English

Kaleidoskop KematianCh42 - Bingkai Hitam

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung SomtJH


“Aku tidak akan pernah bisa tidur di ranjang itu. Aku benar-benar tidak akan pernah bisa tidur di ranjang manis nan nyaman itu seumur hidupku. Tapi itu tidak masalah, karena lantai di sini lurus dan keras. Aku sangat menyukaimu. Itu benar, aku mencintai lantai super keras ini …” Tanpa daya berbaring di atas lantai dingin yang tidak nyaman, Tan Zaozao terpaksa menghipnotis dirinya.

Terhadap penolakan Ruan Nanzhu yang tanpa ampun, Tan Zaozao yang lemah terpaksa tidur di lantai. Tentu saja, ia tidak lupa untuk mengutuk gila-gilaan dalam hatinya selagi ia merapikan tempat tidur lantai miliknya yang menyedihkan; ia benar-benar berharap doanya agar si brengsek Ruan Nanzhu menderita dapat didengar Lin Qiushi dan pada akhirnya membuat hidup si payah Ruan Nanzhu terasa seperti neraka. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah tidur siang mereka, di luar sana mulai gerimis. 

Gelap, awan gelap tergantung di langit yang mendung. Tetesan kristal hujan turun membasahi bumi dalam jangka waktu pendek, menimbulkan suara rintik-rintik saat mereka terpecah di tanah yang dingin. Terbangun dari tidurnya, Lin Qiushi berdiri di ambang jendela, diam-diam menatap pemandangan di luar sana.  tHyoWa

Melalui jendela, ia mengamati semak-semak rimbun yang menghiasi halaman kastil. 

Semak yang tumbuh lebat itu tampaknya adalah spesies mawar. Sayangnya, musim semi belum tiba dan tepian semak juga belum dipangkas, meninggalkan pemandangan suram dari puing-puing yang ditumbuhi bunga-bunga indah. 

Atmosfernya padat dan lembap karena hujan dan aroma khas air mulai menyebar di sekitar mereka. Tapi, aroma ini tidak sepekat malam sebelumnya; mengambang ringan di udara, samar tapi ada. 

“Apa yang mereka lakukan di luar?” Tan Zaozao datang untuk mengintip, lalu melihat tiga orang berjalan-jalan dengan payung.  P59x0n

Ketiga orang itu semuanya adalah mereka yang memasuki dunia ini bersama mereka. Untuk saat ini, kelihatannya mereka tengah mencari sesuatu. 

“Mereka mungkin mencari petunjuk.” Lin Qiushi mengawasi mereka dengan penasaran. “Mungkin kita juga harus mencari?” 

Tan Zaozao bertanya, “Haruskah kita ikut?”

Lin Qiushi berbalik untuk menatap Ruan Nanzhu, yang masih bersantai di ranjang tanpa memedulikan apapun.  Lnz3l

Di bawah tatapan Lin Qiushi yang penuh tanya, Ruan Nanzhu menjawab malas, “Tidak.” Nada suaranya bosan dan wajahnya datar. “Aku benci hujan.”

Lin Qiushi bergumam, “Kalau begitu kita tidak ikut.”

Orang-orang di luar menjelajah lebih dalam memasuki semak-semak, akhirnya menghilang dari garis pandang Lin Qiushi. 

“Aku tidak suka kehujanan.” Ruan Nanzhu, yang akhirnya bangun dari ranjang, dengan santai memakai jaketnya dan mengenakan sepatu. “Kita belum selesai menjelajahi sisa kastil. Ayo pergi.” wSclb8

Kastil itu sangat besar dan luas sehingga nyaris tidak mungkin memeriksa seluruhnya dalam satu hari. 

Sebelum insiden Xiao Su terjadi, mood rombongan itu agak tegang dan gelisah; tapi sekarang, bisa dikatakan tak berjiwa dan putus asa. Kebanyakan dari mereka hanya duduk di aula makan yang murung, tidak berani pindah dari tempat mereka. 

Dan begitulah, sehari terlewati.

Setelah makan malam mewah lainnya berakhir, mereka menyeret kaki kembali ke tempat tinggal mereka. Ruan Nanzhu bertanya pada Lin Qiushi apakah ia takut sendirian.  RMuFtd

Lin Qiushi menggelengkan kepalanya, “Aku akan baik-baik saja. Tapi jika terjadi sesuatu, aku akan segera mencarimu.”

Ruan Nanzhu mengangguk cepat dan mengawasi Lin Qiushi memasuki kamarnya, sebelum berbalik dan memasuki kamarnya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Meski saat itu masih jam enam sore, langit tanpa bintang di luar sudah segelap malam karena hujan yang merintik. Sebelum mandi, Lin Qiushi mengintip keluar jendela sebentar. Lampu-lampu kecil di kamarnya samar-samar menerangi semak belukar lebat yang menempel di dinding kasar yang menyerupai cakar hewan buas. 

Tempat dimana ia menangkap bayangan gelap aneh semalam kini kosong, tidak ada apapun yang aneh. dOASyC

Setelah meneliti area itu sedikit lebih lama, Lin Qiushi segera berbalik dan pergi mandi.

Setelah selesai mandi, Lin Qiushi mengeringkan rambutnya yang basah dengan handuk sambil melangkah keluar dari kamar mandi. Ia perlahan berjalan menuju ranjang, kemudian ia tiba-tiba menghentikan langkahnya di tengah jalan … Sebuah sosok tengah berdiri di luar jendelanya. 

Sebuah sosok gelap dan buram yang punggungnya menghadap Lin Qiushi. 

Ia berpakaian serba hitam, dan sebuah topi bertepi lebar dikenakan di atas kepalanya. Ia hanya berdiri, diam di dalam hujan dingin sambil membelakangi Lin Qiushi.  27NQ6H

Sebuah sensasi dingin merayap di punggung Lin Qiushi, memecahkan rasa takut yang kabur dari paru-parunya. Ia melangkah mundur dan dengan gugup menjilat bibirnya yang kering saat ia mencoba menenangkan jantungnya yang berdegup gila. 

Meski sosok itu agak samar dan kabur, tanpa diragukan lagi ia adalah nyonya pemilik kastil. Sekarang ia yakin bahwa apa yang ia lihat kemarin bukan halusinasinya saja. 

Hanya saja apa yang dilakukan nyonya pemilik kastil di dekat semak-semak selarut ini?

Sayangnya, pertanyaan semacam itu tidak bisa dijawab sekarang.  oqanGj

Siluet dalam hujan itu tidak menunjukkan tanda-tanda pergerakan; seperti patung keramik yang diam, ia berdiri tegak dan tak berpindah tempat. 

Lin Qiushi dengan waspada mengawasinya selama sepuluh menit, tapi sosok itu masih tidak bergeser sedikitpun. Akhirnya, keinginan untuk tidur mengganggunya. Setelah memeriksa waktu, ia dengan mengantuk kembali ke ranjangnya dan menjatuhkan diri di atas ranjang besar, tenggelam dalam spreinya yang lembut. 

Tapi baru saja Lin Qiushi merasa nyaman, sesuatu yang aneh menarik perhatiannya. Sebuah lukisan berbingkai tergantung pada dinding di hadapannya yang semula kosong. 

Lukisan berbingkai itu menggambarkan sesosok wanita yang tidak tersenyum, tidak memiliki rona maupun emosi apapun. Gaunnya yang menjuntai lebih gelap dari arang, begitu juga topi lebar di kepalanya. Rintik hujan menggarisi kanvas, tanpa bentuk bercampur dengan latar belakang muram dan perlahan meluap dari pinggir topi hitam obsidiannya. Matanya yang berkabut agak menunduk, dan kulitnya lebih putih dari kertas—dialah Wanita yang Berasal dari Hujan. R1s3C

Darah Lin Qiushi mendingin, dan bulu kuduknya segera berdiri. Ia merangkak bangun dari ranjang perlahan-lahan dan dengan waspada, putus asa ingin kabur dari tempat ini sesegera mungkin. 

Semakin ia mendekati pintu, semakin kuat aroma hujan itu timbul, sampai-sampai nyaris memenuhi lubang hidungnya. Udaranya sangat mencekik; hanya bernapas dalam bau lembap yang kuat ini saja membuatnya merasa seolah ia tenggelam di kedalaman danau keruh. Segera setelahnya, Lin Qiushi melihat sebuah noda gelap yang nampak mulai muncul di dinding di bawah lukisan. 

Seperti bagaimana genangan berlumpur menyatu menjadi aliran dangkal bersama sejumlah air, noda lembap itu menyatu dan melebar di dinding, terus membuat sketsa profil sebuah wajah dan membentuk garis seseorang. 

Lin Qiushi memutar knop pintu lalu bergegas meluncur keluar dari kamarnya dan mengetuk pintu Ruan Nanzhu dengan cemas.  chPD6k

Sedetik kemudian, pintu terbuka dan menampilkan Tan Zaozao yang berdiri di baliknya. Melihat ekspresi putus asa di wajah Lin Qiushi, ia langsung mengetahui sesuatu telah terjadi, “Ada apa? Apa terjadi sesuatu?”

“Ya.” Lin Qiushi terengah gila. “Ada yang salah dengan kamarku; keadaannya tidak terlihat bagus.”

Please visit langitbieru (dot) com

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Masuklah.” Tan Zaozao menyingkir, memberi jalan untuk Lin Qiushi. 

Olc Hlertl wfcjglx cjqjr vjijw, vjc yjge jxjc wfwjrexl xjwjg, rjja lj wfcsjvjgl rfrejae sjcu jwja wfcufglxjc … Ulcae vl vfqjc Kjc Ijbhjb afgyexj xf jgjt xlgl.  2vazRw

Kjql, rfwej qlcae vl xjrali lcl afgyexj xf jgjt xjcjc. 

Olc Hlertl wfwyfxe vjc xjxlcsj afgtfcal vl evjgj, alvjx yfgjcl yfgufgjx ifylt pjet. Pj vfcujc xjxe wfijcuxjt xf yfijxjcu, wecveg qfgijtjc-ijtjc. 

“Ada apa?” tanya Tan Zaozao, kepalanya dimiringkan ke satu sisi karena bingung. Ia terlihat sangat normal, seolah ia satu-satunya Tan Zaozao yang menempel pada mereka saat siang. 

“Siapa namamu?” Lin Qiushi tanpa bernapas bertanya, “Siapa namamu tadi? Aku lupa …” 4ZVM93

“Namaku Xu Xiaocheng.” Tan Zaozao menatap Lin Qiushi aneh, seolah ia melihat sesosok monster aneh. “Apa kau baik-baik saja? Tidak ada yang salah dengan kepalamu kan? Apa kau setakut itu?”

Lin Qiushi bahkan tidak bisa tertawa jika ia mau. Saat tidak ada siapapun di sekitar mereka, ia, Ruan Nanzhu dan Tan Zaozao akan menggunakan nama asli mereka untuk memanggil satu sama lain. Dan saat ini, tidak ada siapapun yang hadir. Tidak membuang waktu untuk berbicara pada Tan Zaozao, ia berbalik dan segera berlari ke kamarnya. 

Tindakannya membuat Tan Zaozao sangat kaget. Baru setelah Lin Qiushi membanting pintunya hingga tertutup, ia akhirnya bisa bereaksi. Bangkit dari keterkejutannya, ia menghampiri pintu Lin Qiushi dan mengetuk beberapa kali. Ia memanggil dengan khawatir, “Yu Linlin, apa kau baik-baik saja? Yu Linlin? Ada apa denganmu? Ada masalah?”

Lin Qiushi berdiri waspada di belakang pintu yang tertutup, menolak mengeluarkan suara apapun. 2NE0DF

Suara Tan Zaozao semakin mendesak, menggema di seluruh koridor yang remang. “Yu Linlin, cepatlah keluar! Tidakkah kau bilang ada yang salah dengan kamarmu?! Yu Linlin—”

Lin Qiushi melihat karpet di dekat pintu.

Warna dari ujung karpet perlahan menggelap, dan bayangan basah mulai menyebar pada permukaannya. Pemandangan itu dapat dikenali dengan baik oleh Lin Qiushi sekarang—karpet itu sedang dibasahi air. 

Meski suara orang di luar pintu sangat familiar, Lin Qiushi tidak tahu makhluk apakah itu sebenarnya. Ia menoleh dan menatap dinding di sampingnya, lalu melihat tetesan air murni mulai meresap dari Wanita yang Berasal dari Hujan. Setetes demi setetes, butiran perak menitik dari bingkai, seperti bagaimana mereka menetes dari topi lebar wanita itu.  OLvPR2

“Linlin. Linlin—” Dengan setiap detik berlalu, suara Tan Zaozao makin menyeramkan, kacau seakan ia terendam dalam air. Sambil terus mengetuk pintu, kelihatannya ia ingin menghancurkannya berkeping-keping, ia berkata serak, “Linlin, keluar ah. Keluar—”

Lin Qiushi tidak menjawab. Ia hanya dengan tenang menarik kursi mendekat dan menempatkannya menghadap pintu. 

Lantai di dekat pintu perlahan-lahan mulai basah; seolah ‘Tan Zaozao’ yang berdiri di luar dibasahi oleh air yang tiada hentinya mengalir. Wajar saja jika Lin Qiushi kepo ingin tahu karena rasa penasaran yang beracun. Bicara jujur, Lin Qiushi sangat ingin melihat apa yang terjadi di luar, tapi, di saat yang bersamaan, ia tidak sepemberani itu untuk berlutut di lantai dan mengintip melalui celah antara pintu dan papan lantai. Tidak ada yang tahu teror mengerikan apa yang mengintai di sisi lain; sedangkan yang ia tahu, ia mungkin akan bertemu dengan sepasang bola mata mengerikan yang balik menatapnya melalui celah. 

Sambil mendengarkan ketukan yang tak henti-henti pada pintunya, tiba-tiba Lin Qiushi menyesal menolak tawaran Ruan Nanzhu untuk merokok. Karena untuk saat ini, ia tidak punya apapun untuk dilakukan dan sepertinya aroma rokok terbakar adalah satu-satunya hal yang dapat menenangkan syarafnya.  d2f8Iy

Bau air yang menyengat menyerang hidungnya, mencekiknya. Lin Qiushi hanya berdiri di ambang pintu yang becek, dengan lelah mendengarkan suara serak Tan Zaozao yang terdistorsi hingga tidak bisa dikenali. 

