English

PenawarCh1 - Cheng Ke mundur selangkah dan mendang tong sampah.

0 Comments

Author: Wu Zhe

English by JustBLThings cXfWJP

Bahasa by CloudyRin

 

Langit Bieru.

chapter 1: Cheng Ke mundur selangkah dan menendang tong sampah.

‘Sampah tidak berguna!’ Av1FRd

Cheng Ke duduk di anak tangga di samping jalan ketika angin selatan tengah bertiup. Ia mengeluarkan sebatang rokok dari sakunya dan menjepitnya di mulutnya.

Itu adalah kata-kata terakhir yang ia dengar sebelum ia meninggalkan rumah, mungkin ayahnya…tidak, mungkin komentar terakhir yang dibuat seluruh keluarganya kepadanya.

Sepotong sampah.

Cheng Ke menganggukkan kepalanya, berpikir bahwa itu adalah komentar yang benar. 16ER3o

Dia meletakkan kepalanya di pangkuannya, siku memeluk wajahnya. Ia lalu menggunakan jaketnya untuk menutup wajahnya, berpaling dari angin, dan mencoba segala macam cara untuk menyalakan rokok. Setelah gagal berkali-kali, ia melempar pemantik apinya ke semak-semak di samping jalan.

“Sialan!” Kutuk Cheng Ke.

“Sebuah sampah yang bahkan tidak bisa menyalakan sebatang rokok.” Namun rokoknya masih harus dinyalakan. Lagipula, ia adalah sepotong sampah yang tidak bisa berhenti merokok setelah dua tahun; bahkan lebih tidak mungkin lagi untuk berhenti merokok di saat seperti ini.

Cheng Ke melihat pemantik apinya menghilang di semak-semak. T9oRPm

Ranting-rantingnya sedikit tebal.

Dia membayangkan dirinya sendiri berjongkok di sana dan dengan tanpa tujuan mencari barang random…

Cheng Ke melihat ke sekelilingnya; ada banyak orang, orang-orang datang dan lewat dengan tergesa-gesa melewati daun kuning yang tersapu angin. Dia selalu bosan; dia tidak akan pernah mengerti sebuah waktu dimana orang-orang tidak punya waktu untuk melirik orang-orang asing di jalan.

Mungkin setelah lima menit penuh, dia akhirnya saling bertatapan dengna seorang pemuda yang baru saja melempar puntung rokoknya. Si8Dar

“Hey, bro,” Cheng Ke menghentikannya, “pinjamkan aku api.”

“Kay.” Pemuda itu mengeluarkan pemantik apinya.

Kling.

Klak. jK43Q0

Klik.

Pemuda itu berkonsentrasi dalam menekan pemantik apinya lagi dan lagi saat Cheng Ke dalam diam memegang rokoknya di mulutnya. Menahan nafas, dia menunggu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tepat ketika ia hampir pingsan, kepala pemantik api itu berbunyi dan melayang keluar dari tangan sang pemuda.

Cheng Ke mendongak pada sang pemuda. S7YcZJ

“Oh…m-maaf,” pemuda itu merasa sangat canggung, “itu masih bagus saat aku menyalakan punyaku.”

“Kuapresiasi.” Cheng Ke menganggukkan kepalana dan menghirup dua nafas dalam. “Terima kasih.”

Pemuda itu berjalan pergi dengan tergesa-gesa dalam rasa malu; Cheng Ke meletakkan kembali rokoknya ke dalam sakunya.

Pada saat itu, ia meraba-raba sakunya, yakin bahwa di sana tidak ada apa pun namun sekotak rokok. 8GCgib

Telepon, dompet, semuanya tertinggal di rumah dengan suara ‘sepotong sampah’.

“Tempat di mana aku mungkin tidak akan pernah kembali lagi.”

Dia berjalan kembali ke sisi semak-semak dan berdiri di sana. Dia mengintip melalui ranting-ranting dan daun yang layu, namun tidak dapat menemukan pemantik api yang ia lempar ke sana sebelumnya, hanya dua gumpalan tisu.

Dia berbalik dan berjalan menuju supermarket kecil terdekat. jG2ltM

Cheng Ke tidak memiliki candu rokok yang intens, namun manusia hanya sangat aneh. Rokok dan pemantik api selalu ada di sisinya setiap hari dan dia tidak akan pernah menyentuhnya namun sekali ia ingin merokok, dia tidak dapat menahannya sama sekali seperti ia punya sebuah penyakit.

“Selamat malam.” Gadis di kasir menyapanya.

“Selamat malam.” Cheng Ke berjalan menujunya, mengambil sebuah pemantk api dari dua baris pemantik api dan meletakkannya di konter.

Sebelum gadis itu dapat bereaksi dan bertanya apakah ia akan membelinya, dia telah meyelesaikan aksi menyalakan rokoknya dan mengembalikan pemantik api itu ke konter. Dia mendorong pintu dan berjalan keluar. dbsPNR

Natural dan mulus.

Itu adalah operasi paling tidak tahu malu yang pernah ia lakukan dengan sangat mulus.

Menyelesaikan sebuah rokok saat duduk di bangku besi di pinggir jalan, Cheng Ke berdiri. Dingin yang melingkupi bokongnya sampai pinggangnya membuatnya menghela nafas.

Dia melihat jam tangannya dan menemukan bahwa sekarang telah lebih dari jam sembilan. 9YurPq

Dia tidak punya kebiasaan mengenakan jam tangan. Jaeger-LeCoultre ini adalah sesuatu yang diberikan Cheng Yi padanya bulan lalu. Dia cukup terkejut, berpikir bahwa ini mungkin adalah awal mula dari perkembangan hubungan kakak beradik, jadi ia lanjut mengenakannya.

Hanya saja ia tidak pernah membayangkan bahwa sesuatu yang lebih mengejutkan akan menunggunya karena satu bulan kemudian, dia ditendang keluar dari rumah oleh ayahnya sendiri.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Dan pemikirannya sebelum itu hanya sebuah kesalah pahaman.

Vfyfgjqj yjcsjx tji lcl wfgeqjxjc eqjsj Jtfcu Tl, afqja yfgjqj yjcsjx afxjcjc sjcu afijt vlyfglxjc qjvjcsj, Jtfcu Bf alvjx wfwlxlgcsj vjijw-vjijw vjc alvjx wje wfwlxlgxjccsj ijul. Glj yjtxjc alvjx yfgajcsj “Cqj sjcu afgpjvl?” e2A6lC

Pae tjcsj rfqfgal jqj sjcu jsjtcsj xjajxjc: “Cqjxjt xje revjt wfcpjvl rjcuja alvjx yfguecj tlcuuj xje alvjx ajte xjqjc ecaex yfgajcsj xfcjqj!”

Ah.

Dia tidak tertarik pada bisnis, tapi ayahnya memaksanya untuk melakukannya bersama Cheng Yi. Dia merasa dia tidak ada bedanya dengan sampah di depan Cheng Yi. Hanya saja itu adalah caranya untuk menyenangkan ayahnya sedikit setelah menjadi sampah untuk bertahun-tahun lamanya.

Dia benar-benar tidak tahu kenapa ia harus bertanya kenapa. Ia hanya merasa terkejut. ZbJwD9

Daripada memikirkan hal yang terjadi hari itu, ia memilih untuk memikirkan dimana ia harus tinggal karena ia tidak punya sepeser uang pun.

Cheng Ke mengikuti jalan di depan, berpikir, “Di saat ini, Lu Tian mungkin ada di toko, itu tidak terlalu jauh dari sini, jalan ke sana mungkin hanya akan menghabiskan…satu jam.”

Setelah berjalan untuk beberapa saat, angin bertambah kencang dan langit menggelap. Orang-orang di jalan berkurang dan adegan pesta pora mulai bermain di tiap sisi jalan.

Sebuah suara klakson pendek datang dari belakang. mAR3z7

Cheng Ke tidak berbalik dan melanjutkan untuk berjalan. Sebuah mobil merah melewatinya, dan berhenti dua hingga tiga meter di depannya.

Itu adalah Maybach Cheng Yi.

Dia sering mengendarai mobil ini belakangan ini, hampir membuat sang supir menganggur jadi ia tahu mobil ini dengan baik. Dia tidak perlu untuk mendengar suara deru mesin atau melihat logo mobil itu. Dia bisa tahu hanya dengan mencium asap dari mobilnya, bau jelaga.

Jendela dari kursi asisten bergulir turun, kepala Cheng Yi muncul dari sana: “Kemana kau akan pergi?” uE7lcY

“Surga.” Jawab Cheng Ke, kembali berjalan.

“Aku akan memberimu tumpangan?” Ujar Cheng Yi.

“Jangan terlalu percaya diri.” Cheng Ke berhenti. “Mungkin kau akan menjadi orang yang turun.”

“Tidak masalah.” Cheng Yi menyeringai, melempar sebuah dompet dari jendela mobil. “Ini. Kau meninggalkannya di rumah.” wmFPt

Cheng Ke tidak berbicara namun mengambil dompetnya.

Hanya dompet. Tanpa telepon.

Story translated by Langit Bieru.

“Teleponmu ada di dalam ruangan. Aku tidak masuk.” Ujar Cheng Yi.

“Oh.” Cheng Yi meliriknya. “Lalu dompetku pasti telah berjalan keluar kamarku sendiri, ya?” EXMcVO

“Dompetmu diambil dari jaket yang kau letakkan di ruang tamu.” Ujar Cheng Yi. “Jika kau masih butuh hal lain beritahu aku. Aku bisa pergi denganmu untuk mengambilnya saat ayah tidak di rumah.”

Dia mengatakannya dengan penuh perhatian, Cheng Ke tidak dapat menahan diri dan ingin tertawa. Setelah berusaha mengangkat ujung bibirnya, ia sadar bahwa ia bahkan tidak bisa tersenyum.

“Cari saja rumah tamu untuk tinggal sekarang.” Cheng Yi melihat ke arahnya, ujung bibirnya terangkat membentuk senyuman, namun matanya begitu dingin. “Teman-teman pecundangmu, mungkin seseorang akan mau menerimamu.”

Cheng Ke tidak berbicara. Ia hanya melihat ke arahnya. JfxGoy

“Mulailah segala sesuatu dari dirimu sendiri.” Cheng Yi berkata, “Jangan hanya mencoba untuk bergantung pada keluarga.”

Cheng Ke masih diam karena saat ini ia benar-benar tidak mempunyai apa pun untuk dibicarakan. Di rumah, selain ayah, siapa yang pernah dipaksa untuk ‘memulai dari awal’? Dia tidak dapat mengerti posisi Cheng Yi untuk bisa membicarakan hal ini dengan serius.

“Jalan.” Cheng Yi berbicara pada supirnya dan menutup jendelanya.

Cheg Ke tidak dapat mengatakan perasaan apa yang ia punya sekarang. Setelah menatap cukup lama ke arah mobil itu melaju, dia akhirnya menundukkan kepala untuk membuka dompetnya. JZ3Ae4

Kartu identitas.

Cheng Ke mengernyitkan dahinya.

Selain itu, tidak ada hal lain yang dapat ia kenali. Segala macam kartu member, kartu kredit, kartu deposit, semua tidak ada di sana.

“Bagus.” Cheng Ke membalikkan layer lainnya lagi. 6INQfC

Sebelumnya, Cheng Yi memberi tahuya untuk mencari rumah tamu untuk ditinggali, dia berpikir ia hanya bermain-main dengannya namun sekarang setelah melihat uang di layer itu, ia akhirnya sadar.

Cheng Yi mengatakan hal yang sebenarnya.

100 dolar.

Semua rumah tamu mungkin hanya punya kasur bertingkat. HYpthU

Juga, dia biasanya tidak punya uang tunai di dompetnya. Cheng Yi dengan sengaja memasukkan 100 dolar ke dalam dompetnya.

Cheng Yi menggenggam kertas merah itu keluar, dengan jelas melihat jari-jarinya bergetar, mungkin dalam kemarahan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Di masih bingung saat melihat 100 dolar itu. Amarah seperti ini tidak [ernah muncul. Meski pun ia telah di tusuk oleh adik laki-lakinya sendiri, ditendang keluar oleh ayah kandungnya, diberi tahu bahwa teman-temannya tidak akan menerimanya, bahkan ketika ia ingin merokok namun tidak bisa menemukan pemantik apinya.

Namun, sekarang ia telah terbakar karena rasa malu. 0XYWdT

“Sial!” Cheng Ke berbicara dengan suara rendah di antara giginya yang beradu, dan melempar benda di tangannya dengan kasar ke dalam tong sampah di dekatnya.

Setiap kali ia melempar benda ke dalam tong sampah, segera setelah jaraknya melewati satu meter, biasanya ia harus melakukannya dua kali. Sekarang meski berjarak dua hingga tiga meter jauhnya, dompet itu ternyata mendarat secara akurat ke dalam tong sampah.

Hanya 100 dolar itu yang melayang di atas lantai.

Cheng Ke berkalan dan mengambil uang itu, meremasnya dan melemparnya dengan kasar lagi, begitu kasar hingga sikunya mulai sedikit kesakitan. Lalu berbalik dan berjalan menyusuri jalan. Iy2CYg

Ia berjalan hingga mencapai ujung jalan. Hanya saat ia melihat lampu hijau pejalan kaki barulah ia berhenti.

Ia tadinya berencana untuk pergi ke tempat Liu Tian Cheng terlebih dahulu, namun sepertinya ia tidak bisa pergi ke sana sekarang.

Ia percaya pada kata-kata Cheng Yi bahwa ia lah yang menendangnya keluar dari rumah dan memotong semua solusi yang ia punya. Bagi Cheng Yi, hal itu bukanlah hal besar namun padanya, itu besar.

Dia tidak punya teman yang serius. Semua itu adalah orang-orang yang ia kenal dari minum dan makan. Hubungan itu juga didapatkan dalam minum-minum dan bermain yang berkelanjutan. Orang sepertinya yang tidak punya semangat untuk bermain tidak punya hubungan yang stabil, bahkan dengan ‘teman-teman’ itu. Sehingga, seperti apa yang Cheng Yi harapkan, ia tidak punya tempat untuk pergi. 0qD Yh

Jadi…

Cheng Yi menatap lampu lalu lintas merah yang berganti untuk beberapa saat. Akhirnya, ia menghela nafas, berbalik dan berjalan kembali ke jalan.

Dia perlu menemukan tempat untuk tinggal malam ini dan akan memikirkan ide besok.

100 dolar itu setidaknya dapat menyelesaikan masalah kecil. Ugi0B3

Ia perlu mengambilnya kembali.

Tong sampah itu berbentuk kotak dengan wara hijau. Ada dua yang diletakkan berdampingan.

Tutup yang selalu terbuka sebelumnya telah ditutup oleh rakyat bertanggung jawab yang muncul entah dari mana.

Permukaan tong itu dengan sempurna merefleksikan cahaya neon dari bar di seberang jalan. Bar itu nampak unik, orang kecil yang diposisikan di atas terlihat seperti seorang DJ. g2E0uA

Cheng Yi berdiri di sana untuk waktu yang cukup lama.

Pertama, orang-orang berjalan melewatinya. Kedua, dia tidak pernah berpikir bahwa suat hari ia akan mencari benda di tong sampah hingga ia sangat bingung.

Story translated by Langit Bieru.

Ketiga ia lupa tong sampah mana yang ia lempari dompet dan uangnya. Apakah ia melempar keduanya ke dalam satu tong, atau terpisah di dua tong.

“Sialan.” uX40Pz

Akhirnya, dia dengan asal memilih tong di sebelah kiri, mendekatinya dan dengan hati-hati membuka tutupnya dengan ujung jarinya sebelum mengintip ke dalam.

Tong sampah itu tidak penuh dan dia tidak bisa melihat apa yang ada di dalamnya, tapi tong itu terlihat bersih dari luar, saat didekati baunya masih menyengat.

Cheng Ke mengangkat tangan kirinya, menurunkannya, dan mengangkat tangan kanannya, dan menurunkannya. Setelah mengulanginya dua kali, dia berhenti karena ia kesusahan bernafas. Matanya juga bengkak, sangat tidak nyaman. Dia bahkan tidak dapat dengan jelas menghitung berapa kali nadi di dahinya berkedut.

Amarah yang berceceran karena ia harus mencari di dalam tong sampah, pada saat itu melonjak langsung ke atas kepalanya seperti ledakan. Cheng Ke mundur satu langkah, dan memberi tong sampah itu sebuah tendangan keras. Suara tong itu sangat melegakan untuk didengarkan, sampah di dalam tng itu juga berkooperasi dengan membuat suara berisik saat mereka berhamburan di atas lantai. czPm0n

Bungkusan yang terbuka, koran lama, kontainer makanan dengan cairan yang tersisa, stik kebab dengan sejumlah daging…Saat Cheng Ke ingin mengobservasi dari kejauhan untu melihat apakah dompet dan 100 dolarnya ada di antara kekacauan itu, sesuatu bergerak sedikit. Rambut-rambut di tubuhnya berdiri dengan tegap.

Tikus, laba-laba, dan ular, benda-benda yang paling ia takuti.

Apakah itu adalah tikus?

Sebelum ia dapat mundur dalam kegelian, sebuah bayangan muncul dari kegelapan. Chen Ke bahkan tidak bisa melihat apa itu karena ia telah ditinju dengan keras di wajah. LugXwr

Oh. Itu manusia.

Tinju yang datang dari sisi tong sampah membentur dengan keras, Cheng Ke yang benar-benar tidak berdaya tidak dapat kembali ke kenyataan dalam waktu kurang lebih tiga detik.

Sejak ia masih kecil, selain pergi ke gym untuk berlatih, ini adalah pertama kalinya ia ditinju seseorang di wajah tanpa pelindung, dan di jalanan.

“Apakah kau gila?!” Cheng Ke berbalik, melihat orang itu secara jelas… Ini adalah reaksi pertama di otaknya ketika ia bertemu dengan seorang psikopat. JRcZ0Q

“Apakah kau punya masalah?” Orang itu berteriak hampir di waktu yang bersamaan. Wajah Cheng Ke makin sakit dan ia hampir saja berpikir ia berhalusinasi karena rasa sakit. “Huh?”

“Siapa yang menyuruhmu untuk menendangnya?” Orang it menatapnya tajam.

“Aku menendang…” Cheng Ke akhirnya sadar dan amarah yang tertahan kembali datang. “Maaf, aku menendangmu? Apakah kau adalah relatif sialanku?! Kenapa aku harus peduli?”

Orang itu tidak berbicara, hanya mengangkat kakinya dan menendangnya. eUK7x

Sebuah tendangan yang bertenanga, namun dengan jelas seorang amatir. Dalam keadaan seperti ini, Cheng Ke kembali dalam posisi bertahannya. Ia mengelak dari tendangan itu dengan mudah, dan menyikut dagu orang itu.

Orang itu terhuyung-huyung sedikit sebelum berdiri dengan stabil di posisi originalnya.

Langit Bieru.

Cheng Ke menggunakan cahaya dari lampu neon untuk dengan cepat memeriksa orang di depannya.

Cukup tinggi, mengenakan topi rajut, topinya ditarik rendah. Dia tidak dapat melihat fitur wajahnya karena wajah itu terus tersirami cahaya hijau, merah, dan kuning dan hanya bisa melihat luka dari dahi kiri menuju ujung telinganya. 0v4oBa

Hanya dari luka ini, dia tahu orang ini bukan orang baik-baik.

Cheng Ke mengeluarkan orang ini dari psikopat ke kategori orang brutal.

Namun setelah dipikir lagi ia mengembalikannya ke kategori psikopat,

Karena dalam cuaca ini, banyak orang yang mengenakan jaket, namun orang ini hanya mengenakan kaos berlengan pendek. GI1LCV

Merasa dingin hanya dengan melihatnya, Cheng Ke hampir tidak bisa menahan diri untuk memukulnya. Tapi pria berluka ini terus memukulnya. Dia bahkan tidak menunggu Cheng Ke selesai menelitinya dari atas ke bawah saat sebuah tendangan samping datang. Cheng Ke tidak mengelak karena tedangan itu cukup tinggi. Namun, ia menggunakan sikunya untuk menahan orang ini dan mendorong kakinya ke saping, dan memukul pangkal pahanya dengan tangan lurus.

“SIAL!” Dia berteriak.

“Sial.” Cheng Ke mengerutkan dahinya, orang ini tidak buruk karena dia tidak jatuh.

Orang berluka itu ingin menendangnya lagi namun Cheng Ke menunjuknya. “Belum selesai, huh? Apakah tong sampah sialan ini punyamu?” GbFnW5

“Kau hanya pemulung sampah! Kenapa kau peduli tong sampah siapa ini?” Si luka juga menunjuknya. “Kenapa kau tidak memberi tahuku tong sampah siapa yang tidak kau cari?”

“Brengsek!” Cheng Ke merasa kalimat itu membawa pisau yang membuka lukanya sekali lagi.

Amarah di dalam perutnya yang tidak punya tempat untuk pergi, meledak pada kalimat ini saat ia maju ke depan untuk menyelesaikan si luka.

Si Luka juga meninju tanpa ragu. gqC7Kj

Pertarungan selanjutnya tidak punya aturan sama sekali. Meski Cheng Ke tau setiap gerakan teknis yang ia buat semuanya salah, ia tidak peduli. Karena ia ingin mengeluarkan amarahnya, semua gerakannya keluar dari tempatnya.

Dia juga sadar pada saat ini bahwa ia telah merendahkan pria dengan luka ini. Dia seorang amatir, namun ia memukul dengan keras, penuh tenaga, kunci, putar, potong. Tak satu pun gerakan benar sesuai standar, namun tidak satu pun gerakan meleset.

Cheng Ke tidak tahu gerakan mana yang memancing semangat bertarungnya, namun ia menggunakan gerakan yang sebanding dengan si luka. Dalam waktu singkat, mereka telah pergi dari seni bela diri yang indah ke gulat.

Cheng Ke baru kembali ke kesadarannya setelah suara klakson yang terus menerus berbunyi dari belakang. Pada saat ini dia tidak peduli jika ada orang lewat yang melihat, tidak peduli jika polisi akan datang, hal yang paling ia pedulikan…adalah jika dia dilihat oleh Cheng Yi. P63lAO

Dia mendorong paksa Si Luka untuk melirik ke belakang.

Jantungnya mengepal dalam ketakutan namun setelah melihat siapa itu, dia akhirnya rileks. Itu adalah sebuah Land Rover putih. Hal itu ditemani dengan sebuah gelombang kebencian. “Bagaimana bisa aku jatuh begitu rendah dalam dua jam?”

Story translated by Langit Bieru.

Seseorang melompat turun dari mobil, memegang sebuah tongkat kayu atau bsei. Dia datang dan menunjuknya. “Kau ingin mati, kan!”

“Kau ingin pergi?” Cheng Ke menatapnya. jvwtsV

“Tidak perlu omong kosong,” Si Luka berbicara dengan dingin ke samping, “mana bajuku.”

“Oh.” Orang yang memegang tongkat menatap tajam Cheng Ke lagi, mengambil sebuah jaket dari jendela mobil dan melemparnya ke Si Luka. “Apa yang terjadi di sini? Aku akan memanggil beberapa orang…”

“Keluarkan kucing itu.” Si Luka menginterupsinya, berbalik dan melihat ke arah tong sampah, “sial!”

Cheng Ke juga melihat ke arah itu, tiba-tiba merasa jijik, dengan cepat melepas jaketnya, berguncang seperti orang gila. Tong sampah yang telah ditendang, telah hancur, tergencet hancur dari bentuk aslinya. FHTXrK

Cheng Ke tidak mau berpikir lagi bagaimana kau bisa berguling di atas tong sampah saat bertarung. Hanya kejijikkan yang ditunjukkan di wajahnya karena ia dilingkupi oleh bau tidak sedap.

Kitty? Kitty?” Si Luka menyokong tanganny di tanah, berbaring dan memasukkan kepalanya ke dalam tong sampah mencari. “Meow meow? Kitty~Kitty~meow?”

Cheng Ke mengusap ujung bibirnya, melihatnya dalam syok.

Kitty…” Pria dengan tongkat juga ingin berbaring dan memanggil, hanya untuk menyebutkan setengah kalimat sebelum dipotong oleh si luka. skTm7e

“Ais itu,” ujar Si Luka.

Ia mengangguk, mencari di dalam di dalam tong sampah rusak yang berguling di lantai tanpa ragu.

Dan pencarian dimulai.

Baru saat Cheng Ke merasa perutnya berbunyi, ia menarik kembali lengannya. Didalam telapak tangannya adalah seekor kucing abu-abu super kotor yang hanya seukurnan kepalan tangan. Cheng Ke terdiam untuk dua detik, berbalik, bersiap untuk tinggal. QR8Ma0

Setelah semua kekacauan dalam perjuangan, dia tidak tahu jika kemarahannya telah dikalahkan, jika ia terganggu, atau hanya heran. Tanpa melangkah dua langkah, tawa Si Luka terdengar dari belakang. “Bajingan, ini yang kau cari, kan?”

Cheng Ke memutar kepalanya, mengikuti arah jari Si Luka. Sepertinya mereka telah menemukan seratus dolar di antara sampah. Hatinya teremas sedikit saat semua penghinaan mengalir ke dalam.

Tapi dia tidak membalas. Namun, ia berbaik dan berjalan maju tapi setelah beberapa langkah, ia tiba-tiba merasa leah.

Kelelahan ini membuatnya merasa ia tidak bisa melangkah lagi. 8tTqKM

Land Rover itu melewatinya, melaju ke ujung jalan, ia menatap belakang mobil itu untuk beberapa saat, berbalik dan berjalan lagi ke arah yang berlawanan.

“Di saat seperti ini, aku tidak boleh keras kepala. Meski pun malam ini aku tidak punya apa pun, aku tidak akan mati di jalan. Aku harus mengambil uang itu dengan natural. Aku memerlukannya…”

Langit Bieru.

“Kembali.” Jiang Yu Duo berkata sambil menggunakan tisu basah untuk membersihkan bulu kotor anak kucing itu.

“Apa?!” Chen Qing bingung untuk beberapa saat, namun masih menginjak rem, dan memutar mobil. “Apa yang kita lakukan?” yKk4fI

“Melihat pria itu.” Ujar Jiang Yu Duo.

“Tunggu, apa.” Chen Qing melihatnya. “Kenapa kau kembali untuk melihat gelandangan sampah yang baru saja kau pukul?”

“Gelandangan sampah terlihat seperti itu?” Jiang Yu Duo meraih jaket Chen Qing di kursi belakang dan membungkus anak kucing. “Tidakkah kau lihat? Dia mengenakan jam tangan Jaeger-LeCoultre.”

Jaeger-LeCoultre?” Chen Qing kebingungan. “Sebuah jam tangan?” LzH3Oj

“Ya.” Jiang Yu Duo tidak mau bicara lagi.

“Baik.” Chen Qing mengangguk. “Apa pun yang kakak ketiga inginkan. Kau bertaruh aku akan mencurinya.”

Jiang Yu Duo melihatnya.

“Tidak perlu khawatir.” Chen Qing juga melihatnya. “Aku membawa barang, satu pukulan dan semuanya selesai. Aku berjanji…” 3JPWpR

“Tutup mulutmu.” Ujar Jiang Yu Duo.


 

Rin: Halo semua! Sebelumnya aku udah mempublikasikan terjemahan novel ini di wattpadku. Setelah beberapa pertimbangan, aku memutuskan untuk gabung di sini hehe. Salam kenal!

i32g8D

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!