English

Heatnya Si RubahCh7 - Keesokan Paginya

0 Comments

Hu Yu tidak kembali ke kamar tadi malam. Shen Yu sangatlah khawatir sampai akhirnya dia meneleponnya, namun justru Fu Anli-lah yang menjawab panggilannya. Dia berkata Hu Yu ada bersamanya, jadi jangan khawatir. Setelah menutup telepon, Shen Yu masih tidak bisa tidur nyenyak dan bangun sebelum jam 6 pagi.

Setelah sarapan sederhana, dia pergi ke ruang kelas. Hu Yu belum datang, dan ada buku-buku tersisa di meja yang belum dibersihkan selama sesi belajar mandiri tadi malam. Setelah beberapa saat, semakin banyak orang yang datang ke dalam kelas satu demi satu, Shen Yu melihat Hu Yu masuk, tetapi dia berjalan lambat dan posturnya sedikit aneh. sBR67D

“Apa yang terjadi tadi malam? Mengapa Fu Anli yang menjawab teleponmu? “Shen Yu tidak sabar untuk menarik Hu Yu.

“Pisstt—” Hu Yu ditarik olehnya dan didudukkan di kursi, dengan refleks dia melonjak kesakitan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Khawatir dengan reaksinya, Shen Yu mengangkat tangannya dan tidak berani menyentuhnya lagi, “Ada apa denganmu?”

Hu Yu duduk perlahan dengan ekspresi tak terduga: “Tadi malam… Aku mendapatkan heatku.” PA8lWX

Heat apa? Shen Yu menarik telinganya dan mengira dia telah mendengar sesuatu yang salah, “Katakan lagi?”

“Kau sudah mendengarnya.” Hu Yu menggerakkan pantatnya dan menemukan posisi yang cukup nyaman.

Nah, semua pertanyaannya memiliki penjelasan yang masuk akal.

“Ini benar-benar… Terlalu kebetulan.” Shen Yu berhenti sejenak. 8P3C7Y

Hu Yu sedang berbaring di mejanya, wajahnya terbenam dalam pelukannya, “Berhenti bicara, aku ingin sendiri.”

Shen Yu berpikir sejenak, “Apakah ini kebetulan? Karena dia adalah yang atas, dia seharusnya tidak begitu kejam.”

“Diam, oke? Atau aku akan memukulmu!” Nada suara Hu Yu berat. “Tadi malam, situasinya rumit, dan dia membantuku. Bagaimana aku bisa menggunakan ini untuk memerasnya?”

Shen Yu menyentuh rambutnya dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Bagaimana cinta bisa disebut pemerasan?” 1KMRNX

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Hu Yu menepis dengan tangannya, “Enyahlah!”

Kfqja xfalxj xfvejcsj afcujt yfgmjcvj, rfrfbgjcu qfgijtjc wfcvfxjal wfgfxj.

Vfyejt yjcajijc xegrl yfgyfcaex yejt qfgrlx wecmei vl vfqjc wjaj Le Te, sjcu wfwyjkjcsj jvjijt ajcujc sjcu rjcuja lcvjt, xfilwj pjglcsj gjwqlcu vjc rlwfaglr, vjc qfgrfcvljccsj pfijr. Bfibqjx wjaj Le Te wfibcpjx. Kjcujc lcl jujx ojwliljg.

“Cwyliijt, jxe yjge rjpj qfgul xf reqfgwjgxfa rfxbijt ecaex wfwyfilcsj.” Me Ccil wfcjajqcsj ajcqj fxrqgfrl, vjc cjvj ylmjgjcsj rfvjajg yljrjcsj. oEOJjI

Hu Yu linglung sejenak, jadi Shen Yu yang di sebelahnya, mengambil bantal itu dan mendorongnya ke bawah pantat Hu Yu.

Saat ini, lebih dari separuh kelas telah tiba. Semua orang terkejut bahwa Fu Anli akan berinisiatif untuk berbicara dengan Hu Yu dan membelikannya sesuatu.

“Terima kasih.” Hu Yu tersipu, wajahnya memerah sampai terlihat seperti akan mimisan.

Fu Anli berhenti sejenak, “Kamu… Jaga dirimu.” oO1KNx

“Mn.” Hu Yu mengangguk dengan canggung, berpikir bahwa sudah waktunya untuk membaca.

Untungnya, Fu Anli tidak mengatakan apa-apa lagi, tetapi ketika dia berbalik, matanya berhenti di wajah Shen Yu sejenak dan kemudian pergi. Begitu Fu Anli pergi, kelas mulai berbisik, dan semua orang bertanya-tanya apakah Hu Yu telah menangkap Fu Anli.

Please visit langitbieru (dot) com

Shen Yu mencubit jarinya dan berkata, “Dalam beberapa hari, kisah Fu Anli memberimu bantalan kursi akan menjadi terkenal.”

“Benarkah?” dzTbYp

Shen Yu mengangguk, “Kehidupan senior itu membosankan, semua orang bergosip.”

“Ahh…” Hu Yu menggerakkan pantatnya dan merasa jauh lebih nyaman dengan bantal tebal itu.

Tapi kenapa berbentuk buah persik? Apakah Fu Anli begitu unik?

Hu Yu mengalami kesulitan duduk di kelas sepanjang hari. Meskipun dia memiliki bantal, dia masih merasa tidak nyaman setelah duduk lama. Namun yang membuatnya semakin sengsara adalah dia tidak melihat Fu Anli sepanjang hari kecuali waktu itu. Di pagi hari. yL4Ufi

Apakah dia sekejam ini? Hu Yu tidak pernah sebersemangat ini untuk bertemu dengan Fu Anli seperti hari ini. Dia sangat cemas.

Jadi ketika jam 8 malam tiba, dia bergegas ke lantai atas kelas tanpa menunggu Hua Tang mendesaknya. Pria yang telah dia tunggu-tunggu itu duduk tegak dengan posisi yang sama seperti kemarin, dengan ekspresi dingin. Hu Yu mengambil napas dalam-dalam dan berjalan mendekat. Bau Fu Anli secara bertahap menenangkan saraf gelisah Hu Yu.

“Mengapa kamu berlari begitu terburu-buru?” Fu Anli bertanya, melihat Hu Yu yang terengah-engah.

“Aku…” Hu Yu malu mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengannya, “Aku sungguh ingin belajar!” viILrt

Fu AnLi: “…”

Hu Yu datang dengan buru-buru, jadi barang-barang yang dia bawa sangat sedikit. Buku Mandarin, buku latihan, bantalan kursi… Fu Anli juga melihat buah persik di lengannya dan terbatuk, “Kalau begitu, kamu harus mengerjakan pekerjaan rumahmu dulu.”

“…Mn.” Setelah tadi malam, sebenarnya, keduanya sangat malu, tapi mereka tetap harus berpura-pura tidak terjadi apa-apa, kalau tidak itu akan menjadi lebih memalukan. Untuk sementara, hanya gemerisik pena di atas kertas yang bisa terdengar di kelas.

Fu Anli adalah orang pertama yang memecah keheningan. “Kapan heatmu akan berakhir?” BE7RdL

Pena itu berhenti sejenak. Hu Yu berkata dengan ketidakpastian, “Satu atau dua bulan…”

“Apakah jadwal heatmu sudah tetap?”

Hu Yu ragu, “Mungkin belum…”

Fu Anli menatapnya. “Mengapa kamu tidak tahu apa-apa?” Hu Yu berhenti berbicara. “Jika heatmu datang, kirimi aku pesan atau telepon, aku akan menemuimu.” Fu Anli menulis nomor di kertas. YPdGEf

Hu Yu meliriknya tanpa memberi tahu pihak lain bahwa dia benar-benar mengetahui nomor teleponnya dan bahwa namanya adalah ‘suami’. “Kau…”

“Jangan pikirkan tentang itu.” Fu Anli menyela, “Sekarang siapa lagi yang bisa kamu cari selain aku? Kita sudah pernah melakukannya sekali.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Oh.” Hu Yu sedikit tertekan.

Seolah tidak melihat perubahan suasana hatinya, Fu Anli melanjutkan pekerjaan rumahnya. gG 317

“Terima kasih atas bantalnya,” kata Hu Yu tiba-tiba.

Fu Anli, yang sedang membaca pertanyaan, berkata, “Bukankah kamu sudah berterima kasih padaku pagi ini?”

“Aku takut kamu tidak mendengarku.” Hu Yu berpikir, “Mengapa buah persik? Apa kau suka buah persik?”

“Aku akan membeli apapun yang kuinginkan.” Mata Fu Anli berbinar. Nyatanya, begitu dia melihat buah persik, dia teringat pada pantat lembut putih Hu Yu, yang besar, lembut dan bergoyang… Tapi dia tidak mau mengatakan itu. HrmfWD

Dua jam belajar segera berlalu. Sore ini, Hu Yu tidak mengalami heat. Mereka berdua merasa lega sekaligus menyesal pada saat bersamaan. Mereka berjalan menuju asrama masing-masing. Pada saat Hu Yu mematikan lampu dan naik ke tempat tidur, sudah satu jam sejak dia membuka kontak teleponnya.

Sebelumnya, setelah bersusah payah mendapatkan nomor telepon Fu Anli secara diam-diam, dia tidak berani melakukan apa-apa. Sekarang setelah dia memberikan nomor teleponnya, bisakah dia mengirim pesan kapan pun dia mau?

[Kau sudah tidur?]

Dia tak menyangka akan langsung mendapat balasan, [Apa heatmu datang?] YpFyR2

Hu Yu, [Tidak.]

[Oh.]

Dia tak tahu mengapa, namun Hu Yu melihat sedikit kekecewaan di kalimatnya.

Mungkin itu hanyalah khayalannya. ni9hBt

Translator's Note

merujuk ke posisi sex Top

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!