English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 7

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Kase terbangun karena bunyi bel pintu.  Dia melihat ke arah jam, dan masih menunjukkan pukul 11. Saat itu hari Minggu pagi, dan Kase bangun perlahan, mengira itu pasti kelompok gereja atau pengacara surat kabar.  Dia membuka pintu dengan ketidaksenangan yang dipamerkan dan menemukan Rio berdiri di sana dengan ranselnya.

“Hiro-kun, selamat pagi.” NyoDYI

Untuk sesaat, Kase bertanya-tanya apakah dia sedang bermimpi.  Dia melihat ke bawah setengah tertidur, dan Rio mengeluarkan ponselnya dari sakunya dan menelepon seseorang.

“Ini,” kata Rio sambil menyerahkan ponselnya.

Story translated by Langit Bieru.

Ketika Kase menerima telepon, orang di saluran lain menjawab.

“Hei ini aku.” ZyqA 4

“… Agi-san?”

“Maaf sudah membangunkanmu tiba-tiba, tapi bisakah kamu membawa Rio ke kebun binatang hari ini?”

Kase memiringkan kepalanya dengan telinganya ke telepon.

“Kami baru saja mendapat pesanan di menit-menit terakhir, dan Chise tidak bisa ikut dengannya.  Aku juga memiliki hal-hal yang tidak bisa kutinggalkan, dan Rio juga sudah lama menantikannya.  Aku merasa tidak enak jika dia tidak bisa pergi.  Jadi bantu kami dan jaga dia. ” 78rKaA

Kase mendengarkan dengan linglung, tapi dia dengan panik membuka mulutnya saat sepertinya Agi akan menutup telepon.

“Kamu tidak bisa meminta tolong soal ini padaku.”

Dia tidak suka dengan anak-anak.  Mengurus Rio di toko selama bekerja adalah satu hal, tetapi dia tidak bisa menghibur Rio sepanjang hari sendirian.  Dia yakin Rio tidak akan bersenang-senang jika orang seperti dia yang membawanya.

“Berhentilah mengeluh, dan bersikaplah lebih percaya diri sesekali.  Oke?  Jaga dia.” 5f OwQ

Agi menutup teleponnya.  Bagaimana dia bisa melakukan ini?  Tangan Kase menegang di sekitar ponsel, dan dia merasakan piyamanya ditarik.  Rio menatap Kase dengan senyum polos yang cerah di wajahnya, dan Kase sama sekali tidak tahu harus berbuat apa.  Dia entah bagaimana harus menolaknya.  Tapi apa yang harus dia lakukan jika Rio menangis?  Saat dia mencari sesuatu untuk dikatakan, Rio berbicara dan tersenyum padanya.

“Hiro-kun, tidak apa-apa.  Aku akan pulang. ”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Ljt?”

“Cxe ajte rfwej bgjcu rlyex, pjvl jxe yjlx-yjlx rjpj.  Cxe ylrj qfgul xf xfyec ylcjajcu ijlc xjil. “ xZaqnj

Bjrf wfcpjvl wjie xjgfcj jcjx xfmli lcl afgrfcsew mfglj, wfcfwqjaxjc qfgjrjjc Bjrf vl jajr qfgjrjjccsj rfcvlgl.  Klvjx jvj rjijtcsj wfcbijx qfgwlcajjc alyj-alyj vjgl bgjcu jrlcu.  Rjwec, Bjrf wfgjrj vlj afijt wfijxexjc rfrejae sjcu pjtja qjvj Elb.

Rio melanjutkan kata-katanya sementara Kase merasa tidak nyaman.  “Tapi bolehkah kalau aku makan siang di sini terlebih dahulu?  Aku tidak terlalu suka makan sendirian. ”

Makan siang… Dia biasa makan siang bersama di tempat kerja, jadi dia harus bisa menahannya, tapi apa yang dia miliki di lemari es?  Kase berpaling untuk melirik ke dalam apartemen, dan Rio buru-buru meletakkan ranselnya.

“Tidak apa-apa, aku punya kotak makan siang.  Mama membuatkan nya untuk kita.  Itu bagianmu dan ini milikku. ” Er0u28

Rio mengulurkan ransel, dan Kase dengan gugup menerimanya.

“Oke, kalau begitu, um, s-silakan masuk.”

Langit Bieru.

Kase belum pernah mengundang siapa pun ke rumahnya sebelumnya, dan dia bingung meskipun tamunya hanya seorang anak kecil.

Rio memberi salam, “Terima kasih sudah mengizinkanku untuk masuk,” dan berjalan ke pintu.  Dia memastikan untuk merapikan sepatu kecilnya, yang bahkan tidak mencapai setengah dari panjang sepatu Kase sendiri.  Untuk saat ini, Kase mempersilakan tamu kecil tak diundang itu masuk ke apartemen. l7 KgG

Dia tidak punya jus, jadi Kase menuangkan teh untuk Rio, dan Rio sudah duduk di meja mengambil kotak makan siang.  Satu adalah kotak makan siang biasa, dan yang satunya adalah kotak berbentuk pesawat untuk Rio.

“Wow ~ Ini terlihat sangat enak.  Terima kasih untuk makanannya ~ ”

Rio bertepuk tangan sebagai tanda terima kasih untuk makanannya, dan Kase menirunya.  Ada ayam goreng, brokoli dan udang quiche, wortel berbentuk bunga dan bayam yang digoreng dengan mentega, dan chirashizushi berwarna-warni.  Kase merasakan perasaan yang rumit saat dia makan siang yang dipenuhi dengan cinta seorang ibu yang tidak dia miliki sendiri.

“Hiro-kun, apa chirashizushi-nya enak?  Aku suka chirashizushi buatan mama, “kata Rio gembira dengan mulut penuh. Qpot e

Kase hampir tidak merasakan apa-apa, tapi dia bergumam singkat bahwa rasanya enak.  Dia tidak tahu apakah itu benar atau tidak, tapi mungkin rasanya enak.  Oleh karena itu, mereka makan siang dengan tenang, dan keheningan perlahan menjadi tidak nyaman.  Biasanya Chise dan Agi bersama mereka, dan Kase biasa mendengarkan mereka berbicara dan menambahkan beberapa ucapan balasan di sana-sini.

“… Pesawat terbang.”

Kase entah bagaimana mengambil topik pembicaraan, dan Rio mengangkat kepalanya.  Dia menatap tepat ke arah Kase, dan Kase dengan panik menunjuk ke kotak makan siang Rio.  Itu adalah bentuk pesawat terbang.

“Pesawat terbang, apakah kamu menyukainya?  Hidanganmu untuk makan siang di toko roti memiliki bentuk yang sama. ” W8hDoz

“Iya!”  Rio menganggukkan kepalanya dengan antusias.  Dia tampak senang Kase berbicara dengannya.

“Ketika aku besar nanti, aku ingin menjadi seseorang yang mengemudikan pesawat.  Saat mama lelah, dia selalu berkata ingin pergi ke Laut Selatan, dan aku tidak bisa pergi ke sana tanpa pesawat terbang.  Oh, dan aku juga suka menggambar, jadi aku juga menggambarkan mama di sebuah pulau untuknya. ”

Rio senang saat dia memberikan penjelasannya, tapi kemudian dia menundukkan kepalanya dengan sedih.

“… Um, Hiro-kun, apakah benar kalau tidak pintar tidak bisa mengendarai pesawat?” jogqdG

“Hah?  Ya, kurasa begitu.”

Atas jawaban Kase, Rio mengerutkan wajahnya seperti hendak menangis.  Kase kemudian ingat Rio pernah mengatakan sesuatu tentang tidak pernah mencetak nilai di atas 17 poin pada tesnya.  Mata Rio perlahan berlinang air mata, dan Kase panik.

“S-Seharusnya tidak apa-apa.  Jika kamu mau berusaha sebaik mungkin untuk belajar setiap hari, mungkin kamu akan menjadi lebih pintar”

“Kamu pikir begitu?” 6YfCbm

Rio menyeka matanya dan menyendok beberapa chirashizushi di sendoknya.  Itu adalah sesendok penuh, dan setengahnya tumpah bukannya masuk ke mulutnya.  Rio melihatnya dengan bingung.  Mungkin dia benar-benar tidak pintar.

“Tapi ayahku juga tidak terlalu pintar, jadi mungkin aku tidak bisa melakukannya.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Ayahmu?”

“Ya, dia meninggal sebelum aku lahir.  Mama baru mengenal Ayah setelah dia dewasa, tetapi Paman Agi dan Paman Mutou adalah teman Ayah ketika mereka masih kecil.  Mereka mengatakan bahwa Ayahku sangat bodoh sejak dia masih kecil.  Tapi dia sangat baik. ” GSUgNd

Ayah Rio yang sudah meninggal dan Agi adalah teman masa kecil.  Mungkin itulah hubungan yang mempertemukan Agi dan Chise untuk mengelola toko roti — dan samar-samar Kase bisa melihat bagaimana mereka berhubungan.  Mereka semua adalah teman lama, termasuk Mutou.

“Dan itulah mengapa Paman Agi dan Paman Mutou hampir seperti Ayahku bagiku.  Aku menyayangi Paman Agi, dan aku berharap dia bisa menjadi Ayahku yang sebenarnya ~ Oh! ”

Rio tiba-tiba meninggikan suaranya, mengejutkan Kase untuk berhenti makan.

“Hiro-kun, maafkan aku.  Aku lupa.” mzof1r

Rio bergegas membuka salah satu kantong ransel dan mengeluarkan beberapa barang darinya.  Ada garam berbumbu, bersama dengan beberapa bungkus mayones, saus tomat, kecap Inggris, dan kecap.  Rio mengeluarkan berbagai bumbu dan menyusunnya di atas meja.

“Makanan mamaku memang enak, tapi kamu tidak merasakan apa-apa, kan, Hiro-kun?  Jadi aku membawa semua ini.  Maaf, aku lupa mengeluarkannya.  Kamu hampir selesai dengan makan siangmu, tetapi kalau mau menggunakan ini juga boleh. ”

Kase menatap bumbu-bumbunya dan merasa aneh karenanya.  Rio tidak terlalu pintar, tapi dia baik hati.  Kase membenci anak-anak, dan perasaannya masih belum berubah, tapi dia merasa mungkin Rio adalah pengecualian.

“… Oke, aku akan menggunakan ini.”  Kase membuka bungkusan garam dan menaburkannya di atas ayam goreng. bcAJM

 

Setelah mereka selesai makan siang, Kase mencuci kotak makan siang dan mengembalikannya ke Rio.  Rio mencoba membungkusnya dengan serbet kain, tetapi dia tidak bisa melakukannya dengan baik.  Kase tidak bisa hanya menonton dan membungkuskan untuknya.

“Hiro-kun, terima kasih.  Dan terima kasih telah makan siang bersamaku. ”  Rio mengucapkan terima kasih dengan sangat baik.  Dia tidak membuang waktu dan berdiri untuk menarik ranselnya sendiri.  Sosok kecil itu menuju pintu depan, berperilaku baik dan terlalu proporsional.

“Rio,” panggil Kase tanpa berpikir. QNw1r

Rio berbalik.

“… Apakah kamu ingin pergi ke kebun binatang bersamaku?”

Kenapa dia mengatakan hal seperti itu?  Dia ingin mengambilnya kembali.  Namun, wajah Rio berbinar dalam sekejap, saat dia berteriak “Yay !!”  dan berlari ke arah Kase dan memeluk kakinya.

“Terima kasih, Hiro-kun!  Aku cinta kamu!” zA03E8

Kata-katanya yang hangat dan cerah  hampir membuatnya pusing.

Please visit langitbieru (dot) com

Translator's Note

Sushi yang berantakan

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!