English

Tiandi BaijuCh18 - Olahraga baik untuk tubuh

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff


MASA DEPAN 2n4vKH

Malam itu, Du Jing memesan kamar dengan tempat tidur besar di Hotel Xinxin dan mulai bekerja.

Pada tengah malam, Zhou Luoyang akhirnya menjatuhkan dirinya ke tempat tidur. Du Jing mengikutinya dan jatuh di tempat tidur, membuat tubuh Zhou Luoyang bergoyang di sampingnya.

Langit Bieru.

“Kasur ini cukup bagus.” Du Jing mengeluarkan ponselnya. Terbukti, dia masih terjaga bahkan pada jam seperti ini.

Zhou Luoyang membalikkan tubuhnya di atas tempat tidur. “Tidurlah.” BQ2uxG

“Tidak bisa. Setelah mandi, aku masih punya pekerjaan yang harus dilakukan. Kamu tidurlah dulu,” kata Du Jing.


Dia sudah mendapat tidur yang cukup tadi sore, tapi Zhou Luoyang merasa begitu lelah. Dia dengan bingung masih bisa mendengarkan saat Du Jing menggunakan salah satu software  komputer untuk menganalisis frekuensi suara Wu Xingping dan kemudian, menirukan suaranya, mengucapkan beberapa kata untuk mengujinya. Setelah selesai, suara itu akan diputar di WeChat.

Sementara itu, dia juga mengirim pesan yang sama ke dua kontak Wu Xingping.

“Kamu seharusnya tidak membiarkan dia pergi,” kata Zhou Luoyang. “Jangan bilang itu karena aku.” sp5bTY

Dia mengerti dengan sangat jelas bahwa Du Jing hanya tidak ingin diganggu oleh orang lain. Sangat jarang bagi mereka berdua untuk datang ke Hangzhou, dan dia tidak ingin membawa seorang tersangka saat mereka berdua makan dan tidur.

“Akan lebih mudah jika kita membawanya,” kata Du Jing, “tapi tindakannya tidak terkendali. Akan jauh lebih aman untuk menemukan seseorang yang mau menyamar sebagai dia.”

Zhou Luoyang harus menyerah. Du Jing menambahkan, “Juga, jika ada seseorang di sampingnya yang memaksanya, mereka akan segera tahu dari pesan suaranya. Kamu harus mengerti bahwa sesuatu seperti intuisi selalu akurat.”

“Tapi kenapa kamu menambahkan dua kontak itu?” Zhou Luoyang bertanya. “Siapa yang satunya lagi?” xThGf

“Polisi,” kata Du Jing dengan tenang.

Zhou Luoyang merasa seperti Du Jing diselimuti jaring teka-teki. Dia selalu tahu bahwa Du Jing memiliki IQ tertinggi dari siapa pun yang pernah dia temui dalam hidupnya, tetapi sulit baginya untuk memahami alasan Du Jing sepenuhnya — itu terlalu di luar kebiasaannya.

Zhou Luoyang memberanikan dirinya dan bertanya lagi, “Tapi bagaimana kamu tahu dan yakin yang mana polisi dan yang mana pemerasnya?”

Du Jing berkata, “Aku tidak tahu.” ZeDWJS

“Bagaimana kalau yang lain adalah polisi?” Zhou Luoyang bertanya lagi.

“Kalau begitu dia memang polisi, dan orang yang satunya adalah targetnya,” kata Du Jing. “Apa bedanya?”

Zhou Luoyang sama sekali tidak bisa marah lagi. “Jadi, kamu berencana untuk membuat kita, polisi, dan target berkumpul bersama besok.”

“Akan lebih meriah untuk melakukannya seperti ini,” kata Du Jing dengan sungguh-sungguh. “Pertemuan tanpa adanya polisi untuk menghidupkan suasana itu tidak sempurna.” n4SLEG


“Baiklah,” kata Zhou Luoyang. “Aku akan menunggu dan melihatnya.”

“Aku akan membelikanmu popcorn. Kamu bisa duduk di Pagoda Leifeng dan memakannya sambil menonton.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Seperti biasa, sikap dingin Du Jing kembali muncul.


Sore berikutnya, di Taman Liulang Wenying: zTPpAH

“Sebenarnya apa tujuanmu?”

Zhou Luoyang dan Du Jing sedang menyeruput teh di tepi danau dan mengamati pepohonan di seberang danau dengan menggunakan teropong. Du Jing sedang mengirim pesan ke kedua kontak WeChat itu.

“Aku pikir kamu sudah bisa menebaknya sejak lama,” kata Du Jing.

“Sejujurnya, aku tidak tahu,” kata Zhou Luoyang. “Jelas — kamu pada awalnya bertindak sebagai mata-mata di perusahaan Yu Jianqiang. Ini tampak seperti kamu ada di sana untuk melindunginya, dan kamu juga menyelamatkan hidupnya, tetapi kemudian kamu mencuri barang-barangnya. Jelas sekali kalau Wu Xingping lebih penting bagimu … Aku melihat para polisi yang menyamar! Mereka orang yang sama yang mengejar kita malam itu… Sial, mereka tidak akan mencurigai kita bekerja dengan Wu Xingping, ‘kan?” p9oZx5

“Mereka akan curiga,” kata Du Jing. “Polisi itu tidak bodoh. Mereka melihat kita melarikan diri dengan mata kepala mereka sendiri malam itu. Siapa Yu Jianqiang? Apa identitasnya adalah seseorang yang akan aku lindungi?”

Kedua polisi yang menyamar itu sudah sampai di tujuan yang telah diberikan Du Jing kepada mereka. Salah satu dari mereka tengah memberi makan ikan di kolam; yang lainnya sedang memotret lingkungan sekitar.


Zhou Luoyang tiba-tiba menyadari sesuatu. “Tujuan perusahaanmu adalah mengikuti akar untuk sampai ke buah melonnya. Kamu berniat menangkap organisasi pemerasan ini?”

Du Jing mengambil teropong. Mereka berada di lokasi yang aman; bahkan tidak ada satu pun turis di sekitar tempat mereka bersembunyi. Mereka membeli teropong ini sebelumnya di toko dengan harga lebih dari dua ratus dolar, dan teropong ini bekerja dengan sangat baik. hdZgG0

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Zfgfxj jvj vl rlcl,” xjaj Ge Alcu. Bfwevljc vlj wfcufiejgxjc qbcrficsj vjc wfwqfgrfwqla ieyjcu ifcrj xjwfgjcsj.

Ubcrficsj pfijr afijt vlwbvlolxjrl! Bjwfgj qbcrfi lae — vfcujc rfcvlglcsj — vjc vfcujc pfijr wfwbagfa bgjcu-bgjcu sjcu vjajcu vjijw qfgafwejc lae!


Vjijt rjae vjgl qbilrl sjcu wfcsjwjg vlrjcj alyj-alyj wfiltja xf jgjt gfxjccsj. Zfgfxj yfgvej revjt wfwqfgtjalxjc yjtkj alvjx pjet vjgl afwqja wfgfxj yfgjvj, rfrfbgjcu ajwqjx wfcufiejgxjc rfmjglx xfgajr vjgl yjkjt qba yecuj, wfwyexjcsj, wfwyjmjcsj, vjc xfwevljc wfcslwqjccsj xfwyjil.

Orang itu melihat sekeliling dan pergi dengan tergesa-gesa. uxsJAN

Du Jing membayar tagihannya dan naik perahu bersama Zhou Luoyang ke tujuan berikutnya.

“Perusahaan memiliki tiga tujuan,” kata Du Jing. “Pertama, mencari tahu penyebab kematian Wang Ke. Kedua, mengumpulkan bukti kejahatan Yu Jianqiang. Ketiga, menemukan cabang UT di Cina dan mematikannya.”

“Apa itu UT …”

“UT adalah geng yang berhubungan dengan Wu Xingping dan yang lainnya. Merekalah yang bertanggung jawab atas pemerasan yang mereka lakukan. Ketiga kasus ini diangkat oleh pihak yang berbeda dan akan sangat tidak nyaman untuk ditangani oleh pemerintah. Mengenai identitas para pihak, aku tidak bisa memberi tahumu siapa saja mereka.” Gy1f0h


Zhou Luoyang mengerti. “Secara kebetulan, ketiga kasus ini terhubung satu sama lain, jadi kamu menangani ketiganya sekaligus.”

“Bukan karena mereka terhubung,” Du Jing mengoreksi. “Aku yang menghubungkan ketiganya.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang tiba-tiba mengerti. Dengan heran, dia bertanya, “Apa kamu yang memberikan petunjuk ke kantor pusat UT di Amerika?”

“Pertama, markas mereka ada di Meksiko, bukan Amerika. Kedua, aku hanya memberi tahu kekasih kecil Wang Ke bagaimana dia bisa menghasilkan uang,” kata Du Jing dengan mudah. Dia membeli tiket perahu untuk mereka, dan mereka segera berlayar menyeberangi Danau Barat dengan perahu wisata. Mereka tidak turun saat melewati Pulau Yingzhou. IRdj5w

Memang benar bahwa ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh pemerintah atau bahkan polisi internasional, atau, mereka pasti akan langsung dikecam publik atas kasus itu. Dari segi hukum, ada banyak pengumpulan bukti yang tidak dilakukan sesuai prosedur.

Tetapi tidak akan ada masalah jika hal-hal ini ditangani oleh organisasi swasta seperti tempat Du Jing bekerja.


Angin musim gugur yang berembus di Danau Barat terasa nyaman dan menyejukkan. Pagi itu hujan turun, dan itu mengingatkan Zhou Luoyang pada saat mereka pertama kali masuk universitas.

Dengan melakukan pekerjaan ini, Du Jing menjadikan UT sebagai musuh, sebuah sindikat kejahatan global. Zhou Luoyang bertanya, “Apa kamu tidak takut dengan bahaya?” fdFPs3

“Apa kamu tidak takut dengan bahaya?” Du Jing bertanya sebagai balasan.

“Aku berada dalam bahaya apa?” Zhou Luoyang bertanya.


Ketika perahu yang mereka naiki sampai di Dermaga Taman Zhongshan, Du Jing turun dari perahu dan menyewa sepeda, yang dia dan Zhou Luoyang naiki menuju Pagoda Leifeng. Menurut rencananya, instruksi yang dia berikan kepada pria yang dikirim UT akan membuatnya berlarian kesana kemari sebelum akhirnya tiba di tujuan akhir — yaitu Pagoda Leifeng.

Sementara itu, orang yang menyamar menjadi “Wu Xingping”, dengan kata lain, rekan kerja Du Jing dari cabang perusahaannya di Hangzhou, akan menunggunya di puncak Pagoda Leifeng. rM0yZc

Tapi apa selanjutnya? Metode sangat cerdas untuk memecahkan kasus ini benar-benar membuat Zhou Luoyang bingung. Dalam novel kriminal yang dia baca, para tokoh akan  menemukan petunjuk, menyelidiki kasus, lalu menggali lebih banyak petunjuk, lalu memecahkan kasus dengan mengikuti jejak petunjuknya … Tapi cara yang dilakukan Du Jing bertentangan dengan hal itu. Dia sudah meletakkan papan catur dan secara akurat memprediksi langkah semua orang selanjutnya.

Dalam sekejap, dia akan meninggalkan polisi yang sedang menyamar itu dan orang-orang dari UT lalu membiarkan mereka berlarian berputar-putar.


“Apa yang terjadi setelah mereka bertemu?” Zhou Luoyang bertanya. “Maaf, aku benar-benar punya banyak pertanyaan.”

“Setelah mereka bertemu, tentu saja tujuannya adalah mengungkap tempat persembunyian UT,” kata Du Jing. “Kamu bahkan belum menanyakan sepersepuluh dari pertanyaan yang diajukan Zhuang Li. Tidak perlu meminta maaf.” MSGCd1

Zhou Luoyang: “……”

Awalnya, Zhou Luoyang masih tidak yakin mengapa Du Jing memanggil orang-orang dari UT itu dan juga polisi. Tapi dia bisa menebak dengan jelas bahwa ini adalah bagian dari rencana Du Jing. Mungkinkah dia tidak ingin mengotori tangannya sendiri? Ketika semuanya selesai, dia akan mencoba menjaga mereka berdua tetap bersih.

Atau mungkin dia akan membiarkan para polisi untuk memberikan tekanan mental pada anggota UT itu, yang kemudian akan menuntun mereka ke tempat yang mereka inginkan, sehingga lebih mudah bagi mereka untuk mencapai tujuan mereka?


Mereka berdua mengembalikan sepeda yang sebelumnya mereka sewa di pinggir jalan. Du Jing berkata, “Tunggulah di dalam Kuil Jingci.” IOhUFc

Ketika mereka masih di Hangzhou, mereka sering mengunjungi Kuil Jingci, yang terletak di seberang Pagoda Leifeng. Pada pukul 5:30, Kuil Jingci akan ditutup dan semua pengunjung akan pergi. Tapi Zhou Luoyang berhasil menemukan tempat, sebuah jalan kecil di belakang kuil, di mana dia bisa bersembunyi untuk waktu yang singkat.

Zhou Luoyang sebelumnya bertanya-tanya apakah berada di kuil bisa membuat Du Jing merasa lebih baik. Itu terbukti benar. Ketika Du Jing tinggal di Amerika Serikat, dia tinggal di rumah tangga Katolik. Dia secara naluriah menentang pengaruh agama terhadap pikirannya, tetapi Buddhisme membuatnya merasa tenang dan nyaman, memberinya kedamaian sementara.

Langit Bieru.

“Kamu meninggalkan begitu banyak kertas, kamu jelas akan memimpin mereka dalam tur lengkap di sekitar sepuluh tempat wisata di Danau Barat. Aku yakin mereka tidak akan pernah melupakan pengalaman tamasya di Danau Barat ini yang kamu rancang untuk mereka.”

Pukul 17:50, Zhou Luoyang mengambil teropongnya dan mengintip ke lantai atas Pagoda Leifeng. “Wu Xingping” sudah menunggu di sana. PGBCl2

“Olahraga itu baik untuk tubuh,” kata Du Jing dengan sungguh-sungguh dan menundukkan kepalanya, memutar arloji di pergelangan tangannya.

Zhou Luoyang melirik Du Jing. Dia benar-benar menyukai hadiah ini, tetapi dia memperhatikan sesuatu: ketika orang-orang biasa memakai jam tangan, mereka memakainya menghadap ke luar.

Du Jing biasanya melakukannya juga. Tapi saat dia melakukan pekerjaan seperti dalam penyergapan ini, dia memutar arloji itu sehingga berada di dalam pergelangan tangannya, menghadapnya.

Ini adalah kebiasaan yang dimiliki mata-mata militer, atau bahkan penembak jitu atau agen pasukan khusus, untuk mencegah jam yang mereka kenakan memantulkan cahaya dan mengekspos tempat persembunyian mereka, dan juga untuk memudahkan melihat waktu. TOKWP8

Apa dia juga seorang tentara? Atau apakah dia menjalani pelatihan untuk menjadi mata-mata? Zhou Luoyang sedikit curiga, tapi dia tidak menanyakannya kepada Du Jing.

“Apa jarumnya berhenti lagi?” Zhou Luoyang bertanya.

“Hanya mengotak-atiknya,” kata Du Jing. “untuk meredakan kecemasanku saja.”

Zhou Luoyang menjawab, “Bermainlah dengan sesuatu yang lain. Jangan terlalu menyibukkan kedua tanganmu. Jam tangan ini sangat tua dan tidak memiliki rotor, jadi kamu harus memutarnya secara manual dari waktu ke waktu, memutarnya sepenuhnya biasanya akan membuatnya bergerak selama dua hari.” 0jMygo

Du Jing menyelaraskan disk arloji itu, dan arloji mekanis itu mengeluarkan bunyi klik pelan.

Dia menggerakkan tangannya ke atas kepala Zhou Luoyang, mengusapnya seperti sedang mengusap kucing.

“Kamu… mainkan saja arloji itu.” Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Tiba-tiba, dia berseru, “Ah! Lihat!”


Zhou Luoyang memberinya teropong. Du Jing hanya melihat sekilas sebelum berkata, “Aku harus naik. Kamu tetap tinggal di sini dan tunggu aku. Kita akan makan malam nanti.” t8d 3S

Du Jing menggunakan salah satu ponselnya untuk menelepon ponsel Zhou Luoyang. Zhou Luoyang memakai earphone dan menemukan tempat di bawah atap tempat dia bisa mengawasinya. Dia tidak bersikeras mengikuti Du Jing. Dia kemudian memberi isyarat “oke” padanya.

“Hati-hati.”


Du Jing dengan cepat meninggalkan Kuil Jingci, memakai kacamata hitamnya, dan memasuki Pagoda Leifeng.

“Kamu terlalu menarik,” kata Zhou Luoyang melalui earphone. “Kamu terlihat seperti agen dinas rahasia yang sedang berada di sini untuk sebuah misi.” uJKFrV

Du Jing melipat jasnya di lengannya dan menggulung lengan bajunya. Dia membeli minuman dan memegangnya di tangannya, Ia memegang ponsel di tangannya yang lain, saat dia berjalan dan melihat sekeliling. Dia berkata dengan angkuh melalui earphone-nya, “Seorang pria elit yang merangkak keluar dari pedesaan yang miskin melalui kerja kerasnya sendiri dan sekarang bekerja di pusat keuangan Shanghai. Dia datang ke Hangzhou dalam perjalanan bisnis dan, secara kebetulan, baru saja pulang dari menghadiri rapat. Dia ingin menghilangkan perasaan kesepiannya, dan dia kebetulan sendirian, jadi dia berkeliling untuk mengejar wanita. Apa itu terdengar tidak masuk akal?” Saat dia berbicara, dia berbalik untuk menatap seorang turis wanita.

“Kamu memang terlihat seperti itu,” kata Zhou Luoyang. “Pastikan untuk melihat kakinya sesekali. Jangan hanya menatap wajahnya.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Terima kasih, Profesor Zhou,” kata Du Jing dengan sopan.


“Anggota UT sudah memasuki Pagoda Leifeng.” POzyNA

Zhou Luoyang bekerja sama dengan sangat baik. Dia tahu bahwa Zhuang Li yang seharusnya melakukan pekerjaan ini, tetapi Zhuang Li yang malang dikirim kembali untuk membersihkan rumahnya.

Anggota UT itu melewati Du Jing tanpa menyadari keberadaannya. Du Jing meliriknya dari balik kacamata hitam yang dikenakannya. Seorang pria paruh baya berusia sekitar empat puluh tahun, sedang terburu-buru dan memasang ekspresi kecemasan yang familiar di wajahnya. Dia jelas sudah menyadari bahwa ada seseorang berpakaian kasual yang sebenarnya polisi yang sedang menyamar di belakang terus mengikutinya, dan dari waktu ke waktu, dia akan menelepon seseorang menggunakan ponselnya.

Dia mengikuti instruksi yang tertulis dalam potongan kertas sampai ke lantai atas Pagoda Leifeng. Matahari terbenam di ufuk barat. Cahayanya menyinari atap emas Pagoda Leifeng, pemandangan itu begitu terang dan mempesona. Pemandangan ini adalah yang paling terkenal dari sepuluh pemandangan Danau Barat yang paling terkenal: matahari terbenam di Leifeng yang bersinar.

Dari lantai empat ke atas, ada begitu banyak turis yang berbondong-bondong menuju lantai atas dan berkumpul di sisi barat pagoda, menunggu untuk menyaksikan matahari terbenam. 8OgyvB

“Wu Xingping” sedang menunggu di lantai paling atas. Pria paruh baya itu tiba di belakangnya. Du Jing berjalan ke lantai tertinggi kedua dan mengambil ponselnya. Dengan menggunakan suatu aplikasi perangkat lunak, dia menyadap percakapan itu, dan percakapan antara “Wu Xingping” dan anggota UT itu terdengar di earphone-nya.


“Ternyata kau sangat penakut?” pria paruh baya itu bertanya.

Wu Xingping palsu dengan tenang berkata, “Polisi sudah mengikutiku dari Kota Wan ke Hangzhou. Apa yang bisa aku lakukan?”

“Berapa banyak yang kau inginkan? Kami akan mengirimmu pergi untuk bersembunyi untuk sementara waktu.” FBHOeY

Wu Xingping palsu tampak ragu-ragu untuk waktu yang lama. Kemudian, seolah sudah memutuskan, dia berkata dengan tegas, “Satu juta.”

Pria paruh baya itu hanya berkata, “Ikutlah denganku.”

Mereka dikelilingi oleh begitu banyak turis; tidak ada yang memperhatikan percakapan mereka yang tenang, tetapi Wu Xingping palsu berkata, “Transfer uangnya dulu padaku. Aku tidak akan mempercayaimu. Aku memiliki bukti percakapan antara kau dengan bosku, semuanya, jadi jangan main-main denganku.”

UT telah berkecimpung dalam bisnis pemerasan di Cina selama bertahun-tahun — mereka tidak pernah menyangka bahwa merekalah yang akan diperas oleh orang seperti Wu Xingping. Pria paruh baya itu tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, dan dia berkata, “Tidak ada lagi yang bisa aku katakan. Mereka terus mengikutiku selama ini. Kau bisa memutuskan sendiri apa kau ingin ikut atau tidak.” i1rN 4

Wu Xingping palsu itu terus mendekat, “Bayar aku setengahnya dulu!”

Pria paruh baya itu menggertakkan giginya. “Bank memiliki batas penarikan! Aku hanya bisa mentransfer dua ratus ribu sehari! Kalau aku melakukannya, aku akan diawasi! Bagaimana mungkin aku bisa memberikannya kepadamu?!”

“Beri aku dua ratus dulu.” Wu Xingping palsu sangat berdedikasi untuk memainkan karakternya.

“Satu sen bisa mengalahkan pahlawan yang perkasa,” sela Du Jing. pnSAQZ


“Apa?” Zhou Luoyang bertanya. Dia tidak bisa mendengar percakapan kedua orang itu.

Du Jing bertanya, “Bagaimana situasinya?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang mengintip ke dalam teropong sebentar dan bergumam, “Mereka mengeluarkan ponsel. Sepertinya mereka sedang membandingkan sesuatu… Sekarang mereka mulai menuruni pagoda.”

Du Jing tahu bahwa pria itu memutuskan mentransfer uangnya untuk menenangkannya; dia tidak tahu apakah setelah ini pria itu akan membawanya ke suatu tempat yang jauh untuk membunuhnya ataukah akan melakukan sesuatu yang lain. V3LKRH

“Apa dia dalam bahaya?” Zhou Luoyang bertanya. “Pekerjaan ini berisiko sangat tinggi. Bagaimana kalau mereka ingin membunuh Wu Xingping?”

“Salah satu tujuanku menghubungi polisi adalah untuk melindungi orang yang menyamar itu.” Du Jing tidak berbalik. “Pria yang dikirim UT itu sedang mengenakan pakaian kasual, jadi dia tidak bisa lagi membunuh siapa pun, atau dia akan menjadi tersangka utama.”

“Mereka sedang turun dari pagoda,” lapor Zhou Luoyang. “Oh ini buruk, polisi akan naik.”

Du Jing tidak berbalik. Ini adalah saat ketika pria yang dikirim oleh UT akan sangat waspada. Saat dia menuruni tangga, dia pasti akan memindai lingkungan sekelilingnya, dan itu pasti akan menimbulkan masalah. XVnMKw

Ada lift di tengah-tengah Pagoda Leifeng, dengan satu set tangga naik dan satu set tangga turun di kedua sisinya. Para polisi yang sedang menyamar itu menaiki tangga ke atas menuju lantai atas dan langsung melihat pria paruh baya itu dan Wu Xingping. Mereka segera menuju ke arah mereka. Pria paruh baya itu mempercepat langkahnya, sambil menyeret Wu Xingping menuruni tangga.

“Berhenti di sana!” Seorang polisi berteriak, melihat bahwa mereka tidak akan bisa mengejar mereka.

Du Jing tiba-tiba berbalik dan berpikir, Ini buruk! Kenapa sekarang mereka memutuskan untuk mengejutkan target?

Semua turis juga terkejut dengan keadaan ini. Semua kamera ponsel yang tadinya menghadap matahari terbenam sekarang mengarah pada polisi yang sedang memblokir tangga yang menuju lantai bawah di sana. Karena kesal, Du Jing berkata, “Cepat, laporkan!” pdiy9T

“Mereka di bawah!” Kata Zhou Luoyang. “Agak kacau… Ada polisi di bagian bawah pagoda juga, banyak sekali! Oh tidak, Du Jing! Cepatlah, ada lebih dari sekedar dua orang polisi yang menyamar!”

Zhou Luoyang sudah menemukan bahwa ada tujuh atau delapan dari mereka di bawah pagoda; tujuan mereka adalah untuk menangkap Wu Xingping. “Keduanya akan ditangkap. Jangan menyerang polisinya!”

Du Jing memerintah dalam amarahnya. Rencana yang telah dia susun begitu lama telah dikacaukan oleh polisi dalam sekejap. Tetapi secara logis, dia tahu mereka tidak bisa disalahkan, karena tujuan mereka hanyalah untuk menangkap Wu Xingping; mereka tidak tahu bahwa ada rencana lain setelah itu.

“Kamu dan polisi seharusnya saling memberi informasi,” kata Zhou Luoyang. “Mereka sudah lari keluar sekarang! Dan mengejutkan beberapa turis.” onitx4

Du Jing melesat menuruni tangga dan menyerbu keluar. “Aku tidak bisa menghubungi mereka. Sistemnya terlalu tidak teratur. Aku tidak ingin tanpa sengaja membocorkan informasi apa pun. Ini adalah keputusan bos. Dimana mereka? Kemana mereka lari?”


Zhou Luoyang menjulurkan lehernya dan berkata, “Oh … ini tidak bagus, mereka lari ke Kuil Jingci.”

Kuil Jingci sudah ditutup, tetapi ada pintu samping kecil yang masih terbuka bagi staf untuk masuk dan keluar, dan pria paruh baya itu segera berlari melewatinya bersama Wu Xingping. Polisi yang menyamar itu mengejar tepat di belakang mereka.

Mereka jelas mencoba menangkapnya sekarang. Para polisi itu jelas telah membuat keputusan untuk menyelesaikan seluruh urusan ini tepat di Hangzhou dan membawa Wu Xingping kembali ke Kota Wan. Dilihat dari situasinya, tim penegakan hukum lintas provinsi sudah diberangkatkan, dan ada begitu banyak polisi setempat yang bekerja sama dengan mereka. tXkPSs

Begitu mereka lari ke dalam Kuil Jingci, Zhou Luoyang tidak bisa lagi melihat mereka. Dia bertanya, “Sekarang apa?”

“Kita tidak bisa membiarkan mereka ditangkap!” Kata Du Jing. “Jika tidak, semua upaya kita akan sia-sia. Cepat, pikirkan cara untuk membantu mereka kembali ke luar!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Baik!”

Du Jing tiba-tiba menyadari bahwa dia salah bicara karena tergesa-gesa. Dia menganggap Zhou Luoyang sebagai rekan kerjanya dan membuat keputusan yang sangat salah. 5R9VOH

Tapi Zhou Luoyang segera beraksi setelah mendengar ini. Dia menuruni tangga ke Kuil Jingci dan tiba di alun-alun di luar aula kuil utama. Pria paruh baya sebelumnya dan Wu Xingping segera berlari ke alun-alun. Pria paruh baya itu bukanlah orang lokal dan tidak tahu sama sekali tentang tempat ini. Dia masih mempelajari lingkungan sekitar mereka dan hendak berlari menuju aula belakang.


Zhou Luoyang berlari keluar pada waktu yang tepat dan berteriak, “Xingping! Lewat sini!”

Du Jing: “…………………………”

Wu Xingping palsu melihat Zhou Luoyang. Dia akhirnya bertemu dengan penyelamatnya! “Sepupu!” IZTu H

“Ini sepupuku!” Wu Xingping palsu menjelaskan kepada pria paruh baya itu.

“Lewat sini!” Zhou Luoyang memimpin keduanya melalui aula samping dan keluar menuju sebuah jalan setapak di belakang Kuil Jingci.

Du Jing berhenti, melepas kacamata hitamnya, dan mengutuk.

“Setelah kamu keluar, pikirkan cara untuk meninggalkan mereka secepat mungkin. Itu terlalu berbahaya.” Suara Du Jing bergetar. “Luoyang? Apa kamu mendengarku?” esQ0Lo

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!