English

Merebut MimpiCh64 - Naik Kapal Pesiar

1 Comment
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Penerjemah : Via


“Orang itu sedang dalam pelarian, tujuannya tidak diketahui. Kamu mengikutinya sekarang.” 9ZkAcm


“Selamat pagi, Tuan Muda~”

Teman sekelas Zhou Sheng melihat mereka ketika dia berjalan dari salah satu jalan setapak di kampus. Dia menyeringai saat melihat Yu Hao dan ingin mengatakan sesuatu, tapi setelah memperhatikan ekspresi Zhou Sheng, dia menahan diri dan bersiul pada Yu Hao.

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, “??”

“Kamu masih marah ?!” Tapi Zhou Sheng salah paham tentang keheningan Yu Hao. Dia menyampirkan lengannya di bahu Yu Hao dan berkata, “Aku tidak akan melakukannya lagi!” WE0QL

Namun Yu Hao mengubah topik, “Nama panggilanmu adalah Tuan Muda?”

Zhou Sheng menjawab dengan ‘un’, dan dengan santai menjawab, “Setelah ayahku memberikan merekamakan, mereka memberku nama panggilan itu. ”

Yu Hao memikirkan sesuatu yang lain dan berkata, “Kalau begitu, apakah kamu pernah mendengar nama panggilan lain untukku?”

“Tidak.” Zhou Sheng menjawab dengan sangat cepat,” Tidak ada yang memanggilmu Baby Eyelash lagi. ” l7ThMg

Yu Hao berkata, “Kamu bilang kamu ingin mendiskusikan sesuatu denganku, ada apa?”

Zhou Sheng memikirkannya sebelum dia menjawab, “Kapan-kapan, ba. ”

Yu Hao berkata, “Aku juga pumya sesuatu untuk dikatakan. ”

Zhou Sheng menatap Yu Hao dengan ragu. Yu Hao berhenti. Hujan semakin deras. Zhou Sheng memegang payung, dan keduanya berdiri di satu sisi jalan kampus. PxXi3K

“Mari kita bicara di kantin. “Zhou Sheng berkata,” Apa yang perlu kamu bicarakan di sini …… ”

Siswa berlalu-lalang disekitar mereka dan mengamati keduanya, Yu Hao mengernyitkan alisnya. Tepat saat dia akan berbicara, garis pandangnya tiba-tiba melewati Zhou Sheng dan mendarat di atas sosok di bawah asrama guru di kejauhan.

“Lihat !!” Yu Hao buru-buru menunjuk ke Zhou Sheng. Zhou Sheng berbalik, dan alisnya segera mengerut.

Lin Xun memegang payung. Dia berjalan menyusuri gedung asrama, melewati kantin, dan berjalan menuju gerbang timur kampus. gZkyAo

“Dia pergi ke rumah sakit?” Zhou Sheng bertanya-tanya, “Beritahu Kaikai?”

Saat ini, Yu Hao tidak bisa menyibukkan diri dengan hal-hal lain yang membebani pikirannya. Dia mengeluarkan teleponnya dan mengetik nomor Chen Yekai, tetapi dia pasti sibuk karena tidak ada yang mengangkat. Setelah Zhou Sheng dan Yu Hao tiba di sebuah pohon, Yu Hao dengan gugup bertanya, “Dia tidak mengangkat. Haruskah kita mengikutinya? ”

Zhou Sheng bertanya, “Apakah kamu lapar?”

Yu Hao tidak bisa menangis atau tertawa, “Mengapa kamu bertanya apakah aku lapar pada saat seperti ini? Ini jelas lebih penting! Apakah kamu perlu dirawat lagi ?! ” dBeZkw

Zhou Sheng, “Kamu mudah marah saat lapar, jadi tentu saja kamu harus makan dulu! Mengapa kamu memarahiku? ” Saat dia berbicara, dia menyerahkan payung kepada Yu Hao, lalu berbalik dan berlari.

