English

Istri Master yang LegendarisCh185 - Berkumpul di Titik Teleportasi

0 Comments

Setengah jam kemudian, proses runtuhnya Puncak Iblis akhirnya berhenti. Semua himpunan kekuatan besar mulai menghitung korban jiwa dari pihak masing-masing. Sekali pandang saja, siapapun dapat mengetahui akibatnya sangat mengerikan. Meskipun banyak orang yang melarikan diri pada waktunya, sebagian orang tidak sempat melarikan diri; sebagian jatuh ke dalam belahan, sebagian terhimpit sampai mati; jumlah orang selamat menurun drastis.

Orang-orang dari Sekte Tian Xin mulai menyadari bahwa Tang YunQi menghilang. dXq3pJ

Wajah Tetua Wang berubah pucat sambil mencari-cari di antara kerumunan beberapa kali, tapi masih belum dapat menemukan sosok Tang YunQi. Guru Agung secara spesifik mempercayakan Tang YunQi padanya, jika terjadi sesuatu padanya, dialah yang akan ditanyai oleh Guru Agung duluan.

“Apa di antara kalian ada yang melihat YunQi?”

Langit Bieru.

Huang Jie berdiri dan berkata, “Tetua, ketika Puncak Iblis mulai runtuh, Tang-shimei yang pertama melarikan diri ke arah bukit; waktu itu, dia bersama Rubah Iblis Berekor Tujuh.”

Mereka sudah tahu kepribadian Tang YunQi, tapi melarikan diri sendirian lebih dulu tanpa mempedulikan hidup dan mati saudara-saudaranya adalah masalah yang berbeda. Jika dia melakukannya secara sembunyi-sembunyi, mungkin orang lain tidak akan mengatakan apa-apa dan hanya akan menahan kekesalan mereka, tapi karena pergi sendirian begitu saja di hadapan semua orang, tentu saja dia akan dikritisi. Ec mhd

Huang Jie bukan tipe orang yang mudah kesal. Dia adalah satu-satunya murid Du Yun Sang Maitreya*); dia bukan berasal dari cabang yang sama dengan Tang YunQi, jadi jarang berkesempatan bicara dengannya, tapi tetap saja tidak membuatnya menyukainya sedikitpun.

Masih ada satu hari lagi sampai kita harus keluar dari Alam Firdaus; bagaimana kalau begini, Huang Jie dan aku akan mencari YunQi, sementara yang lainnya dapat pergi ke titik teleportasi duluan? Kita akan bertemu di sana dalam lima jam,” Tetua Wang mengusulkan.

Huang Jie hanya bisa berkata, “Tetua Wang, Tang-shimei punya Rubah Iblis Berekor Tujuh di sisinya, meskipun kita tidak mencarinya, dia bisa pergi ke titik teleportasi sendirian.”

Tetua Wang meliriknya, “Huang, kau juga tahu bagaimana temperamen YunQi. Selain itu, krisis Alam Firdaus sangat berbahaya. Apa yang bisa kita lakukan jika sesuatu terjadi? Lebih baik kita mencarinya.” LdAny

Karena dia berkata seperti itu, Huang Jie tidak dapat menemukan alasan lain untuk menolaknya, tapi kesannya terhadap Tang YunQi menjadi semakin buruk. Da Xiao Jie**) ini, dia tidak bisa membiarkan orang lain beristirahat.

Dengan demikian, mereka mulai berpisah jalan.

Titik teleportasi tidak jauh dari Puncak Iblis, dan mereka tidak perlu mencari herba ajaib lagi. Jadi meskipun mereka menghabiskan waktu berhari-hari dari titik teleportasi ke Puncak Iblis, sekarang mereka hanya perlu setengah hari untuk kembali ke sana.

Tetua Shi menuju ke tempat paling banyak orang; dan menemukan bahwa sebagian besar terlihat lelah, luka-luka mereka tampaknya berat. Tidak mengejutkan memang, harta karun sesungguhnya Alam Firdaus adalah di Puncak Iblis, tapi tak seorang pun menduga Puncak Iblis akan runtuh. Tak hanya meloloskan diri dengan tangan kosong, mereka juga kehilangan banyak murid. Seseorang dapat mengatakan bahwa perjalanan kali ini ke Alam Firdaus, semua himpunan kekuatan besar harus membayar dengan harga yang sangat tinggi, karena tragedi ini bahkan lebih buruk daripada perjalanan sebelumnya. 6pjsCH

Pada saat ini, Luo ShuHe telah tiba di titik teleportasi bersama dengan murid-murid lain.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Dibandingkan dengan Sekte Tian Xin, Sekte Qing Cheng menderita kerugian lebih berat.

Dari empat puluh hingga lima puluh orang, hampir setengahnya mati; murid-murid lainnya mengalami luka-luka kecil dan serius, jumlah korban jiwa mereka melebihi yang sebelumnya. Tapi ada yang lebih buruk dari mereka, misalnya Sekte Xing Luo, ketika menghitung tetua dan murid yang tersisa, hanya enam orang yang ada.

Mungkin yang mengalami kerugian paling sedikit adalah tiga himpunan kekuatan kecil. Kecuali Sekte Xiao Yao yang mendapatkan lima murid dan Tetua Xing ShiYi mereka terbunuh, himpunan kekuatan lainnya tidak terlihat banyak menderita, bahkan kelompok individu hanya kehilangan tiga orang. FJMmG

Ketika Luo ShuHe menghitung sisa murid dan orang-orang di kelompoknya, wajahnya menjadi murung. Bahkan sampai saat ini dia masih belum dapat menemukan Tetua Li, dan menduga mungkin dia sudah mati. Tapi Tetua Li adalah orang yang sangat hati-hati, bukan orang yang mati dengan mudah dan dengan cara yang aneh pula.

Luo ShuHe merasa ada yang ganjil dengan kematian Tetua Li dan mengalihkan pandangannya ke arah Sekte Tian Xin.

Tuan Muda, bagaimana luka-luka yang dialami oleh Burung Surgawi Enam Halilintar?” Tetua Mo mendatanginya dan berbisik, kedengarannya seperti sapaan biasa, tapi hanya Luo ShuHe yang tahu makna tersembunyi di dalamnya.

Luo ShuHe menautkan alisnya, matanya memperlihatkan tanda kejengkelan, “Sudah sembuh sekitar lima puluh persen.” KJB3M9

Tetua Mo bertanya, “Lalu apa yang Anda khawatirkan, Tuan Muda?”

Luo ShuHe menjawab, “Tak ada yang perlu Anda khawatirkan.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Di sisi lain, saat Tetua Shi sedang bertanya pada murid-murid mengenai kondisi mereka, dia menyadari seseorang mendekati. Sebelum dapat berbalik, Qin ShiYu, yang hanya menderita sedikit luka, tiba-tiba berkata, “Tetua Shi, orang-orang dari Sekte Qing Cheng datang.”

Tetua Shi berbalik dan melihat, Luo ShuHe mendatangi mereka dengan sekelompok orang, masing-masing dipenuhi dengan niat membunuh. Meskipun mereka bermaksud menyembunyikannya, tetap terlihat jelas. XBwVCn

Mo Sheng, apa maksudmu ini?” Tetua Shi mengernyit saat melihatnya datang menghampiri bersama Luo ShuHe. Mereka datang mendekat tanpa sikap bersahabat, tentunya bukan hanya untuk berbincang.

Luo ShuHe datang sambil memegang sebuah kantung ajaib, “Tetua Shi, kantung ajaib ini milik Sekte Tian Xin?”

Tetua Shi menyipitkan matanya. Secara garis besar dia dapat menebak maksud mereka mendatanginya, dan segera berkata, “Beberapa murid kami hilang sebelumnya, dan kemudian, seseorang merampok kantung ajaib mereka. Luo-gongzi, bagaimana bisa Anda memiliki kantung ajaib Sekte Tian Xin? Jangan katakan, orang yang mengambil kantung ajaib murid-murid saya adalah Anda, Luo-gongzi?”

Omong kosong. Kami, Sekte Qing Cheng, tidak punya niat untuk mengambil kantung ajaibmu,” Murid Qing Cheng, yang mendengar mereka mendorong kesalahan pada sektenya, membantah dengan gusar. qNaPAV

Okey, tak usah kita bicarakan lagi soal ini,” Luo ShuHe bersuara keras untuk menghentikan orangnya menyelesaikan kalimatnya.

Murid itu akhirnya kembali pada kesadarannya, provokasi orang tua itu membuatnya hampir membuka rahasia. Dia langsung berkeringat dingin, dan dengan malu kembali pada kelompoknya.

Luo ShuHe dengan tenang menatap Tetua Shi sambil berkata, “Ini adalah kantung ajaib yang diambil Yang-shidi di jalur Gunung Hijau, tampaknya seperti milik Sekte Tian Xin, jadi tentu saja kami akan mengembalikannya. Tapi sekarang ini kami di sini bukan untuk mengembalikan barang-barang Anda yang hilang.”

Tetua Shi mengangkat alisnya, “Jadi untuk apa?” CQkGE

Luo ShuHe melemparkan kantung ajaib di tanah, berkata, “Orang yang memegang kantung ajaib ini adalah juniorku, dan dia mati sudah sejak lama.”

Ekspresi wajah Tetua Shi berubah, “Luo-gongzi, jangan katakan kau ingin menyatakan bahwa orang yang membunuh juniormu adalah orang kami?”

Mo Sheng dengan dingin membuat suara berdengus sambil berkata, “Buktinya ada di sini. Jika kau tidak ingin mengakui kejahatan seseorang dan mengatakan bahwa pembunuhnya bukan dari Sekte Tian Xin, hari ini kami di sini untuk mencari keadilan bagi murid-murid kami yang meninggal.”

Amarah Tetua Weng meledak seketika, lalu dia meludah, “Mo Sheng, jika kau bisa datang kemari untuk menjebak kami, siapa tahu, mungkin kalian dari Sekte Qing Cheng yang membunuh murid-murid kami, mengambil kantung ajaib mereka, lalu menjebak kami. Jangan pikir kalian bisa dengan mudah merundung Sekte Tian Xin. Sekte Qing Cheng sialan, kalian hanya sekelompok pencuri!” kz0Fni

Mendengar perkataannya, wajah orang-orang Sekte Qing Cheng menggelap.

Wajah marah Mo Sheng menjadi memucat. Dia tahu soal resep pil ajaib, jadi tahu apa maksud ‘pencuri’ itu, tapi murid-muridnya tidak tahu.

Dari wajah murung Luo ShuHe, matanya mengeluarkan pandangan dingin menusuk, “Sekte Tian Xin apa? Bukankah kalian hanya pengecut yang bahkan tidak berani mengakui perbuatan kalian?”

Kata-kata ini membuat murid-murid Sekte Tian Xin bereaksi. RCLcof

Karena sudah sampai seperti ini, tak ada cara untuk berekonsiliasi.

Saat Luo ShuHe dan yang lainnya berjalan menuju kelompok Sekte Tian Xin, himpunan kekuatan lainnya menyadarinya, tapi mereka tidak ikut campur dan menunggu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Saat ini, Sekte Tian Xin dan Sekte Qing Cheng memiliki jumlah orang selamat yang terbesar. Bahkan meskipun ingin turut campur, mereka tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya. Selain itu, mereka senang dua faksi terbesar bertikai satu sama lain. Mereka bahkan menunggu sambil berharap kedua sekte bertarung sampai mati.

Saat mereka menunggu pecahnya pertempuran kedua belah pihak, tiba-tiba terdengar suara tawa ceria yang datang dari arah area titik teleportasi,  “Betapa ramainya, apakah semua orang menyambut saya?” 4EsVd6

Mendengar kalimat ini, sebagian besar orang merapatkan bibir mereka. Siapa orang yang begitu tebal muka ini?

Semua orang berpaling ke arah suara, terlihat seseorang berjalan ke titik pertemuan ini. Semua orang terkejut, dia adalah Ling Xiao.

Setelah melihat Ling Xiao, semua orang tiba-tiba teringat sesuatu–

Ketika mereka berpikir, tampaknya dia tidak muncul di Puncak Iblis sama sekali; karena suasananya sangat tegang saat itu, tidak banyak orang yang memperhatikan. 6C8tWH

Melihat Ling Xiao kembali dengan selamat, Tetua Shi terkejut, begitu juga Tetua Weng yang berdiri di sebelahnya, mereka diam-diam saling pandang.

Tanpa diduga, reaksi mereka semua terlihat oleh Luo ShuHe. Reaksi mereka bukan senang, malah terlihat begitu terkejut dia tiba di sini. Apa mereka mungkin meyakini Lin Xiao sudah mati? Tampaknya hubungan antara Lin Xiao dan Tetua Shi tidak seperti yang dibayangkan Luo ShuHe. Seorang yang cepat tanggap seperti Luo ShuHe sudah mulai menebak-nebak.

Pada saat ini juga, ada seseorang yang muncul dari belakang Ling Xiao; orang itu berkata dengan suara lunak, “Ling-shixiong, tampaknya mereka bukan menyambutmu.”

Orang ini adalah You XiaoMo; setelah kematian Tang YunQi, bersama dengan SheQiu dan MaoQiu, dia berjalan menuju titik teleportasi untuk mencari Ling Xiao. Tentu saja, sebelum dia membuat kegemparan. Tapi orangnya sendiri tidak terlihat peduli. ytEnP7

Ling Xiao tertawa sambil berkata, “Xiao Shidi, ada hal-hal yang lebih baik dibiarkan tak terkatakan.”

You XiaoMo membalas, “… aku akan mengingatnya lain kali.” Anggap saja begitu.

----------------------------

Catatan penerjemah:
lArysq

*) Du Yun The Maitreya: Du Yun begitu baik sehingga dia dijuluki Sang Maitreya — seorang Bodisatwa dari tradisi Budha.

**) Da Xiao Jie — Nona besar/putri dari keluarga terhormat/berstatus tinggi.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!