English

Tiandi BaijuCh30 - Terima kasih sudah meringankan bebanku

0 Comments

MASA KINI


30 September pagi: iNGq5b

Pikiran Zhou Luoyang kacau balau. Dia mencoba memilah-milah semua informasi ini tetapi menemukan bahwa dia tidak tahu harus mulai dari mana.

Du Jing, sebaliknya, memikirkan semuanya dengan tenang. Ketika dia menurunkan Zhou Luoyang di toko, dia mengatakan sesuatu yang meredakan kepanikan Zhou Luoyang.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Bagaimana kamu bisa begitu tenang?” Zhou Luoyang bertanya.

“Kenapa kamu begitu panik?” Du Jing mengembalikan pertanyaan itu padanya. Dia membalik tanda “Tutup” sekali lagi, menandai pembukaan kedua toko itu dalam waktu yang lama. e4AOYC

Zhou Luoyang berdiri linglung di dekat pintu. Du Jing berkata, “Itu karena situasi saat ini masih dalam kendali kita.”

Pernyataan itu menghilangkan kecemasan Zhou Luoyang untuk saat ini. Dia mengerti apa maksud Du Jing. Jika itu dalam kendali mereka, itu berarti bahwa arloji, serta pembalikan waktu, tidak akan menempatkan mereka dalam bahaya mematikan atau menyapu mereka ke dalam situasi yang sulit.

“Kalau kamu mau, kamu bahkan bisa kembali ke hari kecelakaan ayahmu,” kata Du Jing. “Apakah kamu pikir kamu harus kembali dan menyelamatkan ayahmu?”

Zhou Luoyang akhirnya berhasil menenangkan diri, tetapi pertanyaan ini membuatnya gelisah lagi. THo4LE

Dia bertemu dengan mata Du Jing. Jika waktu berputar balik lagi dan lagi, cara Du Jing berhipotesis bahwa itu bisa, adalah mungkin untuk kembali ke hari kecelakaan mobil dan menghentikan ayahnya mengemudi.

Tetapi ketika mereka saling berpandangan, dia menangkap apa yang dipikirkan Du Jing:

Pemikiran itu kembali pada Zhou Luoyang dengan jelas — dari contoh yang diberikan oleh Yu Jianqiang dan kepala sindikat pemerasan internasional, dia mengerti bahwa kematian tidak dapat dihindari. Untuk menyelamatkan nyawa seseorang, mereka harus membayarnya dengan nyawa orang lain. Ia belum bisa memastikan bagaimana fenomena ini bisa muncul, namun kedua kasus tersebut membuktikan bahwa hal itu bukan sekadar anomali.

Ayahnya, ibu tirinya, dan Leyao ada di dalam mobil hari itu. Dari tiga orang tersebut, dua orang kehilangan nyawa. Jika dia ingin menyelamatkan ayahnya, ada kemungkinan besar bahwa… opwTY0

… Dia harus mengorbankan nyawa Leyao sebagai gantinya.

“Tidak untuk saat ini,” kata Zhou Luoyang. “Aku sudah menerima masa lalu … aku … tidak berencana melakukan itu saat ini.”

“Uh huh?” Du Jing tahu Zhou Luoyang akan menjawab seperti ini. Dia mengulurkan tangan dan mengacak-acak rambut Zhou Luoyang.

Bahkan jika mereka tidak bisa mengetahui mekanismenya, mereka masih bisa menghancurkan arloji atau menguncinya di brankas di bank dan tidak pernah menggunakannya. fW4Awt

Pikiran ini sedikit menenangkan Zhou Luoyang.

“Aku harus memikirkannya.” Zhou Luoyang berencana mencoba menggali asal-usul arloji itu di antara tumpukan kertas bekas.

“Kamu juga bisa memberinya nama,” komentar Du Jing. Dia melirik Zhou Luoyang dari kursi pengemudi.

“Untuk?” Zhou Luoyang bertanya dengan bingung. wmzHT0

Du Jing mengangkat tangannya, menunjukkan kepada Zhou Luoyang arloji di pergelangan tangannya, dengan bentuk berujung dua belas di tampilannya dan cara kerja mekanisnya yang bagus. “Mesin dan fenomenanya. Kamu bisa menyebutnya sesuatu seperti ‘Spin’, misalnya. Aku pergi dulu. Sampai jumpa lagi.”

Du Jing memakai kacamata hitamnya, menginjak gas, dan melesat.

Please visit langitbieru (dot) com

Spin adalah novel fiksi ilmiah yang dipinjam Zhou Luoyang dari perpustakaan di perguruan tinggi. Dalam novel itu, Spin melibatkan perjalanan waktu yang dipercepat di luar membran Bumi, yang merupakan konsep yang sama sekali berbeda dari pemutaran ulang dua puluh empat jam mereka sendiri. Tetapi tampaknya itu sangat masuk akal, sekarang setelah Du Jing tiba-tiba menyebutkannya.

Ya Tuhan! Zhou Luoyang menggaruk kepalanya. Apa yang terjadi dengan hidupku? w4WsUP

“Di mana bukunya?” Zhou Luoyang bertanya-tanya dengan keras. Dia menggali melalui peti Jam dan Barang Antik Chang’an dan menemukan buku catatan tebal, berwarna hitam, yang mencatat semua barang antik milik toko.

Halaman-halaman buku itu menguning. Setiap halaman mencatat dua atau tiga item, dengan sketsa sederhana di sebelahnya: peralatan tembaga, peralatan giok, pernis, mesin, dan lain sebagainya diatur dalam urutan yang sempurna. Beberapa item bahkan disertai dengan kliping koran yang sudah berusia puluhan tahun.

Zhou Luoyang telah membantu kakeknya menyusun buku ini ketika dia masih di sekolah dasar. Pada saat itu, kakeknya mendapat sebuah ide — dia ingin menginventarisasi semua barang antik mereka dan mencatat asal-usul dan deskripsinya. Jadi dia terus mencatat semua informasi ini di buku catatan yang digunakan kakek buyut Zhou Luoyang dan bahkan membuat penjelasan tambahannya sendiri.

Penglihatan orang tua itu semakin memburuk, jadi Zhou Luoyang mengambil tugas menggambar dan merekam, seperti seorang asisten kecil. lJs d5

Setelah kakeknya meninggal, kerabatnya telah membagi di antara mereka sendiri hampir tiga perempat dari item dalam buku itu. Zhou Luoyang mencatat entri-entri tersebut, menandai entri-entri yang telah diambil untuk mencegah kebingungan di masa mendatang.

“Produk mekanis,” gumam Zhou Luoyang. Dia menemukan sisipan biru di buku catatan, membuka bukunya, dan mengambil catatan tempel dari halamannya. Di atasnya ada sebaris teks Latin:

Tidak ada orang yang pernah menginjak sungai yang sama dua kali. —Heraclitus

Tidak bisa menginjak sungai yang sama dua kali? Well, tapi jelas kamu bisa! cVxqf7

Itu adalah tulisan tangan kakeknya. Zhou Luoyang sendiri lebih memihak pada kutipan “Tidak ada satu hal pun yang tinggal, tetapi semua hal mengalir.

Tetapi di balik halaman di buku catatan itu, dia menemukan bahwa halaman berikutnya telah disobek.

Siapa yang merobeknya? Zhou Luoyang yakin dia tidak pernah merobek satu halaman pun dari buku itu. Apakah kakeknya melakukannya saat dia masih hidup? Zhou Luoyang tidak bisa lagi mengingat apa yang telah tertulis di halaman yang hilang itu.

Melihat kembali buku itu bertahun-tahun kemudian, banyak kenangan kabur kembali padanya. Keluarga Zhou telah menjadi pedagang Huizhou selama beberapa generasi. Lebih dari seratus tahun yang lalu, mereka terlibat terutama dalam perdagangan antara Qing Manchuria dan Barat. Dulu ketika kakek buyutnya masih hidup, jam dan barang antik sangat berharga, dan keluarga itu mengumpulkan kekayaan yang tidak sedikit. Secara kebetulan, bisnis keluarga mereka seratus dua belas tahun yang lalu disebut Perusahaan Dagang Chang’an — sebuah kemiripan yang aneh dengan bisnis mereka saat ini. TyE2he

Itulah mengapa ketika Du Jing menyarankan nama “Chang’an,” Zhou Luoyang setuju tanpa berpikir dua kali.

Bisnis keluarga berpindah dari tangan kakek buyutnya ke tangan kakeknya. Bisnis mereka tidak mengalami banyak pertumbuhan setelah Komunis mengalahkan Nasionalis dan membangun kembali bangsa. Untuk menghindari masalah, keluarga tersebut berhenti terlibat dalam industri barang antik dan beralih ke pemeliharaan dan perbaikan jam. Pada tahun 1957, teknik cahaya tiba-tiba diluncurkan, dan dari situ, jam tangan baru China yang baru dikembangkan. Industri perbaikan jam beradaptasi dengan era baru ini dan memungkinkan keluarga Zhou untuk sekali lagi menemukan pijakan mereka.

Untuk waktu yang lama, “empat besar” —mesin jahit, sepeda, jam tangan, dan radio — adalah pembelian yang tidak dapat dilakukan oleh pengantin baru, seperti rumah dan mobil untuk pasangan yang sudah menikah saat ini. Itulah pentingnya jam tangan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Sementara itu, barang antik, lukisan, dan kaligrafi pada masa itu pasti akan musnah dalam kampanye penghancuran Four Olds. Untuk melestarikan apa yang telah dibangun leluhur mereka, kakeknya, di masa mudanya, meminta seseorang untuk membantu menyembunyikan semuanya di gudang bawah tanah di Mongolia Dalam. Baru setelah reformasi ekonomi, barang antik yang telah disembunyikan dan sejumlah besar properti yang ditinggalkan kakek buyutnya akhirnya digali, dan bisnis dibuka sekali lagi. rOUem9

Itbe Oebsjcu wfwlxlgxjc rfrejae sjcu rfglcu vlxjajxjc xjxfxcsj: “Cxe rfbgjcu aexjcu gfqjgjrl pjw.” Bjgfcj xfjvjjc, qfwjtjwjc xjxfxcsj afcajcu yjgjcu jcalx alvjx rfvjijw ufcfgjrl rfyfiewcsj — vlj alvjx yfgecaecu rfijwj hjwjc xffwjrjc, vjc vlj yjtxjc alvjx ylrj wfwyfgl ajtewe jrji-erei vjgl yfulae yjcsjx lafw.

Ayahnya, bibi dari pihak ayah, dan paman dari pihak ayah tidak tertarik pada industri ini, meskipun ayah Zhou Luoyang memiliki banyak koleksi ukiyo-e dan mencari nafkah di Tokyo dalam industri pembuatan cetakan. Karena itu, lelaki tua itu hanya bisa menaruh harapannya untuk mewariskan ilmunya kepada Zhou Luoyang dan menunggu hari dimana cucunya bersedia mengambil alih bisnis tersebut.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Kfajql yjcsjx vjgl yjgjcu jcalx revjt yfgerlj ifylt vjgl rjae jyjv qjvj rjja wfgfxj wfcmjqjl xfiejguj Itbe. Vfijcpeacsj, wfgfxj xfiejg vjgl xfgerjxjc hjwjc vfcujc jrji-erei sjcu rfcujpj vlrfwyecslxjc. Vjja Itbe Oebsjcu wfwyjilx-yjilx mjajajc, vlj wfcfwexjc yjtkj rjcuja wfcjcajcu ecaex wfcmbmbxxjc mjajajc ijwj vfcujc yjgjcu jcalx tjgl lcl vjgl sjcu rjae xf sjcu ijlccsj.


Bel di pegangan pintu berdenting. RiVEZ1

Zhou Luoyang bahkan tidak mendongak. “Tuan Daniel, Nona Lin Di, halo. Itu adalah bel penakluk iblis Nepal yang tergantung di pintu. Thangka di belakang kalian tidak untuk dijual. Jam dan Barang Antik Chang’an masih dalam pembukaan awal dan belum dibuka secara resmi. Persediaan kami langka dan toko masih sangat kosong. Aku khawatir kami tidak dapat berpartisipasi dalam lelang musim gugur Sotheby seperti yang kami inginkan tahun ini. Kami hanya memiliki dua Daytona edisi terbatas, sebuah tanda hormat kecil. Mereka disimpan di bagian B3 dan B6, masing-masing, dari kaca dan kotak kayu merah di belakang kalian. Ini tidak terkunci, dan kalian dipersilakan untuk memeriksanya sendiri jika kalian tidak keberatan.”

Daniel baru saja melepas topi wolnya. Bibirnya bergerak-gerak.

Lin Di: “……”

Masih membalik-balik catatannya, Zhou Luoyang menambahkan, “Selain itu, toko kami belum memiliki harta karun.” AJvMql

Lin Di tiba-tiba mulai tertawa. Daniel merasa sangat malu karena dilihat langsung setelah dia memasuki toko.

“Bos Zhou cukup cerdas,” Lin Di tertawa. “Bagaimana Anda tahu kami akan datang?”

“Tebakan,” kata Zhou Luoyang dengan tenang. “Ayo minum teh dulu. Kalian harus melepas sepatu kalian lalu dudukla di sofa. Aku sedang mencari sesuatu, tapi aku akan menemani kalian sebentar lagi.”

Ketemu! Zhou Luoyang memiliki ingatan yang samar-samar saat melihat jam tangan itu sebelumnya, dan tentu saja, itu tercatat di catatan. 7JsMdw

“Mata Forseti,” gumam Zhou Luoyang. “Dari Derbent, Rusia? Jam tangan Rusia? Itu tidak benar.”

Lin Di sedang membuat dirinya nyaman di toko itu, dan mulai merebus air untuk membuat teh.

“Minuman apa yang kamu tawarkan, bos?” Dia tersenyum. “Dari mana kamu berasal?”

“Aku dari Huizhou,” jawab Zhou Luoyang. “Ada teh hitam taiping houkui dan keemun di dalam stoples. Silakan pilih mana yang kamu inginkan, Nona Lin.” ahrOgi

Lin Di merapikan rambutnya. Tangannya yang ramping dan seputih bunga bakung mulai menyeduh teh.

Daniel, di sisi lain, tidak duduk dan melihat-lihat toko Zhou Luoyang.

Lin Di berpikir sejenak. “Apa kamu tidak khawatir tentang biaya menerima tamu dengan teh yang enak?”

“Bos besar kami yang meminumnya. Dia tidak ada di toko hari ini,” kata Zhou Luoyang. htDxnz

“Oh? Dan seperti apa karakter mulia bos besar itu?” Lin Di bertanya.

Zhou Luoyang tidak menganggap Daniel terlalu serius dan hanya menggunakan dua jam tangan lama edisi terbatas untuk membuatnya sibuk. Dia tahu bahwa meskipun Daniel adalah direktur investasi Sotheby, pengetahuannya mengenai budaya jauh lebih rendah daripada Lin Di. Posisinya menentukan bahwa dia tidak bisa menjadi seorang ahli dalam satu bidang; dia terus-menerus bepergian untuk tujuan bisnis dan bahkan hampir tidak punya waktu untuk beristirahat dan memulihkan tenaga.

Langit Bieru.

Sebaliknya, kemungkinan Lin Di adalah orang yang benar-benar terampil, atau dia tidak akan menjadi konsultannya.

“Seorang pekerja kerah putih,” kata Zhou Luoyang setelah beberapa pemikiran, “bekerja di bagian keamanan.” mL1KdH

Lin Di mengangguk. Dia sepertinya mencari kata-kata yang tepat untuk digunakan. Seorang tuan muda industri barang antik dan manajer senjata sewaan … Zhou Luoyang bisa menebak bahwa dia ingin mengatakan bahwa mereka “cocok satu sama lain” tetapi berpikir deskripsi itu kurang tepat. Daniel tidak berdiri dengan Zhou Luoyang. Dia memakai sepasang sarung tangan dan mengeluarkan dua barang koleksi yang telah disetujui Zhou Luoyang untuk dikirim ke pelelangan. Dia membawa mereka ke meja teh dan memeriksanya di atas meja kayu merah yang rendah itu.

Semua toko barang antik dilengkapi dengan kamera. Alih-alih mengawasinya dengan penuh perhatian, Zhou Luoyang tenggelam dalam kontemplasi mendalam.

“Aku adalah konsultan investasi untuk kawasan Asia Pasifik,” kata Lin Di, memperhatikan ekspresi Zhou Luoyang. “Apa kamu memiliki pertanyaan yang ingin kamu konsultasikan, bos?”

“Berapa banyak untuk satu jam?” WCAEos

Lin Di tertawa. “Aku tidak akan menagihmu. Temukan saja kami beberapa barang koleksi yang bagus. Aku sangat stres karena lelang musim gugur.”

“Kami tidak memiliki bagian yang cukup bagus untuk Sotheby … tapi aku akan mengawasimu,” kata Zhou Luoyang dengan tegas. “Ngomong-ngomong, Nona Lin, apa bidang studi utamamu?”

“Aku mempelajari sejarah Assyria di sekolah pascasarjana dan mencoba-coba sedikit di bidang lain juga. Kenapa?”

Ini memberi Zhou Luoyang pemahaman yang lebih baik tentang keahliannya. Lagi pula, dalam studi sejarah dan museum, berbagai bidang bisa tampak seperti dunia yang terpisah. 2c6ysp

“Itu… Kurasa itu bisa dianggap mitos? Dari wilayah Kaukasus.” Zhou Luoyang membuat sketsa baru dan menyerahkannya kepada Lin Di. “Apa desain ini ada hubungannya dengan ‘Forseti’?”

“Forseti,” kata Daniel sambil melihat sketsa itu. “Dewa keadilan Norse.”

“Oh.” Zhou Luoyang mengangguk. “Apakah itu adalah dia? Terima kasih atas bimbingannya. ”

Dia bisa mengetahui sebanyak itu hanya dengan mencari nama di teleponnya, tetapi dia tetap berperilaku rendah hati, pantas untuk seseorang yang mencari nasihat. BhZUwg

“Ini adalah …” Lin Di menatap sketsa Zhou Luoyang dengan sedikit kebingungan. Itu menggambarkan tiga kotak berlapis di atas satu sama lain, membentuk bentuk berujung dua belas.

“Apa ini bintang berujung dua belas?” Zhou Luoyang bertanya.

Dengan ragu-ragu, Lin Di menjawab, “Sebenarnya, bukan. Tapi kita bisa mengubahnya, tentu saja.”

Dia mengambil pulpen dan mengangkat alisnya dengan rasa ingin tahu. Zhou Luoyang mengangguk, memberinya izin diam-diam untuk menggambar pada sketsa. Lin Di menambahkan beberapa garis yang menghubungkan sudut tiga kotak, membaginya dengan cara baru. “Sekarang itu bintang berujung dua belas.” Da0pAG

Yang digambar Zhou Luoyang adalah wajah dari jam tangan “Mata Forseti”. Setelah Lin Di menghubungkan garis-garis itu lagi, dia sekarang bisa dengan jelas melihat sebuah arloji.

“Dari bintang berujung tiga ke bintang berujung dua belas, semuanya memiliki arti khusus di belakangnya,” kata Lin Di.

Langit Bieru.

Zhou Luoyang mengangguk. “Tepat sekali.”

“Dalam mitologi, bintang berujung dua belas melambangkan bintang langit dari hukum absolut dan sesuai dengan keadilan. Forseti adalah dewa keadilan. Mungkin ini adalah hubungan di antara mereka?” u17xMn

“Apakah Derbent dan Skandinavia ada hubungannya satu sama lain?” Zhou Luoyang bertanya.

Lin Di sejenak bingung dengan pertanyaan ini, yang sepertinya tidak terkait dengan pertanyaan sebelumnya, tetapi dia tidak bertanya. “Mungkin? Derbent membelakangi Pegunungan Kaukasus dan menghadap Laut Kaspia. Tempat itu pernah menjadi lokasi yang strategis untuk Russains dan Tatar. Mulai dari abad ketiga M, barang-barang dari Eropa Tenggara, Eropa Barat, dan Eropa Utara semuanya akan lewat di sana.”

“‘Derbent’ berarti ‘gerbang besi’ dalam bahasa Rusia,” Daniel mendongak dan menjelaskan kepada Zhou Luoyang dengan pengucapan yang sempurna.

“Aku mengerti, terima kasih,” kata Zhou Luoyang. J2S8CW

Lin Di melirik Daniel, dan Daniel mengangguk dan berkata, “Apakah Bos Zhou tertarik untuk mengambil bagian dalam lelang musim gugur kami?”

Zhou Luoyang ingat bahwa dia harus hadir, dan dia tiba-tiba mempertimbangkannya lagi. “Bisakah kalian memberiku tiga surat undangan?”

“Aku hanya punya dua tersisa,” kata Lin Di dengan menyesal. “Aku tidak tahu kenapa, tapi peserta tahun ini sangat banyak.”

Zhou Luoyang mengangguk. Sama seperti terakhir kali, dia menyelesaikan detailnya dengan mereka berdua dan setuju untuk segera mengirim jam tangan yang akan dilelang. Dia memeriksa waktu dan menyadari bahwa Du Jing mungkin akan segera tiba, jadi dia dengan sopan melihat mereka keluar. RxyOpE

Saat dia pergi, Lin Di tiba-tiba tersenyum dan mengatakan sesuatu.

“Aneh sekali. Bertemu dengan Bos Zhou memberiku perasaan deja vu.”

“Apakah ini takdir pertemuan yang sering kamu bicarakan?” Tanya Daniel.

Itu hanya ucapan langsung dari Lin Di, namun Zhou Luoyang mendapat perasaan samar bahwa ada implikasi aneh di baliknya. Tapi dia tidak punya waktu untuk berpikir terlalu keras. “Kalau begitu aku yakin kita akan memiliki banyak kesempatan untuk bekerja sama di masa depan. Berhati hatilah.” IphCDm

Setelah melihat Lin Di dan Daniel pergi, Zhou Luoyang tetap berdiri, melamun.

Du Jing tidak bertemu dengan mereka. Ini adalah penyimpangan dari hari sebelumnya.

Sepertinya di dalam “Perputaran”, tidak semua yang terjadi di “masa lalu” akan terjadi lagi dengan cara yang persis sama. Di sisi lain, mengapa dia ditolak ketika dia meminta tiga undangan Lin Di?

Zhou Luoyang mengajukan permintaan itu dengan dorongan hati. Sekembalinya ke rumah sehari sebelumnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia lupa memperhitungkan Leyao, sementara Lin Di hanya setuju untuk memberinya dua undangan. LT18As

Zhou Luoyang menggaruk kepalanya. Dia terus merasa bahwa dia telah menemukan jawaban atas beberapa pertanyaan penting dalam sejarah ilmiah, tetapi dia tidak dapat merenungkannya lebih dalam.

Objek yang paling penting masihlah “Mata Forseti” ini, yang melambangkan keadilan dan berasal dari Derbent Russia. Apa ada hubungan khusus antara semua hal ini?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia tidak bisa sepenuhnya mengikuti kebiasaan lama. Kakek buyutnya telah memperoleh arloji itu dari Derbent atau dari seseorang dari Derbent, tetapi itu tidak berarti arloji itu diproduksi di sana. Zhou Luoyang masih memercayai penilaiannya sendiri — ini adalah keahlian Swiss, itu sudah pasti. Dia tidak bisa menemukan tanda yang ditinggalkan oleh pabrikan. Saat ini arloji itu ada di pergelangan tangan Du Jing, jadi dia harus mengambilnya dan mempelajarinya.

Saat dia memikirkan semua ini, Du Jing kembali. or0Nve

“Apa orang-orang dari Sotheby tidak datang?” Du Jing melihat sekeliling.

“Mereka sudah pergi,” kata Zhou Luoyang. “Hari ini berbeda dengan kemarin.”

Seperti kemarin, Du Jing melepas sepatunya, duduk di sofa, dan mengeluarkan bento-nya, siap untuk makan siang. Zhou Luoyang menyeduh teh segar dan mengeluarkan makanan ringan, matanya tidak pernah lepas dari jam tangan Du Jing.

“Apa kamu sudah memutuskan?” Du Jing bertanya. v9eiZr

Zhou Luoyang memberi tahu Du Jing tentang sedikit informasi yang dia temukan. Du Jing tidak mengomentarinya, tapi dia menyerahkan Mata Forseti, seperti yang diminta Zhou Luoyang.

“Haruskah aku mengembalikannya padamu?” Du Jing bertanya.

Zhou Luoyang mempelajarinya, membaliknya di tangannya. Dia tidak bisa menemukan tanda pembuatnya. “Kamu memakainya. Itu milikmu.”

Zhou Luoyang tidak pernah meminta agar barang-barang yang dia berikan dikembalikan kepadanya, meskipun tentu saja Du Jing adalah kasus khusus. Tetapi Zhou Luoyang merasa bahwa fakta bahwa Du Jing telah membuat benda itu bersinar adalah, dalam arti tertentu, adalah takdir. N0xXvU

“Apa yang menjadi milikku adalah milikmu,” kata Du Jing dengan santai, “dan apa yang menjadi milikmu adalah milikku.”

“Itu benar,” Zhou Luoyang setuju. “Hanya saja dalam kasus ini, aku yakin ini adalah kebetulan dan juga takdir.”

“Jadi, kamu mengizinkanku untuk menggunakannya,” kata Du Jing.

“Kalau aku mengatakan aku tidak mengizinkanmu, apa kamu akan mendengarkan?” Setelah kontemplasi pagi hari, Zhou Luoyang menyadari sesuatu yang penting — tadi malam, Du Jing pasti mengaktifkan Spin sekali lagi karena suatu alasan. ceI8uD

Tidak peduli apa yang orang ini lakukan, dia selalu memiliki alasan sendiri di baliknya; hanya saja Zhou Luoyang tidak bisa memahami alasannya sepanjang waktu.

“Kalau kamu tidak mengizinkan aku untuk menggunakannya, maka aku tidak akan melakukannya,” jawab Du Jing ringan.

“Tapi bukankah kamu tetap menggunakannya tadi malam?” Zhou Luoyang menunjukkan.

“Itu hanya eksperimen. Itu adalah kasus yang terisolasi.” Qb1uwv

“Apakah itu benar-benar hanya eksperimen?” Du Jing tetap diam sekarang karena Zhou Luoyang telah mengemukakan poin kunci ini.

Zhou Luoyang kemudian memperingatkan, “Bintang berujung dua belas melambangkan keadilan. Kamu tidak bisa menggunakannya untuk melakukan hal buruk.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Keadilan sejati atau keadilan prosedural?” Du Jing bertanya.

Zhou Luoyang: “……” IcXhiC

Dia diejek sampai tidak bisa berkata-kata. Dia tahu bahwa tidak peduli apa yang dia katakan sebagai tanggapan, Du Jing akan mampu membuat lubang dalam logikanya sampai menjadi saringan. Setiap kali dia tidak setuju dengan orang ini, langkah paling cerdas adalah tidak berdebat dengannya.

“Bagaimana hari ini?” Zhou Luoyang malah bertanya.

“Membuat beberapa kemajuan,” kata Du Jing, akhirnya beralih ke topik khusus ini.

Zhou Luoyang ingin memberitahunya tentang kecurigaan kata-kata Lin Di yang timbul dalam dirinya, tetapi setelah memikirkannya dengan matang, dia memutuskan untuk tidak mengganggu penilaian Du Jing untuk saat ini. GDcBgw

Keduanya duduk diam selama beberapa waktu. Zhou Luoyang menyendokkan makanan ke dalam mulutnya. Du Jing berkata, “Utusan Prancis membuat beberapa konsesi — jika Vietnam dan Kamboja memperpanjang undangan untuk berkunjung, mereka dapat meminta beberapa pengecualian investigasi untuk kami dari pemerintah lokal. Tentu saja, itu harus dirahasiakan.”

“Oh, begitu?”

Jika Du Jing ingin pergi ke Kota Ho Chi Minh untuk melakukan penyelidikan dan mencari orang hilang, dia pasti akan berhubungan dengan lembaga pemerintah dan bahkan polisi setempat, yang, tanpa pengecualian ini, dapat dengan paksa mendeportasi mereka secepatnya ketika ketidaksepakatan sekecil apa pun muncul, bahkan mungkin mengarah pada masalah diplomatik.

“Vietnam ‘dan Kamboja’?” Zhou Luoyang mengamati wajah Du Jing. YBCnor

“Akan selalu menjadi yang terbaik untuk membuat persiapan ekstra sebelumnya,” kata Du Jing.

Sekarang Zhou Luoyang mengerti. “Alasanmu membalikkan waktu adalah karena ini.”

Motivasi Du Jing sangat jelas sekarang. Dua kunjungan sebelumnya ke kedutaan Prancis tidak berhasil, jadi dia perlu “mengulang” mereka dan menawarkan argumen yang berbeda. Karena itu, dia menyesuaikan waktu pada jam tangan sekali lagi dan kembali dua puluh empat jam sehingga dia bisa mengunjungi kedutaan lagi.

Kali ini, dia mengganti taktik dan membuat utusan itu menyerah. dmO6Ve

“Apa kamu perlu mengulanginya lagi?” Zhou Luoyang bertanya.

“Tidak,” jawab Du Jing. “Aku pikir ini sudah menjadi yang terbaik. Mereka memiliki prinsip sendiri untuk diikuti. Aku akan tidur sebentar lalu memikirkannya lagi.”

Du Jing agak tertekan. Sama seperti hari sebelumnya, dia tidur siang. Sementara itu, Zhou Luoyang melalui hari yang membosankan itu sekali lagi. Ketika Leyao datang mengunjungi toko, dia tidak bisa mengumpulkan kejutan kemarin lagi. Dia terus melakukan rutinitas, dan kemudian membawa pulang Leyao. Dia benar-benar tidak ingin mengulangi semuanya lagi, tetapi dia tidak punya pilihan selain memperkuat dirinya sendiri dan bekerja keras untuk menampilkan kinerja yang diperlukan.

Setelah makan malam, mereka berdua berbaring, seperti sehari sebelumnya. Zhou Luoyang berpikir, Tolong, jangan ulangi lagi. Aku tidak ingin menjalani hari yang sama di lain waktu. Reaksi dia dan Du Jing saat makan malam semuanya dibuat-buat — bahkan Leyao menyadari bahwa mereka aneh.   Nximz4

“Kamu bertindak terlalu tidak wajar. Sepanjang waktu, itu seperti kamu sedang memainkan sandiwara,” kata Du Jing.

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Aku tidak bisa menahannya. Bukankah itu semua salahmu?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mereka berbaring di sofa bahu-membahu. Zhou Luoyang memegang tangan kiri Du Jing dan menatap arloji di pergelangan tangannya.

Dia tahu bahwa bagi Du Jing, rangkaian kasus orang hilang di luar negeri ini adalah kasus yang sangat penting, jadi dia mengemukakan dugaan baru. RGOM7J

“Kamu bilang bahwa waktu dapat diputar kembali tanpa batas,” kata Zhou Luoyang. “Lalu jika kita kembali ke hari Wu Kecil menghilang, tidak bisakah kasus ini diselesaikan?”

“Mungkin,” kata Du Jing, mabuk. “Apa kamu mau?”

Mereka harus kembali ke waktu berbulan-bulan yang lalu! Zhou Luoyang harus menjalani bulan yang sama berturut-turut, dan sebagai tambahan, untuk setiap dua belas jam hidup normal, dia harus mundur dua puluh empat jam. Pikiran itu menghancurkan jiwanya.

“Bagaimana jika itu bisa menyelamatkan nyawa?” HTSg1M

“Aku tidak ingin melakukannya,” kata Du Jing. “Apa kamu lupa apa yang terjadi dengan orang yang meninggal sebelumnya?”

Kematian adalah satu hal yang tidak bisa diputarbalikkan dengan pembalikan waktu. Tidak — sebenarnya, itu bisa dibalik. Tetapi selama seseorang telah meninggal, maka kematian lain harus terjadi dalam waktu dua puluh empat jam yang berbalik itu.

Dua dari perjalanan mereka ke masa lalu membuktikan prinsip ini. Ada terlalu banyak aturan rumit di dunia yang belum dapat dieksplorasi manusia.

“Tapi mereka mungkin tidak mati,” kata Zhou Luoyang. dNzSaK

“Kematian manusia tidak bisa dihindari. Bagaimana jika kita menyelamatkan mereka, tetapi kamu akhirnya harus membayar dengan nyawamu? Forseti adalah dewa keadilan, tetapi bahkan keadilan tidak mutlak di dunia ini.”

Karena itu, Zhou Luoyang membatalkan saran itu dan mempertimbangkan berbagai hal dari sudut yang berbeda. Jika itu dia, dan dia tahu bahwa memutar ulang waktu bisa menyebabkan kerusakan permanen pada Du Jing, dia sama sekali tidak akan menyetujuinya.

Du Jing telah melakukannya dengan sangat baik sejauh melakukan segala daya dan melindungi orang-orang yang penting baginya.

“Aku mungkin punya solusi,” kata Zhou Luoyang, “tentang undangan Vietnam dan Kamboja untuk berkunjung.” bJmzSc

“Sempurna,” kata Du Jing. “Terima kasih sudah meringankan bebanku.”

Zhou Luoyang sedikit ragu-ragu. “Tapi… mungkin perlu beberapa hari.”

“Tidak apa-apa, aku tidak cemas. Siapapun yang menghadapi bencana pasti akan gelisah.”

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia mungkin bisa mendapatkan undangan Du Jing untuk kunjungan pertukaran melalui Sotheby, tapi dia harus menunggu sampai lelang musim gugur resmi dimulai. THNUIE

“Apa ini termasuk mengubah masa lalu?” Zhou Luoyang bertanya, sedikit tidak yakin. “Mungkin sebaiknya aku menunggu sampai lewat tengah malam untuk menyebutkannya.”

“Beberapa masa lalu bisa diubah, beberapa tidak bisa. Bagiku, hal-hal tertentu yang diputuskan oleh hati kita tidak akan pernah berubah,” jawab Du Jing.

Please visit langitbieru (dot) com

Karena itu, dia membungkuk lebih dekat ke Zhou Luoyang.

Pintu kamar Leyao berderit terbuka. Sebelum dia bisa mencapai ruang tamu, Du Jing mencium Zhou Luoyang, lalu pergi mandi. 62osn9

Zhou Luoyang: “……”

Gege, di mana koper yang kubawa pulang dari sekolah?”


Penerjemah Indonesia : Jeff

30soDe

Translator's Note

Kalimat ini dikutip dalam buku Spin, di mana karakter menghubungkan kutipan tersebut dengan Heraclitus, meskipun saat aku mencoba googling, aku menemukan bahwa kutipan tersebut sebenarnya dari Lucretius?

Translator's Note

Selama Revolusi Kebudayaan, Four Olds mengacu pada Ide Lama, Budaya Lama, Kebiasaan Lama, dan Kebiasaan Lama Tiongkok sebelum Partai Komunis berkuasa. Sebuah kampanye diluncurkan untuk menghancurkan Four Olds dan mengembangkan Empat Berita, di mana arsitektur, sastra klasik, lukisan tradisional, dan kuil dihancurkan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!