English

Tiandi BaijuCh36 - Karena kekurangannya, dia cenderung tergila-gila

0 Comments

PERINGATAN KONTEN: OVERDOSIS

MASA LALU QfZIpq


 

Du Jing merapikan foto itu dan memasukkannya kembali ke dompetnya. “Saat itu, ayahku datang ke Madrid bersama ibuku. Dia setuju untuk membiarkan ibuku menikah lagi dengan syarat dia bisa melihat ayah tiriku dengan kedua matanya sendiri.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Mereka belum bercerai?”

“Belum,” kata Du Jing. “Dia membatalkan janjinya segera setelah mereka tiba. Dia sangat marah di rumah ayah tiriku, berniat membawa semua orang bersamanya. Pada akhirnya, mereka mengirimnya pergi.” qjAlSE

“Apa kamu ada di sana?”

“Tentu saja,” kata Du Jing linglung. “Kami datang ke Madrid sebagai sebuah keluarga.”

Zhou Luoyang memandangnya dengan tenang.

Dia tidak tahu trauma macam apa yang mungkin ditinggalkan Du Jing setelah menyaksikan itu. Orangtuanya berada di ambang perceraian, namun ayahnya pergi ke Eropa bersama istrinya dan membawa serta anak mereka. Yd7yFE

“Apa dia kembali ke China setelah itu?” Zhou Luoyang bertanya.

“Tidak,” kata Du Jing. “Mereka mengirimnya ke rumah sakit jiwa. Tiga hari kemudian, ayah tiri dan ibuku mengadakan pernikahan mereka di gereja sebelah rumah sakit. Itu adalah gereja yang baru saja kita lewati. Rumah sakit tersebut telah dibongkar dan dipindahkan ke Granada.”

“Apa yang dia lakukan?”

Sekarang, dia sangat nyaman berbicara dengan Du Jing tentang masa lalunya. Mungkin jika dia orang lain, dia akan berhati-hati agar tidak mengungkit topik sensitif. Tetapi Zhou Luoyang tahu bahwa di antara mereka berdua, tidak ada yang perlu dikhawatirkan lagi. 5wYCyb

“Dia adalah seorang penyair,” jawab Du Jing. “Aku mengunjunginya setelah itu. Gangguan bipolar-nya salah didiagnosis sebagai skizofrenia. Perselingkuhan ibuku telah memperburuk gangguannya. Tentu saja, itu bukan salahnya. Dia tidak ingin bercerai … dia minum banyak dan memukulnya. Setiap kali mereka membawaku ke rumah sakit untuk mengunjunginya, aku akan melihat dinding ruangannya tertutup tulisannya sendiri, dan dia, berjalan mondar-mandir di dalam ruangan itu.”

“Kedengarannya agak menyeramkan. Apa yang dia tulis dalam puisi itu?”

“Tulisan dalam bahasa China. Omong kosong yang tidak bisa dimengerti,” kata Du Jing. “Aku tidak bisa memahaminya. Dia benar-benar gila.”

“Dia ingin mati, tapi mereka tidak akan membiarkan dia bunuh diri, dan mereka tidak akan membiarkan dia keluar. Dia akan mencoret-coret puisinya ke seluruh dinding dan kemudian menatapku dan menyeringai. mDjV5A

“Itu bukan senyuman yang manis, atau senyum yang bahagia. Dia mengatakan kepadaku bahwa ruangannya akan disediakan untukku di masa depan, dan aku harus memastikan untuk tinggal di sana. Melihatnya saat itu membuatku yakin akan menjadi seperti apa aku suatu hari nanti. Bahwa kami sebenarnya adalah orang yang sama.”

Zhou Luoyang mendengarkan dengan tenang.

“Ini… sulit untuk menggambarkan efek seperti apa yang terjadi padaku sebagai anak berusia enam tahun. Itu sebabnya aku tidak suka tersenyum. Mereka semua bilang aku mirip dia, dan aku juga menyadarinya. Senyuman orang gila pasti sangat menakutkan.”

Zhou Luoyang menutupi tangan Du Jing dengan tangannya sendiri dan meremasnya dengan lembut. cd90DE

Du Jing ragu sejenak sebelum melanjutkan. “Dia meninggal kemudian, tiba-tiba saja. Itu adalah kematian yang sangat damai. Setelah mereka merawat tubuhnya, aku pergi untuk melihat kamar rumah sakitnya dan melihat bahwa mereka mengecat ulang dinding ruangan itu.”

“Aku tidak akan membiarkanmu dibawa ke tempat seperti itu,” Zhou Luoyang bersumpah. “Tidak peduli apa yang terjadi.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Baiklah. Jika ada yang mengejarku, tolong biarkan aku bersembunyi di dalam rumahmu. Tempatkan aku di ruang bawah tanahmu, gantung rantai di leherku, dan bawakan aku makanan dan air setiap hari. Itu semua yang aku butuhkan. Jika ada yang bertanya, katakan saja kalau kamu memiliki anjing pemarah di ruang bawah tanahmu. Aku akan merasa lebih bermartabat sebagai anjingmu daripada sebagai penghuni rumah sakit jiwa. Ini adalah permintaan terakhirku.”

Zhou Luoyang menepuk kepala Du Jing, tersenyum. “Aku akan menjagamu dengan baik. Aku berjanji tidak akan ada yang tahu sampai kamu mati karena sebab alami.” S2Kxbg

“Janji?” Du Jing bertanya tanpa berpikir.

“Janji,” Zhou Luoyang menggema. “Aku tidak akan pernah lupa.”

Du Jing melingkarkan lengannya di pinggang Zhou Luoyang, membiarkannya bersandar ke pelukannya saat mereka mendengarkan derai hujan. Dalam hati, Zhou Luoyang menghela napas sedih. Dia tahu janjinya lemah, tapi tidak peduli apa yang dia janjikan, Du Jing selalu percaya dengan sepenuh hati. Atau mungkin Du Jing akan meyakinkan dirinya sendiri untuk mempercayainya selama dia belum disingkirkan.

Tapi berapa lama satu orang bisa menjaga orang lain? Dia pernah mengira ayahnya berani karena bersikeras menikahi wanita Jepang itu, meskipun itu berarti berselisih dengan kakeknya dan menghancurkan hati ibunya. Dia percaya bahwa ayahnya akhirnya menemukan cinta sejati setelah menikah lagi. Tetapi ketika dia mengamatinya, dia menyadari, dengan terkejut: YvuASZ

Mereka sepertinya tidak memiliki sesuatu yang istimewa.

Dia tidak bisa merasakan cinta yang dalam antara ayah dan ibu tirinya. Di rumah Tokyo mereka, mereka hampir tidak berbicara satu sama lain sepanjang hari. Ayahnya pergi pagi-pagi sekali dan kembali larut malam — sering kali sampai pukul dua pagi. Mereka lebih buruk dari keluarga sebelumnya.

Setelah hening sejenak, Du Jing tiba-tiba berbicara. “Meskipun aku tahu betul bahwa kamu tidak bersungguh-sungguh, aku masih sangat bahagia saat ini. Aku tidak yakin kamu akan jadi pacar siapa, tapi aku yakin pacar masa depanmu akan sangat mencintaimu.”

Zhou Luoyang tertawa dan meraih tangan yang direntangkan Du Jing untuk membelai pipinya. “Hei, jangan main-main. Pikiranmu sedang menuju ke wilayah berbahaya.” cwqCFy

Di asrama, Zhou Luoyang dan Du Jing menghabiskan sepanjang hari dan sepanjang malam dalam urusan masing-masing, dan sekarang mereka sudah terbiasa melontarkan lelucon yang sesekali tidak berbahaya. Namun, untuk pertama kalinya, dia bisa merasakan bahwa Du Jing bereaksi terhadap seorang pria.

Dia tahu bahwa hormon Du Jing berada di hyperdrive — ini disebabkan oleh kelainannya. Episode mania menyebabkan ketidakseimbangan hormon dalam tubuh, dan kontak kulit-ke-kulit yang sering — bahkan antara orang-orang dengan jenis kelamin yang sama — dapat menimbulkan reaksi.

Tetapi mereka biasanya tidak membahas seksualitas, dan jarang sekali Du Jing turun tangan atau menonton film dewasa.

“Maaf,” Du Jing bergegas meminta maaf. “Aku tidak bermaksud seperti itu.” yaKwJd

Zhou Luoyang menepuk kepala Du Jing, dan Du Jing terus memeluknya, menatap derai hujan dengan tenang.

“Sejujurnya, aku tidak terlalu bercita-cita untuk menikah atau berkeluarga. Mungkin itu karena keluargaku sendiri,” Zhou Luoyang merenung.

“Tapi kamu akan tetap berkencan. Benar-benar membuatku sakit memikirkan gadis yang akan menjadi pasanganmu, dan bagaimana kamu akan mencurahkan seluruh waktumu untuknya, dan bagaimana, dengan kepribadian sepertimu, kamu pasti akan merawatnya dengan baik, dan mencintainya dengan sungguh-sungguh.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Aku belum berniat memikirkan hubungan semacam itu. Aku pikir… hm, aku suka keadaanku yang sekarang,” kata Zhou Luoyang pelan. Hj9ZTF

“Tentu saja, dia mungkin cemburu padaku. Dia mungkin berpikir kamu bersikap lebih baik padaku daripada dia,” lanjut Du Jing.

“Ini tidak sama.” Zhou Luoyang merasa perlu untuk meredakan kekhawatiran Du Jing, jadi setelah beberapa pemikiran, dia berkata, “Aku tidak benar-benar menginginkan hubungan sebelum aku lulus. Mungkin setelahnya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tapi Du Jing memberitahunya, “Kamu harus berkencan jika kamu mau. Kamu tidak perlu khawatir tentang perasaanku; aku sudah sangat senang sekarang hanya dengan mengenalmu. Kamu tahu aku tidak pernah membicarakan hal-hal semacam ini dengan orang-orang, dan aku tidak pandai mengekspresikan emosiku.”

“Aku tahu.” Zhou Luoyang mengangguk. Dia tahu bahwa Du Jing takut kehilangannya, karena Du Jing telah memilih untuk tidak pernah menikah. Begitu Zhou Luoyang mendapatkan seorang pacar, Du Jing akan sehat dan benar-benar sendirian. HUqpuk

“Aku ingin menciummu. Aku tidak bermaksud apa-apa dengan itu,” Du Jing akhirnya berkata.

Zhou Luoyang sudah memperhatikan bahwa di rumah Du Jing, setiap kali ayah tirinya menerima tamu, bahkan tamu laki-laki, dia akan selalu dengan bebas dan terus terang menyapa mereka dengan ciuman.

Tanpa menunggu izin, Du Jing menempelkan ciuman ke tepi telinganya.

Setelah hujan berhenti, Du Jing kembali ke pinggir jalan dan mencoba menyalakan mobilnya. Dia sudah kembali normal. 8Mqnpo

Percakapan itu akhirnya menjadi kenangan paling jelas bagi Zhou Luoyang tentang Eropa. Seluruh perjalanan setelah itu sangat panas, dan mereka tidak tinggal lebih lama lagi. Mereka kembali ke China setelah hanya sepuluh hari di Eropa.

Tiba-tiba, Zhou Luoyang bertanya-tanya apakah Du Jing akan menjadi orang yang akan menemukan pasangan. Meskipun dia bersikeras dia tidak akan menikah, tidak dapat disangkal bahwa dia membutuhkan sebuah keluarga dan kehangatan penuh kasih yang akan ditimbulkannya. Karena kekurangannya, dia cenderung tergila-gila.

Selama rekannya memahami keadaannya sepenuhnya dan bersedia menemaninya, kekacauannya tidak akan menjadi hambatan. Du Jing sangat menyenangkan. Dia adalah orang yang sangat yakin dan bertanggung jawab dengan karakter yang hebat.

Tapi yang membuat Zhou Luoyang lengah adalah kenyataan bahwa firasatnya akan menjadi kenyataan secepat itu. xzkvwr

Di awal tahun kedua mereka, seseorang menyatakan cinta kepada Du Jing: seorang adik kelas laki-laki. Tapi itu cerita lain.

Dengan tubuh penuh keringat, Zhou Luoyang melepas earbud-nya. Dia mengetuk pintu dan masuk ke dalam untuk memeriksa Du Jing.

Du Jing sedang berbaring diam di tempat tidur. Ada botol pil kosong di meja samping tempat tidur.

Wajah Zhou Luoyang pucat pasi. Dia bergegas ke depan untuk melihat botol kosong itu. Dengan suara gemetar, dia memanggilnya. “Du Jing! Du Jing!” IiDLwN

Tidak ada respon. Du Jing hanya menatap langit-langit dalam diam.

“Du Jing!” Zhou Luoyang mengguncang tubuhnya.

Dia menyelipkan lengannya di pinggang Du Jing dan menempelkan kepalanya ke dadanya, mendengarkan detak jantungnya. “Apa yang kamu minum, Du Jing? Du Jing, tolong, jawab aku!”

Tetap saja dia tidak mengatakan apa-apa. Tangan Zhou Luoyang gemetar begitu hebat hingga dia tidak bisa memegang botolnya. KcY8zL

Dia mencoba memaksa dirinya untuk tenang. Dia harus tenang. Dia akhirnya berhasil melihat label pada botol itu tiga detik penuh kemudian — itu adalah antidepresan yang diminum Du Jing secara teratur. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi jika dia meminumnya sebanyak itu sekaligus atau jika Du Jing perlu memompa perutnya, tetapi dia tahu bahwa prioritas utamanya saat ini adalah membawa Du Jing ke rumah sakit secepat mungkin.

“Berapa nomor telepon dokternya?” Dengan gemetar, Zhou Luoyang menggeledah tas Du Jing. Tiba-tiba, suatu masalah terjadi padanya. Dia selalu berpikir dia memahami Du Jing dengan cukup baik, tetapi hanya ketika sesuatu yang serius benar-benar terjadi dia menyadari bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang kondisi Du Jing.

Langit Bieru.

Dia tidak tahu rumah sakit mana yang mulai dikunjungi Du Jing setelah kembali ke China, dia juga tidak tahu nomor telepon dokternya. Dia bahkan tidak tahu keadaan atau tingkat keparahan gangguannya sekarang.

Zhou Luoyang perlahan-lahan menjadi tenang dan berkata dengan pelan, tetapi dengan mendesak, “Du Jing, ini akan baik-baik saja. Kamu akan baik-baik saja… Biarkan aku menemukan nomor telepon doktermu…” q8wDNU

Dia akhirnya menemukan nomor telepon yang disimpan di dompet Du Jing — tapi itu adalah miliknya sendiri.

Dia berlutut dengan tenang di samping tempat tidur, menggenggam tangan Du Jing, dan menghubungi nomor Fang Zhou untuk menanyakan apakah pamannya mengenal psikiater di Kota Wan. Untungnya, Fang Zhou tidak bertanya lebih jauh, dan hanya berkata, “Aku akan bertanya padanya. Apa ini mendesak?”

“Sangat mendesak,” Zhou Luoyang membenarkan.

“Jangan ditutup.” dwWqam

Zhou Luoyang membenamkan wajahnya di telapak tangan Du Jing dan berdoa dengan sepenuh hati. Dia bisa mendengar suara ketikan cepat dari ujung lain telepon, dan sesaat kemudian, Fang Zhou berkata, “Aku sudah mengirim alamatnya. Itu tepat di sebelah apartemenmu.”

“Aku sudah pindah.” Zhou Luoyang memeriksa pesan WeChat-nya; itu tidak jauh. “Apa aku bisa menelepon dari rumah?”

Selain menelepon ambulans, tidak ada cara lain untuk membawa Du Jing ke rumah sakit.

“Aku akan bertanya.” Fang Zhou terdiam beberapa saat. “Mereka bisa. Kirimkan alamatmu. Mereka bisa sampai dalam dua puluh menit jika tidak ada kemacetan lalu lintas. Apa kamu membutuhkan aku untuk datang?” yvVrQ2

“Tidak apa-apa,” kata Zhou Luoyang. “Jika terjadi sesuatu, aku akan meneleponmu.”

Rasanya seperti satu abad telah berlalu dalam dua puluh menit yang dia habiskan menunggu psikiater datang. Zhou Luoyang naik ke tempat tidur dan menarik Du Jing ke dalam pelukannya. Du Jing masih tidak berbicara atau bergerak. Hanya naik turunnya perlahan dadanya saat dia menarik napas yang meyakinkan Zhou Luoyang bahwa dia masih hidup.

Bel pintu berbunyi. Psikiater akhirnya sampai di sini.

Penyelamat Zhou Luoyang akhirnya tiba. Dia berdiri dengan cemas saat psikiater itu pertama kali memeriksa pupil mata Du Jing, lalu botol pil. Dia sepertinya sangat terbiasa dengan situasi seperti itu. “Apa kamu punya catatan medisnya?” 564hc

“Aku akan mencarinya. Aku tidak tahu berapa banyak pil yang dia minum sekaligus,” kata Zhou Luoyang.

Dia menemukan dokumen Du Jing dan menyerahkannya kepada psikiater, yang memeriksanya dan menduga, “Dia mengalami episode.”

“Apa kita perlu memompa perutnya?” Zhou Luoyang bertanya.

“Lebih baik membawanya ke rumah sakit. Aku bisa menelepon ambulans.” TmzFwR

“Di rumah sakit mana Anda bekerja?” Zhou Luoyang bertanya. “Apakah itu rumah sakit jiwa? Maaf, aku tidak tahu…”

“Rumah Sakit Ketujuh. Dia pasienku,” jawab dokter itu.

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang hampir menangis. Dia menutup matanya. “Syukurlah. Kebetulan yang beruntung.”

“Dia menutup diri akibat episode depresifnya,” jelas dokter itu. “Kami akan mengganti obatnya dan memberinya infus intravena. Apa hubunganmu dengan pasien?” fBcZYD

Zhou Luoyang bahkan tidak berpikir sebelum dia berkata, “Kami adalah keluarga. Aku mungkin tidak sengaja mengatakan sesuatu yang memicu dia hari ini.”

Psikiater membuat panggilan telepon cepat dan kemudian kembali padanya. “Kami akan mengawasinya sekarang.”

“Apa dia akan menjadi lebih baik?” Zhou Luoyang bertanya, meskipun secara praktis itu bisa dianggap sebagai pembelaan.

“Aku tidak bisa memberikan jawaban pasti sekarang, tapi jika semuanya berjalan lancar malam ini, dia akan baik-baik saja. Kamu harus tinggal bersamanya mulai sekarang.” bv4DO2

Zhou Luoyang tahu bahwa dokter sama seperti pengacara karena tidak ada yang akan memberinya jawaban yang pasti. Tapi psikiater ini mungkin menyuruhnya untuk tidak khawatir.

“Ayo, ayo kita angkat dia.” Psikiater paruh baya itu sangat tabah. “Seharusnya tidak ada banyak pil tersisa di dalam botol. Jika dia meminumnya setiap hari, dia seharusnya tidak membutuhkan irigasi lambung. Apa dia meminumnya setiap hari?”

“Aku tidak yakin. Dia bilang dia meminumnya.”

Zhou Luoyang bahkan tidak memeriksa apakah Du Jing meminum obatnya tepat waktu setiap hari. Dia menanyakan hal itu kepada Du Jing beberapa kali, tetapi Du Jing selalu meyakinkannya bahwa dia memang benar. PkYIca

“Itu tidak akan berhasil.” Dokter paruh baya itu meminta bantuan Zhou Luoyang untuk membawa Du Jing, dan mulai menguliahi dia.

“Kami punya kursi roda!” Kata Zhou Luoyang.

“Kamu harus mengawasinya … Anak ini cukup berat.”

Zhou Luoyang mengangkat lengan Du Jing dan menempatkannya di kursi roda. Ambulans segera tiba dan membawa mereka ke rumah sakit. Sepanjang perjalanannya, dokter tidak pernah menghentikan nasihatnya tentang cara merawat orang tersayang yang mengalami depresi. qD8pUz

“Kenapa dia tiba-tiba meminum begitu banyak pil?” Zhou Luoyang bertanya kepada dokter setelah Du Jing diberi obat penenang dan tertidur.

“Kamu harus menerapkan logikanya untuk memahaminya,” dokter menjelaskan.

“Dia tahu dia sedang memasuki episode depresi. Agar kamu tidak mengetahuinya, dia berusaha menekannya dengan menelan semua sisa obatnya. Dalam pikirannya pada saat itu, pengobatan secara langsung disamakan dengan pengobatan, dan menelan obat yang berlebihan secara instan menghilangkan episodenya. Kemudian, untuk mengatasi durasi waktu itu, dia menutup dirinya dari dunia luar.”

“Benarkah? Begitu … Itu sedikit melegakan … Jadi ini bukan percobaan bunuh diri mendadak, ‘kan?” bSlqPY

Dokter tampak seperti ingin bertanya apa yang terjadi antara Zhou Luoyang dan Du Jing, tetapi dia menahan lidahnya.

“Mitra dan kerabat,” kata dokter, “harus memiliki kesabaran yang cukup saat berinteraksi dengan penderita bipolar.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dokter mengulangi apa yang pernah dikatakan paman Fang Zhou kepada Zhou Luoyang. Tampaknya mereka juga memahami rasa sakit yang dialami anggota keluarga. Tapi sekarang, Zhou Luoyang tidak bisa lagi memproses apa yang dia dengar.

Dia mencengkeram tangan Du Jing sepanjang waktu dan menatap matanya yang tertutup, wajahnya yang tampan. Bekas lukanya sangat mencolok dalam pencahayaan lembut di kamar rumah sakit, dan itu membuat kesedihan Zhou Luoyang berlipat ganda. uqIL Q

Setelah dokter pergi, Zhou Luoyang berbisik, “Du Jing, maafkan aku. Apa yang aku katakan kepadamu, aku hanya …”

“Aku tahu.” Du Jing akhirnya berbicara untuk pertama kalinya, matanya masih tertutup. Dia dengan lembut meletakkan tangannya di atas kepala Zhou Luoyang. Dengan pelan, dia berkata, “Aku merasakan hal yang sama.”

Zhou Luoyang akhirnya mengembuskan napas yang telah ditahannya.

Malam itu, Du Jing kembali jernih. Dokter tidak menegurnya; sebagai gantinya, dia menulis resep baru untuknya. Zhou Luoyang juga tidak mengatakan hal seperti “Kamu tidak bisa melakukan ini lagi di masa depan”, karena dia tahu bahwa Du Jing tidak bermaksud menyakitinya sejak awal. xQLe6S

“Maaf,” kata Du Jing tiba-tiba malam itu, ketika mereka sampai di pintu apartemen mereka.

“Jangan katakan itu.” Zhou Luoyang memaksakan senyum dan melepaskan tangan Du Jing. Dia bisa berjalan sendiri sekarang, tetapi dia masih mengalami vertigo karena overdosis. Dokter mengatakan bahwa dia akan pulih secara bertahap setelah istirahat.

Zhou Luoyang membuka pintu. Saat dia melangkah masuk, dia terkejut menemukan bahwa Leyao sudah ada di rumah!

“Leyao?” Dalam kekacauan yang terjadi sehari sebelumnya, mereka meninggalkan apartemen dengan berantakan. jl6JF0

“Kalian pergi kemana?” Leyao bertanya, bingung. “Kupikir kalian keluar untuk bersenang-senang. Apa kalian berdua sudah makan malam?”

Du Jing menguatkan dirinya di rak sepatu untuk menenangkan diri. Dia masih pusing.

Zhou Luoyang membantu Du Jing duduk dan mengganti alas kakinya menjadi sandal. Leyao memandang dengan kebingungan pada perban di punggung tangan Du Jing, yang telah ditempatkan di sana setelah infusnya dilepas.

“Kami belum,” jawab Zhou Luoyang. “Kenapa kamu kembali begitu cepat? Kamu tidak memberitahuku kalau kamu akan pulang lebih awal.” AW7VDX

Leyao tersenyum. “Kami tidak menyangka udaranya akan menjadi sangat dingin. Semua orang memutuskan untuk mampir di rumah Aaron, tapi aku tidak mau, jadi aku pulang saja.”

Dia mendorong dirinya ke dapur. “Aku akan membuat makan malam.”

Du Jing duduk di serambi, menatap diam ke angkasa. Zhou Luoyang mengantarnya masuk untuk beristirahat. Di kamar tidur mereka, Du Jing tiba-tiba berkomentar, “Leyao ada di sini.”

“Dia mengira kita ada di rumah,” jawab Zhou Luoyang. “Apa kamu ingin mandi?” u73NVh

Du Jing menggelengkan kepalanya dan duduk di tepi tempat tidur, matanya terpaku pada arlojinya. Dia telah mengembangkan kebiasaan melepasnya dan menyimpannya di meja samping tempat tidur ketika itu bukan hari kerja.

Dia merenung untuk waktu yang lama. Akhirnya, dia diam-diam menyimpan arloji di laci meja samping tempat tidur dan menguncinya.

Please visit langitbieru (dot) com

Perut Zhou Luoyang keroncongan. Dia lapar dan lelah dan siap pingsan setiap saat, dan dia tidak berhenti sejenak untuk memikirkan implikasi di balik kata-kata Du Jing. Mulai hari berikutnya, suasana suram menyelimuti apartemen itu — Du Jing menolak untuk makan atau berbicara, dan dia menghabiskan sepanjang hari dengan duduk dengan hampa di atas sofa.

Leyao sedikit terguncang olehnya, tetapi dia takut untuk mengatakan apa pun dan terus berpura-pura seolah tidak ada yang salah. Aqh4le

Zhou Luoyang meyakinkan adik laki-lakinya. “Tidak apa-apa. Du Jing merasa tidak enak badan. Beri dia sedikit ruang dan biarkan dia sendiri.”

“Dia akan baik-baik saja, bukan?” Leyao bertanya pada kakak laki-lakinya. Sepertinya dia bisa menebak apa yang terjadi malam itu.

Depresi Du Jing telah melanda lebih parah kali ini daripada sebelumnya. Zhou Luoyang menasihati Leyao, “Anggap saja dia tidak ada di sini, dan jangan mencoba untuk berbicara dengannya. Kalau tidak, dia akan merasa berkewajiban untuk menjawabmu, dan itu hanya akan membuatnya lelah.”

Leyao mengangguk. “Tapi kita tidak bisa membiarkan dia terus tidak makan atau minum, kan?” LO6b7C

Jika ini berlanjut lebih lama lagi, tidak akan ada pilihan selain membawa Du Jing untuk mendapatkan infus, pikir Zhou Luoyang, tapi dia memutuskan untuk mencobanya terlebih dahulu.

“Apa kamu mau duduk di sini?” Dia menggeser kursi berlengan, memutarnya sehingga menghadap jendela. Di sisi lain kaca ada langit biru — pemandangan indah yang jarang menghiasi Kota Wan. Dia membawa Du Jing ke kursi berlengan. Ada meja bundar tepat di sebelahnya, dan Zhou Luoyang meletakkan semangkuk oatmeal manis yang dia kocok di atasnya, di sebelah tangan Du Jing.

Du Jing mengangguk. “Terima kasih, Luoyang. Aku mencintaimu.”

Ketika Du Jing berbicara, Zhou Luoyang hampir tidak bisa menahan air matanya. Dia tahu bahwa dibutuhkan setiap ons kekuatan Du Jing untuk membalasnya dalam kondisinya saat ini. Dia tahu betapa sulitnya bagi Du Jing untuk mengatasinya saat mengalami episode depresi. ifep Z

Selama dua hari berikutnya, Zhou Luoyang dan Leyao terus mengobrol dan hidup seperti biasa, sementara Du Jing tetap berada di depan jendela setinggi langit-langit, seperti patung. Kakak-adik itu tidak berusaha keras untuk mengajaknya bercakap-cakap. Ini berlangsung hingga sehari sebelum istirahat berakhir, dan Leyao bersiap-siap berangkat ke sekolah.

Du Jing telah membaik, dan hari itu dia minum susu di meja makan. Dia memandang Leyao dan berkata, “Sampai jumpa minggu depan.”

“Sampai jumpa minggu depan,” balas Leyao sambil tersenyum.

Zhou Luoyang memanggil taksi, karena dia mengira Du Jing tidak akan bisa mengemudi, dan mengantar Leyao ke bawah vKPGbu

“Sebaiknya kamu segera kembali,” kata Leyao, khawatir.

Zhou Luoyang mengangguk dan menyeringai. “Kamu sudah dewasa.”

Leyao membuka mulutnya, lalu menutupnya lagi. Akhirnya, dia memberanikan diri, “Aku… Haruskah aku mengambil cuti beberapa hari? Kamu mengurus segala sesuatunya sendirian.”

“Tidak, jangan. Aku bisa mengurus semuanya di sini,” Zhou Luoyang dengan cepat meyakinkannya. IBuomi

Leyao menghela napas. Secara alami, Zhou Luoyang tahu apa yang pasti dia pikirkan — bahwa cukup sulit baginya untuk mengirim satu pasien, ketika satu pasien lain muncul di rumah mereka. Leyao mengerti perasaan kakaknya dan khawatir dia akan melakukannya sendirian.

“Tidak apa-apa,” kata Zhou Luoyang. “Ini adalah tanggung jawab yang sangat membahagiakan. Aku sangat senang bisa menjaga kalian berdua.”

Story translated by Langit Bieru.

“Kalau begitu sampai jumpa minggu depan,” jawab Leyao. “Kamu akan pergi ke pelelangan Sotheby, dan kamu juga harus pergi ke toko, bukan?”

Zhou Luoyang akhirnya teringat bahwa dia memiliki toko barang antik. UQpKOH

“Aku akan bekerja keras,” katanya sambil menekankan tangannya ke dahinya. “Kamu juga harus melakukan yang terbaik.”

“Kamu seperti matahari,” kata Leyao. “Gegekamu terlalu hangat.”

Setelah mengantar adik laki-lakinya, Zhou Luoyang kembali ke dalam dan melihat sekeliling.

Akhirnya, Du Jing berhasil melewati peregangan yang paling melelahkan. Kali ini, permulaannya telah tiba seperti pukulan di wajah, lebih tak kenal ampun daripada saat di Hangzhou. Namun, kemauannya yang tak tergoyahkan telah mendukungnya melewatinya. Sekarang dia sedang duduk di meja makan di depan komputer, dan Zhou Luoyang bertanya-tanya apakah dia sudah membuat persiapan untuk bekerja, karena dia harus kembali bekerja keesokan harinya. 50xFdk

Namun ketika dia semakin dekat, dia menyadari bahwa Du Jing sedang melihat foto-foto lama mereka berdua, dari belakang ketika mereka dulu tinggal bersama.

“Di mana kamu menemukan ini?” dia bertanya dengan gelisah.

“Kamu menyimpannya,” kata Du Jing.

“Tentu saja.” Zhou Luoyang duduk di sampingnya. “Itu adalah saat terindah dalam hidupku.” ICuFJp

“Benarkah?”

Zhou Luoyang tersenyum. “Benar.”

Mereka mengambil foto di banyak tempat berbeda. Du Jing tidak suka difoto karena bekas luka di wajahnya, tetapi Zhou Luoyang benar-benar ingin menyimpan foto-foto masa lalu — foto-foto itu diambil di kamar asrama, setelah kelas, di jalanan, di pameran, saat libutan, dan tempat-tempat lain.

Setelah Du Jing pergi tanpa peringatan apa pun, Zhou Luoyang telah memilih untuk menyimpan semuanya untuk mengumpulkan debu dan bahkan mengunci kata sandi folder tempat mereka disimpan, tetapi Du Jing berhasil memecahkan kata sandi itu tanpa perlu bersusah payah sama sekali. WhNjtB

Tak satu pun dari mereka menyebutkan kata sandinya. Zhou Luoyang kembali ke serambi, di mana dia duduk di bangku dan mulai membersihkan sepatu kulit Du Jing untuk bekerja.

“Apa kamu sudah selesai melihat mereka?” Dia bertanya.

“Kamu mengambil begitu banyak,” kata Du Jing.

“Bukankah sebaiknya kamu mandi?” XKCNSG

Rambut Du Jing hampir sama seperti sarang tikus, meski tidak terlihat berminyak. Tapi dia sudah tiga hari tidak mandi sejak kembali dari rumah sakit.

“Aku tidak ingin bergerak,” katanya.

Langit Bieru.

“Kamu ada pekerjaan besok, dan kamu tidak bisa muncul di kantor dengan penampilan seperti itu. Aku harus pergi ke toko sebentar lagi. Kenapa kita tidak pergi bersama? Kamu bisa mendapatkan udara segar.”

Du Jing tidak menjawabnya. Zhou Luoyang menariknya dan mendorongnya ke arah kamar mandi. “Pergilah. Mandi. Pergilah mandi.” GSE2k7

Kali ini, Du Jing sangat patuh. Berdiri tanpa alas kaki di atas ubin keramik, dia mulai melepas pakaiannya. Zhou Luoyang mengikutinya ke dalam.

Di masa lalu, setiap kali Du Jing depresi dan Zhou Luoyang menyuruhnya mandi, dia akan berdiri di bawah air dan membiarkannya membasahi dirinya, kadang-kadang dia tetap di sana tanpa bergerak hingga dua jam.

Zhou Luoyang menyalakan kedua pancuran, melepaskan pakaiannya sendiri, dan bergabung dengan Du Jing di air panas dan uap yang mengepul.

“Aku baik-baik saja,” kata Du Jing dengan penuh perhatian. Kepalanya sedikit menunduk, dan dia memperhatikan Zhou Luoyang. S 6dQ2

Zhou Luoyang tersenyum padanya. “Aku tahu.”

Mereka saling berhadapan secara terbuka dan terus terang. Du Jing mengamati tubuh Zhou Luoyang, tetapi Zhou Luoyang tidak merasa tidak nyaman. Dia membiarkan dia melihat.

“Bos, bisakah kamu mengangkat tanganmu?”

Du Jing mengangkat lengannya setinggi bahu dan menopangnya di rak kayu di salah satu sisi kamar mandi, memperlihatkan perut tanpa cela, garis pinggang yang sempurna, dan garis besar otot yang tegang di dadanya. Zhou Luoyang mengenakan sepasang sarung tangan mandi, memompa sabun mandi ke atasnya, dan menggosok dada dan perut Du Jing untuknya. yG9hNB

“Kamu memiliki tubuh yang sangat bagus.” Zhou Luoyang mendongak dan bertemu dengan mata Du Jing. Dia menggoda, “Kamu terlihat seperti salah satu patung Rodin. Mau tampil di depan kamera, bos? Aku jamin kamu akan memenangkan aktor paling populer segera setelah kamu melepaskan pakaianmu.”

Du Jing tidak mengatakan apapun. Dia terus menatap Zhou Luoyang dengan tenang. Rambutnya yang basah menutupi matanya, membuatnya tampak agak tolol, seperti Anjing Gembala Inggris Kuno yang setia.


Diterjemahkan oleh Jeff dari terjemahan bahasa Inggris milik beansprout.

7jpsSh

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!