English

Kaleidoskop KematianCh86 - Dewa Sungai

2 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: feiyourarthur vm5TkL


Lin Qiushi dan Gu Longming duduk di aula sambil mendengarkan kisah tentang Manor Yu. 

Cerita itu mengisahkan soal Nyonya rumah Yu, putranya yang dikorbankan bernama Yu Caizhe, bersama dengan banyak elemen plot yang belum mereka tebak.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah putra bungsunya, Yu Caizhe dikorbankan, hujan yang tak pernah berhenti akhirnya berakhir, seolah dewa di dalam sungai benar-benar tergerak atas pengorbanannya. Penduduk kota amat gembira dan mendeklarasikan hari tersebut sebagai hari lahirnya Dewa Sungai. Untuk merayakannya, mereka bahkan menganggungi lentera merah di sepanjang jalan, dan seluruh kota dipenuhi keramaian yang meriah. 

Tapi perayaan ini tidak bertahan bahkan beberapa hari sebelum kecelakaan lain terjadi.  uMFBOC

Orang di kota mulai meninggal. Tubuh mereka yang mati terlihat seolah telah dimakan oleh sesuatu; bahkan tidak ada tulang yang tersisa, hanya sisa rambut dan kuku yang tersebar di tanah. 

Awalnya orang mengira bahwa ada makhluk buas yang masuk ke kota, tapi spekulasi ini segera dihilangkan. Lagi pula, tidak ada makhluk buas yang bisa memakan manusia dengan begitu senyap. Teka-teki kematian ini dengan segera diselesaikan—apa yang memakan penduduk kota sama sekali tidak hidup. Mereka adalah hantu kecil berpipi bengkak, bergigi runcing dari sungai. 

Orang-orang segera panik. Tidak ada yang pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya, juga tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan.

Tepat sebelum ketakutan memenuhi kepala semua orang, Nyonya rumah Yu datang. Ia berkata putranya yang dikurbankan mengirimi sebuah mimpi untuknya dan memberinya sebuah solusi untuk situasi ini.  yl5wSd

Saat kerumunan itu menjadi senang lagi, mereka mendengar solusi Nyonya rumah Yu. “Hanya lampu minyak yang terbuat dari manusia yang bisa menghentikan hantu sungai.” 

Orang di kota terdiam. Lampu minyak manusia bisa menghentikan makhluk tersebut, tapi dimana mereka bisa mendapatkan minyak manusia …

Nyonya rumah tidak terburu-buru. Ia hanya diam menunggu. 

Dan segera, tujuannya tercapai—orang-orang tidak bisa lagi menahan rasa takut mulai melakukan hal yang sama.  prV Ja

“Mereka, merekalah orang yang berkata bahwa kita harus mengorbankan anak-anak ke Dewa Sungai,” suara dari kerumunan mulai terdengar. Dan kata-kata seperti ini semakin intens. 

Akhirnya, mereka yang pertama kali mencetuskan ide untuk mengurbankan putra Yu menjadi korban-korban pertama. 

Mereka semua tanpa ampun dibunuh. Nyonya rumah mengekstrak tubuh mereka menjadi minyak lampu dengan ekspresi lembut pada wajahnya. 

Lampu minyak disebarkan pada penduduk dan tidak ada lagi kematian karena hantu sungai.  XRox6v

Penduduk mengira masalah itu selesai, hingga ulang tahun berikutnya, ketika hujan kembali turun terus menerus. 

Para penduduk sekali lagi menjadi panik, tapi Nyonya rumah memberi sebuah solusi pada mereka. 

“Dewa Sungai baru.” Ia berkata, “Kita membutuhkan Dewa Sungai yang baru.” Jari berkuku merahnya menunjuk—menunjuk pada seorang bocah sederhana yang polos di pelukan ibunya. Ia tersenyum, “Lihat. Anak yang manis ini. Kau sangat cocok untuk menjadi Dewa Sungai yang baru.” 

Ibu anak itu membatu, lalu mulai mengutuk dengan marah, sama seperti yang dilakukan Nyonya rumah sebelumnya.  7k0 Rm

Ketika putra keluarga Yu terpilih menjadi Dewa Sungai, Nyonya rumah juga mengutuk seperti ini. Tapi itu tidak ada gunanya—anaknya masih direnggut darinya, dibawa ke sungai dan dibuang ke dalam sungai yang deras. 

Ia begitu kecil, dan hanya tahu bagaimana caranya memanggil mama. Ia direnggut dari sisinya begitu saja, tidak pernah kembali. 

Langit Bieru.

Kini ada orang lain mengalami apa yang ia alami, Nyonya rumah sangat puas. Ia menyaksikan perpisahan antara ibu dan anak, menonton ketika anak itu dibuang ke sungai. Melihat berhentinya hujan, menatap lampu minyak yang bersinar terang di tangannya. 

Sebuah tiupan pelan, fiuh, dan Nyonya rumah mematikan lampu manusia. Senyumnya semakin cerah.  AYf5sd

Meski hujannya berhenti, muncul hantu sungai baru di kota. 

Kemudian tidak akan ada cukup banyak lampu minyak untuk digunakan … sebuah siklus yang keji dimulai. 

Seisi kota diselubungi lingkaran tanpa harapan ini; tidak ada yang bisa kabur, hingga orang luar tiba. 

“Karena mereka tidak tahu apapun, ayo pakai mereka untuk membuat lampu.” Sebuah suara dalam keramaian, menyuarakan kebencian dari dalam hati setiap orang. “Toh mereka tidak, mereka tidak tahu apapun …” MUPBFW

“Ya, ya, bagaimana menurut Nyonya? Apa mereka akan cocok dijadikan lampu minyak?” tanya seseorang, gemetar. 

Nyonya rumah yang berpakaian serba merah, duduk di tengah kerumunan. Ia menjawab ringan, “Tentu.” 

Orang-orang sangat gembira. 

Lebih dari seabad berlalu, dan Nyonya rumah tetap mempertahankan penampilan mudanya. Tapi, tidak ada yang bertanya bagaimana ia melakukannya, dan tiada yang berani bertanya apa ia masih manusia atau bukan. Karena, tanpa dirinya maka tidak akan ada lampu minyak manusia di kota, dan semua orang … akan mati.  RlBLJ3

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ajvl, rfwej bgjcu vfcujc mfgvlx yfgqegj-qegj alvjx wfcsjvjgl qfcjwqlijc Rsbcsj gewjt, afgxecml vjijw qjrlg kjxae. Zfgfxj yfgrlxjq rjcuja yfgtjal-tjal afgtjvjqcsj, rfbijt wfcutjvjql vfkj sjcu wevjt wjgjt. 

Vfvjcuxjc ecaex qjgj bgjcu iejg sjcu wjijcu, wfgfxj wfcpjvl xbgyjc ecaex Mfralnji Gfkj Vecujl ajtec lae. Keyet wfgfxj wfcpjvl ijwqe wlcsjx, wfcufiejgxjc mjtjsj tjcuja vjc wfilcvecul rfieget qfcvevex xbaj vjgl wjijqfajxj. 

Ceritanya berakhir di sini. Satu bagian dalam cerita, Lin Qiushi merasa dirinya dipenuhi petunjuk yang lain. Tapi dongeng pembaca cerita itu masih memberinya latar belakang yang sangat penting dan memungkinkan dirinya untuk menyusun kerangka yang mengisi seluruh cerita. 

Suara genta sekali lagi berbunyi lantang, menandakan akhir dari kisah panjang sang pendongeng.  PAiXdF

“Sudah gelap.” Pada waktu Lin Qiushi dan Gu Longming tersadar, langit di luar berangsur-angsur menggelap. Jalanan dengan cepat dikosongkan, hanya meninggalkan lentera merah yang berputar tertiup angin dingin. 

“Ayo, kita kembali.” Gu Longming merinding; ia kelihatannya kedinginan. Ia bergumam, “Kenapa di sini dingin sekali? Di kampung halamanku, aku tidak pernah merasa dingin …”

Lin Qiushi menatapnya, “Inilah akibatnya ketika kau mengenakan lengan pendek saat cuaca seperti ini.” Ia mengenakan kaos lengan pendek pada temperatur dua atau tiga belas, tentu ia kedinginan hingga membeku. 

Gu Longming berkata tanpa daya, “Aku tidak membawa baju lain. Atau perlukah aku memakai rok mini?”  vgp BJ

Lin Qiushi merasa lebih baik ia telanjang daripada memakai itu. 

Keduanya perlahan kembali ke rumah, dimana orang-orang sedang makan malam. 

Story translated by Langit Bieru.

Dibandingkan saat hari pertama, aula makan hari ini jauh lebih kosong. Pada waktu Lin Qiushi masuk, ia merasakan tatapan Yan Shihe beralih padanya. 

Orang biasa pasti akan merasa sedikit bersalah saat mereka mencuri sesuatu. Tapi di bawah didikan Ruan Nanzhu, Lin Qiushi sudah melupakan bagaimana caranya mengeja ‘bersalah’. Tanpa sedikitpun rasa penyesalan menatap balik dan bertanya, “Ya?”  IM37X4

“Tak ada.” Yan Shihe tersenyum, “Hanya khawatir karena kalian berdua sangat terlambat kembali. Langit sudah gelap.” 

“Oh.” Lin Qiushi berkata dan, “Terima kasih atas kekhawatiranmu.” 

Keduanya mencari tempat duduk dan mulai menyantap makan malam. 

Satu per satu orang pergi. Lin Qiushi dan Gu Longming juga menyelesaikan makan malam mereka dan kembali ke kamar.  2rAYaI

Karena apa yang terjadi semalam, seluruh kertas di jendela mereka rusak, oleh karena itu mereka pindah ke kamar yang jendela kertasnya utuh.

Lin Qiushi memasuki kamar itu dan menyalakan lampu minyak yang mereka curi dari Yan Shihe. 

Api menari di atas sumbu, menyinari seantero ruangan. Lin Qiushi bengong sebentar, menatap api; ia tidak berpikir bahwa minyak yang diekstrak dari lemak sesama manusianya bisa menciptakan cahaya yang begitu terang. 

Sejurus kemudian, Lin Qiushi mengeluarkan silsilah keluarga yang mereka curi dari Yan Shihe.  nvuyiP

Gu Longming duduk di sisi ranjang. “Kau membacanya lagi?” Mereka sudah berkali-kali membacanya dengan cermat saat siang. 

Lin Qiushi, “Mmh. Sekali lagi.” Ia terus merasa ada sesuatu yang sangat penting dalam silsilah keluarga ini. 

Dengan bantuan cahaya lampu, Lin Qiushi membuka halaman pertama. Ada foto Nyonya rumah bersama Yu Caizhe di lembar pertama. Hanya di foto inilah senyumnya tulus dan cerah. Saat mereka melihat buku silsilah ini untuk pertama kali, Lin Qiushi hanya mengira hal tersebut aneh. Kini, seluruh pertanyaannya telah terjawab oleh sang Pendongeng. Ia bukan dewa yang menyelamatkan kota, tapi hanya seorang ibu yang kehilangan anaknya. 

Ujung jarinya mengusap foto itu sejenak, Lin Qiushi menghela napas pelan dan membuka halaman kedua. EgdaLY

Tapi saat ia melihat foto di halaman kedua dengan jelas, napasnya terhenti. Muncul keterkejutan di matanya. 

Gu Longming menyadari reaksi aneh Lin Qiushi dan bertanya, “Linlin? Ada apa?” 

Lin Qiushi tidak menjawab, hanya memanggilnya. 

Gu Longming berdiri dan menghampiri belakang Lin Qiushi. Ketika ia melihat perubahan pada buku silsilah, ia juga tanpa bisa ditahan melebarkan matanya. “Ini … foto ini ….”  qTAuQU

Di bawah cahaya lampu minyak manusia, wajah wanita yang menggendong anak telah berubah sepenuhnya. Senyum yang palsu telah sirna, hanya menyisakan sebuah penghinaan yang mengerikan. Sedangkan anak yang seharusnya digendong, kini menjuntai di salah satu tangannya; ia memegang bagian belakang lehernya, seolah tengah memegang anak ayam dengan ngawur, tanpa sedikit pun adanya kepedulian. 

Anak itu pincang sepenuhnya. Pipinya terlihat bengkak karena air, dan mulutnya yang dipenuhi gigi terbuka seolah dibuat untuk menggigit orang di sampingnya. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Warna hitam dan putih hanya menambah kesan seram dalam foto itu. Lin Qiushi membalik beberapa halaman lagi, dan tidak kaget saat melihat foto berikutnya juga seperti ini. Satu-satunya perbedaan hanyalah latar belakangnya, dimana titik cahaya merah darah mulai bermunculan. Awalnya itu terlihat seperti hasil fotografi yang buruk, tapi ketika Lin Qiushi memeriksa titiknya, ia teringat mata tak terhitung yang ia lihat di langit-langit kuil leluhur. 

Sama sekali tidak ada kelembutan dalam sikap Nyonya rumah terhadap anak-anak kurban ini. Hanya ada dendam dan hinaan dalam matanya, seolah ia membalas siksaan iblis yang dengan caranya sendiri.  wqHjZ8

Menatap buku silsilah ini, Gu Longming dengan kasar mengusap bulu kuduknya yang berdiri. Ia berkata, “Akhirnya aku tahu kenapa si Yan Shihe menolak membawa benda ini bersamanya.” 

Siapa yang tidak merinding melihatnya.

Lin Qiushi menatap foto-foto itu dan tidak berbicara. 

Gu Longming melihat Lin Qiushi yang sedang serius mempertimbangkan sesuatu. “Linlin, apa yang kau pikirkan?”  zkU2A0

Lin Qiushi, “Dimana kuncinya, yang jelas.” 

“Kau tahu sesuatu?” Gu Longming bertanya, “Sepertinya sudah hampir Festival Dewa Gunung …” 

Lin Qiushi, “Kira-kira. Tapi aku belum yakin.” 

Gu Longming, “Oh ….”  SHi2NZ

Lin Qiushi, “Para hantu sungai ini jelas tidak menyukai Nyonya rumah.” 

“Mana ada makhluk yang menyukai orang yang mengurbankan mereka? Mereka sudah menolongnya dengan tidak kembali untuk membalas dendam.” Gu Longming menggerutu. Ia jelas tidak menyukai buku silsilah di depan mereka dan mengalihkan pandangan. 

“Apa katamu?” Jiwa Lin Qiushi tiba-tiba tercerahkan. 

“Apa?’ Gu Longming kelihatan sangat bingung. “Kubilang … siapa yang menyukai orang yang mengurbankan mereka ….”  OruUqJ

Lin Qiushi, “Bukan, setelahnya.”

Gu Longming, “Mereka sudah … tunggu, maksudmu?” Ia juga memahami maksud perkataan Lin Qiushi. 

Tangan Lin Qiushi memukul meja. “Apa kau lupa bagaimana awal mula dimulainya Festival Dewa Sungai?” 

Gu Longming, “Anak-anak yang dibuang ke dalam sungai kembali sebagai hantu untuk balas dendam!”  hjl8vJ

Lin Qiushi, “Tepat, balas dendam, itu balas dendam—” Ia berdiri. “Putra nyonya rumah membalas dendam, Nyonya rumah membalas dendam. Musuh mereka mati, tapi para hantu ini? Hantu-hantu ini belum mendapatkan balas dendam mereka!” 

Mereka bukan pelaku aktif, sebaliknya adalah korban tak bersalah. 

Please visit langitbieru (dot) com

Dipilih oleh Nyonya rumah, mereka dipisahkan dari orang tua mereka dan dibuang ke dalam sungai yang deras sebagai kurban. 

Dendam mereka sudah berlangsung lama.  XKMx4R

Tapi karena lampu minyak manusia yang dibuat oleh Nyonya rumah, mereka tidak bisa membalaskan dendam mereka. Lin Qiushi merasa ia telah menangkap petunjuk yang paling penting. 

Gu Longming, “Maksudmu, kita harus mengalahkan Nyonya rumah? Tapi, bukannya kita sudah tahu kalau ia bukan manusia?” 

“Benar, ia sudah bukan manusia.” Lin Qiushi berkata ringan, “Kita tidak bisa membunuhnya, tapi makhluk-makhluk itu bisa.” 

Gu Longming paham. “Kau ingin memanfaatkan para hantu? Tidakkah itu terlalu berbahaya?!” Para hantu itu jelas tidak mudah dimanipulasi; salah menggunakan pedang bermata dua bisa berarti menyakiti diri sendiri.  7kALKT

Lin Qiushi, “Sudah hampir Festival, kita tidak bisa menunggu lagi.” Ia menutup buku silsilah. “Kalau sudah hari itu, mungkin tidak ada seorangpun dari kita yang bisa bertahan. Kalau kita beruntung satu orang akan bertahan—tapi satu dari tujuh, kau mau bertaruh?” 

Memang, Gu Longming tidak mau. Ia menatap Lin Qiushi dan tertawa tanpa daya, “Baiklah, kita akan mengikuti perkataanmu. Bagaimanapun kau memiliki lebih banyak pengalaman daripada aku.” 

Lin Qiushi mengangguk, kembali ke ranjang dan berbaring. Katanya, “Tidur, kalau tidak lampu minyaknya nanti menyala lagi.” 

Gu Longming bergumam paham, mengeluarkan lampu dan berbaring di sisi Lin Qiushi.  b1IsVd

Lin Qiushi tidur di sisi luar dan bisa melihat jendela di samping mereka. Ada sebuah bayangan di jendela kertas—sebuah siluet yang kelihatan seperti pohon yang tertiup angin. Namun, jika diperhatikan, ada sesosok manusia ramping besar di samping bayangan pohon tersebut. Lin Qiushi cukup familiar dengan sosok ini. Ia adalah sang Nyonya rumah. Lin Qiushi menutup matanya dan bisa mengingat dengan jelas bagaimana wujud bergaun merah, berdiri di tengah halaman, mengawasi kamar mereka dalam diam. 

Angin bertiup semakin keras, desirannya seperti erangan manusia. Malam sudah larut. Lin Qiushi menutup matanya, dan memaksa dirinya tidur nyenyak.  

Malam ini, akhirnya Lin Qiushi tidak terbangun tengah malam dan bangun keesokan paginya, ketika suara Gu Longming terbangun menyadarkannya. 

Lin Qiushi mengusap matanya, berganti baju dan mandi singkat. Lalu mereka buru-buru ke ruang makan. Ia sebenarnya tidak begitu lapar. Ia hanya ingin apa terjadi sesuatu semalam.  SYMIDP

Saat mereka masuk ke restoran dan menghitung orang, Lin Qiushi memastikan tidak ada yang terjadi semalam. 

Tapi ia tidak begitu nafsu makan, jadi ia hanya menyesap bubur di depannya. Gu Longming benar-benar kebalikan, kedua tangannya dengan senang hati menangkup mangkuk dan seluruh wajahnya tenggelam di dalam mangkuk. 

Setelah sarapan, Lin Qiushi berencana pergi ke rumah Nyonya rumah. Meski tempat itu sebenarnya berbahaya, ia memiliki rencana yang mendetail dalam benaknya. 

Gu Longming mengikuti dari belakang, bertanya kemana Lin Qiushi akan pergi dan apa yang akan ia lakukan.  50gDdb

“Cari sebuah tas besar.” Lin Qiushi berkata, “Curi semua lampunya.” 

Gu Longming terkejut, “Curi semua lampunya? Kenapa kita mencuri lampunya?” 

Langit Bieru.

Lin Qiushi, “Apa kau sudah lupa apa kegunaan lampu itu?” 

Gu Longming tersadar, “Maksudmu wanita itu tidak mati hanya karena lampu? Tapi kalau kita mencurinya, dan kita ketahuan, bukankah ia akan mencincang kita hingga mati saat itu juga?”  61IsqG

Lin Qiushi, “ …. kemungkinan.” Ia berbalik dan menatap Gu Longming, “Jadi ada dua pilihan: pilih dimakan hantu atau dicincang sampai mati oleh Nyonya rumah.”

Gu Longming memikirkannya, lalu mengalah: “Kalau begitu mari dicincang sampai mati. Setidaknya masih akan ada sisa tubuh.” Kalau mereka dimakan, tidak ada lagi yang tersisa. 

Lin Qiushi, “Mungkin tidak ada. Mungkin kau akan diekstrak menjadi lampu.” 

Gu Longming, “Kalau begitu aku bersedia menyinari jalanmu, menjadi lumpur musim semi dan melindungi mekarmu …”  o5Wxmq

Lin Qiushi berpikir, bro, puisi itu tidak untuk digunakan seperti itu. 

Keduanya diam-diam mendekati halaman Nyonya rumah dan Gu Longming menyembulkan kepalanya ke dalam. “Sepertinya ia tidak ada di sini.” 

Pintu terbuka seperti sebelumnya. 

Memang sunyi di dalam. Lin Qiushi berkata, “Berjagalah di luar untukku, aku akan masuk duluan.” Nw3V1h

Gu Longming, “Tidak, ayo pergi bersama—” 

“Tidak.” Lin Qiushi berkata, “Jika benar-benar terjadi sesuatu, setidaknya masih ada orang di luar.” 

Gu Longming ingin mengatakan lebih banyak, tapi melihat sikap tegas Lin Qiushi, jadi ia hanya bisa menyerah. Ia hanya bisa berdiri di luar halaman dan melihat saat Lin Qiushi masuk. 

Segera setelah Lin Qiushi memasuki halaman, ia dengan cepat masuk ke dalam rumah yang sebelumnya mereka masuki. Ia tidak berani berlama-lama, dan mulai memasukkan semua lampu minyak ke dalam tasnya segera setelah ia berada di dalam. Ia melakukan ini hingga tasnya penuh. Lalu ia mengambil lampu di rak bagian kiri dan mulai membuang mereka ke perapian terdekat yang memanaskan wajan.  GAUuQE

Saat lampu bertemu api, aroma minyak yang pekat menguar di udara. Kalau tidak ada yang tahu, mungkin tidak ada yang aneh dari bau ini. Tapi segera setelah kau tahu bahwa aroma ini berasal dari lemak manusia, sulit untuk tidak berpikir bahwa ini menjijikan. 

Ini juga berlaku pada Lin Qiushi. Ia menahan muntahannya dan melemparkan semua lampu ke dalam api. Tepat saat Lin Qiushi membuang lampu terakhir, tangisan anak-anak mulai muncul dari kedalaman rumah. Tangisan ini nyaring hingga telinga Lin Qiushi berdengung. Saat ia akan melihat makhluk yang menangis, ia mendengar suara Gu Longming. 

Gu Longming yang dari tadi mengawasi pintu depan mulai mengutuk—serentet seri kutukan dalam aksen Dongbei yang tidak tahu malu. 

Lin Qiushi segera memahami makna Gu Longming dan tidak pergi lebih jauh. Mengangkat tas di bahu, ia lalu berlari—tidak ke pintu halaman, tapi menjauh keluar lebih dulu.  UvONHZ

Seperti yang diduga, wanita bergaun merah muncul di ambang pintu. Ia kelihatannya mendengar tangisan bayi muncul dari dalam rumah. Sepasang mata hitamnya melebar hingga ekspresi datarnya berubah menjadi kemarahan yang tak tertahankan. 

Hati Lin Qiushi berhenti sejenak bahkan hanya dengan melihat. 

Story translated by Langit Bieru.

Tindakan wanita itu selanjutnya adalah mengunci gembok di pintu halaman, seperti biasa, lalu berbalik dan masuk ke dalam rumah. 

Lin Qiushi tahu bahwa ia hanya memiliki satu kesempatan. Ia menahan napasnya, dan setelah wanita itu masuk ke dalam rumah, ia berlari seolah gila ke pintu dengan gembok di atasnya.  bwtvi7

Dengan cepat ia mengeluarkan jepit rambutnya untuk membuka gembok di hadapannya. 

Cepat, cepat … keringat dingin menitik di dahi Lin Qiushi, tapi tangannya tetap stabil; ia memaksa dirinya untuk tetap tenang dan mengabaikan suara langkah kaki di belakangnya, untuk menahan seluruh fokusnya pada pintu di depannya. 

Klak! Gembok terbuka. Langkah kaki wanita itu juga mencapainya dari belakang. Pada waktu Lin Qiushi membuka pintu, ia merasakan hembusan angin di punggungnya. Gu Longming, berdiri pada pintu, menatap apapun yang berada di belakangnya dengan amat ketakutan. Ia meraung, “Linlin—lari!!!” 

Tapi sudah terlambat. Lin Qiushi melihat sebuah bayangan—ia menyelinap di belakang punggungnya ketika sesuatu yang berat jatuh padanya dari atas. Pada saat ini, ia akhirnya menyadari bayangan apakah itu. Sebuah pisau panjang di tangan sang nyonya. Dan pisau ini sudah menyentuh punggungnya. Ia merasakan serangan berkekuatan besar, sekujur tubuhnya terbang keluar.  bvyZLH

Lin Qiushi jatuh ke lantai. 

Gu Longming tidak bisa tidak mengutuk, berlari dan berteriak, “Yu Linlin, Yu Linlin, kau baik-baik saja?!” Saat ia melihat Lin Qiushi, ia menatap wanita tersebut dan melihat bahwa ia berdiri di dalam halamannya dan menyeringai keji pada mereka. Ia jelas yakin Lin Qiushi sudah mati. 

Dengan pisau di tangannya, ia sepertinya tidak bisa meninggalkan halaman. Setidaknya ini melegakan bagi Gu Longming. Namun, melihat kembali pada situasi Lin Qiushi, jantungnya kembali tenggelam. Dari apa yang ia lihat, setelah ditebas seperti ini, Lin Qiushi lebih mungkin mati daripada hidup. 

Tapi saat Gu Longming merasa yakin bahwa Lin Qiushi sudah tamat, ia melihat Lin Qiushi terbatuk berat beberapa kali, lalu mengangkat dirinya dengan susah payah.  IdbtPx

Lin Qiushi, “Aku …” 

“Sialan, kau bahkan berhasil menahan itu?!” Gu Longming tidak bisa tidak mengutuk. “Yu Linlin, kau bajingan keren!” 

Lin Qiushi juga mengira dia mati. Ia berputar, melihat ke belakangnya dan melihat bahwa ranselnya telah ditebas hingga terbuka, menampilkan lampu minyak yang mengisi bagian dalamnya—ada retakan baru yang sangat besar dan dalam. Tanpa diragukan lagi, lampu-lampu inilah yang menghadang pukulan fatal untuknya. 

Ia sukses bertahan hidup!  ZTmrWj

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments