English

Harta Karun Prajurit MudaCh10 - Hari Kiamat, Keluarga Zhou

2 Comments

Penerjemah : Momo


Mulai chapter ini ketegangan akan dimulai dan cerita akan semakin seru O(^0^)O T3ARIr


Seperti yang dikatakan Yun Che, secara tiba-tiba di seluruh negeri, bahkan mungkin seluruh dunia, hujan salju turun dengan lebat. Jalan bebas hambatan ditutup, Yun Che juga terperangkap di jalan itu selama beberapa jam. Saat matahari pagi mulai terbit, dunia yang tadinya tenang dihancurkan oleh banyak jeritan. Setelah itu, apakah itu jalanan atau rumah orang, jeritan dan teriakan terdengar satu demi satu, menyebabkan seluruh dunia mendidih. Kiamat sudah datang.

“Chenchen jangan takut, Paman akan segera datang menjemput kita.” Di sebuah kamar yang ada pada lantai delapan Perumahan Distrik Chao Yang, Kota Jiang, Yun Yao meringkuk di tempat tidur sambil memeluk seorang anak yang terbangun karena syok. Wajahnya terlihat pucat, dia mungkin sedang sakit, tubuhnya yang langsing menggigil. Walaupun pintu dan jendela sudah terkunci rapat, dia masih bisa mendengar teriakan dari luar.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Ibu… Ibu…” Chenchen juga ketakutan, kedua tangannya yang gemuk memeluk leher ibunya dengan erat. Ibunya sudah memberitahunya untuk tidak menangis. Dia pun tidak berani. Walaupun begitu, matanya yang besar sudah dipenuhi air mata.

“Paman akan segera datang, jangan khawatir. Paman akan menyelamatkan kita.” c3ywAM

Sebelumnya, Yun Yao sudah menyoba menghubungi suaminya, tapi tidak bisa. Itu bohong jika dia mengatakan tidak mempermasalahkan semua itu. Ketika dia sangat membutuhkannya, bukan hanya suaminya tidak ada, dia bahkan tidak bisa menghubungi teleponnya, tetapi kenyataan tidak memberinya kesempatan untuk bersedih. Ketika dia diam-diam membuka tirai dan melihat sekilas ‘monster’ yang menggigit orang-orang di bawah sana, satu-satunya harapan yang dia miliki sekarang hanyalah saudaranya. Tadi malam, ketika salju benar-benar turun, dia sadar bahwa saudaranya mengetahui sesuatu. Sekarang, hanya saudaranya yang bisa menyelamatkan mereka.

“Paman, Chenchen ingin Paman…” Chenche mengangkat kepalanya, kedua tangannya dengan erat meraih bagian depan piyama ibunya. Yun Yao berpikir sejenak dan setelah diam-diam menyeka air mata di matanya, dia meraih telepon di meja samping tempat tidur, “Sayang, ayo telepon Pamanmu.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Uhm…” Chenchen mengangguk dengan patuh. Keduanya berusaha lebih tenang. Yun Yao memutar nomor Yun Che.


“Bjxjx!” WVd 9c

˹“Xiao Che…”˼ Telepon berdering cukup lama sebelum diangkat, tetapi setelah mendengar suara Yun Che, Yun Yao tidak bisa lagi menahannya, dan mulai menangis sambil menutupi mulutnya. Dia hanya seorang wanita biasa. Tiba-tiba menghadapi situasi seperti itu, dia sangat ketakutan.  Telepon suaminya tidak dapat menghubunginya. Jika dia tidak dapat menghubungi saudaranya juga, dan tidak dapat menjaga anaknya, Yun yao pasti akan hancur.

“Bjxjx, pjcujc ajxea. Cxe jxjc rfufgj wfwjrexl xbaj. Pcuja, jqjqec sjcu afgpjvl, pjcujc yexj qlcaecsj.” Tec Jtf sjcu rfijwj yfyfgjqj pjw afgpfyjx vl pjijc yfyjr tjwyjajc jxtlgcsj ylrj xfiejg. Vfqjcpjcu pjijc, yjcsjx hbwylf sjcu wfcuululg bgjcu-bgjcu. Zbyli-wbyli wfwyibxlg rfwej revea pjijc. Fcaecucsj, vlj afijt wfclcuujixjc agexcsj vjc wfcufiejgxjc wbyli ilraglx vjgl gejcu vlwfcrlcsj.

Dengan kekuatan udara yang dia peroleh beberapa waktu lalu, dia membuat selubung udara pada dirinya sepanjang jalan. Zombie yang hanya bisa mengandalkan indra penciuman dan pendengarannya tidak dapat merasakan kehadirannya lagi. Suara mobil listrik yang baru juga sangat halus jadi selubung udara dapat memblokirnya. Walaupun tidak ada zombie yang menerkamnya, untuk bisa cepat sampai ke tempat saudara perempuannya, Yun Che mengeluarkan pedang hitam panjangnya dari ruangan dan segera menebas zombie yang menghalangi jalannya.

“Sial, teman, kenapa mereka tidak menggigitmu?” Jalannya terlalu padat, jadi Yun Che segera menaiki garis hijau di tengah jalan. Seorang pria seusianya mengejarnya dengan kondisi yang menyedihkan, melompat ke belakang mobil listrik tanpa berkata apa-apa lagi. Yun Che, yang sedang berbicara dengan saudara perempuannya di telepon, mengerutkan kening, “Turun!” k8K09h

Mobil listrik yang dipakai Yun Che adalah mobil wanita, karena mobil listrik untuk pria suaranya lebih keras dan berukuran lebih besar. Jadi ketika mobil kecil itu memperoleh tambahan beban, lajunya juga menjadi lebih lambat.

“Tolong jangan. Monster-monster itu terlalu menakutkan. Aku tinggal di Distrik Fenghuang, jadi aku akan mengambil jalan yang sama denganmu. Tolong, beri aku tumpangan.” Pria yang duduk di belakang itu mengatupkan kedua tangannya, tampaknya takut Yun Che akan menendangnya dan segera memeluk pinggang Yun Che dengan erat.

˹“Xiao Che, apa yang terjadi di sana?”˼ Yun Yao sangat khawatir pada saudaranya. Yun Che yang awalnya ingin berhenti dan menyingkirkan pria itu, tidak punya pilihan selain menyerah untuk saat ini.

“Tidak apa-apa, Kak. Aku akan sampai di sana paling lama setengah jam, pergilah makan dulu. Kita akan mencari Xiao Cheng setelahnya.” b3siSL

Sejak kiamat dimulai,  listrik dan air masih bisa digunakan secara normal. Dia harus menemukan sesuatu yang harus dilakukan kakak perempuannya untuk mencegahnya berpikir terlalu banyak dan berakhir dengan menakut-nakuti dirinya sendiri.

˹“Tapi, Xiao Cheng… Aku tidak tahu apa yang terjadi padanya saat ini.”˼ Berpikir tentang saudaranya yang lain, Yun Yao tidak bisa menahan diri untuk tidak khawatir.

“Tenang saja, Kak. Aku telah mengaktifkan kemampuan khusus, jadi zombie untuk sementara tidak dapat menyakitiku. Aku akan melindungimu. Jangan mengkhawatirkan Xiao Cheng,  aku sudah menyuruhnya bersembunyi.”

Sekarang hal-hal telah berkembang ke titik ini, tidak ada yang perlu disembunyikan. Dia hanya bisa berharap bahwa saudaranya tidak akan mengalami kecelakaan lagi. Tapi, dia ingat bahwa di kehidupan sebelumnya, dia baru bisa menemukan saudaranya setelah dua tahun kiamat terjadi. Saat itu, luka saudaranya masih sangat baru, mungkin karena dia baru saja menjadi zombie. Jadi biarpun dia tidak bersembunyi dengan baik, dia akan tetap baik-baik saja. Sekarang semuanya berada di luar kontrol. Yun Che hanya bisa berharap yang terbaik saat ini. ndYDiQ

˹“Baiklah, ponselku kehabisan baterai, aku akan mengisi dayanya dulu dan memasak makan siang. Hati-hati, Che.”˼

“Oke.” Setelah menutup telepon, Yun Che tidak bisa lagi mempedulikan pria yang duduk di kursi belakang, dia meningkatkan kecepatannya dan bergegas pergi ke distrik kecil tempat saudara perempuannya berada. Apa yang tidak dia ketahui, adalah bahwa ketika Yun Yao sedang memasak, pintu rumahnya diketuk.

Please support our translators at langitbieru (dot) com


“Bu…” Chenchen, yang sedang minum dengan botolnya terkejut. Dia melempar botol itu ke bawah dan berlari untuk memeluk paha Yun Yao.

Yun Yao yang tegang menepuk-nepuk putranya, “Jangan takut, jangan bersuara. Jika kita tidak membuka pintu, tidak akan ada yang bisa masuk.” YzRQUG

“Iya.”

Orang di luar rumah tampak sangat gigih, terus menerus menggedor pintu. Pasangan ibu dan anak itu sangat ketakutan dan hampir kehilangan kendali diri mereka. Jadi Yun Yao berjongkok dan memeluk putranya dengan satu tangan sambil menutupi mulutnya dengan tangan lainnya.

“Yun Yao, buka pintunya, dasar jalang! Buka pintunya! ”

Bang! bang…! Mtmo84

“Buka pintunya…!”

Di luar pintu, ketukan tidak berhenti.  Yun Yao mendengar suara yang akrab. Chenchen semakin menyusut ke pelukan ibunya saat dia tersedak dengan air mata dan berkata, “Itu Nenek. Ibu, aku takut…”

“Jangan takut, sayang. Jangan takut…”

Yun Yao takut, tapi dia harus mengumpulkan keberanian untuk berjalan menuju pintu. Melihat keluar dari lubang intip, dia melihat ada banyak orang berdiri di sana. Mereka semua dalam keadaan menyedihkan dan penuh darah. Di antara mereka ada ibu mertua, saudari ipar dan anak-anak dari saudari iparnya. PRaVgE

Setelah memikirkannya, demi suaminya, Yun Yao masih membuka pintu. “Bu, itu kalian—”

Pa…!

Saat pintu terbuka, bahkan sebelum Yun Yao dapat berbicara, ibu mertuanya Zhou Wangshi segera menampar wajahnya. Selain itu, sekelompok orang dengan cemas masuk, dan Yun Yao dan Chenchen yang berdiri di depan pintu didorong jatuh. Tidak ada yang membantu mereka bangun, begitu orang-orang itu masuk. Mereka segera menutup pintu. Di luar pintu, mereka dapat dengan jelas mendengar teriakan para zombie.

  1jqQHO

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments