English

Tiandi BaijuCh23.1 - Oh? Kamu sedang berkencan? 

0 Comments

MASA LALU


“Kakek Yao benar-benar tidak memiliki hal lain yang dia harapkan saat itu. Aku bisa memahaminya, dan aku memutuskan untuk membantunya. Aku akan menyumbangkan warisan yang dia tinggalkan untuk organisasi penelitian yang mempelajari efek kuantum, sebuah institut yang dijalankan oleh orang-orang China. Aku sudah berhubungan dengan lembaga penelitian ini secara kebetulan melalui pekerjaan. Aku kemudian memikirkannya dengan hati-hati; tugas ini bisa diselesaikan, meskipun itu mungkin tidak sesuai dengan niat aslinya …” qc1mra

“Kenapa?” Zhou Luoyang tiba-tiba bertanya.

Du Jing tampak bingung memilih kata-kata. Zhou Luoyang terus bertanya seolah hanya ada mereka berdua disana. “Kenapa kamu pergi tanpa mengatakan apapun tiga tahun lalu dan bergabung dengan firma intelijen?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Makanan mereka telah tiba. Leyao diam-diam memainkan ponselnya.

Du Jing terdiam beberapa saat sebelum dia berkata, “Kamu yakin ingin aku mengatakannya?” q563LB

Awalnya, Zhou Luoyang ingin mengatakan bahwa dia yakin. Tapi ketika kata-kata itu sampai ke bibirnya, dia menelannya kembali.

“Kamu orang yang selalu seperti ini.” Zhou Luoyang tersenyum sedikit sedih dan berkata, “Kamu melakukan apa pun yang kamu inginkan, seperti memutuskan untuk keluar di tengah malam dan duduk di bangku.”

Du Jing berkata, “Tidak juga. Aku memiliki logikaku sendiri di balik apa yang aku lakukan. Hanya saja sering kali… ”

“… Orang normal tidak bisa memahaminya,” Leyao dengan lembut menyelesaikannya. I3lvgH

Du Jing mengangguk dan mengangkat tangannya, tos dengan Leyao. Leyao tersenyum dan berkata, “Gege tidak benar-benar mengerti apa yang kupikirkan.”

“Namun dia selalu menganggap dirinya sebagai seseorang yang memperhatikan hal-hal terkecil dan pandai memahami orang lain,” kata Du Jing.

“Hei!” Zhou Luoyang menyela. “Apa maksudmu?”

Suasana di antara mereka mereda. Du Jing memandang Leyao dan mengiriskan beberapa steak dan seafood serta mengoleskan bumbu pada daging untuk mereka. Mata Leyao mengikuti pergelangan tangan Du Jing dan jam tangan yang diberikan Zhou Luoyang padanya. aI3vQD

Du Jing berkata, “Selama waktu itu, ada atasanku di Changyi yang menemuiku melalui institut penelitian itu. Kebetulan, dia ingin mengundurkan diri, jadi dia merekomendasikanku kepada Li Liangyi dan bertanya apakah aku ingin kembali ke China. Dan ternyata, orang ini juga kebetulan memiliki nama belakang Zhou.”

“Juga kebetulan memiliki nama belakang Zhou?” Zhou Luoyang mengulangi.

“Juga kebetulan memiliki nama belakang Zhou,” Du Jing membenarkan dengan anggukan, memberikan piring itu kepada Leyao.

“Itu alasanmu untuk kembali?” Leyao bertanya sambil tersenyum. w4mE9y

“Itu salah satunya. Tapi sebagian besar karena aku merindukannya,” kata Du Jing, menunjuk Zhou Luoyang, yang duduk di sebelahnya.

“Jadi, kamu menjadi agen selebriti perusahaanmu, kembali dari luar negeri,” kata Zhou Luoyang, sekarang dia menjadi cukup santai untuk menggodanya.

Du Jing menerimanya tanpa protes.


Zhou Luoyang bertanya, “Perusahaan macam apa Changyi itu?” 6BZ2G0

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Badan tidak resmi di bawah keamanan nasional,” kata Du Jing. “Perusahaan itu mengalami perbaikan besar-besaran, bencana besar, dan sekarang keadaannya jauh lebih baik. Sisi positif dari berada di China adalah karena aman.”

Itbe Oebsjcu wfcufgal. Glyjcvlcuxjc vfcujc Cwfglxj Vfglxja, Zfxrlxb, vjc Sgbqj, rlaejrl xfjwjcjc qeyilx vl Jtlcj ifylt yjlx. Vfafijt gfobgwjrl fxbcbwl qjvj ajtec vfijqjc qeietjc, xbcajx cfujgj lae vfcujc veclj iejg wfclcuxja, afajql eqjsj xbcagjlcafilpfc vl vjijw qfgyjajrjc vjgjajc rjcuja fofxalo, rfyjuljc xjgfcj wfgfxj wfwlilxl rlrafw sjcu gfijalo wevjt ecaex vlybybi, vjc rfyjuljc xjgfcj Klbcuxbx rfmjgj gjr tbwbufc, alvjx rfqfgal cfujgj sjcu ijlc, sjcu wfwlilxl yjcsjx lwlugjc.

Langit Bieru.

“Berapa lama kamu berencana melakukan pekerjaan ini?” Zhou Luoyang bertanya. Ini adalah pertanyaan yang paling dia khawatirkan saat ini.

Du Jing berkata, “Tergantung. Aku butuh uang dan Changyi menggaji pegawainya dengan baik, dan aku juga tidak harus berurusan dengan terlalu banyak hubungan antarpribadi. Aku melakukan pekerjaan untuk mereka, dan mereka menghargaiku.” PMmLKT

“Apa pekerjaannya sangat berbahaya?” Leyao bertanya.

“Tidak,” kata Du Jing — sebuah pernyataan yang meremehkan. “Risiko dan keuntungan itu hadir secara berdampingan.”

Menilai dari ekspresi Leyao, sepertinya dia ingin bertanya apakah Du Jing membutuhkan uang, tetapi dia menahannya.

Zhou Luoyang tidak menyelidiki lebih jauh. Sebaliknya, dia berkata dengan enteng, “Aku sudah menemukan pekerjaan cukup potensial. Aku akan wawancara lusa.” ED5SqG

Du Jing mengerutkan alisnya. “Apa kamu yakin? Aku masih punya uang. Aku akan memberikan semuanya untukmu.”

Du Jing meraih ponselnya, tetapi Zhou Luoyang berkata, “Tidak.” Dia dengan cepat kemudian tersenyum. “Kamu sudah mentraktirku makan malam.”


Du Jing tiba-tiba berhenti dan menatap Zhou Luoyang, wajahnya terpaku padanya. Setelah mempertimbangkan beberapa saat, Zhou Luoyang berkata, “Aku akan melihat dulu bagaimana pekerjaannya berjalan untuk saat ini. Jika tidak berjalan dengan baik, lihat saja nanti.”

Du Jing berkata, “Kamu serius?” 3 DTZj

Zhou Luoyang mengangguk.

Leyao bisa merasakan jika ada sesuatu yang salah dengan suasana di antara mereka dan bertanya, “Di mana kamu tinggal di Kota Wan? Bukankah kamu bilang kamu akan tinggal bersama kami?”

Tapi Du Jing tidak mengatakan apa-apa. Zhou Luoyang merasa sedikit putus asa. Mulai lagi, pikirnya.

“Apa kamu sedang tidak enak badan?” Dia bertanya. ChO8ju

“Tidak, aku baik-baik saja,” jawab Du Jing. “Makanlah. Aku akan mengantarmu pulang setelah kamu selesai.”

Leyao melirik kakaknya, terkejut. Zhou Luoyang menatapnya agar dia tahu untuk tidak bertanya lebih lanjut. Dia masih memiliki beberapa hal untuk dikatakan kepada Du Jing, tetapi dia hanya bisa mengatakannya secara pribadi, dan dia tidak yakin apakah itu kasar atau tidak, atau apakah kata-katanya akan membuat Du Jing kesal.

Dan begitulah, makan malam mereka menjadi hening dan dipenuhi dengan kecanggungan. Setelah mereka selesai, Du Jing membayar tagihannya dan mengantar kakak-adik itu pulang. Dia tidak mengikuti mereka ke dalam. Dia berdiri di luar pintu dan memberi tahu Zhou Luoyang, “Maaf. Aku sudah melukai harga dirimu hari ini.”

“Bukan begitu.” Akhirnya, Zhou Luoyang memiliki kesempatan untuk membereskan semuanya. Dia ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk mengatakan lebih banyak, tetapi Du Jing berkata, “Lebih seringlah tinggal bersamanya.” OLABGh

Tanpa memberi kesempatan kepada Zhou Luoyang untuk menjelaskan, dia berbalik dan menuruni tangga.

Zhou Luoyang meremas ruang di antara alisnya, merasa begitu frustrasi.

Read more BL at langitbieru (dot) com


“Apa dia mengalami kesulitan finansial?” Leyao bergerak mondar-mandir di apartemen mereka dengan bebas menggunakan kursi rodanya.

Zhou Luoyang berpikir, Dia tidak. Alasan dia bekerja demi uang adalah karena kita.    HXgAy9

“Leyao.” Zhou Luoyang duduk di sofa dan melambai padanya. Dia ingin mengobrol dengan serius, serta memijat kakinya untuk mencegah atrofi.

Leyao terdiam. Sepertinya dia sudah bisa memprediksi apa yang akan dikatakan kakaknya.

“Du Jing adalah teman baikku,” kata Zhou Luoyang.

Leyao berkata, “Gege, apa kamu ingat apa yang sudah kita berdua sepakati bersama?” jSUJYN

Zhou Luoyang berkata, “Ya, tapi aku masih peduli tentang perasaanmu karena kamu adalah adikku.”


Ketika Leyao bangun setelah kecelakaan mobil, orang pertama yang dilihatnya adalah gege-nya, dan hanya gege-nya. Dengan sangat cepat, dia mengerti bahwa semua orang yang dia cintai telah pergi.

Zhou Luoyang menemaninya di kamar rumah sakit sampai suatu hari, dia mendorong adik laki-lakinya keluar dengan kursi roda. Saat mereka berjalan-jalan di taman Rumah Sakit Universitas Tokyo, Leyao bertanya padanya, “Apa kita akan hidup bersama di masa depan?”

“Ya,” kata Zhou Luoyang. “Gege akan menjagamu. Ibu dan Ayah tidak benar-benar pergi. Mereka akan selalu berada di sisimu juga.” n5gEk7

“Kalau begitu berjanjilah padaku satu hal,” kata Leyao sambil tersenyum, “agar aku menerimanya.”

“Apa itu?” Zhou Luoyang bertanya.

“Dengan siapapun kamu ingin menghabiskan sisa hidupmu, apa pun yang ingin kamu lakukan, kamu harus berjanji untuk tidak akan mengkhawatirkan aku,” kata Leyao.

Zhou Luoyang mengangguk tanpa berpikir dua kali. “Aku janji. Tapi kamu sama sekali bukan beban bagiku, jadi jangan berpikir begitu, Leyao.” dvT2Ru


Di dalam ruang tamu, kedua bersaudara itu terdiam.

Leyao tiba-tiba berkata, “Aku hanya ingin tahu, jika kalian begitu dekat, mengapa kalian berpisah tiga tahun lalu?”

Zhou Luoyang kesulitan menemukan kata-kata yang tepat untuk dijelaskan. Dia tidak ingin adiknya salah paham. Akhirnya, dia berkata, “Du Jing dan aku bertengkar di tahun ketiga kami. Mungkin dia merasa penyakitnya agak serius, atau mungkin dia tidak ingin merusak hubungan di antara kami? Apapun masalahnya, dia pergi begitu saja.”

Leyao berkata, “Apakah dia merasakan sesuatu dan takut kamu akan menyukainya? Jadi dia memutuskan untuk menjauh darimu?” chUJwd

Zhou Luoyang: “……”


Kamu benar-benar cocok untuk bergabung dengan FBI, pikir Zhou Luoyang. Hal ini pernah menjadi titik sakit bagi mereka pada satu titik. Dan Leyao berhasil menangkapnya setelah hanya mengamati bagaimana dirinya dan Du Jing berinteraksi selama tiga kali.

Langit Bieru.

Mungkin di kemudian hari, Zhou Luoyang sudah melewati batas persahabatan. Dia bisa merasakannya, jadi dia berusaha keras untuk mengendalikannya, untuk tidak memikirkannya.

Du Jing juga bisa merasakannya, dan interaksi di antara mereka mulai menjadi agak tidak wajar. uKsVHt

Zhou Luoyang sendiri tidak bisa mengatakan apakah itu cinta, tepatnya, atau apakah mereka hanya terbiasa pada satu sama lain dan hubungan mereka adalah sesuatu yang mirip dengan hubungan antar keluarga. Pada akhirnya, dia hanya menghubungkannya dengan semacam kesalahpahaman.


Zhou Luoyang berkata, “Tapi aku tidak melakukannya. Apakah menurutmu kami tampak seperti pasangan gay?”

Leyao berkata, “Aku bisa bilang kalau kalian punya hubungan yang hebat.”

“Itu karena dia tidak punya orang lain yang bisa dia andalkan,” kata Zhou Luoyang pada akhirnya, “secara emosional.” CMuhJp

“Lalu bagaimana denganmu?” Leyao bertanya. “Kita sudah membicarakannya selama ini, tapi bagaimana menurutmu?”

Zhou Luoyang tidak menjawab. Dia masih tenggelam dalam pikirannya sendiri.


Leyao tersenyum, bagaimanapun, dan berkata, “Siapapun yang kamu terima, aku akan menerimanya. Gege, kamu tidak perlu terlalu mengkhawatirkan aku. Hanya saja… Aku hanya berpikir… ”

Leyao, juga, berjuang untuk menemukan cara yang tepat untuk menyampaikan sesuatu yang dia pikirkan dalam kepalanya. Ekspresinya identik dengan milik Zhou Luoyang. NFYPOC

Zhou Luoyang memandangi adik laki-lakinya, perasaannya rumit. Mereka sudah berbeda sejak lahir. Leyao dibesarkan di Jepang dan sangat dipengaruhi oleh budaya Jepang. Dan satu hal yang paling ditekankan oleh budaya Jepang adalah:

Jangan merepotkan orang lain.

Ada rasa tanggung jawab pribadi yang berakar jauh di dalam hati setiap orang. Dari sesuatu yang besar seperti Shinkansen yang keluar dari rel hingga sesuatu yang kecil seperti memilah sampah, semua orang bekerja sekuat tenaga untuk menghindari merepotkan orang lain. Darah orang Jepang mengalir di pembuluh darah Leyao, dan dia mempertahankan citra kesopanan dalam dirinya yang merupakan ciri khas orang Jepang.

“Hanya apa?” Zhou Luoyang bertanya, menekan telapak tangannya ke betis adiknya. “Kamu bebas mengatakan apa pun yang ingin kamu katakan. Aku tidak akan tersinggung. Kita adalah keluarga. ” FEz5do

“Hanya saja…” Leyao akhirnya berkata, “Gege, kamu tidak terlalu baik pada dirimu sendiri selama beberapa tahun terakhir ini, ‘kan? Kamu selalu hidup demi orang lain, bukan?”

Zhou Luoyang menatap Leyao dengan heran. Dia tidak tahu mengapa dia mengatakan itu.

Leyao memandangi kakaknya, merasa terganggu. “Saat kamu di sekolah, kamu harus menjaga Du Jing; sekarang, kamu harus menjagaku. Itu pasti sangat melelahkan, bukan? Yang aku maksud adalah — apa kamu berpikir tentang ingin menjadi orang seperti apa kamu nanti, jika kamu tidak ditahan oleh beban-beban ini?”

“Tidak, tidak!” Zhou Luoyang bergegas menjelaskan. Dia merasakan dorongan untuk menangis dan tertawa. “Kenapa kamu berpikir begitu? Aku tidak pernah memikirkan hal itu atau menganggapmu atau Du Jing seperti itu sebelumnya! Kalian berdua adalah orang yang sangat penting bagiku. Aku tidak pernah merasa kamu—” O604KV

Leyao menyela, “Benar, kamu sudah terbiasa sekarang. Bahkan dengan keberadaan toko Kakek, kamu selalu merasa bertanggung jawab untuk itu. Itu selalu ‘aku harus menjadi siapa’ dan bukannya ‘aku ingin menjadi siapa’— ”

“Tidak!” Zhou Luoyang mengulangi dengan tegas. “Leyao, aku sangat tahu tentang apa yang aku inginkan.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Leyao mengamati kakaknya dengan tenang. Zhou Luoyang menggosok kepalanya dengan keras, berkata, “Semua hal yang aku lakukan adalah sesuatu yang sudah aku putuskan sendiri bahwa aku ingin melakukannya. Aku tidak merasa terpaksa sama sekali. Aku sangat senang melakukan ini.”

Leyao berkata, “Baiklah. Aku hanya khawatir keadaan akan menjadi semakin sulit bagimu dengan dua orang sakit di rumah yang harus dirawat.” RqF0iu

“Dia tidak selalu seperti itu. Kadang-kadang aku merasa… ah, lupakan saja,” kata Zhou Luoyang, merasa sedikit bersalah.

Leyao berkata, “Apa kamu khawatir akan menyebabkan dia mengalami lebih banyak fluktuasi mood? Tapi kurasa dia juga tahu itu dengan sangat baik, tapi dia tetap tidak bisa meninggalkanmu. Kamu benar-benar sangat penting baginya.”

Zhou Luoyang selalu merasa bersalah selama beberapa tahun terakhir. Sesekali, dia teringat kembali ke masa lalu. Apakah mereka terlalu terikat satu sama lain, sehingga di kemudian hari, setiap kata dan tindakannya akan lebih mementingkan Du Jing, yang secara tidak langsung menyebabkan kondisinya semakin memburuk pada akhirnya?


Jeff : Zhou Sheng dari Merebut Mimpi jadi cameo www tapi yah meskipun cuma marga EAqznm

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!