English

Harta Karun Prajurit MudaCh106 - Aku Suamimu

0 Comments

Fakta bahwa Yun Cheng telah berubah menjadi zombie tidak menyebabkan gelombang besar dalam keluarga ini, sebaliknya, semua orang menyukainya. Baik Leng Yehan dan Lu Haixuan yang sudah mengenal Yun Cheng atau orang-orang yang baru saja bertemu dengannya pertama kali seperti Zhan Yafei, Ye Xingchen dan yang lainnya. Itu semua karena Yun Cheng tidak hanya tidak terlihat seperti zombie, tetapi dia juga anak yang baik dan imut.

Dia mempelajari segalanya dengan sangat cepat. Hal lain adalah bahwa dia sangat mirip dengan Yun Che yang memiliki temperamen buruk. Yun Che sering menyusahkan semua orang, jadi mereka yang tersinggung akan mengajari Yun Cheng mengatakan beberapa hal yang baik untuk menyembuhkan hati mereka yang hancur, meskipun di satu sisi, itu sama saja dengan menipu diri sendiri. bklC0E

Karena Yun Cheng yang berevolusi secara tak terduga dapat berbicara dan diberi kemampuan belajar, maka rencana awal untuk menguncinya di lantai empat dibatalkan. Pagar dan pintu besi yang sudah disiapkan tidak lagi diperlukan. Yun Che menyuruh Lu Haixuan merobohkannya pada hari kembarannya kembali.

Pada saat yang sama Yun Che berpikir tidak mungkin menyembunyikan masalah saudara kembarnya ini dari Gu Mingxuan dan yang lainnya, mengingat seberapa sering mereka datang ke sini. Jadi Yun Che secara proaktif pergi ke Xing Feng untuk berdiskusi tentang masalah ini. Ketika pada akhirnya mereka semua mengetahuinya, mereka tercengang tetapi tidak mengajukan lebih banyak pertanyaan seolah-olah saling mengerti secara diam-diam. Mereka semua juga memperlakukan Yun Cheng seperti orang biasa. Untuk sementara ini masalah Yun Cheng selesai. Satu-satunya hal yang perlu mereka perhatikan hanyalah tidak membiarkannya keluar.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kembalinya Yun Cheng merupakan hal yang baik bagi semua orang, walaupun beberapa orang tetap membuat persiapan mentalnya. Bagi mereka yang belum mengenal Yun Cheng, mereka khawatir dia adalah pribadi yang sombong dan tidak tahu malu, mengingat dia adalah kembaran Yun Che. Tetapi setelah mengenalnya selama beberapa hari, semua orang menyadari bahwa persiapan mental tidak ada gunanya ketika berhadapan dengan seseorang yang sifatnya sangat polos ini.

“Tuan, kami sudah kembali. Tahukah kamu, orang-orang itu terkejut dengan penampilan agung binatang buas ini? Mereka harus memberimu beberapa wajah…” JKEf9Q

Dan dia datang lagi. Suaranya terdengar sebelum dia memasuki rumah. Sejak Chenchen mendapatkan hewan peliharaan, dia mengajak Xiaobai jalan-jalan setiap hari dan penipu kecil yang tidak tahu malu itu sering mengikuti mereka dengan berpura-pura menjadi anak anjing kecil. Dia menyebabkan banyak kekacauan di Komunitas Chaoyang. Setiap anggota Tim Puncak harus ekstra hati-hati ketika mereka keluar, kalau-kalau mereka bertemu seseorang yang akan mengeluh tentang kejahatan yang telah dilakukan ‘anak anjing’. Tim Puncak sangat malu sehingga mereka berharap bisa mengubur kepala mereka di dalam tanah.

“Uh… Maaf. Apakah itu sakit?”

Leng Yehan sedang memotong kuku Yun Cheng, ketika dia secara tak sengaja memotongnya terlalu dalam. Merasa tertekan, Leng Yehan memasukkan jarinya ke dalam mulutnya tanpa berpikir panjang, dengan cekatan menjilat dan mengosok kuku itu.

“Tidak sakit.” en8m7X

Merupakan hal baik baginya jika dia bisa merasakan sakit. Yun Cheng hanya bisa tersenyum polos. Leng Yehan dengan berat hati melepaskan jari Yun Cheng dan memegangnya erat-erat di tangannya. “Lain kali aku akan lebih berhati-hati.”

Semakin Yun Cheng tidak dapat merasakan sakit, semakin sakit hati Leng Yehan.

“Oke. Hanhan sangat baik. Aku menyukai Hanhan.”

Yun Cheng mengangguk. Dia tidak terdengar terpengaruh sama sekali. mcwGAI

“Suka?”

Itu menyentuh hati Leng Yehan. Dia menoleh ke Yun Che dan orang lain yang melihat mereka. “Siapa yang mengajarinya mengatakan ini?”

Leng Yehan sangat teliti dan lembut pada Yun Cheng, tetapi ketika dia berbicara dengan orang lain, dia menjadi dingin lagi.

“Jangan lihat aku. Bukan aku yang mengajarinya.” ewtbAC

Yun Che yang sedang duduk di sofa bersama Xing Feng, mengangkat bahu tapi dia melirik Zhou Zeyu yang duduk di dekat mereka. Zhou Zeyu yang terkejut, melompat. “Brengsek! Kakak Che! Aku tidak percaya kamu mengkhianatiku begitu saja.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Gfcujgxjc jxe, Tftjc. Ajcujc xtjkjalg, jxe yjge rjpj wfcujpjgl Wljb Jtfcu ecaex wfcujajxjc ‘rexj’ qjvjwe ifylt rfglcu. Cxe alvjx wfcujpjglcsj ecaex wfcsexjl bgjcu ijlc. Vecuuet, iltja rjpj wjajxe sjcu pepeg lcl.”

Itbe Ifse ijie wfcbift xf Ofcu Tftjc rjwyli afgrfcsew wjrjw. Glj tjcsj yfgerjtj yfgrlxjq yjlx.

Vfyfiew Ofcu Tftjc ylrj yfgfjxrl, Tec Jtf alyj-alyj yjcuxla vjc wfcutjwqlgl Tec Jtfcu, wfcecpex xf jgjt Ofcu Tftjc, vjc yfgajcsj, “Csbijt, Wljb Jtfcu, yfgl ajte Tftjc wfcujqj xjwe wfcsexjlcsj.” ZeTgbR

Mereka semua merasa bingung, termasuk Zhou Zeyu dan Leng Yehan. Yun Cheng merenung sebentar seperti sedang berpikir dan tiba-tiba meraih tangan Leng Yehan dan mata merahnya memandang dengan penuh kejujuran, “Aku suka Hanhan karena aku suamimu.”

“Pffft! Hahaha…”

Please visit langitbieru (dot) com

“Hahaha…”

Tepat setelah Yun Cheng mengatakannya, seluruh ruangan dipenuhi ledakan tawa. Wajah Leng Yehan mengitam, tapi menghadapi kepolosan Yun Cheng, dia tidak bisa marah. Matanya yang awas mencari target untuk melampiaskan, dia memandang Zhou Zeyu yang tertawa dengan semua orang dengan tajam. Zhou Zeyu yang tiba-tiba merasakan bahaya di belakangnya merasa ketakutan dan segera melarikan diri. D3tm5d

“Tidak, Yehan. Itu benar-benar bukan aku yang mengajarinya. Percayalah padaku.” Saat dia melarikan diri, Zhou Zeyu berusaha menjelaskan.

Setelah menenangkan Yun Cheng dan memberinya ciuman ringan di wajahnya, Leng Yehan berdiri dan mencibir, “Percaya?”

Telapak tangan kanannya menghadap ke atas dan beberapa bola api melayang di uadara.

“Brengsek!” ZLMBgj

Setelah melihat itu, Zhou Zeyu bergegas lari keluar untuk menyelamatkan diri. Leng Yehan segera mengejarnya. Chenchen memperhatikan mereka berlari melewatinya dengan rasa ingin tahu, tetapi anak anjing yang berdiri tegak di depannya segera mencium bau kesenangan.

“Wow… apa yang sedang kalian mainkan. Ajak aku! Aku pandai bermain dan akan memastikan kamu ikut bersenang-senang.”

Setelah dia menyelesaikan kata-katanya, anak anjing itu mulai mengejar mereka dengan penuh semangat.

“Xiaobai, kamu tidak bisa belajar dari Paman Hei. Paman Che menyebutnya bajingan. Aku tidak begitu tahu apa arti bajingan tapi aku tahu pasti itu bukan kata yang bagus.” x6mLes

Chenchen berdiri diam dan mengangkat Xiaobai ke hadapannya, mendidiknya dengan ekspresi serius di wajahnya. Bahkan Chenchen tahu mana orang yang tidak bisa dipercaya, jadi jelas sekali bahwa Hei Yu benar-benar brengsek.

“Kamu yang mengajarinya mengatakan hal itu?”

Kembali ke ruang tamu, Xing Feng bertanya pada Yun Che sambil tersenyum setelah dia duduk kembali di sampingnya.

“Uhm… Aku mendengar Zeyu mengajari Xiao Cheng sesuatu yang tidak seharusnya dia ketahui, jadi aku menambahkan sedikit.” GnhrxK

Yun Che mengangguk seolah tidak terjadi apa-apa. Semua orang yang mendengarnya mengeluh dalam diam. “Bukankah kamu mengajarinya sesuatu yang tidak seharusnya dia ketahui juga? Tidak mungkin, Xiao Cheng yang polos dan imut akan segera disesatkan oleh kakaknya yang jahat.”

“Lain kali ajari aku.”

Xing Feng membungkuk dan berbisik di dekat telinga Yun Che.

“Apa yang ingin kamu pelajari? Bahwa kamu adalah istriku?” x4SsHD

Yun Che meliriknya lalu menyeringai. Xing Feng tidak ingin kalah, mengambil tangannya dan mengangguk, “Baiklah, kamu adalah istriku. Kamu sangat pintar, layak mendapatkan pujian. Aku tidak keberatan kamu menjadi lebih egois nanti.”

Selalu ada langit di atas langit. Dan kali ini jelas Xing Feng-lah yang menjadi pemenang.

Story translated by Langit Bieru.

Semua yang mendengar pembicaraan ini diam-diam mengagumi Xing Feng. Hanya Bos Xing-lah yang bisa mengalahkan Yun Che.

“Kamu…” nxWw6o

“Paman, aku pulang.”

Tepat sebelum Yun Che bisa kembali melawan, Chenchen berlari ke arahnya dengan Xiaobai di pelukannya dan memanjat sofa. Setelah gagal membalas, Yun Che memberi tatapan tajam pada Xing Feng yang justru dianggap sebagai tatapan yang menggoda baginya. Dia meraih Chenchen yang sedang berusaha memanjat dengan sangat keras. “Kenapa kamu pulang begitu cepat hari ini?”

Semua teman Chenchen menyukai Xiaobai. Setiap hari, mereka dengan enggan berpisah sampai orang tua mereka memanggil mereka untuk pulang.

“Aku tidak akan bermain dengan mereka lagi.” 4AjcGX

Saat ditanya, Chenchen memegangi kaki kecilnya dengan cemberut. Kali ini sepertinya serius. Bukan hanya Yun Che, bahkan Ye Xingchen dan yang lainnya menatapnya. Mereka semua tahu betapa bahagianya Chenchen bisa bermain dengan teman-temannya. Kenapa tiba-tiba dia tidak ingin bermain dengan mereka lagi? Apakah mereka bertengkar?

“Ada apa? Apakah mereka mengganggumu?”

Yun Che berhenti berbaring malas di sofa dan tiba-tiba duduk tegak, memegang dagu Chenchen dengan tangannya. Mata pria kecil itu terlihat merah, jelas dia sangat marah.

“Mereka mengatakan hal-hal buruk tentang Paman Hei. Chenchen tidak menyukainya lagi.” PuYkUI

Menatap pamannya dengan wajah sedih, Chenchen menekan bibirnya, mata mulai berkaca-kaca. Mereka semua yang melihat penampilan ini jelas merasa tertekan.

“Benarkah? Hal buruk apa yang mereka katakan tentang Hei Yu?”

Menahan rasa tertekan pada dirinya, Yun Che membelai wajah keponakannya itu dan bertanya dengan lembut. Semua orang mendekat. Yun Cheng yang sudah akrab dengan semua orang, juga sangat menyukai Chenchen. Dia mengulurkan tangannya untuk mengambil pria kecil itu dari Yun Che. “Aku akan bermain denganmu. Chenchen, jangan sedih.”

Yun Cheng masih terbata-bata dengan kalimat yang panjang tapi dia bisa mengekspresikan dirinya dengan cukup baik. Kemajuannya sangat mengesankan. wdAna0

“Wowoo… Paman Cheng, mereka orang-orang jahat…”

Begitulah anak kecil. Semakin kamu membujuknya, semakin buruk perasaan mereka. Chenchen terjun ke pelukan Yun Cheng dan semakin menangis. Melihat itu semua orang merasa cemas. Kenapa Chenchen bisa menangis sesedih itu? Berapa banyak makanan yang mereka perlukan agar dia bisa berhenti menangis?

Dalam benak para pria ini, cara menenangkan seorang anak adalah memberinya banyak makanan lezat. Jadi jangan menyalahkan Chenchen jika dia menjadi semakin gemuk dan gemuk.

“Ada apa?” 9MjUen

Yun Yao yang sedang menyiapkan makan malam di dapur segera berlari keluar ketika mendengar putranya menangis. Dia mengambil alih anak laki-laki itu dengan bingung. “Ada apa Chenchen? Apakah kamu terluka? Biar aku memeriksanya.”

“Wowoo… Ibu…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Melihat ibunya, Chenchen menangis lebih keras. Yun Che tiba-tiba mengambilnya dari saudara perempuannya. “Chenchen, bukankah Paman sudah memberitahumu, anak laki-laki tidak boleh begitu mudah meneteskan air mata. Ceritakan saja kepada kami apa yang terjadi. Kamu tidak bisa menangis terus seperti ini.”

Jika dia terus menangis, seluruh rumah akan dibanjiri air matanya. KuRxOw

“T-Tapi…”

Raut serius di wajah pamannya cukup menakutkan, Chenchen sedikit tersedak dan tidak berani menangis lagi. Yun Che menghela nafas dengan sedih. “Aku tidak melarangmu menangis, tapi setidaknya beritahu kami apa yang sebenarnya terjadi. Jika kamu terus menangis seperti ini semuanya akan bingung. Lihatlah, semua orang mengkhawatirkanmu. Apa Chenchen tidak merasa sedih?”

Dia tahu itu terlalu keras padanya yang masih berusia kurang dari 3 tahun. Tapi dia juga tidak ingin keponakannya menjadi anak lemah yang akan menangis setiap kali terjadi sesuatu. Jika sebelum hari kiamat, tidak masalah. Tetapi sekarang, tanaman yang tumbuh di rumah kaca tidak akan bertahan. Bagaimanapun, mereka tidak bisa melindunginya selamanya.

“Hmmm…” Masih dengan berlinang air mata, Chenchen memandang orang-orang disekelilingnya yang terlihat khawatir. Mulut kecilnya sedikit mengerucut sebelum kemudian padangannya tertuju pada Yun Che.  “Paman, Chenchen minta maaf.”

“Baiklah. Jangan seperti ini lagi ketika kamu tahu itu salah. Chenchen adalah anak baik. Paman paling mencintaimu. Ayo, hapus air matamu dan ceritakan pada kami apa yang terjadi.” Yun Che yang awalnya memarahinya berubah menjadi lembut dan mulai membujuknya.

“Hmm…” ZpHlNL

Dan itu berhasil dengan baik. Isakan Chenchen mereda. Pada akhirnya dia membenamkan kepalanya di pelukan Yun Che dan tertidur. Ketika yang lain mengetahuinya, mereka semua hanya bisa menggelengkan kepala sambil tersenyum. Mereka masih tidak tahu hal buruk apa yang dikatakan teman-temannya tentang Hei Yu. Tapi mengingat karakter Hei Yu, semua orang tahu, itu mungkin bukanlah sesuatu yang seburuk mereka pikirkan.

 

***

TxHr8k

Translator's Note

Idiom yang digunakan untuk orang yang selalu mendapatkan perlindungan dari keluarga/orang terdekatnya. Bisa diartikan juga orang yang selalu dimanjakan dan tidak dibiarkan mendapatkan satupun kesulitan/masalah dalam hidupnya. nes2PR

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!