English

Kaleidoskop KematianCh75 - Qianshan

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: feiyourarthur EoQu1U


Meski Ruan Nanzhu mengejeknya tentang itu, Luo Qianshan benar-benar tidak berani untuk ‘memahami hal yang bagus’ ini. 

Garis bawahi bahwa siapapun yang bisa mencapai pintu ini dan masih kelihatan ogah-ogahan di dalamnya, tak peduli betapa polosnya mereka mungkin terlihat, sudah pasti mereka bukan orang baik. Sama seperti wanita di depannya yang memanggil dirinya sebagai Zhu Meng—ia bukan seseorang yang bisa diremehkan. 

Story translated by Langit Bieru.

“Teruskan, katakan apa yang sebenarnya ingin kau bicarakan dengan kami,” ucap Ruan Nanzhu. 

“Soal kuncinya.” Luo Qianshan berkata, “Kami menemukan letaknya, tapi …” Suaranya sedikit tercekat, “Kami tidak bisa menyentuhnya.”  y5v3nx

Ruan Nanzhu, “Apa maksudmu?” 

Luo Qianshan, dengan terus terang berkata, “Kami tidak cukup ahli.” 

Mendengar ini, wajah Ruan Nanzhu tidak bisa dijelaskan. “Tidak cukup ahli? Kupikir kalian kakak-beradik sebenarnya cukup bagus dalam hal ini.”  

Luo Qianshan tidak membuat alasan hanya membalikkan telapak tangannya dan membuat gestur apa yang bisa kau lakukan. MD9T43

Lanjutkan.” Ruan Nanzhu tahu lebih banyak hal yang ingin dikatakan Luo Qianshan.

Luo Qianshan berkata, “Jadi aku mau datang dan membuat kesepakatan. Aku akan memberitahumu petunjuk menuju kunci …”

Disini ia menjeda.

Ruan Nanzhu menunggunya melanjutkan. Lagipula tidak ada hal seperti makan siang gratis di dunia ini. QGNdUY

“Tapi saat kau pergi dari sini, kau harus membawaku dan Qianshui,” Itulah syarat Luo Qianshan.

“Itu saja?” Muncul sorot penilaian dalam mata Ruan Nanzhu, seolah ia mencoba menimbang berapa banyak kebohongan yang dikatakan Luo Qianshan.

“Itu saja,” ucap Luo Qianshan dengan tegas.

Ruan Nanzhu mengangguk. “Beritahu kami.” Bpd23w

Ia menyetujui kesepakatan ini.

“Kuncinya berada di dalam ruangan yang terbakar itu,” ucap Luo Qianshan. “Tapi syarat untuk mengambil kuncinya agak khusus. Kau harus masuk saat malam …”

Mendengarnya, Lin Qiushi bertanya, “ Kalian berdua sudah masuk ke dalam?”

Luo Qianshan menggelengkan kepalanya. “Tidak. Kami hanya melihat kuncinya dari pintu. Kami belum masuk ke dalam.”  hLpdZ3

“Lalu bagaimana kau tahu kuncinya ada di dalam?” Meski  Luo Qianshan terlihat sangat tulus, Lin Qiushi tetap merasa ada sesuatu yang janggal darinya. Peran kunci di dalam pintu terlalu sangat penting; pria ini dengan begitu mudahnya memberi tahu mereka lokasinya, jadi apakah dia mengatakan yang sebenarnya, atau apakah dia memiliki motif yang lain?

“Kami melihatnya,” kata Luo Qianshan. “Pintunya terbuka saat itu …”

Langit Bieru.

Ruan Nanzhu berkata, “Kalau pintunya terbuka, kenapa kau tidak bisa masuk?”

Ekspresi Luo Qianshan menjadi sedikit canggung.  v0EDo

“Karena ibu dan anak itu berada di sana.”

Sunyi.

Ruan Nanzhu berkata: “Jadi kau datang untuk memberi tahu kami karena kau ingin kamu masuk ke dalam?” Ia bertanya, “Tidakkah kau melihat plakat pada pintu kami?”

Luo Qianshan mengernyit. 6eSGRJ

Ruan Nanzhu, “Tidakkah kau melihat nomor di atasnya? Kamar kami adalah yang terakhir. Bahkan jika seluruh lantai terbakar, kami akan menjadi orang terakhir yang mati.” 

Luo Qianshan menghela napas, “Aku tidak mencoba untuk mengirimmu menjalankan misi bunuh diri. Kalau kau bersedia, kita bisa bekerja sama.”

Ruan Nanzhu, “Bagaimana?” 

Luo Qianshan, “Kami akan bertanggung jawab untuk mengalihkan ibu dan anak itu ke tempat lain, dan kalian bertanggung jawab untuk mendapat kuncinya.” zk SVp

Mendengarnya, Ruan Nanzhu menaikkan sebuah alis, “Kau yakin?” 

Luo Qianshan, “Aku yakin.” 

“Aku tidak percaya padamu.” Begitulah jawaban Ruan Nanzhu. “Kecuali kau memberi demonstrasi pada kami lebih dulu dan tunjukkan bahwa dirimu tulus.” 

Luo Qianshan diam sebentar. “Terlalu berbahaya untuk dilakukan, kami tidak bisa memberikan demonstrasi.”  vJ0IFp

Ruan Nanzhu, “Maaf kalau begitu.” 

Luo Qianshan bertemu pandang dengan Ruan Nanzhu, dan melihat ketegasan yang tak berubah dalam mata masing-masing. Ia menghela napas tanpa mencoba membujuk lebih jauh dan bangkit dari kursinya. Ia menuju pintu dan tepat saat ia akan pergi, ia kembali menatap Ruan Nanzhu. 

“Aku hanya ingin kalian tahu, bahwa kalau memang terjadi sesuatu, yang paling terakhir berdiri pasti aku dan Qianshui.” 

Ruan Nanzhu diam sambil menatapnya dengan dingin.  HOPyag

“Sampai jumpa.” Luo Qianshan tersenyum dan pergi. 

Ruan Nanzhu melihatnya pergi, alisnya mengernyit. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi, “Darimana asal kepercayaan dirinya itu?” Saat Luo Qianshan dan Ruan Nanzhu berbicara tadi, ia juga menggunakan cermin perunggu untuk melihat kaki Luo Qianshan, memastikan bahwa ia manusia hidup. 

Ruan Nanzhu menggelengkan kepalanya, menjawab pelan, “Kalau Luo Qianshan bisa mengatakan itu, maka ia pasti punya kartu trufnya sendiri.”  zrfP8o

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Olc Hlertl alvjx wfcpjkjy. 

Eejc Rjchte vfcujc qfcet qfgalwyjcujc yfgxjaj, “Bjije wjijw lcl xlaj qecsj xfrfwqjajc, wjgl xlaj wjrex xf vjijw gejcujc lae.”

Olc Hlertl wfcujcuuex. Vfijwj qfgylcmjcujc wfgfxj, Jtfcu Tlzlf alvjx ylmjgj rjwj rfxjil. Kjql jxtlgcsj, ylylgcsj rfvlxla afgyexj: “Cvj yje tjcuer qjvj Oeb Hljcrtjc peuj.” 

“Cqj?” Olc Hlertl afgxfpea.  kgW7P

“Dia juga bau, tapi baunya samar.” Cheng Yixie berkata, “Tapi aku benar-benar menciumnya.” 

Dengan pemberitahuan ini, baik Ruan Nanzhu dan Lin Qiushi terdiam. 

Ada bau gosong pada Luo Qianshan juga? Kalau begitu apa dia juga ada hubungannya dengan orang-orang yang terbakar hingga mati itu? Tapi Luo Qianshan sudah pasti manusia. Lalu kenapa bau itu ada pada orang yang hidup?

“Apa bau itu kemarin ada?” Ruan Nanzhu bertanya pada Cheng Yixie.  CuV2Jy

Cheng Yixie menggelengkan kepalanya dan menjawab dengan yakin, “Tidak.” 

Ini memang sangat aneh. 

Ekspresi Ruan Nanzhu jadi tidak terbaca: “Mungkin Luo Qianshan memberitahu yang sebenarnya.” 

Lin Qiushi, “Hm?” ugnvZh

Ruan Nanzhu, “Ia memang dijamin untuk menjadi orang terakhir yang bertahan.” 

Mereka hanya belum tahu apa jaminannya. 

Saat siang berakhir, malam lainnya datang. 

Ketika mereka dalam perjalanan kembali ke kamar, Lin Qiushi menyadari bahwa Xia-jie berdiri di lorong, menghadap tembok dan bergumam pelan dengan ekspresi yang sangat kaku hingga menakutkan.  TVG36U

Meski pelan, Lin Qiushi masih mendengar apa yang ia gumamkan. Hanya satu frasa yang terus ia ulangi: jangan bunuh aku, jangan bunuh aku, jangan bunuh aku, jangan bunuh aku—

Lin Qiushi teringat Xiao Mian yang tanpa sengaja terbunuh oleh Xia-jie tadi pagi. Berdasar peraturan di dalam pintu, tidak mungkin Xia-jie bisa hidup melewati malam. 

Langit Bieru.

Saat ia memikirkan ini, Lin Qiushi menahan diri untuk melihat kembali pada Xia-jie, berbalik dan memasuki kamarnya sendiri. 

Semakin gelap malam, semakin hening pula kota. Kegelapan seperti kanopi, menjulang menutupi semua orang.  p9dVU8

Sekitar pukul sembilan malam, Lin Qiushi mendengar suara kaca pecah dari koridor. Ia menatap Ruan Nanzhu dan Cheng Yixie, tapi keduanya kelihatan tidak mendengarnya. 

Setelah ragu sebentar, Lin Qiushi bertanya, “Apa kalian mendengarnya?” 

Ruan Nanzhu menggelengkan kepalanya. “Dengar apa?” 

Lin Qiushi, “Suara kaca pecah. Perlukah aku pergi melihatnya?”  8kcKYO

Ruan Nanzhu, “Lihatlah.” 

Jadi Lin Qiushi bangun, menghampiri lubang intip dan melihat keluar. 

Karena sudutnya, ia hanya bisa melihat Xia-jie. 

Xia-jie masih berdiri di tempat awalnya, tapi ia tidak lagi bergumam. Matanya menatap lurus, bola matanya melotot sangat lebar hingga nyaris keluar dari rongganya. Lin Qiushi tidak bisa melihat apa yang dilihat Xia-jie, tapi ia melihat sepasang tangan—sepasang tangan perlahan turun dari cermin di langit-langit.  aZQzxJ

Kedua tangan itu meneteskan darah segar. Mereka turun begitu saja di belakang Xia-jie dan dari belakang, menggenggam kepala Xia-jie. 

Sekujur tubuh Xia-jie mengejang. Ia kelihatannya ingin berteriak, tapi suaranya terjepit di tenggorokan. Ia ingin berbalik untuk melihat apa yang memegang lehernya, tapi ketika tubuhnya mencoba untuk berbalik, kepalanya masih melihat ke depan. 

Krek. Lin Qiushi mendengar retakan nyaring—suara patahnya tulang. 

Lengan kurus panjang yang muncul dari langit-langit telah memegang kepala Xia-jie, lalu dengan kejam memutarnya secara berlawanan arah jarum jam. Ia melepas kepala Xia-jie dari tubuhnya begitu saja.  ir6 Mk

Semua ini terjadi dalam kesenyapan total. Lin Qiushi dengan erat menahan napasnya. 

Sepasang tangan itu perlahan mundur. Saat ia lihat, Lin Qiushi sepertinya mendengar cekikikan lembut seorang wanita muda. 

Xia-jie mati begitu saja, tubuhnya berada di atas lantai. Darah tersembur keluar dan membasahi karpet. 

Pada saat itu tubuh Lin Qiushi tiba-tiba membeku. Ia merasakan sebuah tatapan dingin turun dari atas kepalanya. Lin Qiushi perlahan mendongak dan melihat bahwa entah bagaimana, sosok yang memegang kepala Xia-jie sudah muncul pada cermin di atasnya. Dari penampilannya, gadis itu adalah orang yang mati saat siang, Xiao Mian … nbsOHG

Xiao Mian ada di dalam cermin, Lin Qiushi berada di luar. 

Melalui panel tipis kaca itu keduanya saling menatap dalam diam. 

Langit Bieru.

Lin Qiushi melihat sentuhan kekejaman mengental di mata Xiao Mian. Ia perlahan mengendurkan cengkeramannya dan kepala Xia-jie langsung meluncur dari cermin dan jatuh di tubuh Lin Qiushi. 

Kemudian, sosoknya menghilang dari sisi cermin.  W8s5FN

Buk! Terdengar suara benda berat menghantam lantai. 

Ruan Nanzhu dan Cheng Yixie melihat ke arah Lin Qiushi, menemukan dirinya dibasahi darah dengan kepala manusia di sampingnya, matanya masih terbuka dalam keadaan mati. 

“Apa yang harus kulakukan?” 

Ruan Nanzhu berdiri di depan Lin Qiushi. Saat ia melihat kepala berdarah itu, ia memiringkan kepalanya sendiri sambil menimbang.  hfn4WF

“Buang keluar?” 

Lin Qiushi, “Aku … Tak mau memegangnya dengan tanganku.” 

Ruan Nanzhu, “Oh. Kalau begitu kita akan menendangnya keluar.” 

Ia berbicara sambil membuka sebuah celah pada pintu, kemudian langsung menendang kepala manusia di lantai keluar. Gerakannya saat melakukan semua ini mengalir begitu saja, seolah ia sudah sering melakukannya.  58YJd0

Lin Qiushi membersihkan tenggorokannya. “Ia tidak akan mencoba datang membalas dendam pada kita, kan?” 

“Balas dendam untuk apa?” Ruan Nanzhu menjawab datar. “Bukan kita yang membunuhnya. Juga, setelah melakukan hal seperti ini dan masih takut mati?” Ia membicarakan bagaimana Xia-jie sengaja membawa pemula ke dalam, menguji syarat kematian dengan hidup pemula. 

Lin Qiushi menghela napas dan menatap cermin di atas kepalanya. “Makhluk-makhluk itu tampaknya bisa bepergian melalui cermin …” 

Ruan Nanzhu juga melihat ke arah cermin, tapi tidak menjawab.  iPm Yc

Xia-jie mati sesuai perkiraan mereka. Dan dengan cara yang tentunya buruk juga. Mungkin karena ia sudah bersiap secara psikologis, Lin Qiushi tidak merasa kaget juga … Hingga, saat Xiao Mian melempar kepala dari atasnya. 

Tepat saat mereka berbicara, aroma terbakarnya sesuatu yang meresahkan itu kembali muncul di luar. Saat mereka berhipotesa, cakupan kamar yang terbakar telah memanjang hari ini. 

Lin Qiushi membuka pintu sedikit dan melihat gumpalan hitam hangus di ujung lorong, dengan kilatan api yang menjilati struktur bangunan. 

Di belakang bara, ibu dan anak yang terbakar berdiri—sedikit lebih maju kali ini.  95mO81

Orang dari kamar lain juga membuka pintu kamar mereka di waktu yang sama. Lin Qiushi melihat Luo Qianshan dan Luo Qianshui juga keluar dari kamar mereka. 

“Tidak ada banyak waktu tersisa,” ucap Luo Qianshan tiba-tiba. 

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah ia mengatakan ini, Lin Qiushi menyadari bahwa kamar di depan mereka dengan cepat menghitam—bukan hanya satu kamar yang dibakar malam ini. 

“Uhuk, uhuk.” Cheng Yixie sekali lagi tersedak hingga batuk. jqVodH

“Kuharap kau bisa memikirkan tawaran kami dengan serius,” kata Luo Qianshan ringan. 

Ruan Nanzhu menjawab, “Kami sudah memikirkannya.” Ia dan Luo Qianshan melihat ke arah yang sama—pasangan ibu dan anak itu, berdiri diam di ujung lorong. “Buktikan bahwa kalian berdua tulus, dan kami akan mengambil resikonya.” 

Luo Qianshan akan mengatakan sesuatu, tapi Luo Qianshui mengulurkan tangan dan menghentikannya. 

Lin Qiushi kira, berdasar kepribadian Luo Qianshui, ia akan mengatakan sesuatu yang provokatif. Tapi sebaliknya, ia mengangguk dingin.  5PSzZ2

“Baik, kami akan menunjukkan padamu bahwa kami tulus.” 

Ia melangkah menuju cermin yang dibingkai di sisi koridor dan mengulurkan tangan. 

Sesuatu yang mengejutkan terjadi. Tangan Luo Qianshui, tanpa halangan masuk ke dalam cermin di depannya—ia bisa berpindah antara dunia di dalam dan di luar cermin. 

Lin Qiushi melihatnya, kaget, dan bahkan Ruan Nanzhu kelihatan sedikit terkejut.  oAqL0v

Tapi Luo Qianshui dengan sangat cepat menarik tangannya, katanya, “Tapi aku tidak bisa tinggal di dalam terlalu lama.” Ia menatap ibu dan anak yang terbakar di ujung lorong. “Dunia itu milik mereka. Kalau aku tinggal di dalam terlalu lama, aku tidak akan bisa keluar.” 

Ruan Nanzhu memiringkan kepalanya. “Kalau kau sendiri bisa mengalihkan perhatian mereka, kenapa kakakmu tidak bisa mendapatkan kuncinya?” 

“Aku membutuhkan bantuannya untuk memasuki cermin, ia tidak punya waktu untuk mengambil kuncinya.” Luo Qianshan agaknya terlihat tidak cukup sabar untuk menjelaskan. “Apa kau akan melakukannya atau tidak?” 

Ruan Nanzhu, “Kami akan memikirkannya.” Ia tidak langsung menyetujuinya.  ACOxEW

Luo Qianshui mendengus. Ia lalu menarik Luo Qianshan kembali ke kamar mereka. 

Ruan Nanzhu dan Lin Qiushi juga kembali ke kamar mereka. 

Ruan Nanzhu bertanya, “Bagaimana menurut kalian?” 

Lin Qiushi berpikir, “Kurasa kita bisa mengambilnya.” Kalau kuncinya memang di kamar itu, mengambil resiko ini akan sepadan.  r3K4LI

“Kurasa juga begitu.” Cheng Yixie jelas membenci dunia ini; dengan hidung sensitifnya, tinggal di gedung tinggi yang berasap ini sangat menyiksa. 

Tapi Ruan Nanzhu kelihatannya mempertimbangkan sesuatu. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Ayo tidur dulu.” Pada akhirnya, Ruan Nanzhu tidak mengatakan apapun, hanya: “Sudah larut.” 

Lin Qiushi tidak memaksakan masalah ini juga. Setelah bebersih, ia pergi tidur.  lDijnA

Tapi sebelum tidur, tangan Lin Qiushi merogoh sakunya, di tempat ia meletakkan cermin perunggu itu. Ia memikirkan sesuatu, matanya sedikit menggelap. Tapi dengan cepat, mereka menutup dan ia jatuh tertidur. 

Pagi berikutnya, Lin Qiushi berpapasan dengan Luo Qianshan di restoran. 

Saat sarapan setiap pagi, semua kelompok hadir. Lin Qiushi duduk jauh di pojok dan mulai memeriksa semua orang dengan cermin perunggu. 

Ruan Nanzhu duduk di sampingnya, memakan telur rebus. Ia bergumam di sela makan, “Bagaimana?”  4R1eVs

Lin Qiushi, “ … Tidak bagus.” Secara keseluruhan ada tujuh belas orang dalam kelompok. Yang terkonfirmasi mati adalah: Xiao Yan yang terbakar hingga mati, Wenjing yang memecahkan cermin dan mati, Xiao Mian yang dibunuh Xia-jie, dan Xia-jie mendapat balas dendam oleh Xiao Mian. Seharusnya tersisa tiga belas orang yang masih hidup.

Tapi, setelah menggunakan cermin pada semua orang di sekitarnya, Lin Qiushi menemukan bahwa orang yang bertahan tidak sebanyak yang ia kira. 

Dari tiga belas orang, setidaknya empat memiliki kaki yang terbalik—tumit di depan dan jari kaki menunjuk ke belakang. Cara mereka berjalan tidak ada bedanya dengan orang lain, tapi lebih tepatnya penampilan normal merekalah yang membuat tulang punggung merinding. 

Alis Cheng Yixie mengernyit, “Pantas saja baunya semakin parah.” Baunya semakin susah ditahan.  gDLKsh

Saat mereka berbincang, Luo Qianshan dan Luo Qianshui datang dari luar. 

Menyadari sesuatu, Lin Qiushi mengarahkan cermin perunggu di tangannya pada tempat Luo Qianshui berdiri. Tapi apa yang dipantulkan membuat Lin Qiushi membeku. 

Ia bahkan mengucek matanya untuk memastikan bahwa ia tidak salah lihat. 

Harusnya ada dua sosok yang muncul di permukaan cermin, tapi hanya ada siluet Luo Qianshan. Kepalanya miring ke sisi, dan ia tersenyum hangat sambil berbicara pelan pada udara.  7rsxA9

Lin Qiushi, “…” Luo Qianshui tidak terlihat di cermin perunggu. Apa maksudnya itu? Ia bukan manusia?

Lin Qiushi tidak bicara. Ia mengulurkan tangan dan memberikannya pada Ruan Nanzhu, kemudian mengarahkan dagunya pada Luo Qianshui, menandakan bahwa Ruan Nanzhu harus melihat refleksi di dalam cermin. 

Ruan Nanzhu mengambil cermin dan turut melihat tempat kosong di samping Luo Qianshan. Ia bergumam pelan, “Menarik.” 

Cheng Yixie juga melihat keanehan pada Luo Qianshui, dan alisnya mengerut. “Ia bukan manusia?”  tqZd4K

Lin Qiushi berpikir bahwa ia tidak bisa menjawab.

Kalau Luo Qianshui bukan manusia, lalu apakah ia kasus khusus? Semua orang yang lain kakinya terbalik, tapi gadis ini malah tidak bisa dilihat sama sekali. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jadi apa hubungannya dengan si manusia Luo Qianshan? Mungkinkah mereka berdua NPC dari dalam dunia ini? Meski pikiran ini melintasi benaknya, Lin Qiushi masih merasa ada sesuatu yang salah. 

Dengan pertanyaan sebelumnya yang tak terjawab, muncul lagi masalah yang baru.  Ma4QV3

Lin Qiushi mengusap permukaan halus cermin perunggu, menghela napas ringan dalam hatinya. 

Tapi Ruan Nanzhu malah bangun dan berjalan ke arah Luo Qianshan dan Luo Qianshui. 

Lin Qiushi kaget, ia bangun untuk ikut tapi Ruan Nanzhu berkata pelan, “Kalian berdua tetaplah disini. Aku akan pergi berbicara dengan mereka.” 

Lin Qiushi hanya bisa setuju.  EvkTH

Cheng Yixie mengangguk. 

Ruan Nanzhu menghampiri meja Luo Qianshan dan Luo Qianshui. Luo Qianshui tidak pernah menyukai Ruan Nanzhu, dan kali ini juga sama; melihatnya, ia berkata dengan nada tak suka, “Apa? Kau sudah memikirkannya? Kalau ada yang ingin kau katakan tetaplah berdiri disana. Aku masih lapar, tahu.” 

Ruan Nanzhu tidak menjawab. Ia hanya menatap Luo Qianshui dalam diam. 

“Ada yang salah?” Luo Qianshan bertanya dengan penuh kasih. Soal kepribadian, Luo Qianshan kelihatan jauh lebih ramah daripada Luo Qianshui. Tapi Lin Qiushi sebenarnya lebih suka berurusan dengan orang seperti Luo Qianshui yang perasaannya tertulis jelas di wajah.  FwOduW

Ruan Nanzhu masih tak bicara. 

Luo Qianshui ternyata sedikit takut karena tatapan Ruan Nanzhu dan membentak, “Ada sesuatu yang salah denganmu. Kenapa kau menatapku …” Ia sepertinya terpikirkan sesuatu, jadi berseru, “Kakakku sudah punya pacar, jadi jangan pernah memikirkannya!” 

Luo Qianshan melihat dari samping, jengkel. 

Lin Qiushi untuk beberapa alasan ingin tertawa.  TX3mQY

Tiba-tiba Cheng Yixie berbisik, “Apa yang mereka katakan?” 

Lin Qiushi mengerjap, sebelum tersadar bahwa dengan pendengaran manusia normal, perbincangan Ruan Nanzhu tidak bisa didengar dari jarak sejauh ini. 

“Luo Qianshui  memberitahu Ruan Nanzhu bahwa kakaknya punya pacar.” Lin Qiushi menjelaskan pada Cheng Yixie sambil menahan tawanya. 

Mendengar ini, rasa lucu melintas di mata Cheng Yixie.  hJTpRv

“Yah, bukankah kau melebih-lebihkan dirimu,” kata Ruan Nanzhu. “Apa kau tidak paham seleraku soal pria?” 

Luo Qianshui memukulkan tangannya pada meja, “Apa maksudmu! Kakakku luar biasa, mana mungkin kau tidak menyukainya!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ruan Nanzhu berkata, “Tapi aku sudah punya orang yang kusuka.” 

Luo Qianshui, “Siapa? Siapa yang kau suka?!”  MePR3o

Luo Qianshan kelihatannya sakit kepala. “Permisi … apa yang ingin kau bicarakan dengan kami? Qianshui, berhenti bicara.” 

Luo Qianshui jelas ingin terus mengoceh, tapi setelah Luo Qianshan menarik lengannya, ia mundur dengan ekspresi enggan. Hanya saja jelas dari tatapannya—jauh di dalam hatinya, ia sudah memiliki banyak keberatan atas pribadi Ruan Nanzhu. 

“Aku datang untuk membicarakan tawaranmu kemarin.” Ruan Nanzhu menarik kursi, duduk di depan Luo Qianshan seolah itu hal yang sangat wajar untuk dilakukan. “Kurasa kita bisa bekerja sama.”

Mata Luo Qianshan bersinar.  OZV2J

“Tapi petunjuk dari pintu ini harus menjadi milik kami.” Saat ia berbicara, Ruan Nanzhu mengawasi ekspresi Luo Qianshui dari samping. “Apa ada masalah?” 

“Tidak,” ucap Luo Qianshan. “Kami bisa setuju sampai titik ini.” 

Ruan Nanzhu memiringkan kepalanya. “Apa kalian sebenarnya bersaudara?” 

“Ya, kenapa?” Luo Qianshan tersenyum, “Tidakkah kami terlihat begitu?”  rVwAkC

Ruan Nanzhu, “Tidak.” 

Alis Luo Qianshui mengernyit, “Mana mungkin kami tidak mirip …” 

Tapi, sebelum gadis itu bahkan selesai bicara, ia mendengar Ruan Nanzhu berkata, begitu pelan: “Bagaimana bisa yang mati dan yang hidup mirip?” 

Suasananya segera menegang. Mata Luo Qianshui melebar terkejut sementara pandangan Luo Qianshan, seperti jatuhnya malam, sepenuhnya meredup. Ia bertanya, “Apa katamu?”  rFVTdE

“Tepat seperti yang kukatakan.” Ruan Nanzhu menjawab, “Di pintu keberapa adikmu mati?” 

Luo Qianshan bangun dari kursinya dan meraung, “Diam!” 

Tapi Ruan Nanzhu sudah mendapat jawaban yang ia mau dari reaksi tersebut. Ia mengangguk, “Jangan khawatir, aku tidak akan menggunakannya untuk melawanmu. Aku hanya ingin memastikan.” 

Luo Qianshui mengawasi Ruan Nanzhu, alisnya mengerut.  ePbI0c

“Tidak sabar untuk bekerja dengan kalian.” 

Ruan Nanzhu bangun dan pergi. Sepertinya kedua orang ini memang muncul dari luar pintu dan bukan NPC dari dalam. Jika jawabannya yang terakhir, maka kelompok mereka tidak perlu bekerja sama dengan kelompok Luo Qianshan. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com


Catatan Penulis: 

Setengah jalan saat aku menulis chapter hari ini, kucingku mematikan komputerku. Aku hanya bisa mengetik ulang semuanya dengan air mata di mataku QAQ. Kasihan aku.  ncvKBF

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment