English

Merebut MimpiCh74 - Membuka Jalan

0 Comments

Penerjemah : Jeff

Editor : AdaRa McR3iv


“Bukankah kau hanya punya uang kotor? Tapi lihat betapa sombongnya dirimu karenanya!”


Zhou Sheng, “……”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao tersenyum, “Un, jika aku mendapat kesempatan.”

“Zhou Sheng bisa mendapatkan beasiswa tahun depan?” Zhou Laichun bertanya. GtaIxH

Zhou Sheng mengerutkan kening, “Cucu Xue Long itu meneleponmu?”

“Konselormu peduli padamu!” Zhou Laichun berkata, “Berhentilah bersikap kasar sepanjang waktu.”

Zhou Sheng hampir tertawa karena marah, “Cucu itu benar-benar licik. Sementara dia mencoba untuk mengacaukan dan menggagalkanku di satu sisi, dia mengambil pujian di sisi lain.”

Yu Hao berkata, “Xue Long, dia ……” 4lMv30

“Lupakan, jangan katakan itu.” Zhou Sheng menghentikan Yu Hao untuk menjelaskan, “Aku tidak punya waktu untuk bertarung di istana dengannya.”

Zhou Laichun berkata, “Yu Hao, kalian berdua tinggal bersama dan seseorang yang tinggal di dekat vermillion pasti akan ikut ternoda warna merah. Penampilan Zhou Sheng yang beradab ini seolah-olah dia telah dilahirkan kembali, dan itu pasti sebagian karenamu. Tapi Zhou Sheng ah, begitulah apa yang ada di dalam masyarakat,” Di balik embusan asap rokoknya, Zhou Laichun mengerutkan kening dan menguliahi Zhou Sheng, “Jadilah sedikit lebih bulat dan mulus, maka hidupmu akan menjadi bulat dan mulus juga, bulat dan mulus, mengerti?”

“Yah, hidupmu cukup sempurna.” Zhou Sheng menghela napas, “Tapi sayang, satu-satunya ketidaksempurnaan adalah kau melahirkan sepotong daging babi panggang.”

Yu Hao hampir memuntahkan teh di mulutnya. iRdnU3

Zhou Laichun mendengus penuh penghinaan kepada Zhou Sheng. Ketika Yu Hao melihat ini, dia berpikir bahwa ekspresinya benar-benar dapat diwariskan.

“Kalau begitu katakan, apa yang ingin kau lakukan setelah lulus?” Zhou Laichun bertanya, “Lihat, aku benar. Kau bisa melakukan dengan baik dalam studimu dan kau bahkan menduduki peringkat kedua dalam kelompokmu. Apa yang tidak bisa kau lakukan? Apa yang tidak bisa kau lakukan dengan baik?”

Yu Hao berpikir jika hal ini benar. Selama dia mengenal Zhou Sheng, dia merasa jika ada banyak kelebihan dibanding apa yang terlihat. Dia hanya terlalu memberontak. Jika dia lahir dan dibesarkan di keluarga seperti keluarga Chen Yekai, dia pasti juga akan memiliki sapaan dewa laki-laki saat dia mendaki sampai ke puncak.

Namun Zhou Sheng berkata, “Lidah sapi ini agak terlalu matang.” 9p XGz

Zhou Laichun tidak menanggapinya dan hanya berkata, “Di sekolah seperti itu, persaingan tidak ada artinya. Menang di antara mereka seperti sia-sia saja, datang lebih awal dan bersainglah dengan masyarakat ba.”

“Bersaing dalam hal apa?” Zhou Sheng dengan tidak sabar berkata, “Belajar darimu dan mulai menjemput gadis-gadis?”

Yu Hao khawatir pasangan ayah-anak ini akan mulai bertengkar, namun Zhou Laichun tersenyum dan tidak marah. Dia berkata kepada Yu Hao, “Yu Hao, apakah kalian berdua tertarik untuk memulai bisnis?”

Yu Hao segera berkata, “Tidak, tidak …… itu terlalu dini ba.” bOPFpG

“Ini, tidak, terlalu dini!” Zhou Laichun berkata, “Ketika aku seusia kalian, aku telah mengikuti kakak seniorku sebagai koki kedua selama lima tahun.”

Yu Hao teringat dengan pemilik toko tumis kecil sebelumnya. Zhou Sheng berkata, “Yu Hao mempelajari Psikologi, bukan Kewirausahaan. Berhentilah mencoba untuk menipunya, tidak bisakah kau membiarkan dia makan dengan tenang?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Zhou Laichun mematikan rokoknya, “Zhou Sheng, kau akan berusia 21 tahun hari ini. Aku menyimpan sejumlah uang di rekening bankmu. Kalau kau tidak terlalu sibuk dengan studimu, mulailah suatu perusahaan dan berlatihlah sedikit ba. Yu Hao, paman tahu kalau kalian berdua dekat, bujuklah dia sedikit.” Saat dia berbicara, dia mengeluarkan kartu bank dan membuat meja berputar sampai kartu itu tepat berhenti di depan Zhou Sheng.

Yu Hao berpikir, wah, memulai perusahaan? Kalau begitu ada berapa banyak uang yang ada di kartu ini? Apa ada satu juta? Zhou Sheng mungkin tidak menginginkannya. Dan memang, Zhou Sheng dengan sabar membalikkan meja tanpa mengambil kartu itu bahkan dia tidak repot untuk melihatnya. Dia berkata kepada Zhou Laichun, “Orang tua, menurutmu mengapa aku harus mengikuti rencana yang kau buat untukku?” Miwm1F

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Laichun menyalakan sebatang rokok lagi, “Kalau kau tidak belajar cara berbisnis, lalu bagaimana kau akan mengambil alih Yun Lai Chun di masa depan?”

Zhou Sheng berkata dengan bingung, “Siapa yang mengatakan kalau aku akan mengambil alih Yun Lai Chun?”

Zhou Laichun tertawa, “Jangan bilang kalau itu yang sebenarnya kau pikirkan di dalam hatimu. Zhou Sheng, tidak bisakah kau berbicara dengan baik denganku hari ini?”

Zhou Sheng mengatakan, “Oke, bicara dengan baik, kalau begitu mari kita ngobrol sedikit ba.” zH4Cq

Zhou Laichun mengeluarkan sebatang rokok dan memberikannya kepada Zhou Sheng. Zhou Sheng menerimanya dan Zhou Laichun menyalakan rokok itu untuk putranya. Yu Hao merasa sangat malu. Saat dia hendak berdiri, Zhou Sheng berkata, “Duduk saja di sana dan makan makananmu.”

“Ibumu telah menahanmu.” Zhou Laichun menyipitkan matanya, “Kau pasti tahu dengan jelas di dalam hatimu, akan menjadi orang seperti apa kau nantinya.”

“Aku tidak tahu.” Zhou Sheng berkata, “Sejujurnya, orang tua, aku benar-benar tidak tahu akan menjadi orang seperti apa aku nantinya. Tapi ada satu hal yang aku tahu pasti – aku tidak akan menjadi orang sepertimu.”

“Kenapa?” Zhou Laichun berkata, “Bukankah baik menjadi seperti ayahmu? Aku akui kalau aku mengecewakan ibumu. Cobalah untuk menempatkan dirimu pada posisiku dan pikirkan dari sudut pandang lain, apakah kau bisa mentolerirnya kalau kau menjadi aku?” tmqMxo

Yu Hao merasa menjadi lebih canggung semakin dia mendengarkan. Bayangan ibu Zhou Sheng muncul di benaknya.

“Dari mana asal semua kebencianmu itu?” Zhou Laichun berkata, “Kau hanya memberontak karena ingin memberontak. Zhou Sheng, pikirkan tentang teman-temanmu itu, yang aku suguhi makan malam terakhir kali. Aku tidak ingat nama mereka, orang yang paling menonjol dari kerumunan itu ……”

“Namanya Fu Liqun!” Zhou Sheng meledak.

“Berapa banyak anak yang iri padamu karena memiliki orang tua sepertiku?” Zhou Laichun berkata, “Apa kau meremehkan uang? Tahukah kau betapa pentingnya uang? Tanpa uang, kau bahkan tidak akan bisa mengambil satu langkah pun!” HUYKo1

“Lupakan ba.” Zhou Sheng berkata, “Bukankah kau hanya punya uang kotor? Tapi lihat betapa sombongnya dirimu karenanya!”

“Mungkin.” Zhou Laichun tersenyum, “Meremehkan uang, merendahkan ayahmu, menurutmu dari mana asal hidupmu itu? Tidak ada yang berjalan baik untuk pasangan yang miskin. Jika ibumu dan aku menjalani kehidupan yang baik, menurutmu apakah keluarga kita akan berakhir seperti itu?”

Zhou Sheng tiba-tiba terdiam. Zhou Laichun berkata dengan sabar, “Kau tidak memandang siapa pun dan tentu saja kau juga meremehkan orang-orang di kelasmu. Ya, kalian semua, generasi kedua dari keluarga orang kaya, tetapi orang tua mereka menjadi kaya melalui pekerjaan pembongkaran atau bekerja sebagai kontraktor. Jika mereka benar-benar memiliki koneksi di masyarakat, menurutmu apakah mereka akan mendaftar di sekolahmu? Berapa banyak dari orang tua mereka yang bisa seperti Laozi-mu yang bisa membantumu membuka jalan? Mari kita katakan dengan cara lain: kau ingin mengandalkan dirimu sendiri? Baik. Setelah kau lulus, mulailah dari awal, lakukan bisnis dan menahan badai sesekali, bangun pagi dan tidur larut malam, menghasilkan uang dan menjadi kaya, kemudian kau akan merasa seperti kau telah mendapatkan wajahmu. Tetapi ketika kau melihat ke belakang, kau akan menyadari bahwa kau sudah menyia-nyiakan 10 tahun hidupmu dan mengulangi jalan lama yang sudah Ayahmu ambil, dan untuk apa itu semua?”

Zhou Sheng berkata, “Aku benar-benar berpikir kita tidak bisa berkomunikasi.” LajFTp

“Kalau begitu katakan!” Zhou Laichun dengan sabar berkata, “Apa yang kau pikirkan? Kalau kau tidak mengatakan apa-apa, lalu bagaimana kita bisa berkomunikasi?”

Zhou Sheng berkata, “Orang tua, ada hal lain yang harus dilakukan di dunia ini selain menghasilkan uang dan membelanjakan uang. Apakah hanya ada uang di matamu sekarang?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kata-kata yang bagus!” Zhou Laichun berkata, “Kalau begitu izinkan aku menanyakan ini sekarang, apa yang ingin kau lakukan? Apakah kau ingin bergabung dengan Tour de France? Satu sepeda berharga 100.000.”

Yu Hao, “……” 0daK72

“Kau ingin bermain piano dan belajar musik?” Zhou Laichun melanjutkan, “Sebuah piano seharga 800.000. Putra Paman Lei-mu memainkan saksofon dan harga alat musiknya 120.000 dan itu tanpa memperhitungkan biaya untuk seorang guru! Menggambar? Menjadi seorang atlet! Katakan padaku, mimpi apa yang kau punya? Aku akan menganalisis berapa banyak uang yang akan dikeluarkan untuk mimpimu itu. Cita-cita dalam hidup dibangun dengan uang! Tanpa kebebasan finansial, satu-satunya pilihanmu adalah melakukan pekerjaan jujur pukul 9 pagi, kau tidak akan punya pilihan lain! Kau tidak akan memiliki kebebasan! Kau hanya bisa menjadi budak uang!”

Zhou Sheng berkata, “Aku sudah kenyang, aku ingin pulang. Yu Hao, ayo pergi.”

“Paman benar.” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Orang miskin tidak memiliki kesetaraan, tidak ada martabat dan tidak ada pilihan.”

Zhou Sheng tertegun dan menatap Yu Hao. Yu Hao berkata, “Itu benar. Bagi orang yang merasa sulit untuk bertahan hidup, mereka tidak akan memiliki energi untuk membicarakan cita-cita. Mereka hanya bisa menjadi budak.” Jv0VXZ

“Lihat?” Zhou Laichun berkata, “Yu Hao memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang itu daripada dirimu sendiri. Kau tidak pernah mengalami penderitaan seperti itu, jadi kau tidak mengerti, Zhou Sheng. Aku tahu kalau kau memiliki impian dan aku mendukung impianmu. Aku hanya berharap sebelum kau mengejar mimpimu, kau akan memotong sedikit waktu …… sedikit waktu ……” Saat dia berbicara, dia memberi isyarat, “Itu hanya untuk tiga sampai lima tahun. Bereskan biaya hidupmu dulu, oke?”

“Ayah sudah berpikir untuk membantumu menabung sejumlah uang dan meninggalkannya di bank untuk pembiayaan pribadimu sendiri dan membiarkannya begitu saja.” Zhou Laichun berkata tanpa daya, “Tapi bagaimana aku bisa tahu jika kau bisa menjaga sedikit modal itu? Pergi ba, Zhou Sheng, pergi dan belajarlah, maka kau akan tahu berapa banyak uang yang bisa digunakan. Setelah bisnis pertamamu didirikan, aku yakin kau pasti akan pergi ke sekolah pascasarjana jurusan bisnis. Kau tidak bisa lepas dari asap cerobong dapur di dunia manusia na, kau harus menghadapinya pada akhirnya.”

Zhou Sheng menatap Yu Hao. Keduanya saling memandang sejenak. Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk menyimpan kartu itu untuknya, jadi Yu Hao mengambil kartu itu. Zhou Sheng berkata, “Kalau begitu aku akan pergi sekarang, apakah ada yang lain?”

Zhou Laichun berkata, “Ada, jangan terburu-buru untuk pergi. Paman Huang-mu memiliki seorang putri, apa kau mengenalnya? Kami makan bersama terakhir kali, dia bilang kalau kau cukup lucu dan jenaka.” HLewQv

Zhou Sheng, “……”

Yu Hao berpikir, sial, bencana sudah dekat.

“Aku mengirimimu WeChat-nya. Minggu depan, luangkan waktu untuk bertemu dan mengobrol.” Zhou Laichun berkata, “Jangan beri tahu ibumu.”

Zhou Sheng akhirnya meledak, “Apa kau gila, orang tua?!” e9 XN6

Zhou Laichun terlihat sangat sabar, “Zhou Sheng, apakah kau memiliki masalah yang sulit untuk dibicarakan? Ada masalah fisiologis? Apakah kau ingin pergi untuk melakukan pemeriksaan?”

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng berkata, “Kaulah yang memiliki masalah fisiologis! Jaga dirimu dulu sebelum mencoba berbicara tentang orang lain, bukankah begitu?”

“Lalu bagaimana dengan pacarmu?” Zhou Laichun tiba-tiba berkata, “Biarkan aku bertemu dengannya ah! Apa yang sebenarnya kau lakukan? Ibumu menyuruhmu untuk tidak mencari istri dan kau benar-benar tidak akan mencarinya?” uaMA02

“Dia tidak ikut campur dalam urusan itu!” Zhou Sheng membalas.

Yu Hao dengan cepat menambahkan, “Bibi bahkan bertanya tentang itu Tahun Baru lalu.”

Langit Bieru.

“Apakah dia punya pacar?” Zhou Laichun bertanya pada Yu Hao, “Tidak? Kalau begitu pergilah ke kencan buta dan bertemu dia sekali ah. Ini tidak seperti kau tahu apakah kau akan menyukainya atau tidak. Ada apa dengan Jingya? Dia belajar di luar negeri dan keluarganya juga bekerja di pemerintahan. Zhou Sheng, kau harus memikirkannya dengan hati-hati. Ayahmu adalah seorang pengusaha, dan terus terang, bisa dibilang aku orang kaya baru. Sekarang perekonomian sedang tidak berjalan dengan baik, uang tidak mudah didapat. Mengelilingi provinsi, mencari bisnis mana yang menguntungkan? Kalau kau ingin menaiki tangga sosial, kau harus menemukan seorang gadis seperti Jingya. Di China, tidak peduli berapa banyak uang yang kau miliki, apa pun yang kau lakukan akan bergantung pada koneksimu dengan pemerintah pada akhirnya, kau tidak bisa menghindarinya! Zhou Sheng, bahkan jika kau ingin memulai bisnis atau bekerja paruh waktu, pada akhirnya kau akan memulai jalan ini ……”

“Brengsek.” Zhou Sheng berkata, “Apakah kau memperlakukanku sebagai alat?!” 7kfoNi

“Kalau kau ingin bermain, bukannya aku tidak mengizinkanmu bermain.” Zhou Laichun berkata, “Kau bisa bermain sesukamu, pernikahan dan cinta adalah dua hal yang berbeda, kau mengerti?”

Yu Hao tidak pernah merasa lebih canggung dalam hidupnya.

Zhou Sheng berkata, “Oke oke, kencan buta itu, aku akan mempertimbangkannya.”

Zhou Laichun hendak mengangguk ketika Zhou Sheng menambahkan, “Kalau kau akhirnya berselisih dengan Huang Baiguang jangan salahkan aku.” vTPUMd

Zhou Laichun, “Aku sudah mengatakan sebanyak ini, apakah kau masih tidak mengerti?!”

Ketika Zhou Laichun meraung, Yu Hao melompat ketakutan. Zhou Sheng berkata, “Bukankah itu hanya untuk membuat putramu menikahi putri seorang pejabat sehingga akan lebih mudah bagi ular dan tikus sepertimu dan Huang Baiguang untuk terus meraup uang dan menjadi perusahaan yang terdaftar sebagai lembaga investasi?”

Zhou Laichun meraung, “Yun Lai Chun bukan hanya milik Ayahmu sendiri! Tahukah kau berapa banyak orang yang mengincarnya?! Tahukah kau bahwa Laozi-mu bertingkah seperti cucu di luar hanya untuk mendapatkan sedikit uang ini untukmu?! Terdaftar terdaftar! Aku bahkan tidak ingin melakukannya lagi! Apa yang bisa kukatakan?! Aku hanya punya satu putra – dan itu adalah kau, Zhou Sheng!”

Zhou Sheng tampak begitu marah, “Kalau begitu pergilah dan jadilah menantu Huang Baiguang sendiri! Apa kau memperlakukanku seperti anjing?! Jenis yang baru saja kau ambil untuk kawin kapan pun kau menginginkanku?!” lqIJwh

“Jangan, jangan ……” Yu Hao akhirnya tidak tahan untuk mendengarkan lagi. Dia dengan cepat berkata, “Jangan bertengkar lagi.”

Zhou Sheng berkata, “Aku seharusnya tidak datang untuk acara makan ini, aku tahu segalanya tidak akan berjalan baik.” Saat dia berbicara, dia berdiri dan memberi isyarat kepada Yu Hao untuk pergi.

Zhou Laichun berkata, “Aku sudah menjelaskan semuanya kepadamu. Kembali dan pikirkan sendiri ba. Aku tahu kau menyesal karena tidak pergi ke Universitas Ying seperti yang aku katakan dan malah mendaftar di perguruan tinggi yang buruk ……”

“Aku tidak menyesal!” Zhou Sheng berjalan ke pintu, berbalik dan berkata, “Bisakah kau berhenti berakting? Aku, tidak, menyesalinya! Apa kau melihat bagaimana aku mengucapkannya? Apa kau mengerti?” yeLiPB

Yu Hao dengan cepat memberi isyarat kepada Zhou Sheng untuk berhenti berdebat dan segera pulang. Zhou Laichun berkata, “Yu Hao, terima kasih! Kembali dan bujuk dia sedikit!”

“Akulah yang harus berterima kasih, na!” Zhou Sheng berteriak dari luar.

Zhou Sheng keluar, sangat marah. Yu Hao memegang kartu itu dan tidak tahu harus berkata apa. Dia sudah memiliki kesimpulan tentang gaya bertahan Zhou Sheng ketika dia marah. Jangan menghiburnya, tetaplah di sisinya dan amarahnya akan berangsur-angsur hilang setelah beberapa saat.

Mereka meninggalkan clubhouse. Tempat itu berada di setengah jalan ke atas Gunung Yunding, jadi mereka bahkan tidak bisa memanggil taksi. Sopir itu berdiri di pintu masuk saat dia menggoda manajer lobi dengan sikap bejat sementara dia menunggu di luar. Ketika dia melihat Zhou Sheng dan Yu Hao datang, dia langsung berkata, “Tuan Muda, asrama sudah dibersihkan. Beri tahu saya jika Anda perlu menggunakan mobil.” qHi1lX

Zhou Sheng mengabaikannya. Dia segera meninggalkan Yun Lai Chun dan menuju ke jalan setapak di belakang pegunungan. Yu Hao mempercepat langkahnya dan mengikuti Zhou Sheng.

“Ayo jalan-jalan?” Kemarahan Zhou Sheng tampaknya berangsur-angsur mereda saat dia berbicara dengan Yu Hao.

Story translated by Langit Bieru.

“Baik.” Kata Yu Hao.

Jalan papan itu melintasi hutan bambu dan udaranya sangat segar. Dibandingkan dengan daerah perkotaan di mana panas musim panas tak terhindarkan, taman alam ini seperti surga. Seluruh bidang tanah di pegunungan belakang berada dalam batas Yun Lai Chun, di mana burung emas dan burung merak dipelihara. Di musim semi, ikan-ikan koi berenang di sana-sini. Th8D49

Di ujungnya ada jalan kaca transparan. Zhou Sheng melangkah ke atasnya, Yu Hao menatap ke bawah kakinya dan keduanya seperti berjalan ke awan di tengah gunung.

“Apa kau benar-benar berpikir begitu?” Zhou Sheng bertanya.

“Begitulah kenyataannya ba.” Yu Hao mengerti apa yang dimaksud Zhou Laichun. Kata-katanya kasar, tetapi makna yang mendasarinya tidak. Orang-orang yang pernah miskin tidak akan pernah ingin mengalami kemiskinan seperti itu lagi dalam hidup mereka.

Akhirnya, Yu Hao melanjutkan, “Pikirkanlah, ambil Chen Laoshi sebagai contoh. Jika dia tidak memiliki kemampuan finansial, tidak memiliki saham dan hak paten di perusahaan temannya dan bahkan berutang pinjaman pelajar di Amerika ketika merasa sulit untuk mendapatkan pekerjaan, bagaimana dia bisa melakukan apa yang dia suka dan kembali ke negara ini kapan pun dia mau untuk menjadi guru pembimbing perguruan tinggi tingkat tiga?” JujkoC

Zhou Sheng berkata, “Yu Hao, jika aku mengatakan kalau aku sebenarnya tidak suka kompetisi olahraga, apa kau percaya?”

“Ah?!”

Yu Hao tidak pernah menyangka Zhou Sheng akan mengatakan itu.

Zhou Sheng bersandar di pagar papan kaca dan melihat ke bawah. Ada lembah yang dalam dengan air terjun dan uap air bergulung ke atas. Yu Hao mengeluarkan ponselnya dan mengambil fotonya. Q4N9yX

“Aku tidak suka bersaing untuk mendapatkan peringkat.” Zhou Sheng berkata, “Kemarin adalah pertama kalinya aku berpartisipasi dalam kompetisi semacam itu. Aku tahu suatu kehormatan untuk berdiri di podium. Semua orang bersorak dan berkerumun karena mereka bahagia untukku, tapi aku merasa sangat kesal.”

“Bagaimana bisa?” Yu Hao meletakkan ponselnya, “Tapi perasaanmu sendiri yang paling penting. Kalau kau tidak menyukainya maka jangan berpartisipasi di masa depan? Aku pikir kamu menyukai olahraga.”

“Aku suka olahraga, tapi aku hanya suka proses bersepeda, lari dan berenangnya.” Zhou Sheng berkata, “Seperti bagaimana kau suka bernyanyi. Kau menjadi sangat asyik di dalamnya, tetapi kau tidak suka bernyanyi di atas panggung dan dinilai.”

“Aku mengerti sekarang.” Yu Hao memahaminya dalam beberapa detik, “Aku sangat memahami itu.” adLHRE

“Jadi aku pikir, aku seharusnya tidak berada di bidang ini.” Zhou Sheng berkata, “Tapi aku juga tidak tahu apa yang ingin aku lakukan di masa depan. Sebenarnya, orang tua itu benar, uang sangat penting. Jika aku memiliki aset seperti Kaikai yang berhasil dengan caranya sendiri, maka aku tidak perlu makan makanannya hari ini dan aku bahkan tidak perlu memintanya untuk biaya hidupku sendiri.”

Yu Hao berkata, “Bahkan jika kamu melakukan hal yang sama seperti Chen Laoshi, itu hanya akan menjadi bisnis skala kecil di mata ayahmu ba.”

“Dia ingin merencanakan seluruh hidupku untukku.” Zhou Sheng menatap awan di lembah dengan linglung, “Dan aku tidak bisa mengatakan bahwa dia salah ba, dia memiliki niat baik. Jika aku tahu apa yang ingin aku lakukan, aku bisa lebih percaya diri berada di pihak yang benar hari ini, tetapi aku bahkan belum memahami diriku sendiri.”

Yu Hao dengan cermat mempelajari profil samping Zhou Sheng dan berpikir bahwa ketika dia rasional dan tenang, dia memang terlihat cukup tampan. Ini adalah Zhou Sheng yang dia kenal. VP7K5d

“Aku sangat menginginkan jindouyun.” Zhou Sheng tanpa sadar membuat pukulan dengan tangannya, “Xiu —— lalu kita akan bisa menginjaknya dan terbang menjauh.”
Yu Hao tertawa.

“Aku tipe orang yang melodramatis.” Zhou Sheng akhirnya berkata, “Ayo turun gunung ba.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dalam perjalanan turun, Yu Hao terus merenung. Dia sudah menyukai Zhou Sheng sejak lama, namun kata-kata Zhou Laichun hari ini mengingatkannya pada sesuatu yang tidak pernah dia pikirkan sebelumnya, yang membuatnya merasa sedikit takut. Hampir sepanjang tahun, satu-satunya pikirannya adalah “suka”, dan merindukan suatu hari Zhou Sheng akan tersentuh olehnya dan menanggapi perasaannya. Namun dia tidak pernah berpikir apakah hal seperti ini akan merugikan Zhou Sheng.

Zhou Sheng berbeda darinya, dia punya banyak pilihan untuk masa depannya. noTf1s

Yu Hao sendirian di dunia ini dan dia mungkin tidak peduli dengan penilaian orang lain tentang dirinya, tetapi Zhou Sheng harus melakukannya. Ayahnya memberinya uang untuk mendukung kewirausahaannya, tetapi uang itu hanyalah biaya sekolah untuk “praktik langsung” – tujuannya adalah agar Zhou Sheng mewarisi Perusahaan Yun Lai Chun di masa depan. Kemudian memintanya untuk menikahi seorang gadis cantik dan luar biasa, naik ke strata sosial orang kaya dan berkuasa, menjadi CEO dari sebuah perusahaan terdaftar…

Yu Hao mulai lebih memahami Nakagawa Ryuusei sekarang.

Apakah dia di masa lalu pernah memiliki pikiran seperti ini? Tapi setidaknya, dia dan Chen Yekai saling mencintai. Tapi dia dan Zhou Sheng berbeda.

“Apa kau sudah kenyang?” Zhou Sheng bertanya, “Aku lupa kalau masih ada mie umur panjang yang tersisa.” pB8gcM

“Aku tidak ingin makan lagi.” Yu Hao berkata, “Masakan ayahmu benar-benar tidak seenak masakanmu.”

Zhou Sheng tertawa, “Sejak perceraiannya dengan ibuku, masakannya tidak seenak itu lagi.”

Yu Hao berkata, “Tapi tumis kemarin benar-benar enak.”

Zhou Sheng bergumam, “Un, jadi jika kita hanya berbicara tentang memasak, lelaki tua itu tidak akan pernah lebih baik dari kakak laki-lakinya dalam hidup ini.” qCAm1V

Mereka meninggalkan jalan setapak dan menunggu di halte bus pinggir jalan. Bus ke taman hutan beroperasi setiap jam. Zhou Sheng memikirkannya sebentar sebelum berkata, “Ayo pergi, ikuti aku.” Dan saat dia berbicara, dia membawa Yu Hao ke taman hutan.

“Berapa banyak uang yang dimiliki ayahmu?” Yu Hao tiba-tiba bertanya.

Zhou Sheng memikirkannya dan berkata, “Apa kau bertanya tentang berapa harga Yun Lai Chun atau aset pribadi milik Ayahku sendiri?”

Yu Hao berkata, “Uang sendiri.” vBcp16

“Kenapa?” Zhou Sheng berkata, “Tertarik dengan uangnya?”

Yu Hao tertawa, “Aku penasaran.”

Zhou Sheng berkata dengan acuh tak acuh, “Orang tua itu …… seharusnya memiliki satu miliar ba. Aku tidak begitu yakin tentang wanita kaya itu, aku hanya tahu bahwa dia memiliki lebih dari miliknya.”

Yu Hao berkata dengan tulus, “Terlalu kaya.” WJsvqT

Zhou Sheng mengucapkan “un“, “Bahkan jika dia memberikan semua uang itu kepadaku, aku tidak akan tahu apa yang harus aku lakukan dengan itu.”

Yu Hao berkata, “Ayahmu selalu ingin mengasuhmu. Sejak awal, dia tidak pernah berpikir untuk mengabaikanmu ……”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku tahu.” Zhou Sheng berjalan ke depan taman, ada deretan sepeda umum yang diparkir di sana. Masing-masing memindai satu dan Zhou Sheng melanjutkan, “Ibuku membuat keributan besar terakhir kali, jadi dia tidak bisa terlibat. Sekarang setelah aku meninggalkan rumah dan mendaftar di perguruan tinggi, dia berpikir sudah waktunya.”

Yu Hao secara bertahap mengerti bahwa mungkin di mata Zhou Laichun, sanben dan jurusan olahraga semuanya hanya …… selama seseorang memiliki uang, tidak akan menjadi masalah untuk melatih Zhou Sheng untuk mengambil alih bisnisnya. UFGcMY

“Ayo bertanding untuk melihat siapa yang mencapai sekolah lebih dulu?” Zhou Sheng bertanya.

Yu Hao berkata, “Apa kamu bercanda?! Bagaimana itu mungkin?”

“Aku hanya akan menggunakan satu kakiku!” Zhou Sheng menginjak bemper depan yang miring dari sepedanya dan hanya menggunakan kaki kirinya untuk bersepeda, “Jika kau menang, kartunya adalah milikmu! Satu, dua, tiga, mulai!” Saat dia berbicara, dia pergi lebih dulu.

Yu Hao, “……” dfob7E

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!