English

Kaleidoskop KematianCh53 - Dunia Nyata

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung WB50ni


Akan ada orang yang membenci hidup dengan cara biasa. Baru setelah mereka mengalami dunia seperti yang ada di dalam pintu, mereka akan menghargai kesederhanaan hidup yang biasa. 

Mobil yang lewat, para pejalan kaki yang berlalu—bahkan awan yang mengambang di cakrawala dan rerumputan yang tumbuh di pinggir jalan—akan menjadi sumber dari kenyamanan di dalam pintu. Lin Qiushi dan Cheng Qianli bersandar di kursi di bagian teratas bangunan sambil berjemur di bawah cahaya matahari yang hangat.

Please visit langitbieru (dot) com

Toast dan Chestnut berada di sebelah mereka. Toast berlarian di sekitar sambil menggoyangkan ekornya, sementara Chestnut merebahkan dirinya di samping Lin Qiushi dan Cheng Qianli, dengan nyaman meregangkan tubuhnya dan berjemur di bawah matahari bersama mereka. 

Cheng Qianli tidur tidak lama setelahnya, napasnya berangsur-angsur teratur.  MXVjyz

Lin Qiushi juga nyaris tertidur saat ia mendengar bising perdebatan muncul dari lantai bawah. Suara itu cukup jauh darinya—nyaris tidak bisa didengar orang normal, tapi suara itu bergema baginya seperti dering lembut. 

Ia awalnya mengira seseorang bertengkar di villa, tapi saat ia terus mendengarkan lebih cermat, ia menyadari sesuatu yang tidak benar—suara ini milik Ruan Nanzhu dan Cheng Yixie. 

“Kenapa kau melakukan ini, Cheng Yixie? Adikmu tidak akan senang jika ia tahu.” Kata-kata ini diucapkan oleh Ruan Nanzhu, dan meski terdengar tenang, Lin Qiushi paham, dari apa yang ia pahami soal Ruan Nanzhu selama beberapa waktu ini, bahwa ia sangat marah. 

“Itulah mengapa ia tidak akan pernah tahu.” Cheng Yixie berkata, “Ruan Da-ge, aku tahu niatmu baik.”  HdNWo2

Ruan Nanzhu: “Begitukah?” 

Cheng Yixie: “Tapi aku tidak punya pilihan lain.” 

Ruan Nanzhu berkata dingin: “Kuharap begitu.” 

Lin Qiushi tidak pernah mendengar nada yang begitu dingin hingga nyaris beku dari Ruan Nanzhu sebelumnya, berisi dengan kekecewaan mutlak pada orang di depannya. Ia terdiam setelah mengucapkan perkataan itu dan Cheng Yixie tidak lagi menjelaskan dirinya juga.  muAsTQ

Isi percakapan itu awalnya tidak begitu jelas; jika bukan karena nada janggal mereka, Lin Qiushi tidak akan pernah mengira bahwa mereka sedang berdebat. Ia merenungkannya sebentar dan menduga bahwa masalah ini entah bagaimana terkait dengan Cheng Qianli, tapi ia tidak tahu umumnya mengenai apa. 

Kehangatan matahari membuatnya merasa mengantuk. Saat sekitarnya bertahap menenang, Lin Qiushi perlahan menutup matanya. Tepat saat ia akan terlelap, sebuah bayangan hitam tiba-tiba menaunginya. Lin Qiushi segera terbangun dan disapa dengan Ruan Nanzhu yang menatapnya tanpa mengatakan apapun setelah ia membuka matanya. 

Lin Qiushi terkejut dan turun dari kursinya sambil berkata: “Ada masalah?”

Ruan Nanzhu: “Bersiaplah. Temani aku menemui seseorang.”  f5UM6E

Lin Qiushi berkata: “Baiklah …”

Setelah Ruan Nanzhu mengucapkan itu, ia berbalik untuk pergi, tidak memberitahu kemana mereka pergi atau siapa yang akan mereka temui. 

Tapi, informasi ini akan segera diketahui. Lin Qiushi berganti pakaian dan menuju mobil Ruan Nanzhu saat mereka pergi ke kota. 

Setelah tiba di kota, mobil itu berbelok ke distrik kecil yang tersembunyi. Ada sesuatu yang spesial tentang distrik ini, melihat betapa ketatnya penjagaan di sekitarnya. OhyIdn

Lin Qiushi agak penasaran tentangnya. “Orang seperti apa yang berada di distrik ini?”  

“Pedagang kaya, politikus berpengaruh dan superstar terkemuka.” Ruan Nanzhu berkata, “Orang yang akan kita temui nanti memiliki identitas yang spesial, jadi yang harus kau lakukan hanyalah mendengarkan dari samping.” 

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Baik.” Lin Qiushi mengangguk. 

Setelah mobil terparkir, Ruan Nanzhu membawa Lin Qiushi ke villa bercat putih yang indah. OJMest

Setelah mereka memasuki villa, Lin Qiushi melihat seseorang yang familiar—itu Tan Zaozao yang sebelumnya ia lihat. Saat ini, ia mengenakan gaun putih menawan, duduk anggun di atas sebuah sofa dengan segelas anggur merah di tangannya, senyum sederhana terlukis di wajahnya saat ia melihat mereka. 

Kau tidak bisa menyangkal bahwa Tan Zaozao memiliki aura yang kuat. Mungkin karena Lin Qiushi sudah melihat wujudnya dalam pintu, ia tidak merasa suasana mengintimidasi darinya. 

“Qiushi, kau datang.” Tan Zaozao tersenyum padanya, “Ruan Da-ge …”

“Dimana ia?” Ruan Nanzhu berjalan ke arahnya dan langsung mengatakan intinya. HEVjGW

Tan Zaozao: “ Ia belum sampai. Kepribadiannya agak sombong; tolong maafkan perkataan tak menyenangkan yang mungkin ia ucapkan, aku akan mencoba sebaik mungkin untuk meyakinkannya.” 

Ruan Nanzhu duduk dengan ekspresi dingin. 

“Ia tidak pernah memercayai hal supernatural.” Tan Zaozao berkata, “Aku tidak pernah mengira kalau ia akan menemui pintu …” 

Ruan Nanzhu: “Apa ia memberitahumu ini secara pribadi?”  3wtOqs

Tan Zaozao: “Ya. Ia mengira ia telah bermimpi waktu itu. Jadi … Ruan Da-ge, bisakah kau menerima bisnis ini?” 

Ruan Nanzhu membalas: “Bicarakan lagi nanti setelah kami bertemu.” 

Tan Zaozao menganggukkan kepalanya. 

Sambil berbicara, dari luar, seorang pria berjalan masuk. Lin Qiushi terlihat heran saat pandangan pertama. Ia tahu orang ini, atau mungkin, delapan puluh persen populasi di negeri ini tahu siapa dia—ia adalah aktor nasional paling terkenal di generasi mereka. Tidak seperti aktor lainnya, kemampuan aktingnya yang hebat telah membawanya menjelajah secara global dan ia sedang dalam masa transisi kerja menjadi sutradara dengan beberapa film sukses di bawah naungannya. 8Utm4M

Bahkan jika Lin Qiushi bukan orang yang memerhatikan dunia hiburan, ia sudah menonton beberapa filmnya dulu. 

“Zhang Yiqing.” Tan Zaozao memanggil namanya. 

“Zaozao.” Jika sesuai umur, Zhang Yiqing kelihatannya seperti senior Tan Zaozao, jadi lupakan posisi yang ia dapat dalam industri akting. Paras wajahnya cukup tajam dan mengintimidasi; siapapun yang baru pertama kali bertemu dengannya akan berpikir bahwa ia bukan orang yang mudah diajak bergaul. 

Dari bagaimana Tan Zaozao menceritakannya, ia memang orang yang begitu.  IWOnPd

“Ini Ruan Nanzhu. Ini Lin Qiushi.” Tan Zaozao menunjukkan senyum lembut sambil memperkenalkan mereka, “Mereka orang yang kusebutkan padamu sebelumnya …” 

Zhang Yiqing bertanya pada Ruan Nanzhu dengan sikap datar dan tak acuh. 

Langit Bieru.

“Mereka membantuku melewati semua pintuku sebelumnya. Ruan Da-ge sangat bisa diandalkan, sosok yang sulit ditemukan di industrinya.” Tan Zaozao berkata, “Dengan mereka, kau tidak akan pernah …” 

Sebelum ia selesai berbicara, Zhang Yiqing menghentikannya dengan sebuah isyarat dan berkata: “Aku sudah tahu.”
GS xBj

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Tan Zaozao: “Lalu …” 

Itjcu Tldlcu: “Cxe wjrlt wfwyeaetxjc yfyfgjqj kjxae ecaex yfgqlxlg.” Kjajqjccsj sjcu rfajpjw ylijt yfgafwe vfcujc Eejc Rjchte ecaex kjxae sjcu rlcuxja. Zfgfxj yfgvej yexjc bgjcu vfcujc xfrjyjgjc sjcu yjlx, yfulaeijt qfgaexjgjc ajajqjc lcl wfwfgmlxxjc rfvlxla jql. 

Kjc Ijbhjb afgxfpea, “Kjql qlcaewe rfijcpeacsj jxjc vjajcu, rjja lae alyj, plxj …” 

Itjcu Tldlcu: “Cvj xfibwqbx ijlc sjcu wfcuteyeculxe.”  uOBF0r

Ruan Nanzhu: “Rusa Putih?” 

Zhang Yiqing: “Kau tahu mereka?” 

Ruan Nanzhu memberi senyum tidak menyenangkan. Ia berdiri dan memberitahu Lin Qiushi: “Qiushi, ayo pergi.”

Lin Qiushi mengangguk dan mengikuti di belakang Ruan Nanzhu sambil mereka bersiap pergi.  ey6JHU

Tan Zaozao membeku saat menyaksikan segala yang terjadi di depan matanya. Ia berkata: “Yiqing, kenapa kau mencari Rusa Putih? Kelompok paling handal di industri ini adalah Obsidian. Ini tidak mudah untukku …” 

Zhang Yiqing berkata: “Bagaimana seseorang tahu yang mana yang lebih handal tanpa mencoba?” 

Perkataan ini membuat Tan Zaozao sedikit marah. “Apa aku tidak bertaruh dengan nyawaku dengan ini? Apa yang terjadi—apa yang diberitahu orang Rusa Putih padamu?” 

Ruan Nanzhu pergi saat ia berkata ia akan pergi; sejak saat ia meninggalkan pintu, ia tidak lagi melihat ke belakang, mengabaikan semua panggilan Tan Zaozao.  YyMUDk

Tahu tidak ada yang bisa dilakukan, pilihan Tan Zaozao hanyalah menyaksikan kepergian Ruan Nanzhu. 

Setelah mereka masuk ke mobil, Lin Qiushi bertanya dengan penasaran: “Nanzhu, apa kita harus pergi begitu saja?” 

Ruan Nanzhu: “Ya.” 

Lin Qiushi: “Semua ini adalah perbuatan Li Dongyuan?”  brPBDQ

Ruan Nanzhu: “Siapa lagi kalau bukan dia?” Ia tersenyum separuh-hati, rautnya tidak lagi setegang saat ia di dalam ruangan. “Tapi, orang ini tidak mudah untuk diurus. Kita akan berada dalam masalah besar jika kita gagal. Bukan ide buruk untuk memberinya pada Li Dongyuan.” 

Saat Lin Qiushi mengingat betapa sombongnya sikap Zhang Yiqing, ia merasa perkataan Ruan Nanzhu masuk akal. Zhang Yiqing bukan orang yang mudah diajak bergaul, entah itu di layar maupun tatap muka. 

Story translated by Langit Bieru.

Omong-omong, Lin Qiushi bahkan mengira kalau Rusa Putih mencuri pekerjaan mereka, tapi semakin ia melihat Ruan Nanzhu, ia merasa ada sesuatu yang aneh. Akhirnya, ia tidak bisa menahan diri dan bertanya: “Nanzhu, apa kau yang membocorkan berita ini pada Rusa Putih?” 

Mendengar ini, tangan Ruan Nanzhu terhenti sebentar di kemudi mobil.  Cd8NaQ

“Benar-benar kau?” Lin Qiushi segera menangkap detail itu dan memastikan kecurigaannya, “Memang kau yang membocorkan informasi pada Rusa Putih?” 

Ruan Nanzhu: “Memang aku.” 

Lin Qiushi: “Kenapa …” 

Ruan Nanzhu menjawab sangat pelan: “Karena aku tidak suka filmnya.”  vcKFzB

Lin Qiushi: “…” 

“Baik, aku hanya bercanda.” Ruan Nanzhu tersenyum, “Jangan dianggap serius.” 

Lin Qiushi: “…” Kenapa rasanya seperti Ruan Nanzhu sangat serius soal itu?

“Lagi pula, aku direkomendasikan oleh Tan Zaozao.” Ruan Nanzhu berkata, “Aku harus memikirkan harga dirinya, tapi karena ia sendiri tidak bersedia menerima Obsidian, maka itu tidak ada urusannya denganku.”  iUVCvD

Lin Qiushi: “Jadi, bagaimana Rusa Putih membujuk Zhang Yiqing?” 

Ruan Nanzhu: “Siapa yang tahu~” Ia tidak sedikitpun merasa penasaran. 

Tak lama berselang setelah keduanya kembali, Lin Qiushi menerima panggilan dari Tan Zaozao. Ia amat meminta maaf atas kejadian tadi dan berharap Lin Qiushi akan membujuk Ruan Nanzhu agar tidak marah. 

Lin Qiushi: “Kenapa kau tidak meneleponnya sendiri?”  mYSedo

Tan Zaozao: “Aku takut …” 

Lin Qiushi: “…” 

Tan Zaozao: “Apa kau tidak takut pada Ruan Da-ge?” 

Lin Qiushi: “Awalnya, tapi sekarang aku cukup terbiasa dengannya.” Meski Ruan Nanzhu dingin dan penampilan datarnya sering memberi ilusi seolah ia tidak mudah diajak bergaul, Lin Qiushi merasa ia cukup baik setelah ia melihatnya di dalam pintu.  TkyBgr

“Betapa mengagumkannya dirimu.” Tan Zaozao menghela napas, “Aku masih menyukai versi perempuan dirinya …” 

Lin Qiushi berpikir dalam hati: Siapa yang tidak?

Story translated by Langit Bieru.

Pintu Lin Qiushi selanjutnya adalah yang keenam. Ruan Nanzhu telah mengatakan bahwa mereka mungkin akan pergi dengan Cheng Qianli. Tapi, masih agak terlalu awal untuk itu, jadi mereka belum berhasil menganalisa keseluruhan situasinya. Ruan Nanzhu hanya meminta Lin Qiushi untuk beristirahat dan memberitahunya agar ia tidak terlalu memikirkannya. 

Pemula bermasalah yang sebelumnya, Qin Budai yang dibawa oleh Yi Manman baru saja melewati pintu keduanya sebelum runtuh pada keadaan depresi akut. Ia tidak mau makan atau bergerak, sebaliknya hanya menghabiskan waktu di ruang tamu yang membuatnya semakin kurus hari demi hari.  iq7RzK

Lin Qiushi agak mengkhawatirkannya, tapi Chen Fei membujuknya agar tidak terlalu memikirkannya. Ia berkata ini adalah proses yang harus dilalui semua orang. 

Perkataannya membingungkan Lin Qiushi. “Proses yang harus dilalui semua orang?” 

Chen Fei: “Benar. Kebanyakan, semua orang akan mengalami periode singkat depresi. Biasanya terjadi saat pintu kedua atau ketiga mereka. Jika mereka berhasil lewat, maka mereka sukses; kalau tidak, mereka mati.” 

Lin Qiushi: “ … Lalu kenapa aku tidak mengalaminya?”  9VeTh8

Chen Fei menatapnya. “Mungkin karena kau lamban.” 

Lin Qiushi: “…”

Chen Fei berkata: “Aku hanya pernah bertemu dengan dua orang yang tidak bereaksi terhadap pintu dan menerimanya dengan sikap yang sangat tenang. Salah satu dari mereka adalah kau.” 

Lin Qiushi: “Yang satu lagi adalah Ruan Nanzhu.”  xq5QW9

Mengejutkannya, Chen Fei menggelengkan kepala. “Yang satu lagi Cheng Qianli.” 

Lin Qiushi: “…” 

Chen Fei: “Kami sedikit membicarakan soal itu setelahnya dan memutuskan bahwa itu disebabkan oleh IQ-nya yang rendah, ia tidak bisa memahami apa yang terjadi di dalam pintu.” 

Lin Qiushi teringat ekspresi yang dibuat Cheng Qianli saat ia mengejar pantat Toast, dan merasa bahwa kesimpulan Chen Fei masuk akal.  pIQfuJ

“Bahkan Ruan Nanzhu depresi sebelumnya?” Inilah yang lebih menarik bagi Lin Qiushi.  

“Harusnya ya.” Chen Fei menjawab, “Tapi aku belum di sana waktu itu, jadi aku tidak tahu keseluruhan situasinya. Seorang senior menyebutkan bahwa Ruan Da-ge depresi sebentar, tapi ia membaik setelahnya.” 

Lin Qiushi: “Dimana senior itu?” 

Chen Fei terdiam sebentar, lalu ia berkata: “Meninggal. Ia meninggal saat ia melewati pintu kesembilan dengan Ruan Da-ge.”  w3IWhG

Lin Qiushi merasa napasnya tercekat. 

Chen Fei tampaknya tidak ingin membicarakan topik ini lebih jauh. Ia berusaha keras untuk memberi tahu Lin Qiushi agar ia tidak terlalu memikirkannya, karena mereka semua hanya selangkah menuju kematian, kenapa tidak hidup sepenuh hati dan menghargai tiap waktu?

Read more BL at langitbieru (dot) com

Apa yang ia katakan itu benar. Lin Qiushi menghela napas dalam hati. Sebenarnya, semua orang dalam rumahnya memiliki mentalitas yang amat kuat. 

Bagaimanapun, saat Lin Qiushi beristirahat, Ruan Nanzhu tidak pernah menghentikan langkahnya. Ia kelihatannya terbiasa memasuki pintu, melewati mereka dua hingga tiga kali perminggu.  UbA2gz

Berdasarkan perkataannya, semakin seseorang familiar dengan apa yang berada di dalam pintu, semakin mereka akan menyadari peraturannya, seperti saat kondisinya mengganjal atau mereka akan mengetahui jawabannya setelah disambut oleh pemandangan tertentu. 

Sebenarnya, ini semua bisa didapatkan jika Ruan Nanzhu memiliki keberanian untuk melakukannya. Lagipula, ada resiko setiap kali ia memasuki pintu. Bahkan bagi mereka yang sudah melakukannya untuk waktu yang lama, mereka tidak bisa menjamin apakah mereka akan keluar dengan selamat atau tidak. 

Hari ini, Lin Qiushi dan Cheng Qianli pergi berbelanja bahan untuk membuat steamboat di malam yang sama. Saat di jalan pulang, Lin Qiushi menerima panggilan Wu Qi, mengajaknya makan bersama. 

“Aku sudah membeli bahannya. Kenapa kau tidak datang saja?” Lin Qiushi berkata, “Aku sudah menyiapkan kaldu tulang untuk steambot.”  8OdtUT

“Oke.” Wu Qi selalu menyukai masakan Lin Qiushi. Toh, sudah lama sejak terakhir kali ia datang dan memakan masakannya setelah Lin Qiushi pindah, “Aku akan datang. Ada yang harus kubawa?” 

Lin Qiushi: “Bawa mulutmu saja.” 

Wu Qi menjawab dengan bahagia: “Baik.” 

Saat Lin Qiushi kembali ke villa, ia membawa seluruh bahan masakan ke dapur dan mulai memanaskan panci. Cheng Qianli dan Chen Fei membantunya menyusun sayuran dan daging. Hanya ada dua orang yang tahu cara memasak; satu Lin Qiushi dan yang lain adalah Lu Yanxue. Lu Yanxue sedang liburan beberapa hari terakhir, jadi tanggung jawab memasak jatuh di pundak Lin Qiushi.  aN5M97

Untungnya, Lin Qiushi tidak benci memasak, jadi ia dengan senang hati menerima tugas ini. 

Setelah panci sudah dipanaskan, bel pintu berdering. Lin Qiushi pergi untuk membuka pintu dan melihat Wu Qi berdiri di luar dengan sekotak beer di tangannya. 

“Hey, aku membawakanmu beberapa beer,” kata Wu Qi.

“Bagus. Masuklah.” Lin Qiushi berdiri ke samping dan mengizinkan Wu Qi masuk ke dalam.  cOmLMd

Ada kompor elektrik di meja dengan panci di atasnya. Segalanya sudah disiapkan. 

Lin Qiushi mengatur peralatan makan dan berkata, “Apa Nanzhu di atas? Aku akan memanggilnya ke bawah.” 

“Seharusnya.” Chen Fei berkata, “Aku tidak melihatnya keluar hari ini.” 

Tepat saat Lin Qiushi akan naik ke atas untuk mencari Ruan Nanzhu, ia melihat seorang gadis cantik tinggi menuruni tangga. Wanita cantik ini mengenakan makeup tipis dan memakai blouse putih biasa dengan jeans selurus pensil. Ia terlihat androgini bagaimanapun seseorang melihatnya. Surai biru-hitam panjang yang menyerupai air terjun diikat menjadi ekor kuda yang rapi di belakangnya, sementara beberapa helainya dibiarkan menggantung di telinganya.  EXAU9v

Mata Wu Qi melotot saat melihatnya. Ia mengulurkan tangan untuk memukul rusuk Lin Qiushi. “Qiushi … Tidakkah kamu agak kurang ajar? Kenapa kau tidak memberitahuku bahwa ada gadis secantik itu di sini?” 

Lin Qiushi: “…” Rautnya terlihat penuh konflik—wanita cantik ini adalah Ruan Nanzhu. Mungkin karena ia baru saja keluar dari pintu, makeup-nya masih menempel di wajahnya. Riasan yang ia pakai mengaburkan paras tegas di wajahnya dan hanya menyisakan jenis kecantikan yang amat natural. 

Langit Bieru.

Ia biasanya sudah sangat menarik. Ia yang versi sekarang adalah seseorang yang membuat siapapun merasa kesulitan mengalihkan pandangan mereka. 

Menilai dari bagaimana Wu Qi melihat, ia akan memberikan segalanya untuk bergegas menanyakan nomornya.  lUyI1Z

Ruan Nanzhu juga melihat Wu Qi. Sudut matanya naik saat ia berpura-pura tak melihatnya. Ia langsung melaju untuk duduk di samping Lin Qiushi dan dengan malas memilih mangkuk dan sumpit di depannya. 

“Aku tidak menambahkan terlalu banyak bumbu. Jika kau rasa itu  tidak cukup kau bisa memakai kecap.” Lin Qiushi tahu Ruan Nanzhu tidak bisa memakan terlalu banyak bumbu, “Nah, sausnya.” 

Ruan Nanzhu mengangguk sambil mengangkat sumpitnya dan mulai makan.

Orang yang good-looking akan membuat segala sesuatunya terlihat baik. Bagaimana Ruan Nanzhu membuka bibirnya hingga mengunyah makanannya sangat anggun dan agung.  VZ6h0Y

Hati Wu Qi mulai terasa gatal, tapi ia memutuskan bahwa tidak sopan untuk terus menatapnya. Dengan begitu ia bersikap seperti anak kecil, mencuri pandang dari waktu ke waktu. 

Lin Qiushi nyaris tertawa sambil menangis saat melihat kelakuannya yang seperti ini. 

Wig yang Ruan Nanzhu kenakan di luar pintu bisa berubah menjadi rambut asli saat ia memasuki dunia pintu. Jelas, ia menyadari tatapan Wu Qi, jadi ia berhenti makan. 

Jantung Lin Qiushi terhenti saat melihatnya. Ia mengira Ruan Nanzhu marah, tapi siapa sangka bahwa hal selanjutnya yang ia lakukan adalah meraih rambutnya dan lalu, dengan sebuah tarikan— Tkw1N4

Ia menunjukkan rambut pendek di bawahnya!

“Fu!!!” Wu Qi nyaris tersedak liurnya sendiri. 

Ruan Nanzhu menaikkan sebuah alis; ia melemparkan wig ke samping dan lanjut menyantap makanannya dengan dingin. 

“Omg, omg …” Wu Qi diam-diam berkata, berbalik untuk menatap Wu Qi dengan frustasi, “Qiushi, teman ini lelaki atau perempuan?” jU4Hw8

Mungkin karena ia sangat bersemangat, hingga ia menumpahkan segalanya di depan Ruan Nanzhu. 

Lin Qiushi menatapnya kasihan, “Lelaki.”

Wu Qi: “…” Ia menutupi wajahnya dengan tangan. 

Lin Qiushi: “Seorang pria yang lebih tinggi darimu.”  vsfVxd

Air mata nyaris memaksa keluar dari mata Wu Qi. Ia mengira salah menyangka gendernya bukan hal yang terburuk, tapi yang terburuk adalah bahkan saat orang ini melepas wignya, ia masih lebih tampan darinya. 

Lin Qiushi: “Jangan lihat lagi. Ini, makan bakso.” Ia memasukkan bakso sapi ke mangkuk Wu Qi dan mencoba menghibur egonya yang hancur. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Wu Qi menurunkan pandangannya dan menangis dalam hati sambil mengunyah bakso sapi. Segala hal setelahnya, jiwa pria itu terlihat sudah terbang ke tempat lain. 

Ruan Nanzhu makan dengan cukup riang. Setelah ia selesai makan, ia naik ke atas untuk menghapus riasannya sebelum kembali turun.  HwgZud

Setelah melihat wujud prianya, Wu Qi merasa orang ini kelihatan sedikit familiar. Ia bertanya bingung: “Qiushi, kenapa aku merasa bahwa ia masih cukup tampan?” 

Lin Qiushi: “Karena ia memang tampan.” 

Wu Qi: “Lalu apa kau menyukainya?” 

Ia bicara cukup keras, karena Ruan Nanzhu, yang duduk di sisi lain sofa, dengan cepat menolehkan kepalanya untuk melihat Lin Qiushi.  04CB7t

Lin Qiushi: “… Suka.” Mungkinkah ia tidak menyukainya? Orang yang berani mengatakan hal buruk soal Ruan Nanzhu di hadapannya mungkin belum lahir.

Wu Qi: “Aku juga menyukainya hehehehe.” 

Lin Qiushi: “…” Ruan Nanzhu, kutukan bagi mereka yang menghargai penampilan luarnya. 

Hari ini, sebuah luka berat telah menghancurkan martabat Wu Qi. Bahkan saat ia pergi, ia berlalu dengan tatapan kosong. Lin Qiushi harus mengantarnya pulang sendiri. aRbmS0

Saat tiba di tempatnya, Wu Qi merokok sebentar di samping mobilnya sebelum akhirnya berkata dengan penuh rasa sakit: “Qiushi, tidakkah orientasi seksualmu akan menyimpang dari jalurnya saat hidup dengan orang seperti itu dalam jangka waktu yang lama?” 

Lin Qiushi menatapnya bingung. “Menyimpang? Apa maksudmu menyimpang?” 

Wu Qi: “…” 

Lin Qiushi: “Apa maksudnya menyimpang?”  gvOlNZ

Wu Qi: “Maksudnya … Kau jadi menyukai pria.” 

Lin Qiushi: “Menyukai pria?” Ia berpikir sebentar sebelum menyadari maksud Wu Qi, “Kenapa? Bukankah ada gadis cantik?” 

Wu Qi: “Ah? Ada gadis cantik? Kenapa aku tidak melihatnya?” Rumah itu memang dipenuhi lelaki. 

Lin Qiushi membeku sejenak dan menyadari bahwa sesuatu tidak benar. Saat ia berbicara soal wanita cantik, satu-satunya orang yang mengisi benaknya adalah wajah Zhu Meng, tapi Zhu Meng … Hah, lupakan.  8Gmexq

“Aku pergi. Jaga diri.” Wu Qi melambaikan tangan pada Lin Qiushi dan naik ke atas sendiri.

Lin Qiushi menatap kepergiannya dalam diam. 

Please visit langitbieru (dot) com

Saat kembali ke villa, Cheng Qianli dan Ruan Nanzhu tengah mengunyah biji bunga matahari sambil bermain poker di sofa. 

Cheng Qianli memegang dua kartu. Ada ekspresi penuh penderitaan dalam wajahnya.  fCGYMm

Lin Qiushi bersandar mendekat dan menyadari bahwa orang ini memilih pair tiga di tangannya. 

Lin Qiushi: “…” Sekali lagi, ia meragukan IQ Cheng Qianli. 

Ruan Nanzhu menurunkan kartu di tangannya dengan santai dan berkata: “Ia sudah pulang?” 

Lin Qiushi tahu ia menanyakan soal Wu Qi. “Ya.”  JfumzH

Ruan Nanzhu: “Jiwanya rapuh.” 

Lin Qiushi cemberut, “ … Kurasa.” Apakah orang normal akan selamban Cheng Qianli? 

Ruan Nanzhu: “Jadi apa yang ada dalam benakmu, saat kau pertama kali mengetahui bahwa aku adalah Ruan Baijie dulu?” 

Lin Qiushi mengingat sebentar dan berkata: “Tidak banyak.” Ia kelihatannya dengan sangat tenang menerima kenyataan.  VYaPdb

“Tidak buruk.” Ruan Nanzhu memecahkan cangkang biji bunga matahari di tangannya yang bersih. 

Menerima pujian secara tiba-tiba seperti itu membuat Lin Qiushi membeku di tempat selama sejenak. Ia merasa sedikit malu dan menanyakan pertanyaan yang sudah lama ingin ia tanyakan. “Ruan Da-ge, apa kau begitu menyukai crossdressing?” 

Ruan Nanzhu tidak menjawabnya. Ia tiba-tiba mengulurkan tangan dan mencubit dagu Lin Qiushi, lalu memutar kepala Lin Qiushi. “Dasarmu tidak buruk.” 

Lin Qiushi: “Ah?”  Rbv5cM

Ruan Nanzhu: “Kita akan membiarkanmu mencobanya lain kali.” Ia melepaskan genggamannya dan berdiri, menunjukkan senyum samar yang berbicara dengan lantang, “Hidup itu singkat; seseorang harus mengejar kesempatan untuk menikmati hidup.” 

Lin Qiushi: “…” 

Ekspresinya membeku; Cheng Qianli yang duduk di sisinya telah memberinya tatapan teramat iba. 

Ruan Nanzhu berbalik dan pergi. Chen Fei menepuk pundak Lin Qiushi dan berkata: “Apa yang mendorongmu menanyakan hal itu …”  uzWZVl

Chen Fei: “Lihatlah apa yang kau lakukan.” 

Lin Qiushi sedikit takut. Ia merasa ia telah melakukan sesuatu yang seharusnya tidak ia lakukan. Ia menatap Cheng Qianli, tapi ia hanya memberinya tatapan penuh rasa sakit. “Tidak apa. Terima saja dan kau akan baik-baik saja. Itulah yang kami lakukan.” 

Please visit langitbieru (dot) com

Lin Qiushi: “…” Kalian ngomongin apa sih?

Tapi Chen Fei dan yang lain tidak berniat menjelaskan. Mereka berbalik dan pergi.  RjMu5p


Catatan Penulis: 

Hahahaha apa ada yang mau melihat wujud perempuan Lin Qiushi?

Ruan Nanzhu: Bukankah kau bertanya apakah itu membuatku bahagia? Kau bisa mencobanya sendiri nanti. 

Lin Qiushi: Ah??? cVl3KR

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!