English

Merebut MimpiCh158 - Wujud Sesungguhnya

0 Comments

Penerjemah: Jeffery Liu


“Jika Zhou Sheng tidak dapat diselamatkan, aku pasti akan berkeliling di alam bawah sadar sampai aku menemukannya. Apa gunanya bangun sendirian bagiku?” aFdI81


“Aku sudah menginstruksikan anak buahku untuk memberi tahu mereka,” ucap Ren Chong, “Untuk menjamin jika kamu aman di sini bersamaku.”

Zhou Sheng bersikeras, “Aku ingin menelepon sendiri.”

Langit Bieru.

“Tidak.” Ren Chong berkata, “Aku tidak ingin jatuh ke dalam perangkapmu. Kelompokmu benar-benar memiliki terlalu banyak rencana, aku mungkin akan gagal total bahkan jika aku berada di atas angin sekarang.”

Zhou Sheng tiba-tiba tertawa. “Kamu benar-benar memberi kami evaluasi yang bagus, itu bukan pencapaian yang mudah.” 3HRk8q

“Jika ini adalah kasus biasa yang aku yakini,” kata Ren Chong, “Aku tidak akan takut padamu. Tapi kejadian ini terlalu aneh. Untuk menghadapimu, aku belum tidur nyenyak selama hampir sebulan.”

“Dan aku bertanya-tanya …” Zhou Sheng bergumam, “Tidak heran aku tidak bisa memasuki mimpimu.”

Ren Chong baru berusia lima puluhan, tetapi dia tampak lebih tua dari Qin Guodong, yang berusia awal enam puluhan, atau bisa dikatakan bahwa Qin Guodong merawat dirinya lebih baik daripada dia. Rambut abu-abunya disisir ke belakang dengan hati-hati, dia tidak memakai kacamata, memiliki alis lurus, dan batang hidung yang tinggi. Garis senyumnya sangat dalam, dan tatapannya seperti membawa jejak keraguan yang tak terduga ketika dia melihat orang lain.

“Bangun, ikuti aku.” Ren Chong berkata, “Jangan sentuh apa pun, dan jangan pernah berpikir untuk mencoba menyerangku secara diam-diam. Keterampilanku dalam membela diri tidak lebih buruk darimu.” qVuejN

“Tidak berani, benar-benar tidak berani.” Zhou Sheng turun dari tempat tidur. Anak buah Ren Chong memborgolnya dengan borgol karet. Tangan Zhou Sheng diborgol di depan. Dia mengikuti Ren Chong keluar dari klinik dan keluar dari koridor.

Zhou Sheng telah melihat lingkungan di sekitarnya dalam ingatan Huang Ting. Ini adalah ruang penelitian bawah tanah Zhao Liang, jadi dia sekarang berada di Yanqing. Langkah Ren Chong kuat dan tegas saat dia membawa Zhou Sheng dan dua pria melintasi koridor dan masuk ke aula utama. Mereka menuruni tangga dengan cepat di sepanjang koridor panjang dengan bingkai logam. Zhou Sheng melirik komputer di tengah ruang penelitian.

“Ini dulunya adalah ruang bawah tanah yang digali untuk perang anti-pesawat dan perlindungan terhadap bom nuklir.” Ren Chong berkata, “Begitu pintu baja besar tertutup, tidak ada yang bisa masuk.”

“Pintu apa yang besar?” Zhou Sheng masih ingin bercanda pada saat seperti itu. jIdapW

“Jangan mengoceh tentang hal-hal yang tidak relevan dan mencoba mengubah topik pembicaraan.” Ren Chong berkata, “Bahkan jika kamu memiliki 100 rencana, setelah berurusan denganku, bahkan kamu tidak akan bisa lolos.”

Zhou Sheng berkata, “Kamu benar-benar tidak memiliki selera humor.”

Ren Chong dan Zhou Sheng pergi ke peralatan penelitian raksasa. Zhou Sheng mengerutkan kening dalam-dalam; dia mempelajari komputer yang dipasang di depannya, serta lekukan kecil di tengahnya — itu jelas dimaksudkan untuk menahan Roda Gagak Emas.

“Kamu cukup siap, ma.” Zhou Sheng bergumam, “Apa kalian sudah lama tahu tentang Roda Gagak Emas?” qmf2RP

“Zhao Liang merombaknya.” Ren Chong mengambil folder yang diberikan seorang peneliti kepadanya dan dengan santai membalik-baliknya. “Alat ini merupakan peralatan penting yang digunakan di Jerman untuk menganalisis gelombang otak guna menilai dan meneliti epilepsi. Alat ini direnovasi sesudahnya untuk menutupi domain mutakhir ‘EEG Interference‘. Banyak teori dikemukakan, tetapi hanya sedikit orang yang mempercayainya.”

“Aku tidak mengerti,” kata Zhou Sheng, “Kamu tidak perlu menjelaskan teorinya lagi. Apa yang akan kita lakukan sekarang?”

“Kamu …” Ren Chong akan dibuat bingung oleh Zhou Sheng setiap kali dia berbicara, yang merupakan sesuatu yang jarang dia temui setelah menjadi seorang pemimpin. Dia memperhatikan Zhou Sheng untuk waktu yang lama. Zhou Sheng berjalan ke kursi, lalu duduk dengan santai dan tenang.

Dia menepuk sandaran tangan dan meletakkan satu pergelangan kaki di atas lututnya yang lain, “Seperti ini? Aku akan mengambil inisiatif untuk bekerja sama denganmu ba?” M1UcDl

Ren Chong, “……”

Zhou Sheng melanjutkan, “Mengapa ekspresimu begitu aneh?” Melihat ada sabuk di sandaran tangan, dia mengikatnya di satu sisi dan memberi isyarat kepada para peneliti di satu sisi untuk membantunya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ren Chong berkata, “Turun dulu!”

Ren Chong sama sekali tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Zhou Sheng. Zhou Sheng melirik ke samping pada sejumlah besar kabel yang terhubung ke helm. Dia memang tidak bisa melakukan apa pun pada mereka, jadi dia hanya bisa berbalik dan turun. Ren Chong mengangkat bahu. “Berikan Roda Gagak Emas padaku.” JC2o7R

Zhou Sheng tidak punya pilihan lain, jadi dia melepaskan ikatan Roda Gagak Emas dan memberikannya kepadanya. Para peneliti di samping berjalan ke depan dan membuka perangkat yang dipasang di antara dua kursi.

“Ini adalah alat analisa yang dibuat khusus untuk integratornya atas perintah Zhao Liang.” Ren Chong mengambil Roda Gagak Emas dan melanjutkan, “Perhatikan baik-baik. Sesuatu yang selalu kamu miliki seharusnya digunakan seperti ini.”

Zhou Sheng mengerutkan kening, dan dia mengamati sekelilingnya dari sudut matanya. Setiap sudut ruangan itu memiliki seorang pria bersenjata yang berjaga, dan mereka terus-menerus mengawasi setiap gerakan di ruangan itu.

Ren Chong menatap Roda Gagak Emas. Warnanya agak redup, tetapi masih tampak sedikit berbeda dari barang palsu lama yang dibeli Zhou Sheng. Masih ada tali merah yang ditenun oleh Yu Hao di sekitar benda itu. 6Eo2ci

Ada alur melingkar di alat analisa. Ren Chong bergumam, “Aku sudah menunggu lebih dari dua tahun …”

Ren Chong menempatkan Roda Gagak Emas di alur alat analisa, lalu menutupinya dengan penutup transparan. Pada saat ini, Zhou Sheng menyadari bahwa semua peneliti mulai gugup, seolah-olah mereka sedang menunggu kelahiran momen bersejarah.

“Kamu adalah pemilik aslinya,” kata Ren Chong, “Kami mengundangmu ke sini untuk membiarkanmu menyaksikan momen ini juga.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng terdiam, alisnya berkerut dalam. Setelah penutup transparan di atasnya dipasang, Roda Gagak Emas tertanam di alur dan ditarik perlahan. Kemudian, Ren Chong menginstruksikan, “Mulai ba.” Iq4lCX

Seorang peneliti menekan tombol pada set up komputer. Cairan putih keperakan yang tampak seperti memiliki kehidupan sendiri jatuh ke dalam kotak penutup, kemudian mulai menimbulkan korosi dan melarutkan Roda Gagak Emas!

Itbe Vtfcu, “!!!”

“Ajcujc xtjkjalg,” Efc Jtbcu wfilglx Itbe Vtfcu vjc wfcpfijrxjc, “Dljgxjc yfcvj lae xfwyjil xf kepevcsj sjcu rfrecuuetcsj.”

Jjlgjc lae vfcujc mfqja wfgerjx rfieget Ebvj Xjujx Swjr, rfgaj ajil wfgjt vl jajrcsj, wfwqfgiltjaxjc xjkja qlaj yfgyfcaex mlcmlc vl vjijwcsj, rfgaj yfyfgjqj xglraji alvjx gjaj sjcu ajwqjx rfqfgal afafrjc jlg! Vjja mjlgjc lae regea, xeila afgiejg Ebvj Xjujx Swjr tjcmeg abaji vjc ajwqjx rfqfgal qjqjc rlgxela xbrbcu rjja wecmei vl vfqjc wfgfxj! M7Fp9y

Ren Chong, “Kamu pernah melihat struktur internalnya sebelumnya.”

Zhou Sheng lupa sejenak bahwa dia dan Ren Chong adalah musuh, bukan teman. Dia berjalan ke depan dan menatap papan sirkuit mikro yang sangat indah yang ditata rapi di kotak penutup dan benar-benar terpana.

“Ini semacam katalis yang dapat menghubungkan gelombang otak seseorang.” Ren Chong berkata dengan serius, “Tapi aku pikir energi yang disuntikkan di dalamnya saat pertama kali dibuat hampir habis.”

“Aku selalu memiliki pertanyaan ini — dari mana tepatnya benda ini berasal?” Zhou Sheng melihat kabel yang rumit; filamen serat optik yang bahkan lebih tipis dari sutra menghubungkan ratusan kristal halus yang berkedip dari semua ukuran, seperti sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya, yang menghubungkan semua bintang di langit malam. Di dalam cangkang, alam semesta kecil telah muncul! WCdJid

“Sebuah ciptaan yang sangat indah.” Ren Chong berkata, “Satu-satunya penjelasan untuk asal-usulnya adalah bahwa ia berasal dari suatu tempat di luar planet kita. Untungnya, benda ini ditemukan di era di mana ilmu pengetahuan dan teknologi telah berkembang seperti sekarang ini, sehingga umat manusia tidak perlu menderita penyesalan karena membiarkan harta karun tersebut terbuang sia-sia. Ayo, semua orang harus mengambil posisi masing-masing. Kami akan memulai langkah berikutnya. Zhou Sheng, menurutmu seperti apa benda ini?”

“Seperti Bima Sakti.” kata Zhou Sheng.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Setelah kulit terluar dari Roda Gagak Emas dilarutkan, peneliti lain memasukkan beberapa instruksi, dan penutup transparan diisi dengan gaya magnet. Terdengar suara dengung, dan kabel yang terbuka serta kristal penghubung melayang ke udara. Mereka sedikit tersebar di dalam cangkang dan perlahan-lahan berputar, cahaya layaknya mimpi yang bahkan mampu menggerakkan jiwa seseorang terpancar, membuat semua orang tidak bisa tidak membenamkan diri dalam pemandangan itu.

“Selanjutnya, kamu akan melihat pemandangan yang lebih indah.” Ren Chong berkata, “Kami akan menyuntikkan energi yang cukup ke dalamnya.” cDkTsR

Jantung Zhou Sheng langsung berdegup kencang!

“Isi daya integrator, periksa daya dan daya cadangannya …”

“Tiga, dua, satu…”

Hitung mundur di layar komputer berakhir. Ren Chong menekan saklar listrik, ternyata agak gugup juga. Ketika sakelar ditekan sampai ke ujungnya, bunyi klik terdengar, dan semua lampu di ruang penelitian padam pada saat yang bersamaan! Ini akan menjadi kesempatan yang baik bagi Zhou Sheng untuk melarikan diri, tetapi keinginannya untuk mengetahui kebenaran telah jauh melampaui keinginannya untuk melarikan diri. Dia memutuskan untuk menonton dengan serius, untuk melihat apa yang akan terjadi. y2ln5p

Energi listrik dipancarkan dari basis maglev; Roda Gagak Emas dipenuhi dengan cahaya biru yang menyilaukan. Tumbuh semakin menyilaukan di dalam ruang penelitian bawah tanah yang gelap gulita. Semua kristal menyala pada waktu yang hampir bersamaan, dan hanya kristal terbesar yang tetap redup. Namun, itu hanya berlangsung selama beberapa menit sebelum pelepasan listrik di pangkalan tetap sama, dan kegelapan kembali ke sekitarnya.

“Apa yang salah?” Ren Chong bertanya.

“Listriknya tidak cukup.” Seorang peneliti berkata, “Jumlah energi yang dikonsumsi melebihi harapan kita.”

Ren Chong mengambil laporan itu dan membacanya. Zhou Sheng melihat bahwa itu adalah laporan analisis terperinci yang dibuat STA ketika Chen Yekai mengirim Roda Gagak Emas ke sana. Sejak saat itu, mereka sudah mempersiapkan semua ini demi Roda Gagak Emas? WgEVG3

“Baterai di area pemrosesan pusat tidak dapat diisi ulang.” Peneliti lain berkata, “Bagian yang mengekspor secara eksternal menghabiskan banyak energi, tapi kami bisa mencobanya.”

Zhou Sheng juga menyadari hal ini. Dia bertanya pada Ren Chong, “Kenapa?”

Ren Chong bahkan lebih kecil kemungkinannya untuk mengetahuinya, jadi dia hanya bisa menanyakan pertanyaan yang sama kepada peneliti. Salah satu peneliti menjawab, “Mungkin metode input energi kita salah. Direktur Ren, apa kita akan tetap melanjutkan? Ini baru tahap persiapan. Jika percobaan dilakukan saat mengisi daya, cara transmisi daya yang lebih kuat dan lebih stabil mungkin diperlukan.”

“Berapa banyak energi yang dibutuhkan?” Ren Chong berbalik dan menginstruksikan salah satu anak buahnya, “Pergi dan siapkan, transfer sumber daya yang cukup. Kita akan memulai percobaan setelah kita membuat persiapan yang cukup.” BlJjoF

Zhou Sheng mendekati Roda Gagak Emas dan menatap kristal terbesar. Kristal kecil lainnya seperti bintang saat mereka berputar di sekitarnya. Setelah satu putaran pengisian, bintang-bintang kecil yang terlihat dengan mata telanjang hanya tumbuh sedikit lebih terang.

“Eksperimen apa yang ingin kamu lakukan?” Zhou Sheng menatap Ren Chong dengan curiga.

Ren Chong berkata, “Tidak perlu mengeluarkan begitu banyak energi untuk bertemu denganmu dalam mimpimu, tapi kita bisa melakukannya sekarang.”

Zhou Sheng menjadi waspada. Tujuan Ren Chong mungkin tidak sesederhana yang dia pikirkan. Apa yang ingin dia lakukan? Memobilisasi catu daya seluruh area untuk mengaktifkan semua fungsi Roda Gagak Emas? uvndjC

“Ayo,” kata Ren Chong, “kita mulai serangan kita sekarang dengan peluang ini ba.”

Zhou Sheng, “Aku sarankan agar kita menunggu sebentar lagi?”

Langit Bieru.

Namun, sekelompok pria datang dari semua sisi, meraih Zhou Sheng, dan mendorongnya ke kursi. Ren Chong menggerakkan pergelangan tangannya, mengendurkan borgolnya, menggulung lengan bajunya, dan duduk di kursi lainnya. Zhou Sheng tahu bahwa memberontak akan sia-sia, jadi dia terkekeh dan melihat staf medis datang untuk menyuntiknya dengan obat penenang.

Zhou Sheng berkata kepada Ren Chong, “Ren Laoshi, kamu sudah berusia lima puluhan, mengkonsumsi obat tidak baik untuk tubuh.” PZaEGb

Ren Chong berkata dengan percaya diri, “Tentu saja aku tidak akan menggunakan obat-obatan seperti Zhao Liang. Bahkan jika seseorang harus menggunakannya, itu adalah kamu. Jangan bilang kamu tidak berpikir bahwa aku akan memberimu sedikit penekan saraf? Bukankah kamu terlalu meremehkanku?”

Zhou Sheng menarik napas dalam-dalam. Ren Chong berkata, “Kehidupan di mana kamu terlalu arogan dan tidak terkendali tanpa mengalami kekalahan total membentuk karakter tak kenal takut dirimu. Sebagai manusia ma, kita harus tahu bahwa akan selalu ada seseorang yang akan lebih baik dari kita…”

Zhou Sheng menutup matanya. Seorang staf medis menjentikkan jarum suntik dan menyuntikkan Zhou Sheng dan Ren Chong secara terpisah dengan obat penenang.

“Memantau aktivitas gelombang otak.” Seorang peneliti mengatakan, “Diperkirakan memasuki fase deep sleep dalam waktu 10 menit…” 4QicHa


Di ruang konferensi kantor investigasi.

“Itu dia.” Yu Hao berkata, “Aku tidak tahu apakah dia akan terjebak dalam mimpi. Rencana ini mudah didiskusikan, tapi tidak sesederhana itu…”

Chen Yekai berkata, “Zhou Sheng ingin kamu mendapatkan bagian dari totemnya, agar kamu mendapatkan hak untuk mengaktifkan Roda Gagak Emas.”

Yu Hao mengangguk. Fu Liqun berkata, “Seharusnya Zhou Sheng segera bangun pada saat itu.” oy9 2T

Chen Yekai menjawab, “Dengan pistol yang diarahkan ke kepalaku, aku tidak bisa bergerak. Apa kamu pikir seseorang seperti Ren Chong tidak akan berani melakukannya? Aku mempertimbangkannya sebelumnya, bagaimana jika aku memberontak dan melarikan diri terlepas dari yang lainnya, bagaimana jika Zhou Sheng terkejut sampai bangun ketika sebuah tembakan dilepaskan. Tapi itu tidak akan berguna bahkan jika dia bangun, karena Roda Gagak Emas masih akan diambil oleh Ren Chong.”

Ou Qihang berkata, “Itu tidak penting lagi. Tapi aku pikir asumsimu menjanjikan.”

Chen Yekai berkata, “Itu terlalu berbahaya.”

Fu Liqun berkata, “Apa kamu pernah mencobanya sebelumnya?” JbACG0

Yu Hao, “Tidak. Itulah mengapa aku membutuhkan bantuan semua orang.”

Ou Qihang berkata, “Bagaimana kamu akan mengirimkan pesan ke semua orang?”

“Aku tidak bisa,” Yu Hao, “Kita hanya bisa mengandalkan hubungan baik yang kita miliki.”

Chen Yekai berkata, “Apa kita bisa merancang cara untuk mengirimkan sinyal ke dunia luar dalam mimpi? Misalnya, semacam rangsangan sensorik, untuk memberi tahu kami bahwa kamu terikat. Tidak perlu terlalu rumit.” 1h6s5l

Yu Hao berpikir sebentar, lalu berkata, “Itu mungkin saja. Ini seperti ketika kita bermimpi berlari dalam mimpi, kaki kita akan berkedut secara tidak sadar ketika kita tidur di malam hari… un, perhatikan jari-jariku ba.”

Fu Liqun berkata, “Cobalah, tapi sebaiknya ada dokter di dekat sini. Kalau-kalau itu tidak berhasil, mereka bisa membangunkanmu kapan saja.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao berkata, “Jika aku gagal, apa aku perlu bangun?”

“Jangan katakan itu!” Fu Liqun dan Ou Qihang berkata serempak. WvHhUG

Namun Yu Hao menatap Chen Yekai dan berkata, “Jika Zhou Sheng tidak dapat diselamatkan, aku pasti akan berkeliling di alam bawah sadar sampai aku menemukannya. Apa gunanya bangun sendirian bagiku?”

Tanpa diduga, Chen Yekai tidak berbicara. Yu Hao berkata dengan serius, “Chen Laoshi, aku tahu kamu bisa mengerti aku.”

“Kamu …” Ou Qihang berkata, “Yu Hao, jangan berpikir seperti itu.”

“Skenario kasus terburuk adalah totem Zhou Sheng disita, dia kehilangan dirinya sendiri, dan dibuang ke alam bawah sadar.” Yu Hao berkata, “Kemudian Ren Chong akan mendapatkan semua hak atas Roda Gagak Emas, mengembalikan Zhou Sheng dalam tidur nyenyak padaku, dan dia tidak akan pernah bisa bangun lagi. Bagiku, seberapa berartinya untuk terus terjaga?” yj1zOg

Tidak ada yang berbicara. Yu Hao berkata, “Bagaimanapun, aku sudah memikirkannya matang-matang. Dari saat rencana dimulai, tidak ada yang perlu datang untuk membangunkanku lagi.”

Suasana sangat sunyi di ruang konferensi. Xiao Jian mengetuk pintu dari luar, lalu mendorong pintu dan masuk. Di hadapan keheningan ini, dia tidak tampak terlalu terkejut.

“Bos bertanya berapa lama lagi yang kalian butuhkan.” Xiao Jian melihat arloji di tangannya, “Sudah jam 11.”

Chen Yekai berkata, “Semoga berhasil, Yu Hao.” cAYPy4

“Semoga berhasil.” Fu Liqun berkata, “Bawa Tuan Muda kembali.”

Ou Qihang berkata, “Semoga berhasil. Jangan lupa kata-kata yang kamu gunakan untuk membujukku di awal, Yu Hao.”

Yu Hao mengangguk dan tertawa. “Tunggu sampai aku memanggil kalian.”

Beberapa orang keluar. Iring-iringan mobil Qin Guodong sudah bersiaga. Chen Yekai mengendarai mobilnya sendiri. Semua orang masuk ke mobil satu per satu. Ou Qihang adalah yang terakhir masuk, dan ketika dia masuk ke dalam mobil, dia menyerahkan sebotol obat kepada Yu Hao. Xiao Jian berkata kepada mereka dari luar kursi pengemudi, “Ikuti mobil kami nanti. Yu Hao, apa yang ingin kamu lakukan?” FMNB0Q

Chen Yekai berkata, “Kami punya rencana, ayo pergi ba. Semoga berjalan dengan baik.”

Yu Hao mengambil segenggam pil tidur di mobil. Ou Qihang berkata, “Empat sampai lima pil sudah cukup bagimu untuk tidur cukup lama, jangan terlalu banyak.”

Fu Liqun membuka sebotol air mineral dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Yu Hao meminum hampir tujuh atau delapan pil sekaligus, lalu minum air untuk menelannya. Ou Qihang membaringkan kursinya, dan Fu Liqun memegang tangan Yu Hao.

“Aku ingin mengambil kembali ingatan hari dari waktu yang sangat lama.” Yu Hao menjawab, lalu memejamkan matanya dan memasuki mimpinya. MxOEB1


“Memasuki fase deep sleep… integrator mulai bekerja, lihat!”

Peneliti berteriak kaget.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Semua orang berkerumun. Kabel seperti serat optik dari Roda Gagak Emas memancarkan cahaya yang luar biasa; semua kristalnya bersinar, dan kristal terbesar di tengahnya memproyeksikan cahaya beriak.

“Proyeksikan dengan program refraksi.” 8f7PMS

Monitor diproyeksikan ke layar besar di tengah, dan pemandangan indah muncul di layar: lautan awan yang luas dengan cahaya keemasan meledak ke segala arah. Dalam alam mimpi Zhou Sheng, di platform di langit, dia memegang jingubangnya saat dia menghadapi Ren Chong, yang sedang berjalan ke arahnya.

“Tidak ada suara…”

Lautan awan mengepul. Ren Chong berjalan ke tengah platform, lalu menatap Roda Gagak Emas.

“Sungguh pemandangan yang agung dan spektakuler, benda itu benar-benar sebuah mahakarya yang dianugerahkan kepada umat manusia oleh surga …” gumam Ren Chong dan menatap dengan mantap ke Roda Gagak Emas. “Ini adalah apa yang disebut ‘totem’ yang terbentuk setelah bergabung dengan ‘kesadaran diri’mu, Zhou Sheng. Kita sudah sejauh ini; apa kamu sudah memutuskan untuk bersikap dan menyerahkan kesadaran dirimu kepadaku? Atau apakah kamu berencana untuk memberontak untuk terakhir kalinya?” cCZYhH

“Hei.” Zhou Sheng mencibir, “Betapa angkuhnya, apa kamu lupa bahwa kita ada dalam mimpiku?”

“Secara teori, semua orang mahakuasa selama mereka bisa mengendalikan kesadaran diri mereka dalam mimpi mereka.” Ren Chong melihat sekeliling dan berkata dengan suara rendah, “Bentang mimpi adalah wilayahmu. Segala sesuatu yang ada berubah karena kehendak bebasmu. Tetapi, di bawah kekuatan integrator gelombang otak, individu berkemauan keras yang mengintervensi individu yang berkemauan lemah adalah jalan yang benar untuk dilalui.”

Zhou Sheng mengayunkan jingubang-nya dan jelas merasa bahwa kekuatannya kurang. Dia memperhatikan Ren Chong dengan waspada, cahaya redup memancar dari tangannya.

“Seberapa kuat keinginanmu? Selama aku membunuhmu di sini,” Zhou Sheng tersenyum, “maka dirimu di dunia nyata tidak akan pernah bisa bangun lagi. Ren Laoshi, pikirkanlah, kamu tidak memiliki kemampuan itu.” UaQnXK

Ren Chong berkata, “Bagaimana seseorang dapat menangkap anak harimau tanpa memasuki sarang harimau? Ini sangat berharga. Karena kamu tidak mau dengan patuh menyerahkan ‘hak kendali’mu kepadaku, maka jangan salahkan aku karena menggunakan kekerasan.”

Zhou Sheng tiba-tiba menyeret garis Api Emas dan menembak dengan cepat ke arah Ren Chong!


Di luar kantor investigasi, iring-iringan mobil melaju ke jalan. Chen Yekai memandang Yu Hao, yang berada di kursi belakang, melalui kaca spionnya. Fu Liqun selalu memegang tangan Yu Hao.

“Dia tertidur. Jangan mengemudi terlalu cepat.” GK0e84

“Tidak apa-apa. Obatnya bekerja. Dia tidak akan bangun dengan mudah.” Chen Yekai menjawab.

Yu Hao masih berbaring dan memasuki mimpinya. Tubuhnya diselimuti jaket Fu Liqun; satu tangan dibiarkan terbuka di luar jaket, dan dipegang oleh Fu Liqun.

Kapan cerita kita dimulai? Saat ini aku menutup pintu, jauh di lubuk hatiku, apakah aku masih merindukan pintu untuk didorong terbuka olehnya? Waktu terus berputar di benaknya; tanaman hijau subur yang menutupi pegunungan dan dataran ketika musim semi tiba, salju putih murni yang tebal di musim dingin, daun emas di musim gugur … dari saat mereka melarikan diri di salju dan bertemu, pikiran yang tak terhitung jumlahnya melintas di benak Yu Hao seolah-olah dia sedang menonton lampu kuda yang sedang berlari.

Panggilan video ketika mereka tinggal di tempat yang berbeda; Zhou Sheng terengah-engah saat dia berlari melewati platform untuk mengejar kereta berkecepatan tinggi yang sudah berangkat; apartemen sewaan mereka di Kota Ying, salju di luar Fajar Musim Semi di Gunung Kosong selama Festival Musim Semi, dan bola salju yang beterbangan ke mana-mana, Zhou Sheng melindunginya saat dia berdiri di depan dan menghadapi ayahnya yang marah; kapal pesiar yang berlayar di tepi sungai, simbol hati yang diserahkan secara pribadi di kelas; Gunung Qing di kejauhan seperti yang terlihat dari kincir ria dan orang yang gugup di depannya; bahkan lebih jauh ke belakang, semuanya tampak begitu jauh sehingga rasanya seperti kehidupan masa lalunya … gdUmi7

Berdiri di atas panggung selama perayaan perguruan tinggi, Yu Hao menatap penonton dan melihat Zhou Sheng bersandar di pagar di baris terakhir sambil tersenyum padanya … setiap hari dan setiap malam di asrama mereka, bidak catur di kopernya dengan warna pudar, Tembok Besar yang gelap dan suram, serta suar api yang tiba-tiba berkobar dan menyilaukan dunia, daun gingko berputar-putar di udara, dan semuanya berhenti seketika ketika Zhou Sheng meminta korek api dengan sebatang rokok di mulutnya.

Yu Hao berjalan ke alam mimpinya sendiri. Tanpa kekuatan Roda Gagak Emas, semuanya tampak kabur, seolah-olah tertutup lapisan kabut tipis. Di kejauhan berdiri ibukota dan pegunungan, dan Tembok Besar bahkan lebih jauh lagi tampak seperti lukisan tinta.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ini dia.” Yu Hao berbisik.

Dia berdiri di depan pintu kamar semen kecil dan berkata, “Ayo ba.” diKghn

Yu Hao mendorong pintu itu, tapi tiba-tiba, seseorang muncul di dalam —— orang yang pernah mengendalikan totemnya, sosok dirinya yang gelap.

Pada saat ini, Dark Yu Hao mengangkat kepalanya dan menatapnya, tampak bingung.

Platform Koloseum, suar yang intens meledak dari Roda Gagak Emas. Zhou Sheng memegang jingubang dengan tangan kanannya, sementara api yang berkobar dinyalakan di tangan kirinya; dia menekannya ke arah Ren Chong.

“ENYAH——KAU——SEKARANG——BRENGSEK!” Zhou Sheng meraung marah. JR0pEw

Ren Chong mengangkat suaranya, “Apa kamu tahu apa kesalahan terbesarmu?”

Ren Chong dengan cepat menghindar dan bergegas ke pagar — kecepatan ledakan itu muncul lagi! Sama seperti bagaimana Zhao Liang akan berubah menjadi bayangan, kecepatan Ren Chong bahkan lebih cepat. Dia menderu dengan pukulan ke pinggang Zhou Sheng dan memukul tangan kiri Zhou Sheng di mana api emas meledak dengan satu tangan; tangannya yang lain mengepal, dan dia dengan brutal meninju Zhou Sheng sampai dia terlempar!

“Kamu selalu hanya fokus pada pengaruh alam mimpi pada kenyataan, tetapi kamu jarang berpikir tentang dampak kerusakan fisik yang dialami tubuh fisikmu pada alam mimpimu.”

Zhou Sheng menopang dirinya dengan jingubang dan menatap Ren Chong. Pemikirannya tumpul di bawah pengaruh obat, sehingga dia tidak mampu menahan kecepatan normal Ren Chong. Tetapi pada saat ini, lautan awan berkumpul, berubah, dan bagian belakang naga hitam Zhou Sheng muncul, dan diam-diam mendekati Ren Chong dari belakang. Zhou Sheng menatap Ren Chong, tatapannya membawa sedikit senyum nakal. XR5Cx9

“Ini baru permulaan.” Ren Chong berkata, “Roda Gagak Emas di sini adalah ‘totem’mu? Jangan main-main lagi.”

Zhou Sheng tiba-tiba meraung dengan marah, “Kau sungguh cari mati!”

Naga hitam tiba-tiba menerjang keluar dari lautan awan dan meraih Ren Chong! Ren Chong tertangkap basah dan sekarang ditahan oleh naga hitam. Dia berjuang untuk membebaskan diri. Api emas keluar dari tangan Zhou Sheng, dan dia sekali lagi bergegas ke depan!

jOP5tU

Translator's Note

tidak ada usaha tidak ada hasil

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!