English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh3 - Seleksi Pertama

2 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Beberapa menit telah berlalu sebelum Xiao Lan menemukan kantor itu.

Dari jejak-jejak yang tertinggal, tampaknya dari dulu pintu itu telah rusak parah; kerusakan pintunya tertutup debu. Kantor itu juga agak berantakan: kursi-kursi terbalik dan benda-benda di atas meja dibuang ke lantai. Bahkan komputernya dihancurkan sampai ada lubang besar, seolah-olah komputer itu sengaja dijadikan target. E9WKfU

Tempat ini kelihatan seperti hasil perbuatan dari orang yang marah, orang itu bergegas masuk dan merusak tempat ini seolah-olah untuk melampiaskan amarahnya dan supermarket tampaknya berhenti beroperasi tidak lama setelah kejadian itu.

Lagipula, jika supermarket yang telah dirusak masih terus beroperasi setelah itu, tidak masuk akal untuk tidak merapikan kantor manajer.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tempat untuk menggantung kunci di dinding benar-benar kosong; siapa tahu kalau kunci itu ada di antara barang yang berserakan lantai.

Barang-barang yang ada di lantai terlalu bercampur aduk. Sesaat, Xiao Lan dengan cermat mencari diantara benda-benda tersebut, tetapi ia tidak menemukan apa pun. JYCmMN

【Apa yang sedang tuan cari?】

Xiao Lan menjawab sambil mencari barang, “Kunci atau sesuatu yang berhubungan dengan Zhang Dong.”

【Tolong izinkan saya untuk melayani anda

Xiao Lan : “Kamu?” AQhnje

【Tolong tunggu sebentar】

Bayangan yang berada di dalam amplop itu menyebar keluar kemudian menutupi radius dua meter di sekitar Xiao Lan untuk menggeledah kantor. Setelah beberapa saat, ada beberapa tanda hitam di lantai.

【Tidak ada kunci di kantor, tetapi ada beberapa kertas memo dengan informasi terkait dengan Zhang Dong】

Xiao Lan terkejut. Kecepatan pencarian ini bisa disebut sebagai detektor portabel. Jika jangkauan pencarian Luo sedikit lebih besar, Xiao Lan bisa menang tanpa perlu mengangkat jari. Mungkinkah Luo disegel karena dia terlalu kuat? wfLR5j

Xiao Lan menghabiskan beberapa menit untuk menyatukan sobekan kertas memo agar tersambung, dan menyadari bahwa itu adalah surat peringatan:

Karena sering tidur selama jam kerja, meninggalkan tempat kerjanya, menghina pelanggan, menghancurkan barang-barang, melanggar peraturan supermarket, dan sangat merusak citra supermarket, karyawan gudang Zhang Dong dengan ini diberhentikan dan biaya kompensasi yang relevan dikurangkan dari gajinya.

Kami berharap bahwa semua pegawai dapat menganggap ini sebagai peringatan untuk sepenuhnya mematuhi peraturan supermarket dan menerapkan etika profesional dan perilaku kerja yang baik.

Bersama dengan surat ini, peringatan telah dikeluarkan secara resmi. 4dkODe

Supermarket XX

Tanggal XX Bulan XX Tahun XX

Xiao Lan melambaikan memo pemberitahuan yang sudah ditempel dengan selotip dan tertawa ringan. “Tampaknya kakak Zhang Dong bukan hanya orang miskin yang kikir; perilakunya juga sungguh susah untuk dijelaskan, ah.”

【Dia juga sangat pelit saat mengirim hadiah, dan akhirnya memilih amplop yang kelihatannya paling tidak bernilai】 0gLZid

Xiao Lan: “… Mungkin untuk menyesuaikan kepribadian unikku, ba.”

【Kemiskinan anda meninggalkan kesan yang sangat mendalam pada orang lain】

Story translated by Langit Bieru.

Melihat tulisan tangan anggun yang muncul di dinding, pembuluh darah di dahi Xiao Lan berkedut. “…aku anggap barusan kamu memujiku.”

Dengan waktu yang tersisa, para pemain seharusnya sudah kembali berkumpul. Xiao Lan keluar dan berjalan menuju meja kasir. oBt 5s

 

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

 

Bfalxj Wljb Ojc alyj vl wfpj xjrlg, yjcsjx qfwjlc revjt yfgxewqei vjc wfcecuue vfcujc ueueq. YgvUl6

Olc Tjc wfweijl qfwylmjgjjc vl afcujt xftfclcujc. “Klvjx yjcsjx kjxae sjcu afgrlrj; rfaljq bgjcu tjger yfgyjul lcobgwjrl sjcu wfgfxj afwexjc afgifylt vjteie.”

Pada saat yang sama, ia mengeluarkan lembar absensi staff. Nama Zhang Dong tertulis di sana dan ada banyak yang kosong; sepertinya orang ini biasanya datang terlambat dan pulang lebih awal.

Wljb Ojc rfufgj wfcufiejgxjc regja qfglcujajc, lj alvjx yfgfcmjcj ecaex wfcsfwyecslxjccsj.

Dia tahu betul bahwa lawannya dalam game ini bukan pemainnya. Terlepas dari kenyataan bahwa Lin Yan memiliki niat lain, sesi pertukaran informasi sangat penting. lG0JhI

Wljb Ojc yfgxjaj, “Cxe wfcfwexjc regja qfglcujajc lcl vl xjcabg wjcjpfg uevjcu; Olcuxeq qfxfgpjjc Itjcu Gbcu rftjgercsj vl uevjcu.”

Lin Yan mengambil kemudian memeriksa surat itu lalu bertanya, “Apakah kamu menemukan kuncinya?”

Xiao Lan menggelengkan kepalanya. “Aku sudah menggeledah kantor manajer. Tidak ada apa-apa.”

Lin Yan mengangguk, lalu menoleh untuk berkata kepada orang-orang di sekitarnya, “Apakah ada orang lain yang memiliki petunjuk?” Rt1TDA

Semua orang menggelengkan kepala.

“Sepertinya ini adalah satu-satunya petunjuk yang kita miliki untuk putaran seleksi pertama,” gumam Lin Yan pada dirinya sendiri. “Zhang Dong adalah seseorang dengan posisi rendah, yang tidak berkomitmen pada pekerjaannya dan bahkan dihukum karena pekerjaannya yang tidak becus.”

“Dia membenci orang yang menghamburkan uang; apakah itu artinya kita harus menemukan barang-barang termurah?” Seorang wanita paruh baya bertanya.

Lin Yan: “Tidak harus. Mungkin juga itu adalah sesuatu yang dia anggap perlu. Misalnya, narkoba adalah keharusan bagi pecandu narkoba, sementara pemabuk akan menghabiskan banyak uang untuk alkohol. Ini sama sekali tidak termasuk buang-buang uang bagi mereka.” Sc8FGR

“Lalu…apa yang harus kita lakukan?” seseorang bertanya.

Lin Yan menjawab, “Mari lakukan ini ba: mari kita mulai dengan kebutuhan sehari-hari yang harganya rendah atau coba memilih sesuatu yang mungkin disukai oleh bos disini.”

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah mengatakan itu, dia bahkan diam-diam memberi Xiao Lan dan siswi berambut panjang suatu tatapan yang penuh makna. Gadis itu mengangguk perlahan.

Xiao Lan sedikit mengernyit. Berapa banyak orang yang dia temukan untuk menjadi kelinci percobaan? M1n26Y

“Selamat datang! Selamat datang semuanya!!! Ke⏤Terminal Supermarketku!”

Suara serak tiba-tiba terdengar, menarik perhatian para pemain.

Kemudian seseorang yang mengenakan seragam supermarket muncul di depan satu-satunya meja kasir di tempat itu. Kulitnya abu-abu dan matanya berkabut seperti mayat. Dia menari dan memberi isyarat pada para pemain. Gerakannya tampak aneh dan tidak terkoordinasi, dan ada senyum berlebihan di wajahnya yang kaku.

Dia melepas topinya dan membungkuk, memperlihatkan kepada para pemain bahwa bagian belakang kepalanya benar-benar hancur sampai ke dalam tengkorak kepalanya. zslohT

Melihat ini, ekspresi muka beberapa pemain berubah, mereka tidak dapat menahan diri dan mengambil langkah mundur untuk bersembunyi di tengah kerumunan pemain.

Melihat reaksi para pemain, Zhang Dong bahkan lebih senang dan dia meninggikan suaranya sedikit. “Kalian semua pasti sudah lama menantikan ini, kan? Sekarang, mari kita mulai permainan yang menyenangkan⏤

“⏤Dan kami akan mulai denganmu.”

Dia mengarahkan jari abunya ke pria botak paruh baya yang menghalangi jalan asisten toko wanita sebelumnya. 0iGWP3

Wajah pria paruh baya itu berubah pucat pasi dan keringatnya mengalir seperti air terjun. Dia berbalik dan berlari ke eskalator sambil berteriak, “Aku tidak akan memilih! Aku tidak akan memilih!!

Sekali lagi, asisten toko wanita muncul tanpa disadari mereka. Dia berdiri di bagian bawah eskalator, senyumnya tetap tidak berubah. “Silakan pilih satu barang dan serahkan ke kasir.”

“Aku tidak akan-” Pria paruh baya itu berlari ke atas dengan panik, tetapi eskalatornya tiba-tiba mulai mundur, dan dia masih tetap berada di tempat yang sama meskipun sudah berlari lama.

Dia mencoba untuk meningkatkan kecepatannya agar ia lebih cepat dari eskalator, tetapi eskalatornya juga menyesuaikan kecepatan mundur untuk mengimbangi pria tersebut. eqWL6G

“Silakan pilih satu barang dan serahkan ke kasir.”

Huffhuff…Orang itu adalah iblis! Iblis! Aku yang manusia ini tidak akan pergi!” Pria paruh baya itu terengah-engah dan dia melakukan yang terbaik untuk berlari, tetapi jaraknya tidak melebar sama sekali.

“Silakan pilih satu barang dan serahkan ke kasir.”

Melihat bahwa pria paruh baya itu masih tidak berniat untuk kembali setelah peringatan ketiga, senyum manis pelayan toko wanita itu menjadi lebih lebar, sudut bibirnya mencapai telinganya. “Pelanggaran⏤” tGwb2q

Begitu dia mengucapkan kata itu, eskalatornya tiba-tiba terbelah tepat di tengah.

Pria paruh baya itu lengah dan langsung ditarik ke eskalator. “Selamatkan aku! Selamatkan aku⏤”

Story translated by Langit Bieru.

Eskalator melahapnya dengan sangat cepat. Pria paruh baya itu tidak punya waktu untuk mengelak, ketika eskalatornya sudah mencapai pinggangnya. Tulangnya berderak saat diremas bersamaan dan darah merah yang segar mengalir di kedua sisi eskalator diiringi suara teriakan, menciptakan genangan merah di depan semua orang.

Para pemain menyaksikan ini dengan wajah pucat pasi; ketiga siswi itu menutupi mulut untuk menghentikan diri agar tidak menjerit, dan para orang dewasa juga menunjukkan ekspresi yang buruk. Mereka diam, tidak ada yang bersuara. RGegHd

“Hahahaha…”

Tawa Zhang Dong yang keras, serak, dan jelek merusak keheningan para pemain. Dia tertawa terbahak-bahak, matanya yang berkabut bergerak mengawasi raut wajah para pemain untuk menilai reaksi mereka, seolah menikmati ketakutan mangsanya.

“Ayo, ayo, ayo, datang kemari. Biarkan aku memperhatikan dengan baik dan melihat apakah kalian telah menghamburkan uang atau tidak.”

“Kali ini— kau yang maju.” Dia menunjuk ke arah Xiao Lan. c74D1

Xiao Lan berjalan keluar dari kerumunan di bawah tatapan semua orang yang cemas bercampur gelisah dan pergi ke bagian komoditas.

Dia melihat-lihat di tumpukan barang-barang aneh.

Pada akhirnya, dia berdiri di depan sebuah kardus. Ada telur hitam di dalamnya dan beberapa ekor ayam yang sudah lama mati digantung dari bagian atas menggunakan benang merah. Alhasil seiring dengan berjalannya waktu, tubuh mereka membusuk, rongga mata mereka kosong, dan mulut mereka yang terbuka dan kering mengarah ke atas.

Tidak ada label harga dan telur-telur itu berwarna aneh. SxqoGd

Tetapi dari tampilan di sekitar telur dan posisinya, Xiao Lan memutuskan bahwa ini seharusnya adalah produk dengan penawaran khusus, jenis promo ‘Jual Rugi' yang diiklankan di poster. Lagi pula, hanya sedikit orang yang pergi ke supermarket hanya untuk membeli telur. Dengan cara ini, tidak hanya akan membuat pelanggan merasa bahwa produk supermarket itu murah, tetapi juga akan mendorong penjualan produk lainnya.

Xiao Lan, yang sering berlomba untuk menjadi yang pertama dalam barisan selama kampanye penawaran khusus, tahu dengan pasti ⏤ini adalah pengetahuan orang miskin.

Dia mengambil sebutir telur dan kembali ke meja kasir.

Zhang Dong menatapnya, tidak ada emosi yang terlihat di matanya yang berkabut. “Kamu memilih yang ini? Melihat kemiskinanmu membuatku bahagia, jadi aku sekali lagi akan memberimu kesempatan untuk hidup.” urMiVP

Ekspresi para pemain yang menonton berubah dan mereka dengan gugup saling berbisik lirih.

“Apakah itu barang itu salah?”

“Warna hitam itu terlihat seperti membawa sial…”

“Apa kamu sudah melihat barang yang lain? Menurutmu, barang-barang itu sampai bisa seaneh dan seburuk apa?” jmow3z

Xiao Lan tidak tergerak oleh perkataan pemain lain. “Yang ini.”

Zhang Dong mengambil telur hitam dengan senyum yang menakutkan, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

Langit Bieru.

Keheningan tersebut membuat suasana jadi lebih mencekam. Saraf para pemain bertambah tegang dan semakin sensitif karena kematian mengerikan yang terjadi satu demi satu. Mereka memandang Xiao Lan dengan simpati dan beberapa orang sudah mulai memalingkan muka.

Setelah beberapa saat, Zhang Dong tertawa serak. pE2ni

“Kamu lulus…Jangan mengecewakanku nanti.”

Semua orang menghela nafas lega. Hanya Lin Yan yang memberi Xiao Lan tatapan yang tidak dapat dipahami.

【Selamat】

Mengandalkan fakta bahwa tidak ada orang lain yang bisa melihat tulisannya, Luo langsung menulis kata tersebut di wajah Zhang Dong, bahkan sampai menggambar hati. Uua20K

Gambar itu sedikit menghibur dan Xiao Lan hampir tidak bisa menahan diri.

Jika Xiao Lan tertawa di depan wajahnya, kakak Zhang Dong mungkin akan menampar Xiao Lan kembali ke dunia nyata. Xiao Lan harus memasukkan tangan ke sakunya untuk mengibaskan amplop itu dengan pelan sebelum Luo menghapus tulisannya.

Orang berikutnya yang dipilih adalah seorang wanita paruh baya.

Dengan ekspresi pucat, dia meringis dan memeluk dirinya sendiri saat dia berjalan berputar-putar di supermarket. Pada akhirnya, dia memilih sekotak susu. 93Ihl2

Karton itu berwarna merah tua aneh dan ada beberapa gambar mata yang menyeramkan di atasnya. Hal seperti itu terlihat sangat terkutuk.

Namun, cetakan pada kemasannya serampangan dan kualitasnya biasa-biasa saja. Dengan melihat sekilas, seseorang dapat tahu bahwa ini adalah jenis susu termurah yang dapat ditemukan di supermarket⏤jangan remehkan mata wanita paruh baya untuk mengidentifikasi produk-produk berharga murah.

Zhang Dong mengambil susu itu dan melengkungkan bibirnya dengan tidak puas. “Lulus.”

Setelah itu, semua orang pada dasarnya memilih barang kebutuhan sehari-hari. Tidak peduli betapa anehnya kemasan itu, produk tersebut pada akhirnya adalah barang-barang yang paling mereka kenal dan harganya juga paling mudah ditebak. 8EOXpn

Namun, ekspresi Zhang Dong menjadi semakin suram. Bagaimana mungkin orang-orang beruntung yang menjengkelkan ini bisa menyelesaikan pos pemeriksaannya dengan mudah? Dia tidak akan mengizinkannya.

Sampai akhirnya, seorang siswi berambut panjang, yang terakhir untuk maju, memilih alkohol yang dikemas dengan bagus dalam botol yang indah; bahkan ditaruh di dalam kotak kayu yang sangat menarik. Monster yang terukir di kotak itu terlihat sangat jelas, seolah-olah mereka bisa melompat keluar kapan saja dan memilih seseorang untuk dimakan.

Siswi itu memberi Lin Yan pandangan hati-hati. Lin Yan mengangguk padanya, dan siswi sekolah itu berjalan dengan ekspresi pucat.

Saat Zhang Dong melihat botol anggur, hati Xiao Lan melompat. Benda ini tampak jauh dari gambaran produk murah, apalagi sesuatu yang menurut kalimat Zhang Dong ‘Aku benci orang yang menghamburkan uang’. Pertama bisa merujuk pada pengertian umum tentang tidak membuang-buang uang atau kedua, sesuatu yang tidak termasuk menghamburkan uang di mata Zhang Dong. xDLdbI

Jika itu yang pertama, gadis ini sudah habis riwayatnya. Bahkan jika itu yang kedua, dalam keadaan seperti apakah pria paruh baya yang pelit dan miskin merasa masuk akal untuk membeli anggur berkualitas? Lin Yan menggunakan nyawa gadis ini untuk menguji persyaratan untuk seleksi!

“Hahahaha…” Tawa serak terdengar.

Langit Bieru.

Di bawah tatapan gugup gadis berambut panjang itu, Zhang Dong sekali lagi mulai berbicara dengan gembira, senyum lebar dan jahat menghiasi wajahnya. “Anak nakal yang menghamburkan uang!”

Dia mengangkat tangannya yang kuat. 04aEOu

“Ah⏤”

Tangan yang tak kasat mata tampak mencengkeram siswi tersebut di pergelangan kaki dan dia langsung ditarik ke lantai. Dia diseret ke depan dan ia tidak bisa melepaskan diri, tidak peduli seberapa keras dia sudah berjuang. Kukunya berdecit di lantai dengan sia-sia, dan dia benar-benar tidak bisa bertahan.

“Bang⏤”

Seluruh tubuh siswi itu dipaksa masuk ke celah sempit di bawah freezer dan suara tulang patah dan diremas terdengar tanpa henti. PEYm8e

Setelah beberapa saat, semuanya kembali tenang seperti biasa dan celah dibawah freezer itu tenteram dan masih terlihat seperti sedia kala.

Para pemain menatap celah itu dengan keheningan mutlak. Hukuman memilih barang yang salah terlalu berat. Pada saat itu, tidak ada yang bisa santai. Dua siswi yang tersisa saling berpelukan dan mengeluarkan isak tangis.

Xiao Lan melirik ke arah Lin Yan dengan singkat dan melihat tidak ada kesedihan di wajahnya; tetapi, hanya ada senyum tipis di bibirnya, seolah dia sedang memikirkan sesuatu. Mata di balik kacamatanya tampak gelap dan tidak dapat dipahami.

Tanpa disadari, Zhang Dong dan asisten toko wanitanya telah menghilang, hanya meninggalkan hitungan mundur yang dimulai kembali⏤00:59:59. EOdxFC

Translator's Note

Promo jual rugi adalah tawaran untuk mendapat popularitas dengan cara menjual barang dengan harga murah dan kehilangan profit, tetapi sebaliknya, toko itu akan menjadi tenar di antara netizen karena barang-barangnya yang terkenal murah

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments