English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 5

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

 

Agi pernah mengatakan bahwa Kase akan bekerja sampai jam 4 sore, tetapi dengan bertambahnya pelanggan dari puncak di sore hari, Kase memutuskan untuk tinggal dan bekerja sampai tutup karena dia juga tidak melakukan apa-apa dirumah jika dia pulang. Dia tidak baik dalam hubungan antarmanusia, tapi bekerja bukanlah masalah baginya. 6fEnKy

Kase membantu menutup toko, dan saat dia meninggalkan toko roti, waktu menunjukkan pukul 7.30 malam.  Dalam perjalanan pulang, dia melihat seekor kucing sedang mencari-cari di sekitar kantong sampah di depan seorang penjual sayur dengan penutup jendela yang diturunkan.  Itu adalah siluet hitam dengan bulu kasar — ​​kucing liar yang dilihatnya pagi ini.  Ternyata daerah ini adalah wilayah kekuasaannya.  Kucing itu mencakar mati-matian di kantong sampah, tetapi kantong sampah di kota biasanya terlalu tebal untuk dibuka.

Kase membuka kantong kertas yang dipegangnya.  Di dalamnya ada sisa croissant yang tidak terjual dari toko roti, dan dia melemparkan satu ke kucing itu.  Kucing itu melompat mundur sekitar satu meter, terkejut dengan kue yang tiba-tiba terbang ke arahnya.  Ia merapikan bulunya dengan sikap bermusuhan dan mendesis pada Kase.

Please visit langitbieru (dot) com

Sehingga bisa menyerang kapan saja, atau agar bisa mempertahankan dirinya sesuai kebutuhan — dua mata bersinar dengan semua sarafnya dipertajam.

 Tidak masalah.  Aku tidak akan menyentuhmu. CIvgt9

Kase mengalihkan pandangannya dan mulai berjalan lagi.  Dia menoleh ke belakang tepat sebelum dia berbelok di tikungan.  Tidak ada tanda-tanda kucing itu, dan pastry-nya sudah habis.

Kase mampir ke supermarket untuk membeli lebih banyak makanan sebelum dia pulang ke rumah.  Dia menyimpan makanan di lemari es terlebih dahulu sebelum mengganti pakaiannya.  Telur, sayuran, dan botol air.  Dia menutup lemari es dan pergi berganti pakaian ketika pandangannya tertuju pada deretan bumbu dan rempah-rempah di rak.

Entah kenapa, dia meraih wadah garam.  Dia membuka tutupnya dan membawanya ke hidungnya.  Tentu saja baunya tidak tercium.  Dia mencoba memasukkan jarinya ke dalam garam.  Kristal semi transparan menempel di ujung jarinya.

—Kase-kun, itu tidak terasa asin bagimu? WtKSH5

Kase menutup matanya dan perlahan meletakkan ujung jarinya di lidahnya.  Dia mengoleskannya ke lidah dan langit-langitnya.  Ada sensasi butiran kristal larut, dan dia berkonsentrasi pada respons yang dia rasakan.  Tapi tidak peduli berapa lama dia menunggu, tidak ada rangsangan di lidahnya.  Kase membuka matanya.

Dia mencobanya lagi , Kali ini dengan lebih banyak garam.  Tapi dia masih tidak merasakan apa-apa.  Lebih dari itu.  Lebih dari itu.  Ketika dia menempatkan garam yang cukup sehingga bisa terjepit di antara jari-jarinya, dia akhirnya mencicipinya.

Kase berdiri di sana dengan tercengang.  Dia ingin berkata, Kamu bercanda.  Kapan dia mulai kehilangan indra perasa?  Sekarang dia memikirkannya, dia belum makan dengan siapa pun sejak dia putus dengan mantannya.  Paling baiknya, dia berbagi meja dengan beberapa rekannya di kafetaria.  Meski begitu, dia tidak terlibat dalam percakapan pribadi apa pun dengan mereka.

Tidak ada seorang pun— mUOAB5

Dia merasa takut dan pergi ke apartemennya. Dia bahkan tidak berpikir untuk menyalakan lampunya.  Dia melepaskan kemeja kuning lemon yang tergantung di dinding dari gantungannya dan duduk di ruang kecil di antara tempat tidur dan meja.  Dia memeluk lututnya dengan kemeja itu dan menatap ke langit kamarnya.

Lain kali jika dia jatuh cinta dengan seseorang, dia telah memutuskan bahwa dia akan bersikap baik dan lembut kepada mereka.

Namun, kenyataannya dia tidak punya teman, apalagi seseorang yang dia sukai.  Tidak ada orang yang bisa dia ajak mengobrol bahkan untuk hal-hal sepele.  Dia bahkan belum menjalin hubungan yang baik dengan siapa pun.  Itulah mengapa tidak ada yang menyadari bahwa indra perasa Kase rusak.  Dia sendiri bahkan tidak menyadarinya.

Kase merasa mengerikan bahwa dia tidak terhubung dengan siapa pun. LRd2Sq

 

Dia ingin seseorang menyentuhnya dengan lembut.  Dia ingin seseorang membelai rambutnya.  Seseorang yang memberitahunya bahwa tidak apa-apa.  Seseorang yang memberitahunya bahwa dia akan berada di sisinya.  Dengan begitu, dia bisa bersikap baik kepada seseorang.

Tidak, itu salah.  Itu terbalik.  Kase adalah orang yang harus bersikap baik dulu.  Tapi apa artinya bersikap baik dan lembut?

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Film yang memisahkannya dari dunia secara bertahap semakin kental.  Itu seperti gel yang keruh dan goyah yang terasa tidak enak saat disentuh.  Itu adalah sesuatu yang dia ciptakan, dan bahkan jika dia mendorongnya, itu hanya akan berubah bentuk, dan dia tidak bisa keluar.  Bahkan jika dia memukulnya, tidak akan muncul suara.  Itu keruh dan tidak ada orang dari sisi lain yang bisa melihatnya.  Di bawah gel kental yang tebal membungkusnya, Kase memeluk kemeja itu erat-erat, bingung entah harus berbuat apa. Rbd0Ki

Vfyeijc afijt yfgijie rfpjx vlj wfweijl qfxfgpjjccsj vl abxb gbal, vjc Bjrf jxtlgcsj afgyljrj vfcujc qfxfgpjjc lae.

Glj wfwyfglxjc xglw xf Gjclrtfr mbxija xffwjrjc sjcu yjge rjpj vlqjcuujcu vjgl bnfc vjc jajrcsj vllrl vfcujc mjwqegjc rfijl yfggs.  Ejrjcsj jxjc ifylt rfujg vfcujc yejt wfcajt sjcu vlijqlrl rfijl jqglxba afajql vfcujc yjcsjxcsj jcjx-jcjx vjc ijcrlj vl vjfgjt lae, Jtlrf wfweaerxjc ecaex wfwjrjx yejt yjtxjc vl werlw qjcjr.  Vjijt rjae qfijcuujc wfcujajxjc yjtkj qfgalwyjcujc afgtjvjq kjguj vl xjkjrjc afgrfyea wfcpjvl jijrjc yjxfgs lcl yfulae vlwlcjal.

Langit Bieru.

Kase menambahkan sentuhan akhir pada Danishes dan pergi menuju ke kompor gas.  Daging dan sayuran telah direbus dalam panci, dan yang tersisa hanyalah membumbui.  Makan siang hari ini adalah sup tomat dan ayam dengan salad.

“Rio, bantu aku,” seru Kase. BQA3k7

Rio sedang berada di pojok dapur, diam-diam menggambar.  Liburan musim panas telah dimulai minggu lalu, dan Kase bekerja sama dengan Rio untuk menyiapkan makanan staf.  Kase akan memasak, dan Rio akan mencicipi.  Rio menghampiri kompor, dan Kase menambahkan garam ke dalam rebusan itu sedikit demi sedikit, membiarkan Rio mencicipinya di sepanjang masak.

“Oh, ini enak ~” Rio tersenyum riang pada Kase.

“Ini tidak terlalu asin, bukan?”

“Ini enak.  Kamu bisa menambahkan sedikit lebih banyak kaldu ke dalamnya. ” HEZX6e

Kase mengangguk dan menambahkan kaldi ke dalam rebusan itu.  Rio tidak pandai di sekolah, tapi dia memiliki selera rasa yang bagus.  Kase sedang mengankat rebusan ketika Agi mampir ke dapur dari depan toko.

“Hiroaki, dua es kopi dan dua es teh susu.  Bawakan minuman itu sendiri. ”

Kase menatapnya dengan tidak senang, tetapi Agi kembali ke depan, berpura-pura tidak melihatnya.  Saat itu sore hari, dan tawa gembira menggema dari ruang makan.

“Terima kasih telah menunggu.” r5QEjl

Kase membawakan minuman, dan suara-suara gembira terdengar dari meja.  Mereka adalah sekelompok empat wanita berusia pertengahan empat puluhan, Langganan di ruang makan, dan selama hari kerja, mereka selalu makan siang ringan di sini.

“Kami dengar kaulah yang membuat berry Danishes hari ini, Kase-kun.”

“Chise-san adalah orang yang membuat Danish.  Saya baru saja menyelesaikannya. ”

“Hmmm, rasanya agak lebih manis dari biasanya,” kata seorang wanita ceria berambut pendek sambil tersenyum. 5E9MgF

Wanita lain berkicau, “Oh, hentikan,” dan menyeringai, “Mungkin karena Kase-kun yang membuatnya.”

Kase menundukkan kepalanya meminta maaf.  “Oh… saya mungkin salah resep saat itu.”

Para wanita itu ternganga sejenak dan langsung tertawa.

“Aww, itulah yang membuatmu sangat manis, Kase-kun.” QuYzdm

Mereka terkikik padanya sambil menggodanya, dan Kase menyadari bahwa dia telah salah paham terhadap mereka.  Dia berjalan menjauh dari daerah itu secepat yang dia bisa.  Inilah mengapa dia tidak suka pergi ke ruang makan.

Dia tidak ingin langsung kembali ke dapur dan keluar melalui pintu belakang ke halaman.  Tempat ini adalah rumah hunian yang telah direnovasi menjadi toko, dan tidak ada bedanya dengan rumah biasa dari lantai dua atau halaman belakang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Sinar matahari yang menyengat menyinari halaman, dan Kase berdiri di  bawah pohon kain sutera Myrtle berwarna bunga merah tua.  Dia menatap ke halaman di musim panas yang cerah dari bawah keteduhan.

Dia bisa mendengar tawa dari toko, datang dari Agi dan pelanggan. AgcIzu

Sekilas Agi terlihat tangguh, tetapi dia populer di kalangan pelanggan wanita karena keramahannya yang ramah dan penampilannya yang tampan dan gagah.  Ruang makan selalu sangat sibuk.  Kase tidak ingin menjadi seperti dia, tetapi setidaknya dia ingin dapat menanggapi pelanggan secara normal.  Setiap kali hal seperti itu terjadi, dia membenci dirinya sendiri karena mengungkap kebodohannya.

Kase berjongkok, dan melihat semut-semut berbaris melintasi tanah, membawa sesuatu yang kecil dan putih.  Semut-semut kecil ini melakukannya dengan baik.  Mereka mengikuti aturan alam, bekerja diam-diam sampai akhir hayat, dan kemudian mereka mati begitu saja.  Mereka mungkin tidak khawatir jika interaksi sosial mereka dengan orang lain baik atau buruk.

“Sangat suram.”

Suara yang tiba-tiba berbicara mengejutkannya.  Kase mengangkat kepalanya, dan Agi bersandar di pintu belakang. nabmNq

“Jangan menunduk untuk menatap semut di hari yang begitu indah.  Kamu akan menakuti orang. ”  Agi berjalan sambil berbicara.

Kase berdiri dan merasa sedikit pusing.

“Apakah kamu merasa terganggu sebelumnya?”

“…………” ABo1Qg

Kase mengalihkan pandangannya dengan ekspresi masam.  Dia merasa tidak nyaman ketika orang lain menyelidiki perasaannya.

“Jangan menganggapnya terlalu serius.  Ini hanya lelucon kecil.  Ini bukanlah klub malam, jadi kamu tidak perlu memaksakan diri untuk tampil menawan untuk pekerjaan ini.  Jadilah dirimu sendiri, menjadi normal. ”

Dia tidak bisa melakukan itu, itulah mengapa dia merasa depresi.  Dia tidak cocok untuk melayani pelanggan.  Dia bahkan tidak cocok untuk bekerja di sebuah perusahaan, dan dia di-PHK tiga kali karenanya.  Itu sebagian besar karena kesalahannya sendiri karena dia begitu muram.  Dia tahu ini, tapi dia ingin melakukan sesuatu tentang itu — tetapi dia tidak bisa.  Dan dia muak karena dia tidak bisa berbuat apa-apa untuk waktu yang lama.

“Yah, terserah, tidak apa-apa.  Kamu sedikit canggung, tetapi diam-diam melakukan pekerjaanmu.  Agak mengkhawatirkan jika kamu terlalu pendiam, tetapi jika menyangkut pekerjaan, kamu tidak pernah lalai.  Itu jauh lebih baik daripada seseorang yang hanya membuat dirinya ramah di luar.  Hm, jika kamu mau, Kamu bisa menjadi murid Chise dan mencoba menjadi pembuat roti. ” iOVl4o

“Seseorang yang tidak memiliki indra perasa ?”

