English

Merebut MimpiCh25 - Dugaan

0 Comments

“Kamu berkencan dengan seseorang?”


“Apakah akan ada seseorang, yang setelah matahari terbit yang tak terhitung jumlahnya, masih bisa berdiri di hadapanku dan menemukanku sekali lagi ……” nH8YjE

“Sayangnya, mimpi hanyalah mimpi, dan hanya bisa bertahan sebagai mimpi. Saat matahari terbit, kita harus mengucapkan selamat tinggal.”

“Mulai hari ini dan seterusnya, hiduplah dengan baik. Kamu secara bertahap akan melupakan aku.”

Please visit langitbieru (dot) com

Sambaran petir melintas di kesadaran Yu Hao. Tapi tanpa diduga, dia tidak terkejut sedikit pun, seolah jawaban ini sudah lama menunggunya untuk diungkapkan.

“Dia” adalah Zhou Sheng? Yu Hao mempertimbangkan implikasi dari ini. Dia tidak berani mempercayainya, tetapi dia harus, karena itu adalah penjelasan yang paling masuk akal. Ketika Shi Ni mengatakan yang sebenarnya, Yu Hao secara tidak sadar berbalik dan ingin mengetahui kebenaran dari Zhou Sheng. Tetapi ketika dia melihat Zhou Sheng yang berada di bawah sinar matahari terbenam, Yu Hao kembali berubah pikiran. DGlic

Ada terlalu banyak pikiran yang membingungkan di kepalaku, aku harus menyelesaikannya sendiri terlebih dahulu.

Orang yang muncul dalam mimpi kami adalah Zhou Sheng, lalu apakah Zhou Sheng tahu bahwa dia memiliki kemampuan ini? Apa dia seseorang yang memiliki kekuatan super? Yu Hao menganggap semua ini tidak masuk akal, dan satu teori mengarah ke teori lain yang kemudian memunculkan jutaan teori lainnya. Pada akhirnya, Yu Hao bahkan mulai ragu apakah dunia tempat dirinya tinggal itu nyata.

“Ada apa denganmu?” Zhou Sheng menatap Yu Hao dengan curiga.

“Tidak ada.” Yu Hao mengamati Zhou Sheng dengan ekspresi aneh di wajahnya, dan memutuskan untuk sementara waktu menekan semua pikiran yang muncul dalam kepalanya ini. DjuOzo

Pada hari terakhir sebelum liburan musim dingin, kota Ying menyambut musim terdingin dalam setahun. Yu Hao bertemu dengan teman sekamar Zhou Sheng, dan mereka pergi bersama untuk mengajukan pemindahan asrama. Dalam perjalanan mereka ke sana, dia secara tak terduga menemukan bahwa dirinya sendiri sekarang cukup terkenal. Setiap orang akan selalu memiliki ekspresi yang sama di wajah mereka, “Oh, itu kamu!”

Permohonan mereka disetujui dengan sangat mudah. Yu Hao menghitung uangnya yang senilai 800 yuan dan memberikannya kepada Mahasiswa Olahraga bernama Zhuang Weiming, dan bahkan membelikannya dua bungkus rokok. Mulai semester berikutnya dan seterusnya, Yu Hao harus membayar 1.600 untuk biaya asramanya per semester.

Beasiswanya juga telah disetujui, dan dia akan menerima 6.000 setahun. Meskipun itu masih belum cukup untuk biaya sekolahnya sebesar 8.500, itu masih meringankan beban Yu Hao secara signifikan. Dengan ini, dengan gaji yang dia peroleh dari bekerja tanpa henti, dia akan memiliki sekitar 7.000 yuan. Setelah liburan musim dingin, dia bisa membayar biaya sekolah untuk tahun pertama secara penuh.

“Aku akan membantumu mengajukan beasiswa.” Chen Yekai berkata, “Tapi kamu tidak mendapat nilai 85 untuk Matematika Tingkat Lanjut, jadi hal itu yang menahanmu. Terus bekerja keraslah untuk semester depan ba. Zhou Sheng melakukannya dengan cukup baik, dia benar-benar mendapat 90. Dengar, kalau kamu belajar dengan serius, kamu bisa mendapatkan hasil yang bagus ma.” oC9140

Yu Hao sudah sangat puas, kenapa dia masih berharap untuk mendapatkan beasiswa? Tapi saat ekspresi kebahagiaan muncul di wajahnya, dia dimarahi oleh Chen Yekai. Chen Yekai memerintahkannya untuk meluangkan waktu untuk melakukan perbaikan selama liburan, dan dia akan meninjau kemajuannya ketika dia memiliki waktu luang.

Laoshi, kamu tidak pulang selama Festival Musim Semi?” Yu hao bertanya.

“Aku akan pulang selama tiga hari.” Chen Yekai berkata, “Jangan lengah, pulanglah ba.”

Yu Hao kemudian keluar dari asramanya. Awalnya, dia merasa sangat menolak gagasan untuk memindahkan beberapa barangnya yang tersisa – saat pakaian, bantal, selimut, alat tulis usang, dan sepatu usang miliknya terlihat, dia merasa sedang mempertontonkan kemiskinannya kepada seluruh dunia untuk dilihat. B4gW3D

Tetapi Zhou Sheng sudah menyiapkan dua tas PP sebelumnya, dan dia bahkan tidak melihat sekeliling sebelum dia memasukkan semua barang Yu Hao ke dalam tas itu. Zhou Sheng membawa satu di punggungnya dan memegang yang lain di tangannya. Yu Hao hanya bisa mengikuti di belakangnya dengan tangan kosong saat mereka melewati atrium gedung asrama dan memindahkan tas ke asrama empat kamar tidur mereka. Ada banyak siswa di sekitar, yang tampak membawa koper mereka untuk pulang ke rumah. Banyak yang memperhatikan keduanya dan bahkan berinisiatif untuk menyapa Yu Hao.

“Kenapa kau tersenyum seperti orang bodoh?” Zhou Sheng memandangi Yu Hao.

Yu Hao segera memasang ekspresinya yang biasanya dan menjawab, “Tidak.”

Dia sangat ingin pindah ke asrama Zhou Sheng. Setelah tas PP diseret ke dalam, dia melihat sekeliling asrama dan berkata, “Oke! Serahkan sisanya padaku!” AUPR8Y

Koper Zhou Sheng hanya setengah penuh. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan duduk di tempat tidur, “Setelah aku pulang untuk liburan, kau bisa memakai bajuku. Kau bisa meneleponku setiap kali ada sesuatu yang terjadi.”

“Tidak ada yang akan terjadi.” Kata Yu Hao.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku akan mengantarmu untuk membeli beberapa pakaian beberapa hari lagi?” Zhou Sheng bertanya.

Yu Hao berkata, “Aku bisa mengatur hidupku sendiri!” yjqr5B

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao sangat puas dengan asrama barunya. Kamarnya sekarang itu jauh lebih luas, jadi mereka tidak perlu berdesakan dalam ruangan yang sempit. Ada tempat tidur di atas dan meja belajar di bawah, dan asrama itu dipenuhi dengan aroma maskulin yang kuat mirip dengan aroma tubuh Zhou Sheng. Yu Hao merapikan tempat tidurnya sendiri terlebih dahulu sebelum mengepel lantai dan menyeka jendela. Zhou Sheng tidak bergerak, dan hanya berbaring di tempat tidurnya untuk tidur siang sambil mendengarkan musik dengan earphone-nya, seolah-olah merupakan hal yang wajar bagi Yu Hao untuk bekerja seperti ini.

Itbe Vtfcu yjcuec vl rbgf tjgl vjc wfcsjvjgl yjtkj jrgjwjcsj yfgyfvj. Klvjx tjcsj vl jgfj yfgxewqei, wfpj Itbe Vtfcu vjc jgfj vl yjkjt wfpjcsj rfwejcsj revjt afgajaj gjql, yjtxjc qjxjljc wlilxcsj sjcu yfgrfgjxjc vl ifwjgl qec revjt afgilqja.

“Csb wjlc yjrxfa.” Itbe Vtfcu yfgxjaj.

“Cxe alvjx qfgul.” Te Ljb wfcpjkjy, “Cxe tjger wfcsfifrjlxjc ufijcuwe tjgl lcl.” edcJYa

Yu Hao mengusir Zhou Sheng. Selama beberapa hari ini, yang bisa dia pikirkan hanyalah Jenderal, jadi bahkan sebelum dia menyadarinya, dia sudah selesai menenun lebih dari setengah gelang itu.

Pertama, apa Jenderal benar-benar ada? Ketika Yu Hao menenun gelang itu, dia berpikir bahwa deduksinya hanya bisa bergerak maju dengan premis bahwa rangkaian mimpi yang dia alami semuanya nyata.

Dari sudut pandang logis, jika hanya Yu Hao yang memimpikan Jenderal, maka kemungkinan besar dia hanyalah isapan jempol belaka dari mimpinya. Tapi kesan Shi Ni padanya adalah bukti kuat yang mendukung hipotesis Yu Hao. Karena pengalaman mereka sepertinya bertepatan, maka mimpi itu bukan hanya ilusi atau isapan jempol dari imajinasi mereka saja.

Pertanyaan selanjutnya adalah: apakah identitas sebenarnya Jenderal adalah Zhou Sheng. Apa Zhou Sheng tahu bahwa dia bisa muncul dalam mimpi orang lain? Apa dia melakukannya secara sadar, atau tidak sadar? Apa dia akan melupakan segalanya ketika dia bangun? F Waof

Dari bagaimana bentuk monyet Jenderal yang mengatakan kata-kata ‘kaulah yang memanggilku’ kepada Shi Ni, Yu Hao yakin bahwa Zhou Sheng pasti menyadarinya, dan dia pasti melakukan semuanya dengan sengaja. Ketika dia memukul Shi Liang di ruang konferensi hari itu, itu pasti bukan tindakan ceroboh yang dia lakukan karena dorongan hati …… Zhou Sheng melakukannya karena dia ingin meninggalkan kesan yang dalam pada Shi Ni!

Kecerdikan dari sugesti psikologis ini terletak pada kejadian ini: Zhou Sheng sudah memukuli ayah yang menurut Shi Ni adalah seseorang yang tidak dapat dibantah apapun yang terjadi, jadi di lubuk hati terdalam Shi Ni, pahlawan “Sun Wukong” yang dia harapkan akan maju untuk menyelamatkannya telah tumpang tindih dengan citra Zhou Sheng.

Pertanyaan selanjutnya: apakah Zhou Sheng memiliki kekuatan super yang memungkinkannya memasuki mimpi orang lain? Itu jelas bertentangan dengan doktrin materialisme! Pandangan dunia Yu Hao akan runtuh hanya dengan memikirkannya. Jika Jenderal bukanlah seseorang dari dunia nyata, maka segala sesuatunya bisa dijelaskan sebagai semacam fenomena aneh, dan bahkan bisa dikaitkan dengan alien atau gelombang radio – seperti di novel “Sepuluh Keajaiban Dunia”.

Tapi sekarang fenomena ini benar-benar terjadi, hal itu membuat Yu Hao merasakan disosiasi yang kuat dari kenyataan. Dan hanya ada satu orang yang memiliki jawaban atas semua pertanyaannya itu. SEpzBm

Tapi apakah dia akan memberiku jawaban serius? Bahkan jika dia bertanya, Yu Hao tidak akan bisa menilai apakah Zhou Sheng mengatakan yang sebenarnya. Yang lebih aneh adalah bahwa bahkan Yu Hao sendiri merasa seperti ini semua tampak terlalu dibuat-buat, dan pada saat ini……

Fu Liqun membuka pintu dan berjalan masuk. Dia mengucapkan “wah” karena terkejut saat melihat Yu Hao.

“Kau berkencan dengan seseorang?” Fu Liqun berkata, terperangah, “Gadis mana yang mau kau beri gelang itu?”

Yu Hao, “Ini untuk Zhou Sheng.” d0DaI

Fu Liqun, “……”

Yu Hao, “……”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Fu Liqun, “Bukannya aku ingin mengatakan ini …… tapi kau benar-benar terlihat seperti seorang istri kecil.”

“Diamlah!” Yu Hao berteriak dengan marah. fzlZnQ

Fu Liqun dan Zhou Sheng tinggal di kota tetangga – yang satu di Timur sedangkan yang lainnya di Barat. Mereka membeli tiket kereta pukul 11 ​​malam untuk malam ini dan akan pergi hari ini, tetapi keduanya takut Yu Hao akan merasa kesepian karena dia tinggal di asrama sendirian. Fu Liqun bahkan menelepon mantan pacarnya, yang tinggal di kota ini, dan memintanya untuk datang menemui Yu Hao setiap kali dia punya waktu selama Tahun Baru.

Hal ini membuat Yu Hao sangat malu, jadi dia buru-buru mengatakan bahwa semua itu tidak perlu.

“Bukannya aku ingin mengatakan ini, tapi akhir-akhir ini kau benar-benar aneh.” Fu Liqun mengamati Yu Hao dan bertanya, “Kalau ada yang kau khawatirkan, jangan menahan diri, bicarakan saja ba.”

“Ah?” Yu Hao sedikit linglung belakangan ini karena pikirannya dipenuhi dengan kata-kata Shi Ni. Dia segera berkata, “Aku tidak mengkhawatirkan apapun, aku hanya memikirkan hal lain.” n6YLpq

Fu Liqun menarik kursi. Dia melangkah ke belakang kursi di seberang Yu Hao dan duduk untuk melihatnya menenun gelang untuk Zhou Sheng.

“Kau cukup pandai menenun.” Fu Liqun berkata, “Menurutmu bagaimana? Mau menenun satu untukku juga kalau kau punya waktu?”

Yu Hao menjawab, “Tentu, tunggu saja sampai aku selesai dengan yang ini dan selesai memikirkan masa lalu.”

“Masa lalu?” Fu Liqun memperhatikan Yu Hao menenun gelang itu saat dia bertanya. RdqLib

“Ketika aku berada di pegunungan belakang hari itu ……” Yu Hao memikirkannya sebentar. Pertanyaan ini selalu ada di benaknya untuk waktu yang sangat lama, “Apa Zhou Sheng memberitahumu?”

Fu Liqun berkata, “Kenapa kau selalu memikirkan hal itu?”

Yu Hao merenung sebentar. Dia memberi isyarat kepada Fu Liqun untuk mengulurkan tangannya. Lebar pergelangan tangannya hampir sama dengan Zhou Sheng, jadi Fu Liqun mengangkat tangannya untuk mencoba memakai gelang itu.

“Apa dia memberitahumu?” Yu Hao mengangkat alisnya dan bertanya dengan lembut. GsEXN6

“Ya.” Fu Liqun juga tidak berusaha menyembunyikannya, “Dia bilang kalau dia melihatmu membeli arang dan minyak tanah di luar kampus, dan kau juga membawa korek api meskipun kau tidak merokok. Dia pikir itu sedikit aneh, jadi dia memintaku pergi mencarimu.”

Jantung Yu Hao mulai berdebar kencang saat dia bertanya, “Lalu dia pergi kemana?”

“Dia pergi mencarimu juga.” Fu Liqun berkata, “Kami berpencar untuk mencarimu. Zhou Sheng bertugas mencari di area belakang lapangan. Aku menemukanmu dulu, lalu aku meneleponnya. Yu Hao, jangan terus memikirkan hal itu lagi.”

Un.” Yu Hao berkata, “Aku mengerti. Setelah itu …… apa dia langsung datang setelah kamu meneleponnya?” KDkAj0

“Aku lupa.” Fu Liqun berkata, “Tapi dia pergi ke rumah sakit perguruan tinggi sendirian, bukan? Bagaimana dengan itu?”

Yu Hao menggelengkan kepalanya.

Langit Bieru.

Fu Liqun tersenyum, lalu bangkit dan keluar sebentar. Ketika dia kembali, dia melihat Zhou Sheng baru saja mandi dan memakai sandal saat dia duduk dengan pergelangan kaki di lutut. Dia merentangkan tangan kirinya saat Yu Hao mengikat gelang tali merah di pergelangan tangannya – lebarnya pas, dan pada gelang itu tergantung roda emas seperti dial, sehingga tampak seperti jam tangan.

Fu Liqun, “……” iQZD3f

“Apa yang kau lihat?” Zhou Sheng berkata.

Yu Hao, “Fu Liqun, terlalu banyak drama yang terjadi di hatimu! Aku bisa mendengar semuanya!”

Fu Liqun dengan cepat melambaikan tangannya. Setelah mereka bertiga makan malam, Yu Hao memikirkan teman sekamar keempat yang belum pernah dia temui sebelumnya. Zhou Sheng berkata dengan acuh tak acuh, “Departemen Olahraga Kelas 3, dia gagal terlalu banyak mata pelajaran jadi dia dibujuk untuk berhenti saja. Dia sedang bersiap untuk pergi ke luar negeri sekarang, jadi kau tidak perlu peduli padanya.”

“Yu Hao, apa kau mengkhawatirkan sesuatu?” Fu Liqun mengamati Yu Hao dengan tatapan ragu. Yu Hao memang tampak seperti sedang terganggu oleh sesuatu hari ini – suatu saat dia akan bersemangat, tetapi di saat berikutnya dia akan terlihat seperti tenggelam dalam pikirannya sendiri. w1pgAe

“Tidak.” Yu Hao membantahnya. Dia melihat mereka berdua dari halte bus malam itu. Zhou Sheng bersiul kepadanya dan membuat isyarat “telepon” – itu berarti mereka harus tetap berhubungan setiap saat. Lalu mereka pergi.

Yu Hao berjalan kembali ke asrama sendirian. Dia merasa lincah seperti burung layang-layang dan langsung berguling ke tempat tidurnya. Ketika dia berbaring di tempat tidur barunya itu, hatinya terasa berkonflik, tetapi dia juga merasa cukup santai. Dia mengetuk-ngetuk ponselnya dan menelusuri QQ teman-temannya.

“Jenderal ……” Yu Hao bergumam, “Apa kamu benar-benar ingin aku menemukanmu?”

Dia menggulir beberapa kali sebelum dia tiba-tiba melihat Chen Yekai mengundangnya bermain King of Glory, jadi dia memasuki permainan itu. Dia terkejut melihat Zhou Sheng dan Fu Liqun di dalam juga, mereka pasti sudah berada di dalam kereta. IXeFCs

【Yu Hao, ke sini.】Zhou Sheng berkata begitu dia melihat Yu Hao.

Yu Hao memilih Zhuang Zhou. Dia bingung, kenapa ada dua sisi? Dia berada di satu sisi dengan Chen Yekai, sementara di sisi lain ada Huang Ting, Zhou Sheng dan Fu Liqun.

【Hentikan omong kosongmu itu, ayo kita mulai. 】Chen Yekai menjawab.

Yu Hao, 【Apa yang terjadi …… 】Dia bahkan belum selesai mengetik saat permainan dimulai! iRLPZx

“Yu Hao! Kau akan tamat!” Zhou Sheng mengiriminya pesan suara marah, tetapi Chen Yekai berkata, 【Kamu hanya perlu menghapus efek statusku, jangan takut padanya.】

Pertempuran itu sangat kacau. Sementara Chen Yekai membunuh tiga lainnya, dia diburu oleh Zhou Sheng. Setiap kali Chen Yekai mati, Yu Hao akan segera bersembunyi di semak-semak. Zhou Sheng masih memilih karakter Sun Wukong seperti biasa. Dia melihat Zhou Sheng berjalan-jalan mencari seseorang, tetapi dia tidak berani melancarkan serangan diam-diam padanya. Ketika Chen Yekai datang, mereka berdua terkunci di tengah jalan dan Chen Yekai terbunuh lagi.

Yu Hao baru saja keluar untuk membantu Chen Yekai ketika Sun Wukong mengitarinya dua kali, tetapi tidak menyentuhnya. Begitu Yu Hao lari, Sun Wukong mulai mengejarnya dan Chen Yekai berkata dengan tergesa-gesa, “Tahan dia, aku akan merebut pagodanya.”

Sun Wukong mengejar Zhang Zhou ke sudut, lalu mereka berdua berhenti bergerak. Ketika Huang Ting melihat sekutunya dan musuhnya bergaul cukup lama tanpa berpisah, dia kehilangan kesabarannya, 【Kalian ini sedang berkencan atau apa?! Bunuh dia!】 SjYW4l

Yu Hao hendak menanyakan sesuatu kepada Zhou Sheng ketika Zhou Sheng tiba-tiba offline, dan pagoda lawannya meledak. Ia menang.

Zhou Sheng mengiriminya pesan di QQ: 【Kaikai ingin melakukan 1v3 sekarang.】

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao hendak menjelaskan ketika Zhou Sheng mengirim pesan lain: 【Jujur saja, apa kau menginap di rumah Kaikai sehari sebelum sidang? Aku membeli sarapan dan pergi ke asramamu, tetapi aku tidak melihatmu.】

Yu Hao tiba-tiba merasa seperti tertangkap basah. Dia tahu bahwa dia tidak bisa menyembunyikannya dari Zhou Sheng, jadi dia mengumpulkan keberaniannya untuk menjawab,【Ini bukan seperti yang kamu pikirkan!】 Tt7yIN

【Memangnya apa yang aku pikirkan?】Zhou Sheng mengiriminya ekspresi ‘mempertanyakan’, 【Kenapa kau tidak memberi tahuku apa yang aku pikirkan? Apa aku tidak boleh penasaran?】

Yu Hao ingin membuang ponselnya. Zhou Sheng bajingan itu! Dia sudah berhasil menebak semuanya!

【Setelah liburan selesai, aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu.】Yu Hao mengirim pesan ke Zhou Sheng, tapi tidak ada balasan. Yu Hao menunggu dengan gelisah untuk waktu yang lama, tetapi masih tidak ada balasan pada saat tengah malam. Chen Yekai mengobrol dengannya sebentar, tapi Yu Hao sedikit linglung. Lalu dia langsung pergi tidur.

Balasan Zhou Sheng datang pada jam 2 pagi. rG6KF4

【Tidak ada sinyal saat kami melewati gua. Apa yang ingin kau bicarakan? Kita bisa membicarakannya sekarang.】

【Apa kau sudah tidur? Kalau begitu aku akan tidur juga, selamat malam.】

Yu Hao membaca pesan Zhou Sheng dalam kondisi mengantuk. Dia menguap sebelum kembali tidur. Keesokan harinya, dia membersihkan diri dan memulai pekerjaan barunya selama liburan musim dingin.

Tujuannya adalah mendapatkan setidaknya 3.000 yuan sebelum tanggal 28 Desember. Dia ingin membeli beberapa pakaian, makanan enak, membayar uang sekolah setelah Tahun Baru dan membeli pengering untuk asramanya. Bisnis di semua tempat biasanya berkembang pesat sebelum Tahun Baru. Gaji rata-rata di kota Ying sangat rendah, tetapi biaya hidup di sini sangat tinggi sehingga bisa menyaingi New York. Yu Hao melihat kafe bunga sedang mencari staf tambahan, jadi dia pergi untuk mencoba peruntungannya. Tanpa diduga, mereka benar-benar mempekerjakannya. Jam kerjanya dari jam 10 pagi sampai jam 10 malam setiap hari, 12 jam, dia harus bergilir antara kasir dan konter kopi, dan dia akan mendapatkan 200 sehari. Yu Hao praktis sangat senang, sangat mudah untuk mendapatkan uang selama Tahun Baru. eKbXQy

Tetapi setelah seharian berdiri, dia menyadari bahwa 200 yuan ini sama sekali tidak mudah untuk didapat. Punggung Yu Hao hampir putus dari berdiri begitu lama. Dia hanya memiliki waktu istirahat ke toilet 10 menit setiap 2 jam. Toko itu kekurangan staf – hanya ada dua server, namun itu adalah kafe yang sangat sibuk sehingga mereka menerima pesanan tanpa henti. Bos bahkan memulai promosi beli 1 gratis 1, jadi antriannya seolah tidak ada habisnya.

“Vanila! Aku pesan empat cangkir Vanilla!” Pelanggan itu berteriak dengan marah pada Yu Hao, “Apa yang kau lakukan? Aku sudah mengulanginya tiga kali!”

“Maaf, maafkan saya.” Yu Hao sangat ingin berubah menjadi monster laut dengan puluhan tentakel yang semuanya bisa menekan tombol di panel kendali. Pada saat itu sudah jam 7 malam, dia sangat lapar dan mudah tersinggung, dan dia merasa seperti akan meledak. Seluruh tubuhnya berkeringat.

“Maafkan saya!” Lingkungan di sekitar mereka benar-benar terlalu berisik, sangat berisik hingga membuat kepala Yu Hao berputar. Dia berteriak, “Saya akan menggantinya untuk Anda!” sz9dwQ

Pelanggan di antrian itu semuanya terdiam dalam sekejap. Yu Hao mengulangi, “Saya akan menggantinya sekarang.”

Yu Hao meminta pelayan lain untuk datang dan menerima pesanan. Dia mengikat celemek di sekelilingnya dan pergi membuatkan kopi untuk pelanggan itu. Pelanggan itu sudah meminum Caramel Macchiato-nya sambil menunggu empat cangkir kopi Vanilla yang dibuat Yu Hao. Beli 1 gratis 1 berarti dia sudah memesan 8 cangkir, dan uang untuk 4 cangkir ini akan berasal dari kantong Yu Hao sendiri. Satu cangkir harganya 35, jadi totalnya 140. Pekerjaannya hari ini praktis sia-sia.

Pelanggan ini sudah mengubah pesanannya tiga kali sebelumnya. Awalnya, ia menginginkan dua cangkir Vanilla dan dua cangkir Caramel Macchiato, kemudian setelah selesai memesan ia ingin satu cangkir Vanilla dan Caramel Macchiato, serta dua cangkir Mocha Kehangatan Musim Dingin. Tidak ada lagi coklat yang tersisa untuk membuat mocha, jadi pelanggan itu menginginkan empat cangkir Caramel Macchiato pada akhirnya. Yu Hao benar-benar yakin bahwa pelanggan ini sedang memikirkan Vanilla ketika dia mengatakan Caramel, jadi pesanannya salah.

Tetapi tidak ada gunanya berdebat dengan seorang pelanggan, tidak banyak yang akan mengakui bahwa itu adalah kesalahan mereka, jadi dia hanya bisa menunggu mereka mengajukan keluhan terhadapnya. Pelanggan yang baik paling banyak akan mengatakan ‘lupakan saja’, tetapi kamu bisa tahu bahwa pelanggan ini sudah bekerja sepanjang hari dan sangat kelelahan, jadi dia perlu melampiaskan rasa frustrasinya. faSMIW

Setelah Yu Hao membuat kopi, dia melirik ke arah pelanggannya itu ketika dia sedang mengemasnya dan memaksakan dirinya untuk tersenyum, “Anda bisa menganggap keempat cangkir itu sebagai suguhanku.”

Tetapi kata-katanya itu membuat marah pelanggan itu karena suatu alasan, dan secangkir kopi itu tiba-tiba dilemparkan kepadanya.

Langit Bieru.

“Kau berteriak? Untuk apa kau berteriak padaku?! Laozi tidak menginginkannya lagi!” Pelanggan itu berteriak dengan marah.

Tubuh Yu Hao disiram dengan kopi, dan dia berdiri di sana dengan perasaan agak bingung sejenak. Ketika para pelanggan yang mengantre melihat bahwa perkelahian telah terjadi, mereka semua mengeluarkan ponsel mereka satu demi satu dan mulai mengambil foto. J2wGfE

Pelanggannya adalah seorang pria paruh baya. Dia berteriak padanya, “Kau pikir kau ini siapa? Sialan, dasar sampah! Kau berani berteriak padaku?”

“Lupakan saja, lupakan saja.” Seseorang mencoba turun tangan. Pikiran Yu Hao menjadi kosong saat dia melihat kopi yang tumpah di meja kopi. Dia baru saja mengemas kopi itu ke dalam kantong, jadi ketika dia secara tak terduga disiram oleh kopi dalam cangkir kertas itu, kopi di tangannya tumpah ke seluruh meja dan lantai.

Translator's Note

Translator's Note

Filsuf Daois. Dia memilih karakter ini dalam game.

Translator's Note

Ada pepatah Kanton yang mengatakan ‘Bersihkan kotoran pada ninyabaat’ (年 廿八, 洗 邋遢), tetapi praktiknya biasanya tidak dibatasi pada hari nin’ya’baat (年 廿八, tanggal 28 bulan 12). Diyakini pembersihan itu menghilangkan kesialan tahun sebelumnya dan membuat rumah mereka siap untuk keberuntungan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!