English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 8

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Itu adalah hari Minggu selama liburan musim panas, dan kebun binatang itu ramai dengan pengunjung.  Ada kerumunan besar di depan pameran singa yang populer, dan Rio yang kecil tidak bisa melihat apa-apa.  Di sekitar mereka, anak-anak seusia Rio meminta ayah mereka mengangkat mereka ke atas bahu mereka, dan Rio melihat mereka dengan iri.

Kase terlalu malu untuk meniru seperti ayah mereka dan malah berpura-pura tidak melihat apa-apa, tetapi Rio bergumam bahwa dia akan kembali lagi nanti dan dengan riang pergi untuk melihat flamingo.  Meskipun Rio ingin melihat singa, dia tidak meminta Kase untuk mengangkatnya, dan Kase membenci dirinya sendiri lagi. nQBK87

“Wow ~ Burung-burung itu sangat lucu.”

Rio membuka lebar matanya di depan flamingo dengan bulu merah jambu kemerahan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Hiro-kun, Hiro-kun ~ Flamingo-flamingo ini sangat lucu ~ Mereka sangat cantik ~ Tapi kaki mereka terlihat seperti akan patah.”

Rio sangat bersemangat saat dia mengeluarkan buku sketsa dan krayon dari ranselnya.  Rio sangat suka menggambar, yang tidak biasa bagi seorang anak kecil.  Dia berdiri tepat di tepi pagar dan mulai menggambar flamingo yang dilihatnya. QWHeVR

Kase berdiri di belakang Rio untuk menjaganya tetap aman dan melihat ke buku sketsa.  Rio tampaknya tidak terlalu pintar, tapi dia anak yang sangat baik.  Dan dia juga pandai menggambar.  Rio tidak menggambarkan gambaran kekanak-kanakan tentang bagaimana rupa flamingo baginya.  Dia benar-benar hati-hati mengamati apa yang dia gambar, dan siapa pun tahu bahwa gambar itu adalah seekor flamingo.

Tiga puluh menit kemudian, Rio selesai menggambar flamingo, dan mereka kembali lagi untuk melihat pameran singa, tetapi masih ada rombongan besar manusia yang menghalangi pandangannya.  Kali ini Rio tampak seperti hendak menangis, dan Kase pun mencoba menahan rasa malu dan mengangkat Rio ke pundaknya.  Rio kembali berteriak “Wow” dengan mulut terbuka lebar.

“Hiro-kun, ini tinggi sekali!  Oh, ada singa! ”

Rio sama bersemangatnya seperti sebelumnya saat dia menunjuk ke pameran. dP6IiZ

“Kamu akan menggambarnya nanti, kan?  Jadi, pastikan kamu memperhatikan mereka dengan baik ya. ”

“Ya!”  Rio menjawab kembali dengan riang.  Namun, dia mengobrol, “Ini sangat tinggi,” dan melihat sekeliling dengan gelisah.  Dia mungkin tidak benar-benar melihat singa.

“Hiro-kun, kamu luar biasa.  Ada anak-anak lain yang juga di angkat ke bahu, tapi aku yang tertinggi. ”

Mereka telah meninggalkan pameran singa, tapi kegembiraan Rio tidak berkurang sedikit pun, dan dia mendorong dirinya sendiri untuk memegang tangan Kase.  Itu mengejutkan Kase, tapi dia tidak bisa melepaskan tangannya.  Tangan Rio kecil, hangat, dan lembap.  Kase merasakan perasaan geli yang aneh saat dia berjalan, dan kemudian ponsel si Rio mulai berdering. d4wh7b

“Halo?  Ini Rio berbicara.  Oh, Paman? ”

Rupanya telepon itu dari Agi, dan Rio menjawab, “Oke,  Oke, “dan mengangguk.  Kase melihat ke jam dan melihat bahwa sudah jam 5 sore, dan dia akhirnya menyadari bahwa sudah waktunya untuk pulang.

“Hiro-kun, Paman Agi bilang dia akan menjemput kita dengan mobil,” kata Rio setelah menutup telepon, dan mereka berdua berjalan menuju ke pintu keluar.

Setelah keluar dari gerbang, ada sebuah Mercedes-Benz hitam yang diparkir tepat di luar, dan Rio melambaikan tangannya dan berkata, “Oh, itu mobil Paman Mutou.”  Pintu kursi belakang terbuka, dan Agi keluar dari mobil.  Kase tidak menyangka bahwa dia akan berada di sini, dan dia bergegas melepaskan tangan Rio. ysROod

“Hiroaki, maaf, aku muncul pada menit-menit terakhir untuk membantumu.”

“Tidak apa-apa.”

Kase dengan sengaja menjawabnya dengan ketus.

“Dan kalian berdua berpegangan tangan.  Aku senang kamu bisa akur. ” idngc0

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wajahnya langsung memanas saat Kase mendengar bahwa Agi telah melihat mereka.

“F-Fw, bxf, jxe qfgul rfxjgjcu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Bjrf yfgyjilx ecaex wfijglxjc vlgl, ajql Cul wfcjcuxjq ifcujccsj.

“Kecuue aecuue.  Bjwl jxjc wfcujcajgwe qeijcu. “ dw4mUD

“Klvjx jqj-jqj.  Cxe ylrj cjlx xfgfaj.”

Rjwec, Cul wfweajg ifcujc sjcu vlajcuxjqcsj vjc wfcvbgbcu Bjrf xf vjijw wbyli.  Xfgjxjccsj glcujc, ajql Bjrf alvjx qecsj kjxae ecaex wfcjtjccsj.  Bjrf jvjijt qglj pjcuxecu vfcujc alcuul tjwqlg 180 rfcalwfafg, vjc vlj peuj alvjx xfxegjcujc xfxejajc, ajql Cul vfcujc wevjt wfwyibxlg rfwej ufgjxjccsj rfqfgal rjja qfgajwj xjil wfgfxj yfgafwe.

“Hei, hari yang panjang hari ini.”

Mutou berada di sisi lain dari kursi belakang yang luas, memegangi Rio di pangkuannya. nmMof5

“Maaf tentang hari liburmu yang sudah susah payah, tapi ada sesuatu yang benar-benar perlu kubicarakan dengan Agi hari ini.  ”

“…Tidak apa-apa.”

Mutou berbicara dengan diam-diam, tapi ada aura intimidasi di sekitarnya, dan Kase mengalihkan pandangannya karena tidak nyaman.  Agi naik ke kursi penumpang depan, dan ada bawahan si Mutou, si pengemudi, dengan mulus menjauh dari trotoar.  Dalam perjalanan pulang, Rio berbicara tentang kebun binatang sepanjang waktu, dan Kase merasa nyaman karena dia bisa mendengarkan.

“Hiro-kun, terima kasih untuk hari ini.  Aku sangat menikmatinya. ” lB2kFG

Mereka menurunkan Rio di rumah lebih dulu.  Rio terus melambaikan tangannya bahkan setelah dia keluar dari mobil, dan Kase dengan enggan memberinya satu lambaian tangan.  Itu membuat Rio senang melihat lambaiannya, dan dia mulai melompat-lompat saat dia melambaikan kedua tangannya padanya.

“Dia benar-benar menempel padamu sepanjang hari, huh?  Jadi, kamu diam-diam pandai mengurus anak-anak ya? ”  Agi bertanya, menoleh ke belakang dari kursi penumpang.

Kase merasa malu dan memalingkan muka.

“Haha, jangan malu.  Kamu ternyata imut sekali. ” qd0p69

“…Siapa yang kamu bicarakan?”  Kase bergumam.

Agi tertawa lagi seperti ada yang lucu.  Kase merasakan Mutou diam-diam mengamati mereka berdua, dan dia akhirnya hanya melihat ke luar jendela.

“Apakah jalan di depan ditutup?”  sang pengemudi bertanya-tanya dengan suara keras saat mobil melambat.  Setelah mengantar Rio, mereka menuju ke gedung apartemen Kase, tetapi untuk beberapa alasan ada pengawas lalu lintas di sudut tepat sebelum tempat itu.  Seorang petugas pemadam kebakaran berlari dan memberi tahu mereka bahwa ada kebakaran di depan dengan truk pemadam kebakaran menghalangi jalan dan mereka harus mengambil jalan memutar.  Kase melirik dan melihat ada asap yang datang dari arah gedung apartemennya.  Hatinya bergetar karena perasaan yang tidak enak.

“Di mana kebakaran terjadi?  Aku tinggal di depan sini. ” prLbaf

“Kebakaran terjadi di Green Apartments.  Ini cukup panas, dan kami akan mulai bersiap untuk menyemprot— ”

Kase melompat keluar dari mobil sebelum petugas pemadam kebakaran bisa menyelesaikan kata-katanya.

Langit Bieru.

“Hiroaki!”

Kase bisa mendengar suara Agi, tapi dia terlalu panik untuk menghadapinya.  Itu adalah gedung apartemennya.  Apartemennya akan hangus jika disiram dengan air.  Dia tidak peduli dengan barang-barang rumah tangganya.  Tapi yang lebih penting— qQIByb

Kase menerobos kerumunan orang untuk mencapai gedung apartemennya, tempat petugas pemadam kebakaran bersiap untuk melepaskan selang mereka di atas api.  Dia mencoba menyelinap melewati para penonton yang penasaran untuk memasuki gedung, tetapi dia dihentikan dari belakang.

“Apa yang sedang kamu lakukan?  Kamu tidak bisa masuk sekarang! ”

“Saya tinggal disini!  Lepaskan aku!  Ada sesuatu yang penting di apartemenku!”

Kase mencoba melepaskan diri, tapi ada dua orang yang menahannya.  Dia meronta dan berteriak “Biarkan aku pergi,” tapi dia tertahan di kedua sisi dan tidak bisa bergerak.  Biarkan aku pergi.  Tolong biarkan aku pergi.  Itulah satu-satunya kata yang bisa dia ucapkan. 6LEyFG

Agi muncul dari kerumunan orang.  “Hiroaki, apa yang kamu lakukan !?”

“Kemejanya!” Kase berteriak tanpa berpikir.

Agi bergegas mendekat, dan dia mengerutkan kening pada Kase dengan ragu.

“Baju itu… Kemejanya ada di dalam… nghh.” RTQ2v6

Apa yang dia katakan?  Itu sungguh kata-kata yang tidak masuk akal bagi siapa pun yang mendengarnya.  Namun, kepala Kase dipenuhi dengan kepanikan atas baju yang dia terima dari mantannya.  Tanpa itu, dia akan—

“Apakah itu sesuatu yang penting bagimu?”

Kase mengangguk dengan putus asa.  Barang lain bisa terbakar.  Selama kemeja itu masih aman—

“Berapa nomor apartemen mu?  Di mana kamu menyimpannya?  Seperti apa bentuknya?” WnFsPA

“304.  Warnanya kuning. Kemeja itu  digantung di dinding di belakang kamar. ”

Kase entah bagaimana mendapatkan penjelasannya dengan lidah terikat, dan Agi menyelinap melewati Kase.

“Hei kau!  Berhenti!”  teriak suara petugas pemadam kebakaran.

Kase berbalik karena terkejut dan melihat punggung sesosok tubuh besar menghilang ke dalam gedung yang dipenuhi asap.  Para penonton berteriak-teriak tentang apa yang terjadi.  Kase menyaksikan dengan tercengang saat petugas pemadam kebakaran mengejar sosok di dalam. H2rav7

Setelah sekitar lima menit, Agi dan petugas pemadam kebakaran keluar dari gedung.  Agi menutupi wajah dan pakaiannya dengan jelaga, tapi dia memegang erat kemeja kuning lemon di genggamannya.

“Kalau begitu, apakah ini benar?”  Agi mengulurkan kemeja itu sambil batuk.

Please visit langitbieru (dot) com

“… Y-… Ya…”

Kase dengan hati-hati meraih kemejanya dan memeluknya ke dadanya. BXmFNz

“T-Terima kasih.  Terima kasih.  Terima kasih.”

Dia kehilangan semua kekuatannya dan berjongkok ke tanah.  Dia senang.  Dia senang itu tidak terbakar.  Itu adalah satu-satunya kehangatan yang dia miliki.  Selama dia punya ini.  Selama dia memiliki satu hal ini—

“Jangan melakukan tindakan sembrono seperti itu!  Kami bisa membahayakan lebih banyak orang untuk menyelamatkan Anda!”

Permintaan maaf Agi tumpang tindih dengan teriakan marah petugas pemadam kebakaran.  Kase akhirnya menyadari betapa berbahayanya ia telah membuat Agi melakukannya.  Ketika Kase mengangkat kepalanya, Mutou muncul dari kerumunan penonton. ipQs0r

“Agi, keributan apa ini !?”

“Oh… Aku pergi untuk mengambil sesuatu yang dia tinggalkan,” jawab Agi sambil membersihkan debu.

“Kamu lari ke dalam gedung yang terbakar !?”

Bahkan Mutou melebarkan matanya. GdemND

“Sekarang, sekarang,” kata Agi, mencoba menenangkannya.  “Ada beberapa hal yang tidak akan pernah bisa dapatkan kembali jika terbakar.”

“Sesuatu yang tidak pernah bisa di dapatkan kembali?  Maksudmu sebuah pakaian yang bodoh itu? ”

Mutou menatap Kase, yang memeluk kemeja itu saat dia berjongkok di tanah.

“Itu hanyalah kemeja, tapi baginya, itu sesuatu yang jauh berbeda.” GpJBrN

Mutou mendecakkan lidahnya karena kesal.

“… Itu karena dia mirip dengan Yuzuru, bukan?”

Agi tidak mengatakan apa-apa sambil mempertahankan senyumnya.

“Berapa lama kamu berencana untuk terus bergantung di masa lalu?  Apakah kamu berpikir akan meringankan rasa bersalahmu dengan menjaganya?  Chise sudah melupakannya, tapi hanya kamu di sini yang menyimpan— ” 4tVGiS

“Aku merasa bersalah atas apa yang aku lakukan padamu.  Bahwa aku tidak bisa menepati janjiku dan pergi. ”

“Jika kamu merasa tidak enak tentang itu, kembalilah.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Itu tidak mungkin bagiku.”

Agi! qKiUGY

“Mari kita bahas ini lain kali.  Ya, maaf karena terus memaksamu, tapi beri aku tumpangan ke tempatku.  Hiroaki juga akan ikut bersamaku.”

Mutou merengut pada Agi.  Ada kemarahan besar di wajahnya, tapi dia berbalik dan berkata, “Baik!”

“Hiroaki, ayo pergi.”

Agi mengangkat Kase berdiri.  Kase menyaksikan dengan bingung saat kerumunan memberi jalan untuk Mutou hanya dengan aura kehadirannya. KIqcwv

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!