English

Merebut MimpiCh13 - Monyet

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff


Catatan: Penulis mengambil banyak inspirasi dari WoW untuk pemandangan alam mimpi 2. LIq3kv

  • Monster laut yang mirip Cthulhu ini terinspirasi oleh:

  • Howling Fjord (bagian dari latar untuk pemandangan alam mimpi ini):

Please support our translators at langitbieru (dot) com


Setelah Jenderal berubah menjadi monyet, tubuhnya sedikit membungkuk. Tapi karena dia memiliki fisik yang besar, bahkan jika dia sedikit bungkuk, dia masih setengah kepala lebih tinggi dari Yu Hao. Dia berkata, “Aku sudah berubah menjadi Raja Kera.”

Jenderal menggelengkan kepala monyetnya dengan kasar beberapa kali; air menyembur ke semua tempat dan memercik ke kepala Yu Hao. Jenderal menatap celananya yang robek dan compang-camping sebelum berkata, “Ini benar-benar tidak nyaman. Ayo kita bicara setelah kita turun gunung dulu, terlalu berbahaya di sini.” NKPZdl

Yu Hao memikirkan senjatanya, namun Jenderal berkata, “Selama kau memanggilnya, senjatamu akan kembali.”

Yu Hao mengulurkan tangannya dan mengingat saat tongkatnya pertama kali muncul. Cahaya putih benar-benar berkedip seperti yang muncul di tangannya lagi. Jenderal mengingatkan Yu Hao, “Jangan gunakan kekuatanmu, itu akan membangkitkan kewaspadaan mereka.”

Yu Hao mengucapkan “un“, lalu membiarkan saat Jenderal meletakkan satu tangan di bahunya saat dia menopangnya sebelum mereka perlahan bergerak menuju puncak. Di dalam kegelapan, suara gemerisik bisa terdengar di sekitar mereka, seolah-olah ada sesuatu yang sedang memata-matai mereka. Lampu hijau yang tersebar menyala di balik lereng salju. Yu Hao merasakan sesuatu dan berbalik, tetapi semua lampu hijau itu kemudian menghilang.

“Ular.” Jenderal berkata, “Mereka semua adalah ular.” wfli4e

Hati Yu Hao penuh dengan keraguan. Tidak mungkin tempat ini pemandangan alam mimpinya; monster laut yang terlihat seperti Cthulhu dan daerah kutub yang sedingin es ini tidak akan muncul dalam mimpinya. Satu-satunya jawaban yang bisa dia simpulkan dari hal ini adalah bahwa Jenderal saat ini sedang mencoba menyelamatkan orang lain, dan untuk beberapa alasan, dia juga ikut dipanggil. Tapi kenapa dia dipanggil ke mimpi orang lain?

Mereka berjalan ke kaki gunung yang dikelilingi bebatuan bergerigi dengan bentuk yang aneh. Salju yang menumpuk di bagian depan gunung tertiup embusan angin. Jenderal sudah sedikit pulih; Dia memanjat terlebih dahulu sebelum mengulurkan tangannya ke bawah, lalu menarik Yu Hao ke atas batu yang menonjol. Keduanya duduk di atas batu saat mereka melihat pemandangan di kejauhan.

Jenderal melindungi matanya dengan tangannya saat dia melihat sekeliling seperti sedang mencari sesuatu.

“Di mana perisai yang kuberikan padamu?” Yu Hao memiliki dugaan samar bahwa mungkin karena dia sudah memberikan bagian dari “totem” miliknya di dunia sadarnya kepada Jenderal, mereka telah mengembangkan koneksi yang aneh, jadi dia juga ikut diseret ke sini. L1vw37

“Di sini.” Jenderal mengulurkan jari berbulunya dan menjentikkan lingkaran emas di atas dahinya.

Yu Hao, “……”

Dengan pedang di punggungnya, Jenderal berjongkok di depan batu hitam pekat dan melihat ke kejauhan saat dia menghadapi embusan angin utara; jubah compang-campingnya terkulai di belakangnya.

“Apa yang harus kita lakukan?” Jenderal bergumam pada dirinya sendiri. hVSGUN

“Apa ada yang salah?” Yu Hao berkata, “Apa kau sudah menjadi Sun Wukong sekarang?”

Jenderal menatap tubuhnya sendiri, lalu menatap Yu Hao dengan tatapan aneh di matanya, “Bukankah sudah  jelas?”

Yu Hao bertanya lagi, “Aku memberimu perisai, tapi kenapa perisai itu berubah menjadi lingkaran di kepalamu? Di mana Dinghaishenzhen milikmu?”

Jenderal mengangkat bahunya tanpa daya, “Bagaimana aku bisa tahu?” pTwG5H

Yu Hao berpikir, ini sangat aneh. Dia mengamati Jenderal dengan ragu; Jenderal merenung sejenak sebelum dia mengulurkan jarinya dan menunjuk ke bawah pohon, “Lihat.”

Sekelompok ular hitam menyebar saat menutupi padang salju di bawah mereka. Jenderal bergumam, “Pemandangan alam mimpi orang ini bahkan lebih gelap dari milikmu. Tidak masalah jika memang hanya gelap, tapi ini juga sangat dingin. Ini benar-benar merepotkan …… ”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao menggigil kedinginan. Dia berpikir, hari ini sudah cukup dingin namun dia masih harus menahan dingin di malam hari dalam mimpinya, kenapa dia begitu menderita?!

Jenderal memperingatkan lagi, “Jangan mati, jika kau mati di sini kau tidak akan pernah bisa kembali. Dan jangan bertanya terlalu banyak, aku tidak bisa menjelaskan banyak hal dengan jelas. Bagaimanapun, setelah aku memasuki mimpi ini, aku berubah menjadi monyet besar tanpa alasan.” Wmk0o5

“Lalu …… bagaimana dengan itu?” Yu Hao mengulurkan tangannya ke udara saat dia menarik lingkaran emas di kepala Jenderal. Jenderal berkata, “Itu tidak bisa dilepas! Aku sudah mencobanya! Aduh! Jangan menyentuhnya!”

Mereka sebelumnya sudah berpelukan dan mengucapkan selamat tinggal di bawah sinar matahari yang menerangi alam semesta. Setelah itu, Yu Hao selalu bertanya-tanya kemana Jenderal akan pergi. Mungkin dia akan pergi dan menyelamatkan lebih banyak orang seperti dirinya.

Dia secara bertahap menganggap Jenderal sebagai pahlawan. Dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah bisa melihatnya lagi dalam hidup ini, tetapi sekarang mereka tiba-tiba bersatu kembali. Hatinya diliputi oleh kegembiraan yang dia rasakan, dan ada begitu banyak keraguannya telah terlempar ke belakang pikirannya dalam sekejap.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Qjpjt wbcsfa wlilx pfcvfgji wfwjrjcu fxrqgfrl sjcu qfcet xfmeglujjc. Glj wfcbift xf xlgl vjc xf xjcjc, ijie yfgxjaj, “Csb xlaj iltja-iltja veie ‘pjal vlgl’ vjgl qfwlilx qfwjcvjcujc jijw wlwql lcl, jxe jxjc qfijc-qfijc wfcpfijrxjcwe vfajlicsj cjcal.” FbTacI

“Bfcjqj jxe wjrlt wfcuuecjxjc yfcaex jrilxe xfalxj wecmei vl rlcl?” Te Ljb wfcufgcsla.

“Bjgfcj jxe sjcu wfwjcuuliwe xfrlcl. Dfcaexwe sjcu jvj vlrlcl afgujcaecu xfrjcxe xfqjvjwe.”

Yu Hao, “Lalu wujudmu itu tergantung dari kesan siapa? Pemilik pemandangan alam mimpi ini?”

Yu Hao tidak bisa benar-benar memahaminya. Jenderal mengenakan baju zirah ketika dia pertama kali muncul dalam mimpinya; Secara logis, jika dia “bukan manusia”, maka Yu Hao pasti tidak akan pernah melihatnya sebelumnya dan dengan demikian tidak memiliki kesan yang melekat padanya. Sesuai dengan kesimpulan ini, Jenderal seharusnya muncul dengan baju zirah dalam mimpi orang asing ini juga, tapi kenapa dia berubah menjadi Sun Wukong? cXNFk7

Jenderal menjentikkan jarinya; nyala api muncul di antara jari-jarinya yang panjang, lalu dia melambaikannya ke tanah. Sekelompok ular yang sedang memanjat bebatuan itu takut dengan api sehingga mereka segera menyebar. Jenderal tiba-tiba melompat ke bebatuan lain yang menonjol. Dia mengulurkan tangan panjangnya saat dia memanjat batu dan mengulurkan satu tangan ke arah Yu Hao.

Yu Hao mencoba meniru lompatan Jenderal, tetapi dia tidak bisa melompat ke atas batu itu. Kakinya terpeleset dan dia berteriak keras saat dia hampir jatuh ke dalam kelompok ular di bawah, tetapi tangan Jenderal berhasil mencengkeramnya erat-erat di udara.

Yu Hao menyadari bahwa kecepatan, kekuatan dan waktu reaksinya telah berkurang drastis.

“Itu normal,” Jenderal menariknya ke bebatuan lain dan berkata, “kalau kekuatanmu melemah. Mampu menakut-nakuti monster itu sudah merupakan suatu prestasi.” zRWBMm

Yu Hao memikirkan apa yang dikatakan Jenderal kepadanya ketika dia terakhir kali memasuki mimpinya: ketika pemilik pemandangan alam mimpi diusir dan dimusnahkan, kekuatan orang luar dalam mimpi itu akan melemah.

Yu Hao, “Tapi kau masih lebih kuat dariku.”

“Itu sudah pasti.” Jenderal melingkarkan satu tangan di sekitar Yu Hao dan mengulurkan tangan lainnya untuk meraih tonjolan bebatuan lain di sekitar mereka.

Yu Hao, “……” gCfVuq

Jenderal harus menjaga Yu Hao agar tidak jatuh dan memanjat dari satu batu kosong ke batu lainnya pada saat yang sama dan itu sangat merepotkan. Beberapa saat kemudian, dia memikirkan sebuah rencana. Dia menarik lengan Yu Hao dan membuat Yu Hao memeluknya di sekitar lehernya yang berbulu sehingga Yu Hao bisa bergelantungan di tubuhnya, lalu Jenderal langung meningkatkan kecepatan lompatannya dan melanjutkan pendakiannya tanpa henti.

“Tapi dari mana asal kekuatanmu?” Yu Hao bertanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kesadaran diri, kepercayaan diri, dan sugesti konstan yang aku lakukan.” Jenderal mendongak untuk membedakan antar kanopi, “Kau perlahan-lahan akan berubah menjadi orang yang kau yakini.”

Yu Hao menjawab, “Itu tidak mungkin, jadi bukankah itu berarti aku tidak terkalahkan?” FxviwH

Jenderal berkata, “Kuncinya adalah, apakah kau benar-benar percaya bahwa kau tak terkalahkan? Ada orang yang selalu menyatakan bahwa mereka memiliki pikiran yang kuat, tetapi hanya setelah mendengar beberapa kalimat saja langsung bisa membuat mereka marah.”

Yu Hao, “Ada beberapa orang yang secara keliru mengira bahwa mereka tidak terkalahkan, tetapi saat mereka mengalami kemunduran kecil, mereka akan memilih untuk mundur dan melarikan diri …… aku pikir aku agak mengerti sekarang.”

“Pemahaman yang benar tentang diri dan kepercayaan diri yang jujur ​​adalah sumber kekuatanmu.” Jenderal menjawab.

Jenderal memegang Yu Hao dengan satu tangan – monyet memiliki lengan yang sangat panjang sehingga kedua lengan itu bisa mengikat dan membuat simpul – yang melingkari pinggangnya, dan ibu jarinya masih bisa dengan santai dan anggun diikatkan ke ikat pinggang Yu Hao. QCzVk3

“Aku bisa menyembuhkanmu.” Yu Hao memeluknya dan bergerak bersama monyet besar ini, “Aku memiliki kemampuan itu.”

Jenderal, “Un, kamu bisa.”

Yu Hao, “Apakah penyebab aku memiliki kemampuan ini berarti kau berpikir aku memiliki kemampuan untuk menyembuhkan?”

Jenderal tidak melihat ke arah Yu Hao lagi saat dia berkata, “Bukankah aku sudah memberitahumu? Kenapa kau masih begitu bodoh? Tidakkah kau juga percaya bahwa saat ini kau bisa menyembuhkan orang lain?” 3Vc 0B

“Ah?” Yu Hao berkata dengan heran, “Benarkah? Tapi aku tidak pernah memikirkannya sebelumnya?”

Jenderal tidak berbicara lagi. Yu Hao mengamati sisi wajah monyet Jenderal, tetapi ekspresi monyet tidak terlalu bisa dilihat dengan jelas – wajah itu hanya tampak kemerahan dengan cambang tebal. Jenderal tiba-tiba berbalik; Yu Hao tidak terlalu memperhatikan dan bibir mereka hampir bertemu secara tidak sengaja dalam sebuah ciuman. Keduanya dengan cepat membuat jarak di antara mereka. Yu Hao merasakan wajahnya terbakar, dan berpikir bahwa wajahnya pasti semerah pantat monyet ini sekarang ……

Jenderal, “Kalau kau terus menanyakan begitu banyak pertanyaan, aku akan menendangmu keluar dari alam mimpi ini.”

Yu Hao dengan cepat berkata, “Oke, aku tidak akan bertanya lagi.” suv0bm

Jenderal pergi ke tebing di ujung hutan lebat di sana, melepas sepatu botnya dan mengikatnya di pinggangnya sebelum dia memanjat dengan keempat anggota badannya dengan Yu Hao di punggungnya.

Yu Hao tiba-tiba bertanya lagi, “Jenderal, kau sebenarnya manusia. Apa aku menebaknya dengan benar?”

Jenderal tiba-tiba berhenti bergerak; embusan angin bertiup mengenai dirinya.

“Pergilah! Selamat malam!” Jenderal tiba-tiba berkata. hRHkLC

Yu Hao langsung membuka matanya dan terbangun di dalam asramanya.

“Aku salah! Jenderal!” Yu Hao berteriak menyesal, tapi sudah terlambat. Dia benar-benar diusir dari mimpi!

Story translated by Langit Bieru.

Dia berbalik dengan tidak sabar ketika dia mencoba untuk tidur lagi, tetapi dia tidak bisa tidur. Jadi dia bangun untuk minum air sebelum dia kembali berguling kesana kemari di tempat tidurnya. Namun, fajar menyingsing tak lama kemudian. Yu Hao meratap sesaat sebelum dia memeluk selimutnya dan duduk. Dia sangat ingin menampar dirinya sendiri dua kali. Kenapa aku harus banyak bicara? Aku mungkin benar-benar tidak akan bisa melihatnya lagi kali ini!

Setelah fajar menyingsing, Yu Hao tidak bisa tidur lagi, jadi dia hanya bisa mandi dengan rambut acak-acakan sebelum pergi bekerja sebagai distributor brosur. Suhu udara telah turun selama tiga hari terakhir, dan hari ini bahkan lebih dingin. Dia menggigil dalam embusan angin yang sangat dingin dan mencoba yang terbaik untuk bersembunyi di balik tempat penampungan untuk membagikan brosur-brosur itu. Dia melontarkan pandangan iri pada orang yang mengenakan kostum boneka kartun besar yang sedang melompat-lompat. so91AI

Dia dibungkus dengan sangat baik, begitu hangat di musim dingin …… Yu Hao berpikir, Aku akan melihat apa yang akan terjadi pada kalian selama musim panas.

Bukan karena dia tidak profesional; Tidak cukup tidur sudah membuatnya menggigil, dan sekarang dia harus menahan embusan angin yang begitu membekukkan ini, ini benar-benar terlalu dingin untuk dia tanggung. Pada musim dingin dengan suhu 6 derajat ini, dia hanya mengenakan tiga lapis pakaian. Sangat buruk ketika awan gelap menghalangi matahari karena seluruh tubuhnya akan gemetar seketika, dan tubuh gemetarnya begitu parah sehingga dia bahkan tidak bisa berbicara dengan benar.

Aku punya ide!

Ide itu tiba-tiba terlintas di benak Yu Hao: dia akan memasuki pusat perbelanjaan setiap setengah jam untuk menghangatkan dirinya selama sepuluh menit, kemudian setelah dia merasa cukup hangat, dia akan keluar lagi untuk menenangkan diri. Keluar masuk mal akan lebih baik daripada menahan embusan angin dingin ini di luar sepanjang hari. 0tuePv

Untungnya, hari ini Malam Natal, jadi ada begitu banyak pasangan yang lewat dan Yu Hao hampir selesai membagikan selebarannya pada pukul 4 sore.

Aku tidak bisa melakukan ini lagi …… Yu Hao berpikir, Aku akan segera mati kedinginan …… Aku harus istirahat sebentar.

Yu Hao, apa kau mau mati keinginan?! Kau memakai pakaian setipis itu untuk membagikan brosur?! Apa kau tidak kedinginan!!” Suara Zhou Sheng tiba-tiba meraung seperti orang gila.

Yu Hao terkejut, masih ada setumpuk brosur tipis yang tersisa di tangannya. Dia tidak tahu kapan Zhou Sheng tiba; Dia mengenakan rompi bawah dengan sebatang rokok di mulutnya saat dia menatap Yu Hao dengan tidak percaya. QTk6iq

Di samping Zhou Sheng berdiri seorang wanita tinggi, kurus dan cantik. Dia terbungkus jaket hitam, memiliki fitur wajah yang halus dan memiliki ekspresi terkejut di wajahnya saat dia memandang Zhou Sheng dengan gelisah.

“Cepat pakai ini! Apa kau gila?!” Zhou Sheng melepas rompinya dan memasukkannya ke tangan Yu Hao. Yu Hao tersipu – semua orang di sekitar mereka menatapnya, dan itu membuatnya merasa sangat malu.

“Aku hampir selesai!” Yu Hao buru-buru mendorong Zhou Sheng, lalu menatap gadis di sampingnya dengan senyum terpampang di wajahnya saat dia memintanya untuk memasuki mal.

“Pakai itu!” Zhou Sheng memerintahkan, lalu dia mendorong pintu pusat perbelanjaan terbuka dan masuk untuk menikmati udara hangat di dalamnya. Yu Hao merasa sedikit lega; dengan tambahan rompi bulu angsa ini, tubuhnya terasa jauh lebih hangat. Terlebih lagi, karena teriakan Zhou Sheng, orang-orang yang berdiri di luar Wanda tiba-tiba berjalan untuk mendekati Yu Hao dan mengambil brosurnya. EiQ7DJ

Yu Hao, “……”

“Terima kasih.” Yu Hao sedikit bingung, jadi dia hanya bisa berkata, “Terima kasih.”

Dia sangat tidak menyukai perasaan ini. Jika ini pernah terjadi di masa lalu, dia mungkin akan merasa kesal setidaknya selama tiga hari karena tindakan mereka merusak harga dirinya – brosurnya telah berubah menjadi selebaran biasa saja.

Tapi sekarang, dia hanya merasakan kehangatan yang menyebar dari lubuk hatinya. Dia memasukkan kedua tangannya ke dalam sakunya. k64lFp

Ada ketukan keras di jendela kaca Prancis di belakangnya; di dalam kafe itu duduk Zhou Sheng yang tampak kesal dan hanya mengenakan sweter, dan gadis yang sebelumnya itu kini duduk di sebelahnya. Zhou Sheng memasang ekspresi di wajahnya yang seolah memarahi ‘kau sudah selesai membagikan brosur itu tapi kau masih belum masuk ke sini?’

10 menit kemudian, Yu Hao memegang gelas yang diisi sampai penuh dengan air panas saat dia duduk di hadapan Zhou Sheng dan gadis di sampingnya. Dia terus mencoba menebak identitas gadis itu.

Langit Bieru.

“Panggil kakak ipar.” Zhou Sheng berkata dengan acuh tak acuh sementara dia mengulurkan satu tangan untuk memeriksa punggung tangan Yu Hao – punggung tangan itu masih membeku. Dia mengambil jari-jari merah cerah Yu Hao dari cangkir air panas dan memegangnya dengan tangannya sendiri.

Tangan Zhou Sheng sangat panas, seolah-olah terbakar. yeoW1I

Gadis itu tersenyum sementara Yu Hao dengan cemas berkata, “Halo kakak ipar.” Dan berpikir, apa ini pacar Zhou Sheng? Pacarnya sangat cantik? Dia sudah memiliki pacar yang cantik, namun dia masih melihat gadis-gadis berkaki panjang di kereta bawah tanah?!

Halo Bulu Mata Sayang.” Gadis itu mengulurkan tangannya. Yu Hao ingin menyeka tangannya sebelum berjabat tangan dengannya, tetapi gadis itu segera menyambut tangannya dengan jari-jarinya yang ramping untuk membantu menghangatkannya juga. Wajah Yu Hao segera memerah saat dia dengan cepat menarik tangannya.

Bulu Mata Sayang?” Yu Hao agak bingung, lalu dia berkata, “Apa maksudmu?”

Gadis itu tersenyum saat dia menjelaskan, “Mereka bilang kau memiliki bulu mata yang lebih panjang dan mata yang lebih besar daripada anak perempuan, dan itu benar!” BukLxm

Wajah Yu Hao menjadi semakin merah, “Siapa yang mengatakan itu?!”

Zhou Sheng tertawa, “Ketika kau melafalkan refleksi dirimu minggu lalu, gadis-gadis di kelas kami mengatakan itu.”

Yu Hao menjadi gila karena malu. Gadis itu berkata, “Kalau begitu aku akan pergi dulu.”

Zhou Sheng berkata, “Aku akan mengantarmu pulang.” Y2uPEZ

Gadis itu bersikeras, “Temani Yu Hao ba. Belikan semangkuk sup jahe untuk diminumnya. Aku akan memanggil taksi dan pulang, kau tidak perlu mengkhawatirkan aku.”

Yu Hao dengan cepat berkata, “Aku akan pergi sekarang ……”

Ketika Zhou Sheng mendengar kata-katanya, dia dengan santai duduk kembali. Gadis itu mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, “Sampai jumpa di lain waktu.”

“Pergi dan antar dia pulang!” Yu Hao buru-buru mendorong Zhou Sheng. NMJP Z

Ekspresi Zhou Sheng berubah. Yu Hao baru saja dimarahi oleh Jenderal kemarin, jadi dia tiba-tiba tidak berani untuk terus berbicara. Dia hanya bisa memegang secangkir air panasnya dan berbalik untuk melihat gadis itu meninggalkan pusat perbelanjaan. Dia bahkan tidak menanyakan namanya.

Sangat cantik! Yu Hao hanya bisa mendesah penuh kekaguman; Pacar Zhou Sheng praktis setingkat primadona kampus. Dia tiba-tiba teringat bahwa dia lupa menanyakan namanya.

“Kenapa ……”

Zhou Sheng sepertinya sedang dalam mood yang buruk, “Apa kau bisa berhenti menanyakan begitu banyak pertanyaan? Tidakkah menurutmu itu menjengkelkan?” QLUDwa

Yu Hao dengan bijaksana berhenti berbicara dan mengingatkan dirinya sendiri untuk tutup mulut di masa depan agar dia tidak mengganggu.

Zhou Sheng melihat ke jendela Prancis dengan sedikit linglung, lalu dia melihat ponselnya. Yu Hao tidak tidur nyenyak tadi malam, dan hari ini tubuhnya sudah menahan embusan angin dingin sepanjang hari sehingga dia merasa seperti tubuhnya telah membeku. Dia hanya bisa duduk di seberang Zhou Sheng saat dia menatap kosong ke berita di ponselnya.

Langit Bieru.

Berita di akhir tahun dipenuhi dengan hal-hal negatif: ribuan pekerja migran kehilangan tempat tinggal dalam semalam setelah kebakaran besar terjadi; penganiaya anak tertangkap dalam CCTV di taman kanak-kanak; seorang suami membacok istrinya sampai mati sebelum dia sendiri melompat dari gedung; sekolah swasta gaya lama nasional menyiksa siswanya dengan sengatan listrik …… Zhou Sheng sudah merasa kesal sejak awal, tetapi setelah dia selesai membaca semua ini, dia semakin kesal dan dengan santai mengutuk dunia.

Apakah ada lebih banyak orang baik atau jahat di dunia ini? Yu Hao mengingat orang-orang yang berkumpul di sekelilingnya di dalam mal satu jam yang lalu. Kafe itu memainkan lagu Natal klasik 《Birth of Christ 》. Di sore yang gelap ini, semua warna-warni lampu di pohon Natal setinggi dua lantai yang menjulang di atas mal menyala dalam sekejap. VEYSOr

“Kenapa kau tidak memakai pakaianku saja?” Zhou Sheng berkata, “Bukankah pakaianaku sudah kering di asramamu?”

“Aku memakainya.” Yu Hao menjawab, “Tapi aku tidak menyangka akan begitu dingin hari ini.”

Zhou Sheng mematikan ponselnya, “Sudah dibayar?”

“Sudah.” vO8HlL

“Ayo kembali ba.” Zhou Sheng membawa Yu Hao ke kereta bawah tanah dan mengantarnya kembali ke sekolah. Setelah makan malam, Zhou Sheng memaksa Yu Hao untuk minum semangkuk besar sup jahe sebelum dia kembali ke asramanya sendiri untuk tidur.

Yu Hao berpikir bahwa dia pasti akan masuk angin di penghujung hari, tetapi setelah dia minum sup jahe, dia mulai berkeringat dan itu membuatnya merasa jauh lebih baik. Zhou Sheng bahkan meminjamkan selimut listrik. Di malam musim dingin yang tenang ini, suara gemerisik terdengar di luar asrama – salju tipis mulai turun. Yu Hao merasa lega saat dia meringkuk di bawah selimut; pengatur daya selimut listrik memancarkan cahaya merah yang menerangi area kecil di sekitarnya, tampak seperti matahari kecil yang menjaganya.

Seekor monyet besar sedang jongkok di puncak gunung. Dia menguap, memperlihatkan giginya yang tajam.

Yu Hao terpeleset dan hampir jatuh lagi; sebuah lengan berbulu segera memeluk pinggangnya. N zRh9

“Tenanglah.” Jenderal dengan santai berkata.

Yu Hao melihat sekelilingnya dan menemukan bahwa Jenderal telah membawanya ke puncak gunung. Angin kencang di sini sangat ganas, dan embusan angin itu meniupnya sampai dia gemetar seperti tongkat pijat. Jenderal kemudian membuka lengannya dan membiarkan dia meringkuk dalam pelukannya. Dari kejauhan terlihat seekor kera besar sedang berjongkok di puncak gunung dengan satu kepala manusia dan satu kepala monyet.

Yu Hao melakukan sedikit pemanasan. Dia tidak berani bertanya lagi dan hanya bertanya-tanya di dalam hatinya. Matanya mengamati wajah Jenderal.

“Ada sebuah desa di sana.” Kata Jenderal dengan bingung. 9w6pCe

Yu Hao menoleh, dan melihat bahwa dia kini sedang berada di fjord luas yang dekat dengan pegunungan dan laut; ada pemukiman yang berdekatan dengan laut, sedangkan dataran tinggi fjord ini memiliki permukaan yang landai ke pedalaman. Terlihat seperti Howling Fjord di World of Warcraft.

Dia melihat ke belakang, ke arah yang berlawanan dan melihat hamparan pegunungan di belakang mereka yang menghadap ke pedalaman; area di belakang pegunungan itu tampak gelap gulita. Pemandangan alam mimpi ini seperti diselimuti kegelapan, dan jarak pandang di sini sangat buruk. Satu-satunya hal yang bisa dia bedakan adalah bangunan kayu abad pertengahan yang berserakan di garis pantai. Di ujung pemukiman desa tepi pantai berdiri sebuah bangunan berbentuk pagoda yang tersembunyi di balik tirai kegelapan.

“Ayo pergi ke desa untuk melihatnya.” Jenderal memeluk Yu Hao dan melompat turun dari puncak gunung, lalu berjalan di sepanjang jalan gunung. Yu Hao berkata, “Aku akan berjalan sendiri.” Sebelum dia turun dari tubuh Jenderal dan mengikutinya dari belakang. Mereka maju melewati salju dengan satu jejak kaki yang dalam diikuti dengan jejak kaki yang dangkal.

Ada lapisan tebal tumpukan salju dan Yu Hao berjuang untuk berjalan melewatinya. Di dalam dunia yang gelap ini, hanya gemerisik salju yang bisa didengar; dari waktu ke waktu, dia akan melihat punggung monyet tinggi di depannya – punggung kurus yang membantunya menghalangi angin. BU6fdO

“Kenapa kau tidak bicara?” Jenderal berbalik dan menatap Yu Hao, lalu bertanya, “Marah?”

Saat tubuh Yu Hao berpisah dari tubuh Jenderal, dia tidak memiliki cara untuk mencegah hilangnya panas dari seluruh tubuhnya. Dia berkata, “A-Aku …… Aku terlalu kedinginan.”

Langit Bieru.

Jadi, Jenderal mengangkatnya dan membiarkannya naik di punggungnya, lalu dia berlari melalui salju dengan keempat kakinya seperti dia adalah tunggangan.

“Akan hangat saat kita sampai di desa.” Sangat jarang Jenderal mengambil inisiatif untuk menjelaskan, “Ini adalah alam mimpi milik seorang gadis kecil.” oUJEld

Yu Hao samar-samar memikirkan sesuatu, tapi pikiran itu hanya terlintas di benaknya.

Translator's Note

Nama senjata Sun Wukong. Senjata Sun Wukong memiliki dua nama: Dinghaishenzhen dan Jingubang. Dinghaishenzhen adalah nama senjata miliknya pada awalnya yang merupakan pilar di tempat naga. Setelah Sun Wukong mengambilnya, dia mengganti namanya menjadi Jingubang.

Translator's Note

Inlet laut yang panjang, sempit, dan dalam di antara tebing-tebing tinggi, seperti di Norwegia dan Islandia, biasanya dibentuk oleh terendamnya lembah glasial.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!