English

Harta Karun Prajurit MudaCh105 - Keakraban dan Ketidakakraban

0 Comments

Penerjemah : Momo


Rumah Xing Feng di sebelah. n0ifF

“Bos, tidak pergi makan ke rumah Kakak Che?” Tanya Yang Huaien saat kembali dari lari pagi bersama yang lainnya. Semalam Yun Yao berkata bahwa mereka bisa mampir kapan saja untuk makan di masa depan. Berdasarkan hubungan antara Xing Feng dan Yun Che, seharusnya dia sudah pergi sejak tadi. Tapi Xing Feng justru masih duduk dengan santai di ruang tamu sambil minum kopi dan melihat tablet di tangannya.

“Ssttt… Bos melarang siapa pun dari kita pergi makan di sana hari ini. Ini adalah hari pertama Kakak Che pindah, jadi mereka pasti punya banyak hal yang harus ditangani. Aku tidak akan butuh waktu berapa lama. Mudah-mudahan, kita bisa pergi makan malam bersama mereka. Aku sudah terbiasa dengan masakan Kakak Yao dan Bibi Wang. Jika tiba-tiba tidak bisa memakannya, maka aku akan mati depresi…”

Please visit langitbieru (dot) com

Chu Haoling yang pulang lebih awal memberi isyarat pada yang lainnya untuk diam sementara dia sendiri terus mengoceh.

“Karena Bos berkata begitu, kita akan pergi ke kantin untuk mendapatkan makanan.” sqovVD

Yang Huaien dan yang lainnya saling memandang. Mereka sebenarnya meragukan beberapa hal, tapi karena bos mereka tidak mengatakan apapun, mereka memilih untuk tidak membicarakannya.

“Iya.” Shen Rui mengangguk dan bertanya kepada Xing Feng. “Bos, apa yang ingin kamu makan untuk sarapan? Kami akan membawakannya untukmu.”

Komunitas Chaoyang tidak pernah kekurangan makanan. Biasanya kantin menyajikan bubur, roti kukus, pangsit, dan pancake di pagi hari. Tapi barang-barang seperti susu kedelai atau kue goreng hanya keluarga Yun Che yang memilikinya.

“Bubur dan sepiring acar pedas.” Xing Feng mengangkat kepalanya dan menjawab. Dia juga sudah terbiasa dengan masakan Yun Yao. Makanan dari luar pada dasarnya tidak membuatnya tertarik, tapi dia tetap harus mengisi perutnya. 9o1heI

“Aku juga menginginkan hal yang sama. Tambahkan beberapa pangsit kukus.”

Gu Mingxuan yang baru menuruni tangga berkata dengan santai. Meskipun dia lebih sering memiliki tugas di dalam ruangan, dia tetap melatih kekuatan fisiknya dan lebih rajin jika dibandingkan yang lainnya. Karena biasanya keluar lebih awal, saat yang lain kembali, dia sudah mandi dan bersih.

“Oke, kalau begitu kita berangkat. Tidak akan ada yang tersisa jika terlambat.” Kata Shen Rui. Orang-orang itu segera pergi ke kantin.

Gu Mingxuan berjalan ke Xing Feng dan duduk di seberangnya. “Apakah Kakak Che sibuk dengan sesuatu?” ZL1C2Q

Jika tidak, Xing Feng tidak akan memberi perintah untuk memesan makanan pagi ini.

Xing Feng menjawab sambil terus menggeser layar tabletnya. “Ya, benar. Kalian akan segera mengetahuinya dan aku tidak boleh memberitahu kalian.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Gfcujc xjaj ijlc Xe Zlcuzejc alvjx vllhlcxjc yfgajcsj ijul.

“Dbr, yexjcxjt xjwe rfwjxlc rfqfgal jcuubaj vjgl xfiejguj Bjxjx Jtf? Bjwe wfwjcu qfwjcuuli ylcjajcu yejr.” TgCLVf

“Ljtjtj…” Wlcu Mfcu tjcsj ylrj wfcuufifcuxjc xfqjijcsj rjwyli afgajkj xfmli. Vfqfgalcsj cjwj qjcuulijc lae jxjc wfifxja qjvjcsj rfijwjcsj.


Bfwyjil xf gewjt Tec Jtf.

Jtfcmtfc sjcu alyj-alyj wfcjculr, wfcufpeaxjc Tec Jtfcu. Glj ylcuecu rjja wfiltja ajculrjc lae vjc aeyetcsj wfcpjvl xjxe rfqfgal yjae. Bjije yexjc xjgfcj Tec Jtf wfwfujcu ajcujccsj vjc wfwyfglcsj lrsjgja ecaex wfwfiex Jtfcmtfc xfwyjil, vlj qjral alvjx ajte tjger yfgfjxrl rfqfgal jqj.

Di sisi seberang, Leng Yehan yang mengunci pandangannya pada Yun Cheng sejak dia muncul, masih menatapnya tanpa berkedip. Yun Cheng terasa tidak asing baginya, namun jelas berbeda. Yun Cheng yang dulu seperti Yun Che, kurus, tapi tidak lemah. Dia berani dan pintar, bijak serta rasional. Selalu percaya diri di hadapan semua orang dan melakukan banyak hal dengan tenang. Semua profesor dari semua jurusan memujinya sebagai seorang dokter. 8CsKiY

Dia selalu memasang senyuman tipis di wajahnya, tidak pernah menjadi sombong dan cepat berpuas diri. Yun Cheng seperti teratai yang anggun dan mandiri serta menarik. Tapi sekarang semuanya itu telah lenyap darinya digantikan kemurnian dan kepolosan seperti selembar kertas putih, orang yang benar-benar baru. Satu-satunya kesamaan yang masih ada saat ini adalah, Yun Cheng tetap semenarik sebelumnya.

Bagi Leng Yehan, tidak peduli menjadi apa Yun Cheng, selama itu masih dirinya, dia akan selalu menjadi daya tarik yang fatal baginya.

Story translated by Langit Bieru.

Lu Haixuan juga tidak mengatakan apa-apa. Faktanya, dia mengenal dan membangun persahabatan dengan Yun Cheng hanya untuk beberapa hari, tetapi bagi orang yang menghadapi ketakutan dan kematian setiap detik, bahkan satu menit kebersamaan mengalahkan hubungan seumur hidup yang biasa-biasa saja. Lu Haixuan cukup senang melihat Yun Cheng berdiri di sana berbicara meskipun dia terlihat bingung. Setidaknya itu berarti temannya telah kembali. Tidak masalah kalau dia sedikit berbeda dari sebelumnya selama dia masih dia.

Tidak ada yang ingin mengganggu reuni keluarga ini. Ketika mereka melihat Yun Cheng, semua kekhawatiran mereka hilang. Tidak ada zombie yang terlihat sepertinya. Meskipun dia seorang zombie, jelas saja kalau Yun Cheng adalah zombie yang berbeda. Yang terpenting adalah dia masih menjadi bagian dari keluarga ini. i61Gdx

“Hei, hei! Apa kalian melupakan seseorang di sini? Aku juga kembali! Kenapa tidak ada yang memperhatikanku? Aku menyelamatkan hidupmu! Kalian tidak punya hati nurani seperti Yun Cheng. Kalian semua hanya menyukai Yun Cheng, bagaimana denganku? Aku adalah binatang ilahi, kenapa tidak ada yang menyukaiku…”

Pada saat yang paling mengharukan, serangkaian omelan tiba-tiba terdengar. Semua orang melihat ke arah suara itu berasal. Tidak tahu sejak kapan, seekor anak anjing berwarna hitam pekat berada di bahu Yun Che. Zhou Zeyu dan beberapa orang yang sudah melihatnya diam-diam mendesah dalam hati, bertanya-tanya kenapa binatang penggertak ini ikut keluar juga.

Zhan Tianlong, WangSuhua, Ye Xingchen, dan Jiang Shang yang belum pernah melihatnya sebelumnya, melebarkan matanya dengan terkejut saat menatap anak anjing yang menggeram di bahu Yun Che. Mereka berempat memiliki pertanyaan yang sama. Sejak kapan seekor anjing dapat berbicara?

“Hei Yu!” 7hgRwm

Yun Cheng sudah cukup akrab dengannya, menoleh untuk melihatnya. Setelah mendorong Yun Yao menjauh dan mengembalikan Chenchen kepada saudaranya, dia mengulurkan tangannya untuk memeluk Hei Yu. “Jangan membenci Hei Yu. Dia sangat baik.”

Ini adalah kalimat terpanjang yang keluar dari mulut Yun Cheng hari ini dan itu karena Hei Yu.

“Haha… Apa kalian lihat? Apa kalian melihatnya? Ini adalah pesona binatang ilahi ini! Yun Cheng paling menyukaiku! Jika kamu terus mengabaikanku, aku akan meminta Yun Cheng untuk mengabaikan kalian juga.”

Binatang sombong ini benar-benar membuat semua orang ingin menyingkirkannya. 9YK0z8

“Sial! Tuan, aku pasti akan kembali!”

Dan Yun Che yang melakukannya. Dia menangkapnya dan dengan kejam membuangnya. Semua orang bertepuk tangan. Chenchen yang tidak mengerti apa-apa, bertanya dengan polos. “Paman, apakah Paman Hei adalah Grey Wolfie?”

‘Aku pasti akan kembali!’ adalah slogan yang sering diucapkan oleh salah satu karakter kartun, Grey Wolfie. Untuk anak laki-laki yang sering menonton kartun, ini sangat mudah dikenali.

“Hahaha…” 01iMYo

“Anakku yang konyol, Paman Hei Yu adalah Paman Hei Yu. Bagaimana dia bisa menjadi Grey Wolfie?”

Yun Yao tertawa saat dia menyeka air matanya. Dia mengambil putranya dari Yun Che dan menoleh ke Yun Cheng. “Xiao Cheng, aku tahu bahwa kamu tidak mengingat kami lagi dan merasa asing dengan kami. Tidak apa-apa, Kakak tidak akan bersedih. Bahkan jika kamu tidak pernah dapat mengingat masa lalu, kami akan membuat lebih banyak kenangan indah denganmu mulai sekarang. Jadi beri kamu kesempatan, oke? Jangan menolak kami lagi.”

Setelah melepaskan emosinya, Yun Yao telah memikirkannya. Seperti yang dikatakan Lu Haixuan, mereka bisa memulainya kembali. Bukan seperti mereka tidak memiliki harapan. Dia berhasil membesarkan kedua adik laki-lakinya sendiri dalam 10 tahun terakhir, dia masih bisa menjaga mereka mulai saat ini.

Yun Cheng secara reflek menoleh ke Yun Che. Setelah melihat saudaranya mengangguk padanya, Yun Cheng juga menganggukkan kepalanya. “Baik.” wDCBi4

“Bagus.” Khawatir tidak bisa menahan air matanya lagi, Yun Yao buru-buru berbalik sambil menggendong putranya.

Leng Yehan yang sedari tadi pandangannya tidak pernah terlepas dari Yun Cheng, melangkah maju selangkah demi selangkah, membuka lengannya dan memeluknya dengan erat. “Aku Leng Yehan! Selamat datang kembali! Xiao Cheng, aku mencintaimu. Aku tidak pernah berani mengatakan ini padamu sebelumnya. Setelah kehilanganmu sekali, aku mengerti betapa sakitnya perasaanku saat tidak bisa mengungkapkan cinta ini.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

‘Aku mencintaimu’, tidak tahu seberapa besar cinta dan pikiran Leng Yehan yang telah dia curahkan pada Yun Cheng. Dia hanya ingin memberitahunya, tidak peduli apakah saat ini Yun Cheng mengerti atau tidak.

Mereka yang mendengar apa yang Leng Yehan katakan cukup terkejut dan bisa merasakan kesedihanya. Wang Suhan bahkan membenamkan kepalanya ke pelukan suaminya dan mulai menangis. Mereka akhirnya mengerti mengapa Leng Yehan tidak pernah berhenti mengumpulkan inti kristal setiap harinya. Itulah kenapa dia bahkan lebih emosional daripada Yun Yao ketika mengetahui Yun Cheng berbicara. Itu semua karena dia mencintainya. Tidak peduli seperti apa Yun Cheng, manusia atau zombie, Leng Yehan akan selalu mencintainya. qotSPz

“Aku…”

“Jangan bergerak. Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa sekarang. Sebentar saja. Biarkan aku memelukmu sebentar saja.”

Yun Cheng yang tidak bisa mengingat apapun, pasti tidak mengerti betapa beratnya cinta ini. Dia merasa tidak nyaman dan berusaha melepaskan diri, tetapi Leng Yehan hanya memeluk lebih erat. Tidak tahu karean dia merasakan sesuatu atau kepala botak Leng Yehan yang mengingatkannya pada Yun Che, orang yang memberinya rasa aman, dia merasa sedikit keakraban dan rasa nyaman dengan pelukan ini. Pada akhirnya, Yun Cheng berhenti bergerak. Dia membiarkan Leng Yehan memeluknya sesuka hatinya.

“Xiao Che…” Go9WH0

Terkejut, Yun Yao yang masih menggendong Chenchen dan memandang mereka tanpa tahu harus berbuat apa. Yun Che menatapnya dan memeluk bahunya. “Bukankah itu bagus? Ada banyak orang yang mencintai Xiao Cheng seperti kita. Tidak mudah bertahan hidup di hari akhir ini, bahkan lebih sulit bisa bertemu dengan orang yang mencintai kita sepenuh hati. Yehan adalah pria yang baik. Aku lega Xiao Cheng memilikinya.”

Melihat mereka, bibir Yun Che membentuk senyuman. Ini merupakan sebuah keberuntungan bagi Yun Cheng bisa bertemu dengan seseorang sangat mencintainya dan tidak peduli bagaimanapun sosoknya.

Setelah lama melihat sisi wajah Yun Che, Yun Yao perlahan tersenyum dan menoleh ke dua orang yang saling berpelukan. “Kamu benar. Kita seharusnya bahagia untuk Xiao Cheng.”

Tidak ada yang tahu apakah Yun Cheng akan sembuh atau tidak, namun Leng Yehan tetap berkomitmen padanya. Sebagai saudara perempuannya, Yun Yao seharusnya tidak keberatan dengan cinta seperti itu. bdXn83

Yun Che tidak menyangka kakaknya akan menerima semuanya dengan bergitu cepat. Tapi tepat saat dia akan mengatakan hubungan antara dia dan Xing Feng, Yun Yao tiba-tiba berkata, “Di masa depan, keluarga ini hanya bisa  bergantung padamu, Xiao Che. Begitu kamu bertemu gadis yang baik, jangan melepasnya. Biarkan aku membantumu menilainya agar kamu bisa menikah secepat mungkin.”

“Uh…” Yun Che menelan kembali semua kata-kata yang hampir di ucapkan. Jelas dia dan Yun Cheng adalah saudara kembar, tapi kenapa Yun Yao memperlakukan mereka dengan berbeda?

“Xiao Cheng, aku Lu Haixuan, temanmu. Teman seumur hidup.” Saat Leng Yahan melepaskan Yun Cheng. Lu Haixuan melangkah maju dan memberinya pelukan ringan. Menyambutnya kembali dengan ramah.

“Hai, Yun Cheng. Aku juga akan memanggilmu Xiao Cheng, oke? Aku Zhou Zeyu. Kamu bisa memanggilku Zeyu. Selamat datang kembali di keluarga besar ini.” Sebelum Yun Cheng bisa bereaksi menanggapi Lu Haixuan, Zhou Zeyu maju untuk memberikan salam hangat. 3WdP1H

“Aku Zhan Yafei. Ini orang tuaku. Kita dulu belajar di universitas yang sama. Kami akan menjadi keluarga di masa depan.”

“Meskipun Xiao Cheng terlihat seperti sama seperti Kakak Che, tapi dia terlihat lebih manis.”

“Tidak juga. Kita akan memiliki lebih banyak anak manis lagi di masa depan.”

Zhan Yafei dan orang tuanya mendatangi Yun Cheng juga. Mereka melihatnya sebagai manusia biasa, tidak membiarkannya merasa tidak nyaman. Zhan Tianlong dan istrinya sepertinya sangat menyukai Yun Cheng. tx1r5g

“Dan kami, namaku Ye Xingchen, dia Jiang Shang. Xiao Cheng, kami senang bisa menjadi keluargamu.”

Akhirnya, Ye Xingchen dan Jiang Shang menghampiri Yun Cheng juga. Melihat ini Yun Che dan kakaknya merasa lega. Mereka percaya dengan semua tawa ini, suatu hari Yun Cheng akan mengenal mereka satu persatu dan bisa menciptakan lebih banyak kenangan baru dengan mereka. Bahkan jika dia tidak akan pernah bisa mendapatkan ingatan dan dirinya yang dulu kembali, itu tidak masalah karena bagi semua orang yang ada di sini keberadaannya bersama mereka saat inilah yang paling penting.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

 

*** xTQbwY

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!