English

Tiandi BaijuCh27 - Harta karun toko disimpan di pergelangan tangan bosku

0 Comments

MASA DEPAN


Kasus Du Jing terhenti hari itu di kedutaan. Cukup mudah untuk mendapatkan visa turis Kamboja, tetapi akan sangat berisiko untuk pergi dan melakukan penyelidikan hanya dengan itu. z7K1hf

Dia membutuhkan bantuan kedutaan Perancis dalam menekan pemerintah Kamboja di samping kerja sama kedutaan Cina setempat. Kedutaan besar Cina di Kota Ho Chi Minh sebenarnya sangat kooperatif, tetapi semua penulisan bolak-balik menyita banyak waktu.

Akhirnya, pada akhir September, tuan tanah menyetujui permintaan Zhou Luoyang.

Langit Bieru.

Dengan ini, dia hanya perlu membayar tiga ratus ribu dolar dari tabungan Du Jing untuk membuka toko.

Jadi, Zhou Luoyang sekali lagi menghabiskan semua gaji besar Du Jing dalam sekejap mata. Yang tersisa tidak lebih dari dua ribu. yOW8pT

Aku perlu mendapatkan uang, atau aku akan bersikap tidak adil kepada Du Jing… Zhou Luoyang merasa bersalah. Du Jing tidak akan menerima gaji berikutnya sampai bulan Oktober. Sampai saat itu, mereka akan kekurangan uang. Harga daging babi naik, dan selain itu harga daging sapi dan domba juga naik. Zhou Luoyang tidak punya pilihan selain memberi Du Jing lebih banyak hidangan vegetarian, tetapi untungnya, Du Jing tidak menyadarinya. Dia makan apa pun yang dibuat Zhou Luoyang, dan dia selalu tampak puas dengannya.

Setelah dia mendaftar untuk mendapatkan izin usaha, Zhou Luoyang mempekerjakan beberapa pekerja dan meminta mereka melakukan beberapa renovasi dasar. Penyewa sebelumnya telah menjalankan bisnis pakaian sutra, dan tokonya tidak perlu mengalami perubahan besar. Dia hanya perlu menyesuaikan tata letaknya sedikit.

Toko itu tidak akan bergantung pada orang asing atau turis untuk mendapatkan keuntungan.

Selama waktu ini, Du Jing mampir dua kali. Zhou Luoyang berwatak lembut dan santai, sehingga para pekerja sering bermalas-malasan di sekitarnya. Namun begitu Du Jing muncul, mereka akan segera kembali bekerja. m6z4oh

“Masih belum ada kemajuan?” Zhou Luoyang bertanya. Ini adalah hari terakhir sebelum liburan Hari Nasional. Du Jing mengantar Zhou Luoyang ke toko sebelum pergi bekerja.

“Belum,” jawab Du Jing. “Aku sudah menyiapkan beberapa rincian laporannya, dan aku akan melakukan perjalanan ke kedutaan Perancis hari ini. Aku akan menjemputmu nanti siang, lalu kita akan menjemput Leyao.”

“Waktunya untuk membukanya?” Zhou Luoyang bertanya.

“Waktunya untuk membukanya,” Du Jing membenarkan. QT4WJo

Hari itu, mereka mengadakan upacara kecil — bersama-sama, mereka membalik tanda “Tutup” di pegangan pintu kaca. Du Jing menatap papan nama toko di mana, dalam huruf besar bersepuh emas, tertulis “Jam dan Barang Antik Chang’an”.

Persis seperti itu, Jam dan Barang Antik Chang’an dibuka untuk bisnis di sudut Kota Wan, dengan tenang dan tanpa kemeriahan.


Zhou Luoyang sangat sibuk mengurus berbagai hal yang harus dilakukan baru-baru ini. Dia sibuk dengan pindahan, serta mengelola toko yang baru dibuka. Cuaca pun semakin dingin; musim dingin tahun ini tiba lebih cepat daripada tahun sebelumnya, dan seluruh kota mengalami penurunan suhu segera setelah September berakhir.

Leyao pindah ke rumah baru mereka untuk pertama kalinya hari ini. Zhou Luoyang telah membuat semua pengaturan, dan dia memutuskan bahwa malam ini, mereka bertiga akan merayakannya. 96RK 5

“Aku baru saja digaji,” kata Du Jing kepada Zhou Luoyang. “Periksa akunku. Ayo beli daging babi malam ini. Sudah lama sekali sejak aku terakhir makan daging babi.”

Tidak ada berita paling membahagiakan di bawah matahari yang mungkin bisa melebihi ini. Zhou Luoyang sangat gembira. Tapi kemudian dia berpikir, Jadi Du Jing sudah menyadarinya… Zhou Luoyang hanya memasak makanan tambahan setiap kali Leyao ada di rumah.

Aku merasa sangat buruk… Zhou Luoyang tersenyum kecil, tetapi di dalam hatinya, dia merasa bersalah. Du Jing berpenghasilan empat ratus ribu sebulan, namun dia bahkan tidak mampu makan daging babi.

Sementara itu, bisnis mulai terbentuk. Zhou Luoyang secara pribadi menggantungkan dua thangka tepat di tengah dinding dan mengeluarkan permadani sutra Dunhuang dari gudang, yang ia gulung di lantai toko. Dia mendirikan dua belas rak yang memajang porselen, batu giok, pernis, gading berukir, patung Buddha, dan barang emas dan tembaga lainnya. Lukisan, gulungan kaligrafi, dan stempel disimpan di lemari kapur barus. tVn3S5

Zhou Luoyang juga memesan sebuah kotak yang terbuat dari kayu dan kaca, dengan sembilan baris dan sembilan kolom. Di belakangnya ada dua thangka, yang di semua sisinya dikelilingi oleh jam dan arloji dengan cara kerja yang rumit. Beberapa jam telah diperbaiki, dan beberapa di antaranya tidak berani dia mainkan dan tetap membiarkannya rusak.

Dalam 81 bagian kasing, jarum jam dan arloji bergerak secara sinkron, diam-diam berdetak sebagai pengingat bahwa berlalunya waktu tidak dapat dihindari dan tiada henti. Itu adalah pemandangan yang luar biasa.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ada meja kecil di bawah thangka, dengan teko dan satu set cangkir teh yang terbuat dari tanah liat zisha di atasnya.

Selain Du Jing, hanya ini yang dimiliki Zhou Luoyang. bre6Ss


“Jangan ragu untuk melihat-lihat,” kata Zhou Luoyang saat dia mendengar bel di pegangan pintu berdering.

Dia saat ini menggunakan ponselnya dan mencoba memutuskan ke mana harus memposting berita tentang pembukaan tokonya. Dia berharap dengan bantuan beberapa teman lama kakeknya, dia bisa mendaftar kembali menjadi anggota Asosiasi Barang Antik.

“Suara belnya terdengar indah.” Orang yang baru saja memasuki toko adalah orang asing dengan rambut pirang dan mata biru, tapi dia fasih berbahasa Mandarin. Ia ditemani oleh seorang gadis Tionghoa berkaki panjang yang mengenakan syal dan jaket.

“Itu adalah bel penghancur kejahatan.” Zhou Luoyang hanya mendongak sebentar sebelum kembali menulis pesan WeChat kepada wakil ketua asosiasi. Pesannya memiliki kesan menjilat dan menghormati, karena dia adalah anggota dari generasi cucunya. 4pyVZx

“Apa aku boleh bertanya apakah kamu memiliki potongan giok?” tanya orang asing itu.

“Ya, kami memilikinya.” Sekarang Zhou Luoyang harus meletakkan ponselnya. “Mohon tunggu sebentar.”

“Apa toko ini baru dibuka?” tanya orang asing itu.

“Kami baru buka hari ini. Anda adalah pelanggan pertama kami,” kata Zhou Luoyang, “Meskipun ini hanya pembukaan kecil. Kami belum membukanya secara resmi hingga November, jadi mereka belum dipamerkan. Jenis giok apa yang Anda minati?” dyXVxk

Zhou Luoyang mengenakan sarung tangan dengan sangat terlatih. Sarung tangan ini sangat mahal, dan ini adalah sarung tangan yang dibeli dari hasil tugas kecilnya dan Du Jing sebagai pencuri. Dia mengambilnya dari Du Jing, jadi Du Jing harus meminta seseorang memesan satu lagi dari luar negeri.

Zhou Luoyang meletakkan bantal beludru dan meletakkan tiga potong batu giok di atasnya: cangkir batu giok dengan beberapa tanda merah di bagian bawah, sebuah tablet batu giok Hetian berukir, dan untaian manik-manik giok yang halus dan berkilau. Melihat cangkir giok dengan mata telanjang, sepertinya tidak ada bedanya dengan yang dijual oleh pedagang kaki lima biasa.

Zhou Luoyang menyalakan lampu di atas kepala dan mengubahnya ke pengaturan paling terang.

Sekarang potongan batu giok itu segera tumbuh lebih menawan, dalam tiga bagian karena kualitasnya dan tujuh bagian karena cara mereka bersinar dalam cahaya. EJ rc7

“Mereka berasal dari dinasti apa?” tanya orang asing itu.

“Apa Anda ingin menambahkannya ke koleksi pribadi Anda?” Zhou Luoyang bertanya. “Atau apakah itu untuk hadiah?”

Pria asing itu berpikir sejenak dan tidak menanggapi. Teman wanitanya berkomentar, “Cangkir ini cukup bagus.”

“Ini adalah artefak Dinasti Ming, ditemukan selama Republik Tiongkok,” kata Zhou Luoyang. 2s7Lh0

Wanita itu berjalan pergi untuk memeriksa barang-barang di rak yang berbeda. Orang asing itu mengeluarkan kaca pembesar sepanjang jari dan memeriksa cangkir giok itu dengan cermat. Dia jelas sama sekali tidak tertarik pada dua item lainnya.

Tujuan Zhou Luoyang adalah mengujinya ketika dia mengeluarkan ketiga item sekaligus. Cangkir giok tampak seperti sesuatu yang bisa kamu temukan di mana saja, tetapi sebenarnya itu adalah yang paling berharga dari ketiganya, artefak asli Dinasti Ming. Dua lainnya, tablet dan manik-manik, harganya hanya sedikit di atas dua ratus dolar kalau kamu membelinya secara grosir di pasar batu giok.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tentu saja, jika perhatian orang asing ini pertama kali tertuju pada salah satu dari dua item lainnya, Zhou Luoyang tidak akan menaikkan harga.

“Apa aku boleh melihat bagian bawah cangkirnya?” orang asing itu bertanya dengan sopan. hLRS21

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Luoyang membalik cangkir itu dengan tangan kiri yang bersarung tangan, menunjukkan bagian bawahnya. Tatapannya beralih ke gadis cantik berkaki panjang yang berkeliaran di sekitar toko, agak jauh. Tangannya dimasukkan ke dalam saku jaketnya, dan dia menatap ke dinding jam raksasa.

“Terima kasih.” Orang asing itu mengangguk ketika melihat tulisan di bagian bawah cangkir: tahun ketiga, pemerintahan Hongzhi. Zhou Luoyang meletakkan cangkir di atas bantalan beludru.

“Cqj xjwe qecsj sjcu ijlccsj?” ajcsj bgjcu jrlcu lae.

Itbe Oebsjcu wfcslcuxlgxjc aluj xfqlcu ulbx lae vjc afgrfcsew. “Bjwl wjrlt vjijw ajtjq qfwyexjjc xfmli, pjvl xjwl yfiew wfcfglwj rfwej yjgjcu-yjgjcu xjwl. Djujlwjcj plxj Ccvj wfclcuujixjc lcobgwjrl xbcajx Ccvj? Vjsj jxjc wfwyfglajte Ccvj plxj rjsj qecsj kjxae, vjc Ccvj ylrj vjajcu ecaex wlcew aft?” YwRk H

Orang asing itu mengangguk tetapi tidak memberikan informasi kontaknya. Saat itu, gadis Tionghoa itu berkata, “Daniel, lihat dindingnya.”

“Memang.” Dia tersenyum dan menunjuk ke arah thangka. “Apa ini harta karun tokomu?”

Zhou Luoyang memandang mereka. “Oh, tidak, itu bukan barang antik, meski barang itu dari sebelum tahun sembilan belas sembilan puluh satu. Kakek buyut saya membawa mereka ketika dia kembali dari membebaskan Tibet.”

Orang asing itu tampak malu, tetapi Zhou Luoyang tidak memedulikannya. Dia telah menduga bahwa pria itu mungkin orang Inggris. k10ddO

“Kamu jarang melihat mandala ini beredar sekarang,” kata gadis Tionghoa itu.

Dua thangka dikenakan di bagian tepinya, warnanya agak pudar. Bunga teratai di tengah setiap thangka memancarkan ribuan berkas cahaya yang menyebar ke luar. Di sebelah kanan, cahayanya berwarna perak. Di sebelah kiri, cahayanya berwarna emas. Berkas cahaya itu seperti meteor yang tak terhitung jumlahnya melesat ke ruang terbuka yang luas selama kelahiran alam semesta.

Meskipun telah melalui pembaptisan waktu, pigmen berharga dan mahal dari thangka tetap cerah dan berwarna-warni.

“Sungguh langka,” kata orang asing itu dengan anggukan. “Aku hanya pernah melihat satu. Tidak mungkin mereka diciptakan tahun sembilan belas sembilan puluh satu.” 7RlrY3

“Mereka melambangkan perjalanan waktu,” kata Zhou Luoyang. “Yang di kanan mewakili masa lalu. Yang di kiri melambangkan masa depan. Seharusnya, ada tiga gulungan total, dan yang di tengah mewakili alam semesta saat ini dan tanpa batas dalam pemikiran Buddhis. Gulungan yang Anda lihat di museum di Inggris Raya kemungkinan besar dicuri pada tahun sembilan belas lima puluh satu dan ditambahkan ke koleksi museum Inggris.”

“Benar.” Orang asing itu menghapus ekspresi lapar dari wajahnya dan menenangkan diri. Dia berbalik dan menatap mata Zhou Luoyang sambil tersenyum.

“Ini diperoleh pada tahun sembilan belas lima puluh satu, tapi sebenarnya tidak jelas kapan mereka dibuat,” Zhou Luoyang mengubah. “Dua thangka ini tidak untuk dijual. Jika Anda menyukainya, silakan kunjungi toko sederhana kami dan kagumi mereka saat Anda punya waktu.”

“Nah, apa harta karun tokomu ada di sini?” Gadis Tionghoa itu tersenyum pada Zhou Luoyang dengan cukup bersahabat, seolah mengatakan, Jawaban yang bagus. Aku suka apa yang kamu katakan. 8u1Bko

“Tidak, harta karun toko kami … tidak ada di toko sekarang,” kata Zhou Luoyang.

Gadis itu masih melihat sekeliling. Orang ini cukup menarik, pikir Zhou Luoyang. Dia pasti membaca terlalu banyak novel. Tapi memang benar bahwa beberapa toko barang antik akan mengklaim barang mahal sebagai “harta karun” mereka.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Dimana itu?” dia bertanya. “Apa kamu memiliki cabang lain?”

“Uh …” Tanggapan Zhou Luoyang sebelumnya hanyalah penghindaran yang bijaksana; mereka tidak benar-benar memiliki harta karun. Sekarang dia tidak yakin bagaimana dia akan menjelaskannya, jadi dia hanya menawarkan alasan acak. “Harta karun kami … saat ini sedang dikenakan di pergelangan tangan bos besar kami. Itu adalah jam tangan. Dia memakainya.” KLMsw6

“Ini adalah toko jam dan barang antik, bukan toko barang antik dan jam,” kata orang asing bernama Daniel sambil tersenyum. “Tentu saja fokus bisnis utama mereka adalah jam.”

Zhou Luoyang tahu bahwa mereka masih memiliki lebih banyak pertanyaan, jadi dia dengan sukarela menjelaskan, “Saya adalah bos kedua.”

Daniel memandang gadis Tionghoa itu, dan gadis itu mengangguk padanya.

Daniel mengeluarkan kartu nama dari saku dalamnya. “Aku bekerja untuk rumah lelang Sotheby. Aku adalah manajer investasi wilayah Asia-Pasifik. Ini adalah konsultanku, Nona Lin Di.” 3P5iOD

Kabar menyebar dengan cepat untuk kalian para pembeli di industri lelang, pikir Zhou Luoyang. Mungkin mereka sudah memperhatikan tokonya begitu papan nama dipasang, bahkan sebelum dia membuka bisnis.

Zhou Luoyang mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan dan berkata, “Bagaimana kalau saya membuatkan teh dulu? Kalian bisa melepas sepatu kalian lalu duduk di sofa.”

“Apa kamu tertarik untuk berpartisipasi dalam lelang musim gugur kami?” Lin Di bertanya sambil tersenyum. “Aku pernah mendengar tentang kakekmu. Kami bekerja sama sebelumnya.”

Zhou Luoyang menyadari bahwa mereka telah bersiap. “Aku tidak memiliki potongan yang cocok sekarang, bukan?” t8D0bk

Thangka milikmu sangat bagus,” komentar Daniel. “Aku percaya pada mereka.”

“Sebaiknya Anda menyerah pada mereka,” kata Zhou Luoyang, terperangkap di antara tawa dan air mata. “Jika saya mencoba melewati bea cukai dengan membawanya, saya akan dijebloskan ke penjara. Saya baru saja membuka toko ini, dan saya perlu barang untuk dipajang. Setelah bisnis saya berjalan, saya akan menyumbangkannya ke Museum Nasional, mungkin menukarnya dengan panji sulaman.”

“Sayang sekali,” desah Daniel.

Lin Di merasa agak canggung. Sejujurnya, sejak Daniel masuk ke dalam toko, ada sedikit ketegangan antara dia dan Zhou Luoyang. Zhou Luoyang juga bisa merasakannya. Dia berpikir, Sayang sekali. Anda hanya ingin mengirim mereka kembali ke Inggris Raya dan melengkapinya menjadi tiga set, bukan? qLJ9aj

Sebenarnya, sangat beruntung kerabatnya tidak tahu banyak tentang barang antik. Setelah kakeknya meninggal, bibi dan pamannya telah membagi-bagikan semua barang antik yang bagus di antara mereka. Mereka meninggalkan setumpuk kaligrafi dan lukisan tua yang sudah pudar, mengira jika itu hanyalah barang sisa. Ini memungkinkan Zhou Luoyang untuk menyelamatkan mereka.

Adapun berapa banyak mereka bisa dilelang, dia benar-benar tidak tahu.

Tepat pada waktunya, Lin Di turun tangan untuk menengahi. “Daniel hanya bermaksud agar kamu tidak perlu menyumbangkannya ke Museum Nasional …”

Zhou Luoyang tersenyum. “Jika saya menyumbangkannya ke museum lain, Museum Nasional tetap akan mengambilnya. Hasilnya akan sama.” wjqW9S

“Kamu bisa membawa moon-embracing flask ini ke pelelangan,” kata Lin Di, setelah usahanya yang gagal untuk menengahi.

Moon-embracing flask tidak akan laku,” jawab Zhou Luoyang. “Ini adalah bidak dari Dinasti Qing.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kami juga membutuhkan beberapa barang yang lebih kecil,” kata Daniel.

“Seluruh dunia sedang mengalami penurunan ekonomi. Bahkan kalian berniat untuk memangkas biayanya?” Zhou Luoyang berkata sambil tersenyum. Dia memakai sarung tangannya dan mengambil moon-embracing flask yang dimaksud. Daniel juga memakai sarung tangan dan mengambil moon-embracing flask yang disodorkan, memeriksanya dengan cermat. Ow6uJd

“Kami bisa memberikan sertifikasi sehingga kamu bisa membawa mereka ke luar negeri secara sah dan tanpa masalah,” kata Lin Di.

“Untuk sesuatu dari dinasti Qing, tentu saja,” Zhou Luoyang setuju. “Tidak masalah bagi saya untuk meminta asosiasi mengeluarkan sertifikasi. Tapi kami benar-benar tidak bisa membawa thangka.”

“Kapan bosmu akan tiba?” Tanya Daniel.

“Dia tidak bekerja di industri ini,” jawab Zhou Luoyang. “Dia hanya bertanggung jawab untuk menyediakan dana.” kQCgPZ

Zhou Luoyang mengira mereka ingin melihat “harta karun”, tetapi dia tidak ingin memberi mereka kesempatan untuk meliriknya. Bahkan Zhou Luoyang sendiri tidak yakin tentang asal-usul jam tangan Du Jing.

“Bagaimana kalau saya tunjukkan Daytona antik?” Zhou Luoyang masih dengan rajin mencoba menjual Rolex itu — murni karena dia benar-benar tidak menyukai Rolex dan ingin membuangnya secepat mungkin.

“Baik.” Daniel baru saja melepas kacamatanya, dan sekarang dia memakainya kembali. “Biar aku lihat?”

Akhirnya, kedua belah pihak mencapai kesepakatan. Zhou Luoyang akan mengambil bagian dalam lelang musim gugur Sotheby dengan dua jam tangan. Daniel tampak cukup puas telah menyelesaikan misinya untuk lelang musim gugur selama kunjungannya ke Kota Wan ini. pK8zUA

“Aku akan mengirimkan surat undangan kepadamu dalam waktu dekat,” kata Lin Di kepada Zhou Luoyang. “Senang bertemu denganmu.”

Ketika Zhou Luoyang masih kecil, kakeknya telah membawanya ke salah satu pelelangan mereka, dan makan malam prasmanan Sotheby telah meninggalkan kesan yang mendalam padanya. Akhir-akhir ini Du Jing hanya makan sayuran. Akan menyenangkan untuk membawanya sehingga dia bisa merasakannya juga, pikir Zhou Luoyang, dan dengan senang hati berkata, “Saya ingin dua undangan.”

“Untuk kekasih?” Lin Di langsung setuju. “Tidak masalah. Aku akan mengurusnya.”

Saat itu, mobil Du Jing diparkir di luar toko. Dia ada di sini untuk menjemput Zhou Luoyang. Kedua belah pihak kebetulan bertemu secara langsung. 0XAlZ7

Mengapa waktunya sangat tepat?! Zhou Luoyang bertanya-tanya.

“Hai! Vincent!” Daniel sangat terkejut melihat Du Jing.

Tidak mungkin, kalian saling kenal? Zhou Luoyang berpikir.

Daniel berniat untuk memeluk Du Jing, tapi Du Jing hanya mengangkat tangan, menghentikannya, dan malah menjabat tangannya. 92bSEg

Tatapan semua orang bergerak secara bersamaan ke arah arloji di pergelangan tangan Du Jing.

“Ini adalah bos besar kami,” kata Zhou Luoyang.

Story translated by Langit Bieru.

Du Jing tampak cukup senang dengan gelarnya sebagai bos besar. Dia mengangguk penuh teka-teki. “Hati-hati.”

Daniel tidak punya pilihan selain berkata, “Kami akan menghubungimu lagi, Tuan Zhou. Tolong telepon aku kapan saja.” dv3Sx4

Zhou Luoyang mengantar mereka keluar dan kembali ke dalam toko bersama Du Jing.

“Orang Inggris yang sombong,” katanya sembarangan.

Du Jing jelas tidak heran bahwa Sotheby datang berkunjung. Dia bisa dengan mudah menduga apa yang telah terjadi. “Apa mereka ingin kamu menyediakan item untuk pelelangan mereka?”

“Aku memberi mereka dua jam tangan,” kata Zhou Luoyang. “Bagaimana kamu bisa mengenal mereka?” 5p7Jda

“Aku pernah membantu Sotheby melacak barang milik kolektor,” jelas Du Jing. “Peninggalan budaya nasional Turki. Barang itu dicuri dari belakang panggung oleh tentara bayaran yang menyamar sebagai penjaga keamanan yang dikirim oleh Erdogan.”

Ini adalah pertama kalinya Zhou Luoyang mendengar cerita yang sangat mirip dengan plot film. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengangguk.

Ini belum waktunya bagi mereka untuk bertemu siang ini, saat itu baru lewat pukul 1:30. Keduanya melepas sepatu di depan bangku yang ditinggikan dan duduk di sebelah meja teh.

Zhou Luoyang membilas cangkir teh dan menyeduh teh. “Kenapa kamu datang cepat sekali?” qiFb5a

Saat Du Jing mengeluarkan bekal makan siang yang dibuat Zhou Luoyang kemarin dari tas makan siangnya, dia mengutuk sekali. Kemudian dia mengerutkan alisnya dan menjawab, “Aku baru saja pergi ke kedutaan. Mereka hanya memberi aku sepuluh menit, dan aku gagal lagi. Apa kamu sudah makan siang?”

“Aku akan memesan makanan pesan-antar,” kata Zhou Luoyang. “Aku baru saja minum teh dan makan makanan ringan. Aku tidak terlalu lapar.”

“Makan ini,” kata Du Jing, mendorong kotak makan siangnya ke tengah meja. “Aku akan menggunakan sumpit, kamu bisa menggunakan sendok.”

Jadi mereka berdua mulai makan makanan yang telah disiapkan Zhou Luoyang untuk Du Jing sehari sebelumnya. F7dgoi

Du Jing tidak berencana untuk kembali ke gedung perusahaannya siang ini, jadi dia berbaring di sofa dan tidur siang. Sejak dia mulai tinggal bersama Zhou Luoyang, gejala gangguannya telah mereda secara ajaib, dan dia mendapatkan lebih banyak tidur. Begitulah seharusnya. Du Jing terlalu banyak menggunakan otaknya — dia harus menghabiskan setidaknya sepuluh jam sehari untuk mengatasi masalah yang sangat menantang dan membuat kesimpulan. Dia butuh tidur yang cukup, pikir Zhou Luoyang dalam hati.

Zhou Luoyang duduk di sampingnya. Ketua asosiasi menambahkannya ke grup WeChat mereka, di mana semua orang dengan tekun menghindari menyebutkan utangnya. Zhou Luoyang menambahkan teman-teman lama kakeknya, satu per satu, dan menanyakan mereka rincian kontak beberapa klien sebelumnya.

Dia berencana menambahkan semuanya dan secara tidak teratur memposting foto barang antiknya di Momen WeChat miliknya. Pada bulan Desember, dia akan membawa beberapa barang ke pameran yang diadakan asosiasi tersebut.

Biaya komisi Sotheby sangat tinggi. Dia berharap mereka bisa menjual jam tangannya dengan harga bagus. WHlCZN

Pada sore hari, beberapa orang mendatangi tokonya sesekali. Mereka semua adalah anak muda yang mampir hanya untuk melihat apa yang terjadi. Zhou Luoyang melirik waktu dan bersiap untuk pergi menjemput Leyao. Tapi saat itu, dia mendengar pintu terbuka lagi.

“Maaf, kami akan tutup. Ini baru pembukaan kecil, jadi kami hanya buka sampai jam tiga — Leyao?!” Zhou Luoyang berseru kaget.

Langit Bieru.

Aaron Zhang mendorong Leyao menaiki tangga untuk kursi roda. Leyao berseri-seri. “Kamu merenovasinya dengan sangat indah!”

“Leyao bilang dia ingin berkunjung, jadi aku datang untuk mengantarnya. Kebetulan aku sedang tidak ada kelas sore ini,” kata Aaron kepada Zhou Luoyang. GftMne

Mobil keluarga Aaron diparkir di luar, dan pengemudinya membawa barang bawaan Leyao ke dalam. Zhou Luoyang buru-buru berterima kasih pada mereka berdua. Aaron berkata, “Kalau begitu aku pergi. Selamat tinggal, Leyao. Sampai jumpa setelah istirahat.”

Leyao dan Aaron mengucapkan selamat tinggal, dan Leyao berputar-putar di sekitar toko, berhati-hati untuk melihat semuanya hanya dari kejauhan. Zhou Luoyang berkata, “Kamu bisa melihatnya lebih dekat kalau kamu mau. Padahal kamu sudah melihat semuanya. Itu semua barang lama yang sama.”

Leyao tersenyum. “Semuanya terlihat sangat berbeda setelah kamu mengemasnya. Aku takut untuk terlalu dekat kalau-kalau aku menabrak sesuatu.”

Du Jing menghampirinya dan mendorongnya berkeliling toko. Zhou Luoyang mulai mengumpulkan barang-barangnya dan bersiap untuk pergi. rEGhj8

“Apa ada sesuatu yang bisa aku beli di sini? Aku ingin membeli sesuatu,” kata Leyao.

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Bisakah kamu berhenti menggoda kakakmu?”

Dengan sungguh-sungguh, Leyao bersikeras, “Aku benar-benar ingin membeli sesuatu. Itu akan memiliki makna peringatan yang nyata di baliknya! Ini tokomu.”

Zhou Luoyang menyeka cangkir tehnya hingga bersih. “Ini toko keluarga kita.” wMoxug

“Tapi aku tidak melakukan apapun. Oh, benar, kenapa kamu menamakannya Chang’an?”

Du Jing tiba-tiba mengubah topik pembicaraan. “Aku juga ingin membeli sesuatu, sebelumnya, tapi sayangnya aku tidak sempat.”

Zhou Luoyang teringat bahwa Du Jing ingin membeli arloji darinya. Mungkin ini cara mereka mengungkapkan cinta mereka padanya.

“Baiklah,” Zhou Luoyang mengalah. “Hai tampan, apa aku boleh tahu berapa uang yang kamu miliki? Apa kamu mencari hadiah untuk teman atau sesuatu untuk kamu simpan sendiri?” AjQ7i

“Aku ingin menyimpannya untuk diriku sendiri. Aku punya sedikit tabungan, tapi hanya sekitar dua ribu dolar, jadi tidak boleh terlalu mahal,” jawab Leyao.

“Kalau begitu kupikir ini mungkin cocok untukmu,” kata Zhou Luoyang, mengeluarkan jam tangan enamel. “Itu dibuat khusus di Italia, dijual kepada kami dengan earl. Atelier sudah tidak ada lagi, dan desain ini tidak lagi diproduksi.”

Leyao mempelajari arloji itu. Itu memang sangat indah. Seorang raksasa berotot membawa bola dunia besar di pundaknya, dan ada tiga jarum jam yang dipasang di atas bola dunia, yang melengkung ke luar dengan lembut.

“Harganya pasti lebih dari dua ribu,” kata Leyao. “Kenapa aku merasa ada beberapa nol yang hilang dari ujung sana?” oNwOf

“Kami bisa menerima pembayaran dengan mencicil,” kata Zhou Luoyang dengan tegas. “Kamu bisa meluangkan waktu untuk melunasinya dalam sepuluh tahun.”

Leyao tertawa, dan Zhou Luoyang melanjutkan, “Di bagian depan arloji ini adalah Raksasa Atlas. Dia membawa bola dunia di pundaknya untuk menjaga langit dan bumi agar tidak berubah menjadi kekacauan utama.”

Story translated by Langit Bieru.

“Aku menyukainya.” Leyao mengerti arti di baliknya, tentu saja. Kakaknya berharap dia bisa memiliki semangat yang kuat dan menjadi seperti Raksasa, sama seperti Atlas yang diam-diam memikul beban yang begitu berat.

Zhou Luoyang mengeluarkan pembaca kartu kredit, dan Leyao dengan riang mengusap kartunya, yang berisi uang sakunya. sSUMNt

“Haruskah aku memakainya untukmu?” Du Jing bertanya.

Leyao mengangkat tangannya, dan Du Jing mengencangkan tali jam di pergelangan tangannya. Leyao menatap mata kakaknya. “Terima kasih bos.”

Zhou Luoyang tertawa, dan Du Jing membawa Leyao ke dalam mobil.

“Istirahat dimulai besok,” kata Du Jing sambil menyetir, ekspresinya normal. “Kamu punya tujuh hari libur. Kamu mau pergi kemana?” 2NRYhS

Leyao berkata, “Kelas kami memiliki rencana untuk tamasya musim gugur pada hari Rabu, Kamis, dan Jumat … Tunggu, ini bukan jalan pulang.”

Zhou Luoyang tampak berseri-seri saat dia mendorong Leyao ke lift dan kemudian ke rumah baru mereka.

“Upacara inisiasi.” Du Jing dan Zhou Luoyang telah memindahkan semuanya pada hari sebelumnya dan menghabiskan malam disini, tetapi mereka belum memasak makanan dengan benar; mereka hanya menggunakan microwave.

“Bagaimana kalau kamu yang membuka pintunya?” Zhou Luoyang menyarankan, memberikan Leyao kartu kunci apartemen mereka. MQE8xp

Leyao menggesek kartu kuncinya. Du Jing membuka pintu, dan Leyao berseru dengan gembira.

Di luar jendela dari lantai ke langit-langit, pemandangan malam sangat menakjubkan. Zhou Luoyang sudah mengatur semuanya.

“Kamar di sebelah kanan adalah milikmu,” katanya.

Leyao mendorong dirinya sendiri. Saat dia melewati kamar Zhou Luoyang, dia tanpa sadar melirik ke dalam. Apartemen baru itu jauh lebih bersih. Semua tumpukan barang rongsokan dan barang antik itu entah telah disimpan di gudang atau dipajang di toko. Pemandangan dari kamar Leyao adalah yang terbaik. mzVD41

“Apa kamu membeli atau menyewa tempat ini?” Dia bertanya.

Zhou Luoyang pergi untuk menyiapkan makan malam. Du Jing mengganti setelannya dan menjawab dari tempatnya berdiri di belakang Leyao, “Menyewa.”

Ketika Leyao mendengar suara Du Jing, dia tampak berhenti sejenak, lalu menatap Du Jing dan mengembalikan senyumnya.

“Pasti biayanya lumayan mahal, ya?” kP2D6H

Du Jing memberikan jawaban sederhana. “Tidak banyak. Apa kamu mau mandi dulu?”

“Aku bisa melakukannya sendiri,” jawab Leyao. “Terima kasih.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tiba-tiba, interaksi antara Du Jing dan Leyao menjadi agak kaku. Du Jing tidak mengatakan apa-apa dan hanya menutup pintu untuknya.


Zhou Luoyang telah disibukkan selama lebih dari setengah bulan untuk memindahkan dan membuka toko, tetapi saat dia melihat senyum Leyao, dia merasa bahwa setiap detiknya berharga. jHi2VE

Malam itu, mereka makan makanan yang dimasak Du Jing dan Zhou Luoyang bersama. Mereka menuangkan minuman keras untuk diri mereka sendiri bersamanya, sementara Leyao minum minuman non-alkohol, dan mereka semua bersulang.

“Apa kamu bisa minum?” Zhou Luoyang bertanya, prihatin dengan keadaan Du Jing.

“Aku bisa,” jawab Du Jing dengan tenang. “Itu bukan masalah besar.”

“Jangan berlebihan.” Zhou Luoyang tidak terlalu mencampuri asupan alkohol Du Jing; dia tahu Du Jing menyadari batasannya sendiri. Q7wqlo

“Lelah?” Zhou Luoyang memperhatikan bahwa ekspresi adiknya agak aneh.

“Sedikit. Sebaiknya aku tidur lebih awal dan mencoba ranjang baru. Kelihatannya sangat nyaman,” kata Leyao.

Setelah makan malam, Zhou Luoyang menghela napas penuh perasaan. Akhirnya, dia mendapat penangguhan hukuman sementara dari barisan tanggung jawabnya baru-baru ini. Dia berbaring di sofa, tenggelam dalam pikirannya.

Tokonya sekarang sudah dibuka, dan mereka sudah selesai pindahan. Segalanya berubah menjadi lebih baik. Kesulitan yang dia temukan sebelumnya sekarang secara bertahap menjadi kurang mengerikan. Dan semua perubahan ini dilakukan oleh Du Jing. boZ5Xz

Zhou Luoyang menatap punggung Du Jing saat dia mencuci piring, emosinya rumit. Dia tidak tahu bagaimana membalasnya, tetapi dia tahu bahwa begitu dia menyatakan niat untuk melakukannya, Du Jing pasti akan marah.

Seolah-olah Du Jing bisa merasakan tatapan Zhou Luoyang tertuju padanya, dia berbalik dan balas menatapnya dengan acuh tak acuh.

“Apa?” Dia bertanya.

Zhou Luoyang menggelengkan kepalanya, pipinya merah muda karena alkohol. xQvjm

Du Jing selesai mencuci piring dan berjalan ke sofa. Dia belum mengganti bajunya.

“Pergilah ke dalam,” perintahnya.

Zhou Luoyang melakukan apa yang diperintahkan. Sofa itu sangat besar, dan Du Jing berbaring di sampingnya. Mereka berbaring di sana berdampingan, tenggelam dalam pikiran masing-masing.

“Leyao sepertinya sibuk dengan sesuatu,” kata Zhou Luoyang. V ctSJ

“Jika dia tidak ingin membicarakannya, berpura-puralah tidak mengerti.”

Zhou Luoyang memiringkan wajahnya ke arah Du Jing dan bertanya dengan curiga, “Dia tidak berkencan, ‘kan?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Semua orang melewati masa remaja. Leyao tidak terkecuali. ”

Zhou Luoyang tidak menjawabnya. Alkohol membuat jantungnya berdetak lebih cepat dari biasanya. 5dp04a

Du Jing juga menoleh ke arahnya, dan mereka berbaring di sana berhadap-hadapan, diam-diam tenggelam dalam keberadaan satu sama lain. Mereka berdua minum rum Irlandia malam itu, dan wajah Du Jing sedikit memerah, sementara napas Zhou Luoyang membawa aroma manis rum raspberry.

Kota Wan berkilauan di luar jendela, puluhan ribu lampu membentang bermil-mil jauhnya.

“Terima kasih,” kata Zhou Luoyang dengan mata berbingkai merah. “Du Jing, kamu selalu menjadi orang terpenting sepanjang hidupku. Tidak peduli apa yang terjadi di masa lalu, aku sangat senang bertemu denganmu lagi.”

Du Jing terdiam selama sepuluh detik, dua puluh detik. gIyxdu

Setelah setengah menit, dia membiarkan rasa mabuk mendorongnya maju, dan dia mencium pipi Zhou Luoyang.


Gambar Thangka :

Ou5BcQ

Translator's Note

Republik Tiongkok didirikan setelah jatuhnya Dinasti Qing pada tahun 1912. Pertama kali di bawah kekuasaan panglima perang Beiyang, kemudian di bawah kepemimpinan Kuomintang/Partai Nasionalis Tiongkok, hingga mereka dikalahkan oleh Partai Komunis Tiongkok dalam perang saudara. Partai Komunis kemudian mendirikan Republik Rakyat Tiongkok (jangan bingung dengan Republik Tiongkok!) pada tahun 1949.

Translator's Note

Kaisar ke-10 dari Dinasti Ming.

Translator's Note

Tiongkok mencaplok Tibet pada tahun 1951. Dalam beberapa dekade sebelumnya, Kerajaan Inggris telah merayap di Tibet dari India selama kemerdekaan Tibet setelah jatuhnya Dinasti Qing.

Translator's Note

Moon-embracing flask. Jenis botol keramik dengan bodi bundar pipih dan gagang bulat di kanan-kiri leher.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!