English

Kaleidoskop KematianCh41 - Lukisan Berbingkai

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 2ZwTRj


Jika seseorang melihat situasi seperti ini di dunia nyata, mereka mungkin akan mengabaikannya, mengira kalau mereka hanya terlalu sensitif, mengkhawatirkan hal yang tidak perlu. Sayangnya, ini bukan dunia nyata tapi dunia mengerikan di balik pintu. Hasilnya, Lin Qiushi tidak bisa tidak khawatir, bahkan jika memang apa yang ia lihat tadi hanyalah delusinya. 

Ia dengan hati-hati memperhatikan pemandangan di luar jendela, memastikan kalau sosok gelap di taman benar-benar sudah hilang, sebelum kembali ke ranjang. Ia tidak berani mematikan lampu kali ini, dan dengan ruangan yang terang benderang, ia mencoba untuk tidur.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi masih dihantui dengan rasa gelisah selama beberapa waktu, tapi setelah ia mengingat sensasi tenang yang tersebar pada tubuhnya setiap ia tertidur di sisi Ruan Nanzhu, kesadarannya mulai kabur dan kelopak matanya sedikit berkedip. Ruan Nanzhu memang satu-satunya obat yang bisa menyembuhkan insomnianya, begitulah pikir Lin Qiushi saat ia perlahan-lahan mulai terlelap.

Pagi berikutnya, Lin Qiushi terbangun karena lonceng jam. Sekarang, setelah cerah dan terang, ia berencana untuk menemui Ruan Nanzhu setelah mandi dan bersiap. 0UlrhB

Terlihat jelas kalau Lin Qiushi tidak tidur dengan baik semalam, dan lingkaran hitam besar di bawah matanya adalah sebuah bukti. Ia menatap cermin, memperhatikan pria yang tidak familiar di hadapannya. Meski wajahnya berbeda, aura yang berada di sekitarnya masih cukup mirip; bukan hanya itu, semakin ia mempelajari dirinya sendiri, semakin banyak kemiripan yang bisa ia temukan antara penampilannya sekarang dan penampilan aslinya. Setelah ia selesai mengganti pakaiannya, Lin Qiushi keluar dari kamarnya dan mengetuk pintu Ruan Nanzhu. 

Pintu berderit saat dibuka perlahan-lahan, tapi, berbeda dengan perkiraannya, yang berada di balik pintu malah Tan Zaozao. Wajahnya bahkan lebih jelek dari Lin Qiushi sekarang; ia terlihat seakan ia tidak tidur sedikitpun semalam. Saat melihat Lin Qiushi, ia dengan kesal menyapanya dengan nada monoton, “Selamat pagi.”

Ruan Nanzhu juga sudah bangun untuk mandi, dan baru saja keluar dari kamar mandi saat ia mendengar suara Lin Qiushi. Dengan tetesan kilau air yang masih menempel pada rambut lembapnya, perlahan menetes turun melalui garis rahangnya, ia berbalik dan dengan lembut menyapa Lin Qiushi, “Pagi.”

Melotot kesal, Tan Zaozao menghela napas marah dan berlalu ke kamar mandi yang kosong.  XDtjkg

Lin Qiushi agak bingung dengan sikap marahnya, tapi ia segera mengetahui alasan kesalnya Tan Zaozao—gadis itu ternyata tidur di lantai semalaman. Tempat tidurnya yang tampak menyedihkan diatur tepat di sebelah ranjang Ruan Nanzhu yang besar dan nyaman. 

“Kau membiarkannya tidur di lantai?” Lin Qiushi menatap heran pada lantai selama beberapa menit. 

“Dimana lagi aku membiarkan dia tidur?” Ruan Nanzhu menggendikan bahunya tak peduli. “Aku tidak suka berbagi ranjang dengan orang lain.”

Lin Qiushi: “ …” Ia memikirkan kembali malam-malam ketika ia tidur di ranjang Ruan Nanzhu, bergelung tepat di depannya, memeluknya erat … Mungkin ia mendengar hal yang salah, karena pernyataan Ruan Nanzhu sangat tidak masuk akal.  qJ46fb

Ruan Nanzhu menambahkan, “Kau satu-satunya pengecualian.” Yep, ia pasti benar-benar salah dengar, karena perkataan orang ini masih tidak masuk akal. 

Mendengar pernyataannya yang tidak senonoh dan aneh, Lin Qiushi dengan canggung mengganti topik, “Ahem, jadi apa kau tidur nyenyak semalam?”

“Sangat nyenyak.” Ruan Nanzhu menjawab, “Ranjangnya sangat nyaman.”

Ranjangnya benar-benar terlalu luas; siapapun yang merasakan kelembutan nyamannya tidak akan pernah ingin bangun. Tapi, tidak peduli betapa nyamannya ranjang itu, Lin Qiushi ragu ada orang yang benar-benar memiliki keberanian untuk mengapresiasinya dalam keadaan semacam ini seperti Ruan Nanzhu.  EhLKi4

Setelah ia selesai bebersih, Tan Zaozao keluar dari kamar mandi dan mulai menggerutu mengenai betapa jahatnya Ruan Nanzhu, betapa ia tidak manusiawi. Ia bahkan membiarkan seorang wanita sepertinya untuk tidur di lantai; karena ia, seluruh tubuhnya sekarang sakit …

Awalnya, Ruan Nanzhu terang-terangan mengabaikannya, tapi melihat ia tidak akan berhenti merengek dalam waktu dekat, ia lalu berkata, “Apa kau mau tidur di ranjang malam ini?”

Tan Zaozao yang terkejut: “Benarkah? Apa kau yakin?”

Ruan Nanzhu yang santai: “Aku bisa tidur dengan Linlin.” S eu4m

Tan Zaozao: “…” Dasar pasangan bangsat tidak tahu malu. Tentu saja, jika membicarakan itu, bahkan jika ia benci tidur di lantai, ia tidak berani menyetujui tawarannya. Kemarin, ia merasa ada sesuatu yang sangat janggal, jadi ia terbirit-birit menuju kamar Ruan Nanzhu karena takut, memutuskan untuk menginap bagaimanapun caranya. Jika ia memang berani tidur sendiri, untuk apa ia berkunjung ke kamar si brengsek ini dan bahkan menahan derita untuk tidur di lantai?

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vjgjqjc vlijxexjc vl ijcajl jajr. Olc Hlertl jkjicsj wfculgj xjije xjrali lcl tjcsj vlalcuujil bift csbcsj gewjt vjc rjae qfijsjc, lj alvjx wfcsjcuxj jxjc jvj qfijsjc ijlccsj peuj. Vfafijt wfwyjkj wjxjcjc wfgfxj, qjgj qfijsjc wecveg vjgl afwqja lae, rjcuja mfqja vjc ajcqj rejgj. Klvjx jvj fxrqgfrl jqjqec sjcu afgiltja rjja wfgfxj wfijxexjc qfxfgpjjc wfgfxj. Qjpjt vjajg sjcu wfcsfgeqjl xjse lae wfwyeja qjgj qfijsjc afgiltja rfqfgal wjglbcfaaf xbrbcu sjcu alvjx ylrj yfgvlgl rfrejl xflculcjc wfgfxj, ybcfxj ajcqj fwbrl sjcu alcvjxjccsj revjt vlgfcmjcjxjc vjc vlwjclqeijrl bift ajcujc ijlc.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Nyonya kastil ini, yang mereka temui malam kemarin, juga muncul tepat waktu untuk sarapan. Masih memakai gaun halus berwarna hitam dan topi hitam lebar, ia duduk diam di bawah jendela lengkung, dengan malas mencicipi makanan yang luar biasa, tangan abu-abu berkerutnya dengan anggun menyuapkan makanan ke mulut bernoda-merahnya.

Keheningan yang menyesakkan menodai mood di ruang makan; suasananya sangat suram. Tidak ada seorangpun yang berani mengatakan sesuatu, apalagi berinisiatif memulai percakapan dengan nyonya rumah. 6oFfdG

Untungnya, setelah acara makan selesai, sang nyonya tanpa suara keluar seperti sebelumnya, sekali lagi menghilang dari pandangan mata mereka. Menurut si pelayan, ia telah pergi ke studio di lantai paling atas kastil. Si pelayan lalu memberitahu mereka beberapa tempat yang tidak boleh dimasuki. Tempat pertama yang dilarang adalah studio seni di puncak kastil, tempat yang baru saja dituju si nyonya. Tempat kedua yang terlarang adalah gudang di lantai enam, dimana semua lukisan yang belum selesai disimpan. Selain dua tempat tersebut, mereka bebas menjelajah kemanapun mereka mau. Tapi mereka, setiap waktu, harus mengingat kalau sang nyonya benci ketika lukisan berharganya disentuh orang lain ….

Setiap orang mengingat perkataan si pelayan dengan hati-hati dalam pikiran mereka, beberapa bahkan menulisnya dengan rinci pada jurnal, agar tidak melewatkan sepatah kata pun dan membuat kesalahan besar.

Setelah menyampaikan pesannya pada para tamu, pelayan itu mengundurkan diri, meninggalkan sepuluh orang yang membisu dalam ruang makan yang hening. 

“Aku akan memeriksa situasinya. Ada yang mau ikut denganku?” Seseorang dalam kerumunan akhirnya menyarankan, ingin menemukan petunjuk apapun mengenai kunci.  gJQCNU

Dalam seketika, semua orang mencari rekan untuk membuat tim, setiap kelompok terdiri dari dua orang. 

Tepat ketika Lin Qiushi akan bertanya pada Ruan Nanzhu apakah ia ingin berpasangan, ia melihat si pemula yang menangis menghampiri Ruan Nanzhu dengan malu-malu lalu berbisik ragu, “Kakak, apa kau punya pasangan? Bisakah kau berpasangan denganku? Aku sangat takut …”

Penampilan wanita itu sama sekali tidak buruk. Fiturnya halus dan manis, membuat hati siapapun yang melihat bergetar karena iba, sehingga mereka sulit menolak permintaannya. 

Tapi, siapa tepatnya Ruan Nanzhu? Ia adalah seorang crossdresser profesional; tergagah di antara pria dan bahkan lebih feminin di antara semua wanita; seorang lelaki yang lebih suka memainkan peran ratu drama dibandingkan pangeran ksatria. Mudahnya, ia adalah seseorang yang telah memainkan peran heroin tragis dengan jauh lebih baik dari gadis cengeng di hadapannya YmcsxM

Bisa dibilang, bahkan Lin Qiushi bisa mengetahui dengan jelas bahwa hati Ruan Nanzhu tidak tergerak sedikitpun; bahkan, pria itu malah lebih terlihat jijik, seolah ia baru saja menelan sesuatu yang sangat tidak layak konsumsi. 

“Tidak.” Ruan Nanzhu menolak, sangat terang-terangan. 

Sekali lagi, perempuan muda itu mulai menangis membentuk air terjun, “Tapi aku sangat takut. Aku akan berusaha agar tidak menghambat.”

Ruan Nanzhu mengerutkan alisnya, sebelum diam-diam melirik Tan Zaozao dengan penuh arti.  d2Hx76

Mata Tan Zaozao berkilat paham. Segera, ia berdiri, menghampiri gadis itu dan berkata, “Maaf, tapi kemarin aku sudah bertanya padanya. Kau mungkin lebih baik mencari orang lain.”

Jejak kebencian terlintas di mata wanita muda itu ketika ia melihat Tan Zaozao. Ia sepertinya ingin mengatakan lebih banyak, tetapi Ruan Nanzhu segera bangkit dan memberi isyarat pada Tan Zaozao, menandakan bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk pergi. 

Tan Zaozao tanpa ragu mengikutinya keluar dari pintu. 

Lin Qiushi, yang duduk di sisi sepanjang waktu, juga meninggalkan ruangan itu segera setelahnya, dengan dalih memiliki sesuatu yang harus dilakukan.  V4 vPk

Kelihatannya ada banyak keuntungan jika Ruan Nanzhu melakukan crossdressing. Setidaknya, ia tidak perlu khawatir didekati perempuan-perempuan menyedihkan yang ingin berpasangan dengannya. 

“Ada sesuatu yang aneh dengan pendatang baru itu,” kata Ruan Nanzhu, setelah melangkah keluar. 

Please visit langitbieru (dot) com

“Kenapa, ada apa dengannya?” Tan Zaozao di sisi lain, mengira gadis itu cukup normal, “Kemarin ia hanya bisa menangis tersedu-sedu …”

Ruan Nanzhu menatap Tan Zaozao, “Jadi apa menurutmu tidak aneh kalau seseorang yang ketakutan dan menangis karena hal-hal kecil memiliki keberanian untuk mendekatiku seperti itu dan menyarankan agar kita bekerja sama?” 7Zlddu

Tan Zaozao menaikkan kedua alisnya, “Benar juga.”

Kecantikan agung Ruan Nanzhu bisa menyaingi seorang dewa besar, tapi aura jahat yang ia pancarkan jauh dari aura baik seorang pendeta. Ia pada dasarnya adalah perwujudan hidup dari kezaliman dan kejahatan. Seperti bunga memesona yang tersembunyi di kedalaman hutan, keberadaannya yang indah memperingatkan orang lain untuk tidak terlalu mendekatinya kecuali mereka ingin tertusuk oleh durinya yang beracun. Ia mungkin memperlihatkan tanda-tanda kelemahan saat menyamar menjadi wanita; tapi, berbusana seperti lelaki, tidak ada satupun dalam dirinya yang terlihat lemah. 

Hanya penampilan biasanya saat duduk dengan alis melengkung, sudah membuat orang mundur, tidak berani mendekatinya. Bahkan Lin Qiushi tidak akan pernah berpikir bahwa ia akan memiliki keberanian untuk meminta seorang pria yang begitu mendominasi agar bekerja sama dengannya. 

“Mungkin pada akhirnya ia dikalahkan oleh nafsu.” Saat Tan Zaozao dan yang lain berjalan melalui koridor yang gelap, mereka mengobservasi lukisan di sisi. “Tapi, aku hanya menebak.” Zi1UB6

Ruan Nanzhu menjawab datar, “Orang yang pernah mengambil inisiatif untuk bekerja sama denganku tidak lebih dari sepuluh, dan tidak ada satupun dari mereka yang pemula. Begitu juga, ia bukan pengecualian.”

Berpura-pura menjadi pemula seutuhnya memang memiliki keuntungan dan kerugiannya masing-masing. Di satu sisi, orang lain kemungkinan akan menurunkan kewaspadaannya di sekitar mereka. Di sisi lain, jika kebohongan mereka terungkap, mereka tanpa diragukan akan tersingkir dan ditolak oleh seluruh tim, target dari seluruh kecurigaan dan negativitas semua orang; dan lagi, orang lain tidak akan tahu mengapa orang itu menyamar sebagai pendatang baru, atau apa maksud mereka yang sebenarnya. 

Kastil itu berukuran sangat besar sehingga seseorang bisa saja tersesat di dalamnya; hanya lantai keduanya saja memiliki begitu banyak ruangan yang tersebar di seluruh aula remang. Saat mereka berjalan dari lantai dua ke lantai tiga, diam-diam menikmati kemegahan nan suram dan suasana artistik, mereka menyadari kalau satu-satunya hal yang biasanya dimiliki oleh tiap lantai kastil ini adalah berbagai jenis lukisan abstrak yang mendekorasi seluruh bagian interior kastil; bahkan ada satu di WC. 

Lin Qiushi sama sekali bukan seorang pecinta seni; ia tidak tahu banyak mengenai lukisan, juga tidak tahu mengapa pelukis membuat lukisannya. Meski demikian, jika ada satu hal yang ia tahu jelas, adalah lukisan terdistorsi di depan matanya ini membangkitkan perasaan ngeri yang membuatnya tidak nyaman. Jika bisa, ia lebih memilih untuk menutupi lukisan meresahkan itu dengan kain putih, mengubur mereka hingga tidak terlihat.  TjVu S

“Kita tidak boleh menyentuh lukisan-lukisan itu, kan?” Tan Zaozao teringat perkataan pelayan itu. 

“Tidak, tidak begitu.” Ruan Nanzhu menanggapi. “Apa kau memerhatikan ucapannya?”

Lin Qiushi mengulangi pernyataan pelayan itu, “Sang nyonya membencinya?”

“Benar. Tapi hanya karena sang nyonya tidak suka lukisannya disentuh orang lain, bukan berarti kita sama sekali tidak boleh menyentuhnya.” Ruan Nanzhu melangkah maju, berhenti tepat di depan sebuah lukisan. Tiba-tiba, alisnya mengerut hingga membentuk cekungan yang dalam. n 6HA5

Melihat reaksinya yang tidak biasa, Tan Zaozao penasaran, “Ada apa?”

“Tidak ada,” ucap Ruan Nanzhu. “Apa kau memahami seni?”

Tan Zaozao menggelengkan kepalanya menyesal, “Sayangnya tidak; aku tidak begitu familiar dengan seni.”

Ruan Nanzhu menghela napas berat, “Sama. Kelihatannya tidak satupun dari kita yang bisa menginterpretasikan atau mendapatkan hal yang berguna dari lukisan ini. Ayo naik ke atas dan melihat-lihat.” 1QAREN

Lin Qiushi menggumam setuju. Setelah itu, ketiganya mulai menaiki tangga menuju lantai selanjutnya. 

Anak tangga itu terbuat dari bagian dalam kayu mahoni nan memikat, hingga memperkuat langkah samar kaki mereka; suara tapak kaki menggema di seantero lantai yang suram saat mereka berjalan. Ada lebih dari satu jalan menuju puncak kastil; bahkan ada dua tangga batu tua yang berada di sisi berlawanan dari kastil suram ini, mengarah dari lantai hingga menuju atap.

Langit Bieru.

Kebanyakan ruangan dalam kastil kuno ini terkunci, dengan hanya beberapa yang bisa dimasuki oleh orang luar. Nyaris semua ruangan yang tidak dikunci menyerupai galeri seni, dimana berbagai macam karya seni gila dan surealis diatur berserakan dimana-mana, diatur secara acak. Seperti sebelumnya, potongan seni ini membuat para pengamat bingung karena sifatnya yang ambigu, membuat mereka merenungkan apakah lukisan tidak jelas ini menggambarkan figur manusia yang akan selalu menghantui pikiran atau hanya reproduksi dari lanskap buram.

Mereka sedang berdiskusi mengenai pergi ke lantai paling atas kastil untuk memeriksa studio ketika tiba-tiba teriakan nyaring terpecah dari lantai bawah. 7e12uI

Suara itu milik seorang wanita. Sebelum mereka sadar, tangisan sedihnya dengan cepat memelan. Ketika yang lain tiba di tempat kejadian, tidak ada seorang pun di sana. Hanya ada tangga yang kosong. 

“Siapa yang tadi berteriak?” Seorang pria paruh baya di antara kerumunan bertanya, kebingungan. 

“Kami tidak tahu. Kami juga baru tiba di sini.” Lin Qiushi lalu bertanya, “Di lantai berapa kau sebelumnya berada?”

Pria paruh baya itu menjawab, “Lantai tiga.” GTNqRS

Lin Qiushi berkata, “Kami berada di lantai enam. Berarti, teriakannya berasal dari antara lantai tiga dan empat …”

Keributan itu menyebabkan orang membanjiri area tersebut. Tidak lama kemudian mereka dapat mengetahui siapa di antara mereka yang berteriak. 

“Itu Xiao Su. Kami tadinya bekerja sama.” Seorang pria menceritakan kembali kisahnya, ekspresi wajahnya dipenuhi teror. “Ia hanya bilang akan ke toilet, tapi ia tiba-tiba menghilang.”

“Kalian berada di lantai berapa?” tanya Lin Qiushi.  NqE eJ

“Lantai teratas.” Pria itu berusaha keras menelan ludahnya. “Tidak ada toilet di lantai teratas, jadi ia memutuskan turun …” Kelihatannya ia kini berada di antara lantai keempat dan tiga, sebelum menghilang bersama tangisannya. Nyatanya, tidak ada harapan baginya untuk bertahan hidup; lagipula, dalam dunia mimpi buruk di dalam pintu, orang yang tiba-tiba hilang statusnya sama saja dengan mati. Hanya saja tidak ada orang yang tahu bagaimana tepatnya ia mati. 

“Mari lanjut memeriksa sekitar.” Ruan Nanzhu berkata, “Kita mungkin melewatkan sesuatu.”

Hanya ini satu-satunya penjelasan. Pria itu, yang baru saja kehilangan rekannya beberapa menit lalu, juga kehilangan ketenangannya, masalah ini sangat berdampak buruk baginya. Masih kaget, ia bergabung dengan dua orang lain sambil gemetar.

Ruan Nanzhu menatap Lin Qiushi dan berkata, “Haruskah kita memeriksa lantai teratas kastil?” KkOg8d

Lin Qiushi segera setuju, “Tentu.”

Di samping, Tan Zaozao bergumam, “Kalian berdua benar-benar mengantar kepala kalian dalam bahaya tanpa peduli hal lain. Kalian bahkan tidak khawatir dengan resiko atau takut hal-hal menjadi buruk …”

Ruan Nanzhu, yang mendengar ucapannya, berucap datar, “Resiko dan bahaya itu biasa; dan kecelakaan tragis dapat terjadi kapan saja, dimana saja. Pada waktu seperti ini, mendapat kunci secepat mungkin adalah prioritas utama kita. Caramu berpikir, di sisi lain, seperti para pemula itu, dan pola pikirmu yang salah itu akan membawamu menuju bahaya yang lebih dalam. Penting untuk menanamkan dalam pikiranmu bahwa ada beberapa hal yang tidak bisa dihindari; apa  yang terjadi maka terjadilah.”

Tan Zaozao mendengus dan tidak mengucapkan apapun lagi. Hal-hal semacam itu lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Sangat sulit baginya untuk tetap tenang dan waras seperti Ruan Nanzhu di hadapan maut dan tragedi; siapa yang tahu berapa banyak pengalaman seram dan jahat yang harus diderita olehnya dalam dunia pintu untuk memiliki bahkan separuh ketahanannya.  Wfm 8x

Mereka menuju ke atas, segera mencapai lantai ke delapan, lantai tertinggi dalam kastil. 

Sebuah loteng kuno berada di puncak kastil ini, seperti yang disangka, dipenuhi dengan segudang lukisan. Tapi hasil karya seni ini kelihatannya agak berbeda dari yang dipajang di lantai bawah. Lin Qiushi mempelajari mereka selama beberapa saat, sebelum menyadari sesuatu, “Ini semua baru saja dilukis?”

Please visit langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu menghirup aromanya, “Sepertinya begitu. Aromanya seperti cat baru.”

Tan Zaozao terus menghampiri sebuah lukisan,  berhenti tepat di depannya. Sedikit raut bingung terlukis di wajahnya ketika ia mengamati lukisan itu. Setelah ragu beberapa saat, ia memanggil rekannya, “Kemari dan lihatlah lukisan ini. Sepertinya agak aneh?” GRbiQJ

Lin Qiushi menghampiri Tan Zaozao dan meneliti lukisan yang ia bilang aneh. 

Lukisan itu, memang sangat aneh. Warna suram bercampur satu sama lain, membentuk potret terdistorsi sebuah punggung wanita. Figurnya yang meliuk teregang, bercampur dengan latar belakang buram, sebuah pusaran tangga yang menyatu dalam kegelapan. 

“Menurutmu lukisan apa ini?” tanya Tan Zaozao. 

“Punggung … Wanita?” Seluruh karya seni yang berada di sini agaknya tidak memiliki rupa dengan subjek yang tidak bisa dikenali, serpihan kreasi dari kemisteriusan yang rumit dan menimbulkan berbagai interpretasi dari para pengamatnya. Tapi lukisan ini terlihat jelas dalam sekali lihat. Bahkan tanpa perlu berpikir, baik Lin Qiushi dan Tan Zaozao segera mengidentifikasi subjek dari karya seni ini.  96kXT3

Lukisan kabur itu menangkap seorang wanita yang ketakutan dan tengah kabur dari tangga tanpa ujung. Ia kelihatannya dikejar oleh sesuatu, atau seseorang, sebab sosoknya yang mengambang menunjukkan ketakutan yang tak bisa dikatakan atas teror mengerikan yang tengah menghampirinya. 

“Lukisan ini baru dilukis.” Suara Ruan Nanzhu terdengar dari belakang mereka. “Catnya masih belum kering.”


Chu: Hai. Maaf karena keterlambatan updatenya … Anu, aku lupa … ; w ;

xHtbdU

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!