Akhirnya, ia mulai meratap sedih, seperti burung hantu yang menangis di tengah malam; teriakan nyaringnya membuat kulit kepalanya menggelenyar. 

Please visit langitbieru (dot) com

“Keluar! Keluar!” Makhluk di balik pintu meraung keras, tangannya dengan gila mencakar celah antara pintu dan lantai.

Melangkah mundur, Lin Qiushi melihat saat jari-jari kurus sepucat mayat terulur dari celah. lBEOTo

Jendela yang tertutup tiba-tiba terbuka karena angin kencang; terdengar suara keras saat kusen jendela dengan keras menghantam bingkai. Tertiup angin kencang yang menggelora, gorden tipis terbentang lebar di udara, menyerupai sayap besar yang menyelubungi kamar Lin Qiushi seperti kibaran tudung. Meski jarak antara Lin Qiushi dan objek yang menarik perhatiannya cukup jauh, ia masih dapat melihat dengan jelas siluet di luar jendela. Pada saat ini, sosok gelap itu berdiri di dekat semak belukar dan telah membalikkan tubuhnya menghadap Lin Qiushi. Seperti yang ia duga, ia memang nyonya pemilik kastil. 

Hujan terus mengalir turun di wajah sang nyonya yang pucat, menyerupai sungai dangkal dan ia menatap langsung ke arah kamar Lin Qiushi dalam diam, kegilaan yang mengerikan berputar di kedalaman mata hitam lebarnya yang tidak berkedip. 

Tidak berani melihatnya lagi, Lin Qiushi mengalihkan pandangannya. Dalam hatinya, ia dengan putus asa berdoa agar pagi segera tiba. 

Siapa yang tahu sudah berapa jam berlalu, sebelum Lin Qiushi yang dungu mendengar ketukan pada pintunya.  NL3FdD

Sambil mengucek mata, ia menyadari kalau ia entah bagaimana tertidur di samping pintu; ia terduduk di lantai, tubuhnya bersandar pada dinding terdekat. Saat ia membangkitkan dirinya dari lantai yang keras, sebuah suara familiar terdengar dari sisi pintu. Tan Zaozao berteriak padanya, “Linlin, apa kau baik-baik saja?! Buka pintunya—aku akan mendobraknya kalau kau tidak segera membukanya!!!” 

Saat mendengar ini, Lin Qiushi refleks menatap keluar jendela, lalu melihat kalau hujan sudah lama berhenti. Sekarang, awan tebal sedikit tercerai di langit, memperlihatkan secercah sinar matahari yang berkilauan. Meski cahaya keperakan itu bersinar samar, hal itu sudah cukup untuk menumpas ketakutan yang menggenggam hati orang dan memberi mereka kedamaian dalam pikiran. 

Lin Qiushi bertanya, “Siapa namamu?”

“Huh? Apa yang salah denganmu? Apa kau kehilangan sel otakmu setelah tidur?” Tan Zaozao bahkan lebih bingung saat mendengar pertanyaan Lin Qiushi.  wBIO1G

Lin Qiushi terdiam beberapa saat, lalu memutar knop pintu di depannya. 

Pintu terbuka, dan tentu saja, Tan Zaozao berdiri di sana. Ia dengan canggung menggaruk kepalanya, dan dengan jujur berkata, “Kau terlihat sangat buruk. Apa yang terjadi padamu semalam?”

Lin Qiushi tidak menjawabnya, malah menanggapi dengan pertanyaan, “Dimana dia?”

Tan Zaozao langsung paham bahwa Lin Qiushi menanyakan Ruan Nanzhu, “Ia masih mandi.” L5IO2P

Lin Qiushi: “Oh …”

Tan Zaozao: “Ada apa?”

Lin Qiushi: “Aku hampir mati semalam.”

Tan Zaozao: “…” Bagaimana kau bisa mengatakan sesuatu semengerikan itu dengan tenang? 2kEOI4

Beberapa menit kemudian, Lin Qiushi menceritakan apa yang terjadi di malam sebelumnya pada Tan Zaozao dan Ruan Nanzhu. Meski ia berbicara dengan sangat tenang dan hanya menarasikan pengalamannya secara singkat, tidak terlalu memusingkan detail sepele, Tan Zaozao masih merinding setelah mendengar ceritanya. Ia susah payah menelan ludahnya yang kental dan perlahan terbata, “J-Jadi, kau tidak tidur semalam?”

“Tidak terlalu.” Lin Qiushi menguap, “Aku tidur sebentar sebelum fajar.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu tidak mengatakan apapun setelah mendengar laporannya. Ia tetap diam untuk waktu yang lama, sepertinya tengah berpikir serius. 

Sebuah perasaan aman dan lega meluap di hati Lin Qiushi saat ia melihat Ruan Nanzhu yang merenung. Tidak mau mengganggu atau mendesaknya, Lin Qiushi memutuskan untuk meninggalkan kamar itu agar memberi Ruan Nanzhu ruang untuk berpikir.  PvngM7

Tapi siapa sangka Ruan Nanzhu tiba-tiba melambaikan tangannya dan dengan santai berkata, “Ayo sarapan dulu. Tekanan darahku mulai rendah dan aku tidak punya tenaga untuk memikirkan apapun sekarang.”

Lin Qiushi: “ …” Boleh juga. 

Dengan begitu, ketiganya berjalan menuju aula makan di lantai dua. Setelah sisa tim tiba, mereka menghitung berapa banyak orang yang hadir dan langsung memastikan tidak ada seorangpun yang mati semalam. 

Seperti sebelumnya, nyonya yang murung duduk di kursi paling ujung di meja makan. Tapi, suasana hatinya sekarang jauh dari kata bagus, tidak seperti kemarin. Wajahnya bahkan lebih pucat dan suram dari biasanya, membuat orang lain lebih enggan untuk mendekatinya, apalagi melihatnya.  msSOhM

Setelah kejadian kemarin, kepekaan Lin Qiushi terhadap tatapan orang lain meningkat; ia terus merasa kalau sang nyonya menatapnya dengan sangat tajam sejak ia melangkahkan kakinya memasuki aula makan.

Sarapannya ternyata sangat lezat, terutama roti segar yang baru dipanggang, aromanya tak tertahankan dan begitu lembut. Lin Qiushi melahap makanan itu dengan selai madu yang kaya. 

Mengagumi nafsu makan Lin Qiushi yang rakus, Tan Zaozao sungguh mengagumi Lin Qiushi, menyebutkan kalau ia tidak mungkin bisa memakan apapun seharian penuh jika ia mengalami hal yang sama dengan Lin Qiushi semalam. 

“Bisa saja ini makanan terakhir kita.” Lin Qiushi mengulangi kalimat Ruan Nanzhu kemarin, begitu saja menambahkan, “Lebih baik mati dengan perut kenyang.” Cps5cO

Tan Zaozao: “ …” Ah sial, mulai lagi. Satu lagi seseorang dengan sekrup longgar di kepalanya. 

Ruan Nanzhu merenungkan sesuatu sambil memakan sarapannya; ia nyaris tidak mengatakan sepatah katapun selama itu. Baru setelah ia selesai makan, ia memanggil mereka menuju area terpencil dan menyampaikan pendapatnya. 

“Ia mau membunuhmu semalam,” ucap Ruan Nanzhu. “Tapi, kau tidak melakukan apapun yang memicu kondisi maut, jadi ia tidak bisa melakukannya.”

Lin Qiushi teringat, “Ia mencoba membujukku masuk ke kamar. Aku tentu saja sudah mati kalau aku masuk. Untunglah, itu tidak terjadi …” Sgrf1U

Mengusap dagunya, Ruan Nanzhu berspekulasi, “Bisa saja kau memasuki dunia ilusi dalam lukisan. Inilah satu-satunya penjelasan logis mengapa pintunya terbuka secara terbalik.” Ia menatap potongan karya pada dinding di sampingnya. “Kau memindahkan lukisan dari dinding, kan?”

“En.” Lin Qiushi menegaskan, “Lukisan pada dinding itu membuatku sangat tidak nyaman setiap kali aku melihatnya, jadi aku langsung menurunkannya dan meletakkannya dalam sebuah laci.”

“Ini mungkin, nyatanya, merupakan salah satu faktor,” ucap Ruan Nanzhu, “Tapi ini jelas bukan penentu kematian.”

Makhluk menyeramkan dalam dunia di balik pintu bukan makhluk yang baik dan murah hati pada manusia yang mengganggu sarang menyeramkan mereka, dalam hal apapun. Segera setelah satu dari mereka memicu kondisi maut, mereka tidak mungkin bertahan hidup malam itu. Jika Lin Qiushi tidak menyadari kalau Xu Xiaocheng yang semalam adalah palsu, mereka mungkin tidak akan menemukan jejaknya sekarang.  eGq4Op

Ruan Nanzhu berkata, “Aku ingin memeriksa lukisan yang kemarin lagi.” Perkataannya merujuk pada gadis itu, Xiao Su, yang sudah lama terbungkus dalam bingkai—satu-satunya petunjuk merasa untuk saat ini. 

Dengan begitu, mereka naik ke atas untuk meneliti lukisan berbingkai itu secara keseluruhan. Tapi, tidak peduli bagaimana mereka mempelajarinya, tidak ada apapun yang khusus yang menarik mereka.

Story translated by Langit Bieru.

“Ayo kita tunggu dan lihat.” Ruan Nanzhu menghela napas. “Mungkin akan ada petunjuk lain yang bisa dipikirkan.”

Makhluk keji yang selalu mengintai di dunia ini terus berburu, tidak pernah beristirahat untuk siapapun; yang bisa dibilang, mereka harus memberi mereka lebih banyak petunjuk, cepat atau lambat.  2WB oG

Setelahnya, ketiga orang itu mencari kelompok yang menjelajahi semak kemarin dan bertanya jika mereka menemukan sesuatu. 

“Bahkan jika kami menemukan sesuatu, kenapa kami harus memberitahumu?” Pemimpin kelompok itu adalah seorang pria bernama Zhang Tao, yang berkelompok dengan si wanita pemula dan pria muda lain. Mendengar pertanyaan Ruan Nanzhu, ia menunjukkan sikap bermusuhan yang agresif, menampilkan sinisme dan sifat keras kepala. 

“Kita bisa bertukar petunjuk.” Ruan Nanzhu menawarkan. “Kami mengetahui satu dari kondisi pemicu maut.”

Zhang Tao menyipitkan matanya curiga, “Apa kau berkata jujur?” jpcf s

“Tentu saja, aku hanya mengatakan hal yang benar.” Ruan Nanzhu menenangkan. “Bahkan, salah satu rekan tim kami hampir mati karenanya.”

Zhang Tao dengan waspada menjawab, “Beritahu pada kami lebih dulu.”

Ruan Nanzhu mengerutkan alisnya, “Kalian bertiga bahkan tidak memberitahu kami apa kau sebenarnya menemukan petunjuk dalam semak itu atau tidak, tapi, kau berharap kami memberitahu petunjuk kami lebih dulu? Bagaimanapun, siapa yang tahu apa yang kau sebut petunjuk-yang-kau-temukan—jika kau memang menemukan sesuatu—yang bahkan berguna.”

Zhang Tao agak tergagap, “Lalu apa yang kau sarankan?” U90LG7

Ruan Nanzhu mengajukan, “Lebih baik kita menuliskan petunjuk kita di secarik kertas, lalu menukarnya.”

Setelah sejenak meragu, Zhang Tao akhirnya mengangguk, setuju pada pengaturan tersebut. 

Mereka yang memasuki dunia pintu seharusnya, secara teknis, berasa dalam sisi yang sama, membantu dan menopang satu sama lain. Tapi keberadaan dari catatan yang memiliki petunjuk vital menyebabkan semua orang menimbun keraguan pada orang lain, memicu pertengkaran diantara mereka dan bertindak sesuai keinginan masing-masing. Lagi juga, siapa yang tidak ingin menjadi orang pertama yang keluar dari dunia mengerikan ini dan mendapatkan petunjuk krusial mengenai pintu selanjutnya? Ditambah lagi, beberapa orang egois ini tidak teratur dan memiliki pandangan yang pendek, bahkan tidak repot mencoba memahami atau mempelajari peraturan dasar di dalam dunia pintu. Wajar saja jika orang yang berpengalaman agak enggan membagikan petunjuk mereka dengan pemula yang bodoh. 

Setelah bertukar catatan dengan Zhang Tao, Ruan Nanzhu pergi bersama Lin Qiushi dan Tan Zaozao.  czR176

Sambil berbisik pelan, Tan Zaozao dengan usil menanyakan apa yang ditulis Ruan Nanzhu pada catatan yang ia berikan pada Zhang Tao. Tanpa perlu dikatakan, apapun yang ia tuliskan jelas sampah; lagi pula, tidak satupun dari mereka yang tahu apa kondisi pemicu kematiannya. 

“Asal tulis saja.” Ruan Nanzhu menjawab, “Itu hanya dugaanku sendiri, tidak lebih. Aku hanya ingin mereka mencobanya untuk kita.”

“Mencobanya bagaimana?” tanya Tan Zaozao. 

Ruan Nanzhu: “Yah, kalau satu dari mereka mati karenanya, itu berarti ada yang salah dengan kondisi itu dan kita harus berhati-hati.” 0CWFrt

Tan Zaozao: “ …” Hebat sekali. 

Tidak mengejutkan jika Ruan Nanzhu memiliki skema jahat semacam itu dalam pikirannya. Sebaliknya, petunjuk yang diberikan Zhang Tao juga agak rancu; apa yang ia sebutkan hanyalah ada sebuah bingkai hitam di dalam semak. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Sebuah bingkai hitam …” Lin Qiushi kembali memikirkan bayangan hitam yang ia lihat di luar jendela semalam. “Mungkinkah sosok yang kulihat kemarin ada hubungannya dengan ini?”

Ruan Nanzhu hanya berkata, “Kita perlu memeriksanya agar tahu.” xjz2PG

Sebelum turun hujan lagi, mereka bergegas menuju arah yang sebelumnya dituju Zhang Tao dan kelompoknya. Memang, mereka menemukan sebuah bingkai foto hitam  di dekat ujung semak. Bingkai tersebut ditanamkan pada tanah secara diagonal sementara permukaan licinnya dibasahi oleh butiran air hujan yang berkilau. 

Saat melihat bingkai hitam itu, Ruan Nanzhu berlutut dan mulai memindai area tersebut, kelihatannya mencari sesuatu. Tidak lama kemudian, ia mendecakkan lidahnya dengan nyaring dan memanggil Lin Qiushi, “Kemarilah dan lihat.”

“Huh?” Lin Qiushi mendekati dimana Ruan Nanzhu berada dan berjongkok. 

“Lihat itu?” Ruan Nanzhu menunjuk bingkai.  6rMJRS

Lin Qiushi mempelajarinya sebentar, lalu menyadari apa yang dimaksud Ruan Nanzhu. Dari sudut ini, kamarnya ternyata terlihat jelas di dalam bingkai. Arah dimana bingkai itu diatur sangat cerdas dan teliti.  Jika mereka melihatnya dari posisi lain, mereka hanya akan melihat semak biasa yang lebat, tapi pemandangan kamarnya dari jendela terlihat penuh di depan bingkai hitam; meski ia tidak bisa melihat bingkai ini dari dalam kamarnya, bingkai hitam itu dapat melihatnya dengan jelas. 

“Pasti karena ini.” Ruan Nanzhu menyimpulkan. “Kurasa seseorang mungkin memindahkan bingkai.”

Lin Qiushi bertanya, “Apa karena ada kotoran di atasnya?”

“Tepat,” jawab Ruan Nanzhu. “Sepertinya bingkai ini sengaja diletakkan di tempat ini oleh seseorang—bukan, mungkin bukan seseorang, tapi sesuatu.” Viupbh

Lin Qiushi, “Apapun itu, singkirkan dulu benda ini.” Dipikirkan kembali, sosok yang berdiri di luar kamarnya semalam kelihatannya berdiri tepat dimana mereka menemukan bingkai hitam ini. Mungkinkah pemilik bingkai ini telah memutuskan untuk memperlakukannya sebagai lukisan biasa? Jika, entah bagaimana, katakanlah si pemilik bisa memasukkan dirinya menjadi potongan seni … Bukankah hal yang terjadi pada gadis itu juga terjadi padanya?

Ruan Nanzhu mengangguk. 

Karena ia tidak tahu apa efek lain yang dapat disebabkan oleh bingkai hitam itu, Lin Qiushi tidak berani membawa benda itu bersamanya. Sebaliknya, ia menemukan area yang mudah dikenali dan menggali lubang dalam untuk menguburnya. 

Setelah mengubur bingkai tersebut, ia kembali ke kastil.  FnLfd9

Tidak lama setelah mereka kembali, hujan deras mulai turun dari langit yang mendung. Sejak mereka tiba di sini, hujan turun nyaris setiap waktu bahkan berlangsung sekitar tujuh hingga delapan jam tanpa henti. Paling lama, hujan baru akan mereda sebentar saat pagi, tapi ketika sore dan malam, hujan akan kembali turun, menimbulkan perasaan gelisah dan tertekan yang menusuk. 

Seperti sekarang, Lin Qiushi merasakan aroma tanah dari hujan. Kapanpun ia mencium aroma ini, ia segera teringat cobaan buruk yang ia alami malam lalu. 

Hasilnya, pikiran pria itu agak kosong selama makan siang; perhatiannya terus tertuju pada pemandangan di luar jendela. 

“Ada apa?” tanya Ruan Nanzhu.  ZSePH0

“Aku penasaran apakah aku akan mengalami sesuatu lagi malam ini.” Lin Qiushi mendengus putus asa. “Hah, betapa merepotkan.”

Ruan Nanzhu menyarankan dengan lembut, “Tidur denganku?”

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi: “… Akan kupikirkan.”

Ruan Nanzhu: “Kalau begitu pikirkan dulu.” Ia terlihat agak tidak puas dan kesal dengan keraguan Lin Qiushi. Ia dengan kasar meletakkan pisau dan garpunya, lalu berhenti makan.  Za0d8B

Di samping, Tan Zaozao merasa seolah tengah menari di atas penderitaan orang lain. Ia dalam hati menyeringai, dengan bahagia berpikir, “Sepertinya hidupmu juga agak sulit, huh? Rasakan, Ruan Nanzhu. Karma memang brengsek.”

Ruan Nanzhu sepertinya menyadari pikiran Tan Zaozao. Ia menatapnya tidak senang, kilatan pahit bersinar di matanya dan ia menyembur dingin. “Sepertinya kau sudah melupakan posisimu. Kau kira kau masih bisa senang dan aman nanti, huh?”

Tan Zaozao: “… Tidak, tidak, tidak. Boss! Boss! Aku membutuhkanmu! Linlin, apa lagi yang kau ragukan?! Jelas-jelas lebih aman saat kita bertiga berkumpul! Jika kau berhadapan dengan sesuatu yang berbahaya, kakak besar kita akan melindungimu! Tidak mungkin ada hal yang lebih baik dari itu, kau tahu! Dijamin seratus persen, berada di sisinya adalah tempat teraman dan ternyamanmu!”

Ruan Nanzhu: “Hm.” uCprfZ

Benar-benar menyakitkan bagi Tan Zaozao untuk menjilat bajingan sepertinya. 

Setelah menimbang beberapa saat, Lin Qiushi memutuskan bahwa ucapannya masuk akal, jadi ia mengangguk, “Benar. Ayo tinggal bersama.”

Senang, Ruan Nanzhu bersenandung. 

Loyo, Tan Zaozao menghela napas.  2pUumF

Lin Qiushi terkejut, sama sekali tidak menyadari alasan Tan Zaozao menghela napas berat. 

Sambil memakan makan siang mereka, semua orang bertukar petunjuk yang mereka temukan. Tentu saja, kebanyakan dari mereka masih merasa keberatan, jadi tanpa disadari mereka menahan beberapa informasi. 

Lin Qiushi menceritakan apa yang ia alami semalam. Campuran rasa takut, kagum dan lega mengisi mata orang lain setelah mereka mendengar laporannya. Bahkan ada beberapa yang menepuk pundak Lin Qiushi dan berkata, “Bro, keberuntunganmu benar-benar bagus.”

Lin Qiushi hanya bisa tersenyum miris mendengarnya.  4oCsn1

Ia tidak akan mengatakan bahwa ia beruntung, karena ia termasuk salah satu orang pertama yang ditargetkan di dunia ini. Tapi, ia juga tidak bisa mengatakan kalau ia sial, karena ia bisa bertahan hidup dan melihat cahaya keesokan harinya; jika ia memang tidak beruntung, ia tidak mungkin berada di sini, masih mengobrol.

Dalam hal apapun, sulit untuk mengatakan apakah keberuntungannya memang baik atau buruk. 

Ruan Nanzhu bertanya apakah ada yang pernah mengunjungi studio di puncak kastil atau gudang tempat lukisan yang tidak rampung ditempatkan.

Semua orang menggelengkan kepala mereka, menandakan bahwa mereka belum pernah mengunjungi tempat itu. Salah satu di antara mereka bahkan berkomentar, “Bukankah pelayan itu berkata kalau kita dilarang memasuki dua tempat itu? Untuk apa kita ke sana? Cari mati?” FnvsN9

Ruan Nanzhu membalasnya sarkastik, “Maksudmu kau tidak akan mati jika tidak ke sana?” 

Orang itu: “…”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Ayo pergi. Tidak ada hal yang berguna di sini.” Sambil Ruan Nanzhu membawa Lin Qiushi dan Tan Zaozao keluar dari ruangan itu, ia mendengus, “Orang yang memasuki pintu kali ini sangat bodoh dan tidak kompeten. Kelihatannya kita tidak bisa mengharapkan apapun dari orang semacam itu.”

“Tidak kompeten? Kenapa?” Tan Zaozao berkedip penasaran.  isoOUl

Ruan Nanzhu menanggapi, “Apa kau pernah hanya mengikuti dan mematuhi perkataan NPC tanpa bertanya?”

Tan Zaozao menggelengkan kepalanya, “Tidak.”

Ruan Nanzhu menunjuk ke arah belakang, “Mereka akan.”

Setelah memikirkan hal itu sebentar, Tan Zaozao segera menyetujui pernyataan Ruan Nanzhu. Kecuali para pendatang baru, mereka yang berpartisipasi kali ini ternyata pengecut dan lemah. Bahkan setelah tragedi yang menimpa Xiao Su, kebanyakan dari mereka ketakutan dengan jiwa yang cacat. Hanya sekitar dua atau tiga orang yang memiliki keberanian mencari petunjuk. Sisanya, entah bersembunyi dalam kamar mereka atau meringkuk di aula makan, menunggu entah apa.  DZCBWj

“Aku akan mengunjungi studio seni.” Ruan Nanzhu berkata, “Meski akan berbahaya, kita harus memeriksa tempat ini.” Ia dengan hati-hati menggulung lengan bajunya, menunjukkan tangan bawahnya yang diukir dengan indah. “Lagipula, meski mereka hanya NPC biasa, setiap mereka ingin sekali melihat kita mati di dalam dunia pintu ini.”


Catatan Penulis:

Ruan Nanzhu: Peluk aku.

Lin Qiushi: Tan Zaozao, Ruan Da-ge ingin dipeluk olehmu.  mRN8lA

Tan Zaozao: ???

Zhu Meng: Peluk aku.

Lin Qiushi yang merona: *peluk erat*

Ruan Nanzhu, merobek roknya dengan kasar: Persetan, Lin Qiushi, aku akan menidurimu dengan kasar! sFKy7k

Ahahahaha aku tidak percaya kalian semua lebih menyukai Bro Ruan dengan pakaian wanita! Seksisme telah dilaporkan!

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!