English

Kaleidoskop KematianCh85 - Lampu di Aula Leluhur

1 Comment

Penerjemah: SelirChu

Editor: feiyourarthur Gfsoin


Mereka harus mencuri sebuah lampu. Satu-satunya pertanyaan adalah dimana mereka bisa mencurinya?

Mereka menyelundupkan lampu Nyonya rumah sebelumnya, yang berarti semua lampu itu bisa diambil. Tapi selama Nyonya rumah menjaga rumah itu, sudah pasti ada resikonya. Kalau dalam proses mencuri lampu, mereka tertangkap oleh Nyonya rumah, maka tanpa diragukan lagi Nyonya rumah akan memotong mereka seperti babi di atas talenan. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Selain dari Nyonya rumah, masih ada lampu minyak di kuil yang sebelumnya mereka kunjungi, dan lampu-lampu itu juga pasti sejenis dengan lampu mayat yang dibuat Nyonya rumah. 

Sebenarnya apapun yang Lin Qiushi pikirkan tentang kuil leluhur itu membuatnya merasa tidak nyaman. Kalau tebakan mereka benar, lampu yang mengisi kuil kemungkinan menekan sesuatu yang amat sangat jahat.  vGhna9

Tepat saat Lin Qiushi dan Gu Longming mencoba memutuskan dimana mereka akan mencuri lampu, mereka melihat sekelompok orang dari kelompok mereka diam-diam meninggalkan halaman. 

Gu Longming melihat Yan Shihe di antara mereka dan berdiri: “Yan Shihe ada di sana. Kemana mereka akan pergi?!” 

Lin Qiushi, “Mereka pergi?” 

Gu Longming mengangguk, menatap Lin Qiushi. “Perlukah kita mengikuti mereka? Sepertinya mereka akan melakukan sesuatu.”  drtq2

Lin Qiushi memikirkannya, lalu setuju, “Ya, ayo pergi.” 

Jadi keduanya mengikuti kelompok itu diam-diam. 

Ada empat orang dalam kelompok, satu dari mereka adalah Yan Shihe. Ia berdiri di antara mereka dan banyak mengatakan sesuatu dengan suara pelan. Lin Qiushi hanya bisa samar-samar mendengar mereka mengobrol, tapi karena mereka terlalu jauh ia hanya bisa menangkap beberapa kata: lampu, kesempatan, aula leluhur. 

Meski hanya beberapa patah kata, itu masih memberikan petunjuk yang paling vital; Lin Qiushi sudah tahu kemana mereka akan pergi—jelas mereka semua memiliki pemikiran yang sama, yaitu untuk mencuri lampu minyak manusia dari kuil! Dan, dengan Yan Shihe di antara mereka, kemungkinan ialah penghasutnya.  iwSjCP

Lin Qiushi mengernyit dan memberitahu Gu Longming, “Mereka akan mencuri lampu.” 

Gu Longming terkejut, “Apa? Mencuri lampu? Di kuil?” 

Lin Qiushi mengangguk. 

Gu Longming, “Ini …” Ia tidak bisa mengatakan ini adalah hal yang buruk, karena jika kelompok itu bisa mengeluarkan lampu dari kuil dengan aman, maka mereka tidak perlu mengambil resiko memasuki kediaman Nyonya rumah.  GYLcAd

Lin Qiushi, “Kita akan mengikuti mereka dulu untuk melihat apa yang terjadi.” 

Khawatir akan ketahuan oleh orang di depan, Lin Qiushi dan Gu Longming tidak mengikuti terlalu dekat. Setelah melewati beberapa jalan, aula leluhur kota yang dibangun dengan megah muncul di depan mata mereka. 

Yan Shihe dan orang yang ia bawa langsung memasuki kuil. 

Lin Qiushi dan Gu Longming, di sisi lain, terhenti di pintu, bersembunyi di pojok untuk mengintip ke dalam.  o15gyC

Lin Qiushi melihat Yan Shihe melalui celah pintu dan juga mendengar suaranya. 

Yan Shihe berkata, “Lampunya ada di sini. Bukankah kau membutuhkannya? Ambillah.” 

Langit Bieru.

“Bagaimana kalau terjadi sesuatu saat kita benar-benar mengambilnya?” Satu orang di antara mereka terlihat waspada dan menilai kuil yang penuh dengan tablet. “Kelihatannya mereka menyembah sesuatu di sini.” 

“Untuk apa mengkhawatirkan itu sekarang? Kalau kau tidak punya lampu kau akan mati malam ini.” Yan Shihe berkata, “Kalau kau sangat takut, kenapa tadi mengikutiku? Kalau kau tidak ambil maka biar aku saja.” Segera setelah ia selesai berbicara, ia mengulurkan tangan dan mengambil sebuah lampu minyak. Setelah ia mengeluarkan sumbu yang terbakar, ia langsung memasukkannya ke dalam saku.  CHM39r

Kelompok itu terdiam, semuanya sedikit terkejut dengan tindakan spontan Yan Shihe. 

Setelah menit-menit panjang menunggu, tidak terjadi apapun di dalam kuil. Yan Shihe kelihatan sangat tidak sabar: “Kalian berlama-lama saja terus, aku pergi dulu.” Lalu ia pergi, berbalik dan langsung menuju ambang pintu. 

Yang lain, setelah melihat tak terjadi apa-apa pada Yan Shihe setelah ia mengambil lampunya, ikut mengulurkan tangan dan mengambil lampu terdekat dari mereka. 

Setelah mendapatkan lampu mereka, orang-orang itu mulai tersenyum.  bnU0mR

Tapi Lin Qiushi, yang berdiri di luar pintu, menyadari pemandangan yang aneh—setelah mereka mencabut dan mengeluarkan lampu, langit-langit gelap di atas kuil mengeluarkan beberapa titik cahaya merah yang suram. 

“Apa ada yang tumpah?” Sesuatu menetes di atas seseorang. Ia melompat, dan menyeka titik itu dengan jarinya, lalu menemukan sejenis cairan kental. Meski cairan ini bening, tapi ia mengeluarkan bau yang menjijikan yang menyerupai … air liur. 

Ketakutan akan pemikirannya, orang itu tidak berani mendongak untuk melihat apa yang berada di atasnya; langkahnya semakin cepat saat ia bergegas menuju pintu. 

Yan Shihe yang mengambil lampu pertama kali, sudah melangkahkan kaki keluar dari gerbang utama kuil. TNB1RF

Takut ketahuan, Lin Qiushi dan Gu Longming tidak mendekat dan bersembunyi di pohon mati terdekat. Mereka melihat beberapa orang mulai keluar dari gedung. 

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vjae, vej, aluj … qjvj kjxae xjxl bgjcu xfaluj xfiejg vjgl xeli, qlcae xeli alyj-alyj afgyjcalcu xfgjr. 

Kluj bgjcu sjcu yfgjvj vl vfqjc qlcae ijcurecu vfcujc afgxfpea wfcjajq qlcae sjcu wfcvjvjx afgaeaeq xfgjr.

Bfalujcsj wfcjajq qlcae vfcujc xjufa. Ujvj kjxae yfglxeacsj, rfbgjcu ujvlr vjijw xfibwqbx wfcjculr, vjc weijl wfwexei xfgjr qlcae xeli. Pj yfgafgljx, “Wljb Aljc, Wljb Aljc—” Vfqfgalcsj sjcu afgxecml vl vjijw xeli jvjijt gfxjccsj.  JI2xW5

Jeritan mengerikan mulai muncul dari dalam kuil.

Teriakan ini kemungkinan berasal dari pria bernama Xiao Jian. Tidak ada yang tahu apa yang menghadapinya di dalam, tapi melalui celah di bawah pintu utama kuil, darah yang kental mulai mengalir keluar, mengikuti celah kecil dan tersebar ke seluruh tanah; pemandangan ini sebenarnya mengerikan. 

Sedangkan bagi Lin Qiushi, ia mendengar suara-suara muncul dari kuil. Ia tidak ingin mendengarnya, namun suara itu mengalir langsung ke dalam telinganya. Ia mendengar ratapan Xiao Jian. Mendengar suara seperti daging yang dirobek. Juga suara tawa renyah anak-anak. 

Beberapa menit kemudian, semuanya kembali tenang. Pintu yang tidak bergerak barang sesenti pun tak peduli seberapa keras orang di luar memukulnya sekali lagi terbuka.  EJW8YQ

Wanita yang sejak tadi memukul pintu dari luar bergegas berlari masuk tanpa mempedulikan keselamatannya—tapi tidak ada apapun di dalam kuil. Selain dari kolam darah di tanah, orang yang seharusnya di dalam sudah menghilangs sepenuhnya, seolah ia sama sekali tidak pernah ada di sana. 

Wanita itu menunduk dan gemetar saat ia memungut sesuatu di tanah. Sepotong kuku utuh. Ia akhirnya paham apa yang telah terjadi dan mulai menangis sedih. 

Story translated by Langit Bieru.

Yan Shihe tidak memasuki kuil lagi, hanya berdiri di pintu sambil menyaksikan dari jauh. Soal kematian seorang pengamat sama sekali tidak mempengaruhinya; ia bahkan mengangkat pergelangannya untuk melihat jam tangan, seolah ia merasa hal ini membuang waktu. 

“Aku akan menghancurkan tempat ini, aku akan menghancurkan kalian semua hingga berkeping-keping!” Wanita yang kehilangan rekannya berada di ambang kehancuran—ia meraih sebuah tablet di tangannya dan akan membantingnya ke tanah. Tapi tangannya yang terangkat di udara digenggam erat oleh sebuah tangan kurus tua.  QSFmoq

Wanita itu berbalik dan melihat wajah penjaga keamanan tua yang keriput. 

“Kau …” Sebelum wanita itu bisa mengatakan lebih lanjut, si penjaga menarik lengannya dan dengan paksa menyeretnya keluar dari kuil. Penjaga itu kelihatan pendek, tapi memiliki kekuatan yang luar biasa. Ia benar-benar menarik keluar secara paksa seorang wanita setinggi 170 cm. 

Wanita itu meronta dan meratap, tapi orang-orang yang pergi bersamanya menunjukkan mata datar. Ini adalah dunia di dalam pintu, sebuah tempat dimana kau bisa kehilangan nyawamu kapan pun. 

Wanita yang diusir itu menyerah, berlutut di tanah dan menangis keras hingga ia akan pingsan. Ia mengacungkan jarinya pada Yan Shihe dan menjerit, “Kau tahu! Pasti kau tahu! Kau ingin kita semua mati!!”  h6d Sb

Ekspresi Yan Shihe sama sekali tidak berubah saat dituduh wanita itu. Ia berkata, “Semuanya mendapatkan lampunya, kan? Aku pergi.” 

Orang yang lain yang mendapatkan lampunya kelihatan senang dan berkata, “Yan-ge, ayo pergi bersama.” 

Bahkan tidak memikirkan lagi wanita menyedihkan yang baru saja kehilangan rekannya. 

Gu Longming menyaksikan kejadian ini. “Yan Shihe ini orang yang tidak ada bagusnya, kan.”  5CqtB8

Lin Qiushi setuju, “Memang.” 

Sepertinya lampu di dalam kuil bisa diambil, tapi ada batasnya. Saat jumlahnya tercapai, dan kuantitas tertentu mengubah kualitas, apa yang berada di dalam kuil akan keluar. 

Gu Longming menjilat bibirnya dan bertanya, “Linlin, apa yang harus kita lakukan?” 

Lin Qiushi, “Aku sudah memikirkannya. Kalau itu bekerja, kita mungkin tidak perlu memasuki halaman Nyonya rumah lagi.”  l45a3o

Gu Longming, “Apa?”

Lin Qiushi tidak menjawab, hanya berbalik dan berkata, “Ayo pergi.” 

Keduanya kembali menyusuri jalur menuju rumah. Melewati jalan, mereka melihat beberapa penduduk kota mengangkut babi hidup ke sungai sekali lagi. Kali ini, ada dua ternak yang dijadikan kurban. Jumlah orang yang memainkan musik juga bertambah. Ini sepertinya adalah sinyal, mengingatkan mereka akan Festival Dewa Sungai yang akan datang. 

Langkah Lin Qiushi akhirnya terhenti di depan pintu Yan Shihe. Ia mengeluarkan sebuah jepit rambut dari sakunya.  gwPJFp

Mata Gu Longming melebar. “Linlin, apa yang kau lakukan di sana …” 

Lin Qiushi bergumam, “Membukanya.” Ia membungkuk, dan segera memasukkan jepit rambut ke gembok. Beberapa detik kemudian, kunci di depannya terbuka. 

Langit Bieru.

Gu Longming terkesan, “Gila, keren banget.” 

Ada sesuatu yang familiar tentang pemandangan ini bagi Lin Qiushi. Setelah memikirkannya, ia menyadari—bukankah ini hasil dari Ruan Nanzhu membawanya kemana-mana? Hanya saja kali ini ia memainkan peran Ruan Nanzhu.  Ter4zZ

“Apa yang kita lakukan di sini? Mencari lampu?” Gu Longming menatap sekitar. “Tapi bukankah ia sudah menyembunyikannya …”

Lin Qiushi, “Aku sudah melihatnya, dan setidaknya mereka tidak membawanya.” Lampu itu terbuat dari perak hijau, mereka tidak ringan, setidaknya seberat beberapa pounds. Lin Qiushi juga menyadari bahwa Yan Shihe tidak membawa tas. Sedangkan temannya, Xiao Qian hanya membawa dompet selempang yang terlalu kecil untuk memuat lampu. Berarti, mereka tidak membawa lampunya. Mungkin disembunyikan di kamar ini atau di tempat lain. 

Setelah mencari di sekitar rumah, mereka akhirnya menemukan apa yang mereka inginkan di bawah ranjang. Lampu minyak Yan Shihe memang disembunyikan dalam spot tertutup di bawah ranjang.

Mengeluarkan lampunya, Gu Longming tidak bisa menahan umpatan.  NwvtU7

Alasan ia mengumpat adalah karena di bawah ranjang Yan Shihe, bukan hanya ada satu lampu—tapi ada lima, enam lampu yang dengan rapi dibariskan di bawah ranjang. Mereka sepertinya adalah lampu milik orang lain. 

“Dasar Yan Shihe brengsek.” Gu Longming mengutuk. “Ia bahkan melakukan sesuatu seperti ini!” 

Mencuri lampu orang lain, lalu membuatnya terlihat seolah lampunya telah dihancurkan walau sebenarnya ia telah mengambil semuanya. Lalu, ia bahkan membujuk orang-orang menjemput kematian dengan mencuri lampu dari kuil. 

Melihat lampu-lampu ini, kejijikan Lin Qiushi pada Yan Shihe makin menjadi. Rasanya seolah sejak mereka memasuki pintu ini, Yan Shihe telah mengetahui sesuatu.  2jEzDu

Lin Qiushi telah menemui situasi seperti ini sekali sebelumnya, di dunia wanita dalam hujan. Orang yang mengkhianati sesama manusia dan membunuh mereka dengan bingkai lukisan. 

Mungkinkah Yan Shihe juga …. memikirkan ini membuat alis Lin Qiushi berkerut. 

“Eh? Sepertinya ada sesuatu di bawah ranjangnya …” Gu Longming menemukan sesuatu di belakang lampu minyak dan mengeluarkannya juga.. “Sebuah … sebuah silsilah?” 

Ia membuka halaman pertamanya dan menemukan adanya gambar pada silsilah tersebut. Meski berwarna hitam putih, orang di dalam foto pertama masih bisa dikenali sebagai Nyonya rumah.  AXOGTF

Setelah membalik beberapa halaman dengan kasar, Lin Qiushi sedikit terkejut. Sepertinya silsilah keluarga ini lebih menyerupai sebuah catatan. Hampir semua fotonya menampilkan nyonya rumah dan seorang anak. Ia terus berwajah datar dan di lengannya selalu ada seorang anak. Beberapa menangis, beberapa tertawa, tapi mereka jelas bukan anak yang sama. 

Tapi nama anak-anak ini, tanpa terkecuali adalah Yu Caizhe. Suaminya sama sekali tidak muncul di buku, seolah dari awal hingga akhir hanya ada si nyonya rumah dan seorang anak. 

Gu Longming juga telah memahami sesuatu. Ia menatap Lin Qiushi, “Anak-anak ini bukan anaknya, kan?” 

Lin Qiushi, “Kemungkinan.”  TndcIw

Yu Caizhe hanya sebuah label; ia tidak secara spesifik mengarah pada satu anak. Semua anak ini diadopsi oleh Nyonya rumah dengan nama Yu Caizhe. 

Lin Qiushi menatap linimasa pada silsilah keluarga. “Ayo pergi. Kita akan membawa ini.” 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Gu Longming, “Mereka tidak akan tahu bahwa kita pernah ke sini?” 

Lin Qiushi agak terhibur. “Bukankah kau menangkap hantu di luar pintu? Tidakkah kau sudah terbiasa berbohong dan menipu seperti ini?”  SlT7YO

Gu Longming menjelaskan, “Hanya sesekali, kadang-kadang! Sebagian besar waktu aku tetap warga negara yang taat.”

Lin Qiushi, “Bukan siswi sekolah menengah yang taat?” 

Gu Longming berkata malu, “Yah, kalau kau mau aku menjadi siswi sekolahan agar kau senang …”

Lin Qiushi, “…” Kenapa ia mendadak merasa jijik.  q8x0Kn

“Toh kita mengambil lampunya, jadi biarkan saja ia tahu. Toh, mungkin saja dia yang menukar lampu kita.” Lin Qiushi tanpa tahu malu memasukkan buku silsilah keluarga ke dalam tas. “Ayo ambil lampu tambahan juga, untuk jaga-jaga.”

“Boleh juga.” Gu Longming mengisi tasnya sendiri dengan barang. Ia sejak awal tidak menyukai Yan Shihe; mengganggu Yan Shihe sudah sewajarnya menyenangkan dirinya. 

Dengan barang yang mereka ambil, keduanya meninggalkan kamar Yan Shihe. Mereka pertama menyembunyikan lampu yang mereka bawa di sebuah sudut dekat kamar mereka, lalu membawa masing-masing satu untuk keadaan darurat. Tentu, mereka juga tidak lupa untuk memasukkan buku silsilah keluarga ke dalam tas mereka. 

Yan Shihe segera menyadari bahwa kamarnya dibobol. Saat makan siang, ekspresinya menggelap, tatapannya mencari melalui kerumunan sebelum akhirnya jatuh pada Lin Qiushi yang sedang makan dengan malas.  q5u1yT

Ekspresi Lin Qiushi tidak berubah sedikit pun. Ia hanya mengangkat matanya menghadap tatapan Yan Shihe dan berkata, “Ya?”

Yan Shihe tersenyum, “Apa kau menemukan petunjuk baru?” 

“Petunjuk baru?” Lin Qiushi berkata, “Bahkan kalau aku menemukannya, petunjuk apa yang ingin kau tukar?” 

Yan Shihe, “Tergantung apa yang kau temukan.”  ZiEfnd

Lin Qiushi tidak menjawab, hanya menatap Yan Shihe dalam diam.

“Baiklah, kalau kau mau, kita bisa bertukar lagi.” Yan Shihe berkata. Meski ia berbicara soal pertukaran, ada tatapan menyelidik dalam matanya. Ia jelas ingin melihat bagaimana Lin Qiushi akan bereaksi. 

Tapi reaksi Lin Qiushi mengecewakan Yan Shihe; ia menyeka mulutnya dengan kasar sebelum akhirnya berkata, “Aku tidak punya apapun untuk ditukarkan denganmu.” Kalimatnya singkat, sikapnya kasar. 

Yan Shihe, “Oh, begitu. Kalau begitu kau seharian berada di rumah?”  Bh2mFl

Lin Qiushi, “Pergi ke sungai untuk melihat pengurbanan. Apa yang ingin kau tanyakan?” 

Yan Shihe tersenyum, berdiri. “Tak ada, hanya bertanya.” Ia lalu berbalik dan pergi. 

Langit Bieru.

Empat orang sudah mati. Termasuk orang yang mati di kuil pagi itu, sudah lima yang mati dan tujuh sisanya masih hidup. Jadi, setelah menemukan barangnya menghilang, Yan Shihe langsung mencurigai Lin Qiushi—tidak, Yan Shihe sudah menganggap kelompok Lin Qiushi bersalah. 

Untung saja Lin Qiushi tidak memedulikan ini. Ia menyelesaikan makan siangnya dan berdiri untuk pergi dengan Gu Longming.  kANaI7

Tatapan Yan Shihe yang gelap jatuh pada punggung Lin Qiushi. 

Xiao Qian melihat ini dan bertanya, “Yan-ge, apa mereka yang membawa lampu dan buku kita?” 

Yan Shihe, “Siapa lagi.” Ia melanjutkan dengan dingin, “Bukankah semua yang ada disini adalah sampah?” Ia membicarakan tiga orang yang lain dan menjadi marah. “Kalau kau tidak menolak untuk membawa bukunya, ini tidak akan terjadi.” 

Xiao Qian membantah, “Aku … aku juga takut, tahu …” Ia tidak mau membawa buku silsilah yang dipenuhi dengan foto hitam putih Nyonya rumah bersamanya.  urEkK4

“Bagus.” Yan Shihe mendengus, “Sekarang mereka sudah mencuri semuanya.” 

“Tapi kita sudah membacanya, jadi tak masalah kalau mereka mengambilnya, kan?” Xiao Qian berkata hati-hati. “Toh benda itu bukan prop penting atau sejenisnya.” 

Yan Shihe menatap dingin Xiao Qian. “Ajaib sekali kau bisa bertahan sejauh ini.” 

Kata tambahan di lidah Xiao Qian terputus.  ck5r1K

Setelah makan siang, Lin Qiushi mencari pelayan kediaman dan menanyakan sejarah rumah. 

Pelayan itu berkata bahwa kediaman ini memiliki lebih dari seabad sejarah, dengan tiga generasi. Generasi yang paling terakhir adalah Nyonya rumah. 

Lalu Lin Qiushi menanyakan tanggal spesifik dunia ini dan pelayan itu menjawab dengan serentet angka. 

Gu Longming tahu ada sesuatu yang salah pada saat ia mendengarnya dan berkata, “1867? Itu tidak mungkin—”  YRLTVj

Ia ingin mengatakan lebih lanjut, tapi Lin Qiushi memotongnya dan tersenyum untuk berkata, “Begitu. Terima kasih.” 

Pelayan itu melambaikan tangannya untuk menyatakan bahwa itu bukan masalah sebelum pergi. 

Lin Qiushi menatap Gu Longming dan bertanya, “Kau paham maksudku sekarang?” 

Gu Longming, “Paham.”  2Znt6S

Buku silsilah itu dibentuk ketika manor ini dibangun. Dan pada hari itu, ada sebuah foto yang ditempelkan di bawah waktunya—foto pribadi Nyonya rumah. Tidak ada lini waktu yang utuh dalam silsilah itu, hanya tanggal pembuatannya. Jika mereka tidak tahu waktu di kenyataan, mungkin mereka tidak akan mengira ada yang aneh dengan buku ini. 

Gu Longming, “Kalau begitu ia hidup lebih dari seabad, huh …” 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi, “Sekarang kita bisa yakin ia bukan manusia.” 

“Apa itu penting?” Gu Longming agak tidak paham. “Entah dia manusia atau bukan, kita tidak mau berurusan dengannya, kan?”  hySTdF

Lin Qiushi menggelengkan kepalanya, “Tidak. Statusnya sangat penting. Perbedaan status berarti kita harus memperlakukannya dengan cara yang berbeda.” Jika ia manusia, mungkin masih ada peluang untuk menantangnya. Tapi jika ia monster, maka mereka tidak memiliki kesempatan sama sekali untuk menantang Nyonya rumah dalam berkelahi. 

Gu Longming menggaruk kepalanya dan terlihat paham. 

“Aku terus merasa bahwa petunjuk menuju kunci ada padanya.” Lin Qiushi berkata, “Kalau kita mendapat peluang besok, kita harus pergi ke rumahnya lagi.” 

Gu Longming mengangguk, “Oke.”  Tjxf17

Lin Qiushi, “Juga, soal manor ini …” Ia menatap langit. “Ayo pergi berkeliling kota. Orang di sana pasti mengetahui sesuatu.” 

Jadi, Lin Qiushi dan Gu Longming meninggalkan halaman dan mengitari kota. 

Kota itu tidak besar. Kabut tebal membungkus sekitar kota, mengisolasinya menjadi sebuah pulau. Mereka mewawancarai beberapa penduduk, tapi para penduduk terus bersikap waspada, tidak ingin mengatakan terlalu banyak hal mengenai kediaman Yu. 

Gu Longming dan Lin Qiushi tidak bisa melakukan apapun.  ZcxlM6

Gu Longming berkata, “Kenapa kita tidak mampir ke restoran? Aku kelaparan karena terus berjalan, dan siapa tahu makanan di dunia ini enak.” 

Melihat tidak ada kemajuan, Lin Qiushi mengangguk dan setuju. 

Keduanya memasuki sebuah restoran dan menemukan tempat duduk. Mereka baru akan memanggil pelayan dan memesan ketika mereka mendengar suara genta memukul meja. 

“Tapi mereka bilang tahun itu hujan deras turun tujuh hari tujuh malam …” Lin Qiushi menatap ke arah suara, dan melihat seorang pembaca cerita yang mengenakan pakaian tradisional. Ia berdiri di tengah restoran, dengan genta kayu di tangannya sambil ia membacakan: “Mereka melihat kota akan segera kebanjiran, tapi sebuah keluarga datang dengan solusi untuk mengontrol air. Metode tersebut adalah pengurbanan kepada Dewa Gunung yang akhirnya menghentikan hujan yang tiada akhir—”  HiVLjh

Saat Lin Qiushi dan Gu Longming mendengar nama keluarga pada kisah ini adalah Yu, mata mereka melebar. Mereka tidak mengira bahwa mereka bisa mendengar kisah Manor Yu seperti ini. 


Catatan Penulis: 

Alasan hantu kecil menjadi cairan darah dan memasuki kamar lain adalah karena kamar itu tidak memiliki lampu minyak manusia. Kamar Lin Qiushi punya sebuah lampu, jadi para hantu tidak bisa berubah menjadi darah. Ini bukan bug atau deus ex machina. Beberapa merasa itu aneh jadi aku ingin menjelaskan. 

BySC6T

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment