English

Embun Beku yang MencairCh4 - Pengunjung yang Tidak Diinginkan

0 Comments

Penerjemah : Momo


Ming Quan mau tidak mau merasa ada sesuatu yang aneh hari ini. Itu sudah memasuki hari keempat sejak dia dikutuk. Tidak seperti sebelumnya, selain memberinya semangkuk sup encer dengan sedotan, Yin Xue hari ini juga memegang sepasang sumpit dan mencoba menyuapinya secara langsung! oIFvpd

Melihat bahwa Tuan Mudanya tidak bergerak dan hanya terpaku pada sumpit dengan takjub, Yin Xue meletakkan jari-jarinya di tengkuk Ming Quan dan menariknya ke arah makanan. Ming Quan membuka mulutnya secara otomatis dan potongan sayuran akhirnya mencapai tujuannya.

Setelah menelannya, Ming Quan bertanya dengan ragu, “Mengapa kamu menyuapiku hari ini?”

Langit Bieru.

Yin Xue tidak bergerak ketika dia menjawab, “Tuan Muda, Anda tidak bisa hanya makan sup encer setiap hari. Anda juga harus makan sesuatu yang lebih padat sesekali. Tetapi karena makanan padat akan tersangkut di dalam sedotan, ini adalah metode yang paling efisien.”

Itu tidak berarti kamu harus menyuapiku makan secara pribadi! Ming Quan membalas dalam hatinya. 3RgJpl

Tetapi setelah dipikir-pikir lagi, dia menyadari bahwa dia seharusnya mengambil kesempatan ini dan meminta orang yang dicintainya memberinya makan. Satu-satunya masalah adalah… tangan Yin Xue masih berada di tengkuknya. Ming Quan bisa merasakan sensasi jari-jari yang dingin dengan ringan bertumpu pada kulitnya. Ini adalah satu dari beberapa kali tindakan ketika Yin Xue menyentuhnya secara langsung. Hal ini menyebabkan emosi Ming Quan bergolak menjadi kacau.

Memaksakan diri mencegah rona pada pipinya muncul, Ming Quan perlahan-lahan mendapatkan kembali ketenangannya. Meskipun dia terus-menerus menyadari kontak kecil di antara kulit mereka, dia berusaha bertindak seolah-olah tidak ada yang salah. Setiap kali Yin Xue mengangkat sumpit dengan potongan lain, Ming Quan akan memakannya dengan cepat sehingga situasi ini akan segera berakhir. Ada banyak reaksi yang harus dia tekan.

Yin Xue, seperti biasa, terlihat tenang dari awal hingga akhir. Tetapi matanya yang tajam mencatat setiap percikan kecil emosi yang muncul dari tatapan Tuannya. Dia seolah-olah sedang mencoba mencari sesuatu.

Setelah sarapan selesai, Ming Quan akhirnya bisa menghela nafas lega. Hanya saja dia masih harus dihadapkan dengan skenario yang sama saat makan siang dan makan malam nanti. V4b7cz

Meskipun dia suka diberi makan dengan teratur seperti ini, dia masih berpikir itu sangat aneh bagi Yin Xue yang mau menghabiskan banyak upaya untuk dirinya. Ming Quan juga merasa bahwa tatapan Yin Xue meskipun masih sedingin sebelumnya, tapi tidak lagi terasa jauh. Namun, itu mungkin hanya angan-angannya saja.

Maka hari keempat berlalu, dengan Ming Quan yang masih dipenuhi rasa kebingungan.

Pada hari kelima, ada seorang pengunjung yang datang.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Fakta bahwa tidak ada orang yang datang dan mengunjunginya beberapa hari terakhir ini bukan karena Ming Quan tidak disukai, tetapi karena dia dan ayahnya telah memutuskan sejak awal untuk tidak mempublikasikan informasi tentang kutukan itu. Ming Quan tidak ingin ada orang yang menggunakan masalah ini sebagai chip untuk memanipulasi dan menyakiti ayahnya atau berpikir bahwa keluarga mereka lemah. iGNK1s

Cijrjc Zlcu Tjc alvjx vjajcu ecaex wfiltja qeagjcsj peuj xjgfcj vlj yfcjg-yfcjg vlyjcplgl vfcujc qfxfgpjjccsj vjc qeagjcsj. Vfijlc lae, vlj peuj yfgufujr wfcmjgl lcobgwjrl sjcu ylrj wfwyfgl qfaecpex afcajcu xfwecuxlcjc qfcsfwyetjc xeaexjc Velzlc. Glj yfgerjtj wfwlwqlc qfcmjgljc rfmjgj qglyjvl yjtxjc vl rjja vlj afajq tjger wfcufibij xfiejgujcsj. Becpecujc afgjxtlgcsj yfgjxtlg yegex, pjvl vlj wfcjtjc vlgl ecaex alvjx wfcuecpecul Zlcu Hejc ijul.

Daripada bertemu dengannya, Ming Yan lebih memilih untuk menenggelamkan diri dalam pekerjaannya dan berusaha menemukan obat lainnya. Walaupun obat yang sebenarnya sudah tersedia dalam bentuk ikatan dengan Yin Xue, sebagai seorang ayah, Ming Yan tetap tidak ingin memaksa putranya untuk tidur dengan seseorang yang tidak dia inginkan. Karena itu yang dipilih, yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah mencoba yang terbaik untuk menemukan solusi yang lain.

Sebagai hasilnya, tamu ini dapat dikatakan sebagai tamu pertama Ming Quan sejak dia memutuskan pindah ke Halaman Krisan milik ibunya.

Pengunjung itu adalah saudara tirinya yang juga merupakan putra tertua dari selir ayahnya. Setelah kematian Ming Quan, dialah yang akan memperoleh posisi sebagai ahli waris. Namanya Ming Jun, seseorang yang memiliki ambisi yang melampaui kemampuannya. VyM8Qp

Saat Ming Jun melangkah masuk, dia dengan penasaran mempelajari tempat yang dipilih saudara tirinya untuk meninggal. Kamar itu tidak semewah kamar Ming Quan sebelumnya, tetapi memberikan perasaan yang nyaman.

Ming Quan, sang kakak tirinya, sedang duduk di tempat tidur dengan beberapa selimut yang melapisi tubuhnya. Wajahnya pucat terlihat sakit-sakitan, dia tampaknya juga telah kehilangan berat badannya. Meski begitu postur tubuhnya tetap lurus dan sikapnya tetap stabil.

“Kakak Tertua, bagaimana kabarmu?” Ming Jun bertanya dengan senyum sedih di wajahnya, tetapi tatapan sombong di matanya tidak bisa disembunyikan.

Ming Quan menghela nafas dalam hati karena kedamaiannya terganggu. Tetapi di luar, dia tersenyum dengan tenang dan menjawab, “Aku baik-baik saja.” geo Nx

Memakai topeng penuh kepedulian, Ming Jun berkata, “Aku mendengar kutukan ini bisa sangat menyakitkan. Kakak Tertua, jangan mencoba untuk menderita sendiri, panggil aku jika kamu merasa itu terlalu berat untuk ditanggung.”

Supaya kamu bisa menikmati penderitanku? Ming Quan berpikir dengan masam, tetapi tidak memberi reaksi apapun kecuali anggukan acuh tak acuh.

Story translated by Langit Bieru.

Ming Jun memandang dengan tidak puas pada saudara lelakinya yang selalu tenang ini dan berpikir dengan kejam, apa yang dia coba lakukan saat ini? Dia akan segera mati. Dia akan melihat siapa yang tertawa terakhir! Tetapi terlepas dari pikiran-pikiran yang berputar-putar di dalam benaknya, Ming Jun masih berusaha mempertahankan ekspresi sopan dan menyenangkan di wajahnya.

Meskipun Ming Quan dengan mudah menduga apa yang dipikirkan saudara tirinya, dia terlalu lelah untuk peduli. Ming Jun mungkin berpikir dia memenangkan lotere karena Ming Quan dikutuk, tetapi dia akan segera mengetahui tentang betapa sulitnya untuk membantu mengelola keseluruhan Keluarga Ming dan berurusan dengan berbagai bisnisnya. YJFAfG

Yin Xue, yang biasanya diabaikan oleh anggota keluarga lainnya, merasa sedikit tidak puas dengan cara Ming Jun berbicara kepada Ming Quan. Tapi seperti biasa, dia hanya tetap diam.

Melihat Ming Quan tampak tenang, Ming Jun terus berbicara dalam upaya untuk membuatnya marah. “Ah, iya! Kakak Tertua, bisakah aku minum teh panas? Aku rasa cuacanya agak dingin. Kamu juga harus berhati-hati agar tidak masuk angin― Oh, benar, aku rasa itu tidak masalah meskipun kamu melakukannya.” Ming Jun tampak menyesal, tetapi Ming Quan tidak mempedulikannya.

Beralih ke Yin Xue, Ming Quan bertanya, “Bisakah kamu mengambilkan kami sepoci teh panas?”

Yin Xue mengangguk dan meluncur keluar. dOCx 2

Melihat sosok dari makhluk yang sangat cantik dan kuat itu, Ming Jun tiba-tiba menyadari sesuatu. Ketika dia menjadi kepala keluarga di masa depan, akankah dia menjadi pemegang kontrak makhluk berambut perak itu? Lalu, gunung es yang dingin itu harus melakukan semua hal yang diperintahkan kepadanya. Ming Jun ingin melihat, berapa lama binatang itu bisa mempertahankan sikap dingin dan sombongnya itu. Sebagai Tuan barunya, dia akan mengajarinya beberapa pelajaran yang sangat dibutuhkan!

Dari samping, Ming Quan melihat bagaimana saudara tirinya masih menatap ke arah Yin Xue keluar dengan senyum aneh dan merasa sangat kesal saat melihat hal itu. Apa yang diinginkan sampah ini dengan Yin Xue-nya?!

“Adik, apa yang salah? Apakah ada masalah dengan Yin Xue?” Ming Quan menyelidikinya.

“Yin Xue? Ah, maksudmu binatang berambut perak itu! Ya, sulit bagiku untuk mengatakan ini, tetapi aku berpikir untuk melatihnya kembali setelah kontrak dipindahkan kepadaku. Tidakkah kamu pikir dia terlalu angkuh? Bagaimanapun, dia hanya seorang pelayan.” cibir Ming Jun. 26eyHk

Tidak aneh baginya untuk memandang rendah Yin Xue tanpa mengetahui bahwa dia berasal dari Klan Ular Perak, karena Keluarga Ming telah merahasiakan identitasnya bahkan dari anggotanya sendiri sejak hari ketika Yin Xue dikontrak. Selain untuk menghindari orang-orang yang memburu Yin Xue dan memaksakan ikatan dengannya, itu juga untuk menyembunyikannya. Ini juga mengapa orang-orang yang mengutuk Ming Quan tidak tahu bahwa dia memiliki sarana untuk menyembuhkan kutukan Suixin. Saat ini, hanya Ming Quan dan ayahnya yang tahu tentang identitas Yin Xue. Di sisi lain, Ming Jun hanya mengenali Yin Xue sebagai ‘pelayan binatang yang bekerja untuk keluarganya’.

Menekan amarah yang mendidih di perutnya, saat saudara tirinya berbicara tentang Yin Xue, Ming Quan tersenyum lebar ketika dia menghancurkan harapan Ming Jun. “Adik Laki-laki, bukankah kamu salah paham tentang sesuatu? Kontrak Yin Xue hanya dapat ditransfer ke garis keturunan langsung. Aku khawatir itu tidak dapat dialihkan ke garis keturunan keluarga cabang. Setelah kematianku, Yin Xue akan bebas.”

Menyadari fantasinya hancur begitu cepat, wajah Ming Jun berubah. Meskipun mereka terlihat berbicara dengan santai, Ming Jun tahu bahwa Ming Quan pasti sedang menatap dan mengejeknya di dalam benaknya karena tidak mengetahui sebanyak ini.

“O-Oh, benarkah? Aku rasa, aku terlalu terbawa suasana. Kakak Tertua, tolong jangan pedulikan ucapan bodohku tadi.” Ming Jun memaksakan diri untuk tertawa. miAnXc

Ming Quan hanya mempertahankan senyumnya, menolak untuk mengatakan apa pun. Suasana menjadi tegang dan canggung, membuat ekspresi Ming Jun menjadi kaku bahkan ketika dia berusaha untuk tetap bersikap sopan.

Saat itu, Yin Xue kembali dengan sepoci teh panas dan beberapa cangkir. Dia meletakkan semuanya di meja samping tempat tidur dan mundur, memaksa Ming Jun untuk menuangkan tehnya sendiri.

Ming Jun minum dari cangkirnya dengan perasaan buruk, dan hampir membakar lidahnya karena cairan mendidih. Sial! Ada apa dengan suhu teh ini?! Pelayan bodoh itu bahkan tidak bisa melakukan sesuatu sesederhana seperti ini?! Saat dia mengeluh di dalam hatinya, dia melihat tangan Ming Quan yang ditutupi dengan tanda kutukan, terbuka dan mengintip dari lengan bajunya saat sedang beristirahat di tempat tidur yang ada tepat di depannya.

Mata Ming Jun bersinar. Bukankah mereka mengatakan bahwa sentuhan ringan di atas tanda hitam itu akan membawa penderitaan yang tak tertahankan? Lalu apa yang akan terjadi jika dia menuangkan teh panas mendidih ke atasnya? xYTRe3

Mengantisipasi saudara tirinya yang tenang, dia tiba-tiba  tersandung dengan memalukan, Ming Jun berpura-pura kehilangan cengkeramannya di cangkir tehnya ‘secara tidak sengaja’, dan mengarahkan cairan itu tepat ke tangan Ming Quan. “Ah! Kakak Tertua!” Ming Jun berteriak agar lebih meyakinkan.

Saat cairan panas itu menyiram ke lengannya, Ming Quan merasakan semburan panas melesat dari tempat itu. Dia melihat ke bawah tanpa sadar saat daging di lengannya berubah lembut dan memerah lalu mulai melepuh. Namun, tepat sebelum rasa sakit itu menghantamnya, sepasang tangan cantik dengan cepat melingkupi cedera Ming Quan, memberi sensasi dingin di atasnya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Meskipun Yin Xue tidak tahu banyak tentang seni penyembuhan, dia masih cukup tahu cara untuk mengobati luka bakar dan menahannya tepat waktu. Saat gelombang yang menenangkan mengalir dari tangan Yin Xue, Ming Quan merasa pusing karena kilatan panas dan dingin yang tiba-tiba menyerang indranya berganti dengan begitu cepat. Dia menopang dirinya sendiri dengan lengannya yang lain di atas tempat tidur untuk menyeimbangkan tubuhnya sampai dia kembali tenang. Tetapi saat menemukan rasa pusing justru meningkat, kepalanya terasa berputar dan lingkungan di sekitarnya perlahan mengabur.

“Tuan Muda?” Ming Quan bisa mendengar Yin Xue memanggilnya dengan cemas. Tapi itu tidak mungkin. Dia belum pernah melihat Yin Xue yang dingin dan penyendiri itu bersikap lain kecuali sekali saat berada di kebun ibunya dulu. ZWhqOT

Sementara itu, Ming Jun menyesali sikapnya yang impulsif. Bagaimana jika ayahnya tahu? Dia ragu kalau ayahnya akan mudah dibohongi. Siapa pun yang memiliki mata dapat melihat bagaimana kakek tua itu menyayangi putra sulungnya. Jika dia tahu bahwa Ming Jun telah melakukan ini dengan sengaja karena dendam, lupakan posisi menjadi kepala keluarga, karena dia pasti akan langsung diusir dari keluarga ini!

Hati Ming Jun dipenuhi dengan penyesalan, tapi dia hanya bisa terus berakting. “M-Maafkan aku! Tanganku tergelincir. Itu adalah kecelaka–”

Teringat akan kehadiran hama itu, Yin Xue menoleh padanya dengan pandangan yang dipenuhi amarah dan menyela dengan dingin, “Kamu bocah sombong, kamu berani?”

Dipelototi dan dimarahi oleh seseorang yang dianggapnya di bawahnya, kejengkelan Ming Jun berkobar. “Hanya seorang pelayan, tapi berani berbicara dengan atasanmu seperti ini?! Berhati-hatilah atau Ayah akan menghukummu!” V5dimj

Yin Xue merasa muak. Tangannya melesat dan mencekik tenggorokan hama itu, mengangkatnya dan membantingnya ke dinding.

“K-Kamu… Ayah… Ayahku…” Ming Jun berusaha berbicara tapi tersedak..

“Ayahmu telah memberiku izin untuk mendisiplinkan anak-anaknya.” Yin Xue membalas dengan nada dingin. Selama dia tidak membunuh atau menyebabkan cedera permanen, dia bisa mendisiplinkan anak-anak Tuannya, hanya jika dia melihat mereka bertingkah buruk. Tapi apa yang dia saksikan hari ini sudah jauh melewati titik yang dianggap sebagai kelakuan buruk belaka. Jadi, Yin Xue berencana untuk mencekik hama ini sampai dia pingsan sebagai hukuman, lalu membuangnya agar bisa ditanggani oleh Ming Yan.

Tidak tahu niatnya, Ming Quan berkata dengan panik. “Yin Xue… jangan menyakitinya atau… Ayahku akan… marah padamu.” dia berusaha tetap sadar meskipun dunianya masih terasa berputar. 4fdolk

Saat rasa pusingnya meningkat, Ming Quan merasakan kekuatan di tubuhnya memudar lalu kegelapan merenggutnya sepenuhnya. Hal terakhir yang diingatnya adalah suara gedebuk pelan saat Ming Jun jatuh ke lantai dan teriakan Yin Xue, “Tuan Muda!”

Dan kemudian Ming Quan pingsan.

 

*** hOGK4m

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!