English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh36 - Edmund

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

“Kalian…” Pengurus rumah wanita yang diinjak-injak itu hanya berhasil melontarkan dua kata dengan susah payah dari lantai sebelum Wang Ke tiba-tiba menekannya dengan lebih keras dan membungkam sunyi kata-katanya. 

Ini benar-benar adegan yang tidak manusiawi: seorang wanita yang tinggal sendirian tiba-tiba diserang oleh tamu yang tak diundang di tengah malam, sementara para penonton secara mengejutkan tidak mengulurkan tangan untuk membantunya. Pada akhirnya, apakah ini degenerasi sifat manusia atau ketidakpedulian masyarakat? STdC5f

Sayangnya, sekelompok orang bodoh di depannya sama sekali tidak merasa simpatik dengan penderitaannya. Lagipula, pengurus rumah wanita ini telah bertindak seperti dia sedang menonton acara yang menarik sejak awal, dan bahkan sangat senang ketika dia melihat para pemain gagal menyelesaikan permainan.

“Ajukan saja pertanyaan apapun yang kau miliki ba.” Wang Ke tampak seperti tiran jahat yang menindas orang-orang lemah dalam sebuah cerita. Dia melambaikan tangannya dengan wajah tanpa ekspresi ke arah pintu agar Xiao Lan dan yang lainnya masuk.

Story translated by Langit Bieru.

Wang Taidi melirik pengurus rumah itu yang tergeletak di lantai, dan tidak bisa lagi mempertahankan penampilan aslinya yang kaku dan tegas. Dia berjongkok dan bertanya, “Apa yang akan terjadi besok malam?”

Pengurus rumah wanita itu hanya memelototinya dengan sinis, bibirnya tertutup rapat sembari dia mengabaikan pertanyaan Wang Taidi. 9atIPp

Melihat ini, Wang Ke menginjaknya sekali lagi. Pengurus rumah wanita itu mengeluarkan erangan teredam tapi masih tetap diam; jelas, dia sangat keras kepala.

Wang Ke mengerutkan keningnya.

Dalam sekejap, pedang panjang berwarna merah darah yang sempat muncul sebelumnya, ada di tangannya. Cahaya dingin menyinari bilahnya ketika ujung pedangnya berjarak kurang dari beberapa milimeter dari tubuh pengurus rumah yang tak berdaya; dia sudah bisa merasakan sensasi sedingin es dari senjatanya, dan kulitnya mulai terasa sedikit sakit.

Pengurus rumah wanita itu menghirup udara dingin. Dia tidak pernah membayangkan bahwa orang-orang ini benar-benar berani untuk menjadi se-kurang ajar ini; apakah mereka tidak takut ditegur oleh Nyonya Bella? RgpAMq

Pengurus rumah wanita melakukan yang terbaik untuk berkata dengan tenang, “Besok … akan ada acara penting yang diadakan di manor.”

Namun dia benar-benar menghindari poin utama, yang ingin diketahui para pemain.

Wang Ke dengan ringan memutar ujung pedangnya. “Aku akan memberimu satu kesempatan lagi.”

Perubahan kecil ini sangat jelas terlihat di mata pengurus rumah. Seluruh tubuhnya bergetar sesaat sebelum dia melakukan yang terbaik untuk mengendalikan dirinya; dia tidak ingin menusuk matanya ke ujung pedang hanya karena kesalahannya sendiri. dcGHzq

Terjerat sesaat antara hukuman Nyonya Bella dan penjahat di hadapannya yang tampak siap untuk segera membunuhnya, pada akhirnya pengurus rumah membuka mulutnya dengan susah payah. “Besok adalah malam bulan purnama. Ketika saatnya tiba… Nyonya… ”

Dia ragu-ragu sejenak, lalu menatap Wang Ke, yang menginjaknya tanpa ekspresi, sebelum kembali melanjutkan, “Nyonya akan memulai dan secara pribadi memimpin suatu upacara pengorbanan. Tumbalnya adalah… pelamar-pelamarnya.”

Itulah peran para pemain.

Xiao Lan bertanya, “Jika dia hanya mengundang pria ke manor ini untuk dijadikan persembahan, apakah itu berarti ritual ini terjadi setiap bulan?” dt06oe

“Iya…” Pengurus rumah itu menghembuskan nafas. Karena dia sudah mulai berbicara, melanjutkannya tidaklah sulit.  “Nyonya mengundang banyak pria ke manor untuk mengecek persembahan yang paling penting. Dia akan memilih orang yang paling luar biasa di antara kalian untuk dijadikan persembahan terakhir yang paling berharga.”.

Xiao Lan menanyainya dengan cermat.  “Untuk siapa persembahan itu?”

“Aku tidak tahu,” kata pengurus rumah itu dengan susah payah. “Selain persembahan-persembahan nyonya, tidak ada orang lain yang hadir selama upacara pengorbanan. Kami tidak pernah diizinkan untuk mengetahui detailnya.”

“Dia tidak berbohong,” kata Wang Taidi sambil mengguncang alat pendeteksi kebohongan yang menunjukkan warna hijau di tangannya. AYFmu4

Xiao Lan terus mengajukan pertanyaan yang kelihatan menarik untuknya. “Apakah kamu kenal Annie?”

Pengurus rumah itu berkata, “Dia adalah adik perempuan Nyonya Bella, tapi kami belum pernah bertemu dengannya. Dia sudah meninggal sebelum aku mulai bekerja di manor ini.”

Please visit langitbieru (dot) com

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xiao Lan: “Sudah berapa lama kamu bekerja di manor ini?”

Ufcueger gewjt lae wfcpjkjy, “Kluj qeiet ajtec.” dbKO1f

Wljb Ojc : “Cqjxjt jvj bgjcu ijlc vl rlcl sjcu yfxfgpj ifylt ijwj vjglqjvjwe?”

Ufcueger gewjt kjclaj : “Klvjx. Klvjx jvj rjae qec qfijsjc vl wjcbg lcl rjja jxe vjajcu. Vfwej qfijsjc sjcu vjajcu yfxfgpj yfglxeacsj jvjijt bgjcu-bgjcu sjcu jxe jaeg.”

“Bjije yfulae, jqjxjt xjwe ajte rfrejae afcajcu rejwl Rsbcsj Dfiij?” Wljb Ojc yfgajcsj.

Pengurus rumah tangga itu menyerah dan menjawab, “Tahu. Nyonya pernah memiliki seorang suami; namanya Edmund dan dia menghilang lebih dari dua puluh tahun yang lalu. Sebelum kejadian itu, dia akan menghabiskan sepanjang hari di ruang piano dan tidak pernah keluar, dan dia hampir tidak pernah menemui nyonya.” 2 1vAP

Xiao Lan: “Apakah kamu pernah bertemu dengan orang lain yang berasal dari keluarga ini?”

Pengurus rumah wanita: “Tidak. Sejak aku datang, hanya ada Nyonya Bella di sini.”

Tampaknya satu-satu orang yang paling mungkin mengetahui kebenaran saat waktu itu adalah suaminya, yang tidak pernah ditemukan. Pelayan lain yang mungkin tahu kebenaran tentang kejadian itu telah dikorbankan atau mungkin dibuang oleh Nyonya Bella.

Kunci untuk meninggalkan manor mungkin terletak pada sosok bernama Edmund ini. EWQJvD

Xiao Lan berdiri. “Pertanyaan terakhir. Ada di mana ruang pianonya?”

Pengurus rumah wanita itu benar-benar akan mati rasa karena terus-terusan diinjak. “Lantai tiga, ruangan di ujung gedung bagian timur. Ruangan itu sudah disegel.”

Melihat Xiao Lan selesai mengajukan pertanyaannya, Wang Ke menggerakkan kakinya dan menatap Wang Taidi dengan penuh makna.

Wang Taidi langsung mengerti dan mengeluarkan benda panjang yang berbentuk keong. Dia mengetuk dengan lembut barang itu, dan suara pengurus rumah wanita itu terdengar dari dalamnya. “Besok adalah malam bulan purnama. Ketika saatnya tiba… Nyonya… ” 4569gb

Mata pengurus rumah itu tiba-tiba membelalak. “Ini, ini… Kamu !!”

Wang Taidi melambaikan benda keong itu di tangannya. “Terima kasih atas kerjasamanya, nona. Kau tidak ingin tahu seperti apa ekspresi Nyonya Bella setelah dia mendengar rekaman ini, kan?”

Suara pengurus rumah itu bergetar. “Aku tidak akan m-membicarakannya.”

Dengan demikian, pengurus rumah itu terduduk di lantai dan menyaksikan sekelompok penjahat yang tidak masuk akal ini pergi. Orang dengan penampilan elegan dan senyum tipis, dan yang terlihat paling sopan, bahkan mengambil denah lantai seluruh manor dari mejanya saat dia pergi. x6kdi7

Kau benar-benar tidak boleh menilai buku dari sampulnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Setelah mereka meninggalkan kamar pengurus rumah, mereka langsung menuju ke ruang piano. Hanya untuk memastikan, Luo bahkan mengeluarkan denah lantai yang baru saja dia ambil dari kamar pengurus rumah untuk memeriksanya, dan mereka menuju ke sana setelah memastikan bahwa tidak ada kesalahan dalam perjalanan mereka

Karena sekarang mereka tahu tujuan Nyonya Bella dan dia sedang tidak berada di dalam manor, para pemain tidak lagi harus terus berperilaku normal di depan para pelayan. Bagaimanapun, semua orang pasti akan melepaskan semua kepura-puraan mereka besok malam. vR6OTg

Tentu saja, masih lebih baik jika mereka tidak terlihat.

Xiao Lan mengangkat tangannya dan membuat pingsan pelayan yang sedang berjaga di pojokan.

Wajah Wang Taidi dipenuhi dengan ‘anj*ng’. “Bukankah kamu baru saja mengatakan lebih baik jika kita menyelinap secara diam-diam?”

Xiao Lan menyeret pelayan itu ke tempat yang tidak mencolok.  “Bukankah membuang semua orang yang melihat kita merupakan penyusupan yang paling sempurna? Hal ini disebut sebagai tembus pandang fisik.” im7DZq

Wang Taidi: “…”

Metode infiltrasi kasar semacam ini, aku pikir kamu sudah melampaui para jagoan penyusup.

Dia kemudian berbalik untuk bertanya pada Luo, “Kamu… tidak keberatan?”

Menunjukkan senyuman yang sopan dan elegan, Luo menjawab, “Hm? Apakah ada yang salah?” yD6ZkH

Wang Taidi tampak seperti dia sudah lelah hidup. “Tidak ada… Cukup bagus, mirip seperti kakakku.”

Sesampainya di tempat ruang piano lama, sudah bisa ditebak, di depan mereka adalah dinding yang indah. Mereka menggunakan metode yang sama seperti sebelumnya untuk membuka pintu dan masuk.

Seperti kamar Annie, ruang piano itu tertutup debu. ojLMd7

Tampaknya kedua kamar ini sudah disegel dalam jangka waktu yang sangat lama. Mungkin tempat ini disegel tak lama setelah Tuan Edmund menghilang.

Ruang piano ini masih tampak elegan.

Lampu gantung kristal yang elegan dan unik tergantung di langit-langit, sementara hasil karya halus waktu itu bisa terlihat samar-samar di atas karpet yang tertutup debu. Piano yang dibuat dengan sangat indah dipajang di tengah ruang piano. Di seberang piano itu ada sebuah jendela Prancis yang sangat besar, dan meskipun sekarang jendela itu ditutupi dengan tirai yang tebal, jendela itu pasti akan memungkinkan orang yang tengah bermain piano untuk menghargai pemandangan indah yang terlihat di luar jendela pada waktu itu ketika mereka mengangkat kepala.

Ada juga sofa dan jam yang letaknya tidak jauh dari sana, serta sebuah vas cantik di atas meja dengan mawar besar yang sudah layu. CsWOJQ

Ini mungkin adalah ruang piano yang awalnya memberi para musisI sebuah perasaan yang menyenangkan dan nyaman.

Wang Taidi melihat ke arah piano dan berkata dengan penuh semangat, “Dari pengalamanku di permainan-permainan sebelumnya, ketika piano seperti ini muncul di permainan pemecahan teka-teki, kita pasti bisa mendapatkan petunjuk selama kita bisa memainkan nada yang diminta.”

Langit Bieru.

Xiao Lan merasa ragu. “Itu tidak masuk akal.”

Wang Taidi mengangkat bahunya.  “Bukankah itu tidak apa-apa asalkan sesuai dengan logika permainan? Ayo kita lihat sekeliling; mungkin kita akan menemukan partitur musik atau sesuatu seperti kertas yang isinya kode rahasia.” EOS qX

Sebagai orang miskin yang tidak punya waktu untuk bermain game, Xiao Lan sama sekali tidak bisa memahami kegembiraan milik Wang Taidi.

Tapi dia masih mencari di tempat sekitarnya. Lagi pula, terlepas dari apakah mereka harus bermain piano atau tidak pada akhirnya, mereka tetap harus menggeledah ruangan ini.

Setelah beberapa saat, Luo mengambil selembar kertas kuning yang rapuh di antara jari-jarinya dan memberikannya kepada mereka. “Lihat ini.”

Xiao Lan melihat kertas yang rapuh itu dan menemukan bahwa itu benar-benar partitur musik, dan not musiknya bahkan ditulis tangan. CX9vxV

Wang Taidi melompat kegirangan.  “Lihat! Aku tidak sia-sia bermain game, hahahahahahahahaha.”

“Lihat aku.” Dia mengulurkan tangan untuk mengambil partitur musik itu sebelum berlari ke piano. Mengabaikan debu yang menempel di bangku piano, dia menjatuhkan pantatnya ke bawah, mengangkat tutup piano, dan mulai menyetem piano.

Piano ini mungkin sangat mahal, dan setelah dikunci selama lebih dari dua puluh tahun, piano ini hampir tidak bisa dimainkan. Namun, kualitas suaranya pasti tidak sebagus sebelumnya.

Setelah itu, Wang Taidi mulai bermain sambil membaca partitur musik; harus dikatakan bahwa postur tubuhnya terlihat sangat akurat. AUF6Ly

Hanya saja…meskipun Wang Taidi menekan semua tuts yang benar, menyebut pertunjukannya sebagai bermain piano akan menjadi penghinaan bagi sang komposer. Xiao Lan berani memastikan bahwa itu pasti bukan kesalahan piano yang sudah tua.

Seperti yang diduga, tidak ada yang berubah di ruangan itu.

Wang Taidi menggaruk kepalanya.  “Pasti ada sesuatu yang salah.”

Wang Ke membuka mulutnya dan mengguncang adik kecil keluarganya yang konyol. “Apakah kamu lupa bagaimana kamu mengacau selama pelajaran piano ketika kamu masih kecil?” d yGn7

Wang Taidi: “…”

Pada saat itu, Wang Taidi tiba-tiba mengerti bagaimana perasaan kakaknya setiap hari, ingin menempatkan kebenaran sebelum keluarga.

Hidup itu tidak mudah. Taidi menghela nafas.

Wang Taidi menatap kakaknya dan mengubah topik. “Ge, apa kamu kenal seseorang yang bisa bermain piano?” GsuWiC

Wang Ke memandang piano dengan kebencian yang terpendam di dalamnya, seolah dia ingin memotongnya dengan pedangnya. “Qi Ning bisa, tapi orang itu selalu kabur begitu dia memasuki permainan.”

Xiao Lan memikirkannya. “Aku merasa bermain piano belum tentu bisa menjadi cara untuk mendapatkan petunjuk. Jika semua pemain yang mengikuti permainan ini tidak tahu cara bermain piano, bukankah artinya semua orang akan gagal?”

Langit Bieru.

“Benar juga…” Api permainan puzzle kecil yang membara di hati Wang Taidi padam dengan suara poof.

Mereka terus mencari petunjuk di ruangan itu. jGJguf

Xiao Lan sedang memeriksa sebuah jam yang setinggi manusia ketika dia melihat ada sesuatu yang sepertinya telah ditempatkan di dalamnya. Dia mengulurkan tangan dan membuka kaca depan jam itu.

Tampaknya sebuah potret telah ditempatkan diam-diam di dalam jam, dan bahkan tidak ada setitik pun debu di atasnya karena potret itu telah dilindungi oleh jamnya.

Xiao Lan mengeluarkan potret itu. Itu adalah foto seorang pria pirang tampan yang memiliki mata biru laut. Dia mengenakan setelan yang pas, rambutnya disisir dengan rapi, dan ada keanggunan dan kesederhanaan seorang bangsawan dalam caranya membawa dirinya sendiri.

Di belakang potret itu tertulis—Edmund. jkqIpm

Tanpa diduga, orang ini adalah suami Nyonya Bella!

Wang Taidi menunjuk ke potret itu. “Mungkinkah kakak ini memiliki hutang 50 juta yuan dan dikemas untuk dijual oleh kreditornya?!!”

Xiao Lan memiliki ekspresi kerinduan di wajahnya. “Aku benar-benar ingin tahu bagaimana dia melakukannya.”

Wang Taidi tertegun. “Kamu juga ingin menikah dengan…” P5E1Dj

Xiao Lan dengan sungguh-sungguh berkata, “Tidak, aku ingin memiliki hutang 50 juta yuan.”

Wang Taidi: “???”

Mimpi di luar nalar yang fantastis macam apa ini?

K3 Wd0

Translator's Note

kebenaran bahwa wang taidi ga jago main piano

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!