English

Merebut MimpiCh61 - Terpanggil

1 Comment
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Penerjemah : Zhanshines


“Sepertinya kamu tumbuh lebih tinggi?” 3cpAFm


Zhou Sheng menatap hampa ke arah Fu Liqun; wajahnya memerah karena malu, lalu menjulurkan lidah kepadanya seperti seekor anjing.

Yu Hao sangat tergoda untuk membuka pesan tersebut, tapi dia masih sanggup berusaha menahan keinginan itu.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah dia membalik badan dari menghadap dinding, dia kemudian mengembalikan ponsel Zhou Sheng. Hatinya kini terasa hampir seperti melayang ke langit. Dia akhirnya memulai komunikasi dengan orang yang memberikan kontaknya tadi.

Di tempat mereka saat itu sudah pagi. Seseorang itu dengan cepat telah memberi Yu Hao sejumlah besar materi berbahasa Mandarin dan memintanya untuk mulai menerjemahkan semuanya ke dalam bahasa Inggris. Yu Hao memeriksanya. Materi itu termasuk bagian hasil publikasi berita dari Amerika Serikat antara tahun 1993-2015; mereka dipindai menjadi file elektronik dalam bentuk kliping dan terkait dengan WHO, kesehatan mental, serta konten terkait lainnya. Dokumen-dokumen tersebut perlu diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin untuk kutipan dalam literatur di masa mendatang. Kzd5tZ

Di waktu yang bersamaan, Chen Yekai juga mengiriminya pesan untuk menanyakan kemajuan terjemahannya. Yu Hao lalu bertanya bagaimana bahan tersebut akan digunakan, dan Chen Yekai menjawab: 【Saat menulis makalah, data yang dikutip dalam database referensi harus seakurat mungkin; persyaratan untuk kalimat itu sendiri tidak seketat itu.】

Yu Hao meneliti sambil menerjemahkan. Zhou Sheng mengulurkan tangan dan menjentikkan jarinya.

“Coba lihat jam berapa sekarang, kau masih belum mau tidur?”

Yu Hao mendongak. Zhou Sheng mencondongkan kepalanya ke depan dengan sedikit berusaha sambil menatap Yu Hao. Keduanya saling bertemu pandang sebentar, lalu Yu Hao berkata, “Pergi dan tidurlah lebih dulu ba, aku masih mau mengerjakan ini sedikit lebih lama.” MhTf1Y

“Kau lapar?” Zhou Sheng bertanya, “Mau kumasakkan mie?”

Yu Hao, ” ….”

Zhou Sheng tertawa dan berbalik untuk bangkit. Yu Hao dengan cepat berkata, “Jangan, itu terlalu merepotkan. Aku mau tidur sekarang.”

“Sungguh kejam!” Fu Liqun juga belum tidur seperti mereka dan kini mulai berseru dari tempat tidur di sisi lain, “dia menawarkan akan memasak mie untukmu dan kau berani menolaknya?! Begini, jika Yu Hao tidak mau memakannya, maka aku yang akan memakannya! Masaklah ba, Tuan Muda. Aku sangat lapar~” ByQwqn

Zhou Sheng, ” .…”

Mulai bulan Mei, listrik asrama tidak lagi padam. Kipas listrik harus tetap berfungsi karena khawatir para siswa akan menderita sengatan panas. Fu Liqun menjadi bersemangat ketika Zhou Sheng menyalakan lampu. Zhou Sheng pergi ke balkon untuk mencuci tangannya, lalu memasak sepanci mie instan dan juga menggoreng sembilan telur—tiga telur per orang. Setelah mereka selesai makan, Fu Liqun mencuci panci tersebut. Mereka akhirnya tertidur setelah menghabiskan waktu sampai jam 4 pagi.

“Kau memasak lagi di asramamu? Apa yang kau goreng di tengah malam? Apa kau mencoba membunuh kami?!”

Orang-orang dari asrama seberang datang untuk mengetuk pintu mereka lagi. Fu Liqun berkata, “Kami sudah menghabiskannya sejak tadi! Silakan datang lebih awal lain kali, semuanya!” clvDJz

Yu Hao benar-benar mengantuk dan ketika dia merasa pusing nyaris pingsan, dia tiba-tiba merasa Zhou Sheng sudah mengulurkan tangan dan menepuk sisi wajahnya dua kali.

Yu Hao, “?”

Subuh itu Yu Hao bermimpi lagi. Kali ini, Zhou Sheng membuat roller coaster di dalam mimpinya. Ketika dia terbangun, Yu Hao hanya bisa mengingat roller coaster dan benar-benar melupakan segalanya.

“Apa yang kamu lakukan di dalam mimpiku?” Yu Hao bertanya pada Zhou Sheng yang sedang menggosok gigi. Zhou Sheng menatapnya dengan busa pasta gigi yang masih ada di sekitar mulutnya dan akhirnya memilih menghindari pertanyaan tersebut. OCpryZ

Yu Hao bertanya, “Kenapa aku tidak mengingat hal-hal yang telah kumimpikan lagi?”

Zhou Sheng berkumur lalu berujar, “Kau mau makan apa untuk sarapan? Aku akan membelinya.”

Langit Bieru.

Yu Hao sangat mengantuk sampai dia akan mati; dia tidur kurang dari lima jam tadi malam. Dia berkata dengan linglung, “Kenapa aku merasa seperti aku tidak bisa mengingat mimpiku lagi … oke kalau begitu.”

Zhou Sheng memasukkan ponselnya ke dalam sakunya lalu pergi keluar. Sebelum pergi, dia berkata, “Bukannya itu normal?” NTEC8k

Yu Hao, “?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Termasuk mimpi dengan roller coaster tadi malam, Yu Hao sudah memiliki tiga mimpi yang tidak dapat ia ingat berturut-turut, yaitu kembang api yang mereka tonton di Malam Tahun Baru, latihan parkour bulan lalu di bawah Tembok Besar, dan mimpi tadi malam. Apakah mimpi mudah dilupakan jika dia tidak masuk ke dalam mimpi orang lain? Itu tidak benar! Ketika Zhou Sheng memasuki mimpinya untuk berbicara dengannya tentang Lin Xun, Yu Hao mengingatnya dengan jelas.

Apakah Zhou Sheng menggunakan semacam metode untuk membuatnya lupa akan mimpi-mimpi itu? Yu Hao menggosok gigi lalu membasuh wajahnya dalam keadaan bingung.

Zhou Sheng akhirnya telah kembali dari membeli sarapan dan bertanya saat tiba, “Sudah selesai menerjemahkan?” 4I8 Wf

Yu Hao mengira Zhou Sheng pasti menyembunyikan sesuatu darinya dan berusaha mengalihkan pembicaraan. Namun, dia dengan bijaksana tidak menyelidikinya dan menjawab, “Aku perlu menerjemahkan selama sebulan.”

Zhou Sheng berkata, “Aku akan membelikanmu laptop ba.”

Yu Hao langsung menolak. Zhou Sheng melanjutkan, “Aku sudah lama mau membelinya untuk menonton variety show.”

“Belajarlah!” Yu Hao mengomel, “Menonton acara televisi terus. Kamu tidak melakukan apa-apa selain menonton acara sepanjang hari.” Zhou Sheng malah tertawa dan seperti biasa, ia juga akan merangkul Yu Hao di pundak saat mereka pergi ke kelas. Namun, hari ini, untuk beberapa alasan, lengan di sekitar Yu Hao sepertinya menahan lebih banyak ketegangan dari biasanya. Zi6ztd

“Ada sesuatu yang mau kubicarakan denganmu.” Saat mereka menghadiri kuliah umum mereka, Zhou Sheng tiba-tiba berbisik seperti itu kepada Yu Hao.

“Fu Liqun.”

“Hadir!” Yu Hao sangat gugup saat dia menunggu nama dipanggil untuk absen.  Tentu saja, sebab dia harus menyamar untuk menggantikan Fu Liqun saat absen.

Dosen itu berkata, “Fu Liqun? Kau adalah Fu Liqun? Kau … uh … Kau adalah kapten bola basket di departemenmu? Apa ada Fu Liqun yang lain?” FLa hr

Seluruh aula segera dipenuhi oleh suara tawa dan Yu Hao meraung marah di dalam hatinya, Fu Liqun! Jangan pernah lagi menganggap kita kenal, oke?

“Ya.” Zhou Sheng segera mengangkat kepalanya. “Tidak ada Fu Liqun yang lain! Kenapa, apa ada masalah?”

Suara tawa terdengar lagi. Dosen itu mengamatinya dengan ragu-ragu, kemudian seorang pria bertubuh besar dari kelas Zhou Sheng segera bergeser dan menghalangi Yu Hao dari pandangan. “Kami semua sangat mengagumi Fu Liqun; dia memiliki teknik yang hebat!”

“Dia adalah dewa pencetak tiga poin langsung,” orang lain menambahkan. ICwpoS

Dosen akhirnya tidak mengatakan apa-apa lagi dan memanggil nama orang berikutnya.

Yu Hao benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Story translated by Langit Bieru.

“Ada pekerjaan lain yang mau kau kerjakan?” Setelah kelas mereka berakhir, Zhou Sheng memutar bola basket dengan jari di dalam asrama mereka dan berkata kepada Yu Hao, “Ayo bermain basket, ah?

“Tidak pergi.” Yu Hao berkata, “Aku harus mengerjakan terjemahkan paruh waktu, terlalu banyak dan aku tidak bisa menyelesaikan semuanya cepat-cepat.” tHVjlf

Hari ini, setelah klien selesai melihat-lihat terjemahan Yu Hao, mereka cukup puas dengan pekerjaannya. Mereka kemudian segera mengiriminya semua konten yang seharusnya mereka selesaikan dan Yu Hao seolah meledak saat dia melihatnya. Kemarin, dia membutuhkan waktu enam jam untuk menerjemahkan empat laporan dan setelah dia mengklik tautan dropbox untuk melihat konten yang tersisa, ada 1.145 laporan di dalamnya. Bahkan jika dia tidak makan atau minum, dia masih perlu menerjemahkan selama setengah tahun sebelum dia bisa menyelesaikannya.

Yu Hao berkonsentrasi saat membaca laporan bahasa Inggris. Pertama, dia membaca seluruh laporan, lalu menerjemahkannya kata demi kata. Dia juga harus memeriksa nama banyak tempat. Ketika dia berbalik, dia melihat Zhou Sheng mengenakan pakaian basket lengkap, tapi dia tidak pergi bermain bola basket lagi dan malah duduk di sisi lain Yu Hao dan melihatinya bekerja.

“Pergilah.” Yu Hao berkata, “Tidak usah pedulikan aku.”

Zhou Sheng berujar, “Tidak jadi pergi. Aku perlu belajar keras dan menjadi dewasa dengan baik, frasa ini diajarkan Yu Laoshi. Memangnya apa maksud frasa itu?” ZlaM1b

“Itu nama sebuah tempat, diterjemahkan dari bahasa Italia. Jangan nakal!” Yu Hao berkata, “Pergi dan mainkan bola basketmu.”

Namun, Zhou Sheng kukuh tetap di samping Yu Hao dan tidak pergi. Yu Hao berbalik dan menilai Zhou Sheng sebentar dan tiba-tiba berpikir bahwa Zhou Sheng terlihat cukup keren saat mengenakan seragam basket merahnya. Tidak, dia terlihat jauh lebih keren dan Yu Hao selalu merasa bahwa Zhou Sheng terlihat lebih tinggi sekarang.

“Lihat apa?” Zhou Sheng berkata, “Kau menatapku karena kau tidak tahu yang kau terjemahkan? Aku bukan kamus, aku juga tidak tahu apa-apa.”

Yu Hao mengikik kecil dan merasa Zhou Sheng tampak tidak biasa hari ini. Selama hampir sebulan, tak satu pun dari mereka saling melontarkan lelucon konyol. 0bdBAx

“Sepertinya kamu tumbuh lebih tinggi?” Yu Hao bertanya dengan ragu.

Zhou Sheng bangkit dan melepas sepatu basketnya, mengenakan kaus kaki, lalu berdiri di samping pembatas dekat jendela. “Aku bertambah tinggi? Ah, aku tidak sadar.”

Yu Hao berdiri untuk melihat lebih jelas. Dia menempelkan buku ke kepala Zhou Sheng dan bersahut, “185! Kau tumbuh 5cm!”

Zhou Sheng, “Sejak awal tinggiku memang 185cm, bagaimana denganmu? Mau mengukurnya juga?” WCp97

Yu Hao ingin mengabaikannya karena dia sibuk menerjemahkan, tapi dia tidak bisa menolak Zhou Sheng, jadi dia harus berdiri tegak. Zhou Sheng memperhatikan sambil memegang buku dengan sedikit miring, berujar, “Masih 176. Lihat, siapa yang memintamu untuk tidak makan masakanku? Sekarang kau tidak bisa tumbuh lebih tinggi lagi, ba?”

Yu Hao melirik dari sudut matanya. “Ambil foto dan tunjukkan padaku? Kamu pasti bohong, aku pasti sudah tumbuh lebih tinggi juga.”

“Oke oke, aku akan terus mendapatkan uang darimu.” Zhou Sheng berkata, “Malam ini mau makan apa? Aku akan membeli bahan makanan. Fu Liqun tidak ada, jadi pesan saja sesukamu, ba.”

Yu Hao ingin memberitahu Zhou Sheng agar tidak perlu lagi repot-repot, tapi dia takut Zhou Sheng akan salah paham lagi, jadi dia berkata, “Aku mau makan jamur dan rebung musim dingin dengan nasi ayam claypot.” u68Cms

“Kau pikir ini bulan apa? Di mana aku bisa menemukan rebung musim dingin?” Zhou Sheng berkata, “Kita akan makan apa saja yang bisa kubeli, ba.” Zhou Sheng segera menutup pintu seusai dia berbicara dan pergi.

Yu Hao menerjemahkan sampai kepalanya seolah berputar. Cuaca baru-baru ini gelap dan berawan; dia merasa lengket di sekujur tubuhnya dan itu sangat panas, yang selalu menyebabkan dia mengalami migrain. Ketika Zhou Sheng kembali di malam hari, dia berhasil mendapatkan sekaleng rebung musim dingin dari suatu tempat dan mulai memasak untuk Yu Hao.

Story translated by Langit Bieru.

Zhou Sheng, “Masih menerjemahkan?”
Yu Hao duduk untuk menerjemahkan lagi setelah dia selesai mencuci piring. Dia mengucapkan ‘un‘ sebagai tanggapan. Zhou Sheng mengatakan sesuatu, tapi Yu Hao tidak fokus jadi dia tidak mendengarnya. Yu Hao menatap wajah Zhou Sheng dengan ekspresi penuh tanya, tapi Zhou Sheng justru berkata, “Lupakan, lanjutkan saja pekerjaanmu, ba.”

Yu Hao ingat bahwa Zhou Sheng sebelumnya berkata bahwa dia ingin mendiskusikan sesuatu dengannya hari ini, maka karena penasaran, jadi Yu Hao pun bertanya, “Apa yang mau kamu bicarakan denganku? Aku tidak sibuk lagi sekarang.” TY7R8t

Terakhir kali Zhou Sheng menyebutkan ‘berdiskusi‘ dengan nada serius, itu adalah kala meminta Yu Hao untuk pindah asrama ke asrama Zhou Sheng dan Fu Liqun. Yu Hao merasa bahwa masalah kali ini juga tampaknya tentang sesuatu yang penting seperti waktu itu.

“Lupakan saja.” Zhou Sheng melirik ponselnya, “aku belum memikirkannya. Aku mau tidur, pelankan sedikit suaramu.”

Yu Hao lalu meredupkan layar laptop dan mengetik lebih pelan dengan hati yang penuh ketidakpastian. Dia akhirnya tidur larut malam dan karena keduanya juga tidak tidur selama kelas berlangsung tadi, jadi Yu Hao dengan cepat menjadi mengantuk juga. Dia menatap Zhou Sheng yang tampaknya sudah tidur.

“Zhou Sheng?” panggil Yu Hao dengan lembut. Bfluwj

Zhou Sheng terdiam dan bernapas dengan teratur. Yu Hao benar-benar tidak bisa menahan kelelahannya lebih lama lagi, tetapi terjemahannya belum selesai! Jadi, dia harus menguatkan dirinya dan membuat secangkir kopi, lalu duduk dan melanjutkan bekerja. Dia melakukan ini sampai jam 4 pagi, di mana dia mencapai batasnya dan merasa ingin muntah. Akhirnya dia menutup laptopnya dan menghela napas lega.

Asrama itu gelap gulita. Yu Hao meraba-raba dalam kegelapan sambil berdiri dan pergi menyikat gigi. Ketika dia menutup pintu balkon, matanya telah menyesuaikan diri dengan kegelapan dan dia tiba-tiba melihat cahaya yang hampir tak terlihat di ruangan itu.

Yu Hao, “?”

Yu Hao melihat sekelilingnya. Dia menemukan cahaya, cahaya itu bukan cahaya merah yang dipancarkan dari pengisi daya ponsel, tapi cahaya kuning yang hangat. Dia menaiki tangga dan melihat pergelangan tangan Zhou Sheng tergantung di depan pagar tempat tidur. Jari-jarinya yang ramping dan kuat melengkung sedikit dan Roda Gagak Emas di pergelangan tangannya bersinar dengan cahaya yang sangat redup! b91AL7

Roda Gagak Emas bersinar? Yu Hao tidak pernah menyadarinya sebelumnya. Apa jangan-jangan Zhou Sheng sedang di dalam mimpi? Dalam mimpi siapa? Memangnya Roda Gagak Emas selalu bersinar setiap kali dia masuk mimpi?

Cahaya Roda Gagak Emas perlahan meredup hingga lenyap sepenuhnya, sebelum kemudian menyala kembali. Tampaknya beralih antara menjadi menyala dan meredup secara berkala. Yu Hao tidak berani membangunkan Zhou Sheng dan setelah dia mengamatinya sejenak, dia terus merasa itu tampak sedikit aneh.
Jadi seperti inilah saat Zhou Sheng memasuki mimpi? Yu Hao berdiri di tangga dan mengulurkan tangan; memegang tangan Zhou Sheng kemudian mendorongnya kembali ke tempat tidur. Namun, saat dia menyentuh Roda Gagak Emas, tiba-tiba saja ada sesuatu yang seperti terasa meledak keras di benaknya.

Yu Hao langsung merasa ada sesuatu yang memanggilnya. Saat dia memindahkan tangannya, sensasi itu tiba-tiba menghilang tanpa jejak.

Yu Hao meletakkan tangannya kembali di atas benda itu dan kali ini perasaan itu sangat jelas—Roda Gagak Emas memanggilnya! Apalagi saat kecerahan cahayanya mencapai puncaknya! W28XR

“Zhou Sheng?” Yu Hao mengguncang Zhou Sheng, “apa yang kamu lakukan?”

Zhou Sheng tertidur lelap dan tidak menanggapi sama sekali.

“Zhou Sheng!” Yu Hao merasa ada sesuatu yang salah, jadi dia segera berkata, “Bangun! Apa kamu bisa bangun?”

Yu Hao dengan cepat naik ke tempat tidur Zhou Sheng. Dia meletakkan satu tangan di belakang kepala pria itu dan mencoba membuat Zhou Sheng duduk sambil berbicara dengan suara rendah dan cemas, “Zhou Sheng! Zhou Sheng! Bangun!” gxJPIv

Kepala Zhou Sheng terkulai ke samping, dan Yu Hao berpikir, sial, apa yang terjadi?

Dia menekan Roda Gagak Emas dengan tangannya. Kilatan petir melintas di benaknya; Roda Gagak Emas sedang berbicara dengannya! Benda itu sedang memanggilnya! Sama seperti pertama kali dia melihat Roda Gagak Emas, mereka berkomunikasi murni melalui kesadarannya. Dia harus memasuki alam mimpi dengan menyentuh Roda Gagak Emas; Zhou Sheng sepertinya mengalami semacam masalah di sana.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao segera berbaring di tempat tidurnya dan memegang pergelangan tangan Zhou Sheng. Namun, dengan posisi begini, Zhou Sheng bisa saja akan mengangkat tangannya kembali menjauhi pagar tempat tidur saat dia terlalu lelap dan tampaknya itu bisa menjadi masalah, tidak peduli bagaimana Yu Hao mencoba menggesernya, jadi Yu Hao mau tidak mau harus kembali ke tempat tidur Zhou Sheng dan berbaring di sebelah kiri tubuhnya sambil menyandarkan kepala di bahu Zhou Sheng.

Tempat tidur di asrama mereka sangat kecil, jadi dia tidak bisa menghindari berdesakan dengan Zhou Sheng di kasur yang sempit. Yu Hao berpikir, tidak ada lagi yang bisa kulakukan, kali ini aku memanfaatkan dirimu sedikit ba. Kuharap kamu mungkin tidak akan keberatan. 5vqRc3

Yu Hao menarik tangan Zhou Sheng yang memakai Roda Gagak Emas dan meletakkannya di dada Zhou Sheng, lalu dia mengangkat tangan kirinya sendiri dan meletakkannya di atas pergelangan tangan Zhou Sheng sebelum ia akhirnya mulai menutup mata.

Pikiran terakhir Yu Hao sebelum menutup matanya adalah tentang profil dari samping Zhou Sheng di bawah penerangan samar Roda Gagak Emas. Dia merasa … dia merasa ingin menciumnya sedikit, tapi begitu dia menutup matanya, suara keras segera terdengar dan dia langsung terseret ke dalam mimpi!

Cahaya Roda Gagak Emas mundur dan Yu Hao mulai terbang di dalam mimpinya. Dia berbalik untuk melihat pegunungan dan bumi, mengepakkan sayapnya, lalu melihat ke atas dan terbang menuju Roda Gagak Emas di langit!

Pertama kali Yu Hao melintasi Roda Gagak Emas, Yu Hao memasuki alam mimpi Zhou Sheng! 8r4hDe

Tunggangan naga Zhou Sheng duduk di tepi alun-alun besar yang melayang di langit. Ketika melihat Yu Hao muncul, makhluk itu segera mengeluarkan tangisan naga yang hebat.

“Di sini kelihatannya tidak baik?” Yu Hao berkata, “Di mana tuanmu? Apa Zhou Sheng masih berada di dalam mimpinya?”

Yu Hao terbang ke tepi alun-alun karena dia curiga Zhou Sheng telah melintasi lautan awan. Dia akan turun untuk melihat-lihat ketika naga hitam itu menjerit lagi dan terbang melewati Yu Hao. Yu Hao berbalik dan melihat naga hitam itu terbang menuju pusat alun-alun. Ada Roda Gagak Emas besar di atas altar pengorbanan dan itu langsung menuju ke dalamnya.

“Di mana dia?” Yu Hao bertanya-tanya. Dia melebarkan sayapnya dan terbang menuju Roda Gagak Emas di dunia alam sadar Zhou Sheng. Melalui potongan adegan di dalam Roda Gagak Emas, Yu Hao melihat dunia Chichén Itzá milik Chen Yekai lagi, tapi hanya hutan hujan tak terbatas yang tersisa, piramida itu telah hilang! XhYxc5

Yu Hao, “?”

Yu Hao ingin keluar dari mimpinya dan menelepon Chen Yekai ketika dia tiba-tiba menyadari masalah yang lebih mengerikan —— Zhou Sheng selalu menjadi orang yang dengan paksa membangunkannya di masa lalu; dia tidak tahu bagaimana bangun sendiri dari mimpi!

“Sial,” Yu Hao bergumam pada dirinya sendiri, “Ayo kita cari tahu apa yang terjadi dulu.”

Dia mengepakkan sayapnya lagi, mengikuti naga hitam dan terbang ke dunia Chichén Itzá milik Chen Yekai. 4fxeym

Munculnya dunia Chichén Itzá juga menyiratkan bahwa Chen Yekai sudah tidur. Ketika Yu Hao melintasi Roda Gagak Emas Zhou Sheng, dia tiba-tiba terbang keluar dari matahari yang berada di puncak piramida.

Yu Hao, “?”

Piramida itu masih di sini! Hanya saja ketika Yu Hao melihat keluar dari dalam Roda Gagak Emas Zhou Sheng, matahari di dunia Chichén Itzá kebetulan berada di atas piramida, jadi seolah-olah saat Yu Hao sedang melihat keluar dari jendela, ia hanya dapat melihat hutan hujan saja!

Di bagian atas piramida ada persegi dengan dewa Ular Berbulu putih di sebelah kiri dan naga hitam Zhou Sheng di sebelah kanan. Sebuah cahaya aneh telah menyelimuti sekitarnya dan dunia tampak gelap gulita, tapi juga dipenuhi dengan cahaya pucat yang ada di mana-mana. Yu Hao berbalik dan melihat Roda Gagak Emas di tengah alun-alun. 6sI4kq

Sebuah Gerhana!

Api hitam mengamuk di tengah-tengah Roda Gagak Emas. Api itu menutupi jantung Roda Gagak Emas dan hanya tepi roda yang masih memancarkan api keemasan yang ganas!

Read more BL at langitbieru (dot) com

Apa yang sedang terjadi? Yu Hao mendekati Roda Gagak Emas. Bagian dalam roda itu tenggelam dalam kegelapan total.

“Zhou Sheng? Chen Laoshi?” Yu Hao menoleh, “Di mana kalian?” pNJrYh

Ruang yang benar-benar gelap muncul di dalam roda. Apakah Zhou Sheng dan Chen Yekai terlibat bersama-sama? Yu Hao tidak berani terburu-buru. Dia takut jika mereka berdua masih ada, dia akan menimbulkan masalah jika dia berlarian sembarangan dan bahkan akan melibatkan mereka.

Yu Hao mendekati Roda Gagak Emas dan tiba-tiba saja, Roda Gagak Emas mengeluarkan suar kuat yang seolah-olah benar-benar menelan Yu Hao.

Mereka ada di dalam! Melalui pertukaran dalam kesadarannya, Yu Hao memahami bahwa Roda Gagak Emas ingin menyampaikan kalau Zhou Sheng dan Chen Yekai telah memasuki alam itu. Pada saat yang sama, Yu Hao merasakan getaran aneh dan itu terasa persis seperti yang dia rasakan di dunia nyata. Zhou Sheng memanggilnya tanpa henti sekarang, seperti pemancar elektronik yang membunyikan alarm.

“Sepertinya aku harus menerobos sendiri.” Yu Hao menoleh dan menatap naga hitam dan dewa Ular Berbulu. “Kuharap aku beruntung ba, sampai jumpa.” 8bgUaX

Setelah Yu Hao mengatakan itu, ia pun mulai mengambil langkah dan bergegas pergi ke depan Roda Gagak Emas. Dia menabrak sisi penghalang dan langsung jatuh ke dalam kegelapan!

Dunia itu gelap gulita dan dia tidak bisa melihat jari-jarinya sendiri ketika dia mengulurkan tangan di depannya. Begitu Yu Hao masuk, dia dipukul oleh beberapa benda yang tidak diketahui, jadi dia segera berteriak.

Namun, anehnya, meski ia bisa berteriak, tapi dia bahkan tidak bisa mendengar suaranya sendiri!

Yu Hao berbalik dan berteriak lagi, “Zhou Sheng! Kamu di mana?!” JsUe2T

Ketika dia meneriakkan kata-kata itu, dia tidak bisa mendengar dirinya sendiri. Sesuatu menabrak Yu Hao lagi, jadi dia langsung berbalik untuk mencoba melihat dan menghindarinya. Dia mengayunkan tangannya dan dari kegelapan itu tiba-tiba saja dia menarik sesuatu——

Garpu laundry!

Aku bisa menggunakan senjataku! Yu Hao tanpa sadar menggunakan senjatanya untuk bertahan, tapi benda-benda di sekitar yang menyerangnya entah kenapa sudah menghilang.

Tongkat sihirnya bersinar dengan cahaya redup, putih keperakan yang menerangi area kecil disekitarnya. oMd5tV

“Ini bagus! Ada cahaya!” kata Yu Hao, tapi dia tiba-tiba menyadari detail yang aneh, “Eh? Kenapa aku bisa mendengar suaraku lagi?”

“Di mana tempat ini?” Yu Hao berbalik dan menerangi kegelapan dengan tongkat sihirnya, “Apa-apaan ini? Kenapa aku tidak bisa berpikir? Aneh, kenapa apa pun yang kupikirkan justru keluar begitu saja dari mulutku tanpa terkendali seperti ini?”

Yu Hao sekarang bisa dengan jelas melihat apa yang terbang di sekitar dalam kegelapan —- benda-benda itu adalah kotak, berlian, dan lingkaran yang terfragmentasi juga tampak seperti pecahan cermin yang pecah. Mereka memantulkan cahaya putih-perak yang dilemparkan dari tongkat sihir di tangan Yu Hao.

“Tempat sialan macam apa ini? Aih, kenapa aku berbicara kotor lagi.” t3qEL5

“Bukannya itu 2D? Bagaimana bisa berubah jadi 3D? Eh, kenapa kelihatan 2D lagi dari sini? Tunggu, tidak, bukan itu yang harus aku pedulikan sekarang. Zhou Sheng! Di mana kamu!?”

Yu Hao berbalik dan terbang pergi. Ruang ini dipenuhi dengan puing-puing cermin yang beterbangan di mana-mana—terlihat 2D jika dilihat dari jauh, tapi saat dilihat dari dekat pada sudut yang berbeda saat melintasi tubuh Yu Hao, mereka berubah menjadi mineral keras seperti marmer yang memantulkan perak—cahaya putih. Yu Hao membongkar tongkatnya menjadi belati, melebarkan sayapnya, dan mengangkat lampu untuk mencari di dalam ruang gravitasi nol ini. Iluminasi dari cahaya di tubuhnya sepertinya tidak menghilang kemana pun dia terbang melewatinya dan malah meninggalkan jejak indah di belakangnya yang terlihat seperti Bima Sakti.

Story translated by Langit Bieru.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment