English

Kaleidoskop KematianCh4 - Lebih Banyak Kematian

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung eEoV7n


Lin Qiushi menggendong Ruan Baijie di punggungnya, sementara tiga orang lainnya mengangkat potongan kayu yang berat itu.

Salju membuat jalan mereka menjadi licin dan semua orang harus ekstra berhati-hati saat berjalan.

Story translated by Langit Bieru.

Di depan, Xiong Qi memegang lampu minyak dan memimpin jalan bagi yang lain.

Awalnya salju yang turun hanyalah titik-titik menyerupai debu, namun pada waktu mereka pulang, salju tiba-tiba turun semakin lebat, menyerupai bulu-bulu angsa yang tertiup angin hingga menutupi seluruh angkasa. 2WSTde

Ruan Baijie tidak berat. Lin Qiushi tidak memiliki kesulitan untuk menggendongnya. Ia terus menundukkan kepalanya, mengamati jalan setapak di bawah kakinya dan berjalan selangkah demi selangkah.

Angin bertiup semakin keras, sampai-sampai suaranya memekakan telinga. Salju yang turun menutupi sebagian besar penglihatan Lin Qiushi dan ia mulai tidak bisa melihat orang-orang di depannya.

Keadaan terasa memburuk. Langkah Lin Qiushi melambat dan ia berhenti, kemudian mendengar suara Ruan Baijie di telinganya: “Jangan berhenti, tetap berjalan.”

Jadi Lin Qiushi hanya bisa lanjut berjalan. LNJ3pE

Namun, seiring ia berjalan ia merasa ada sesuatu yang aneh. Awalnya, Lin Qiushi mengira bahwa ia hanya berkhayal karena kedinginan, tapi semakin jauh ia berjalan di jalan itu, ia akhirnya menemukan apa yang mengganjal.

Sangat ringan—orang di punggungnya terlalu ringan. Rasanya tidak ada beban yang tersisa. Lin Qiushi menelan ludah dan mencoba mengangkat orang yang lebih tinggi itu ke punggungnya.

—Ia tidak sedang berkayal. Orang di punggungnya ringan, seolah terbuat dari bubur kertas. Meski wujudnya ada disana, ia sama sekali tidak berbobot. Keringat tipis muncul di dahi Lin Qiushi. Dia memanggil, “Baijie.”

Tidak ada balasan. BbayNu

“Baijie,” Panggil Lin Qiushi lagi.

“Ya?” Ruan Baijie menekan wajahnya ke leher Lin Qiushi. Pipinya membeku, kulitnya lembap dan pucat—hal itu mengingatkannya pada sesuatu yang tidak menyenangkan. Dia berkata, “Untuk apa kau memanggilku?”

“Tidak ada.” kata Lin Qiushi. “Hanya ingin tahu jika kau kedinginan.”

“Aku tidak kedinginan,” Kata Ruan Baijie. “Aku sama sekali tidak merasa dingin.” qkOUVb

Lin Qiushi tidak berani menghentikan langkahnya. Kepalanya sudah tertunduk sejak ia mulai berjalan tadi dan baru sekarang saat ia melihat; menatap sekitar, ia menyadari bahwa sudah ada jarak yang besar antara ia dan orang-orang di depannya.

Di antara salju yang lebat, samar-samar ia bisa melihat cahaya buram dari lampu minyak di depan dan siluet beberapa orang yang menantang badai salju. Apa yang ia gendong tampaknya bukan Ruan Baijie, tapi benar-benar sesuatu yang lain.

Lin Qiushi menggertakan giginya.

“Kau gemetar.” Sesuatu di punggungnya, dengan suara yang sama seperti Ruan Baijie, berbicara pelan, berbisik, “Apa kau kedinginan?” lkw401

“Aku baik-baik saja,” kata Lin Qiushi. “Hanya sedikit kedinginan.”

“Apa kau mau pergi ke tempat yang tidak dingin?” tanyanya. “Sebuah tempat yang hangat, yang tidak bersalju dan tidak akan pernah menjadi gelap?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Qiushi berpikir apakah ia seharusnya menanyakan tempat apakah itu, tapi bukan pertanyaan itu yang ingin ia tanyakan. Jadi, ia hanya diam.

“Kenapa kau tidak menjawab?” Tanyanya. K1MlW

“Karena aku sedang berpikir,” Jawab Lin Qiushi datar.

Ia bertanya, “Memikirkan soal apa?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Kaki Lin Qiushi terhenti untuk sejenak, kemudian ia berseru, “Berpikir bagaimana cara untuk menyingkirkanmu!” Dan segera setelah ia mengatakan hal tersebut, ia melepas tangannya lalu berlari terbirit-birit tanpa melihat kebelakang.

Vfqfgalcsj lj wfcujwyli xfqeaerjc sjcu afqja, xjgfcj rfafijt lj wfifqjrxjc tji lae, lj alvjx wfcvfcujg jvj rejgj jqjqec sjcu wfwyfcaeg ajcjt— jqjqec lae ajvl revjt pfijr yexjc wjcerlj. F9aSuB

Olc Hlertl yfgijgl rfqfgal bgjcu ulij vjc wfcujwyli yfyfgjqj rjja ecaex wfilglx xf yfijxjcu. Olglxjc rfxlijr lcl csjajcsj wfcsfyjyxjc lj afgxfcj rfgjcujc pjcaecu. Zjxtiex sjcu lj ifwqjg xf ajcjt ajvl yfgyjglcu ajcqj csjkj vl ajcjt, ajql xfwevljc iftfgcsj wfwjcpjcu, wfgfujcu wfculxeal pjijc sjcu lj ijiel. Ejwyea qjcpjcucsj afgufgjl vl jajr aewqexjc rjipe rfgjsj lj wfwlglcuxjc xfqjijcsj vjc wfcvfrjx qfgajcsjjc: “Zfcujqj xje wfcslcuxlgxjcxe? Dexjcxjt xje rjcuja wfcmlcajlxe?”

Lin Qiushi membentak, “Yekali gue cinta sama lu—

Kepala denan leher memanjang, “…” z9 TWc

Lin Qiushi tidak berani menghentikan langkahnya sama sekali dan hanya bisa berharap agar ia mencapai kelompoknya di depan lebih cepat. Tapi dalam keputusasaannya, tidak peduli seberapa cepat ia berlari, ia tidak bisa mendekati bayangan dan siluet di depannya. Rasanya seolah ia tengah mengejar fatamorgana.

Tapi makhluk di belakangnya—ia terus mendekat.

Sialan. Makhluk itu mengejar dan Lin Qiushi bisa merasakan hatinya jatuh pada keputusasaan. Tetapi, tepat pada saat itu, kakinya sepertinya tersandung sesuatu—dan seluruh tubuhnya jatuh dengan berat ke tanah.

“Brengsek!” Lin Qiushi terjerembab ke tanah, wajahnya jatuh lebih dulu dan ia memakan segumpal salju, tapi kecelakaan ini membuatnya merasa sesuatu ditarik dari tubuhnya lalu ia merasakan seseorang menariknya keluar dari salju. CcNlAt

“Lin Qiushi, Lin Qiushi, apa kau baik-baik saja? Apa aku seberat itu?” Itu suara Ruan Baijie.

Lin Qiushi membangkitkan dirinya dari tanah dengan susah payah, berbalik, dan melihat gadis itu berjongkok di sampingnya, mencolek pipinya dengan jari.

Ternyata Xiong Qi yang mengeluarkan Lin Qiushi dari salju. Ia bertanya, “Apa kau baik-baik saja?”

Lin Qiushi membuang napas panjang, “Kukira aku tidak akan selamat.” LI7Jt0

Ruan Baijie memiringkan kepalanya, “Apa yang terjadi?”

Lin Qiushi menjelaskan dengan singkat apa yang baru saja terjadi dan ia berkata ia beruntung akhirnya tersandung, jika tidak ia pasti sudah mati.

Langit Bieru.

“Oh,” Kata Ruan Baijie. “Aku hanya memikirkan kenapa kau jatuh, kukira aku terlalu berat.”

Lin Qiushi, “Tidak apa-apa, kau tidak terlalu berat.” mvj4Yi

Ujung bibir Ruan Baijie terangkat.

Xiong Qi berkata, “Bangunlah kalau begitu. Mereka sudah hampir menuruni bukit sekarang. Ini sudah gelap, kita juga harus cepat.”

Lin Qiushi mengangguk. Lututnya sakit saat ia bangun dan ia menyadari bahwa ia melukai lututnya saat terjatuh tadi. Tapi, ia tidak membicarakannya dan hanya mengikuti Xiong Qi di depan. Ia ingin kembali menggendong Ruan Baijie, tapi Ruan Baijie terus menolak, mengatakan bahwa Lin Qiushi terlalu kurus dan digendong olehnya membuat dadanya sakit.

Mendengar ini, Ruan Baijie bertanya pelan, “Apakah kau bahkan punya dada … ” Ketika ia menggendong Ruan Baijie tadi, ia merasa dada Ruan Baijie benar-benar datar, ia tidak merasakan kelembutan sama sekali. Jt6H2o

Emosi Ruan Baijie bangkit dan ia membentak, “Oh, benar begitu, bagaimana jika kau membesarkan dadamu sebelum balik mengoceh!”

Lin Qiushi, ” … ”

Ketiganya mempercepat langkah mereka untuk mengejar ketinggalan orang-orang di depan, namun pada waktu itu, Lin Qiushi mendengar suara teriakan yang mengerikan. pGQjPv

“Apa kalian mendengarnya?” Lin Qiushi bertanya, ia takut berhalusinasi.

“Ya.” Ekspresi Xiong Qi menjadi suram. “Cepat, sesuatu terjadi.”

Mereka mulai berlari. Ketika mereka sampai di depan, mereka melihat pemandangan yang mengerikan.

Dua dari tiga orang yang menggotong kayu meninggal—badan mereka terpotong tepat di tengah. Bagian terburuknya adalah, meski mereka terbelah dua, mereka masih sadar. Darah keluar dari mulut mereka bersama dengan tangis dan jeritan minta tolong. dxBZTb

Orang terakhir yang bertahan terduduk lemas di tanah, pakaiannya dibasahi oleh darah, ia menangis dengan panik, “Tolong aku—tolong aku-”

“Ada apa! Apa yang sebenarnya terjadi disini!” Tanya Xiong Qi.

Xiao Ke menjawab, “Awalnya mereka berjalan. Lalu, mereka tiba-tiba melepas pegangan mereka—kayunya jatuh dan menghantam punggung kedua orang itu.”

Xiong Qi belum sempat menjawab ketika orang beruntung yang bisa bertahan itu bangkit perlahan-lahan dari tanah kemudian berlari kencang seperti orang gila, ia meraung, “Ada hantu! Tolong aku, ada hantu—” xA5jpE

Tidak ada yang memiliki waktu untuk bereaksi sebelum ia berlari menuju salju dan menghilang.

Dua orang yang berada di tanah, nyaris mati dan akhirnya menghembuskan napas terakhir mereka.

Story translated by Langit Bieru.

“Apa yang harus kita lakukan … ” Seorang wanita dalam kelompok menangis, ia terisak tanpa henti. “Apa kita akan mati disini?”

Kumis Xiong Qi dipenuhi kepingan salju. Ia mendesah, dengan ekspresi tenang berkata, “Ayo pergi. Kita akan membawa kayunya dulu.” vLjdI6

Kayu itu sudah membunuh orang, siapa yang masih berani mengangkatnya? Tidak ada yang bergerak, pada akhirnya, Lin Qiushi yang sukarela membantu Xiong Qi mengangkat kayu bernoda darah.

Semua orang menjadi pendiam selama perjalanan pulang. Untungnya, tidak ada kejadian lain yang terjadi.

Keduanya pertama-tama membawa kayu itu ke si tukang kayu. Pria tua itu tidak terkejut sama sekali saat melihat darah pada kayu. Ia bahkan tidak menanyakan apapun, hanya mengingatkan mereka dengan suara serak, “Dua lagi.”

Baik Xiong Qi maupun Lin Qiushi tidak menjawab. Mereka pulang ke rumah itu. JF5v u

Kejatuhan kayu itu sudah sangat aneh; sesuatu yang mencurigakan tersembunyi dibaliknya. Lin Qiushi merasa bahwa ia telah menghindari peluru lain. Ia melihat perapian di hadapannya dalam diam, seluruh dirinya terjebak dalam kegelisahan.

Ruan Baijie, duduk di sampingnya, tiba-tiba berkata, “Hey, aku ingin makan mie.”

“Mh,” Balas Lin Qiushi. “Biarkan aku beristirahat sejenak.”

Ruan Baijie, “Ada apa? Apa kau lelah?” fVZsE1

“Tidak, aku hanya memikirkan apa makna dari kemunculanku di dunia ini.” kata Lin Qiushi. “Kehidupanku sebelumnya baik-baik saja. Lalu suatu hari aku keluar dari pintu rumahku, menemukan dua belas pintu besi di koridor lalu membuka satu …”

Ruan Baijie mendengarkan dalam diam.

“Dan lalu muncul disini.” Lin Qiushi bertanya, “Apa pintu-pintu ini hanya berarti teror dan penyiksaan?”

Mendengar ini, Ruan Baijie tersenyum. Ia berkata, “Kurasa tidak ada gunanya memikirkan soal ini sekarang, tapi mungkin mengalami ini bukanlah suatu penyiksaan.” 0LQPaX

Lin Qiushi, “Lalu apa itu?”

“Mungkin—” Ekspresi Ruan Baijie sangat lembut. “—menandakan hidup yang baru.”

Lin Qiushi mengernyitkan alisnya.

Hanya mereka yang masih berada di ruang tamu. Semua orang sudah kembali ke kamarnya masing-masing. Setelah kejadian tadi, mereka benar-benar kelelahan, jadi Xiong Qi telah memberikan semua orang waktu satu jam untuk beristirahat sebelum membicarakan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Tidak banyak yang bisa dilakukan. Semua orang tahu di dalam hati mereka agar bisa segera meninggalkan tempat ini, mereka harus memotong lebih banyak pohon, meskipun hal-hal yang jauh lebih buruk bisa terjadi saat mereka menebang pohon. OkwpGu

“Ayolah,” Kata Ruan Baijie. “Aku lapar.”

Lin Qiushi berdiri dan pergi ke dapur.

Story translated by Langit Bieru.

Ruan Baijie menyaksikannya pergi, dan menyunggingkan senyum misterius.

Dua mangkuk mie itu sangat lezat. Saat mereka selesai makan, semua orang sudah beristirahat. Jadi, mereka semua kembali berkumpul di ruang tamu untuk membicarakan apa yang baru saja terjadi. EwskgS

“Mungkin mereka kerasukan di tengah jalan menuju ke desa,” Anggota yang lebih tenang dari yang lain, Zhang Zishuang, berkata, “Aku melihat dua orang di depan kita berhenti sebentar”

“Ada ratusan bahkan ribuan cara untuk mati disini, kita tidak perlu memikirkan bagaimana mereka bisa meninggal,” Kata Xiong Qi terang-terangan. “Pertanyaannya adalah kenapa mereka mati.”

Apakah itu menebang pohon, atau mengangkat kayu, atau berpergian di tengah badai salju? Semuanya bisa menjadi kondisi yang mengizinkan hantu untuk membunuh.

“Mari kita simpulkan dengan metode eliminasi,” Kata Xiao Ke. “Semua orang berperan dalam penebangan pohon, namun hanya tiga orang yang mengangkat kayu.” 75s3fX

“Lalu mengapa aku dan Xiong Qi baik-baik saja setelah mengangkat kayu?” Tanya Lin Qiushi.

“Ada dua kemungkinan. Satu, ada hubungannya dengan pengangkutan pohon itu sendiri dan kemungkinan kedua adalah keberadaan syarat lain,” Xiong Qi berkata, “Jumlah orang yang bisa dibunuh per hari dibatasi dan mereka tidak bisa membunuh kita semua sekaligus.” Ini juga mengapa ia memiliki keberanian untuk mengangkat kembali kayunya bersama Lin Qiushi.

“Bagaimana cara mengujinya?” Tanya Xiao Ke.

“Mengapa perlu diuji?” Ruan Baijie memainkan seutas rambutnya dan dengan lancang berkata, “Kia hanya perlu menghindari semua kondisi ini. Tidak ada seorangpun yang bisa menanggung kegagalan dalam proses uji.” 12qbET

“Oh,” Xiao Ke menjawab dengan dingin. Sikapnya terhadap Ruan Baijie tidak pernah baik, cenderung meremehkan. Memang masuk akal―gadis cantik seperti Ruan Baijie yang suka membuat keributan dan mengamuk sesekali, memang tidak populer di kalangan sesama jenis.

“Kalau begitu tidak ada yang mengangkat kayu besok,” Ujar Xiong Qi. “Kita akan membuat sebuah alat untuk menyeret kayu itu turun.”

Semua orang setuju.

“Bagaimana dengan lelaki yang lari?” Seseorang bertanya, khawatir dengan rekan setim yang hilang. “Apa kita akan melupakannya begitu saja?” eHES54

“Apa lagi yang bisa kita lakukan?” balas Zhuang Zishuang. “Lihatlah keluar, sudah gelap. Apapun bisa terjadi setelah malam. Apa kau akan membahayakan hidupmu sendiri untuk mencarinya?”

Diamnya semua orang menjadi tanda setuju.

Dalam dunia yang seperti ini, tidak ada yang menjamin keamanan seseorang. Bisa hidup pun sudah menjadi suatu keuntungan, apalah menyelamatkan orang lain.

“Ayo, lebih baik kita tidur lebih cepat. Kita masih harus lanjut bekerja besok.” Xiong Qi berdiri setelah ia selesai berbicara untuk kembali ke kamarnya. LnxdV6

Tapi Ruan Baijie masih menatap cuaca di luar dan berkata, “Siapa yang tau apakah salju akan berhenti besok?”

Perkataan ini seolah pertanda.

Please visit langitbieru (dot) com

Salju turun sepanjang malam dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti bahkan ketika sudah pagi.

Mungkin karena orang-orang sudah meninggal kemarin, tidak ada hal menyeramkan yang terjadi saat malam; semua orang sukses melalui malam yang lain hidup-hidup. SZv5XM

Saljunya terlalu tebal. Keluar dari pintu sudah sangat sulit, apalagi menebang pohon dan membawanya kembali di tengah badai. Tapi dibandingkan dengan cuaca yang ganas, hantu dan monster yang berdiri dalam kegelapan lebih mengerikan, jadi tidak peduli seberapa buruknya badai itu, tidak ada seorang pun yang menyarankan untuk menunda sehari.

Pagi yang sunyi, keberangkatan yang sunyi. Sepertinya karena apa yang terjadi di hari sebelumnya, semua orang sudah kehilangan kemampuan untuk mengobrol.

Satu-satunya yang tetap berada dalam kondisi baik adalah Ruan Baijie. Ia berjalan di atas salju, bergumam pelan, seakan perjalanan itu hanyalah perjalanan tamasya biasa.


Catatan Penulis: 7PxiMA

Lin Qiushi: Mengapa kau sangat suka memakan mie ?

Ruan Baijie: Tidak, aku hanya suka memakan miemu.

Lin Qiushi: hah?? iBJRgH

Ruan Baijie: oh, maksudku, mie yang kau masak.

Translator's Note

Aku tahu ini bukan terjemahan yang layak, tapi ini umpatan yang paling mendekati maksud Lin Qiushi secara halus.

Translator's Note

你胸大你先说, aslinya, kau berdada besar, jadi kau bisa bicara lebih dulu. Maksudnya: Orang dengan dada kecil tidak boleh bicara/hanya orang dengan payudara besar yang boleh bicara.

Translator's Note

下面, Xià Miàn―memasak mie, terdengar seperti di bawah sana. Jadi Lin Qiushi mendengarny seolah Ruan Baijie berkata, aku hanya suka memakanmh di bawah sana.

Translator's Note

Akhirnya aku melihat shou yang bisa memasak.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!