English

Tiandi BaijuCh28 - Zhou Luoyang adalah orang terpenting dalam hidupku

0 Comments

MASA LALU


Dalam sekejap, ciuman Du Jing membawa Zhou Luoyang kembali ke ingatan yang jauh. 9WOIs


Hari itu, mereka juga minum-minum. Fang Zhou, pacar Fang Zhou, dan dua pasangan lainnya berteriak keras di samping mereka.

“Cium, cium, cium!”

Story translated by Langit Bieru.

“Cium! Cium!”

Mereka bermain truth, namun mereka mengubahnya menjadi dare. Akhirnya, Zhou Luoyang merangkul bahu Du Jing, tertawa, dan menciumnya. UqXNwz

Du Jing tampak tenang, dan sama sekali tidak malu.

Saat itu adalah musim semi, setelah liburan musim dingin dan tahun baru, di awal semester baru. Musim semi telah menggantikan musim dingin, dan saat cuaca menghangat, gangguan Du Jing tampak seperti menjadi sangat tidak stabil.

Orang dengan penyakit mental mengalami kesulitan paling banyak di musim semi. Sejak musim dingin, Du Jing terkadang tampak baik-baik saja dan terkadang tidak. Ini membuat Zhou Luoyang sangat khawatir.

Du Jing begitu pendiam hingga hampir menakutkan. Musim semi itu, meskipun dia secara konsisten meminum obatnya, dia tidak pernah pergi ke kelas atau organisasi panahan, dan dia tidak berkeliaran di malam hari lagi. Dia bahkan tidak akan keluar dari kamar mereka. Upaya Zhou Luoyang untuk menariknya keluar tidak berhasil. Setiap kali, Du Jing akan berkata, “Tidak mau pergi.” yHGp 4

Zhou Luoyang tidak bisa memaksanya. Dia perlu “merangkul semua emosinya”.

Tapi dia memang harus mengawasi tingkah laku Du Jing. Dia khawatir jika dia meninggalkan Du Jing sendirian di asrama, sesuatu yang buruk mungkin terjadi. Jadi, setiap kali dia tidak perlu pergi ke kelas, dia menemani Du Jing di kamar mereka, membawakannya makanan, dan mengawasinya.

Pada akhirnya, Zhou Luoyang memutuskan bahwa ini tidak bisa berlangsung selamanya. Dia mencoba bertanya pada Du Jing apakah dia ingin pergi ke Danau Tai bersama Fang Zhou dan beberapa teman lainnya.

Bagaimanapun, Fang Zhou telah menyebutkan selama Tahun Baru bahwa mereka harus pergi jalan-jalan bersama ketika mereka semua punya waktu. Orang ini selalu bersungguh-sungguh dengan apa yang dia katakan dan tidak pernah mengucapkan omong kosong. jNwktM

“Kalau kamu ingin pergi,” Du Jing akhirnya menjawab, “Aku bisa mengantarmu.”

Saat itu, Fang Zhou kuliah di jurusan pembuatan film di Akademi Seni China Hangzhou. Dia memiliki pacar keempatnya saat itu dan memutuskan untuk menjalani hubungan itu dengan serius dan secara resmi memperkenalkan pacarnya pada sahabatnya sampai mati, Zhou Luoyang.

Jadi dengan sedikit kekhawatiran, Zhou Luoyang berangkat bersama Du Jing untuk menghadiri tamasya musim semi ini, yang akan berlangsung selama tiga hari dua malam.

Tapi ternyata, Zhou Luoyang tidak perlu khawatir. Du Jing sangat berhati-hati. Ketika dia berada di hadapan teman-teman Zhou Luoyang, dia bersikap normal sepenuhnya. Dia mengobrol dengan Fang Zhou, pacar Fang Zhou, dan dua pasangan campuran gender lainnya, yang belajar seni pahat dan seni lukis di Akademi Seni, dan dia bahkan mengingat nama mereka. Dia tetap setia pada kepribadiannya yang pendiam. E16bkU

Fang Zhou menyewa vila empat kamar tidur di tepi Danau Tai. Pada malam hari, Zhou Luoyang dan Du Jing berbagi kamar dengan satu tempat tidur.

Tapi yang membuat Zhou Luoyang khawatir adalah begitu Du Jing jatuh ke tempat tidur setelah interaksi sosial di siang hari, dia akan kembali ke keheningan total yang dia pertahankan di asrama mereka.

“Apa kamu baik baik saja?” Zhou Luoyang bertanya.

“Aku agak lelah.” Du Jing menatap langit-langit, melamun, dan tidak mau menanggapi Zhou Luoyang lagi. tZ7PaW

Zhou Luoyang sedikit menyesal. Dia memiliki perasaan samar bahwa dia mungkin telah melakukan kesalahan, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Setiap orang normal mungkin sudah lama mencapai ujung tali mereka atau menjadi gila setelah menghadapi suasana yang suram ini untuk waktu yang lama.

“Kalau kamu tidak enak badan, kamu bisa pulang dulu,” kata Zhou Luoyang. “Atau kita bisa bersenang-senang sendiri?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Du Jing menggelengkan kepalanya dan berpaling dari Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang mengabaikan keinginannya untuk mengobrol dengan Du Jing. Tantangan terbesarnya ketika berinteraksi dengan Du Jing biasanya bukanlah apakah mereka dapat mencapai kompromi ketika harus menyetujui keputusan, melainkan karena dia tidak tahu apa yang dipikirkan Du Jing. Jzrkab

Di antara teman-teman biasa, komunikasi diperlukan. Zhou Luoyang tidak pernah bertengkar dengan temannya sebelumnya; begitu mereka mengobrol dan membicarakannya, semuanya akan baik-baik saja. Tapi Du Jing sakit. Zhou Luoyang tidak bisa menanganinya dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan dengan Fang Zhou.

Dia bisa tahu bahwa Du Jing tidak menyukai perjalanan semacam ini, tapi dia tidak tahu apa sebenarnya masalahnya. Zhou Luoyang sama sekali tidak peduli untuk bersenang-senang dan lebih peduli dengan memberi Du Jing kesempatan untuk menghirup udara segar, dan setidaknya istirahat dari selalu diam di asrama mereka dan menatap ke luar angkasa.

Kadang-kadang Zhou Luoyang menjadi sangat frustasi. Kesabarannya akan selalu menipis di beberapa titik. Dia ingin melampiaskannya, dan menghancurkan sesuatu.

Untungnya, dia adalah orang yang berwatak lembut. Sepanjang hidupnya, dia mampu memproses dan mengatasi emosi negatif lebih cepat daripada orang lain. Sepuluh menit kemudian, Zhou Luoyang kembali normal. Dia memeriksa obat Du Jing dan memastikan bahwa dia benar-benar meminumnya setiap hari. zbOLHR

Mungkin saat hari semakin hangat dan musim panas tiba, segalanya akan menjadi lebih baik, pikir Zhou Luoyang.

Du Jing harus mengemudi di siang hari, jadi dia sepertinya lelah. Zhou Luoyang memutuskan untuk tidak mengganggunya lebih jauh.


Keesokan harinya, Zhou Luoyang mengubah rencana perjalanan mereka. Dia dan Du Jing pergi berdua dan belum memutuskan apakah mereka akan bertemu dengan Fang Zhou dan yang lainnya untuk makan malam.

Mereka menetap di tepi danau, Zhou Luoyang memainkan ponselnya dan Du Jing menatap air dengan tatapan kosong. Di sana mereka duduk sepanjang hari. aQkTGx

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Cqj xjwe wfcujijwl fqlrbvf ijlc?” Itbe Oebsjcu yfgajcsj, wfcvbcujx vjgl qbcrficsj.

“Cxe alvjx ajte,” pjkjy Ge Alcu qjvj jxtlgcsj.

Itbe Oebsjcu wfgjrj lcl ylrj wfcpjvl jkji xbweclxjrl vl jcajgj wfgfxj. Vfalvjxcsj Ge Alcu wje ylmjgj rfxjgjcu.

“Cqj jxtlg-jxtlg lcl xjwe wfgjrj alvjx fcjx yjvjc?” Glj yfgajcsj. 5ZCFvt

“Zjjo. Cxe wfgerjx qfgpjijcjc werlw rfwlwe.” Ge Alcu wfcjajq xf xfpjetjc.

Zhou Luoyang tersenyum. “Sejujurnya, aku tidak terlalu suka perjalanan dengan sekelompok besar orang. Fang Zhou terlalu berisik. Aku hanya ingin berjalan-jalan denganmu. Ini cukup bagus, apa yang akan kita lakukan sekarang.”

Zhou Luoyang mengambil batu dan berdiri. Dia melemparkannya ke seberang danau, dan batu itu memantul di permukaan air, meninggalkan jejak riak.

“Kamu marah,” kata Du Jing. AxEmdV

“Aku tidak,” kata Zhou Luoyang.

“Kamu marah. Aku tahu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku tidak, sungguh.” desak Zhou Luoyang.

“Kamu marah, aku tahu,” kata Du Jing datar. rVSzgZ

Tiba-tiba, Zhou Luoyang tidak melihat ada gunanya menyangkalnya lagi, dan dia mengakui, “Ya, aku sedikit marah. Sebenarnya, seharusnya aku yang meminta maaf.”

“Kamu harus pergi dan biarkan aku tinggal di sini sendiri sebentar. Ambil mobilnya.”

Zhou Luoyang punya firasat buruk — dia takut Du Jing akan melakukan sesuatu yang tidak bisa diubah. Ini berada di luar jangkauan dari apa yang bisa dia tangani, dan untuk sesaat, dia bingung. Menurut dinamika di antara mereka, dia seharusnya mengatakan ‘oke’ pada saat ini dan mendengarkan permintaan Du Jing.

Tetapi bagaimana jika dia mengendarai mobil menjauh dari tepi danau, dan sesuatu terjadi pada Du Jing? Lalu apa? Pm9pTw

Namun, dia khawatir kondisi Du Jing akan memburuk jika dia bersikeras untuk tetap tinggal. Setelah mengenalnya begitu lama, dia sangat menyadari bahwa kekuatan fisik Du Jing jauh melebihi kekuatannya sendiri, dan dia tidak akan dapat menghentikannya untuk melakukan apa pun dengan paksa.

Bagaimana jika dia menelepon Fang Zhou dan meminta mereka untuk datang saja? Atau bagaimana jika dia menelepon polisi? Tapi dia khawatir hal itu akan semakin mengganggu kondisi mental Du Jing, dan itu juga berarti Fang Zhou dan yang lainnya akan mengetahui tentang gangguan Du Jing.

Zhou Luoyang merenungkannya sebentar, dan akhirnya menjawab, “Bagaimana kalau aku pergi melihat-lihat di sisi lain danau? Aku tidak akan mengganggumu. Kita bisa pergi kapan pun kamu mau.”

Dia pergi ke ujung lain danau dan menetap di bawah pohon, di mana dia yakin Du Jing tidak bisa melihatnya, dan mengawasi Du Jing dari jauh. ZHh7dd

Pukul empat lewat sedikit, Du Jing lenyap.

Hati Zhou Luoyang tercekat di tenggorokannya begitu dia kehilangan pandangannya. Setelah memastikan bahwa dia tidak mendengar suara cipratan air, dia bertanya-tanya, Kemana dia pergi? Dia segera bangkit dan mencari Du Jing, tapi dia tidak berteriak dalam kepanikan.

Setelah melihat sekeliling selama lima belas menit, Zhou Luoyang mulai kehilangan ketenangannya. Saat dia berbalik, dia hampir menabrak Du Jing.

“Ayo pergi,” kata Du Jing. moLkA0

Zhou Luoyang menghela napas lega dan memutuskan untuk tidak mencaci-makinya. “Tidak apa-apa, kamu bisa tetap duduk di sana. Aku hanya ingin kembali dan mencarimu tiba-tiba.”

“Ayo pergi. Bersama-sama,” kata Du Jing.

Untunglah. Zhou Luoyang hampir roboh. Lima belas menit itu adalah lima belas menit terlama dalam hidupnya. Jika waktu bisa berbalik, dia tidak akan pernah menyarankan datang dalam perjalanan ini tiga hari lalu. Tapi untungnya surga mengasihani dia, dan cobaan ini berakhir. Mungkin itu bukan cobaan hanya untuk Zhou Luoyang, tetapi juga untuk Du Jing.


Dalam perjalanan pulang, meskipun Du Jing tidak berbicara, dia tampak lebih baik. vgs8jc

Pada malam terakhir perjalanan mereka, Fang Zhou membuka sebotol gin, dan Du Jing memberikan cangkirnya.

“Fang Zhou, jangan tuangkan sedikit pun,” kata Zhou Luoyang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku akan minum sedikit,” kata Du Jing.

“Kamu harus mengemudi besok…” dLrbJS

“Biarkan aku minum sedikit!” Nada suara Du Jing menjadi lebih kuat.

Semuanya tertawa. Pacar Fang Zhou berkomentar, “Luoyang seperti pacar Du Jing, memastikan dia tidak minum terlalu banyak.”

Zhou Luoyang tidak punya pilihan selain menyerah. Dia melirik Fang Zhou dengan tajam. Fang Zhou merasa keduanya mungkin bertengkar, jadi dia tidak menuangkan terlalu banyak.

“Ayo main truth,” saran pacar Fang Zhou, dan melempar mahjong dadu ke meja teh. Uo8GCA

Fang Zhou secara alami sangat mendukung gagasan itu. Dia melingkarkan lengan di bahu pasangannya. “Apa temanya?”

“Bagaimana dengan ‘orang terpenting’?” kata pacarnya.

Zhou Luoyang melirik Du Jing, yang awalnya duduk di meja sambil minum, tetapi ketika dia mendengar saran itu, dia duduk di dekat Zhou Luoyang. Zhou Luoyang selalu menganggap permainan ini membosankan. Dia memainkannya dengan beberapa teman sekelasnya selama Tahun Baru, ketika Du Jing belum mengunjunginya.

Setiap kali giliran Zhou Luoyang untuk melempar dadu, dia akan berkata, “Tidak ada orang yang sangat penting bagiku yang terukir di dalam hatiku.” sPmFOc

Ini adalah kebenarannya — Zhou Luoyang selalu mudah bergaul dengan orang lain, tetapi selama masa kanak-kanaknya, pengaruh keluarganya membuat dia tidak terlalu bergantung pada siapa pun.

Perceraian orang tuanya telah mengajarinya bahwa pernikahan dan cinta bukanlah sumpah yang tidak bisa dipatahkan. Dan jangka waktu yang lama ketika dia hidup tanpa keluarga, ketika hubungan dengan kerabat tetap terjaga sebagian besar hanya karena hubungan darah mereka, akhirnya mengajarinya bahwa seiring berjalannya waktu, orang akan datang dan pergi. Orang lain akan selalu menjadi tamu yang lewat yang hanya bisa menemaninya untuk jangka waktu yang terbatas; satu-satunya yang akan tetap bersamanya selamanya adalah dirinya sendiri.

Namun, untuk beberapa alasan, selama permainan itu sebelum Tahun Baru, Du Jing tiba-tiba muncul di dalam benaknya saat dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki orang yang penting baginya.


“Apa kamu juga bermain?” Zhou Luoyang bertanya. teBDik

“Aku akan bermain.” Du Jing memberikan cangkirnya kepada Fang Zhou lagi, tetapi Fang Zhou hanya tersenyum. “Aku tidak bisa menuangkanmu lagi, atau Luoyang akan berteriak padaku.”

Du Jing mengambil sebotol gin darinya dan menuangkan cukup banyak untuk dirinya sendiri.

“Apa Jing-ge punya pacar?” seorang gadis bertanya sambil tersenyum.

“Kamu bisa bertanya nanti,” katanya. dLXY7I

“Apa kamu berencana memperkenalkan dia pada seseorang? Aku tahu tipenya. Saat kita luang, aku akan memberimu informasinya secara pribadi,” kata Zhou Luoyang.

Du Jing melirik Zhou Luoyang. “Kapan aku pernah membicarakan tipeku? Kamu sudah muak denganku, jadi kamu terburu-buru untuk melemparkanku kepada orang lain, benar ‘kan?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang berpikir sejenak. “Aku menebaknya.”

Kelompok itu tertawa. Zhou Luoyang yang masih dalam kondisi mabuk, bercanda, “Aku tahu semua yang dipikirkan Du Jing.” SDMi1L

Zhou Luoyang memiliki motif tersembunyi dalam mengatakan ini. Terkadang, dia bertanya-tanya dengan orang seperti apa Du Jing akan berkencan dan memulai sebuah keluarga, jika dia sembuh. Seseorang yang cerdas, baik hati, murah hati, dan sabar, kemungkinan besar? Hanya pasangan seperti itu yang dapat memahami Du Jing.

“Aku sakit,” kata Du Jing tiba-tiba. “Dokter mengatakan kepadaku bahwa aku tidak boleh berkencan atau menikah. Aku mengidap penyakit keturunan dan cacat. Lebih baik aku tidak membawa bencana pada seseorang.”

Sekarang semua orang merasa agak canggung. Bahkan bagi Zhou Luoyang, ini adalah pertama kalinya dia mendengar Du Jing membicarakannya seperti ini.

“Kamu tidak harus memiliki anak, kamu dan pasanganmu bekerja — memiliki penghasilan ganda, tanpa anak. Ada banyak orang yang tidak menginginkan anak,” kata Fang Zhou. 3pWs6F

“Juga, kamu sangat tampan,” pacar Fang Zhou menambahkan.

Semuanya tertawa. Salah satu pria mengira sudah waktunya untuk mengubah topik pembicaraan, dan berkata, “Kepada siapa pun dadu berhenti harus menjawab. Aku yang akan melemparkannya dulu.”

Dadu berguling-guling, melalui beberapa orang sebagai targetnya. Zhou Luoyang sebenarnya tidak peduli dengan kepercayaan atau masa lalu orang lain atau orang terpenting dalam hidup mereka. Itu semua adalah cerita orang lain. Bagi mereka yang terlibat dalam cerita, mungkin kasih sayang keluarga, kasih sayang platonis, dan kasih sayang romantis sangat mendalam, tetapi bagi orang yang lewat, cerita ini benar-benar tidak penting sama sekali.

Tetapi Zhou Luoyang menemukan sesuatu yang sangat nyata — ketika orang-orang itu mulai menjawab pertanyaan itu, setiap dari mereka mengatakan bahwa cinta pertama mereka pernah menjadi orang terpenting dalam hidup mereka. 4VO7jL

Bahkan Fang Zhou tidak bisa lepas dari nasib ini.

Ketika giliran dari kedua gadis itu tiba, mereka mengatakan bahwa pacar mereka saat ini adalah orang terpenting dalam hidup mereka.

“Masa lalu, masa lalu,” Fang Zhou menekankan. “Kita sedang membicarakan masa lalu.”

“Itu terjadi lima menit yang lalu, dan juga dua puluh empat jam yang lalu, oke?” Gadis itu membalas. “Kenapa aku tidak bisa memilihnya?” 534mDX

Fang Zhou menjadi pandai dan mencegah pacarnya saat ini menggali barang-barang dari masa lalu. Saat tiba giliran pacarnya, dia juga bilang jika itu adalah cinta pertamanya.

Zhou Luoyang tersenyum. Dia menemukan topik ini sangat realistis, tetapi juga sangat menyedihkan.

“Giliranku,” kata Du Jing.

Dia melempar dadu. Dadu itu berguling dan berhenti di depan Zhou Luoyang. 3gjf5k

“Hm …” Zhou Luoyang mempertimbangkannya sejenak.

“Jangan repot-repot bertanya,” kata Fang Zhou. “Jawaban Luoyang selalu sama. Baiklah, lempar lagi, giliranmu.”

Story translated by Langit Bieru.

Yang lain tidak tahu jawaban Zhou Luoyang sebelumnya untuk pertanyaan ini, dan Zhou Luoyang mengganti jawabannya kali ini. “Kali ini Du Jing, kurasa.”

Du Jing seperti ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tetap diam. Zhou Luoyang tersenyum. “Tidak percaya padaku?” zX6b9l

“Bukan itu,” kata Du Jing. “Aku percaya semua yang kamu katakan.”

“Oooh—” Semua orang segera mulai berteriak.

Zhou Luoyang tidak ingin menjelaskan lagi. Dia menatap Du Jing dengan mencela. Kamu benar-benar memberiku waktu yang sulit beberapa hari terakhir ini.

Tiba-tiba, Du Jing bertanya, “Apa karena rasa tanggung jawab? Atau kasih sayang?” R2wg0t

Fang Zhou melirik ke antara mereka, bingung.

Yang lain tidak mengerti apa maksud dari pertanyaan itu, tetapi Zhou Luoyang mengerti. Apa kamu begitu peduli kepadaku karena kamu merasa bertanggung jawab untukku, atau apakah karena aku benar-benar penting bagimu?

Pertanyaan itu membuat Zhou Luoyang sedikit marah, tetapi dia tidak mendapat kesempatan untuk dengan hati-hati memilah-milah implikasi di baliknya. Keduanya mabuk, dan orang cenderung mengatakan hal-hal bodoh ketika mereka berada di bawah pengaruh alkohol.

Sebaiknya biarkan dia melampiaskannya, pikir Zhou Luoyang. Ada baiknya Du Jing bisa melampiaskan emosinya dari waktu ke waktu. ZIMHrn

“Pilih yang kamu inginkan,” jawabnya kaku.

Pada akhirnya, dia melanjutkan, “Sudah kubilang jangan minum.”

Anehnya, ruang tamu menjadi sunyi. Tidak ada yang berbicara. Zhou Luoyang melempar dadu. Dadu itu berputar dalam lingkaran beberapa kali. Jika berhenti di depan seseorang yang sudah menjawab, maka babak berikutnya akan dimulai, dan Du Jing, yang tidak mendapat giliran selama babak pertama, akan terhindar dari pertanyaan itu.

Babak berikutnya akan menjadi kelanjutan dari topik babak pertama, kecuali itu akan menjadi lebih pribadi — pertanyaannya akan seperti “seberapa jauh hubunganmu dengan orang itu?” 0Rs2PX

Tetapi ketika dadu itu berhenti, kebetulan dadu itu mendarat di depan Du Jing.

“Oh—” Fang Zhou menyeringai. “Tidak ada yang berhasil melarikan diri. Giliranmu.”

Pada awalnya, Zhou Luoyang bertanya-tanya siapa orang terpenting bagi Du Jing. Dia tidak mengira jika orang itu adalah dirinya sendiri, tetapi dia tidak keberatan.

Dia bilang dia tidak keberatan, tapi bagaimanapun juga dia sedikit kecewa. Zhou Luoyang hanya bisa mulai merenungkan pertanyaan yang tidak pernah dia pikirkan sebelumnya; dia mulai mengevaluasi kembali hubungannya dengan Du Jing. 5rHL p

Akankah mereka berpisah suatu hari nanti? Setelah mereka menyelesaikan empat tahun kuliah, apakah mereka akan berpisah, sama seperti pasangan teman sekamar lainnya? Jika mereka akrab, paling-paling mereka akan mengobrol lewat ponsel dari waktu ke waktu, dan ketika dia menikah, dia akan meminta Du Jing menjadi pendampingnya. Tapi lambat laun mereka akan berpisah, sampai mereka menjadi orang asing…

“Zhou Luoyang.” Suara Du Jing membuatnya tersadar dari pikirannya. Dia mendongak sedikit ke samping, melirik Du Jing, yang duduk di sampingnya.

Please visit langitbieru (dot) com

“Zhou Luoyang adalah orang terpenting dalam hidupku,” kata Du Jing dengan mantap, “di masa laluku, di masa sekarang, dan di masa depanku.”

Pernyataan ini hampir tidak kalah dengan pengakuan cinta. Zhou Luoyang tidak mengira Du Jing akan menganggap ini begitu serius. Meskipun mereka berdua berjenis kelamin sama, pernyataan seperti itu masih cukup kuat. lTGu5O

Kelompok itu meledak dengan teriakan heboh dan mabuk.

Fang Zhou kesal dengan itu dan langsung merasa cemburu. “Bagaimana apanya! Luoyang adalah milikku!”

“Dia milikku,” kata Du Jing.

“Dia milikku!” FwZh09

“Dia milikku,” ulang Du Jing dengan tegas.

Fang Zhou mulai sedikit kehilangan kendali. “Kami sudah saling kenal sejak taman kanak-kanak! Empat belas tahun penuh!”

Semua orang tertawa terbahak-bahak, dan pacar Fang Zhou berseru, “Cium!”

Wajah Zhou Luoyang merah padam. Tak seorang pun yang hadir akan mengira bahwa pada malam musim semi itu, akan ada proklamasi persahabatan antara dua pria yang jujur ​​dan terus terang. 4dnIz6

“Cium!” seorang gadis menggema.

“Cium, cium, cium!”

“Cium! Cium-”


Untuk waktu yang lama setelah itu, Zhou Luoyang tidak dapat menentukan apakah kebenaran yang dia bagikan malam itu benar-benar kebenaran. Namun seringkali, hal-hal yang kamu katakan tanpa benar-benar memikirkannya memang kebenaran yang berakar di alam bawah sadarmu. NxeJ2j

Tetapi untuk benar-benar mengenal dan memahami diri sendiri adalah perjalanan yang sangat panjang dan menantang.

Pada malam musim semi itu, di tengah-tengah tawa dan nyanyian, Zhou Luoyang merangkul bahu Du Jing, menariknya mendekat, dan mencium pipinya.

Persis seperti cara Du Jing mencium Zhou Luoyang beberapa tahun kemudian, pada malam mereka pindah.

Rasa pahit gin dan wangi rum yang manis mengalir dengan lancar melewati cahaya malam yang cemerlang dan dimasukkan ke dalam aliran sungai waktu. 6oH9nP


FanartManhua

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Translator's Note

Boyfriend.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!