English

Kaleidoskop KematianCh87 - Keluar dari Kota

1 Comment

Penerjemah: SelirChu, hismajestiyan

Editor: feiyourarthur wpEsS5


Lampu minyak yang telah jatuh dari tasnya tersebar di seluruh lantai. 

Lin Qiushi menoleh dan melihat Nyonya rumah berdiri di pintu halamannya, menggenggam pisaunya dan memelototi mereka dengan racun dalam matanya. Untung bagi Lin Qiushi bahwa ketika ia memegang pisau, ia sepertinya tidak bisa meninggalkan halaman, jadi ia hanya bisa mengawasi mereka dari jauh. Jelas itu pemandangan yang mengerikan, tapi setidaknya tidak ada resiko kematian langsung. 

Please visit langitbieru (dot) com

Gu Longming menampar pundak Lin Qiushi dengan telapak tangannya dan menghela napas, “Linlin, kau hebat …”

Lin Qiushi sama sekali tidak tahu apa yang harus dikatakan soal itu, jadi menunjukkan sebuah senyum. “Ayo masukkan lampunya di tasmu untuk saat ini.”  zq9vol

“Mmh, oke.” Gu Longming mengangguk dan dengan cepat mengumpulkan lampu di tanah. 

Banyak lampu dari tasnya kini memiliki goresan dalam dari pisau pada permukaannya. Tidak perlu orang jenius untuk tahu bahwa jika pisau itu tidak menyabet lampu dan malah mencabik punggung Lin Qiushi, maka Lin Qiushi pasti sudah mati di tempat. Lampu-lampu itu kini retak, namun setidaknya minyak lampunya masih padat. Dibawah pengawasan Nyonya rumah, keduanya buru-buru memungut semua lampu dan berbalik pergi. 

Mereka mencuri tujuh lampu secara keseluruhan; jika terjadi kejadian apapun maka lampu ini masih akan bertahan hingga akhir. Namun, jika tebakan Lin Qiushi benar, pasti akan terjadi sesuatu malam ini. 

Keduanya kembali ke kamar mereka, mengatur lampu dan tidak berencana pergi lagi. Mereka akan berjaga di dalam kamar. Toh, lampu sebanyak ini terlalu berat—mereka tidak bisa dibawa kemana-mana dan tidak ada tempat aman untuk menyimpannya. Jika lampunya ditukar atau dicuri oleh si bangsat Yan Shihe lagi, maka kerugiannya akan besar.  muXAcg

Pikiran Gu Longming masih berada pada peristiwa yang baru terjadi. Ia bertanya, “Linlin, apa kau sering mendapati dirimu dalam situasi seperti itu?” 

Lin Qiushi menelaah memorinya sejenak dan mengangguk. 

“Persetan.” Wajah Gu Longming dipenuhi kekaguman; ia kehabisan cara untuk memuji Lin Qiushi. Saat ia bergerak heboh, ia melanjutkan, “Tidakkah kau tahu betapa menyeramkannya itu! Golok empat puluh meter—untung saja kau tiga puluh sembilan meter di depannya!” 

Lin Qiushi, “…” Ia tidak tahu apa yang harus dikatakan.  IXm8T2

Mewaspadai pencuri lampu, mereka bahkan makan siang di dalam kamar. Lin Qiushi sebenarnya sedikit bosan, dan mengambil kembali buku silsilah itu dari tas. Ia ingin melihat apakah ada petunjuk tambahan. 

Tapi, dengan nyala lampu dan terbukanya buku, ia sekali lagi melihat foto keluarga di dalamnya telah berubah. Lin Qiushi menemukan bahwa beberapa anak telah menghilang dari dalamnya, hanya menyisakan sosok sang Nyonya rumah. 

Gu Longming berdiri di samping Lin Qiushi dan juga melihat perubahan itu. Ia menatapnya dengan mata lebar, lalu melirik Lin Qiushi: “Setelah kita mengambil lampu, para hantu itu menghilang. Sepertinya si Nyonya rumah memang menyegel mereka …” 

Lin Qiushi mengangguk, “Sudah semestinya.” Maka tebakan mereka tidak salah.  iLa206

Gu Longming, dengan ragu, “Tapi …” Jarinya menunjuk pada foto yang belum berubah. “Ada apa dengan para hantu ini?” 

Lin Qiushi menjawab, “Kuil leluhur.” 

Mendengarnya, Gu Longming langsung teringat ruang utama kuil itu—seterang siang dan dipadati dengan lampu minyak manusia. Di kota ini, menempatkan tablet di kuil leluhur jelas bukan hanya untuk memuja, tapi juga untuk menekan para hantu sungai. 

Awalnya, Lin Qiushi ragu apakah mereka perlu melepaskan para hantu ini atau tidak. Tapi, Yan Shihe telah membawa orang untuk mencuri lampu dan malapetaka telah jatuh pada pria terakhir yang mengambil lampu. Jadi, jika tidak dibutuhkan maka Lin Qiushi tidak akan mengambil resiko.  0X7Ut2

Itulah yang awalnya mereka pikirkan. Tapi segera, Lin Qiushi menemukan sesuatu yang mungkin salah. 

Saat senja, Nyonya rumah muncul di depan jendela mereka. 

Story translated by Langit Bieru.

Ia tidak memegang pisau, hanya berdiri saja di lorong. Jelas ada kebencian di dalam matanya seolah ia tengah menunggu sesuatu. 

Gu Longming melihatnya lebih dulu dan buru-buru memanggil Lin Qiushi.  bRtj3d

“Apa yang ia lakukan di luar sana?” Gu Longming merasa merinding hanya dengan melihatnya, mengusap rambut halus di lengannya. “Ia kelihatan seperti sedang menunggu untuk membunuh kita …” 

Lin Qiushi mengernyitkan alisnya, juga merasa bahwa ada yang salah. Ia berpikir dan berpikir. Lalu ia berdiri dan keluar dari kamar. 

Nyonya rumah masih menatapnya. 

Lin Qiushi mencoba berjalan menuju halaman dan tanpa diduga, Nyonya rumah mengikuti. Meski ia tidak cepat, ia masih terasa menghantui, dengan tatapan dendam yang menempel di punggung Lin Qiushi.  EpQXec

Gu Longming melihat Lin Qiushi dan bertanya, “Kita harus apa nih?” 

Lin Qiushi sangat resah, ia mengawasi langit. Matahari hampir terbenam dan perubahan mendadak Nyonya rumah jelas menandakan sesuatu. Ia berunding sebentar sebelum menetapkan, “Ayo, kita akan ke kuil.”

“Ke, ke kuil?” Gu Longming sedikit mematung akibat ucapan Lin Qiushi. “Tapi bukannya tempat itu dipenuhi hantu?” 

Lin Qiushi, “Kau lihat si Nyonya rumah?”  cafhnV

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xe Obcuwlcu wfcuuewjw wfculsjxjc. 

Olc Hlertl, “Zfcegeawe lj tjcsj wfcecuue vjajcucsj wjijw?” 

Xe Obcuwlcu, “…” Vfufgj rfafijt Olc Hlertl wfcujajxjccsj, lj peuj vlajwqjg xfcsjajjc—Rsbcsj gewjt pfijr wfculxeal wfgfxj xjgfcj lj alvjx wje wfgfxj wfijglxjc vlgl. Gjc plxj lj alvjx wje wfgfxj xjyeg, yexjcxjt lae yfgjgal lj jxjc wfijxexjc rfrejae qjvj wfgfxj rjja wjijw? 

Karena mereka mengambil lampu Nyonya rumah saat siang, mereka tidak bisa yakin dengan apa yang akan terjadi saat malam.  tuDfTM

“Ayo pergi.” Melihat bahwa langit hampir gelap, Lin Qiushi tidak meragu lagi. Mereka memasukkan semua lampu ke dalam tas Gu Longming dan pergi ke kuil leluhur. 

Saat mereka akan pergi, mereka berpapasan dengan Yan Shihe. Ia melihat bahwa mereka terburu-buru, jadi tersenyum dan bertanya, “Kalian mau kemana malam-malam begini?” 

Lin Qiushi mengabaikan mereka dan terus berjalan. 

Kuil masih cukup jauh dari tempat tinggal mereka. Nyonya rumah mengikuti mereka keluar dari pintu dan langkahnya baru terhenti setelah mereka hampir sampai di kuil.  a9E m4

Ia kelihatan sangat khawatir akan tempat ini, bahkan ada sedikit ketakutan dalam ekspresinya yang dipenuhi kebencian. Ia bahkan perlahan mundur selangkah. 

Beban di dada Lin Qiushi terlepas saat melihatnya. 

Langit Bieru.

Gu Longming, “Oh, wow, ia betul-betul kembali …” Ia menyaksikan saat Nyonya rumah dengan marah berbalik dan perlahan pergi. 

Lin Qiushi menghela napas, “Mh … akhirnya ia pergi.”  rbjYLl

Keduanya memasuki pintu kuil dan melihat si penjaga tertidur, benar-benar melupakan salam. 

Lin Qiushi ragu sedikit di depan pintu. Ia melihat bahwa diantara tablet yang diabadikan, masih ada beberapa tempat kosong—itulah tempat lampu yang dicuri orang-orang Yan Shihe. 

“Kita akan menyalakan tiga lampu lebih dulu.” Lin Qiushi berkata, “Tambal tempat yang kosong.” 

Gu Longming mengangguk.  gvGbDz

Mereka mengeluarkan lampu, menyalakannya dan menempatkan mereka di tempat kosong. Lalu, mereka duduk di sebuah sudut dan menunggu datangnya malam. 

Perlu dikatakan, menghabiskan malam di tempat seperti ini benar-benar menguji nyali. Mustahil untuk bisa tidur. Lin Qiushi bersandar pada dinding dan dengan kepala tertunduk, mulai bermain sudoku. Gu Longming mulai agak bosan jadi ia menonton dari samping. 

Setelah sebentar, “Kau sejago itu main sudoku?” 

Lin Qiushi, “Aku main setiap tak ada kerjaan.” dIlOms

Gelap di luar. Di dalam kuil, lampu-lampu minyak masih bersinar, menyinari kuil seterang siang—jadi rasanya tidak semenyeramkan yang mereka bayangkan. 

Tapi tetap saja masih ada tablet yang berdiri di belakang mereka. Keduanya takut terjadi sesuatu dan tidak bisa tidur—yah, yang tidak bisa tidur adalah Lin Qiushi. Gu Longming berhasil mengantuk, kepalanya terantuk-antuk dan sudah terlihat separuh tertidur. Ia kelihatan sedikit malu karenanya. Setelah berhasil menata kelelahannya, diusapnya wajahnya dengan tangan dan dengan sedikit canggung berkata: “Maaf, aku hampir ketiduran …” 

Lin Qiushi, “Kalau begitu kenapa kau tidak tidur duluan? Kalau terjadi sesuatu, aku akan membangunkanmu.” Ia kesulitan melihat Gu Longming ingin hancur seperti ini. 

Gu Longming menggelengkan kepalanya dan menolak kebaikan Lin Qiushi, menjelaskan, “Sejujurnya aku biasanya tidak seperti ini, ini benar-benar pertama kalinya …”  miUpJy

“Iya, iya, aku paham.” Lin Qiushi melambai padanya, menunjukkan bahwa ia tidak peduli. 

Gu Longming balik menyeringai tak berdaya. 

Malam berangsur-angsur semakin larut. Di luar sana tenggelam dalam lembaran hitam, dan satu-satunya cahaya berasal dari dalam kuil leluhur. Semuanya sangat amat sunyi. 

Dalam sekejap, sudah pukul dua belas malam. Lin Qiushi, yang bermain sudoku selama ini, mendadak berhenti sambil menggenggam ponsel di tangannya. Ia mendengar sebuah suara—suaranya seperti senjata tajam yang diseret di tanah. Bunyi langkah kaki yang nyaring dan jelas menemani suara itu. Gu Longming menyadari kesuraman Lin Qiushi dan bertanya, “Apa itu?”  CKfo13

Lin Qiushi tidak menjawab, hanya bangkit dan mengunci jendela. Dalam kegelapan yang pekat, ia melihat sebuah sosok perlahan menghampiri. 

Ketika sosok itu mendekat, Lin Qiushi melihat siapa itu dengan lebih jelas. Ia adalah si Nyonya rumah, dengan gaun dan rambut hitam panjangnya. Ia memegang sebuah pisau panjang di tangannya. Di atas bilah, terdapat noda merah cerah dan potongan sesuatu yang terlihat seperti daging. 

Langit Bieru.

Ia memiringkan kepalanya saat melihat kuil leluhur; setengah wajahnya dibasahi oleh darah. 

Dari penampilan Nyonya rumah, jelas ia baru saja menyebabkan pembantaian brutal. Tidak ada yang tahu berapa banyak orang yang terbunuh di dalam rumah.  E30aqA

“Ada sesuatu di kakinya!” kata Gu Longming tiba-tiba. 

Lin Qiushi melihat dan menyadari bahwa memang ada sesuatu di kaki Nyonya rumah: aliran hantu kecil tersangkut di kakinya. Mulut para hantu itu terbuka dan mereka mengunyah sesuatu. Jika dilihat lebih teliti maka akan menampilkan bahwa daging di kaki Nyonya rumah hampir dimakan seluruhnya, menampilkan tulang putih pucat di bawahnya.

Mereka membalas dendam … meski perlahan, mereka tetap menyebabkan luka serius pada Nyonya rumah. 

Tepat saat Lin Qiushi memikirkan ini, ia melihat Nyonya rumah mengangkat tangannya dan membuat gerakan melempar—ia mengayunkan pisau panjang di tangannya tepat ke arah mereka.  sLOCr

Bilah itu memecah udara, menanamkan  dirinya pada jendela dan bahkan hampir merusaknya. 

Gu Longming, ketakutan, termundur tanpa daya beberapa langkah sebelum memekik takut, “Apa, apa yang ia lakukan? Kita bersembunyi di kuil leluhur, ia tidak bisa mencoba membunuh kita!” 

Lin Qiushi mengernyit, “Kita tidak tahu soal itu.” 

Saat mereka bicara, Nyonya rumah perlahan mendekati jendela. Ia menarik kembali pisaunya dan melalui jendela itu, menatap dingin keduanya dengan wajah berdarah tersebut.  lRHeyO

Nyonya rumah itu tiba-tiba berkata: “Bahkan jika aku mati, aku akan membunuh kalian.” Lalu ia benar-benar menghampiri pintu.

Gu Longming tersentak. “Apa yang harus kita lakukan?” Tebakan Lin Qiushi setidaknya benar; untung saja mereka bersembunyi di kuil ini, kalau tidak kemungkinan mereka sudah mati dalam kediaman sekarang. 

Lin Qiushi kembali melihat lampu minyak, ditempatkan dengan rapi di bawah tablet memorial. 

Gu Longming melihatnya melakukan ini. “Kau tidak akan—”  3gSWIP

Lin Qiushi, dengan tenang, “Kadang kita harus membuat taruhan.” Nyonya rumah bukan manusia, jadi tidak mungkin mereka bisa mengalahkannya. Para hantu penuh dendam ini, bagaimanapun, adalah cerita yang berbeda. Awalnya, Lin Qiushi dan Gu Longming hanya perlu mengulur waktu, lalu si Nyonya rumah akan menghilang. Tapi jelas, Nyonya rumah sangat membenci mereka hingga bahkan sampai napas terakhirnya, ia ingin mengakhiri mereka. 

Nyonya rumah sudah di depan pintu; Lin Qiushi tahu mereka tidak bisa meragu lebih lama. Sambil menggertakan rahang, ia menghampiri lampu dan memadamkan mereka dalam sekali napas. 

Pada waktu lampu mati, Lin Qiushi merasakan tatapan dari langit-langit. Ia mendongak, lalu melihat kumpulan mata yang bersinar merah di atas sana. Kemudian, semua mata itu tertuju pada Nyonya rumah di pintu. 

Nyonya rumah sudah melewati ambang pintu dengan pisaunya—ia sepertinya sudah tahu bahwa susunya sudah tumpah, jadi tidak masalah kalau harus menghancurkan botolnya. Di dalam, ia meluncurkan dirinya langsung pada Lin Qiushi dan Gu Longming. Lin Qushi segera berputar untuk menghindarinya, tapi kuil itu tidak begitu besar. Sekali sabetan dari bilah, dan Nyonya rumah telah menghancurkan sebaris penuh tablet.  tCcO i

Krek! Lin Qiushi lebih dulu mendengar pintu tertutup, lalu ratapan bayi dari langit-langit. Turut mendengar tangisan, ekspresi Nyonya rumah menggelap dan tikamannya pada Lin Qiushi serta Gu Longming semakin sadis. Untungnya, baik Lin Qiushi dan Gu Longming bukan orang yang seperti kotoran ayam—mereka melompat di sekitar kuil dan meski sempit, mereka masih bisa menghindari pukulan-pukulan awal Nyonya rumah. 

Makhluk dari langit-langit akhirnya berjatuhan: bayi yang bengkak, satu demi satu. Mereka langsung terjatuh pada Nyonya rumah, membuka rumpun gigi mereka yang padat dan mulai mengunyah tubuhnya. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Nyonya rumah berteriak kesakitan, tapi gerakannya tidak berhenti. Gu Longming tidak beruntung—dan pisau melintasi lengannya. Ia hampir runtuh ke tanah karena sakit. 

Ketika kunyahan para bayi semakin cepat, Nyonya rumah perlahan berubah dari manusia menjadi kerangka. Pergerakannya juga semakin pelan dan akhirnya ia jatuh berlutut.  Yvz mh

Dagingnya dimakan lebih dulu. Kemudian tulangnya. Ketika tulang terakhir ditelan, Lin Qiushi mendengar denting besi yang renyah. Juga terdengar suara perunggu jatuh ke tanah. Lin Qiushi dan Gu Longming mendongak, lalu melihat, di dalam danau darah yang menggenang, terdapat kunci hijau perunggu yang mencolok. 

Meski Lin Qiushi sudah memiliki dugaan samar, melihat bahwa kunci itu memang berada di dalam tubuh Nyonya rumah masih menyebabkan rasa kaget dalam dadanya. 

“Oh sial, oh sial, oh sial!” Gu Longming sangat senang hingga ia mulai melompat-lompat. “Kunci! Kunci! Kita menemukan kuncinya!” Ia ingin berlari maju, tapi melihat bahwa masih ada lingkaran hantu di sekitar kunci. Para hantu ini kelihatannya puas akan makan dan minum, tapi mereka masih menyeramkan. 

Saat Lin Qiushi dan Gu Longming penasaran bagaimana caranya mengambil kunci dari para hantu, mereka menyadari bahwa para hantu tersebut berubah bentuk. Wajah bengkak mereka kembali menyusut menjadi penampilan asli mereka, dan baris taring mereka kembali menjadi gigi bayi.  k3uimo

Tangisan yang rasanya memecahkan tengkorak itu juga berhenti, menjadi kikikan tawa. 

Setelah memenuhi keinginan terakhir mereka, tubuh mereka mulai memudar, menjadi sinar yang perlahan menghilang di dalam kuil. 

Lin Qiushi perlahan mendekat dan memungut kunci. Ia berkata, “Kita berhasil.” 

Gu Longming sangat senang hingga omongannya kacau. “Kita berhasil, apa yang akan kita lakukan, keluar? Kunci, mana, pintu?”  s8dB2N

Mereka menemukan kunci. Lalu sekarang pintunya. Lin Qiushi mengitari kuil dan setelah memastikan tidak ada pintu di sana, berkata, “Pintunya mungkin di rumah. Ayo kembali dan cari.” 

“Baik.” Gu Longming benar-benar kegirangan. 

Jadi keduanya kembali ke kediaman gelap-gelapan. Nyonya rumah sudah mati, begitu juga para hantu. Keheningan di luar terasa menenangkan.

Kembali ke halaman rumah, mereka melihat pemandangan mengerikan saat masuk. Wu3DE1

Ada dua orang terbelah menjadi dua, terbaring di tengah halaman; kelihatannya mereka telah dipotong di bagian pinggang oleh si Nyonya Rumah, dan mati di tempat.

“Apa mereka semua mati?” Tanya Gu Longming, ketakutan.

Lin Qiushi menggeleng. Begitu ia memasuki halaman, ia mendengar suara di ruangan yang tidak jauh. Ia tidak berpikir bahwa setelah mereka pergi, si Nyonya Rumah akan tetap menyerang yang lain. Berdasarkan peraturan di dalam pintu, ada batasan jumlah orang yang bisa wanita itu bunuh dalam semalam–karena kalau tidak, saat ini yang lain pasti juga sudah menemui kemalangan.

Lin Qiushi tidak ingin membuang waktu lagi, langsung berlari ke halaman Nyonya Rumah bersama Gu Longming. Setelah tiba di dalam, mereka benar-benar menemukan sebuah pintu logam yang tersembunyi di lemari pakaian di kamar lain rumah sang Nyonya. aJ6lCc

Melihat pintu logam, seluruh tubuh Lin Qiushi menjadi rileks. Ia baru saja akan mengeluarkan kunci dan membuka pintu, ketika pintu di belakangnya tiba-tiba terbuka–Yan Shihe berjalan masuk, dan ada sebuah pistol di tangannya.

“Selamat malam.” Yan Shihe menyapa mereka dengan senyum.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi membeku. Tidak perlu dijelaskan apa yang Yan Shihe inginkan.

“Berikan padaku.” Yan Shihe mengulurkan tangannya. nKb8r3

Lin Qiushi terdiam beberapa saat, namun tetap menyerahkan kunci tersebut pada Yan Shihe. Tapi kemudian, setelah mendapatkan kunci, Yan Shihe tetap menembak kaki Lin Qiushi. Terkejut, Lin Qiushi berteriak kesakitan dan terjatuh ke lantai.

Yan Shihe tertawa, “Sepertinya kau tidak benar-benar tak terkalahkan.”

“Brengsek–” Gu Longming memegangi Lin Qiushi sambil mengutuk marah. “Apa yang salah denganmu? Ambil saja kuncinya, kenapa harus menembaknya juga!”

“Untuk hiburanku.” Yan Shihe menjawab dengan tenang. “Apa urusannya denganmu?” Ia memutar kunci di sela-sela jari tangannya. “Minggir. Aku mau pergi.” aJtnj

Gu Longming tahu mereka bukan tandingan Yan Shihe sekarang, jadi, meski marah, ia tetap minggir.

Yan Shihe melangkah maju. Menjepit kunci di tangan, ia membuka pintu logam, kemudian membungkuk dan mengambil petunjuk yang terjatuh.

Xiao Qian berada di belakang Yan Shihe. Ia tidak melirik ke arah Lin Qiushi dan Gu Longming sama sekali–sampai Yan Shihe mengambil petunjuk tersebut. Lin Qiushi melihat tiba-tiba wanita itu mempercepat langkahnya, mendekati punggung Yan Shihe.

Lalu, mengangkat tangannya, membuat gerakan menusuk. SGf4 n

“Aah!” Yan Shihe mengeluarkan teriakan ngeri. Petunjuk dan pistol sama-sama terlepas dari tangannya dan jatuh ke lantai.

Xiao Qian mengambil petunjuk tersebut dengan sebuah senyum, dan menendang pistol Yan Shihe ke samping.

Di punggung Yan Shihe tertancap pisau belati yang mengkilap. Xiao Qian tersenyum lebar, “Terima kasih, Yan-ge.” Sekarang, wanita itu tampak seperti orang yang sangat berbeda dari sosok wanita penakut yang biasanya bersembunyi di belakang Yan Shihe. Ia memasukkan petunjuk tersebut ke dalam saku, melepaskan belati dari tubuh Yan Shihe, dan terus tersenyum lebar: “Jika bukan karenamu, aku benar-benar tidak akan bisa melalui pintu ini.”

Ia juga melirik pada Lin Qiushi dan Gu Longming. oxHRp7

“Tentu saja, aku juga harus berterima kasih pada kalian berdua.”

Setelah selesai berbicara, ia berjalan menuju pintu.

“Kita akan pergi juga.” Lin Qiushi menatap Yan Shihe yang terkapar, “Ambil pistolnya dulu.”

Saat Yan Shihe masih tak bergerak, Gu Longming mengambil pistol yang tadi ditendang ke samping oleh Xiao Qian, dan membantu Lin Qiushi bangun. Lin Qiushi mengambil pistol dari Gu Longming dan menyelipkannya di pinggang. Keduanya memasuki pintu di depan mereka, bersinar dengan cahaya lembut. EANJ3q

Setelah terowongan, pemandangan di sekitar Lin Qiushi berubah–akhirnya ia kembali ke dunia nyata. Tepat saat ia kembali, ia merasa dirinya berada dalam kondisi yang sangat buruk. Dengan susah payah, ia memanggil Ruan Nanzhu, kemudian benar-benar pingsan.

Dua hari kemudian, Lin Qiushi bangun dari koma.

Langit Bieru.

Ia sudah terbiasa dirawat di rumah sakit, jadi ia tidak terlalu terkejut ketika melihat langit-langit ruangan berwarna putih. Justru, ia merasa lega–setidaknya ia selamat dan bisa keluar.

“Sudah bangun?” Terdengar suara Ruan Nanzhu. LYVXZ

Lin Qiushi menoleh dan melihat Ruan Nanzhu, yang berdiri membelakangi cahaya dan membuatnya tampak sedikit kabur. Tapi suaranya lembut.

Lin Qiushi, dengan cukup anehnya, merasa dirinya merindukan Ruan Nanzhu. Tapi ia segera menyingkirkan emosi aneh tersebut ke belakang kepalanya, dan mengeluarkan suara rendah untuk mengiyakan.

“Panas tinggi lagi.” Kata Ruan Nanzhu. “Kau terluka lagi di dalam, hm?”

Lin Qiushi berpikir sebentar, tapi akhirnya tetap menjawab: “Kena tembak saat akan keluar.” VM5lWq

Ruan Nanzhu, “Oleh pistol yang kau bawa keluar itu?”

Lin Qiushi mengangguk.

Hening sebentar, lalu: “Kau tidak bisa membawa pistol biasa ke dalam pintu.”

Lin Qiushi terkejut. CbqEkI

Ruan Nanzhu menjelaskan, “Pistol itu, kemungkinan bukan cuma sekedar pistol biasa.”

“Bukan pistol biasa…?” Lin Qiushi mengingat-ingat penampilan pistol itu–putih dan perak seluruhnya dan kokoh di genggamannya. “Apakah itu berasal dari dalam pintu?” Sekarang ketika ia memikirkan hal ini, si Yan Shihe itu mungkin adalah ‘orang lama’ (berpengalaman) dalam urusan membawa orang di dunia pintu.

“Sangat mungkin begitu.” Kata Ruan Nanzhu. “Kau harus istirahat dulu.”

Mendengar ini, sesungguhnya Lin Qiushi berpikir ia cukup beruntung. Saat itu ia hanya khawatir bahwa Yan Shihe akan menyerang mereka lagi, tapi ia tidak berpikir bahwa ia bisa mendapatkan sebuah barang untuk dibawa keluar. Uy5XIH

Translator's Note

 sebenarnya feiyourarthur dan hismajestiyan adalah orang yang sama …. 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment