English

Tiandi BaijuCh45 - Apa kamu membenciku?

2 Comments

Penerjemah: Jeff


MASA KINI SNmd4T


“Tunggu!” Huang Ting berteriak, tetapi usahanya sia-sia.

“Apa kamu sudah gila?” Huang Ting sama sekali tidak bisa menerima kegilaan Du Jing yang tiba-tiba, meledak-ledak, dan sembrono itu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Suara tembakan terdengar detik berikutnya. Dalam sekejap mata, Du Jing telah melompati pagar kawat. Zhou Luoyang linglung sesaat, lalu membuka pintu mobil, melesat ke dalam, dan menyalakan mesin.

“Ayo pergi!” Zhou Luoyang memilih untuk mempercayai Du Jing pada saat itu. Jika dia juga lari ke hutan, Du Jing dan Huang Ting perlu melindunginya, yang hanya akan menghalangi mereka. 9VhTzp

Dia menyentak kemudi, dan mobil berputar, melaju menuruni bukit dan menuju jalan tanah. Zhou Luoyang berbalik, dan semua darah di tubuhnya membeku—

—Du Jing berlari melintasi tanah liar, dengan tangan kosong, saat dua penduduk lokal menyerbunya dari pohon, masing-masing memegang senapan mesin PKM dan menembaki Du Jing!

Du Jing berguling ke depan, terus mendekati keduanya, bahkan ketika tanah di belakangnya meledak menjadi puing-puing.

“Perhatikan jalan!” Huang Ting berteriak. WC8p7s

Langit akan segera menggelap. Zhou Luoyang memutar kepalanya, nyaris menabrak pohon. Huang Ting dengan keras mendesak, “Fokus mengemudi saja! Soal melindunginya serahkan padaku!”

Di kursi penumpang, Huang Ting membuka bungkusan benda panjang yang dibawanya saat suara senjata api terus terdengar. Dalam hitungan detik, dia telah memegang senapan sniper.

“Jangan lihat aku!” dia berkata. “Mendekatlah sedekat mungkin!”

Zhou Luoyang menginjak gas dan melesat ke jalan utama. Huang Ting menurunkan jendela mobil dan meletakkan senapan sniper di tepi jendela. Pada saat yang sama, Du Jing sudah melompat ke semak-semak yang mengelilingi hutan. Dia merobohkan salah satu pria bersenjata, merebut PKM-nya, lalu dengan cepat berbalik dan berlindung dengan punggung bersandar ke pohon. BAPinL

Tapi serangkaian tembakan senapan mesin ringan terus meledak dari hutan, dan peluru menyembur dari pepohonan.

Zhou Luoyang mempercepat laju mobilnya, meluncur lurus melewati pagar kawat.

Huang Ting mengamankan ponsel Du Jing ke dasbor. Layarnya menampilkan umpan video dari dalam hutan. Saat dia melihat umpan video itu dan mobil terus melaju ke depan, dia mengeluarkan tembakan yang terus membabi buta namun terampil ke pepohonan.

Bang! Suara yang begitu memekakkan telinga itu membuat gendang telinga Zhou Luoyang berdenyut menyakitkan. hWTtCi

Suara tembakan yang datang dari hutan langsung dibungkam. Du Jing dengan tegas menjauh dari pohon dan menyerbu masuk!

Terdengar lebih banyak tembakan. Jantung Zhou Luoyang melompat ke tenggorokannya. Semuanya terjadi begitu cepat. Detik berikutnya, Du Jing sudah menyeret Zhuang Li keluar dari hutan.

“Awasi punggungmu!” Zhou Luoyang menyentak setir, dan mobil itu berhenti mendadak di tepi pepohonan.

“Kamu hampir melemparku keluar dari mobil!” Huang Ting mengeluh. NWQLFD

Zhou Luoyang dengan cepat membuka pintu mobil dan membanting pedal gas ke bawah. Ban belakang berputar tanpa hasil, menyemburkan lumpur ke udara. Waktunya tepat—Du Jing berlari ke depan mobil, menyeret Zhuang Li ke belakangnya. Tetap saja, sosok seseorang masih mengejar mereka dari hutan.

Huang Ting melepaskan tembakan lain, yang berhasil mengenai pengejar itu, membuatnya pingsan dengan teriakan. Du Jing mendorong Zhuang Li ke dalam mobil dan berteriak, “Sudah kubilang untuk menunggu di jalan!”

Langit Bieru.

“Jangan buang napasmu!” Zhou Luoyang mundur dan memutar mobil. Dia menginjak pedal gas sepenuhnya, dan kendaraan off-road itu menerobos sisi lain pagar kawat, bergerak lurus ke jalan.

“Mengemudi dengan hati-hati!” kata Huang Ting. SqKpTO

Zhou Luoyang hampir menabrak traktor yang tengah berjalan di desa. Mendengar keributan itu, beberapa warga desa keluar dari rumah mereka untuk melihat apa yang terjadi. Banyak orang menyaksikan mobil itu melaju pergi.

Keheningan di dalam mobil hanya diselingi oleh napas berat Zhou Luoyang.

“Jing-ge? ” Zhuang Li berkata dengan gemetar.

Du Jing tidak menjawab. yljz0g

“Kamu yang mengendarai.” Zhou Luoyang menepi dan bertukar tempat duduk dengan Huang Ting, lalu melompat ke belakang dan mendorong Zhuang Li. “Pindah ke depan.”

Du Jing setengah berbaring di kursi belakang, terengah-engah. Zhou Luoyang membungkuk dan melihat di bawah sinar matahari bahwa tulang rusuk dan sisi tubuh Du Jing berlumuran darah.

“Dia tertembak,” kata Zhou Luoyang dengan suara gemetar. “Kita harus… menemui dokter.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Tidak,” kata Du Jing. bEHhsa

“Cqj xjwe ulij?!” yfcajx Itbe Oebsjcu.

Lejcu Klcu wfcufwevlxjc wbyli xf vfqjc. “Cqj xbcvlrlcsj yegex?”

“Pcl yegex …” xjaj Itbe Oebsjcu. “Pcl rjcuja yegex.”

Zhou Luoyang menekan lukanya. Darah terus merembes keluar. Sama seperti ketika Du Jing ditembak oleh Sup saat mereka melarikan diri dari Pelabuhan Victoria belum lama ini. b92ztd

Kjcujc Ge Alcu wjrlt wfwlilxl xfxejajc. Glj wfcmfcuxfgjw qfgufijcujc ajcujc Itbe Oebsjcu vfcujc fgja vjc wfcjtjc ajajqjccsj vjijw vljw.

“Blaj qfgie wfcfwexjc gewjt rjxla sjcu jwjc. BJE wfwlilxl pjglcujc sjcu iejr vl Lb Jtl Zlct. Zfgfxj jxjc wfcvfcujg afcajcu yjxe afwyjx lcl alvjx ijwj ijul. Dfulae gewjt rjxla wfwyecslxjc jijgw, wfgfxj jxjc wfcjcuxjq xlaj rfwej,” xjaj Lejcu Klcu.

Suara Zhuang Li bergetar. “Kalian berdua turun dari mobil, aku akan membawa Jing-ge ke rumah sakit. Dengan begini kita semua tidak akan ditahan. Kalian berdua bisa membebaskan kami nanti.”

“Kamu tidak akan bisa melarikan diri begitu mereka menangkapmu,” kata Huang Ting. 8XDZdJ

“Apa itu KCR?” Zhou Luoyang bertanya.

“Pejuang Kebebasan Demokratik Bersenjata Vietnam,” jawab Huang Ting dengan sungguh-sungguh. Satu tangannya di kemudi, dia membungkuk untuk memeriksa luka Du Jing. “Dibentuk oleh Huu Chanh Nguyen untuk melawan Viet Cong. Mereka memiliki hubungan dekat dengan AS. Kasus pencucian uang dan penghilangan ada hubungannya dengan mereka.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku akan membawanya,” Zhou Luoyang menyatakan dengan muram. “Kalian berdua carilah tempat untuk bersembunyi untuk saat ini. Jangan buang waktu lagi. Kami mengunjungi sarjana arkeologi. Kalian berdua harus berpisah dan segera bekerja. Huang Ting, pergi ke kedutaan China. Zhuang Li, kamu pergi ke kedutaan Prancis.”

Zhuang Li berkata, “Aku hanya khawatir tidak akan ada banyak gunanya jika aku pergi, dan sebaliknya…” KoJui3

“Dengarkan dia,” Du Jing akhirnya berkata.

Mobil berhenti di rumah sakit. Zhuang Li tidak protes lagi. Dengan tangan licin berlumuran darah, Zhou Luoyang setengah menggendong Du Jing keluar dari mobil. Huang Ting tidak berlama-lama dan segera pergi.

Saat itu menjelang senja dan hujan turun di Kota Ho Chi Minh. Dokter dan perawat bergerak dengan sibuk dan cemas, memindahkan Du Jing ke ruang operasi. Saat Zhou Luoyang mengikuti brankar, dia dengan tenang mendesak, “Du Jing? Du Jing! Jangan tertidur!”

Samping tubuh Du Jing telah ditembak. Cederanya lebih parah dari sebelumnya. Dia tetap membuka matanya dan menatap Zhou Luoyang, meskipun tatapannya kosong. Excuhn

Zhou Luoyang tiba di pintu masuk ruang operasi, jantungnya berdebar kencang. Satu-satunya harapannya adalah Du Jing bisa bertahan, setidaknya sampai tengah malam.

Pintu tertutup. Di lorong, para pasien menatap Zhou Luoyang. Staf rumah sakit berjalan ke arahnya. Dia tidak bisa mengerti apa yang mereka katakan, tetapi dia kurang lebih bisa menyimpulkan bahwa mereka ingin dia membayar.

Zhou Luoyang melihat jam di dinding. 10:25.

Di kaca reflektif jendela pembayaran, Zhou Luoyang melihat empat tentara mendekatinya dari belakang. Pemimpin kelompok mengatakan sesuatu. PmsydI

“Apa Anda Tuan Zhou?” salah satu tentara berbicara dengan bantuan penerjemah dalam bahasa Mandarin. “Silakan ikut dengan kami.”

“Bos saya sedang dioperasi sekarang,” kata Zhou Luoyang. “Saya harus membayar biaya perawatannya dulu.”

“Kami akan mengurusnya untuk Anda,” kata penerjemah militer kepadanya. “Jangan khawatir. Silakan, ikut kami.”

Zhou Luoyang ingin mengulur waktu, tetapi penerjemah berkata, “Jangan memaksa kami melakukan hal-hal dengan cara yang sulit. Omong kosong Anda tidak akan bekerja pada kami.” MpfDVF

Zhou Luoyang tidak punya pilihan selain meninggalkan tempat pembayaran. Dia melihat ke ruang operasi sekali lagi, dan kemudian keempat tentara itu mengawalnya keluar dari rumah sakit dan masuk ke kendaraan off-road yang diparkir di luar.

Begitu berada di dalam mobil, dua tentara menggeledah Zhou Luoyang.

“Tolong jangan sentuh saya,” kata Zhou Luoyang. “Ini menyangkut informasi arkeologi rahasia. Jika Anda melihat sesuatu yang tidak seharusnya Anda lihat, kedutaan besar China dan Prancis akan bersama-sama mengejar Anda.”

Salah satu tentara menyapukan tongkat ke arahnya, seolah-olah untuk memeriksa senjata. Karena tidak menemukan senjata api, ia tidak melanjutkan penggeledahan barang-barang miliknya. KiMwfD

“Serahkan paspormu.”

Zhou Luoyang tidak mencoba melawan mereka. Ruang di dalam mobil itu kecil, dan dia bukan tandingan mereka.

Please visit langitbieru (dot) com

Dia memberikan paspornya kepada kedua pria itu.

Mereka membawanya ke kantor yang redup. Kipas langit-langit berputar dan berputar, dan lampu neon ruangan itu berwarna putih pucat. Di belakang meja, duduk seorang tentara Vietnam berusia sekitar lima puluh tahun. gLZvsq

“Silahkan duduk.” Yang mengejutkannya, tentara Vietnam itu berbicara dalam bahasa Mandarin. Dia melihat paspor Zhou Luoyang lalu melihat wajahnya, membandingkan keduanya.

“Untuk apa kamu datang ke sini?” tanya perwira militer itu dengan tenang.

Zhou Luoyang tidak mengatakan apa-apa. Dia melihat ke arah jam di dinding. Hanya tersisa tiga puluh detik menuju tengah malam.

Tiga puluh detik, dua puluh detik, sepuluh detik… jarum jam saling tumpang tindih. 0bKmj5

Zhou Luoyang dengan cepat berputar dalam kegelapan. Lengan kuat Du Jing segera melilitnya.

“Aku di sini,” kata suara Du Jing. “Tidak apa-apa sekarang.”

Zhou Luoyang terengah-engah dalam kegelapan dan meraih tangannya di bawah kaos yang dikenakan Du Jing. Du Jing memeluknya erat-erat, membenamkan wajahnya di bahunya.

Mereka berbaring berpelukan di tempat tidur, tidak bergerak dalam kegelapan. SbW8Io

Malam sebelumnya, mereka tidur lebih awal, tidak pernah menduga bahwa peristiwa serius seperti itu akan terjadi dalam 24 jam berikutnya.

Zhou Luoyang meletakkan tangannya di pinggang Du Jing.

“Apa itu menyakitkan?” dia berbisik.

Du Jing tidak menjawab, mencengkeramnya lebih erat. ht sSw

Tubuh mereka saling berdekatan, namun Zhou Luoyang tetap tenang. Syukurlah semuanya sudah berakhir. Syukurlah Du Jing bertahan sampai detik terakhir.

Dia tidak tahu apa yang akan terjadi jika Du Jing meninggal karena kehabisan darah dalam waktu 24 jam itu, tetapi dia tidak ingin mencobanya untuk kedua kalinya, dia juga tidak ingin melakukan eksperimen apa pun.

“Tidak apa-apa.” Semua kekuatannya terkuras dari tubuh Zhou Luoyang. “Kita sudah aman sekarang.”

Dia menyalakan lampu. Du Jing menghindar dari cahaya terang itu, matanya bersinar seperti ada air mata disana. LwuCFO

“Kita tidak boleh kembali ke sana besok,” kata Zhou Luoyang.

Du Jing melindungi matanya dengan tangan. “Matikan lampunya.”

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah pelukan singkat itu, mereka berpisah. Zhou Luoyang mematikan lampu, tetapi Du Jing duduk dalam kegelapan dan berkata, “Aku tidak bisa tidur. Aku akan duduk di luar sebentar.”

Zhou Luoyang begitu ketakutan sebelumnya. Sekarang, dia mendapati kekuatannya terkuras habis. Dia bergumam setuju dan berkata, “Panggil aku jika kamu membutuhkan aku.” kNvuKj

Malam itu, Du Jing duduk dengan tenang di balkon, tidur hanya ketika matahari akan terbit.


Ketika hari berikutnya tiba, Du Jing dan Zhou Luoyang tidak mengunjungi Asosiasi Pelestarian Peninggalan Budaya lagi. Sebagai gantinya, mereka menaiki mobil pagi itu dan pergi ke titik transfer KCR dari malam sebelumnya.

Zhuang Li kehilangan kata-kata. “Jing-ge! Bagaimana … bagaimana kamu tahu tentang tempat ini? Sulit dipercaya! Ini tidak bisa dipercaya!”

Zhou Luoyang masih sedikit lelah. Tadi malam, dia mengalami serangkaian mimpi dan hanya terus berguling kesana kemari, tidak bisa tidur nyenyak. Meringkuk di kursi penumpang, dia berpikir dengan lelah, Kami sudah mengalami hari ini. Tentu saja kami tahu tentang titik transfernya. tpoR7q

Du Jing tidak menanggapi. Dia membuka kotak hitam kecil, mengeluarkan kamera burung yang begitu realistis, dan memberikannya kepada Zhou Luoyang.

“Untuk kamu mainkan,” Du Jing menjelaskan dengan ceroboh.

“Jangan berteriak padaku saat aku menghancurkannya,” Zhou Luoyang memperingatkan.

“Kalau itu rusak ya sudah.” Du Jing dengan lembut mencubit telinga Zhou Luoyang. Tindakan itu sangat sugestif. Telinga Zhou Luoyang langsung memerah. 02U 6h

“Hei!” Zhou Luoyang memelototinya dengan nada mencela. Dia seharusnya tidak sedikit-sedikit menyentuhnya di depan bawahannya.

Dia mengambil ponsel Du Jing dan menerbangkan burung itu ke hutan. Sama seperti hari sebelumnya, dia mendaratkannya di cabang pohon. Musuh belum tiba; hutan itu kosong kecuali hanya ada tumpukan kotak. Sehari sebelumnya, KCR baru akan tiba setelah mereka berdua minum kopi dan makan siang.

“Ayo pergi,” kata Du Jing, melihat ke ponselnya.

“Kita tidak berjaga-jaga di sini?” Zhuang Li bertanya, bingung. S4tomQ

“Kau ingin aku tertembak lagi?”

Suasana di dalam mobil tiba-tiba dibubuhi ketegangan. Zhuang Li merasakan bahaya, tetapi dia tidak tahu mengapa. Dengan kosong, dia bertanya, “A-apa? Apa kamu tertembak? Jing-ge?”

“Apa yang kamu lakukan?” Zhou Luoyang menatap Du Jing dengan tatapan menegur. “Aneh.”

Du Jing tidak mengatakan apa-apa lagi. Dalam 24 jam sebelumnya, mereka bahkan tidak bertanya kepada Zhuang Li bagaimana dia ditangkap, tetapi mereka bisa menebaknya: Zhuang Li kemungkinan besar telah berkeliaran mengajukan pertanyaan, dan ini membuat musuh khawatir. VeTM7d

Tapi sekarang, dalam pengulangan hari itu, Zhuang Li tidak bersalah. Dia tidak melakukan apa-apa, jadi tidak perlu menyalahkannya.

Zhuang Li memutar kemudi, membawa mereka pergi dari bukit. Du Jing menginstruksikan, “Beri tahu Huang Ting kalau dia tidak perlu membuntuti mereka lagi. Bagikan umpan pengawasan dengannya.”

Story translated by Langit Bieru.

Ekspresi Zhuang Li benar-benar dipenuhi kebingungan. Zhou Luoyang tahu dia pasti berpikir, Bagaimana kamu tahu Huang Ting juga mengikuti mereka?

Sementara itu, Huang Ting semakin bingung—Bagaimana Du Jing tahu apa yang dia lakukan? dOHfZ6


“Aku akan lari,” Du Jing memberi tahu Zhou Luoyang.

Dia menyalakan treadmill di wisma. Dalam beberapa jam, dia akan memiliki satu episode. Zhou Luoyang tahu dia pasti sudah merasakan tanda-tandanya.

Du Jing mendorong dirinya untuk menyelesaikan apa yang perlu dilakukan. Dia mengirim Zhuang Li untuk berkeliaran di kota, lalu menginjak treadmill dan meningkatkan kecepatannya.

“Aku akan lari denganmu,” kata Zhou Luoyang, dan berganti pakaian olahraga. L2DCNx

“Jangan sampai sakit lagi,” kata Du Jing.

Mereka mulai berlari, kaki-kakinya terhentak-hentak di atas treadmill. Dari jam 11 pagi dan seterusnya, Du Jing berlari selama empat jam penuh. Zhou Luoyang harus sering istirahat, terengah-engah saat dia pingsan di sofa.

Kaos Du Jing basah oleh keringat, jadi dia melepaskannya dan berlari hanya dengan celana pendeknya, telanjang dada. Otot-otot punggungnya yang ramping, kakinya yang panjang dan kuat, dan ekspresinya—dengan mata terpejam, dan earbud terpasang di kedua telinganya, tenggelam dalam kegiatan larinya—melukiskan gambaran fatamorgana sosok telanjang di tengah hujan pegunungan yang berkabut.

Zhou Luoyang memperhatikannya dengan linglung, sampai akhirnya, setelah empat jam, Du Jing mulai lelah dan berbaring di papan lantai kayu dengan bunyi gedebuk. tnHzJd

“Du Jing!” Zhou Luoyang bergegas untuk memeriksanya.

Zhou Luoyang hampir terpeleset di lantai yang basah dengan keringat, tetapi Du Jing dengan cepat duduk dan memeluknya, menenangkannya.

“Luoyang,” kata Du Jing lembut, duduk di lantai kayu setengah telanjang dengan Zhou Luoyang di pelukannya, “Aku mendengar suaramu hari itu. Itu kamu. Orang itu adalah kamu. Aku tidak akan salah.”

“Apa? Suara apa?” Zhou Luoyang bertanya dengan kosong. 7wbAZB

Du Jing dan Zhou Luoyang saling memandang dalam diam. Akhirnya, Zhou Luoyang tersentak. “Merasa lebih baik?”

Dia bangkit, tetapi Du Jing tidak melepaskan pergelangan tangannya. Pada saat itu, ada tatapan aneh di matanya yang membuat Zhou Luoyang berputar.

Itu adalah tampilan yang penuh dengan agresi. Zhou Luoyang tiba-tiba menyadari di mana dia pernah melihat tatapan itu sebelumnya. Itu terjadi setelah reuni mereka, di rumah pemandian, ketika Du Jing melingkarkan tangannya di lehernya.

“Apa yang sedang kamu pikirkan?” Zhou Luoyang bisa merasakan bahaya yang akan datang. XDlhIT

Du Jing menyelipkan tangan kirinya ke tenggorokan Zhou Luoyang dan meletakkan tangan kanannya di tengkuknya, diam-diam mengamati. Dia tampak seperti ingin membungkuk dan menenggelamkan giginya ke dalam arteri leher Zhou Luoyang, atau mungkin menyatukan dahi mereka dan menyaksikan saat dia mencekiknya sampai mati.

Apa dia akan kehilangan kendali? Zhou Luoyang mulai menyadari masalah serius: Du Jing terkadang memang kehilangan kendali, terutama saat dia berada dalam episode mania. Dalam keadaan itu, tidak mungkin untuk membuat penilaian tentang suasana hatinya seolah-olah dia adalah orang lain, juga seseorang tidak bisa memprediksi apa yang bisa dilakukannya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia harus membuatnya tersadar sesegera mungkin.

Tiba-tiba, dia menggigit bahu Du Jing. Ekspresi Du Jing memburuk. dptNmW

Zhou Luoyang mendorong kepalanya menjauh dan berdiri.

“Apa yang sedang kamu coba lakukan?” dia bertanya dengan dingin.

Du Jing merentangkan kakinya dan duduk diam. Dia menundukkan kepalanya sedikit, keringat menetes ke lantai di depannya.

“Du Jing, aku merasa … Apa kamu ingin membunuhku, tadi?” WKd0m8

“Aku memikirkannya.”

“Kenapa?” Suara Zhou Luoyang bergetar. “Apa kamu membenciku?”

Du Jing menatapnya. Sedikit bahaya di matanya telah menghilang tanpa jejak.

“Tidak, itu bukan kebencian. Aku tidak sehat,” kata Du Jing dengan tenang. “Itu hanya pemikiran sekilas; Aku tidak bisa mengendalikan diriku. Aku tidak tahu kenapa.” Il29Wz

Bell pintu berbunyi. Zhuang Li telah kembali.

Du Jing tiba-tiba mendongak dan melirik Zhou Luoyang. “Jika aku benar-benar melakukannya, apa kamu akan melawan? Apa kamu akan takut? Apa kamu akan ketakutan?”

Zhou Luoyang berjalan ke pintu. “Kalau kamu secara tidak sengaja membunuhku, kamu akan bunuh diri setelahnya.”

“Ya,” Du Jing berkata, menyetujui. QTBhV

Translator's Note

Sup atau Su Pu orang yang sama.

Translator's Note

Untuk info lebih lanjut klik ini.

Translator's Note

Aku tidak berpikir organisasi ini benar-benar ada, tetapi Huu Chanh Nguyen sepertinya adalah orang yang nyata. Dia mendirikan organisasi anti-komunis Pemerintah Vietnam Merdeka dan kemudian melarikan diri dari Vietnam ke Amerika Serikat.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments

  1. Apakah rahasia yang Du Jing simpan (terkait keluarga Zhou) juga terkait saat Du Jing masuk episode mania, dimana dia tidak dapat kontrol diri?