English

Merebut MimpiCh72 - Persaingan

0 Comments

Penerjemah : Visean

Editor : AdaRa w1hrPb


“Bersorak untuk matahari pagi, bersorak untuk sinar bulan.”


Zhou Sheng bangun lebih awal saat Final Kompetisi Bersepeda Universitas Nasional dan membeli sarapan untuk Yu Hao, tapi dia tidak membangunkan Yu Hao sebelum pergi untuk mengambil tes urine. Baru setelah Chen Yekai mengetuk pintu, Yu Hao bangun dengan terkejut.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ayo kita menonton kompetisinya” Kata Chen Yekai.

“Sampah! Di mana Zhou Sheng? Mengapa dia pergi tanpa menelponku? ” Yu Hao berjengit bangun. Alarmnya juga tidak berbunyi, jantungnya hampir melompat keluar dari dadanya karena ketakutan. UoWdNE

Chen Yekai, “Ini masih pagi, acara baru dimulai pada sore hari. Ayo pergi . ”

Kota Ying menampakkan hari terpanasnya dalam sepuluh tahun. Panas yang menyengat berasal dari jalan aspal, namun ada banyak orang di kedua sisi lintasan balap. Kontestan tidak diizinkan untuk melihat trek sebelum lomba dan harus tinggal di tempat istirahat. Yu Hao ingin pergi ke area persiapan untuk mengatakan ‘jiayou‘ kepada Zhou Sheng, tapi dia tidak bisa menemukannya. Dia yang hampir terbakar sinar matahari hanya bisa melihat ke arena balap.

Yu Hao dengan gugup mengirim pesan kepada Zhou Sheng untuk bertanya tentang keberadaannya, tetapi Zhou Sheng hanya menjawab dengan emoji yang menyeringai.

“Jangan pergi ke tempat lain, berdiri saja di sana!” Huang Ting sedang menunggu di depan trek balap saat dia berbicara dengan Yu Hao. mqdFyj

Yu Hao berkata, “Hari ini sangat panas, apakah mereka tidak akan kepanasan ?!”

Keributan di sekeliling mereka memekakkan telinga. Chen Yekai membunyikan peluit dan orang-orang dari Kelas Olahraga 1 mulai berdatangan satu demi satu. Orang terakhir yang tiba adalah Fu Liqun dan Cen Shan. Chen Shan mengenakan topi merah dan berteriak dikerumuan, “Halo kakak ipar!”

“Halo —— Hai semuanya.” Cen Shan berkata, “Yu Hao datang ke sini. ”

Fu Liqun berkata, “Jangan bergerak lagi, kalian berdua berdiri dengan benar. Gege akan melindungi kalian dari sinar matahari. ” 34HsqK

Fu Liqun berdiri di belakang Yu Hao dan Cen Shan, dengan halus melindungi mereka dari matahari.

Yu Hao mulai tertawa. Cen Shan mengangkat kipas kecil dan mengarahkannya ke mereka bertiga. Semua orang memiliki peluit di mulut mereka ketika mereka berbalik untuk melihat garis start.

“Ketika Tuan Muda naik nanti.” Seseorang bernama Xia Lei dari Kelas Olahraga 1 berkata, “Lalu Gege, bergeser sedikit ke belakang. ”

Fu Liqun berkata, “Oke!” Pq56zR

“Kenapa pindah?” Tanya Cen Shan, bingung.

“Untuk menyoroti Yu Hao, agar dia bisa terlihat, ah.” Fu Liqun menjawab.

Yu Hao, “???”

Yu Hao tidak bisa mendengarkan omong kosong mereka lagi. Dia melihat ke garis start. Semua kontestan mendorong sepeda mereka satu demi satu dan mereka berada lebih dari tiga puluh meter dari garis start. Yu Hao tidak tahu yang mana Zhou Sheng. khI qL

Pistol awal ditembakkan dengan bunyi “bang”, lomba dimulai!

Semua kontestan mengayuh cepat sepedanya. Yu Hao belum tersadar dari linglungnya dan tidak lama kemudian, sekelompok pria berwarna-warni di atas sepeda mereka terbang melewati matanya. Yu Hao hanya bisa mengenali helm sepeda milik Zhou Sheng, namun dia tidak tahu yang mana dia. Ketika dia melihat ke depan, seseorang yang berada di belakangnya berteriak dengan marah, “Apa yang kau lihat?! Laozi ada di sini! “

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “!!!”

Zhou Sheng mencium mereka, dan mereka semua bersiul kembali. Adegan ini mengguncang langit dan bumi dan Yu Hao tertawa. Dia berteriak, “Jiayou!” F5zkJK

Zhou Sheng mengangkat tangannya lagi dan melambaikan tangan, lalu menghilang ke peloton besar. Dia telah tertinggal jauh di belakang.

“Ayo pergi .” Chen Yekai berkata, “Lintasan berikutnya!”

Semua orang segera pindah ke lintasan berikutnya. Menghadapi suhu panas 40 derajat, panitia mendistribusikan cangkir kertas dan ramuan obat untuk memberikan bantuan untuk menahan panas musim panas. Chen Yekai membeli air es untuk seluruh kelas. Semua orang berjalan melewati taman dan di luarnya, sekelompok atlet melewati mereka lagi.

Kali ini, Yu Hao mengerahkan seluruh kekuatannya untuk bersiul – dia melihat Zhou Sheng! Jarak antara pengendara sepeda telah melebar. Setelah dia lewat, kontestan berikutnya hanya mengikuti 20 detik dibelakangnya. dyAeaZ

“Jiayou!” Fu Liqun berteriak, “Tuan Muda! Semoga berhasil! Ayo makan ayam malam ini!”

Kerumunan langsung tertawa terbahak-bahak, mereka mengikuti penyelenggara di seberang jalan dan pindah ke lintasan berikutnya untuk menyaksikan balapan. Angin kencang bertiup di sungai. Yu Hao adalah yang pertama memperhatikan Zhou Sheng. Kali ini, dia jauh di depan! Yu Hao menghitung saat dia bersiul. Huang Ting berkata, “Ke-14.”

Semua orang berteriak “Ya” bersamaan. Selama dia masuk 10 besar, dia akan menerima hadiah!

Chen Yekai berteriak pada sekelompok sepeda di kejauhan, “Jiayou!” OZ8Wo

Mereka terus bergerak. Di taman kaki gunung, panggung untuk menonton di depan sebuah kafe penuh sesak dengan orang. Wanita pemilik kafe secara pribadi maju dan menegur, “Tidak ada orang lagi yang boleh naik! Terlalu banyak orang! Tonton dari bawah! Apa yang kalian coba lakukan ?!”

Fu Liqun, “28 cangkir frappuccino kopi, super besar dan 30 sendok es krim matcha garam laut. Kami akan memesan seluruh lantai dua.”

Bos wanita, “Ah ok ok ok, lalu buka penghalang matahari di pojok olehmu sendiri, ah?”

Chen Yekai, “Liqun kau merampok kata-kataku…” e93DhR

Itu adalah hadiah dari Fu Liqun. Semua orang memegang secangkir frappuccino dan es krim di tangan mereka. Fu Liqun bisa makan tiga porsi sendiri. Yu Hao begitu gugup hingga perutnya sakit, dia terus menatap lintasan balap di titik di mana para kontestan diharapkan pertama kali terlihat. Mereka telah tiba!

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“11.” Pandangan Huang Ting menyapu dan melaporkan dengan tenang, “Bisakah kita mendapatkan secangkir es krim lagi?”

Semua orang bersiul, Yu Hao berteriak, “Zhou Sheng! Jiayou——!”

“Pos pemeriksaan berikutnya!” Kata Chen Yekai. 81bQO5

Semua orang bergegas menuruni tangga. Pos pemeriksaan kelima adalah di Taman Nasional Alam Gunung Yunding di Kota Ying. Zhou Sheng sekarang di tempat ke-7!

Pos pemeriksaan keenam berada di luar taman hiburan tempat Yu Hao dan Zhou Sheng pernah bekerja sebelumnya. Yu Hao tertegun dan tidak sempat melihat Zhou Sheng, matanya melesat cepat ketika dia mencari sosoknya dan berpikir, sial, sesuatu tidak mungkin terjadi padanya, kan?

Langit Bieru.

“9.” Huang Ting berkata, “Ayo pergi?”

Yu Hao berkata, “Dia sudah melewati kita?” vQt2EG

Huang Ting berkata, “Percayalah, tidak ada kesalahan.”

Saat senja, pos pemeriksaan terakhir. Staf penyelenggara menghapus bendera dan mengubah garis mulai menjadi garis finish. Cen Shan bertanya, “Posisi berapa yang mendapatkan perjalanan ke Australia untuk dua orang?”

“3 teratas.” Fu Liqun menjawab.

“Itu tidak akan mudah.” Huang Ting berkata, “Ada peserta yang sudah profesional.” FPC 1r

Chen Yekai berkata, “Selama dia masuk 10 besar, perguruan tinggi harus memberinya hadiah. Hanya masuk ke 10 besar sudah dianggap cukup bagus.”

“Yu Hao, kau baik-baik saja?” Fu Liqun berkata, “Jangan terkena sinar panas.”

Yu Hao melambaikan tangannya, “Aku masih baik-baik saja, apakah aku terlihat sangat gugup?”

“Kamu hampir tidak berbicara hari ini.” Cen Shan menghibur, “Jangan khawatir, Zhou Sheng sendiri tidak khawatir.” MFINGc

Yu Hao mengangguk, “Dia pasti lelah, dia sudah bersepeda begitu lama.”

“Kembalilah dan pijat Tuan Muda malam ini.” Seorang pria dari kelas olahraga berkata, “Dia masih perlu merayakan ulang tahunnya besok.”

Semua orang tertawa terbahak-bahak. Yu Hao berpikir bahwa sepertinya akan ada kursus di TCM tahun depan untuk mereka yang belajar Psikologi, sepertinya tentang pijatan dan akupunktur di TCM, dan sering dijadikan lelucon menjadi “Big Health Care Major” oleh siswa olahraga… Dia harus mengambilnya, maka mungkin dia bisa membantu memijat Zhou Sheng.

Matahari terik yang merebus kota akhirnya mengakhiri tugasnya untuk hari itu saat berubah menjadi bola api matahari terbenam yang tenggelam ke cakrawala dan bersinar di lintasan sampai berubah menjadi merah berdarah. Yu Hao meletakkan satu tangan di dahinya, alisnya berkerut karena cemas. Dia melihat ke arah cakrawala untuk melihat sosok seseorang muncul, diterangi oleh matahari terbenam! XMpdrL

Di kedua sisi trek, semua orang – termasuk Yu Hao dan geng – berteriak bersama!

Itu bukan Zhou Sheng, tapi sorak-sorai mereka tidak ada hubungannya dengan kompetisi atau kontestan – sorak-sorai mereka mewakili pujian semua orang dan rasa hormat terhadap peserta yang ada di tempat pertama.

Pengendara sepeda di tempat pertama bergegas melalui garis finish di tengah-tengah sorakan semua orang.

Yu Hao merasa seperti dia telah kembali ke masa ketika SMP-nya saat membaca peringkat karena semua orang harus mengambil kertas mereka dan hatinya hampir melompat keluar dari dadanya. Dia terus berusaha menenangkan diri. Ketika dia menutup matanya dan mengatur napasnya, peluit yang mengguncang langit dan bumi tiba-tiba terdengar! 0Bv2FR

Hanya sepuluh detik setelah tempat pertama dilalui, di garis finish, pengendara sepeda tempat kedua melesat menuju finish – itu adalah Zhou Sheng!

Yu Hao berteriak keras dan secara tidak sadar mengulurkan tangan. Zhou Sheng mengenakan kacamata olahraga dan wajahnya tanpa ekspresi, membungkuk ke depan pada sepedanya dan menyapu melewatinya seperti angin kencang – penampilannya sangat keren sehingga membuat semua orang di trek berteriak bersama. Sebelum ada yang bisa menyadarinya, Zhou Sheng memegang pinggiran trek, mengulurkan tangannya dan dengan ketepatan yang luar biasa memberi Tos pada tangan Yu Hao yang terulur.

Langit Bieru.

Matahari terbenam menyatu di sekeliling mereka seperti emas cair, hanya menyisakan siluet mereka di latar belakang yang cerah. Waktu tampaknya terhenti pada saat itu dan Zhou Sheng melintasi garis finish seperti sambaran petir!

Baru saat itulah Yu Hao bereaksi. “AHHH——” yang keras. Hasilnya benar-benar tak terduga untuk semua teman sekelasnya dan mereka mulai berteriak seolah-olah mereka kehilangan akal. Mereka semua berbalik dan bergegas menuju garis finish. TONJCg

“Perlombaan belum berakhir!” Salah satu sukarelawan untuk organisasi berteriak, “Jangan pergi ke sana! Jangan berkerumun di sekitar!”

Tempat ketiga tiba, diikuti oleh ke-4, lalu pasukan muluk bergegas dan pemandangan mulai turun ke dalam kekacauan. Chen Yekai segera berkata, “Mundur! Penghargaan akan diberikan nanti!”

Zhou Sheng duduk di lapangan rumput di belakang trek balap. Sepedanya ada di tanah di sampingnya dan sang juara duduk di pinggir jalan, terengah-engah.

“Kau luar biasa!” Kata Zhou Sheng kepada sang juara. o2z14O

Sang juara menjawab, “Aku mendapat keuntungan karena ini sepedaku sendiri.”

Zhou Sheng, “Sepedaku milik kampus, lain kali, mari kita tanding satu lawan satu ”

“Baik .” Sang juara datang dan memberi Zhou Sheng ‘Tos‘, lalu menariknya.

Setelah itu, sejumlah besar orang bergegas menuju ke arah Zhou Sheng, mengangkatnya dan melemparkannya ke udara. Zhou Sheng segera berkata, “Hentikan! Tunggu… aku harus pergi ke toilet!” KMcSdj

Cen Shan ada di samping, mengambil foto seperti orang gila. Seluruh kelas datang bergiliran dan sepertinya mereka ada di sana untuk pertarungan kelompok. Sang juara hanya bisa berjalan perlahan dengan sepedanya. Zhou Sheng berjuang untuk membebaskan diri dan melihat ke luar kerumunan dan pada akhirnya, Yu Hao bergegas berlari ke arahnya untuk memberinya pelukan beruang.

“Bawakan aku celana basketku.” Setelah suara air mengalir berhenti di kamar mandi, Zhou Sheng memasang ekspresi di wajahnya yang membuatnya tampak seperti tidak ada orang lain yang layak untuk hidup di dunia ini. Yu Hao tertawa dan melemparkan celana basketnya.

Zhou Sheng mengenakannya di atas celana pendek skintight-nya dan akan melepas atasan skintight-nya. Yu Hao berkata, “Kamu masih harus menerima hadiahmu, jangan membukanya!”

Jadi Zhou Sheng hanya bisa melepas setengahnya, memperlihatkan perutnya yang indah dan dipahat, sebelum menundukkan kepalanya di bawah air keran yang mengalir. su4ITb

“Lehermu terlihat terbakar matahari.” Zhou Sheng melirik Yu Hao, “Kulitmu pasti akan terkelupas besok, kesini dan cucilah.”

Yu Hao berkata, “Aku akan mencucinya ketika aku kembali ba. Cepat, pergi dan dapatkan hadiahmu.”

“Dapatkan hadiah apa … Mendekat ke Laozi …”

Zhou Sheng menekan Yu Hao dan membilasnya dengan air. mkO3QA

Yu Hao terus berteriak dan mereka berdua mendapatkan air di luar kamar mandi. Panitia telah datang untuk memanggil Zhou Sheng, jadi Zhou Sheng melemparkan helm dan kacamatanya kepada Yu Hao dan tersenyum ketika dia pergi untuk mengambil hadiahnya. Sebaliknya, sang juara sendirian saat dia berdiri dengan tenang. Ketika dia membungkuk untuk menerima medali, Yu Hao memimpin untuk bersiul, diikuti oleh siulan dan tepuk tangan dari seluruh kelas.

Zhou Sheng tersenyum dan memberi acungan jempol pada Yu Hao. Ketika tiba gilirannya untuk naik ke atas panggung, kerumunan meledak dengan kegemparan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Ya ampun, ketampanan itu praktis bisa membunuh seluruh kerumunan dalam hitungan detik.”

Yu Hao tidak sengaja mendengar komentar yang dibuat secara pribadi itu. NdctLU

Larut malam, semua orang turun gunung dan memasuki toko cepat saji kecil. Toko ini tidak memiliki banyak kursi, dan hanya melayani berbagai macam tumisan cepat saji. Zhou Sheng mentraktir semua orang untuk makan malam. Chen Yekai dan Huang Ting memiliki janji dengan pengacara penggugat, sehingga mereka harus pergi terlebih dahulu. Zhou Sheng memimpin kelompok belalang yang datang dan mereka benar-benar menduduki toko dalam sekejap.

“Apa yang kalian semua ingin makan? Menu ada di dinding, cari sendiri ba.“ Pemilik tempat melirik dan melihat ada begitu banyak orang yang datang, jadi dia buru-buru mengenakan kacamata baca dan mengeluarkan buku catatan untuk menerima pesanan.

“Goreng seluruh menu yang ada di tembok ini!” Sekelompok serigala langsung bersorak.

Zhou Sheng meraung dengan marah, “Ya! Goreng seluruh yang ada tembok ini! ” Coqxmg

Yu Hao tertawa sangat keras. Fu Liqun pergi untuk membuka botol dan semua orang di toko mulai minum. Namun, Zhou Sheng terlempar ke satu sisi dan duduk di sudut. Dia dan Yu Hao saling memandang dan di dalam suasana yang ramai ini, hanya mereka berdua yang tetap duduk saling berhadapan. Zhou Sheng membungkuk sedikit ketika dia duduk, tampak seperti monyet dan hanya tersenyum ketika dia memandang Yu Hao.

“Australia.” Zhou Sheng memegang ponselnya dan menunjukkan Yu Hao isi obrolannya. Panitia meminta agar Zhou Sheng mengisi form dengan nama-nama dan Zhou Sheng mengisinya dengan informasi dan nama ID-nya serta Yu Hao.

Yu Hao tersenyum, “Aku benar-benar tidak berharap bahwa kamu akan mendapatkan tempat kedua!”

“Sepeda milik tempat pertama terlalu bagus.” Zhou Sheng tersenyum, “Jika aku mengendarai sepeda itu, aku akan lebih cepat daripada dia, lupakan saja.” WUt8q2

Yu Hao tidak tahu mengapa, tetapi dia kehilangan kata-katanya sejenak. Dia ingin memuji Zhou Sheng karena terlalu tampan hari ini, sedemikian rupa sehingga dia bahkan terlihat bersinar, namun dia terlalu malu untuk mengatakannya. Tak lama setelah itu, pemilik tempat menyajikan hidangan dan Zhou Sheng mendorong semua orang untuk makan. Sekelompok orang dari kelas olahraga seperti serigala dan harimau. Yu Hao menderita sengatan panas dan tidak memiliki selera makan banyak. Dia menuangkan alkohol untuk Zhou Sheng dan berkata, “Minumlah lebih sedikit dan makan lebih banyak. Bos tempat ini adalah Shige Ayahku, rasa masakannya luar biasa.”

Yu Hao sedikit terkejut. Dia ingin makan lebih banyak, tetapi pertama-tama dia terlalu bersemangat dan kedua dia telah berdiri di bawah matahari sepanjang hari dan tidak memiliki banyak nafsu makan. Setelah beberapa saat, Cen Shan adalah orang pertama yang datang. Dia memegang bir dan menggosok kepala Zhou Sheng, “Kamu melakukannya dengan cukup baik hari ini, kakak ipar harus melakukan sesuatu, jadi aku harus pergi dulu. Terima kasih untuk kalian berdua. ”

Yu Hao dengan cepat mengangkat gelas bersama Zhou Sheng dan meminumnya. Cen Shan mengucapkan selamat tinggal kepada yang lain sebelum dia pergi. Fu Liqun mengantarnya ke mobil dan berkata kepada orang banyak, “Tunggu sampai aku kembali sebelum kalian mulai minum! Buka anggur putih!”

Setelah mengisi perutnya, Yu Hao sekali lagi menyadari bahwa kelompok orang ini dapat minum sebanyak bandit, mereka yang minum bir hanya melakukannya karena mereka haus, dan mereka semua mulai minum anggur putih sejak jam 7 malam. Pada awalnya, dia berpikir bahwa mereka telah mengabaikan Zhou Sheng, tetapi ternyata semua orang hanya lapar dan begitu mereka kenyang, mereka mulai membuat Zhou Sheng minum. Setelah mereka membuatnya minum beberapa cangkir, mereka membuat Yu Hao minum juga. Mereka tidak hanya membuat mereka berdua minum, mereka semua juga memaksa teman asrama mereka untuk minum. Zhou Sheng meminta Yu Hao untuk tidak mabuk. Tapi ketika Yu Hao minum, dia akan meminumnya juga. Yu Hao tidak membiarkan dia minum terlalu banyak, dia takut setelah balapan dengan intensitas tinggi hari ini, minum akan berdampak buruk pada hatinya. sk7toy

Setelah beberapa saat, Fu Liqun kembali dan meraung dengan marah, “Gege tidak ada! Dan kalian berani menyelinap pergi ?! Datang? Ai itu, Yu Hao minum untukku, aku harus mempersiapkan diri secara mental dulu.”

“Enyah!”

Fu Liqun mulai menunjukkan kekuatannya sebagai bala bantuan baru dan berhasil minum selama hampir satu jam. Pada akhirnya, kerumunan itu sangat mabuk sehingga mereka pingsan di mana-mana dan bersorak keras agar Yu Hao bernyanyi. Yu Hao sedikit mabuk, meskipun pikirannya masih sadar, jadi dia meminta Zhou Sheng untuk memilih lagu.

Zhou Sheng, “Nyanyikan sendiri, aku akan memilih yang berikutnya. ” gdPXvY

“Lalu —— ayo pergi ba, siapa yang tahu apa yang akan terjadi——”

“Lalu —— ayo pergi ba, pemandangan di sana sama. ” Yu Hao tertawa saat dia bernyanyi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao mulai langsung dari bagian chorus dan seluruh restoran terdiam begitu dia mulai bernyanyi. Para tamu yang duduk di luar ikut berbalik pada saat yang sama dan bahkan Pemilik tempat memindahkan kursi dari dapur untuk duduk dan mendengarkan. Sementara itu, Zhou Sheng dengan sungguh-sungguh memilih iringan dari teleponnya dan menemukan 《Drown One’s Sorrows》.

Begitu iringan dimulai, bersama dengan cahaya matahari yang redup di pub, kipas listrik hijau yang berputar, aroma rumput musim panas, cahaya bulan di langit dan sedikit keracunan dari anggur, rasanya bahkan lebih halus, seolah-olah semua orang disana jatuh ke dalam mimpi sejenak. GRxFIv

“Sorakan matahari pagi, sorakan sinar bulan, bangun kerinduanku, putar jendela yang dingin dengan lembut. ”

Ketika dia menyanyikan lagu pada bagian chorus, semua orang benar-benar ikut bernyanyi bersama dengan Yu Hao, setengah dari mereka terdengar kesepian sementara yang lain terdengar sedih ketika mereka semua mulai bernyanyi bersama. Seolah-olah ada kedalaman melankolis yang tak terlukiskan dalam diri anak-anak berusia 20 tahun ini. Saat-saat terakhir masa muda mereka akan segera berakhir, seperti angin sepoi-sepoi di malam musim panas ini. Diam-diam menembus jiwa mereka yang gelisah, menyerang indera mereka sebelum menyapu wajah mereka.

Setelah lagu berakhir, hening.

“Lagu terakhir.” Zhou Sheng berkata dalam keheningan, “Setelah kita menyelesaikan gelas ini, mari kita berpisah dengan malam ba.” i6h3ZY

“Bunga-bunga yang baik tidak sering mekar — pemandangan indah tidak sering muncul——” Yu Hao bernyanyi lagi. Ketika dia bernyanyi, alisnya akan terangkat sedikit. Dia menyeringai saat menatap Zhou Sheng. Fu Liqun kemudian memainkan iringan.

Ketika lagi berakhir, semua orang mendekatkan gelas mereka satu sama lain dan mereka semua berkata, “Sampai jumpa semester depan.”

“Sampai jumpa semester depan——”

Uang Zhou Sheng adalah milik Yu Hao, jadi dia memberi isyarat agar Yu Hao menyelesaikan tagihannya. Yu Hao menggunakan ponselnya untuk membayar: 26 orang, 7 meja, termasuk semua alkohol dan totalnya mencapai 920. Pemilik tempat bahkan membulatkannya untuk Yu Hao dan hanya menagih mereka 900. Ini terlalu murah. 4pPvtq

“Sampai jumpa semester depan lo!”

Yu Hao sangat senang karena akhirnya dapat mengucapkan selamat tinggal pada yang lain. Mulai sekarang, Zhou Sheng adalah miliknya.

Fu Liqun, Yu Hao dan Zhou Sheng berjalan bersama, “Sampai jumpa lagi ketika sekolah dibuka kembali.”

Zhou Sheng, “Kenapa kau mengikuti kami?” Wz53Fe

Fu Liqun berkata dengan bingung, “Untuk kembali ke asrama ah, kalau tidak di mana aku akan tinggal?”

Zhou Sheng, “Apakah kau tidak akan mendapatkan kamar dengan istrimu!”

Fu Liqun, “Apakah kau buta? Apakah kau tidak melihat jika dia sudah lama pergi, di mana aku akan pergi untuk mendapatkannya? Aku hanya membawa 1.000 ketika aku pergi dan aku sudah menghabiskan semuanya untuk mentraktir mereka dengan kopi dan es krim. ”

“Ayo pergi, mari kita pergi.” Fu Liqun juga mabuk. Dia bertanya, “Bisakah kau berjalan? Apakah kalian ingin Gege membawamu kembali?” JCmidp

Pukul 11 ​​malam, mereka bertiga tiba di kaki gedung asrama mereka. Zhou Sheng dan Fu Liqun berdiri saat mereka menyanyikan 《A Little Happiness》. Saat Yu Hao menyaksikannya, dia pikir mereka terlihat lucu tapi dia masih dengan sungguh-sungguh mengarahkan mereka. Setelah mereka bernyanyi sebentar, mereka dimarahi di lantai 7. Zhou Sheng ingin naik untuk berkelahi dan Fu Liqun dengan cepat berkata ‘Tidak apa-apa, tidak apa-apa’, lalu mengistirahatkan lengannya di sekitar Yu Hao dan berjalan ke lantai dua untuk kembali ke asrama mereka.

Ai! Kita akhirnya kembali!” Kepala Yu Hao berputar, mabuknya belum pudar.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Fu Liqun melambaikan tangannya, “Jangan mencampur minuman lain kali.”

Zhou Sheng jatuh ke kursi, “Kaikai dan Huang Ting melarikan diri dengan cepat, aku ingin membuatnya mabuk hari ini.” DXFsYC

Fu Liqun ingin muntah beberapa kali tetapi tidak keluar. Dia minum air dan berkumur, lalu berbalik, “Dia takut kita tidak akan bisa minum sepuasnya jika dia ada di sekitar, jadi dia mencari alasan untuk pergi duluan.”

“Bagaimana mungkin cahaya kunang-kunang bersaing dengan cahaya dari matahari dan bulan!” Zhou Sheng berbaring di kursinya dengan kaki menyebar, tampak seperti kepiting besar. Dia menendang bangku dengan satu kaki, “Yu Hao apakah aku benar ?!”

Yu Hao, “Aku tidak mengerti.” Saat dia berbicara, dia mengambil handuk basah dan melipatnya sebelum menyerahkannya kepada Zhou Sheng.

“Un?” Zhou Sheng membuka matanya untuk melihat Yu Hao. Matanya agak merah karena mabuk. nmwlsH

Yu Hao berkata, “Letakkan di atas matamu, warnanya merah. ”

Zhou Sheng mengangkat tangannya dan menunjuk ke matanya, lalu tertawa. Yu Hao melipat handuknya, “Tutup matamu.” Lalu dia meletakkannya di matanya.

Fu Liqun menyalakan sebatang rokok. Yu Hao berkata, “Mengapa kamu mulai merokok juga?”

Fu Liqun berkata, “Hanya satu. ” OlcWyo

“Yu Hao, kau ah——” Zhou Sheng berkata perlahan dengan mata tertutup.

“Ada apa denganku lagi?” Tanya Yu Hao.

Fu Liqun tertawa.

Zhou Sheng berhenti bicara. Yu Hao bertanya, “Mengantuk?” Dia berbalik untuk melihat Fu Liqun, lalu menatap Zhou Sheng lagi dengan tanda tanya di kepalanya. Fu Liqun menempatkan satu kaki di atas lututnya yang lain dan menatap arlojinya. ybo3mc

Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Yu Hao, kau seorang Sagittarius ba? Aku ingat itu.”

Yu Hao, “Ya.”

“Sagitarius.” Zhou Sheng berkata, “Un, seorang perempuan.”

Yu Hao, “Un, tidak berorientasi keluarga seperti kamu Cancer, oke oke.” Saat dia berbicara, dia menepuk Zhou Sheng lagi. 9nPqox

Zhou Sheng berkata, “Aku akan memberimu medali ~ apakah kau menyukainya?”

Yu Hao, “Aku menyukainya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng, “Kalau begitu itu bagus. ”

Ini adalah pertama kalinya Yu Hao melihat Zhou Sheng mabuk dan dia hampir tertawa sendiri sampai mati. Fu Liqun menggoda, “Mengapa bukan aku yang memilikinya? Kau terlalu bias! “ aldQV8

Zhou Sheng berkata, matanya masih ditutup, “Atau kau bisa membicarakannya dengan Yu Hao? Yu Hao, apakah kau ingin memberikannya kepadanya? “

Fu Liqun, “Dia mendapatkan Australia dan juga medali! Mengapa?! Aku tidak akan menerimanya!”

Zhou Sheng berkata, “Kalau begitu aku akan memberimu segalanya lain kali?”

Fu Liqun segera berkata, “Kalau begitu tolong lakukan!” e7vgmd

Yu Hao berada di ambang kegilaan karena tertawa. Zhou Sheng mengucapkan “un” lainnya. Fu Liqun melanjutkan, “Lebih baik seperti itu.” Saat dia berbicara, dia mengeluarkan korek api dan memberi isyarat kepada Yu Hao.

Zhou Sheng menunggu sebentar. Kipas listrik di asrama berhenti dan dia berkata, “Yu Hao, apakah kau merekam lagu untukku? Di mana lagunya?”

Tidak ada yang menjawab. Dalam keheningan, Zhou Sheng menunggu sebentar lagi, “Apa yang terjadi?”

Masih belum ada jawaban. Zhou Sheng melepas kain yang menutupi matanya. Dalam kegelapan, Fu Liqun memegang kue ulang tahun dengan lilin di atasnya dan berdiri di depan Zhou Sheng bersama Yu Hao, cahaya menerangi seluruh asrama mereka. iLDsla

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!