“Mau kemana?” Teriak Yu Hao. Zhou Sheng menerjang hujan dan melarikan diri. Yu Hao menjadi gila. Dia dengan cepat memanggil Chen Yekai. Dengan segala hak, Chen Yekai dan Huang Ting seharusnya sudah menyiapkan jebakan mereka saat mereka menunggu Lin Xun di rumah sakit, jadi seharusnya tidak ada banyak masalah. Namun, Yu Hao masih memiliki beberapa keraguan.

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao bersembunyi di balik pohon dan mengintip Lin Xun, yang sedang menunggu mobil dan melihat dari balik bahunya dari waktu ke waktu. Zhou Sheng berlari kembali ke gedung asrama seolah-olah dia sedang dalam lomba lari 100m dan kembali dalam waktu singkat. Dia melempar Yu Hao jaket olahraga dan mengenakan jaketnya sendiri.

Zhou Sheng berkata, “Ikuti dia dan lihat apa yang dia lakukan!” F6buzP

Mereka berdua mengenakan sandal dan melesat menyeberang melewati air di luar jalur perguruan tinggi. Setelah mereka keluar dari gerbang kampus, mereka melihat bahwa Lin Xun telah memesan taksi online. Zhou Sheng hanya melirik sekali dan berkata, “Ikuti dia! Dia tidak pergi ke rumah sakit! ”

Yu Hao segera memanggil taksi. Mereka naik dan Zhou Sheng berkata kepada supir taksi, “Ikuti mobil di depan. ”

Sopir taksi itu mengangguk dan mengikuti mobil yang sedang dinaiki Lin Xun tanpa banyak bertanya. Yu Hao bertanya, “Bagaimana kamu tahu bahwa dia tidak pergi ke rumah sakit?”

“Dia membawa tas laptop. “Zhou Sheng berkata,” Jika dia bergegas ke rumah sakit, dia tidak akan membawa tas sebesar itu. Bagaimana berita itu bocor? Dia akan kabur! ” ITsgVP

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao segera menelepon Chen Yekai, tapi masih belum ada jawaban. Sopir taksi menyela, “Ini bukan jalan ke bandara. ”

Zbyli vl vfqjc alvjx yfgyfibx xf pjijc abi. Cilr Itbe Vtfcu wfcufgea vjijw, xfwevljc vlj weijl wfwjcuuli Lejcu Klcu. Bjil lcl, Lejcu Klcu wfcujwyli vjc Itbe Vtfcu rfufgj yfgxjaj, “Ygjcu lae vjijw qfijgljc, aepejccsj alvjx vlxfajtel. Bjwl wfculxealcsj rfxjgjcu.”

“Blglw ibxjrl Ccvj wfijiel afifqbc. “Bjaj Lejcu Klcu vl epecu sjcu ijlc vjc wfceaeq afifqbc.

Yu Hao sangat gugup, tangannya sedikit gemetar. Zhou Sheng menyentuh tangannya dan bertanya, ” Kenapa tanganmu sangat dingin?, Kemudian dia meraih tangan Yu Hao, “Aku tidak menemukan celana panjangku setelah mencarinya selama setengah hari, dan aku juga lupa membawa sepatu.” Yu Hao menunduk, mereka masih menggunakan celana pendek olahraga dan sanda jepit, kaki mereka benar-benar basah. N7HTWJ

“Apakah kalian berdua seorang pelajar?” Tanya sopir taksi itu.

Zhou Sheng menjawab ‘tidak‘. Mereka melewati lampu lalu lintas, dan taksi yang mereka ikuti telah mengguncang mereka dan sekarang beberapa mobil jauhnya dari mereka. Persimpangan ini dengan cepat berubah menjadi lampu merah, membuat kemacetan tak lama setelah itu. Taksi tempat mereka berada tidak melewati persimpangan, dan taksi Lin Xun sudah pergi.

“Sial!” Kata Yu Hao.

“Jangan khawatir. “Zhou Sheng berkata,” Kita mungkin bisa mengejar setelah kita melewati persimpangan. ” 2JA6qI

Sopir taksi berkata, “Jalan ini harus menuju dermaga, jika tebakan saya tidak salah. ”

Chen Yekai menelpon. Yu Hao mengangkatnya dan memintanya untuk segera memberi tahu Huang Ting untuk mengirim orang ke dermaga. Chen Yekai berkata, “Aneh, bagaimana berita itu bocor?”

Huang Ting berkata, “Lihat ini. ”

“Persetan. “Chen Yekai berkata,” Orang itu memasang bug di bawah tempat tidur! ” ywuIEN

Huang Ting mengambil telepon, “Pikirkan cara untuk menghentikannya, kami mengandalkan kalian sekarang. Lalu lintas sangat buruk saat ini, jadi hentikan dia selama setidaknya 20 menit. Pertama kali kami memanggilnya ke stasiun tanpa bukti, dia membalas dengan ganas di depan atasan saya. Ini adalah kedua kalinya, saya di bawah tekanan dari atas, dan ini adalah situasi yang sangat sulit. Kita perlu menunggu korban untuk sepenuhnya sadar kembali, dan di bawah premis bahwa dia terbukti memiliki kapasitas mental dan mengidentifikasi Lin Xun sebagai orang yang merencanakan pembunuhan berencana, maka kita dapat mulai menjalani proses. ”

Chen Yekai berkata dari samping telepon, “Seluruh proses ini membutuhkan waktu. Saat ini, Liang Laoshi mulai mengingat lebih banyak detail. Dia sudah tak sadarkan diri terlalu lama, jadi ada celah dalam ingatannya, aku akan berusaha untuk …… mempercepatnya. ”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Baik.” Yu Hao tidak menyangka akan sangat merepotkan hanya untuk menangkap seseorang.

Sopir taksi berkata, “Kami di sini, nuo, lihat, dermaga. ” 6tHfn8

Taksi Lin Xun sudah pergi. Yu Hao dengan cepat mengeluarkan ponselnya untuk membayar, Zhou Sheng memegang payung, dan mereka buru-buru berjalan menuruni dermaga. Dari tempat yang lebih tinggi, Yu Hao melihat sekilas orang berjalan ke sana kemari di bawah payung berbagai bentuk dan warna saat mereka naik kapal pesiar di tepi sungai.

“Yang mana?” Zhou Sheng berkata, “Apakah kamu melihatnya?”

Yu Hao, “Yang itu akan segera pergi, itu pasti kapal itu! Aku melihat payungnya! ”

“Pintar!” Zhou Sheng memuji. F QGIW

“Belajar darimu.” Yu Hao menjawab.

Hujan tampaknya tidak berhenti sama sekali saat deru menuruni tangga di jalan. Yu Hao tergelincir di tangga dan hampir jatuh. Zhou Sheng dengan cepat meraihnya, “Hati-hati!”

Jalanan tertutup air dan benar-benar terlalu licin. Ada sebuah tanda yang didirikan oleh sungai dengan tulisan “Lima Hari dan Empat Malam Pesiar” di atasnya; setelah berangkat dari Kota Ying, mereka bisa pergi ke hulu dengan pemandangan indah di kedua pantai – jadwal pelayaran ini praktis menjadi favorit para pensiunan lansia. Setelah Zhou Sheng dan Yu Hao berjalan menuruni tangga besar, mereka juga harus berjalan menuruni tangga yang lebih kecil dan melihat hampir 40 pensiunan lansia bergerak perlahan dan bersemangat.

Yu Hao, “……” 8FVCxX

Zhou Sheng, “……”

Kecemasan mereka tak tertandingi saat ini; mereka hanya ingin naik secepat mungkin untuk menyeret Lin Xun kembali, tetapi antrian di depan mereka semakin lambat. Yu Hao berkata, “Di mana orang-orang Huang Ting? Mereka belum datang! Apa yang kita lakukan setelah kita naik? ”

Zhou Sheng, “Mulailah berkelahi begitu kita bertemu dengannya dan membuat keributan, maka kapal tidak akan bisa berlayar lagi. ”

Seorang pemandu wisata masih melakukan pengenalan untuk kelompok tua di depan. Zhou Sheng melihat celah, lalu melipat payungnya dan masuk ke sisi pemandu wisata. Dia berbalik, meraih tangan Yu Hao, dan menyeretnya. DvXjLB

Di pintu masuk kapal pesiar, dua anggota kru sedang memeriksa tiket mereka. Yu Hao berkata, “Kita tidak bisa melangkah lebih jauh, apa yang kita lakukan?”

Zhou Sheng berpikir sejenak, lalu meminta Yu Hao untuk menunggu. Dia pergi ke dermaga, dan sesaat kemudian, dia kembali dengan dua buah mangga yang dia beli. Dia melemparkan satu ke Yu Hao dan Yu Hao menangkapnya.

Yu Hao, “??”

“Serahkan padaku, jangan bicara. “Zhou Sheng, bersama dengan Yu Hao, dengan santai menyusup ke depan kelompok sebelum berjalan lurus ke dalam. Seorang anggota kru berkata, “Hei, kalian berdua!” yC5XM6

Zhou Sheng berkata, “Kami turun dari kapal untuk membeli buah-buahan. ”

“Di mana kartu namamu?” Anggota kru menunjuk ke dada mereka.

Langit Bieru.

Zhou Sheng dengan santai menepuk sakunya dan berkata, “Lupa membawanya. ”

Ada begitu banyak orang yang membuat keributan, dan anggota kru memiliki tangan penuh, sehingga mereka hanya bisa membiarkan Zhou Sheng masuk. Bagaimanapun, dengan kapal pesiar wisata skala besar seperti ini, mereka yang membeli tiket memiliki kamar. Bahkan jika mereka masuk tanpa tiket, mereka tidak akan punya tempat tinggal, dan banyak orang yang datang ke sini untuk mengirim orang pergi juga sudah naik. xqlD0J

“Wah.” Yu Hao memasuki kapal pesiar, dan interiornya tidak terlihat seperti kapal sama sekali – itu didekorasi agar terlihat seperti hotel! Para tamu mengantri untuk pendaftaran mereka di lobi hotel, dan bahkan ada teh dan biskuit untuk menerima tamu. Zhou Sheng mengambil beberapa biskuit dan membuat Yu Hao memegangnya, “Ayo kita cari dia. ”

Para tamu dengan barang bawaan di belakang mereka ada di mana-mana. Yu Hao tidak bisa membantu tetapi melihat sekeliling. Kapal pesiar ini memiliki segalanya – toko teh, toko batu giok, toko kerajinan tangan …… dan bahkan ada ruang makan prasmanan di lantai pertama.

“Mau bermain?” Zhou Sheng bertanya, “Mari kita ambil satu selama liburan musim panas ba? Mari kita cari dia dulu, berhenti mencari. Tebak di mana dia akan berada? ”

Yu Hao berkata, “Aku pikir dia seharusnya sudah memesan tiketnya pada menit terakhir pagi ini setelah dia mendengar bahwa Liang Laoshi telah terbangun melalui penyadapan teleponnya. ” MFO4VU

Zhou Sheng bergumam, “Ya, memesan pada menit terakhir, tidak melalui grup wisata …… biasanya hanya tiket paling mahal yang tersisa …… yang berarti bahwa kita harus naik. Semua kamar kelas atas berada di atas. ”

Zhou Sheng memakan mangga dan memasuki lift bersama Yu Hao. Yu Hao bertanya, “Berapa biayanya per hari?”

“4,800. “Zhou Sheng menekan tombol untuk lantai tiga dan menjawab,” Iklan di luar mengatakan demikian, Tur Kapal Pesiar Mewah Lima Hari dan Empat Malam. ”

Yu Hao berpikir, upah dari dua bulan disia-siakan dalam empat hari, kehidupan orang kaya benar-benar boros.
Lift mencapai lantai tiga dengan “ding”. Mereka harus berjalan menaiki tangga spiral untuk mencapai lantai paling atas. Lantai paling atas hanya memiliki 12 kamar mewah – masing-masing kamar ditempelkan ke balkon pribadi di dek kapal, dan kamar super presidential suites terletak di dua ujung lantai. Suara keras terdengar di lantai bawah, tapi lantai paling atas sangat sunyi. iJhQ3u

“Kamar yang mana?” Tanya Zhou Sheng.

Yu Hao, “Ketuk mereka satu per satu?”

“Penumpang yang terhormat, kapal ini akan berangkat dalam 15 menit. Ini adalah putaran terakhir pengumuman. Bagi mereka yang mengirim kerabat dan teman Anda pergi, silakan tinggalkan kapal sesegera mungkin.”

Yu Hao, “……” MSrijH

Panggilan Chen Yekai datang, “Bagaimana situasinya?”

“Kapal akan berlayar! Cepatlah! ”Desak Yu Hao.

“Huang Ting kembali ke stasiun untuk menangani prosedur. “Chen Yekai berkata, “Kami akan segera ke sana, tahan dia! ”

Setelah dia menutup telepon, mereka berdua saling memandang. Mereka bahkan belum menemukan orang yang dimaksud, jadi siapa yang seharusnya mereka tegur? Zhou Sheng berkata, “Kita tidak bisa mengetuk. Jika kita mengetuk terlalu sering dan dia melihat kita melalui lubang intipnya, kita akan dikejar oleh kru.” pM2liO

Yu Hao berkata, “Aku bahkan tidak yakin apakah Lin Xun telah naik kapal pesiar ini sekarang. Apakah ada daftar registrasi di lobi? Bisakah kita memeriksanya?”

“Percayalah pada intuisimu.” Zhou Sheng berkata,” Dia pasti ada di lantai ini, dan selain itu, mereka tidak akan membiarkan kita melihat daftar tamu.”

Langit Bieru.

Zhou Sheng berdiri di koridor, menghadap ke satu sisi. Setelah merenung sejenak, dia berbalik dan menghadap ke sisi lain. Yu Hao berpikir bahwa Zhou Sheng juga memiliki semacam kekuatan super, tetapi setelah Zhou Sheng berdiri untuk sementara waktu, tidak ada yang terjadi.

“Aku punya ide, ayo pergi,” kata Zhou Sheng. CfUXLe

Mereka berdua turun lagi. Zhou Sheng melihat peta yang mengidentifikasi api keluar, lalu berjalan ke bawah. Dia menemukan jalannya dengan mudah, mendorong membuka pintu dan memasuki koridor.

“Di mana tempat ini?” Yu Hao benar-benar bingung. Dia melihat rak-rak stainless steel dan wastafel di kedua sisi – ini dapurnya?

Zhou Sheng melirik kantor di ujung dapur – seorang anggota kru sedang memeriksa jumlah pendaftaran. Setelah Zhou Sheng menggerakkan Yu Hao untuk bersembunyi di balik rak, dia berkata, “Ada daftar nama untuk kamar-kamar di atas meja. Aku akan memancingnya pergi, lalu kamu masuk untuk mencuri daftar nama.”

Yu Hao berpikir, itu sangat pintar! XC0Pou

Zhou Sheng mulai mengetuk pintu dengan paksa. Hanya satu ketukan di pintu besi itu yang memekakkan telinga, dan setelah anggota kru kaget, dia bergegas.

“Kapan makan malam dimulai?” Zhou Sheng memarahi, “Bukankah kamu mengatakan bahwa akan ada makanan ringan?”

Para kru dengan cepat menjawab, “Cari manajer, ini dapur!”

Zhou Sheng, “Persetan! Anda bahkan tidak menyajikan sarapan untuk tiket pesiar semahal itu? Saya kelaparan sampai mati! ” qOCeAt

Zhou Sheng menyebabkan keributan besar dalam gaya generasi kedua yang kaya dan sombong dan memainkan peran dengan sempurna. Anggota kru tidak berani memprovokasi dia dan hanya bisa mencoba membuatnya pergi dengan cepat. Yu Hao segera menyelinap di belakang anggota kru dan ke kantor di samping dapur. Dia mengambil salinan daftar penumpang, melipatnya, dan menyelipkannya di bawah kemejanya.

Anggota kru beralasan dengan Zhou Sheng dengan segala cara yang mungkin, berharap untuk mengusirnya dan memintanya untuk menunggu di aula prasmanan. Ketika anggota kru berbalik dan hendak kembali ke kantor, seseorang datang dari ujung koridor untuk memberi tahu dia tentang rapat.

Zhou Sheng berbalik di sudut dapur dan bertemu dengan Yu Hao.

“V402,” kata Zhou Sheng, “Tuan. Lin, 1 orang. V406, Bp. Lin, 3 orang. Dua orang dengan nama keluarga Lin, keluarga tiga orang ini bukan dia, jadi sudah pasti 402.” dJb jL

Ketika klakson kapal meraung, seluruh kapal tiba-tiba bergetar dan Yu Hao berkata, “Sial! Sudah waktunya untuk pergi ke darat! ”

Zhou Sheng, “Apa yang kamu takuti? Tunggu saja di sini, tidak seperti mereka akan memeriksa kami …… yo, benar-benar ada sarapan. Kue ini tidak buruk, koki Barat membuatnya lebih baik daripada koki Cina. Mari kita bicara setelah kita makan ba.”

Zhou Sheng dengan santai mengangkat tutup, dan sederet makanan penutup Karamel Mousse diatur dengan rapi di dalam. Dia mengambil satu untuk dimakan, lalu menyerahkan satu kepada Yu Hao juga.

“Itu terlalu manis.” Yu Hao benar-benar tidak tahan. Dia mendengar langkah kaki mendekati luar dan menjadi gugup, “Ayo cepat dan tinggalkan ba!” N40JuC

“Kenapa kita harus pergi sekarang? Kami bahkan belum makan sarapan, mari kita cari makanan ringan yang dikukus. “Zhou Sheng menemukan deretan kapal uap lain yang diisi dengan dimsum Kanton,” Apakah Anda suka iga rebus? Sepertinya sudah terlalu lama dikukus, datang dan mencicipi? ”

Yu Hao, “……”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ada sumpit juga ” Yu Hao sangat gugup dan bersemangat saat ia mulai mencuri makanan di dapur bersama Zhou Sheng. Zhou Sheng membuka panci sup dan mengambil dua mangkuk sup buntut melon musim dingin. Sementara dia minum, dia memperhatikan sekeliling mereka dan berkata, “Jangan khawatir, aku berjaga-jaga. Mereka sedang rapat, tidak ada yang akan datang. ”

Yu Hao khawatir ditangkap, tetapi berhenti khawatir karena Zhou Sheng selalu bisa melarikan diri dari bahaya yang akan terjadi. yoPECb

Zhou Sheng, “Apakah kamu kenyang?”

Yu Hao, “Aku kenyang. ”

“Kalau begitu mari kita pergi ba. “Zhou Sheng memberi Yu Hao kepiting roe shaomai yang lain, mengambil cangkir sekali pakai untuk mengisinya dengan kopi, dan bahkan membantu koki membersihkan meja lewat. Mereka berdua berjalan di sepanjang koridor dan melewati ruang pertemuan. Mereka melihat sejumlah koki yang duduk atau berdiri ketika mereka mendengarkan kepala koki dalam pertemuan itu.

“Ai?” Yu Hao melihat mobil di ruang penyimpanan dan berkata, “Aku punya rencana. ” wEuGX

Zhou Sheng, “Berpura-pura mengirim makanan? Jangan, dia mengenali kita. Tolong jangan biarkan insiden dengan Shi Liang terjadi lagi. Mari kita beri tahu Kaikai dulu untuk memberitahunya bahwa dia ada di kapal ini. ”

Mereka berdua kembali ke lobi dan sejenak kehabisan akal. Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk bergerak dan tidak berdiri di atrium, kalau-kalau Lin Xun melihat mereka saat berjalan-jalan, meskipun kemungkinan dia meninggalkan kamarnya tipis.

Yu Hao menelepon Chen Yekai dan memberitahu situasinya. Kapal sudah berlayar, sehingga mereka tidak akan bisa kembali untuk sementara waktu. Sementara itu, Zhou Sheng mengawasi orang-orang yang melewati lobi. Setelah kapal berlayar, jumlah tamu jauh lebih sedikit karena kebanyakan dari mereka telah kembali ke kamar mereka untuk menyaksikan pemandangan. Seorang anggota kru berseragam memperhatikan mereka berdua, jadi dia berjalan mendekat dan berkata, “Kamar manakah kalian berdua? Apakah Anda membutuhkan saya untuk membawa Anda ke kamar Anda? ”

Yu Hao sedang berbicara dengan Chen Yekai, “Kami berada di kapal sekarang dan tidak bisa kembali, apa yang kita lakukan sekarang?” K1y0tk

Chen Yekai berkata, “Pesan kamar dan awasi gerakannya setiap saat.”

Huang Ting mengambil telepon, “Kami akan mengganti biaya Anda berdua, tetapi Anda hanya bisa tinggal di kamar standar. Temukan tempat tinggal di ba pertama, seperti untuk ID Anda, saya akan mengirimkan nomor. Dapatkan kru kapal untuk memanggil nomor itu, dan kami akan menyelesaikan masalah untuk Anda di stasiun.”

“Kami di sini hanya untuk melihat-lihat sedikit, dan kami tinggal karena kami tidak melihat waktu. “Zhou Sheng berkata kepada kru,” Saya akan membayar tiket sekarang. ”

Awak, “……” 5dkeG0

Yu Hao berkata ke teleponnya, “Kami tidak membawa kartu ID kami … Zhou Sheng?”

Awak, “Ikut aku ke kantor untuk menjelaskannya dengan jelas ba. ”

Zhou Sheng berkata, “Saya akan membeli tiket sekarang, ai! Jangan sentuh dia! Apa? Anda ingin bertarung? ”

Suara Liang Jinmin terdengar di ujung telepon, “Nicky, berikan aku teleponnya.” S86lVQ

Adegan berubah menjadu kekacauan. Yu Hao benar-benar takut bahwa Zhou Sheng akan memulai perkelahian, dan dia dengan cepat mengisyaratkan kepadanya dengan tatapannya agar Zhou Sheng tetap tenang. Zhou Sheng mengambil earphone, dan Liang Jinmin berkata, “Apakah ini Yu Hao?”

“Ini aku, Zhou Sheng. “Zhou Sheng berdiri di depan Yu Hao dalam posisi melindungi dan memandangi anggota kru,” Halo, Liang Laoshi. Apakah Anda merasa lebih baik sekarang?”

Langit Bieru.

Liang Jinmin berkata, “Saya bangun, tapi saya masih perlu waktu untuk mengingat kembali detailnya. Harap tetap di sebelah Lin Laoshi dan memantau setiap gerakannya, saya akan membayar biayanya.”

“Oke, lei!” Sorakan Zhou Sheng mengejutkan Yu Hao, “Kaikai, apakah Anda mendengar itu? Transfer melalui WeChat ba? ”Saat dia berbicara, dia mengeluarkan kartu identitasnya dan Yu Hao dari sakunya dengan menjepitnya di jari dan menyerahkannya kepada anggota kru. FVytv1

 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment