English

Harta Karun Prajurit MudaCh138 - Malam yang Mengerikan, Beraksi

0 Comments

Penerjemah : Momo


“Ah!” POnhBc

Di malam hari, terlepas dari kebisingan yang dibuat zombie, hanya ada deru napas ringan saat semua orang tertidur. Sampai kemudian suara jeritan yang tajam dan keras muncul.

“Ada apa? Ada apa?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Apa yang telah terjadi?”

“Ayolah, aku ingin tidur…” eT8SQK

“Ada apa? Aku baru saja tertidur!”

Kerumunan yang mengantuk terbangun satu demi satu. Mereka mulai mengutuk bahkan sebelum berhasil membuka matanya. Setelah mendengar berita yang dibawa Yun Che, semua orang pada dasarnya sulit tidur. Mereka baru bisa tidur ketika melewati tengah malam. Jadi siapapun pasti marah ketika dibangunkan dengan cara seperti ini.

“Ini…”

Pemilik kemampuan api menyalakan bola api untuk menerangi seluruh ruangan, tetapi apa yang mereka lihat segera membangunkan semua orang sepenuhnya. Di salah satu sudut ruangan, Mayor Jenderal Zeng yang sedang duduk bersandar di dinding, wajahnya sudah berlumuran darah. Tengkoraknya hancur, seekor kucing kecil dengan lubang di perutnya sedang memakan otak dari kepalanya dengan suara yang menjijikkan. Mayor Jenderal Zeng sudah mati. 1tMPym

“Meong…”

Bahkan orang yang paling berpengalaman pun akan tercengang oleh pemandangan ini. Kucing zombie itu mengangkat kepalanya dan melihat ke arah mereka semua. Dengan wajah yang ditutupi dengan cairan berwarna merah dan putih, dia mengeram pada orang-orang.

“Kenapa kalian hanya diam? Cepat bunuh zombie itu!”

“B-baik!” OyMdF

Mo Wenyang yang mendapatkan kembali akalnya meraung dengan ekspresi cemberut di wajahnya. Tentara Wei yang berada di dekat mayat Mayor Jenderal Zeng menembakkan kemampuan mereka ke kucing zombie secara bergantian.

“Meong…”

Serangan terus dilancarkan, tetapi kucing zombie berhasil menghindar dan menerkam salah satu orang yang ada di dekatnya. Mereka yang berada di sekitar orang itu hanya bisa terdiam tak tahu berbuat apa saat kucing zombie mulai mengayunkan cakarnya dengan membabi buta.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vtbbb… JV4nHB

“Zfbcu!”

Kfqja rfyfiew qglj wjijcu lae pjaet, qfvjcu tlajw qjcpjcu wfifrja vl evjgj ijcurecu wfcufcjl xfqjij xemlcu hbwylf vjc wfwjxecsj vl vlcvlcu. Ufwlilx qfvjcu qfgijtjc wfijcuxjt wjpe vjc wfcjglx qfvjcucsj, lcal xglraji xemlcu lae peuj vljwylicsj. “Pcl tjcsj xemlcu hbwylf ifnfi vej. Cqj sjcu wfwyejawe xfajxeajc rfqfgal lae?”

Vjwyli wfwyfgrltxjc lcal xglraji yfkjgcj xfmbxfijajc, Tec Jtf wfifwqjgxjc ajajqjc qfcet fpfxjc. Vfwej bgjcu wfgjrj wjie, wfgfxj wfcecvexxjc xfqjij alvjx yfgjcl wfcsjcuxji. Keyet wfgfxj wjrlt reila vlufgjxxjc. Dexjc xemlcu hbwylf ifnfi vej sjcu wfgfxj ajxeal, afajql jvfujc yfgvjgjt sjcu wfwyeja wfgfxj ajxea. Zfgfxj rfwej afgxfpea rjja wfiltja lae yfulae wfwyexj wjaj.

“Mayor Jenderal!” XNm3Ar

“Mayor Jenderal…”

Tentara Wei akhirnya ingat kalau pimpinan mereka sudah mati. Beberapa letnan bergegas mengelilingi tubuh tak bernyawa itu dan memberikan penghormatan terakhir dengan melepaskan topi mereka. Tidak peduli bagaimana kesedihan mereka, inilah yang terjadi di hari akhir. Orang-orang sekarat setiap hari, tidak ada jaminan bahwa seseorang akan dapat bertahan hidup dalam sebuah misi pencarian. Kematian sangat umum bagi para prajurit di garis depan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Lepaskan orang-orang itu. Mereka sudah diawasi selama lebih dari 10 jam dan tidak mengalami perubahan apapun.”

Mengabaikan kesedihan yang ada, Yun Che berhenti ketika berjalan melewati Mo Wenyang dan memberi isyarat padanya saat menoleh ke arah prajurit yang terluka parah dan diikat. Mo Wengyang tidak mengatakan apa-apa, hanya meminta salah satu letnannya untuk melepaskan ikatan mereka dengan lambaian tangan. Yun Che sedang tidak ingin mengobrol di tengah malam, dia langsung berjalan kembali ke sudut tempat timnya berada. 9ajefL

“Kalian yang melakukannya?”

Setelah membuat selubung udara di sekeliling mereka, Yun Che yang masuk kembali ke kantong tidurnya, menyipitkan mata dan bersandar pada Xing Feng. Orang luar yang melihat akan mengira dia bersiap tidur lagi, bukannya menanyakan pertanyaan sepenting ini.

“Bagaimana kamu tahu?”

Zhou Zeyu menatapnya dengan heran. “Yun Che tidak bisa membaca pikirannya bukan?” 6omeWJ

“Dasar bodoh! Dari sekian banyak orang yang ada, kenapa kucing zombie level dua itu hanya menyerang Mayor Jenderal Zeng?”

Yun Che tahu bahwa kucing zombie itu dikendalikan oleh Ye Xingchen. Kalau tidak bagaimana hal itu bisa terjadi? Orang-orangnya sudah belajar bagaimana membalas dendam. Dia tidak perlu mengkhawatirkan mereka lagi sepanjang waktu, takut mereka diganggu.

“Siapa yang menyuruhnya melawanmu? Bagaimana bisa dia memprovokasi kapten kami, lagi dan lagi?”

Zhou Zeyu bergumam karena dia khawatir Yun Che tidak menyetujui tindakannya. Ye Xingchen juga meminta maaf, “Maaf, kami…” xM sgU

Yun Che mengangkat tangannya, mengisyaratkan mereka untuk berhenti. Dia kemudian menoleh dan membuka matanya sedikit untuk melihat mereka.

“Aku tidak menyalahkanmu, inilah yang harus kalian lakukan setelah akhir dunia jika ingin tetap bertahan hidup. Kalian tidak bisa hanya menunggu orang lain menyerang kalian. Jika tidak, bahkan ketika kalian memiliki sepuluh nyawa itu tidak akan cukup. Kalau kalian tidak membunuhnya malam ini, aku pasti akan membunuhnya besok. Kalian sudah melakukannya dengan baik. Ingatlah, bersikap baik pada musuh hanya berujung pada kematian. Di hari akhir ini kebaikan adalah hal terakhir yang kita butuhkan.”

Semua orang tahu bahwa Mayor Jenderal Zeng telah mengincar Yun Che siang tadi. Cepat atau lambat, dia akan bergerak melawan Yun Che. Meskipun terkesan tidak mempedulikannya, dia memang berniat membunuhnya dalam pertempuran esok hari.

“Ya!” Mereka semua mengangguk serempak dan merasa lega ketika mendapat persetujuan Yun Che. Lagipula, kebanyakan dari mereka belum pernah melakukan ini sebelumnya. UcdkWR

“Tidurlah, ini masih jam tiga pagi. Akan ada pertempuran berdarah yang menunggu kita besok.”

Sambil tersenyum Yun Che menggelengkan kepalanya dan melepaskan selubung udara, berguling kembali ke pelukan Xing Feng yang sejak awal tidak mengatakan apapun. Dia hanya memberikan pandangan setuju pada Yu Wenqing sebelum tertidur. Mereka semua memiliki pandangan yang sama, Mayor Jenderal Zeng hanya akan menyebabkan lebih banyak masalah. Lebih baik menyingkirkannya secepat mungkin.

Pada pukul tujuh pagi, semua orang bangun satu persatu dan mulai membersihkan diri. Mayat Mayor Jenderal Zeng sudah ditangani oleh Tentara Wei. Tidak ada yang tahu bagaimana dan tidak ada yang ingin bertanya. Perhatian semua orang tertuju pada pertempuran yang akan datang. Semua orang terlihat canggung dan kaku. Bagaimanapun ini bukan pertempuran biasa.

“Ada 101 orang dengan kemampuan level tiga yang bisa bertarung. Pertanyaanya sekarang adalah bagaimana kita bisa keluar tanpa mengganggu zombie yang ada di bawah sana?” bU3lQ2

Saat sarapan, Mo Wenyang berlari ke Yun Che lagi. Makanan mereka jelas lebih menarik daripada makanan kering miliknya.

“Bisakah kamu tidak membicarakannya saat kita sedang makan?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yun Che menggigit roti isi yang diberikan Xing Feng padanya. Dia menatap Mo Wenyang sambil mengunyah dan menyendok bubur sayur ke mulutnya. Ada 101 orang yang akan bertempur. Ini melebihi perkiraannya. Sepertinya situasi tidak seburuk yang dia bayangkan.

“Bisakah kamu jujur ​​saja padaku? Aku bahkan tidak bisa menikmati sarapanku.” FcRH1j

Jika Mo Wenyang mengatakannya tanpa terus menggigit dan menelan pangsit, mungkin semua orang akan mempercayainya. Bahkan Xing Feng, sepupunya pun tidak ingin memandangnya. Dia melahap sisa roti yang digigit Yun Che. Setelah menyeruput bubur, dia mengambil roti lagi dan memberikan gigitan pertamanya pada kekasihnya itu.

“Senior, makan. Makan lebih banyak.”

Xing Feng dan Yun Che hanya melakukan pertunjukan bisu, berbeda dengan Jiang Shang yang memamerkan hubungan mereka dengan terang-terangan. Dia terus memberi makan Ye Xingchen yang malu sesendok demi sesendok. Tindakan itu cukup membutakan dan membuat benci anggota tim lainnya.

Setengah jam kemudian mereka semua selesai sarapan. Ketika hampir pukul delapan, tim yang beranggotakan lebih dari seratus orang itu naik ke lantai paling atas di bawah kepemimpinan Yun Che dan Xing Feng. Sebelum Mo Wenyang pergi, dia menyuruh para letnannya untuk mengatur orang yang akan menjaga dan merawat prajurit yang terluka. Mereka semua pria dan takut pada kematian, tapi ketika ditinggalkan karena terluka itu tetap saja terasa tidak mengenakkan. 95PZ4V

KTV itu cukup besar, atapnya cukup untuk menampung lebih dari seratus orang tanpa perlu berdesakan. Yun Che mengaktifkan panel udara untuk diperiksa, menentukan lokasi yang memiliki paling sedikit zombie level tiga. Dia mengunci titik itu, membisikkan beberapa kata pada Hei Yu dan Raja Serigala. Setelah memastikan mereka memahami instruksinya, Yun Che mengeluarkan sejumlah besar hang glider dari ruangnya.

“Kebanyakan dari kalian ada prajurit. Kalian seharusnya tahu cara merakitnya. Dua orang di setiap sekompok. Satu orang pemilik kemampuan level tiga bertugas membawa satu orang pemilik kemampuan ruang. Kita akan meluncur ke sana. Ingat, semua hang glider ini milikku. Ketika kalian mendarat, serahkan semuanya pada pengguna kemampuan ruang terdekat kalian dan kembalikan padaku ketika ada waktu.”

Hang glider ini menghemat tempat dan sangat praktis. Yun Che tidak ingin mengalami kehilangan dengan sia-sia. Mereka masih harus menjalani akhir dunia yang panjang dan masih banyak tempat yang akan dikunjungi di masa depan nanti.

Semua orang tahu Yun Che sangat pelit tentang peralatannya, sehingga mereka diam-diam mengabaikannya. Setelah semua hang glider dibagikan dan dirakit, Mo Wenyang berjalan ke arah Yun Che dan memeriksa situasi di bawah sana. fbk94F

“Bangunan ini terlalu rendah. Kita tidak bisa terbang tinggi. Aku khawatir kita akan langsung jatuh ke dalam kerumunan zombie.”

“Apakah kamu lupa kemampuan udaraku?”

Pada saat seperti ini, Yun Che tidak akan membuat orang menebak-nebak. “Aku akan menggunakan kemampuan udaraku untuk mengirim kalian satu persatu. Apakah kalian melihat persimpangan jalan di sana? Semua zombie akan berkumpul di sini, tempat itu kosong. Kita akan mendarat di sana. Tapi kita harus cepat, semua orang harus mendarat sebelum zombie menangkap kita. Kita tidak bisa membuang waktu untuk bertarung menghadapi mereka.”

Jari ramping Yun Che menunjuk ke persimpangan jalan yang berjarak sekitar 500-600 meter dari mereka. Semalam dia dan Xing Feng sudah memeriksa daerah itu. Setelah berbelok ke kiri di persimpangan jalan, tak lama kemudian mereka bisa melihat lembaga penelitian yang cukup besar itu. 79qb I

“Baik.”

Melihat  Yun Che sudah merencanakan semuanya, Mo Wenyang tidak ingin bertanya lebih banyak. Dia telah memutuskan untuk menyerahkan kepemimpinan hari ini pada Yun Che dan Xing Feng.

“Apakah semuanya siap?”

“Siap!” 9iAKmC

Beberapa menit kemudian, tim dibagi menjadi beberapa kelompok. Yun Che pertama-tama meminta timnya dan Mo Wenyang yang berjumlah sepuluh untuk maju. Sisanya dengan patuh berbaris tanpa perlu diperintah.

“Hei Yu, Raja Serigala, giliran kalian menarik dua zombie level tiga itu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Tentu saja, Tuan. Lihat saja bagaimana binatang ini akan menendang mereka. Kapan aku pernah mengecewakanmu? Serigala kecil, ayo ikuti aku…”

Boomm! U2md6S

Hei Yu mengubah tubuhnya menjadi besar dan melompat ke bawah. Dia bergegas ke arah zombie level tiga yang berhasil menghindar. Raja Serigala menerkam zombie level tiga lainnya. Kawanan zombie di bawah langsung mengalami kekacauan.

“Sekarang! Pergi!”

Yun Che memberi perintah, sepuluh orang yang berdiri di tepi pagar segera melompat ke bawah. Tepat sebelum mereka mengenai wajah zombie, kekuatan lembut menahan mereka dan mendorong ke depan. Para navigator mengendalikan glider untuk terbang di ketinggian rendah. Setelah itu, barisan hang glider terbang satu persatu, menyebabkan zombie di bawah meraung marah.

  3j8Cec

***

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!