Agi memiringkan kepalanya pada pertanyaan yang dipenuhi dengan sarkasme.  “Jadi, apakah kamu memiliki kelainan rasa?  Apakah itu penyakit yang tidak dapat disembuhkan atau sesuatu? ”

“Bagaimana aku bisa tahu,” sergah Kase tanpa berpikir.

“Kalau belum tahu, pergilah ke rumah sakit,” jawab Agi dengan halus.  Tidak ada tanda-tanda amarah dalam suaranya. Id8Tos

“Ini tidak seperti kamu dilahirkan tanpa indera perasa, kan?  Dan Chise menyebutkan sebelumnya bahwa kelelahan atau stres bisa membuat orang kehilangan indra perasanya.  Jika kamu pergi ke rumah sakit untuk memeriksakannya, bukankah masih bisa diobati? ”

Kase memalingkan wajahnya.  Dia benci hal seperti ini.

Read more BL at langitbieru (dot) com

 Jangan terlibat dengan masalah pribadiku.

Agi menghela nafas saat Kase mengabaikannya.  Dia meletakkan tangannya di batang pohon kain sutera Myrtle, menahan Kase. X9HYdc

“Hei, berhentilah mendekati segala sesuatu yang seperti ditolak dari awal.”

 Oh, diam saja.  pergi,  dan tinggalkan aku sendiri.

“Jika kamu membuat semua orang mengabaikanmu seperti ini, kamu hanya akan sengsara pada akhirnya.”

Agi mengulurkan tangan ke arah Kase.  Kase mencoba mundur, tapi punggungnya hanya menabrak batang pohon.  Tangan besar itu menutupi wajahnya di depannya.  Apakah dia akan dipukul?  Jika demikian, dia akan membalasnya.  Saat Kase mengepalkan tangan, Agi mengusap poni Kase dengan jari, dan Kase melebarkan matanya.  Dia sangat terkejut sehingga dia tidak bisa bergerak. 3ILsq0

“Jangan terlalu takut.”

“S-Siapa yang takut…?”

“Haha, kamu seperti kucing liar yang ditangkap.”

Agi mengangkat poninya sedikit, dan Kase berdiri di sana membeku kaku saat dia menatap Agi. xhAXdD

“Aku kenal seseorang yang sangat mirip denganmu…” gumam Agi, hampir pada dirinya sendiri.  Matanya jauh.  Matanya melihat ke arah Kase, namun seperti melihat melewatinya, seperti melihat orang lain.  Namun, Agi kembali sadar dan tersenyum malu pada Kase.

“Nah, itu saja.”

Dan dengan itu, Agi pun kembali ke toko.

Pintu belakang tertutup, dan Kase sendirian lagi.  Kata-kata Agi secara bertahap menyebar melalui dirinya, dan dia secara alami menundukkan kepalanya. nWpK3B

Angin bertiup di antara dedaunan dan bunga merah dari pohon kain sutera myrtle, dan sedikit demi sedikit kepalanya menjadi dingin.

 —Kamu seperti kucing liar.

Itu adalah deskripsi yang pas.  Dia selalu lapar, mencari-cari makanan untuk dimakan, tetapi ketika itu ditawarkan kepadanya, dia akan mengeluarkan cakarnya sebagai permusuhan.  Makhluk yang lemah tapi agresif.

Semut masih berbaris di dekat kakinya.  Mereka tahu hal-hal yang mereka butuhkan.  Mereka hanya berbaris menuju tujuan mereka tanpa perlu berpura-pura atau menggertak.  Jauh berbeda dengan dirinya yang tidak tahu kemana atau harus menghadapi apa.  Kase menundukkan kepalanya sambil menatap kakinya saat pintu terbuka dengan suara keras. zqRbn3

“Hiro-kun ~ Aku lapar ~ Paman Agi bilang kita harus makan dulu.”

Sebuah tangan kecil memegang mantel chefnya.  Kase kembali ke dapur, dan matanya bertemu dengan Agi melalui jendela kaca yang terbuka ke depan toko.  Entah kenapa, Agi tersenyum dan melambai padanya, tapi Kase tidak tahu bagaimana membalasnya dan memalingkan wajahnya.

Please visit langitbieru (dot) com

 

LBa1xp

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!