English

Pemenang Mengambil SemuanyaChapter 14

0 Comments

Setelah menunggu selama sehari semalam, masih belum ada kabar tentang Li Chengxiu. Li Shuo mulai curiga bahwa Li Chengxiu tidak pergi sendiri, melainkan diculik oleh Shao Qun. Tapi itu tidak mungkin dilakukan oleh Shao Qun.

Dia mengurung diri di kamar dan berpikir lama sebelum dia meminta asistennya untuk memeriksa nomor telepon Shao Qun. Dia sepenuhnya siap secara mental, dan menelepon nomor itu. QbUFJs

Setelah panggilan terhubung, keduanya terdiam sesaat. Kemungkinan orang itu bisa menebak siapa yang menelepon melalui kode area luar negri. Li Shuo mencoba yang terbaik untuk menahan rasa jijiknya: “Aku Li Shuo.”

Suara nafas terdengar dari mikrofon, dan kemudian, suara yang masih muda namun arogan hampir berteriak dan bertanya, “Di mana Li Chengxiu?”

Please visit langitbieru (dot) com

Hati Li Shuo langsung dingin. Shao Qun sepertinya tidak berpura-pura. Dia tiba-tiba tidak bisa menahan diri dan dengan dingin berkata: “Kau berani bertanya padaku? Aku ini bertanya padamu!”

Aroma serbuk api yang diharapkan Li Shuo tidak muncul dan suara itu tiba-tiba keluar sia-sia: “Dia pergi…”
“Shao Qun, kau b*jingan! Sekarang kau benar-benar bahagia ha!” Li Shuo memiliki pemikiran kritis dan tidak pernah berbuat salah. Tetapi kali ini, dia tidak pernah begitu benci dengan seseorang, begitu bencinya dia sangat jijik untuk memikirkan nama ‘Shao Qun’. Dia gemetar karena marah. Seolah-olah segala sesuatu yang berhubungan dengan orang ini, semuanya mewakili kekotoran dan memuakkan. Bd1Koj

Shao Qun jelas tidak punya energi untuk berdebat yang tidak perlu dengan Li Shuo. Dia hanya berkata dengan suara serak, “Kemana dia akan pergi…”

“Bagaimana aku tahu. Dia bilang dia pergi ke kerabat, tapi aku tidak pernah mendengar dia menyebut kerabat mana pun.”

Shao Qun tersedak: “Dia tidak punya kerabat…”

Li Shuo berkata dengan kejam: “Shao Qun, Chengxiu tidak punya banyak uang, kondisinya juga sangat buruk dan dia tidak ada yang menemani. Jika sesuatu terjadi dengannya, aku pasti tidak akan membiarkanmu pergi!” rS6pkC

Shao Qun tidak mengatakan apa-apa.

Li Shuo merasa tidak nyaman berkata lagi kepadanya: “Kemasi semua barang-barangmu yang berantakan. Jangan berpikir bahwa kamu bisa menjebakku di sini. Aku akan kembali cepat atau lambat dan aku akan menemukannya!”

Telepon ditutup.

Li Shuo meraih telepon dan terlempar ke lantai. HhLOop

Dia menjambak rambutnya dengan kedua tangannya, menggunakan sengatan dari akar rambut untuk menghilangkan emosi yang seolah meledak. Ini sangat aneh, sejak kecil hingga dewasa, dia selalu dikelilingi banyak orang. Tetapi pada akhirnya, dia sadar bahwa tidak ada yang benar-benar miliknya. Ini bukan apa-apa. Dia seorang laki-laki, yang malu pada perasaannya. Tapi dia tidak akan pernah melepaskan penjahat yang datang lebih dulu.

Liburan sudah berakhir, Li Shuo mengemasi barang bawaannya dan siap kembali ke New York. Dia mengambil barang dan berjalan keluar pintu, dan melihat bahwa kepala pelayan berdebat dengan Zhao Jinxin siapa yang membawa kopernya.
“Tuan Muda, biarkan saya yang membawanya. Tangan Anda tidak baik untuk membawanya.”

“Tangan kiriku baik-baik saja.” Zhao Jinxin tersenyum tanpa melepaskannya.

“Tuan muda…” ndAFuT

“Aku akan membawanya.” Li Shuo mengambil koper Zhao Jinxin dan membiarkan kepala pelayan tua itu membawa kotak lain ke bawah, dia sangat khawatir sesuatu akan terjadi.

Zhao Jinxin memberikan ciuman kepada Li Shuo: “Aku kasihan pada diriku sendiri.” Perilaku itu secara tidak langsung terlihat sangat menawan.

Li Shuo terkejut. Dia melirik ke kepala pelayan. Benar saja, ekspresi kepala pelayan itu agak canggung.

Zhao Jinxin membungkuk dan mencium pipi kepala pelayan: “Paman Si, kamu telah bekerja keras akhir-akhir ini… Jangan beri tahu orang tuaku.” zOUGTE

“Baik.” Kepala pelayan itu mengangguk lagi dan lagi. “Hati-hati di jalan.”

Saat mereka turun, Li Shuo merendahkan suaranya dan bertanya, “Apa yang baru saja kau lakukan?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ketika aku keluar dari kamarmu di pagi hari, aku kebetulan bertemu Paman Si.” Zhao Jinxin mengangkat bahu. “Tenang. Dia tidak memberitahu siapa-siapa.”

Li Shuo merasa lega. Seperti yang dikatakan Zhao Jinxin, hubungan saat ini antara keduanya, itu hanya permainan – mereka bahkan tidak melakukan apapun. Zhao Jinxin menyukainya dan dia benar-benar percaya itu. Tapi ada banyak jenis ‘suka’, dia tidak mau menanggung risiko ditemukan oleh orang tua mereka. mc8Od5

Ekspresi Zhao Jinxin menutupi seluruh matanya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ketika mereka naik pesawat, para orang tua masih membicarakan tentang liburan. Jelas mereka masih belum puas dengan keterbatasan waktu mereka di sana.

Ol Vteb vjc Itjb Alczlc wjrlt vevex vl yjglrjc yfijxjcu. Itjb Alczlc vljw-vljw wfcjglx pjgl xfilcuxlcu Ol Vteb vjgl kjxae xf kjxae. Vfafijt yfyfgjqj xjil, Ol Vteb alvjx ylrj wfcjtjc vlgl ecaex alvjx qfxj. Ajvl vlj wfcjglx ajcujccsj vjc wfcfxjccsj vl yjkjt qjtjcsj rfcvlgl. Aepeg, vlj wfgjrj qejr.

Ol Vteb rfvlxla fwbrlbcji xjgfcj vlj lcuja yjtkj yfyfgjqj tjgl sjcu ijie, wfgfxj vevex vl qfrjkja sjcu rjwj vjc vl xegrl sjcu rjwj. Glj peuj mexeq yfgpjuj-pjuj ecaex wfcutjvjql Itjb Alczlc. H4Ox5q

Sekarang, keduanya ambigu. Zhao Jinxin memang ada dipikirannya, tetapi perubahan Li Chengxiu hal utama yang ada di pikirannya. Li Shuo merasakan takdir yang membuatnya merasa ingin menangis dan tertawa. Firasat bahwa dia ditakdirkan untuk gagal sering kali ditemani olehnya ketika dia memenangkan Li Chengxiu di sisinya, tetapi Li Chengxiu juga memenuhi harapannya pada setengah lainnya, jadi dia melakukannya.

Dia telah melakukan banyak hal yang tidak bijaksana. Adapun situasi saat ini, mungkin Shao Qun tidak seharusnya disalahkan sepenuhnya. Dia juga salah dalam beberapa hal. Tetapi karena ini, dia masih merasa memiliki tanggung jawab untuk Li Chengxiu.

Saat mereka kembali ke New York, mereka turun dan sibuk dengan bisnis.

Li Shuo membantu Zhao Jinxin dan direktur keuangan yang akan dikirim ke Cina untuk membangun sistem keuangan yang lebih sesuai dengan kondisi lokal dan dapat meningkatkan efisiensi audit untuk cabang tersebut. Tentu saja, Li Shuo tidak perlu khawatir tentang ini, tetapi karena hubungan Zhao Rongtian dan ayahnya, jadi dia wajib membantunya.
Perusahaan cabang di Cina sekarang memiliki beberapa karyawan. Mereka masih merekrut dan mempersiapkan. Pertama kali keduanya bertemu di pesawat, itu karena Zhao Jinxin kembali ke Cina untuk memeriksa. K26DGC

Meskipun Li Shuo selalu memperhatikan masalah percintaannya, dia juga mencoba yang terbaik untuk mengabdikan dirinya kepada pekerjaannya. Jika tidak, dia tidak akan bisa mengendalikan pikirannya dan berubah menjadi orang lain. Tetapi yang hilang sekarang adalah yang kepribadian lemah dan jujur. Adapun orang itu, dia tidak berani meminta apa pun sekarang, hanya berharap Li Chengxiu aman.

Pada hari ini, mereka bertiga berada di kantor Zhao Jinxin. Sepanjang sore mereka berdiskusi tentang perangkat lunak keuangan mana yang digunakan. Chief Financial Officer Han berharap software tersebut kompatibel dengan kantor pusat dan dapat terkoneksi dengan internet.

Namun, Li Shuo menyarankan agar mereka menggunakan perangkat lunak yang paling umum digunakan di Cina saat mereka sampai di negara itu. Baik untuk personel keuangan domestik atau auditor, ini lebih nyaman dan efisien. Zhao Jinxin tidak mengatakan apa pun untuk sementara waktu.

Di akhir pembahasan, sebenarnya keduanya punya pro dan kontra masing-masing. Saat matahari terbenam, ketiganya merasa sedikit lelah. nfhyUz

Zhao Jinxin berkata: “Saya akan memikirkan hal ini. Mari kita berhenti di sini hari ini.”

“Baik. Tuan Zhao, Tuan Li, bolehkah saya mengundang Anda berdua untuk makan?”

Zhao Jinxin melirik Li Shuo. Dia kemudian tersenyum dan berkata, “Kita punya sesuatu untuk didiskusikan. Mungkin lain kali.”

Tuan Han mengangguk: “Baiklah. Kalau begitu saya akan kembali dulu.” Tuan Han mengemasi barang-barangnya dan pergi.
Li Shuo bersandar di kursi dan mengangkat tangannya dan meregangkan pinggangnya dengan keras. Leher belakangnya menonjol dari tenggorokannya. Garis-garis di sampingnya penuh dengan kekuatan dan keindahan maskulin pria.
Zhao Jinxin berdiri dan pergi menutup tirai. 9qDXWP

Gerakan Li Shuo berhenti. Dia perlahan menurunkan lengannya dan menatapnya. Zhao Jinxin tersenyum. Dia datang dan duduk di pangkuan Li Shuo sambil bertatap muka: “Capek?”

“Hei, ini cukup berat.” Li Shuo belum pernah ditekan pahanya oleh seseorang yang seberat ini selama hidupnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Tidak apa-apa, apakah kau capek?”

“Nggak capek. Itu tadi sangat membosankan. Jelas apa yang kamu katakan masuk akal. Tuan Han khawatir tentang mengubah software keuangannya, itu akan menambah kesulitan penilaian personel kantor pusat terhadap KPI-nya. Untuk tahun pertama tugas, dia harus diangkat. Tugasnya berat, tekanannya yang besar untuknya, dan itu bisa dimengerti.”
Li Shuo mengangkat alis: “Tidak buruk kau bisa melihatnya.” wVHx8I

Zhao Jinxin mengaitkan tangannya ke leher Li Shuo dan menempelkan dahi Li Shuo ke dahinya: “Paman Li, kamu merendahkan orang. Apakah aku terlihat bodoh?”

“Kau terlalu muda. Tidak bisa dihindari menjadi tidak berpengalaman.”

“Pengalaman apa yang kamu bicarakan?” Zhao Jinxin beralih memegang hidung Li Shuo dengan bibirnya, menggitnya, dan kemudian turun mengisap bibir lembut Li Shuo.

Panas di antara bibir dan gigi membuatnya terasa hangat di hati. HJ5ud4

Tangan Li Shuo membelai punggung Zhao Jinxin: “Haruskah kita pergi makan?”

“Aku ingin memakanmu.” Ujung lidah Zhao Jinxin menjilat garis bibir Li Shuo. Kemudian, dia menjangkau mulutnya yang sedikit terbuka, menjerat lidahnya yang panas dan lembab.

Li Shuo tanpa sadar memeluk pinggang Zhao Jinxin sebagai tanggapan atas ciuman yang bersemangat ini. Keterampilan ciuman keduanya luar biasa. Mereka saling berciuman dengan keterampilan yang memukau untuk menguji siapa yang lebih baik. Ciuman sederhana membuatnya menjadi erotis bagi mereka. Suara noda air yang disebabkan oleh jalinan bibir dan gigi terdengar memalukan.

Keduanya berpisah dengan terengah-engah, sudut mulut mereka basah, dan mata mereka menjadi dalam.
Li Shuo merasa celana mereka agak ketat. Dia berkata dengan lembut, “Jadilah baik. Bangunlah. Aku akan mengajakmu makan makanan enak.” yfqQYS

“Sebenarnya aku sangat ingin melakukannya di kantor.” Zhao Jinxin tiba-tiba berkata di telinga Li Shuo. “Bukan hanya kantor, ada banyak tempat menarik. Mau tahu?”

Li Shuo menelan sedikit tapi dia dengan cepat memperbaiki pikirannya. Dia meraih pinggang Zhao Jinxin dan mengangkat orang itu, meletakkannya kembali ke tanah: “Oke, kamu tidak lapar, aku lapar. Kamu mau makan apa?”
Zhao Jinxin cemberut: “Oke. Aku mendengarkanmu.”

“Hm… mau makan hotpot? Ada tempat hotpot tua yang keluarga kita sering makan. Enak banget.”

“Oke.” wbIPFS

Li Shuo mengambil barang-barangnya. Dia membuka pintu untuk Zhao Jinxin, menunggunya pergi dulu. Zhao Jinxin berjalan ke pintu. Kemudian, di balik penutup pintu, dia dengan cepat mencium Li Shuo dan berjalan keluar kantor sambil tersenyum.

Bagian luar kantor ramai dengan orang. Li Shuo sedikit terkejut, tetapi juga mengalami beberapa jenis kegembiraan lainnya.

Keduanya pergi ke Chinatown di Brooklyn, yang selalu ramai setiap saat. Ketika Li Shuo mencari tempat parkir dan menghentikan mobil, Zhao Jinxin melihat ke kiri dan ke kanan: “Aku jarang datang ke sini. Ini sangat ramai. Mereka menjual apa saja.”

“Ya. Kamu lahir dan besar di Amerika. Aku datang ke Amerika saat aku berumur sepuluh tahun. Budaya dan emosiku berbeda denganmu. Jadi saat aku pergi keluar untuk makan malam, kebanyakan aku memilih untuk kesini.”
Zhao Jinxin tersenyum: “Aku belajar di Cina selama tiga tahun di sekolah menengah, jadi itu tidak jauh berbeda denganmu.” cmPdVU

“Benarkah? Kenapa kamu kembali ke sekolah saat itu?”

“Ayahku menganggap tulisan mandarinku jelek. Mereka takut aku akan melupakan leluhurku.”

Langit Bieru.

Li Shuo tertawa: “Paman benar-benar memiliki penglihatan yang bagus.”

“Saat kamu kembali ke Cina, kamu harus sering mengajakku keluar untuk mencari makanan enak dan bersenang-senang.” fNAYt7

“Tentu saja.” Li Shuo membuka pintu dan turun dari mobil. “Aku berjanji pada orang tuamu aku akan menjagamu dengan baik.”

Zhao Jinxin berjalan ke samping dan meletakkan satu tangan di pintu mobil, menjebak Li Shuo di antara tubuh tinggi dan mobil, dan berkata sambil tersenyum: “Apa alasan selain orang tuaku?”

Li Shuo berkedip: “Untuk orang tuaku?”

Zhao Jinxin meremas dagu Li Shuo, dan berkata dengan nada sombong dan genit yang khas, “Katakan hal-hal baik untuk membujukku. Kalau tidak, aku akan menciummu di sini.” YlGZ3n

Li Shuo melihat sekeliling. Dua pria bertubuh besar berdiri di jalan dengan postur yang ambigu, itu sudah cukup untuk menarik perhatian. Dia benar-benar tidak ingin terus dilihat orang banyak, jadi dia harus berkata dengan nada yang sedikit manja: “Aku tidak bisa meyakinkanmu, tapi aku akan menjagamu.”

Zhao Jinxin menunjukkan senyum lebar dan mencium Li Shuo dengan cepat.

“Kau…” Li Shuo mengerutkan kening, berpura-pura marah. “Lagi pula, apa yang bisa ku katakan. Apakah anak muda sekarang begitu susah diatur?”

Zhao Jinxin berkata sambil menyeringai: “Jika aku tidak menciummu dalam suasana yang begitu baik sekarang, itu akan sulit diatur.” Senyumnya agak kekanak-kanakan. vzUFD1

Hati Li Shuo bergetar. Dia belum pernah melihat orang seperti Zhao Jinxin. Dia selalu provokatif secara tak terduga sepanjang waktu. Setiap saat dia menjalin hubungan baik dengannya, dia membuatnya terus menebak-nebak di detik berikutnya, ngengat seperti apa yang akan dibuat orang ini… Ini mengejutkan, itu semua hal yang optimis atau menjengkelkan.

Seseorang seperti Zhao Jinxin sangat cocok untuk jatuh cinta. Dia memiliki kondisi terbaik yang bisa dimiliki kekasih, dan selalu membuat semua romansa, manis, kejutan dan kegembiraan yang dibutuhkan untuk cinta. Di usianya, dengan skill yang mengerikan ini, menunjukkan bahwa dia adalah master penggoda alami, seharusnya di usianya tidak memiliki skill itu. Dia mengambil hormon di setiap napas.

“Hanya ini, Paman Li?” Zhao Jinxin menarik lengan bajunya secara alami. Dia bertingkah seperti anak kecil. Itu membuat orang secara tidak sadar melepaskan pertahanan mereka.

“Nah, apakah kau ingin meninggalkan mantelmu di dalam mobil? Jika tidak, mantelmu akan berasap dan berbau seperti panci panas.” oyYjSz

“Tidak.” Zhao Jinxin berkata dengan penuh harap. “Ini pertama kalinya kamu mengajakku makan malam. Kencan pertama denganku di New York. Pertama kali datang ke Chinatown bersama. Pertama kali makan hotpot. Hari yang sangat penting, aku ingin menyegel bau ini dan menyimpannya sebagai kenang-kenangan selamanya.”

Dalam hati Li Shuo, ada ledakan manis, dan sudut mulutnya tidak bisa menahan senyum. “Lakukan saja sesukamu.”

Keduanya berjalan berdampingan ke restoran hotpot. Bos itu mengenal Li Shuo, dan ketika dia melihatnya, dia menempatkan mereka untuk duduk di dekat jendela. Bisnis toko itu sangat bagus, penuh dengan orang. Hanya mencium aroma pedasnya membuat jari telunjuk seseorang membesar.

Menu disajikan hanya pada selembar kertas cetak di mana mereka perlu mencentang untuk memilih sendiri. Ini sama dengan banyak restoran hotpot di Cina. Meja untuk keduanya tidak besar. Saat mereka melihat ke bawah menu, kepala mereka sangat berdekatan. Zhao Jinxin dengan ringan membenturkan kepala Li Shuo dua kali dan kemudian dia tertawa. O4dqki

Li Shuo berkata putus asa: “Kamu bukan anak kecil…”

“Tidakkah menurutmu aku sangat manis?” Zhao Jinxin mengangkat alisnya dan membuat ekspresi lucu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Li Shuo tertawa keras dan menepuk kepalanya dengan pensil.

Zhao Jinxin… sangat imut. Seksi dan imut. Seperti peri. XJOS3v

Pada saat ini, seseorang lewat dan berbicara sambil menghela nafas: “Hei? Jinxin?”

Keduanya mendongak bersama. Dua pria berdiri di lorong. Keduanya keturunan Tionghoa. Mereka seusia dengan Zhao Jinxin.

“Kebetulan sekali.” Zhao Jinxin berdiri, tersenyum dan berjabat tangan dengan mereka. Li Shuo juga berdiri dengan sopan dan mengangguk pada mereka.

“Wow.” Salah satu dari mereka memandang Li Shuo dari atas ke bawah. Matanya cukup lancang. QIK7uL

Li Shuo masih tersenyum sopan meskipun mata kedua orang ini tidk sopan dan itu membuatnya tidak nyaman. Tetapi dia tidak akan melepaskan emosinya untuk masalah ini.

“Jangan pikirkan itu di kepalamu.” Zhao Jinxin berkata dengan setengah bercanda dan setengah serius. “Dia adalah anak tertua dari teman ayahku.”

“Jangan berpura-pura. Kami baru saja melihat kepalamu naik turun.” Pria itu mencibir. “Bukankah kamu selalu menyukai pria yang lebih tua?”

Zhao Jinxin sedikit menyipitkan matanya: “Oh. Bagaimana kau tahu?” Ada senyuman di wajahnya tapi nadanya menjadi dingin dan matanya menjadi sedikit suram. qj7364

Li Shuo sangat terkejut. Dia belum pernah melihat sisi seperti itu pada Zhao Jinxin sebelumnya, dan tiba-tiba menjadi dingin benar-benar menakutkan.

Bibir pria itu bergetar. Wajahnya sedikit berubah dan dia tidak bisa berkata-kata.

Yang lainnya dengan cepat mengalihkan pembicaraan: “Hei Jinxin, bukankah kau mengatakan akan kembali pada akhir bulan? Kami mencarimu. Kau mengatakan bahwa ada sesuatu yang penting terjadi sehingga kau tidak bisa datang kembali. Kau di sini sekarang… cukup menarik.”

“Aku akan kembali jika ada yang tidak beres di rumah.” Zhao Jinxin berkata sambil tersenyum. “Lorongnyanya sangat sempit, jangan menghalangi orang lain. Mari kita bicarakan lain kali.” UYX0s6

“Oke oke.”

Setelah keduanya pergi, Zhao Jinxin menjelaskan: “Mereka adalah mantan teman sekelasku dan tidak begitu akrab. Jangan pedulikan mereka.”

Li Shuo melambaikan tangannya, memberi isyarat “Tidak apa-apa”. Dia kemudian bertanya, “Apakah kamu seharusnya kembali pada akhir bulan?”

Zhao Jinxin berkata sambil tersenyum: “Ya, jadi pertemuan pertama kita adalah takdir yang luar biasa, kan?” e1t6zd

“Ini adalah takdir.” Li Shuo menundukkan kepalanya dan memilih hidangan satu per satu.

Zhao Jinxin memandang Li Shuo, mengusap jari-jarinya dengan lembut dan matanya bersinar. Li Shuo menyerahkan menu itu kepada pelayan.

Langit Bieru.

Lalu dia berkata dengan santai, “Jadi, kamu selalu menyukai pria yang lebih tua?”

Zhao Jinxin tersenyum: “Aku suka pria dewasa. Orang selalu memiliki tipe favorit.” 9UWNKF

“Hmm.” Li Shuo tersenyum lembut. “Sepertinya kamu memiliki cukup banyak urusan dengan ‘pria dewasa’. Lagipula, kamu berpengalaman.”

Dia dulu berpikir bahwa Zhao Jinxin hanya memujinya, tetapi dia tidak berharap Zhao Jinxin benar-benar menyukai pria seusianya.

Bagus, jadi ini mungkin menjelaskan mengapa Zhao Jinxin berani menggodanya. Dia tidak kekurangan pengalaman dan tekad, dan ini hanya akan sejalan dengan keinginannya. Zhao Jinxin dapat menguasai inisiatif dalam jumlah besar. Ternyata dia telah mempraktikkan ini pada banyak pria yang lebih tua sebelumnya.

Li Shuo tidak bisa mengatakan apa yang ada di hatinya. Dia hanya berpikir jika Zhao Jinxin mengejarnya dengan sengaja, itu akan membuat frustasi. Lagipula, dia benar-benar makan set ini. Kebanyakan pria tidak tahan karena anak itu sangat genit. Tapi ini bukanlah hal yang buruk, dia menikmatinya untuk sementara waktu. pSnJLO

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!