English

Merebut MimpiCh157 - Rencana

0 Comments

Penerjemah: Jeffery Liu


Sebuah pistol ditempatkan di dahi Chen Yekai. Chen Yekai membuka matanya dan tepat saat dia hendak membangunkan Zhou Sheng, seseorang di sampingnya menutupi mulut dan hidung Zhou Sheng dengan sapu tangan yang dibasahi dengan obat bius. aeNxIv


Zhou Sheng mengerutkan kening.

Yu Hao berkata, “Apa dia bangun secara alami?”

Please visit langitbieru (dot) com

Mereka sudah tidur untuk waktu yang sangat lama, dan Yu Hao bahkan mengalami mimpi di dalam mimpi. Zhou Sheng berjongkok untuk mengambil koin. “Ayo kita bicarakan itu dalam kenyataan ba.”

Un …” Yu Hao memandang Zhou Sheng dan tiba-tiba berkata, “Kamu terlalu pintar.” BWldx0

“Bagaimana rasanya melihatku dipukuli?” Zhou Sheng bertanya sambil tersenyum.

Yu Hao, “Aku sedikit takut, tapi itu masih baik-baik saja. Aku percaya kamu selalu punya solusi, jadi kamu tidak akan membiarkan dia memukulimu sesuka hatinya. Tapi aku selalu khawatir. Bagaimana jika dia datang mengetuk pintu kita setelah ini?”

“Aku meminta Kaikai untuk mengatur pertemuan dalam tiga hari.” Zhou Sheng berkata, “Hanya saja perkiraan waktuku sedikit salah. Aku tidak menyangka Zhao Liang yang tidak berguna ini akan menyerang kita begitu cepat… Pada saat kita bertemu Ren Chong, itu akan menjadi kesempatan kita untuk menyerahkan barang yang sebenarnya.”

“Kamu memutuskan untuk memberikannya padanya?!” Yu Hao bertanya dengan heran. Tk9Bo5

“Tidak, ini jebakan kedua.” Zhou Sheng tersenyum, “Percayalah padaku. Aku sudah merancang strategi untuk menghadapi ketiga tuntutan mereka. Saat ini aku sedang menunggu mereka untuk masuk ke dalam perangkapku sendiri.”

Yu Hao berkata, “Ai, apa kamu masih membutuhkanku untuk bekerja sama denganmu tanpa mengetahui apa-apa?”

“Tidak lagi,” jawab Zhou Sheng, “Kita hanya membutuhkan kerja samamu yang tidak mengetahui apapun hanya saat berurusan dengan Zhao Liang. Rasanya tidak enak berada dalam kegelapan, aku mengerti itu. Ayo kembali dulu? Perlahan aku akan menjelaskan semuanya kepadamu ketika kita kembali.”

Yu Hao berkata, “Tidak, jelaskan dengan jelas kepadaku sekarang.” c0ZGPT

Zhou Sheng merenung sejenak, lalu berkata, “Aku belum bisa menemukan titik paling penting untuk resolusi sebelumnya, jadi aku ingin mencoba cara agar kamu bisa mengaktifkan Roda Gagak Emas sendiri. Tapi dugaan bawahan Zhao Liang memang memberiku beberapa inspirasi …”

Yu Hao, “Aku?!”

Yu Hao mengerutkan kening. Zhou Sheng menggaruk kepalanya dan berkata, “Ya. Membiarkan kamu mendapatkan hak untuk mengaktifkan Roda Gagak Emas terlebih dahulu, lalu akan ada kesempatan bagi kita untuk bertindak secara terpisah. Kita harus bekerja sama dulu sebelum kita bisa berurusan dengan Ren Chong. Lagi pula, dengan kasus Zhao Liang yang didahulukan, Ren Chong pasti tidak akan meremehkan musuhnya.”

Yu Hao berkata, “Bagaimana aku bekerja sama? Katakan padaku ba.” OWFHtQ

Zhou Sheng berpikir sebentar, lalu melompat ke pagar dan duduk. Dia memberi isyarat agar Yu Hao mengikutinya, dan mereka berdua menyaksikan Roda Gagak Emas dengan posisi seperti itu. Zhou Sheng berkata, “Aku ingin menggunakan Roda Gagak Emas sebagai umpan dan menyerahkannya kepada Ren Chong atas kemauanku sendiri, serta membawanya ke dalam mimpi setidaknya sekali untuk membuktikan bahwa Roda Gagak Emas itu nyata. Setelah itu, sebelum dia mengetahui apa yang harus dilakukan dengan benda itu, dia pasti akan sangat waspada dan tidak akan memberiku kesempatan untuk mengaktifkannya.”

Yu Hao tahu dia tidak pernah bisa mencapai keputusan atas salah satu dari rencana Zhou Sheng melalui alasannya sendiri, jadi dia hanya perlu mendengarkan pada sebagian besar waktu. Dia bertanya, “Lalu, apa selanjutnya?”

“Selanjutnya,” kata Zhou Sheng, “terserah kamu untuk memikirkan cara mengaktifkan Roda Gagak Emas, lalu tarik aku ke dalam mimpimu, dan kita akan mengurus Ren Chong bersama lagi.” Ketika dia berbicara, Zhou Sheng menebas udara dengan dua jarinya, dan kesan memori muncul di depannya — itu adalah cara untuk menghadapi Ren Chong yang dia bayangkan.

Yu Hao tidak mengucapkan sepatah kata pun dan hanya menonton dengan sedikit cemberut. nLUQg

Zhou Sheng mengambil Roda Gagak Emas dan pergi ke Ren Chong, kemudian, Ren Chong meninggalkan Roda Gagak Emas, dan Zhou Sheng dibawa pergi untuk dikurung di ruangan tertutup. Huang Ting kemudian akan mencuri Roda Gagak Emas setelah Ren Chong pergi dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Yu Hao berbaring di tempat tidur, memejamkan mata, dan memasuki mimpinya.

“Lalu setelah itu, kamu akan datang ke mimpiku untuk menemukanku.” Zhou Sheng berkata, “Kita akan pergi ke mimpi Ren Chong bersama dan menghapus ingatannya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku tidak paham.” Yu Hao berkata, “Kenapa kita tidak bisa pergi ke mimpinya sekarang?”

Zhou Sheng berkata, “Aku yakin dia tidak akan berani tidur setelah mendengar berita Zhao Liang, bagaimana menurutmu?” KQsxwL

Yu Hao tiba-tiba menyadari hal ini. Selama Ren Chong tidak bermimpi, mereka tidak akan bisa melakukan apa pun padanya untuk saat ini. Mereka berdua melihat ke Roda Gagak Emas raksasa lagi; cahaya fantastis di Roda Gagak Emas berkedip-kedip, tetapi tidak ada pemandangan alam mimpi di dalamnya. Pertama, hanya ada beberapa orang yang akan tertidur saat ini; kedua, tidak ada yang memimpikan Zhou Sheng dan Yu Hao.

Zhou Sheng menjawab, “Cara terbaik adalah dengan mengulur waktu selama beberapa hari untuk membuatnya merasa sangat mengantuk sehingga dia tidak tahan lagi, dengan begitu kita akan memiliki kesempatan. Tapi aku tidak berpikir Ren Chong akan sebodoh itu. Setelah dia tahu bahwa ingatan Zhao Liang telah terhapus, hal pertama yang akan dia lakukan adalah mempertahankan kesadarannya dan datang menemukan kita. Jadi mengapa kita tidak sedikit murah hati dan membuat jebakan untuk dia masuki.”

Un …” Yu Hao memandang Roda Gagak Emas. Dia berpikir bahwa pada awalnya, mereka sebenarnya bisa berurusan dengan Ren Chong terlebih dahulu sebelum berurusan dengan Zhao Liang. Tetapi pada saat itu, bahkan Zhou Sheng tidak dapat menebak siapa musuh tersembunyi mereka…

“Aku sudah mencoba beberapa kali.” Zhou Sheng seolah-olah memahami keraguan Yu Hao, “Ada suatu periode waktu ketika aku akan menunggu Ren Chong, Zhao Liang, dan Lao Qin untuk memimpikan aku setiap malam, tetapi aku tidak pernah berhasil sekali pun. Mungkin mereka menerima semacam pengobatan hipnotis untuk menghindari bermimpi tentang kita… mari kita bicara lagi nanti ba. Setelah tidur begitu lama, seluruh tubuhku akan sakit setelah bangun tidur. Setelah ini berakhir, kita benar-benar perlu istirahat yang baik. Ini benar-benar tidak mudah.” swzaM

Yu Hao berkata, “Kembalilah, aku akan memijatmu. Tapi aku masih cukup marah.”

Un?” Zhou Sheng tersenyum genit, lalu mengulurkan tangan untuk melingkarkan lengan di pinggang Yu Hao dan bertanya, “Apa yang membuatmu marah?”

“Tentang tidak tahu apa-apa ah!” Yu Hao berkata, “Aku sangat bingung.”

Zhou Sheng berkata, “Bukankah aku sudah menjelaskan semuanya padamu sekarang?” m6dnr4

“Aku masih agak bingung,” kata Yu Hao, “tapi aku kurang lebih bisa memahaminya.”

Zhou Sheng menarik tangan Yu Hao dan berdiri di depan Roda Gagak Emas. Dia membungkuk untuk menciumnya, lalu berbisik, “Sampai jumpa di rumah, selamat malam.”

Kemudian cahaya keemasan di tangan Zhou Sheng bersinar dan menutupi seluruh tubuh Yu Hao; Yu Hao hancur menjadi partikel cahaya, berhamburan dalam pelukan Zhou Sheng. Zhou Sheng menoleh ke samping untuk melihat Roda Gagak Emas, melambaikan jarinya ke sana, menutup matanya, dan cahaya cemerlang meletus dari tubuhnya.

Namun, setelah beberapa detik, Zhou Sheng mulai menyadari ada yang tidak beres. p0ZYGx

Dia masih berdiri di tempat asalnya.

Dunia mimpi mulai berubah; awan gelap di atas lautan awan mengepul. Zhou Sheng mendongak dengan takjub, mengamati dunia ini.

Ada pistol yang ditempatkan di dahi Chen Yekai. Chen Yekai membuka matanya dan tepat saat dia hendak membangunkan Zhou Sheng, seseorang di sampingnya menutupi mulut dan hidung Zhou Sheng dengan sapu tangan yang dibasahi dengan obat bius.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Djcuec.” Efc Jtbcu vevex vl rboj vl tbafi, vjc yfyfgjqj jcjx yejtcsj yfgvlgl vl rjwqlcucsj. Efc Jtbcu yfgxjaj, “Ajcujc qjxrj jxe wfcuuecjxjc xfxfgjrjc. Bjwe rfbgjcu afgqfijpjg; plxj rfrejae afgpjvl qjvjwe, kjpjt rljqj qec peuj alvjx jxjc afgiltja yjuer.” 4x6g3d

Jtfc Tfxjl qfgijtjc aegec vjgl afwqja alveg ijlc vl xjwjg rajcvjg vjc wfcbift xf rjwqlcu ecaex wfiltja Itbe Vtfcu. Itbe Vtfcu vlaeaeql vfcujc byja yler, afgteyecu xf gfrqlgjabg, vjc vlj wjrlt wfcufcjxjc Ebvj Xjujx Swjr vl qfgufijcujc ajcujccsj.

“Ren Laoshi,” kata Chen Yekai, “Belalang menguntit jangkrik, tidak menyadari oriole di belakangnya. Benar-benar layak dikagumi.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Ren Chong berkata, “Kalau tidak, bagaimana aku bisa memimpin tim? Aku berjanji tidak akan menyakiti Zhou Sheng.”

“Apa janjimu berguna?” Chen Yekai berkata dengan suara rendah. L8ZOnW

Ren Chong menjawab, “Kalau tidak, apa artinya mengatakan itu? Tidak apa-apa bagiku untuk menjadi seperti Zhao Liang: tangkap Yu Hao dan gunakan sandera untuk mengancam kalian. Kembali ke rumahnya dan periksa sekarang? Aku jamin Yu Hao akan tetap ada. Tidak ada yang menyentuhnya.”

Chen Yekai menarik napas dalam-dalam. Ren Chong melanjutkan, “Huang Ting sangat aman, dia telah dibebaskan. Dan aku juga telah mengambil alih lembaga penelitian Zhao Liang. Kamu tidak perlu khawatir tentang hal lain. Aku hanya membutuhkan kalian untuk membantuku, untuk menjelaskan semua yang telah terjadi.”

“Kupikir aku sudah mengatur pertemuan untuk bertemu denganmu.” Chen Yekai berkata, “Bahkan kamu tidak bisa menunggu beberapa hari lagi?”

Ren Chong memperhatikan anak buahnya memindahkan Zhou Sheng ke tandu beroda, membuka pintu, dan mendorongnya keluar, lalu menjawab, “Menemui kalian, tunggu sampai aku memberi kesan kepada kalian agar kalian bisa masuk dengan nyaman ke alam mimpiku dan menghapus ingatanku? Jangan mencoba untuk memberontak, pergi.” vrFkdg

Chen Yekai keluar saat dia berada di bawah todongan senjata. Salah satu pria memborgolnya, dan Ren Chong mengikutinya keluar.

Fu Liqun sedang mencuci sayuran sambil mendengarkan pelajaran bahasa Jermannya. Yu Hao sedang memotong sayuran dan mengocok telur di satu sisi sambil menunggu Zhou Sheng kembali dan memasak. Fu Liqun masih dibebani dengan semua pikiran di benaknya. Dia bertanya, “Bagaimana kabar Huang Ting?”

“Zhou Sheng sudah memikirkan sebuah rencana,” jawab Yu Hao, “Itu bukan masalah besar.”

“Di mana Tuan Muda?” Fu Liqun bertanya lagi. zdnCv4

Bel pintu berbunyi. Yu Hao berkata, “Dia kembali.”

Yu Hao pergi untuk membuka pintu, tetapi di luar berdiri Chen Yekai, yang seluruh tubuhnya tertutup salju.

“Zhou Sheng dibawa pergi!” Chen Yekai bergegas masuk seperti embusan angin, menutup pintu, dan berkata, “Qin Guodong memintamu untuk pergi ke tempatnya, ini bukan mimpi! Yu Hao!”

Yu Hao, “……” dOuBvb

Fu Liqun mengeluarkan satu sisi earphone-nya dan menatap kosong ke arah Chen Yekai.

Chen Yekai terus terengah-engah. Satu jam yang lalu, Zhou Sheng dibawa ke lift, dikawal secara pribadi oleh Ren Chong. Setelah tiba di lobi hotel, ada beberapa pengawal yang menunggu mereka di sana dan mendorong Zhou Sheng ke mobil sepanjang jalan.

Sementara Chen Yekai sedang menunggu lift lain, dua orang tiba-tiba muncul di koridor; tembakan langsung pecah di koridor hotel. Chen Yekai segera menyadari bahwa jika mereka bukan bala bantuan, maka mereka ada di sana untuk merebut mereka, jadi dia segera berteriak, “Zhou Sheng dibawa ke bawah!”

“Sudah terlambat!” Orang yang memimpin berteriak, “Kamu duluan!” V4NGkX

Chen Yekai merunduk untuk menghindari tembakan dan berlari sampai ke koridor keselamatan. Dia segera dibawa ke bawah oleh orang-orang ini; mereka melewati koridor di lantai 12 dan masuk ke gedung lain. Adegan itu kacau balau; Chen Yekai dibawa ke bawah, dimasukkan ke dalam mobil, dan yang mengemudi adalah seorang wanita berusia empat puluhan — itu adalah bos Zhou Sheng.

Ketika Yu Hao mendengar ini, dia merasa seolah-olah dunia di sekitarnya berputar. Dia berkata, “Mengapa Ren Chong memilih untuk mengambil tindakan saat ini?”

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai mengangkat bahu. “Qin Guodong ingin bertemu denganmu. Apa kamu percaya padaku?”

Seolah-olah alam mimpi itu muncul kembali; Yu Hao curiga bahwa ini adalah mimpi lain pada awalnya, dan mungkin Zhou Sheng dan Chen Yekai telah mengaturnya sebelumnya. Dia hanya bisa meletakkan pisau dapurnya. Di sisi lain, Fu Liqun sangat tenang dan berkata, “Aku akan pergi bersamamu.” pG0P h

Yu Hao keluar dari lift. Dua rekan Zhou Sheng sedang menunggu di luar dan mereka mendesak, “Cepat cepat, naik ke mobil!”

Dua mobil diparkir di luar apartemen. Yu Hao, Chen Yekai, dan Fu Liqun menaiki salah satunya. Sopir menyapa Yu Hao, “Meimei, lama tidak bertemu ah~”

Yu Hao masih memiliki keraguan di alam bawah sadarnya. “Apakah ini mimpi?”

“Tidak, tidak!” Chen Yekai menekan bahu Yu Hao. “Sadarlah sedikit!” ZP6QBJ

Yu Hao hanya berpikir bahwa semua ini terlalu mendadak. Dia dengan cepat berkata, “Tunggu, biarkan aku memilah pikiranku …”

“Suamimu dibawa pergi oleh Ren Chong,” kata Xiao Jian, “Saat ini, kami masih tidak tahu ke mana dia ingin membawanya, tapi tidak mungkin tidak akan ada masalah. Mudah-mudahan, mereka tidak berencana melakukan apa pun padanya.”

Chen Yekai berkata, “Ren Chong berjanji padaku bahwa dia tidak akan menyakitinya. Apakah kata-katanya dapat dipercaya?”

“Aku tidak tahu,” kata Xiao Jian sambil mengemudi, “Aku belum pernah bekerja di bawah dia sebelumnya, kamu harus bertanya kepada bos kami.” jbVEYJ

Yu Hao, “Mengapa Ren Chong memilih untuk mengambil tindakan saat ini? Dia jelas tidak pernah melakukan apapun sebelum ini, setelah mengambil Roda Gagak Emas dia…”

Chen Yekai berkata, “Dia selalu tahu bahwa Roda Gagak Emas itu palsu!”

“Oh?” Xiao Jian berkata dengan acuh tak acuh, “Kalian menggantinya dengan yang palsu dan menipunya?”

Fu Liqun memberi isyarat kepada Chen Yekai dan Yu Hao dengan tatapannya untuk tidak membicarakannya di mobil, namun Xiao Jian tersenyum dan menjawab, “Zhou Sheng selalu sangat mempercayai kami.” 5EwxPN

“Sudah sampai.” Xiao Jian berhenti di pintu belakang perusahaan dan berkata, “Direktur Qin menunggu kalian di ruang konferensi.”

Yu Hao masuk melalui pintu belakang. Ini bukan pertama kalinya dia memasuki perusahaan Zhou Sheng, namun ada dua orang yang berjaga di pintu belakang hari ini.


Xiao Jian menyusul dengan kunci mobil di tangan dan berkata, “Segalanya akan aman setelah melewati pintu ini, jangan takut.”

Yu Hao mencoba yang terbaik untuk tenang. Qin Guodong sedang berbicara di telepon dan memberi isyarat agar Yu Hao duduk dulu, lalu berkata ke teleponnya, “Aku akan mencoba mendapatkan alamatnya sesegera mungkin… terima kasih… baiklah, oke …” 5EblaK

“Apa yang terjadi?” Qin Guodong berkata, “Jelaskan semuanya secara detail. Jika kalian mencoba menyembunyikan sesuatu lagi, silakan kembali. Kalian tidak memiliki orang lain yang dapat kalian percayai sekarang, atau kalian dapat mencoba menyelesaikannya dengan mengandalkan kekuatan kalian sendiri.”

Yu Hao bertanya pada Chen Yekai, “Apakah Zhou Sheng masih dalam mimpi?”

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai menggambarkan adegan sebelumnya saat itu. Yu Hao akhirnya percaya bahwa Zhou Sheng benar-benar tertangkap, dan ini bukan mimpi. Fu Liqun berkata, “Jadi Ren Chong tiba-tiba bergerak dan menangkapnya. Pertama, bagaimana dia tahu bahwa Roda Gagak Emas yang dia dapatkan adalah palsu?”

“Dia menempatkan mata-mata di antara bawahan Zhao Liang.” Qin Guodong berkata, “Dia selalu menunggu, meskipun aku masih tidak yakin apa yang dia tunggu. Tapi baru malam ini, dia meninggalkan kantor dan pergi ke Yanqing…” 96pqGu

“Dia sedang menunggu kita untuk berurusan dengan Zhao Liang.” Ketika Chen Yekai memikirkan hal ini, semua rambutnya berdiri. Dia bergumam, “Itulah yang dia tunggu! Itu sebabnya dia mengambil tindakan saat itu!” Kemudian dia berkata dengan cemas, “Apa yang dikatakan Ren Chong adalah bahwa dia telah mengambil alih lembaga penelitian, itu pasti… Kita salah perhitungan. Kita tidak menyangka bahwa bahkan Zhao Liang sendiri berada di bawah kendali Ren Chong!”

“Sial.” Fu Liqun berkata, “Dia sangat sabar.”

Suara Ou Qihang bisa terdengar di luar, “Biarkan aku masuk!”

Xiao Jian, “Apa tidak ada orang yang berjaga di pintu belakang? Mengapa mereka membiarkannya masuk?” TrL8QN

Fu Liqun, “Aku meneleponnya.”

“Biarkan dia masuk.” Qin Guodong memerintahkan.

Ou Qihang masuk dengan tas di punggungnya. Dia jelas baru saja pergi ke gym, dan tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia duduk di satu sisi.

Xiao Jian membuka laptopnya dan berkata, “Apa kalian ingat alamatnya?” BHr3mb

“Aku tidak dapat mengingat lokasi tepatnya dengan jelas,” kata Chen Yekai, “Ini adalah pabrik yang ditinggalkan di Yanqing.”

Yu Hao menggambarkan deskripsi daerah itu dari apa yang dilihatnya dalam ingatan Huang Ting. Xiao Jian mulai mengetik di keyboard untuk mencari tempat dan lokasinya.

Ou Qihang, “Kenapa kalian tidak memberi tahu kami?”

Chen Yekai berkata, “Kami pikir kami bisa mengatasinya pada awalnya! Dan kami memang menyelesaikannya, kami hanya tidak menyangka Ren Chong…” 8znulq

Yu Hao berdiri dan diam-diam meninggalkan ruang konferensi. Untuk sesaat, tatapan semua orang tertuju padanya. Yu Hao menarik napas dalam-dalam; pikirannya kacau, berita itu datang begitu tiba-tiba sehingga dia tidak bisa tersadar dari kebingungannya untuk sementara waktu.

Yu Hao berjalan keluar begitu saja. Dia melewati meja kantor; dua rekan Zhou Sheng menggosok pergelangan tangan mereka. Mereka tidak dapat menghentikan Ou Qihang.

“Kamu tidak bisa meninggalkan tempat ini.” Xiao Jian mengejarnya dan berkata.

“Aku ingin mencari udara segar di pintu belakang.” Yu Hao menjawab. qsRM06

Dia pergi ke gang di belakang, menghirup udara dingin. Seseorang di ruang konferensi berteriak memanggil Xiao Jian lagi, jadi dia harus kembali.

Kepingan salju halus melayang turun dari langit. Yu Hao menghirup beberapa suap udara dingin, lalu kembali tersadar. Dia tidak tahu mengapa, tetapi pikirannya dipenuhi dengan kata-kata terakhir yang dikatakan Zhou Sheng kepadanya.

Langit Bieru.


Di ruang konferensi.

“Jika itu di Yanqing, maka itu akan mudah ditangani.” Xiao Jian berkata. YMRzla

“Aku akan mengkonfirmasinya lagi.” Qin Guodong berkata, “Ren Chong tidak mengambil Roda Gagak Emas sejak awal. Roda Gagak Emas selalu ada pada kalian.”

“Ya.” Chen Yekai mengerutkan kening.

Qin Guodong berkata, “Aku tidak ingin memainkan Rencana Pertukaran lagi.”

“Benda itu telah diambil oleh Ren Chong sekarang.” kata Chen Yekai. CdT9yJ

Chen Yekai menggosok wajahnya, dia benar-benar kelelahan. Meskipun dia baru saja bangun, dia langsung mendapati dirinya dalam keadaan yang menyedihkan. Ruang konferensi itu sangat sunyi, hanya suara Xiao Jian yang mengetuk keyboard dan mengklik mouse yang bisa terdengar.

Yu Hao berdiri di salju. Suara Ou Qihang terdengar di belakangnya, “Hei, kamu baik-baik saja?”

Yu Hao melihat ke belakang, merenung sejenak, lalu mengangguk.

Ou Qihang bertanya, “Mau merokok? Aku akan pergi membeli rokok. Jangan terlalu khawatir, Qin Laoshi bisa menyelamatkannya dan Huang Ting. Dia orang yang baik.” yXplqR

Yu Hao berkata, “Aku tidak akan merokok.” Sebaliknya, dia memikirkan sesuatu yang lain dan bertanya, “Kenapa kamu begitu yakin bahwa dia orang yang baik?”

Ou Qihang berkata, “Ren Chong dan Zhao Liang adalah murid yang dia asuh. Dia tidak dapat mengubah pikiran mereka, namun dia juga tidak dapat melakukan apa pun terhadap mereka, jika tidak, dia tidak akan mengundurkan diri dan pergi. Apa kamu tidak percaya padanya? Curiga bahwa dia sebenarnya memiliki motif egois juga dan saat ini menunggu untuk menikam kita dari belakang nanti?”

“Kenapa kamu tahu sesuatu semacam ini?” Yu Hao bertanya.

Ou Qihang berkata, “Dia adalah orang yang bertanggung jawab menghubungi CCDI untuk menyampaikan informasi dalam kasus ayahku ah. Kami pernah bertemu sebelumnya.” LonEP2

Yu Hao berpikir bahwa itu benar, lalu berkata, “Setelah itu, apakah Huang Ting yang memberitahumu tentang pembubaran tim Investigasi Khusus?”

“Tidak.” Ou Qihang berkata, “Setelah aku datang ke Beijing untuk kuliah, aku pergi ke rumahnya untuk menjenguknya; dia sendiri yang memberitahuku saat itu. Pada saat itu, dia mengatakan bahwa idenya sangat bertentangan dengan ide Ren Chong dan Zhao Liang, karena masalah yurisdiksi atas petunjuk penting, tapi aku tidak tahu apa-apa saat itu… apalagi menyadari bahwa dia mengisyaratkan padaku jika mereka berdua menginginkan Roda Gagak Emas.”

Yu Hao, “Hal seperti itu terjadi?!”

Ou Qihang mengangkat bahu tak berdaya. “Baru saja kuingat.” dlVRp

Yu Hao berkata, “Aku percaya padanya, karena tidak ada orang lain yang bisa aku percayai saat ini. Tidak masalah jika dia menginginkan Roda Gagak Emas, setidaknya kita memiliki tujuan yang sama sekarang. Tapi karena dia sudah mengisyaratkan hal ini padamu dua tahun lalu… un.”

Ou Qihang mengucapkan “un” dan mengangguk, lalu melanjutkan, “Mereka berdua akan baik-baik saja.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao tahu bahwa ‘mereka berdua’ yang dimaksud Ou Qihang adalah Huang Ting dan Zhou Sheng. Huang Ting adalah bawahan Ren Chong; jika Ren Chong benar-benar telah menunggu dalam kegelapan untuk waktu yang lama seperti yang dia katakan dan mengambil alih seluruh lembaga penelitian Zhao Liang, maka seharusnya Huang Ting sudah dibebaskan sekarang. Dengan adanya Huang Ting, maka setidaknya ada seseorang yang berperan sebagai mediator, jadi akhir mereka seharusnya tidak terlalu buruk. Tetapi ketika dia mengingat adegan dalam ingatan Zhao Liang — Zhou Sheng diikat ke kursi itu, dia samar-samar bisa merasakan ketakutan merayapi dirinya.

Yu Hao terdiam. Dia melihat kembali ke perusahaan, Ou Qihang melanjutkan, “Mereka sedang mempersiapkan mobil. Qin Laoshi akan mencari Ren Chong secara pribadi untuk bernegosiasi.” PxRiZ0

Yu Hao berkata, “Sebenarnya, Zhou Sheng sudah mengantisipasi bahwa Ren Chong akan datang sejak lama. Itu hanya menyimpang sedikit dari rencananya.”

Ou Qihang mengerutkan kening dalam-dalam. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi menahannya. Yu Hao memikirkan kata-kata yang terakhir diucapkan Zhou Sheng kepadanya di depan Roda Gagak Emas; jika semuanya berjalan lancar, apa yang akan dia lakukan selanjutnya? Membantu Zhou Sheng dalam merebut kembali totemnya dari Satan terlebih dahulu, lalu seperti saat Yu Hao memberikan totemnya kepada Zhou Sheng, membuat Zhou Sheng untuk memisahkan sebagian dari totemnya dan memberikannya kepadanya?

Kemudian, Yu Hao akan mendapatkan hak untuk mengaktifkan Roda Gagak Emas. Namun, Zhou Sheng telah ditangkap sekarang, dan Roda Gagak Emas juga ada di tangan Ren Chong… Bisakah mereka melanjutkan rencananya?

“Ada apa?” Yu Hao memperhatikan ekspresi Ou Qihang. LF6DAG

“Tidak ada apa-apa.” Ou Qihang menggelengkan kepalanya.

“Apa ada masalah?” Yu Hao berusaha tetap tenang. Dia selalu berbeda dari Zhou Sheng; sebelum rencana Zhou Sheng berhasil, dia jarang mengungkapkan idenya kepada siapa pun, tetapi Yu Hao benar-benar takut ada yang tidak beres dalam proses ini. Dia mengamati ekspresi Ou Qihang dan berkata, “Jika kamu ingin mengatakan sesuatu, tolong katakan langsung, Qihang. Aku benar-benar sangat panik sekarang.”

Ou Qihang malah mulai tertawa dan berkata, “Kamu terlihat cukup tenang.”

“Pikiranku berantakan,” kata Yu Hao, “Aku di ambang kehancuran, tapi tidak ada gunanya panik. Saat ini, yang terpenting adalah menyelamatkan Zhou Sheng. Qihang, apakah kamu ingin memberitahuku sesuatu?” dFJbw9

“Zhou Sheng tidak terlalu mempercayai orang lain,” kata Ou Qihang, “Bahkan sahabatnya.”

Yu Hao ingin memberitahunya bahwa Zhou Sheng cenderung berpikir bahwa dia dapat menyelesaikan beberapa masalah seorang diri dan tidak ingin menyeret teman-temannya, terutama ketika menghadapi musuh seperti Ren Chong dan Zhao Liang. Namun, Yu Hao harus mengangguk dan berkata, “Dia tidak ingin teman-temannya berada dalam bahaya, tapi kamu benar.”

Zhou Sheng memiliki banyak pemikiran dan ide. Yu Hao sering merasa bahwa ketika bersamanya, Zhou Sheng sudah bisa dianggap berbicara tentang segala sesuatu di bawah matahari, tetapi apa yang dia beritahu kepada kekasihnya masih hanya puncak gunung es. Kekhawatiran dan rasa kehati-hatian semacam ini dipupuk dalam keluarga Zhou Sheng. Zhou Sheng selalu memahami tingkat keintiman tertentu di dalam hatinya — Chen Yekai, Huang Ting, Ou Qihang, dan bahkan Fu Liqun semuanya menganggap Zhou Sheng sebagai teman yang sangat baik. Zhou Sheng mengerti bagaimana memberi dan membalas dan menghadapi semuanya dengan jujur. Namun, Yu Hao tahu dengan sangat jelas bahwa dalam persahabatan semacam ini, selalu ada sesuatu yang hilang.

Ou Qihang berkata, “Satu-satunya yang dia percayai adalah kamu. Tapi melihat reaksimu hari ini, apakah ada banyak detail yang bahkan kamu tidak tahu?” Ec0JK7

“Dia tidak meragukan kalian, hanya saja—kalian terbiasa dengan kesan yang kalian miliki tentang dia, tapi dia sebenarnya tidak seberani kelihatannya.” Yu Hao berkata, “Terkadang, dia seperti anak kecil.”

Yu Hao tidak menjawab pertanyaan itu. Dia memikirkan pertama kali dia memasuki arena koloseum dalam mimpi Zhou Sheng dan pemandangan yang dia lihat. Zhou Sheng juga memiliki saat-saat ketika dia berjuang dalam pertarungan sambil berlumuran darah, dan saat-saat dia akan terjatuh ke tanah dan bangkit kembali karena dia enggan untuk menyerah. Dia memiliki saat-saat ketika dia akan sangat lelah sehingga dia tidak ingin bertahan lebih lama lagi, dan dia juga memiliki saat-saat ketika Yu Hao akan mengungkapkan pikirannya, menggosok wajahnya untuk menghentikan air mata yang akan dia keluarkan, dan berpura-pura tidak ada sesuatu yang terjadi.

“Seperti itulah dia ah.” Yu Hao mengangkat kepalanya dan menatap ke langit. Salju masih turun. “Dia terlihat sangat kuat, seperti dia tidak takut pada apa pun, tetapi dia masih memiliki tempat yang lembut di hatinya. Qihang, dia selalu sangat menghargai teman-temannya seperti kalian…” Kemudian dia melihat ke arah Ou Qihang dan menjelaskan, “Hanya saja dia juga memiliki saat-saat dia akan membuat kesalahan, dan dia juga memiliki tujuan yang tidak dapat dia capai dengan hanya mengandalkan dirinya sendiri…”

“Jadi dia benar-benar tidak perlu seperti itu.” Ou Qihang berkata, “Aku akui bahwa ketika kita pergi untuk menyelamatkan Liqun Ge, Zhou Sheng sangat memahaminya. Aku pikir mungkin dia memiliki karakter seperti itu juga. Namun, ketika dia menghadapi masalah, tidak bisakah dia mengambil inisiatif untuk meminta bantuan teman-temannya?” JiFxhB

“Jika itu aku,” kata Yu Hao, “Aku akan melakukannya. Tapi jangan lupa, dia adalah Sun Wukong. Bukankah Sage Agung seperti itu? Dia selalu hanya memiliki dirinya sendiri, dan dia tidak akan menoleh ke belakang bahkan jika dia menabrak dinding dan hanya akan menggunakan jingubangnya untuk menghancurkan dinding itu menjadi berkeping-keping.”

Ou Qihang dan Yu Hao saling memandang dengan tenang. Yu Hao bertanya, “Apakah itu yang ingin kamu katakan?”

Story translated by Langit Bieru.

Ou Qihang mengangguk. Yu Hao berkata, “Terima kasih, Qihang.”

“Aku hanya melakukan apa yang seharusnya aku lakukan.” Ou Qihang berkata sambil tersenyum. bwJPVY

Chen Yekai memanggil Yu Hao dari dalam. Yu Hao masuk, dan Qin Guodong berkata, “Ayo pergi bersama ba.”

Xiao Jian melirik Yu Hao, tetapi Qin Guodong berkata, “Tidak mungkin kita membiarkannya menunggu di sini. Jika dia menyelinap nanti, itu akan lebih merepotkan jika situasinya tidak terkendali.”

Yu Hao berkata, “Tunggu, masih ada beberapa hal yang harus kupikirkan dengan jelas sebelum aku bisa pergi. Tunggu aku sebentar, aku tidak akan lama.”

“Aku akan membantumu berpikir.” Fu Liqun berkata, “Apa itu?” NReO4c

Ou Qihang memperhatikan mata Yu Hao. Yu Hao merenung sejenak, lalu berkata, “Bisakah aku meminjam ruang konferensi sebentar?”

“Pergi ke kantorku ba.” Qin Guodong berkata, “Ada kamera pengintai di kantor. Meskipun aku tidak tahu apa yang ingin kalian diskusikan, lebih baik hindari menimbulkan kecurigaan.”

Xiao Jian membuka pintu. “Aku akan menyiapkan mobil.”

Qin Guodong berkata, “Coba hubungi Huang Ting. Dialah yang bisa memainkan peran terbesar saat ini.” ji3a9b


“Pupil matanya dalam kondisi baik.”

Seseorang mengangkat kelopak mata Zhou Sheng dan menyorotkan senter ke pupil matanya yang gelap gulita.

“Sekarang, bangunkan dia.” kata Ren Chong.

Jarum dimasukkan ke lengan Zhou Sheng, dan obat disuntikkan ke dalam dirinya. Zhou Sheng sedikit mengejang sejenak, lalu membuka matanya, tatapan kosong terlihat jelas di matanya. Ren Chong berjalan ke wastafel di satu sisi untuk mencuci tangannya, lalu menyekanya. dzg4li

“Terima kasih sudah membantuku menyelesaikan masalah utamaku,” kata Ren Chong, “Jika tidak, sulit untuk mengatakan apakah aku bisa membuat Zhao Liang menyerah kepadaku. Orang itu sulit ditembus.”

Zhou Sheng segera mengerti. Dia bangkit dari tempat tidur dan melenturkan salah satu tangannya. Dia melihat ke bawah pada Roda Gagak Emas — itu masih ada di pergelangan tangannya.

“Jangan gugup,” kata Ren Chong, “Aku berjanji pada Qin Laoshi bahwa aku tidak akan melakukan apa pun yang berlebihan, selama kamu bekerja sama.”

Zhou Sheng berkata, “Sepertinya bosku adalah senior yang dihormati ma.” Kemudian dia menoleh ke samping, dan melihat bahwa di ranjang sakit lain di sampingnya, Huang Ting terbaring tak sadarkan diri. SyJZdc

“Dalam arti tertentu,” kata Ren Chong, “Zhao Liang dan aku dianggap muridnya. Namun, cara serta jalan yang dia ambil jelas sudah ketinggalan zaman. Kalian pasti merasa ini sangat aneh — kenapa aku tidak pernah membuat masalah untuk kalian padahal aku jelas-jelas mendapatkan yang palsu?”

Zhou Sheng menjawab, “Tidak, itu tidak aneh. Aku mengerti saat kamu muncul. Kamu ingin menghapus ingatan Zhao Liang melalui aku, ‘kan? Yang aku anggap aneh adalah bagaimana kamu menemukan alamat hotelku.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Selama kamu mendaftarkan ID-mu di meja depan, itu akan masuk ke sistem meja resepsionis.” Ren Chong berkata, “Aku bisa mengetahuinya hanya dengan satu panggilan. Ayo, aku akan membawamu pergi melihat sesuatu. Apa kamu bisa berjalan? Apa kamu lapar? Kalian seharusnya sudah tidur untuk waktu yang lama.”

“Aku akan menelepon Yu Hao.” Zhou Sheng menjawab. Kg7thX

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!