English

Tiandi BaijuCh46 - Sebuah ciuman

6 Comments

Penerjemah: Jeff


MASA KINI kaXoKE


Ketika Zhou Luoyang membuka pintu, dia melihat Zhuang Li tidak sendirian: Huang Ting bersama dengannya.

Bisa ditebak, kata-kata pertama Huang Ting adalah: “Du Jing, bagaimana kamu tahu aku mengikuti KCR?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Du Jing mengabaikannya dan malah pergi mandi, Zhou Luoyang mengisyaratkan Huang Ting yang masih kebingungan untuk tidak bertanya. Huang Ting dan Zhuang Li melirik Du Jing dan melihat bekas gigitan di bahunya.

Huang Ting mengerutkan alisnya dan melihat lagi ke Zhou Luoyang. xFy2TK

“Kenapa kamu tidak tinggal bersama kami saja?” Zhou Luoyang mengamati bungkusan hitam yang dibawa Huang Ting—senapan sniper. “Ayo kita kerjasama. Apa kamu sudah menghubungi rekan kerjamu? Apa kamu sudah menemukan sesuatu?”

Huang Ting mengamati kamar mereka. “Kalian benar-benar diperlakukan dengan sangat baik sampai bisa menginap di wisma bergaya hotel saat dalam perjalanan bisnis,” komentarnya. Dia melanjutkan, “Aku bisa melacak senjata ini dengan mengirimkan pesan yang dia tinggalkan untukku, tapi aku masih belum bertemu dengannya.”

Zhou Luoyang tahu bahwa Du Jing saat ini tidak dalam keadaan di mana dia bisa berpikir rasional, jadi dia pikir Du Jing mungkin juga mengundang Huang Ting untuk tinggal bersama mereka. Dia awalnya berpikir bahwa segalanya akan menjadi lebih mudah setelah Huang Ting bertemu dengan rekannya. Dia tidak menyangka bahwa Huang Ting masih akan beroperasi sendiri.

Baiklah. Mungkin polisi internasional punya cara sendiri dalam melakukan sesuatu. waWEdR

“Kalau begitu maaf sudah merepotkan. Xiao Zhuang dan aku bisa tidur bersama. Kenapa kita tidak berbagi informasi penyelidikan?” kata Huang Ting.

Du Jing mengenakan kaus putih dan celana pendek ketika dia keluar dari kamar mandi. Zhou Luoyang dan Huang Ting sudah mulai bertukar informasi.

“Bagaimana kalian mendapatkan informasi ini?” Tanya Huang Ting penuh dengan ketidakpercayaan.

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu,” Zhou Luoyang menepis. “Bagaimana dengan milikmu?” 3IWczL

Huang Ting membuka peta Ho Chi Minh yang ditandai di beberapa tempat.

“Rincian mengenai kasus pencucian uang cukup jelas bagi kami,” kata Huang Ting. “Orang-orang yang menukar patung Siwa adalah bagian dari Asosiasi Peninggalan Budaya, tapi kami belum yakin siapa saja mereka. Bagaimanapun, mereka menggantinya dengan patung yang berbeda dan menyerahkannya kepada pengemudi KCR, yang diam-diam memindahkannya ke titik transportasi—tempat di mana kalian mengatur pengawasan.”

Du Jing dengan kesal menusuk tombol enter beberapa kali, membuka umpan video pengawasan. Di bawah tatapan waspada burung mekanis, van tak terdaftar yang mereka ikuti melaju ke hutan. Pengemudi van itu menyerahkan kargonya, yang ada di dalam koper, ke seorang penjaga bersenjata.

“Heroin, artefak, uang tunai, dan barang-barang terlarang,” kata Huang Ting, “diperdagangkan melalui rute ini. Ada total empat rute ini di Ho Chi Minh…Bos Du?” rJLddS

Huang Ting bisa merasakan ada yang tidak beres dengan Du Jing. Begitu dia berbicara, Zhou Luoyang memberi jentikkan pada punggung tangan Du Jing dengan tujuh puluh persen dari kekuatan penuhnya.

Bintik kecil berwarna merah muncul di tempat yang dijentiknya. Du Jing mendapatkan petunjuk dan menarik tangannya, keyboard laptop tidak lagi menjadi pelampiasan emosinya.

Huang Ting menandai beberapa titik transfer.

“Informasi yang kamu peroleh lebih rinci daripada yang kami dapatkan,” kata Zhou Luoyang menggantikan Du Jing. hUC5E

“Itu karena kami memiliki seseorang yang menyamar di Ho Chi Minh selama tiga tahun. Kalian berhasil melacak salah satu kendaraan mereka hanya dalam satu hari.”

Zhuang Li melirik Du Jing, menyadari ada yang tidak beres. Tapi selama dia mengenalnya dan mempelajari pekerjaan investigasi di bawahnya, selalu ada “sesuatu yang tidak beres” tentang Du Jing. Sebagai bosnya, Du Jing memberinya kelonggaran yang cukup—sementara dia tampak tegas, dia tidak pernah keberatan ketika Zhuang Li mengungkapkan pendapatnya.

Story translated by Langit Bieru.

Meskipun Zhuang Li sangat tidak berpengalaman, Du Jing memperlakukannya sebagai rekan kerja. Zhuang Li tidak pernah takut bahwa dia mungkin mengatakan sesuatu yang menyinggung atasannya, dia juga tidak perlu untuk selalu menyanjungnya.

“Jika mereka bisa menggunakan rute ini untuk menyelundupkan narkoba, senjata, dan artefak,” Zhuang Li memberanikan diri untuk berkata, “maka itu berarti mereka bisa menyelundupkan…” o492re

“Manusia,” Zhou Luoyang menyelesaikan kalimatnya.

“Benar,” kata Huang Ting. “Aku pikir mulai sekarang, situasinya relatif mudah. Aku harus menemukan siapa pun yang membeli patung Siwa dan peninggalan lainnya. Mereka adalah kekuatan utama di balik skema pencucian uang ini.”

Akhirnya, Du Jing berbicara.

“Apa kamu berencana untuk menahannya? Kami tidak bisa membantumu di sana,” ucapnya dingin. CkqJ5d

“Tidak,” jawab Huang Ting. “Yang ingin aku ketahui dari orang itu adalah nama-nama orang di China yang berpartisipasi dalam kegiatan pencucian uang. Selama aku bisa mengetahuinya, rekan-rekanku secara alami akan mengambil alih dari sana.”

Ketiganya memperhatikan Huang Ting.

Dia melanjutkan, “Tujuanmu adalah untuk menyelamatkan pria Xiao Wu itu, dan, jika mungkin, korban lainnya. Yang mana, jika mereka masih hidup.”

Zhou Luoyang hampir lupa apa tugas mereka. Dia mengangguk. “Ya.” MiD7CE

“Jadi ke depannya,” kata Huang Ting, “kita bisa bekerja sama. Semuanya setuju?”

Dia melihat sisa anggota lain dari mereka. Zhou Luoyang berkata, “Kamu juga seorang pemimpin di organisasimu, ‘kan?”

“Yang kecil. Bagaimana menurutmu?”

Tiga orang di kelompok Du Jing, tentu saja, dipimpin oleh Du Jing, tetapi dia tampak menahan diri untuk tidak mengatakan apa pun saat ini. Setelah beberapa saat mempertimbangkan, Zhou Luoyang berbicara untuknya: “Kami setuju.” Kftapu

Dengan demikian, mereka menyelesaikan rincian rencana mereka untuk hari berikutnya. Zhuang Li memesan makanan pesan-antar, dan setelah makan malam, semua orang kembali ke kamar masing-masing.

“Apa kamu bisa bekerja besok?” Zhou Luoyang bertanya.

“Aku ingin melakukan bungee jumping. Ayo pergi bungee jumping denganku,” kata Du Jing.

“Ya Tuhan, kemana kita akan melakukan bungee jumping pada jam seperti ini?” x67fJa

Du Jing menutup matanya dan meletakkan tangannya di belakang punggungnya, berdiri di depan jendela kaca dari lantai ke langit-langit. Sinar terakhir matahari senja kala itu terbenam di bawah pegunungan.

“Setiap pembuluh darah di tubuhku terasa ingin meledak,” Du Jing memproklamirkan dengan muram. “Rasanya seperti ada kekuatan yang terus-menerus menghantam dadaku dan mencoba untuk keluar.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Apa kamu sudah meminum obatmu?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Sudah,” jawab Du Jing. “Mungkin aku akan sembuh besok, tapi sekarang aku ingin… aku ingin…” TGNqn0

Glj wfceaeq wjajcsj. “Cxe lculc wfwfmjtxjc xjmj lcl vjc wfibwqja vjgl afylcu lcl.”

Qlrwj lcl afgifajx vl afcujt-afcujt uececu; Ge Alcu wfcjajq xf iejg pfcvfij. Pcl jvjijt rjijt rjae ragjaful afgjqfealx: xfalxj fqlrbvf wjclj reila vlxfcvjilxjc, wfwyjsjcuxjc jqj sjcu yfcjg-yfcjg lculc xjwe ijxexjc jilt-jilt wfijxexjccsj ylrj yfgoecurl rfyjujl xjajgrlr sjcu afqja. Pae wlglq vfcujc wfcujiltxjc qfgtjaljc rfrfbgjcu xfalxj wfcujijwl csfgl rjgjo.

Tapi rasa sakit di tubuh tidak bisa dihilangkan. Kondisi Du Jing memang memburuk.

“Apa kamu ingin berjalan-jalan bersama? Kita bisa melakukan parkour di sekitar sini?” Zhou Luoyang bertanya-tanya. bGi2t8

“Aku tidak bisa lari,” kata Du Jing. “Aku hampir tidak punya energi lagi. Bawa kursi ke sini.”

Zhou Luoyang: “……”

Dia tidak membangkang. Dia meninggalkan ruangan untuk mengambil kursi yang terbuat dari juniper Cina. Tangannya bergetar saat meletakkannya.

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Dia bertanya. gH6iM9

“Tutup mataku dan ikat tanganku di belakang tubuhku. Kunci pintunya.”

Zhou Luoyang menemukan secarik kain hitam dan mengikatkannya di atas mata Du Jing, seperti yang diperintahkan.

Du Jing berlutut di lantai yang terbuat dari papan kayu di depan jendela besar, menghadap pegunungan yang terbungkus cahaya merah anggur.

“Pukul aku dengan kursi itu,” katanya, suaranya rendah. “Pukul aku sampai kursinya hancur. Aku tidak bisa membalas karena tanganku terikat, jadi jangan khawatir.” amGIQ3

Bukannya menjawab, Zhou Luoyang berjalan lebih dekat ke Du Jing. Du Jing tetap berlutut dan diam, sampai akhirnya, dia berkata: “Apa kamu mendengarku?”

Zhou Luoyang berlutut di depan Du Jing, matanya berbingkai merah. Dia membelai pipi Du Jing, menatap bekas luka yang mencolok di bawah matanya yang tertutup.

“Cepatlah.” Bibir Du Jing terbuka saat dia berbicara.

“Jangan bergerak. Aku memelukmu,” jawab Zhou Luoyang. P03pwk

Zhou Luoyang tahu bahwa rasa sakit yang dialami Du Jing berasal dari kurangnya jalan keluar untuk jiwanya yang terlalu terstimulasi, yang secara tidak sadar membuatnya agresif.

“Tetap bertahan. Kamu akan segera merasa lebih baik, ”gumam Zhou Luoyang.

Langit Bieru.

Du Jing membenamkan wajahnya di bahu Zhou Luoyang, membekap hidung dan mulutnya dan mengeluarkan ratapan yang menyakitkan dan teredam. Melalui semua itu, Zhou Luoyang memeluknya erat. Saat Du Jing terus berteriak, Zhou Luoyang tetap memeluknya erat-erat.

Suara-suara mulai terdengar dan teredam, seperti tangisan binatang buas yang tersiksa. Dan saat mereka melanjutkan, Du Jing mulai memberontak dengan gelisah. Zhou Luoyang meraih di belakangnya dan melepaskan tali yang mengikatnya. MZrpd8

Tangan Du Jing gemetar. Dia mengangkat kedua tangannya, berjuang untuk menemukan tempat bagi kedua tangan itu, sebelum dengan lembut membalas pelukan Zhou Luoyang.

Jeritannya mereda. Du Jing dipenuhi keringat, dan bahkan kaus Zhou Luoyang basah kuyup.

Semua itu berlangsung hanya sepuluh menit, namun rasanya seperti satu abad telah berlalu.

Terdengar suara ketukan di pintu. Huang Ting bertanya, “Apa yang kalian berdua lakukan? Apa kalian baik-baik saja?” YeKdIE

Zhou Luoyang segera menjawab, “Kami baik-baik saja. Kami sedang perang bantal.”

Huang Ting bergumam penuh pengertian. Du Jing, yang kelelahan, membiarkan tangannya jatuh ke samping. Beberapa detik kemudian, dia mengangkat kedua tangannya sekali lagi untuk memeluk Zhou Luoyang dengan lembut.

Seketika, Zhou Luoyang mengerti pesannya: semuanya sudah berakhir. Rasa sakit Du Jing yang terburuk telah berlalu.

“Kamu harus mandi lagi,” kata Zhou Luoyang. “Kamu perlu minum lebih banyak air.” 8LrH e

Du Jing setuju, dan Zhou Luoyang melepas penutup matanya. Hari ini, dia merasa, lebih melelahkan untuk dirinya sendiri daripada untuk Du Jing. Dia menyalakan air di kamar mandi untuk Du Jing, lalu pergi ke ruang tamu untuk menuangkan segelas air untuknya.

Huang Ting sedang berbaring di sofa. Dia melirik Zhou Luoyang. Seolah tidak ada yang salah, Zhou Luoyang bertanya, “Kenapa kamu tidur di sini?”

“Anak itu sedang melakukan video chat dengan pacarnya,” kata Huang Ting. “Aku tidak ingin mengganggu mereka atau menyebabkan kesalahpahaman.”

“Kamu cukup gay. Kamu adalah tipe gege yang disukai para pemuda.” cQLrKU

Huang Ting tersenyum. “Saudaraku yang gay. Aku tidak.”

Zhou Luoyang mengambil sebotol air berukuran satu liter dan menuangkannya ke dalam cangkir besar. Huang Ting tiba-tiba bertanya, “Bos Du sakit mental, bukan?”

Zhou Luoyang berhenti dan menatap Huang Ting. Dia tahu dia tidak akan bisa menyembunyikan kebenaran darinya.

“BP?” Huang Ting kemudian bertanya. “Episode manik. Apa aku benar?” A3UPiL

“Itu tidak akan mempengaruhi pekerjaannya.”

“Ini sudah mempengaruhi pekerjaannya sampai tingkat tertentu. Kamu tahu bahwa dalam pekerjaan kami, kamu tidak bisa membiarkan satu kesalahan pun terjadi,” kata Huang Ting dengan muram.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Hal ini telah memenuhi pikiran Zhou Luoyang selama ini. Du Jing bisa mencari pekerjaan lain; kenapa dia ngotot menjadi penyidik? Gangguan bipolar memiliki efek yang relatif kecil pada pekerjaan lain, tetapi bagi seorang penyelidik, konsekuensi mengalami episode saat bertugas bisa mematikan.

“Tidak akan ada kesalahan,” kata Zhou Luoyang. 8CL7MF

“Maafkan aku karena terus terang, tapi dia tidak cocok untuk pekerjaan ini,” kata Huang Ting. “Gangguannya cukup serius; kamu harus membujuknya untuk mencari pekerjaan di bidang yang berbeda. Itu akan menjadi hal yang bertanggung jawab untuk dilakukan, tidak hanya untuknya, tetapi juga untuk orang lain.”

“Aku tidak bisa mengubah dirinya, aku juga tidak ingin mengubahnya. Aku menghormati setiap keputusannya.”

“Apakah hidup tidak lebih baik daripada mati? Apa yang bisa lebih penting daripada nyawa seseorang?”

“Jangan seperti ini,” kata Zhou Luoyang. “Petugas Huang, kamu tidak tahu apa yang telah kami alami. Aku juga tidak yakin mengapa dia memilih pekerjaan ini, tetapi tidakkah menurutmu dia tahu? Semua yang kita diskusikan sekarang, dia pasti mengerti lebih baik daripada orang lain, dia pasti memikirkannya lebih dalam daripada orang lain.” 9T8NWR

Huang Ting berhenti bicara.

Zhou Luoyang melanjutkan, “Karena dia masih melakukan pekerjaan ini pasti berarti ada alasan untuk itu. Adapun apa alasannya, yah, karena dia belum memberitahuku, aku tidak akan bertanya. Aku percaya padanya. Aku percaya padanya tanpa syarat.”

Huang Ting terdiam beberapa saat lagi. Dia berkata: “Percakapan intim untuk dua orang yang baru saja bertemu. Aku terlalu ikut campur.”

“Kamu tidak ikut campur,” protes Zhou Luoyang. “Terima kasih.” CId8Nj

Zhou Luoyang bersungguh-sungguh. Dia senang karena ada orang lain selain dirinya yang peduli pada Du Jing, terutama ketika Huang Ting hampir tidak mengenalnya.

Tapi Du Jing memang dalam kondisi yang lebih buruk dari sebelumnya. Bahkan obat tidak bisa membuatnya lebih baik.

Ini membuat Zhou Luoyang ketakutan. Dia takut suatu hari, bahkan dia tidak akan bisa mengendalikan Du Jing, dan kemudian Du Jing mungkin benar-benar mati.

Du Jing selesai mandi dan berbaring di tempat tidur, melamun. i68Beu

“Aku merasa jauh lebih baik,” katanya.

Zhou Luoyang memeriksa kotak pilnya, memastikan bahwa dia telah meminum obatnya. Du Jing berkata, “Aku akan minum obatnya lebih banyak.”

“Tidak,” Zhou Luoyang menolak. “Karena kamu sudah berhasil melewatinya, kamu tidak perlu obat-obatan lagi. Apa kamu bisa tidur malam ini?”

“Tidak yakin,” jawab Du Jing. “Aku sedikit…sedikit…hiperaktif sekarang.” mY10VN

Zhou Luoyang melirik Du Jing. Du Jing segera berbalik, menghindari mata Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang tiba-tiba mulai tertawa. Dia mengepalkan satu tinju di udara dan mulai menyentaknya ke atas dan ke bawah, alisnya terangkat, bertanya. Tapi Du Jing mengangkat tangannya, menghentikannya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Pergi tidur.” Du Jing menarik napas dalam-dalam dan berbalik sehingga punggungnya menghadap Zhou Luoyang. “Kita punya hari besar besok.”

Zhou Luoyang mematikan lampu. Dalam kegelapan, dia menghela napas, “Aku tidak akan takut.” kIEpbt

“Aku tahu,” jawab Du Jing, mengingat percakapan mereka dari sore hari. “Denganku, kamu tidak pernah menunjukkan ekspresi jijik ataupun takut.”

“Itu karena aku sudah terbiasa denganmu sejak lama.”

“Tidak,” kata Du Jing tegas, berguling terlentang di tempat tidur yang gelap. “Sejak pertama kali kita bertemu, kamu tidak pernah keberatan. Kamu menerimaku apa adanya.”

Zhou Luoyang tidak mengatakan apa-apa setelah itu. Dia berbalik untuk melihat Du Jing. Meskipun dia tidak bisa melihatnya, dia tahu dia benar-benar tidur di sebelahnya. Keheningan tidak bisa mencuri napasnya. Kegelapan tidak bisa menyembunyikan wajahnya yang tampan. qpRAhN

“Selamat malam,” gumamnya, “Du Jing.”

Hujan turun keesokan harinya. Itu adalah salah satu kesempatan langka bahwa Zhou Luoyang tidak ingin bangun; dia terlalu lelah.

“Hei.” Zhou Luoyang menyenggol Du Jing. “Bos, bangun.”

Itu juga merupakan kesempatan langka bahwa Du Jing masih tertidur lelap. Saat tidur, dia tampak seperti anak yang terlalu besar. Ketika Zhou Luoyang membangunkannya, dia tampak bingung. 9ilTvw

“Jam berapa?” Dia bertanya. “Kenapa kamu tidak membangunkanku?”

“Jam 10:30. Sudah waktunya untuk pergi. Kita sepakat pergi jam sebelas.”

Du Jing melompat dari tempat tidur seperti embusan angin dan pergi untuk mandi. Zhou Luoyang pergi untuk menyiapkan sarapan, tetapi kemudian ingat bahwa mereka sedang berlibur, jadi dia tidak harus melayani Du Jing tiga kali sehari.

Huang Ting sudah bangun dan sedang membaca koran berbahasa Mandarin di ruang tamu. “Zhuang Li sudah pergi untuk berjaga-jaga.” 3pLesN

Zhou Luoyang buru-buru meminta maaf. Setelah memakai arlojinya, Du Jing bergabung dengan mereka. Vietnam sangat panas, jadi dia hanya mengenakan celana pendek dan kaus oblong; Mata Forseti sangat mencolok di pergelangan tangannya. Huang Ting mencuri pandang pada arloji itu beberapa kali.

“Arlojinya cantik,” komentarnya. “Dari mana asalnya?”

“Ini mas kawin istriku.” Setelah satu malam, Du Jing telah pulih sepenuhnya. Dia menyesap kopinya dan mulai membuka-buka koran Prancis.

“Apa kamu tidak bisa makan lebih cepat?” Zhou Luoyang bertanya dengan kasar. 0OC7sg

“Kalau begitu aku tidak akan makan,” kata Du Jing. “Ayo pergi sekarang.”

Zhou Luoyang segera berkata, “Tidak, jangan. Tolong, tidak bisakah kamu menghabiskan makananmu sedikit lebih cepat? Kita akan terlambat.”

Langit Bieru.

“Kamu sangat peduli? Apa kamu begitu ingin menyelamatkan hidupnya?”

“Apa lagi? Haruskah aku melihatnya mati?” Zhou Luoyang bertanya tidak percaya. UVAstD

Huang Ting kurang lebih memahami percakapan bolak-balik mereka. “Masih ada waktu. Luangkan waktumu untuk makan.”

Zhou Luoyang mengoleskan mentega pada roti Du Jing dan menyerahkannya padanya. Du Jing mengambilnya, mengenakan brass knuckles-nya, dan mulai berjalan sambil makan. “Ayo pergi.”

Di luar Kuil Mariamman, Zhuang Li sedang membeli jus delima segar. Kendaraan off-road berhenti, Du Jing dan Zhou Luoyang keluar, dan Huang Ting pergi.

Zhuang Li, yang sedang bertugas melakukan pengawasan tidak terlalu jauh, mengirim Du Jing foto Lu Zhongyu dan pendeta cilik memasuki Kuil Mariamman, diambil dari belakang. CaHgrb

Seperti yang diinginkan penculiknya, Lu Zhongyu telah dibujuk ke Kota Ho Chi Minh, di mana ia bermalam di sebuah hotel dan keesokan harinya menjelajahi tempat-tempat wisata bersama temannya.

Dari belakang, tampak keduanya berpegangan tangan saat memasuki Kuil Mariamman.

Du Jing berjalan melewati para pedagang di sisi jalan. Ketika dia melihat penjual rokok, dia berpikir sejenak, lalu membelikan Zhou Luoyang sekantong permen, seperti hari sebelumnya.

“Ayo kita lihat ke dalam,” kata Du Jing pelan. “Hasilnya akan segera diumumkan.” jGrB63

Zhou Luoyang tidak yakin mengapa dia gugup, tetapi dia merasa bahwa dia sedang diawasi.

Du Jing meraih tangan Zhou Luoyang dan menggenggamnya. Di tangannya yang lain dia memegang ponsel, siap untuk mengambil foto. Dia mengintip ke sekeliling mereka, mencari segala maksud dan tujuan seperti turis yang sedang berlibur.

Tidak ada yang memberi mereka pandangan kedua. Zhou Luoyang diseret ke Kuil Mariamman. Beberapa biksu Hindu berjalan melewati halaman tempat itu.

Dia sekarang bisa melihat pendeta kecil itu. Pendeta kecil itu, secara tidak sengaja, melihat mereka juga, dan segera menyenggol Lu Zhongyu. Lu Zhongyu sedang mengagumi arsitektur kuil, tetapi ketika dia berbalik dan melihat ke arah mereka, dia menyeringai, heran. FOPA2e

“Hai!” dia memanggil. “Kebetulan sekali.”

“Hai.” Zhou Luoyang pura-pura terkejut juga. “Kamu di sini juga? Ini gila!”

“Groot!” seru pendeta kecil itu, sama herannya.

Du Jing dengan sopan mengangguk. “Takdir mempertemukan kita.telrT8

Mereka berempat berdiri saling berhadapan di halaman. Lu Zhongyu terus mengagumi kebetulan itu, sementara Zhou Luoyang terus berpura-pura terkejut dan tertawa. Satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah bahwa yang satu benar-benar terkejut, dan yang lain berpura-pura.

“Ke mana kalian berencana pergi selanjutnya?” Zhou Luoyang bertanya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kuil Mazu. Kalian?” Lu Zhongyu bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa mereka akan berada di sini, tetapi saat dia melihat Zhou Luoyang, dia membuat gerakan kecil:

Dia melepaskan tangan pendeta kecil itu. H3NevQ

“Aku masih belum tahu namamu,” kata Zhou Luoyang kepada pendeta kecil itu sambil tersenyum.

“Namaku Ruan Song,” katanya.

Dia gugup dan segera tidak akan bisa menyembunyikannya lagi. Jelas, dia tidak mengantisipasi bertemu dengan siapa pun yang dia kenal di sini, dan dia merasakan gejolak ketakutan.

“Ayo kita berswafoto bersama,” saran Lu Zhongyu. “Mau makan malam bersama malam ini?” jnDrPB

“Kita akan pergi ke Nha Trang malam ini,” Ruan Song mengingatkannya.

“Apa kalian pergi ke sana juga?” Lu Zhongyu mengangkat ponselnya untuk mengambil foto mereka. Mata Ruan Song terpaku pada ponsel Du Jing, tetapi Du Jing dan Zhou Luoyang tidak mengambil foto dengan ponsel mereka sendiri. Melihat ini, Ruan Song santai: tidak akan ada jejak, jadi masih ada harapan.

Mereka berempat masing-masing membuat gaya dengan tangan, wajah Du Jing sedingin biasanya, saat mereka berfoto bersama.

“Aku belum memutuskan,” kata Zhou Luoyang. “Ini lebih merupakan perjalanan spontan. Kami belum merencanakan apa pun sebelumnya.” n3yNzZ

Lu Zhongyu berkata, “Kami juga belum. Kami akan pergi kemana angin membawa kami. Di mana kalian tinggal?”

Bersama-sama, mereka keluar dari Kuil Mariamman. Satu demi satu, para turis membuka payung mereka. Du Jing mengangkat payung besar, memiringkannya ke arah Zhou Luoyang. Sejak Zhou Luoyang mengetahui bahwa Lu Zhongyu bukanlah penculiknya melainkan korbannya, dia akan melepaskan segala prasangka terhadapnya.

“Timur,” kata Du Jing.

Ruan Song terus-menerus melihat ke belakang pada mereka berdua dengan tidak percaya, seolah mencoba memastikan hubungan mereka. xiX258

“Apa hanya kalian berdua?” Lu Zhongyu bertanya, menarik tudung pakaiannya melawan hujan.

“Ya,” jawab Du Jing tegas. “Hanya kita berdua. Omong-omong, aku perlu berterima kasih.”

“Terima kasih untuk apa?” Lu Zhongyu bertanya sambil tersenyum.

Zhou Luoyang juga bingung. Dia berbalik ke arah Du Jing. “Berterima kasih padanya untuk apa?” EKh1ks

Tapi Du Jing mengangkat payungnya tinggi-tinggi dengan satu tangan dan melingkarkan lengannya yang lain di bahu Zhou Luoyang. Dia menundukkan kepalanya sedikit dan mencium bibir Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang berpikir, !!!

Langit Bieru.

Dia langsung menegang, tanpa sadar meraih tangan Du Jing yang melingkari pegangan payung. Tapi Du Jing tidak membiarkannya melawan. Dia tiba-tiba menariknya mendekat dan, tepat di depan Ruan Song dan Lu Zhongyu, memberinya ciuman panas.

Zhou Luoyang: “…………………” 8dLkHV

Dia takut untuk bergerak. Keributan Kuil Mariamman langsung memudar menjadi ketiadaan. Daun-daun basah menari-nari tertiup angin sebelum mendarat di payung mereka dengan ketukan pelan.

Pikirannya benar-benar kosong. Semua perhatiannya terfokus pada bibir lembut Du Jing dan lidahnya yang basah. Ciuman Du Jing lembut tapi tak berujung. Itu tidak menggoda; itu tidak bisa terasa lebih alami, lebih rasional. Dalam sekejap, tubuh Zhou Luoyang dibanjiri kekuatan yang aneh dan lembut.

Waktu seolah berlangsung selama satu abad; seolah berlangsung hanya tiga detik. Mata Zhou Luoyang terpejam tanpa disadarinya. Ketika dia membukanya lagi, dia bertemu dengan tatapan tajam Du Jing dan melihat bekas luka di bawah matanya, begitu dekat sehingga dia bisa menyentuhnya.

Mereka menarik diri. Seolah masih kelaparan, Du Jing menekan ciuman cepat ke sudut mulutnya. c5XbVa

Dia berbalik menghadap Lu Zhongyu. Lu Zhongyu pulih dengan cepat, tertawa terbahak-bahak.

“Selamat!” dia berkata.

“Terima kasih,” jawab Du Jing.

Akhirnya, Zhou Luoyang mendapatkan kembali kemampuan pengendalianmentalnya. Dia memandang Du Jing dengan tidak percaya, tetapi Du Jing hanya mengangguk dengan sopan dan berkata, “Sampai jumpa lagi, jika takdir mengizinkan.” s9TMpb

Lu Zhongyu melambai pada mereka, masih menertawakan dirinya sendiri dengan konyol. “Sampai jumpa lagi! Sampai jumpa lagi!”

Zhou Luoyang: “…………”

Dengan payung di tangan, Du Jing menyeberang jalan. Zhou Luoyang hampir gila. “Apa yang kamu lakukan?”

“Ini tidak seperti kamu belum pernah menciumku sebelumnya. Apa kamu perlu bereaksi seperti itu?” Du Jing bertanya dengan lembut. XtL1fd

Dia menoleh, melihat melewati Zhou Luoyang menuju pintu masuk Kuil Mariamman. Ruan Song sedang tawar-menawar dengan beberapa sopir taksi yang tidak terdaftar sementara Lu Zhongyu berdiri di tengah hujan dengan tudung jaket larinya terbuka.

Setelah menyetujui harga, Ruan Song membawa Lu Zhongyu ke dalam mobil.

Du Jing sekarang menatap wajah Zhou Luoyang.

Hujan rintik-rintik turun di Saigon. Pipi mereka memerah dengan lembut. vSAKoz

Mereka berdiri berhadap-hadapan. Zhou Luoyang ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dari peristiwa sebelumnya. Lebih buruk lagi, semakin lama keheningan membentang di antara mereka, semakin aneh suasananya. Pada saat tiga puluh detik telah berlalu, tidak ada yang bisa dia katakan yang pasti akan meredakan kecanggungan mereka.

“Bersihkan sudut mulutmu,” katanya pada akhirnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Du Jing melepaskan bahu Zhou Luoyang dan menggosok mulutnya dengan ibu jarinya seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Mereka sampai di depan mobil. Zhuang Li meringkuk di kursi pengemudi, tertidur. Du Jing mendorongnya dengan kakinya.

“Keluar dan mulai bekerja,” perintahnya tanpa ekspresi. WvxKuH

Dengan mata muram, Zhuang Li bergegas untuk menuruti perintahnya. Du Jing menutup jendela mobil dan menyetel musik.

Zhou Luoyang duduk di kursi penumpang. Musik dimulai. Mobil itu meninggalkan trotoar dan melaju menuju titik transfer.

Translator's Note

Tepatnya, Lu Zhongyu berkata, ‘这么有缘?’ (lit., ‘Kami punya begitu banyak yuan’) dan Du Jing menjawab, ‘有缘’ (lit., ‘Kami punya yuan’). Yuan yang mereka katakan mengacu pada yuanfen, gagasan bahwa jalan mereka ditakdirkan untuk menyeberang dan bahwa nasib akan memiliki kecenderungan untuk menyatukan mereka dalam hidup. Kedengarannya sangat esoteris, tetapi ini adalah konsep yang sangat populer dalam budaya Tiongkok.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

6 comments