English

Merebut MimpiCh83 - Kehidupan Baru

3 Comments

Penerjemah: Jeff

Editor: AdaRa WS0I5G


“Aku memberimu pengabdian dari seorang pria yang tidak pernah memiliki keyakinan.”


Di kereta bawah tanah dalam perjalanan pulang ke sekolah, Zhou Sheng, yang tidak tidur sepanjang malam, tertidur di bahu Yu Hao. Jantung Yu Hao masih berdetak kencang saat dia melihat pantulan wajah tidur Zhou Sheng di jendela di seberang mereka.

Story translated by Langit Bieru.

Pada saat ini, tidak ada kata-kata yang bisa menggambarkan suasana keterkejutan di dalam hatinya. Seolah-olah dia telah melepaskan diri dari kehidupan soliternya selama 20 tahun, dan dia sekarang dapat dengan jelas merasakan bentuk totemnya berubah – itu berubah karena Zhou Sheng. Dia sekarang telah memasuki fase baru dalam hidupnya.

Setelah semua yang terjadi hari ini, segala sesuatunya seolah mengambil tampilan baru. Musik sekarang memiliki makna baru, dan segala sesuatu yang biasanya dia tidak pedulikan, kini dia dapat tafsirkan secara berbeda. ud7KYy

Sampai sekarang, dia masih merasa agak bingung. Ketika dia melihat ke kursi di seberang mereka, dia melihat Cen Shan tersenyum dan mengambil foto mereka berdua meringkuk bersama.

Yu Hao tampak sangat tenang di permukaan, tetapi dunia batinnya mengalami perubahan dramatis. Ada kekuatan yang terus-menerus menghancurkan segala sesuatu di dunia batinnya – Tembok Besar dan menara suar, istana dan puing-puing. Dengan kekuatan cinta yang luar biasa, mereka secara spontan menyusun kembali diri mereka untuk membangun dunia baru yang berkembang pesat.

Totemku terlahir kembali… ini adalah pertama kalinya Yu Hao merasakan perasaan ini dengan jelas. Untuk dirinya sekarang, dia tampaknya telah mencapai tujuan baru dalam hidupnya, mulai hari ini dan seterusnya, dia tidak akan sendirian lagi.

Dia melihat Zhou Sheng di sampingnya. Zhou Sheng terlihat sangat damai saat dia tidur nyenyak. Yu Hao ingat bagaimana dia bahkan tidak tahu bagaimana menanggapi Zhou Sheng hari ini. Semua ini terlalu mendadak baginya, dan dia bahkan tidak membuat persiapan apa pun. Bahkan ketika Zhou Sheng memberinya kotak musik metal, Yu Hao tidak memberikan apapun untuknya…… NyfXwQ

Aku sebenarnya tidak mempersiapkan apapun dan tidak memberimu apapun juga…… Yu Hao merasa sangat menyesal dan bersalah sekarang.

Dia tidak tahu mengapa tapi dia tiba-tiba memikirkan sebuah baris dari sebuah puisi: Aku memberimu pengabdian dari seorang pria yang tidak pernah memiliki keyakinan. 

Yu Hao menatap Zhou Sheng dengan bingung. Wajah tampannya yang begitu akrab bagi Yu Hao tiba-tiba tampak agak asing di bawah lampu kereta bawah tanah. Dan pada saat ini, mata Zhou Sheng tetap tertutup saat dia berbalik dan tiba-tiba mencium Yu Hao.

Yu Hao, “!!!” mFvhGR

Zhou Sheng kemudian berdiri, seolah-olah tidak ada yang terjadi untuk menyerahkan kursinya. Dia berkata kepada seorang gadis yang tampak lelah yang baru saja pulang kerja, “Kau bisa duduk di sini, kami akan segera turun.”

Yu Hao, “……”

Wajah Yu Hao memerah. Zhou Sheng sudah tidur siang sebentar dan sekarang fokus melihat-lihat ponselnya untuk melihat berapa banyak like yang dia dapatkan dari unggahannya di lingkaran pertemanannya. Dia terkadang melirik Yu Hao, jelas senang dengan dirinya sendiri. Yu Hao berkata, “Berpura-pura tidur lagi.”

“Aku baru saja bangun, aku tidak pura-pura.” Zhou Sheng tertawa sendiri, “Aku orang yang jujur.” t 9v82


“Sampai jumpa lagi.” Semua orang mengucapkan selamat tinggal dan naik bus di kaki gunung untuk kembali ke perguruan tinggi. Xue Long sedang memeriksa kamar satu per satu ketika mereka tiba di asrama.

“Mulai semester ini, penilaian perguruan tinggi akan dimulai dan berlangsung selama satu tahun.” Xue Long memegang daftar nama dan berkata kepada mereka bertiga, “Bagaimanapun juga, jangan menimbulkan masalah. Terutama kalian berdua, Zhou Sheng, Yu Hao……”

“Mengerti.” Yu Hao tersenyum saat dia melihat-lihat ponselnya. Gaji dari pekerjaan menerjemahkannya telah ditransfer ke rekeningnya, membuat ini menjadi salah satu dari dua peristiwa menggembirakan yang terjadi bersama-sama pada hari ini.

Zhou Sheng berkata, “Kami pasti tidak akan membuat masalah bagi Laoshi! Xue Laoshi? Mau biskuit? Ini dari Hokkaido……” ZouOfL

“Tidak, tidak……” Xue Long benar-benar takut dipermainkan oleh Zhou Sheng, jadi dia tidak berani makan makanan ringan yang ditawarkan Zhou Sheng kepadanya.

“Tidak ada racun tikus di dalamnya la, Xue Laoshi.” Fu Liqun berkata, “Jangan khawatir.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Xue Long menerimanya dengan canggung dan merasa bahwa suasana asrama hari ini agak aneh. Dia melirik mereka berdua dengan ragu. Dia lalu memandang Fu Liqun yang sedang menghela napas di ranjang karena dia baru saja berpisah dari pacarnya dan harus menjaga dua teman asramanya yang baru saja jadian.

“Jangan sampai terlambat besok!” Xue Long berkata pada akhirnya sebelum menutup pintu. wjhie4

Zhou Sheng mengambil pakaiannya dan pergi mandi. Dia berkata kepada Yu Hao, “Sayang, mau mandi bersama?”

Yu Hao, “Diam!”

Fu Liqun, “……”

Zhou Sheng tertawa sendiri saat memasuki kamar mandi. Fu Liqun berkata, “Aku punya firasat kalau aku akan disiksa oleh kalian sampai kita lulus.” wFhNRW

Yu Hao dengan cepat berkata, “Aku pasti akan membuatnya menahan diri sedikit.”

Yu Hao berbaring di tempat tidurnya dengan sudut mulutnya masih terangkat. Dia mendengar Zhou Sheng bernyanyi saat mandi dan suaranya memiliki efek bass di kamar mandi.

Fu Liqun berkata kepada Yu Hao, “Aku merindukan kakak iparmu.”

Yu Hao berkata, “Kalian berdua baru saja berpisah!” b5uiNq

Fu Liqun, “Kami tidak akan bisa bertemu lagi selama setengah tahun, dia harus berlatih dengan seorang guru seolah-olah mereka akan mengasingkan diri…”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao, “Apa kamu tidak bisa pergi dan menemuinya?”

Fu Liqun mulai berbagi dengan Yu Hao tentang hari dimana dia menyatakan perasaannya kepada Cen Shan. Ketika dia di tahun ketiga, dia tidak pernah berpikir bahwa dia memiliki peluang untuk sukses. Dia hanya menyatakan perasaannya demi menyerah sepenuhnya sehingga dia bisa fokus pada ujian masuk perguruan tinggi. Tapi tanpa diduga, Cen Shan benar-benar menerimanya……

Yu Hao melihat foto selfie yang diambil Fu Liqun hari ini. Di belakang foto, wajah dan ekspresi Zhou Sheng membuatnya tampak seperti ingin mengatakan sesuatu – itu adalah wajah seseorang yang tidak punya pilihan lain selain melihat pihak lain karena mereka terlihat sangat saling menyukai. Yu Hao tidak mengerti apa arti semua itu sampai sekarang. Dia dipukul dengan kuat oleh tatapan itu, jadi dia berbalik dan berbaring di tempat tidur. Ky7e9A

“Aku sekarat, aku sekarat……” Yu Hao mengerang, “Aku akan mati……”

Fu Liqun, “Ah, kami tidak bisa bertemu selama setengah tahun, aku akan mati juga……”

Zhou Sheng keluar setelah mandi. Lampu di asrama sudah padam, menjadikan ruangan itu gelap gulita.

“Sudah tidur?” Zhou Sheng memandangi tempat tidur Yu Hao dalam kegelapan. SG0NAn

Yu Hao telah disiksa sepanjang hari sampai dia benar-benar mengigau. Baterainya habis, jadi dia tidak sengaja tertidur saat dia berbaring di tempat tidurnya.

“Ya.” Fu Liqun menjawab dengan acuh tak acuh dari ranjang lain.

Story translated by Langit Bieru.

Zhou Sheng menyalakan lampu kecil, duduk di mejanya dengan telanjang dada dan dengan hati-hati menyeka sepatu ketsnya hingga bersih. Kemudian dia naik ke tempat tidurnya, melintasi pagar samping tempat tidur untuk mendekati bibir Yu Hao, napas mereka bercampur satu sama lain.

“Selamat malam.” Zhou Sheng berkata dengan lembut. k5DrSu


Keesokan harinya, Yu Hao merasakan Zhou Sheng menciumnya dan langsung membuka matanya. Cahaya yang menyilaukan masuk melalui balkon dan malam berlalu dalam sekejap begitu saja.

Zhou Sheng sedang duduk di tangga di depan tempat tidur, sudah mengenakan pakaian olahraganya dan bertanya, “Sudah bangun?”

Yu Hao duduk dengan selimut tipis di lengannya, tapi Zhou Sheng berkata, “Bangunlah dan mandi.”

Fu Liqun juga telah memakai pakaian olahraga dan melakukan pemanasan di pintu sambil menunggu Zhou Sheng. Keduanya lalu pergi lari pagi. Itu adalah hari pertama semester baru hari ini. Setelah Yu Hao sadar, dia ingat apa yang terjadi kemarin dan segera berguling dan berbaring telungkup di tempat tidurnya. kcgMxK

Aaaaaahhhhhhhh——”

Yu Hao menjadi gila. Aku berkencan dengan Zhou Sheng sekarang?! Dia menciumku? Bagaimana dia bisa menciumku seperti dia sudah terbiasa?! 

Kejutan kemarin masih bertahan tanpa kehilangan intensitasnya, dan itu menghantam dunia batinnya dengan liar. Yu Hao merasa dia membutuhkan setidaknya tiga bulan untuk terbiasa dengan perubahan dalam hidupnya ini.

Dia mengambil ponselnya dan menggulir melalui berbagai grup obrolan kelompok – semuanya normal, dan semua orang di dalam grup itu menyapa satu sama lain. Tak seorang pun di kelas olahraga membicarakannya. Agak sulit baginya untuk menahan dorongan untuk pamer, tetapi dia tidak punya teman yang bisa dia ajak cerita. Dia jelas tidak bisa memberi tahu orang-orang di kelasnya, kalau tidak itu pasti akan mengundang masalah…… jadi dia hanya bisa menahannya dengan pahit. tBD8y0

Chen Yekai mengirim Yu Hao paket merah : 【Jiayou untuk semester baru. Aku sibuk dengan evaluasi perguruan tinggi baru-baru ini. Aku akan mencarimu untuk makan malam bersama dalam beberapa hari. 】

Yu Hao ingin mentraktir Chen Yekai makan jadi ini sempurna dan kebetulan, dia juga bisa mengajak Zhou Sheng.


“Ini sarapannya, aku akan berangkat ke kelas.” Zhou Sheng kembali ke asrama dengan tubuh berkeringat dan sarapan KFC di tangan, “Aku tidak punya waktu untuk mandi, tunggu aku siang nanti, kita akan makan sama-sama.”

Yu Hao baru saja mandi, dan rambutnya masih basah. Dia menyeka rambutnya saat dia melihat Zhou Sheng dengan rasa malu. PArpUM

“Kenapa tersenyum?” Zhou Sheng tiba-tiba menjadi malu. Hanya ada mereka berdua di asrama. Yu Hao tahu bahwa Zhou Sheng pasti telah memesan makanan itu dan berlari ke gerbang kampus untuk mengambilnya sebelum berlari kembali ke asrama untuk memberikannya kepadanya.

Yu Hao mencium pipi Zhou Sheng dan Zhou Sheng langsung tersipu. Uap seolah naik dari atas kepalanya.

“Aku pergi!” Zhou Sheng mengganti kaus bersih dan keluar.

Semester baru dimulai dan ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya, Yu Hao benar-benar menjalin hubungan. Dan bagaimana perasaannya tentang hal itu…… tidak heran semua orang mengatakan bahwa berkencan akan memengaruhi studimu, itu benar-benar sangat memengaruhi studinya. Dia tidak tahu apa yang dibicarakan gurunya selama empat pelajaran berturut-turut pagi ini. Dia terus menyentuh ponselnya dan memeriksanya untuk melihat apakah Zhou Sheng mengirim pesan kepadanya atau tidak. Zhou Sheng sedang mengikuti tes kebugaran fisik sekarang dan sesekali mengiriminya beberapa pesan untuk menanyakan tentang kelasnya. Ky9ia5

Yu Hao harus belajar statistik dan probabilitas tahun ini, dan dia memiliki psikostatistik semester depan. Ini semua adalah topik yang menjengkelkan. Pada awal tahun kedua, beban kerjanya menjadi relatif lebih berat dan Zhou Sheng akhirnya berkata : 【Apa aku mengganggu studimu? Aku tidak bisa menahan keinginan untuk mencarimu sepanjang waktu, aku tidak akan mengirimimu pesan untuk saat ini. 】

Yu Hao buru-buru menjawab untuk mengatakan bahwa dia tidak mengganggunya dan Zhou Sheng membalasnya dengan serangkaian emotikon. Tapi Yu Hao terlihat oleh guru, jadi dia buru-buru menyembunyikan ponselnya. Waktu terasa seperti merangkak di kelas psikologi eksperimental ini untuk Yu Hao, tetapi dia menahannya sampai akhirnya berakhir. Yu Hao hendak menuju ke kantin ketika dia melihat Zhou Sheng sudah menunggunya di pintu masuk tangga.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia berkata kepada Yu Hao, “Kamu melihat apa?” Dia mengulurkan tangan untuk merangkul bahunya dan membawanya pergi untuk makan siang.

Yu Hao berkata, “Jangan terlalu percaya diri.” QjaTol

Tindakan Zhou Sheng terasa tidak wajar, tetapi dia berkata, “Bukankah sebelumnya kita seperti ini? Tidak ada yang perlu ditakuti.”

Yu Hao tiba-tiba menyadari bahwa dia benar, mereka sepertinya tidak ada bedanya sekarang dari sebelumnya, kecuali untuk ciuman ekstra di pagi hari. Di masa lalu, Zhou Sheng juga mengusap kepalanya saat membangunkannya.

Ketika mereka tiba di kantin untuk makan siang, Yu Hao duduk menunggu seperti biasa dan Zhou Sheng melewati kerumunan dengan dua nampan. Fu Liqun sudah mulai melahap makanannya terlebih dahulu. Yu Hao mengambil tisu untuk menyeka sumpitnya dan mulai berpikir bahwa semuanya hampir sama seperti sebelumnya.

“Apa yang kamu pikirkan?” Zhou Sheng tersenyum. Senyumannya mengandung sedikit rasa malu, “Kamu ingin menyuapiku?” FDY3CW

Yu Hao mengambil beberapa makanan dengan sumpitnya dan Zhou Sheng membungkuk untuk memakannya. Keduanya saling memandang dan tersenyum sebelum makan makanan mereka sendiri.

Fu Liqun sudah secara otomatis memasang layar antara dia dan pasangan itu. Dia hanya melihat ponselnya saat makan, tetapi Yu Hao dan Zhou Sheng tidak menggunakan ponsel mereka lagi. Mereka mulai mengobrol sambil makan. Zhou Sheng berbicara tentang tes kebugaran fisiknya sementara Yu Hao berbicara tentang kelas paginya. Dalam kehidupan ini yang tampaknya kurang lebih sama, perasaan yang berbeda telah muncul.

“Aku ingin membelikanmu skin di game?” Sore harinya, Zhou Sheng bertanya, “Jenis skin apa yang kamu sukai, Sayang?”

HP Fu Liqun -5. qdl me

“Aku tidak menginginkan apapun.” Yu Hao berkata, “Aku tidak memainkan banyak permainan.”

“Kalau begitu aku akan membelikanmu laptop baru?” Zhou Sheng berkata, “Sebuah Macbook, dengan begitu kamu akan lebih mudah mengerjakan terjemahanmu. Aku akan membelikan yang terbaru dan terbaik untukmu.”

“Tidak perlu!” Yu Hao segera menolak.

HP Fu Liqun -25. u3eKzb

Zhou Sheng bertanya lagi, “Apa kamu mau ponsel baru? Ayo beli sepasang untuk pasangan?”

HP Fu Liqun -125

Yu Hao tertegun dan berkata kepada Zhou Sheng, “Ponselku masih berfungsi! Jangan boros!”

Zhou Sheng terkekeh dengan ‘hehe’ dan menunjukkan kepada Yu Hao hadiah uang yang dia dapatkan dari kampus. Atas prestasinya dalam perlombaan balap sepeda, perguruan tinggi memberinya 30.000 yuan! Selain itu, pemberitahuan dipasang di luar kantor Departemen Pendidikan Jasmani. Ini berfungsi sebagai dorongan bagi mahasiswa untuk secara aktif berpartisipasi dalam berbagai kompetisi di luar kampus untuk mendapatkan keuntungan dalam penilaian mereka. cUwpmi

“Aku mau!” Fu Liqun akhirnya tidak bisa menahannya lagi, “Aku mau ah! Aku mau ponsel baru, laptop baru, dan skin baru!!”

Zhou Sheng, “……”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “Kalau begitu, Sayang mau apa? Aku akan membelikan apapun untukmu, katakan saja apa yang kamu inginkan. Aku sudah membayar biaya sekolah untukmu dan aku mengirim 1.000 ke kartu kantinmu.” hQnlDX

HP Fu Liqun -200.

Yu Hao berkata, “Aku benar-benar tidak membutuhkan apa-apa, simpan sendiri untuk digunakan sebagai biaya hidup. Kamu membayar biaya sekolah untukku? Kamu sudah membayarnya? Baiklah, karena kita menyimpan uang kita bersama untuk pengeluaran kita…… kalau kamu tidak memiliki cukup uang, gunakan uangku.”

“Un.” Zhou Sheng berkata, “Anak baik, pikirkan tentang apa yang kamu inginkan. Aku akan membelikanmu apa pun yang kamu inginkan, dan aku akan memasak apa pun yang ingin kamu makan.”


Sore hari, saat Sidang Umum untuk kelompok mereka diadakan, Yu Hao duduk bersama Zhou Sheng, Fu Liqun, dan orang-orang dari kelas olahraga seperti biasa. Yu Hao bersandar di atas meja untuk melihat ke atas panggung. Pertama, mereka berbicara tentang pemindahan personel. Semester ini, Chen Yekai secara resmi ditunjuk sebagai dosen untuk mengajar mata kuliah selektif, Liang Jinmin akan mengajar mata kuliah pilihan sosiologi dan psikologi sosial untuk tahun ketiga. Dalam satu liburan musim panas, perguruan tinggi tersebut telah mempekerjakan delapan guru dan melakukan berbagai transfer pekerjaan internal. x9qvkP

“Kenapa mereka tidak memindahkan Xue Long?” Seseorang di depan berbisik, “Orang itu seperti germo dan dia terlalu jahat, dia hanya akan merusak citra kampus……”

Yu Hao dan Zhou Sheng masing-masing berbagi earbud dari earphone mereka. Yu Hao sedang mendengarkan kuliah umum untuk jurusannya, meskipun dia tidak bisa memperhatikannya sama sekali. Ketika Chen Yekai berbicara, dia membangkitkan diskusi panas lainnya. Zhou Sheng berkata, “Kamu tidak boleh melihat ke atas panggung.”

Yu Hao tercengang saat dia bertanya, “Lalu aku harus melihat kemana?”

“Padaku.” Kata Zhou Sheng. 9L0tjm

Yu Hao, “……”

Jadi Yu Hao hanya bisa berbaring di atas meja dan menatap Zhou Sheng, tapi di dalam hatinya dia merasa sangat bahagia. Dia bisa menatapnya secara terbuka sekarang. Zhou Sheng meletakkan kedua tangannya di bawah meja dan Yu Hao sama sekali tidak tahu apa yang dia lakukan, jadi dia bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa yang kamu lakukan?”

Zhou Sheng tidak menunjukkannya pada Yu Hao dan memberi isyarat kepadanya untuk terus berbaring di atas meja. Tidak lama kemudian, dia mengeluarkan uang kertas seratus yuan yang telah dilipat menjadi hati merah muda dan menyerahkannya kepada Yu Hao.

Yu Hao, “……” 4VGRv

“Nyonya Muda.” Xia Lei mengeluarkan sebuah hati yang dilipat dari uang lima yuan dan berbisik, “Aku akan menggunakan yang ungu ini untuk ditukar dengan milikmu yang merah itu, mau? Lihat, lipatanku jauh lebih bagus dari Tuan Muda.”

Zhou Sheng, “Pergilah!”

Setelah makan malam. Lexfwg

“Apa aku harus meninggalkan asrama untuk kalian di malam hari?” Setelah Fu Liqun selesai bermain bola basket, dia bertanya kepada Yu Hao kapan dia kembali, dan nadanya dipenuhi dengan kesedihan.

Yu Hao sedang melakukan tugasnya untuk hari itu. Dia menatap Fu Liqun dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku bisa tidur semalaman di warnet.” Fu Liqun berkata sambil memegang bola basket di tangannya, “Beri tahu aku, dan aku akan pergi.”

“Di mana Zhou Sheng?” Yu Hao sedikit bingung, “Bukankah kalian bermain basket bersama?” XPZeaF

Fu Liqun, “……”

Setelah mereka saling bertatapan selama beberapa menit, Fu Liqun berkata, “Tuan Muda bilang dia punya urusan dan tidak bermain basket, dia keluar dari lingkungan perguruan tinggi.”

Yu Hao tertegun, tidak mungkin ada sesuatu yang terjadi di rumah ba? Fu Liqun melanjutkan, “Kalau kalian ingin melakukan itu, aku bisa meninggalkan asrama……”

“Tentu saja tidak!” Yu Hao berkata, “Astaga, aku tidak berencana melakukan ‘itu’ begitu cepat……” GzgCFx

Fu Liqun memikirkannya sejenak, lalu berkata, “Baiklah kalau begitu, kalau kau membutuhkannya beri tahu aku.”

Setelah mandi, Fu Liqun duduk dan melihat Yu Hao mengerjakan tugasnya. Setelah memikirkannya, dia berkata, “Sepertinya aku terlalu memanjakan diriku sendiri, tidak heran kakak iparmu selalu memarahiku.”

“Bagaimana bisa?” Yu Hao selalu berpikir bahwa Fu Liqun sebenarnya adalah orang yang sangat menarik, dia kadang-kadang hanya sedikit malas, tetapi dia bisa sangat rajin ketika dia perlu, “Apa kamu ingin menemukan sesuatu untuk dilakukan? Kenapa kamu tidak menetapkan beberapa tujuan untuk kamu capai pada akhir semester?”

Yu Hao berencana untuk bergabung dengan klub dan belajar bagaimana bermain skateboard semester ini, dan dia berpikir untuk mendesak Zhou Sheng dan Fu Liqun untuk pergi bersamanya juga. Namun, Fu Liqun berkata, “Ayo main bola basket tiga orang di akhir tahun bersama?” H0riW3

“Baik!” Yu Hao berjanji, tapi tiba-tiba tersadar, “Tapi aku tidak pandai bermain basket.”

“Permainanmu tidak buruk.” Fu Liqun berkata, “Kau sudah dianggap sangat baik di kelasmu. Ayo berlatih lebih banyak dan perlakukan seolah-olah kita sedang bersenang-senang dan minta Tuan Muda membelikan sepasang sepatu untukmu. Dia juga ingin bertanding.”

Zhou Sheng menempati posisi pertama di tujuh dari sepuluh lapangan olahraga, dan semua guru di jurusannya sangat menyukainya. Dia sangat ahli dalam bola basket dan sepak bola. Yu Hao berpikir bahwa dia harus lebih proaktif juga, jadi dia setuju.

Fu Liqun telah menetapkan tujuannya untuk semester itu, jadi dia berbaring di tempat tidur dengan hati nurani yang bersih. MKLqAX

Yu Hao mengirim beberapa pesan ke Zhou Sheng, bertanya-tanya ke mana tepatnya dia pergi dan mengapa dia belum kembali. Pada saat pukul 8.30 malam, Zhou Sheng akhirnya mengetuk pintu dan kembali.

“Kenapa kamu tidak membalas pesanku?” Yu Hao berkata, “Aku sangat khawatir.”

Begitu Zhou Sheng kembali ke asrama, HP Fu Liqun mulai berkurang lagi.

Zhou Sheng mengeluarkan Macbook dan meletakkannya di meja Yu Hao seolah tidak ada yang terjadi, lalu membukanya. boY8Au

Yu Hao, “……”

Fu Liqun meliriknya, HP -200.

Please visit langitbieru (dot) com

“Macbook terbaru?!” Fu Liqun berteriak.

“Kamu pergi untuk membeli laptop?!” Yu Hao menjadi panik. zSOFpo

Zhou Sheng, “Aku tahu kamu sudah lama menginginkannya, apa kamu menyukainya? Beri aku ciuman? Kata sandinya adalah nama kita, namaku ada di depan.”

HP Fu Liqun -500.

Yu Hao, “……”

Fu Liqun, “……” UfIzck

“Kembalikan!” Yu Hao berkata, “Itu terlalu mahal aaahhh!”

Zhou Sheng, “Notanya sudah robek, tidak bisa dikembalikan.”

Yu Hao, “Itu terlalu mahal! Harganya setidaknya 10.000!” Ketika dia melihat apa yang dibeli Zhou Sheng untuknya, hati Yu Hao sangat sakit, “Kita harus kedinginan dan kelaparan mulai sekarang!”

Fu Liqun, “Itu…… Aku ingat kalau pasti ada nota elektronik juga……” Kemudian dia segera merasakan niat membunuh Zhou Sheng. JSwreL

“Apa kamu menyukainya?” Zhou Sheng tersenyum.

Yu Hao, “Itu terlalu mahal! Jangan lakukan itu, aku akan marah! Kita sudah bersama, jadi aku sangat senang. Zhou Sheng, aku serius, aku tidak butuh yang lain, aku sudah merasa sangat beruntung……”

HP Fu Liqun -1250.

Zhou Sheng berkata dengan ekspresi tegas, “Tapi aku ingin memberikan yang terbaik untukmu.” vl13bc

Yu Hao tertegun.

Zhou Sheng berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku ingin kamu mengalami semua hal yang tidak pernah kamu alami, makan atau mainkan, dan aku ingin memberimu semua hal yang kamu suka tapi tidak bisa kamu beli sendiri.”

HP Fu Liqun -2500.

Yu Hao melihat laptop baru itu. Dia benar-benar menginginkan laptop, tapi, oke kalau begitu…… hati Yu Hao terlalu sakit, ini harus dikembalikan, harganya 10.000 ah! AqlHvT

“Ini akan baik-baik saja selama kamu mengatakan kamu menyukainya.” Zhou Sheng berkata, “Apa kamu menyukainya?”

“Aku menyukainya……” Yu Hao berkata, “Tapi ini sedikit memilukan, kamu sudah menghabiskan semua hadiah uangmu!”

Langit Bieru.

Fu Liqun memandang mereka berdua, ingin menangis tapi tidak ada air mata yang bisa menetes dan berkata, “Aku pikir aku harus meninggalkan asrama untuk kalian berdua malam ini ba.”

“Jangan, jangan.” Zhou Sheng berkata, “Gege, abaikan saja kami.” PoDbXg

Fu Liqun, “Bagaimana aku bisa mengabaikan kalian?! Kalian berdua sudah memberiku banyak serangan kritis, oke?!”

Yu Hao pergi untuk membuka laptop. Latar belakang desktopnya adalah foto dirinya dan Zhou Sheng di Gunung Tianqing yang mereka ambil setengah tahun lalu. Dia masih ingat bahwa mereka bertengkar hari itu dan Zhou Sheng berjalan dengan marah di depannya sepanjang jalan, tetapi dia tidak meninggalkannya dan selalu memperhatikan apakah dia masih di belakangnya saat mereka berjalan ke kaki gunung seperti itu.

Ketika Yu Hao melihat Zhou Sheng lagi, dia langsung merasakan betapa tersentuhnya Zhou Sheng ketika dia menerima sepatu barunya di hari ulang tahunnya. Zhou Sheng hanya tersenyum saat menatapnya, lalu mengangkat tangannya dan menunjuk pipinya sendiri. Yu Hao akhirnya tidak bisa menahannya lagi dan membungkuk untuk menciumnya.

Zhou Sheng, “Apa kamu menyukainya?” W0fROd

Yu Hao, “Aku sangat menyukainya.”

Zhou Sheng, “Siapa yang kamu suka?”

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “Katakan ah, kenapa kamu tiba-tiba merasa malu sekarang?” 70OvD

Yu Hao, “K…… kamu……” Lalu dia meraung marah, “Aku menyukaimu!”

HP Fu Liqun turun menjadi -5.500 dari raungan itu.

“Istriku tersayang, aku tidak bisa hidup seperti ini lagi.” Setelah lampu dimatikan, Fu Liqun menangis kepada Cen Shan melalui video call mereka, “Anak yang lain mendapat Macbook dan dia akan mendapatkan skateboard baru juga, dan dia akan bergabung dengan klub…… Aku juga menginginkannya……”

Hari pertama Yu Hao dalam suatu hubungan berlalu seperti itu. Pusingnya tidak kunjung hilang dan malah menjadi lebih serius. Sd15MX

“Rubah kecil, selamat malam.” Zhou Sheng mendekat untuk mencium bibirnya. Asrama itu sunyi.

Yu Hao tiba-tiba teringat ladang gandum emas di dunia mimpi Zhou Sheng dan dongeng yang dibacakan ayahnya dulu sekali……

“Selamat malam, Pangeran Kecilku.” Yu Hao berbalik ke samping dan berkata dengan lembut.

Fu Liqun yang belum tertidur, HP -8.000, Game Over. S9cGIa

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

3 comments