English

Kecelakaan di Siang HariChapter 17

0 Comments

Diposting: 14/01/2022

Ketika sekolah dibuka kembali, salah satu sudut papan tulis di bagian belakang kelas sudah ditandai. Waktu berjalan maju, semakin berkurang, tidak pernah bertambah. Dari tempat dia duduk di baris terakhir, Yi Zhe melihat Zhao Weifan mengganti nomor di papan selama istirahat belajar mandiri setiap hari. Debu kapur yang terhapus beterbangan ke mana-mana—mendarat di lantai, ambang jendela—dan waktu semakin dekat. 3goTs

Musim panas ini, suasana kelas tampak semakin tertahan. Tidak peduli jam berapa Yi Zhe memasuki kelas, dia akan selalu melihat awan hitam besar menekan ke bawah. Setiap orang mengubur kepala dalam lautan pertanyaan revisi yang tidak pernah berakhir, seolah-olah jika mereka mengerjakan satu pertanyaan lagi sekarang, mereka akan mendapatkan satu nilai lagi di salah satu kertas ujian masuk universitas kelak.

Kipas angin listrik berputar. Angin hangat dan lembab bertiup dari jendela. Yi Zhe melangkahi kotak-kotak buku di lantai, berjalan kembali ke tempat duduknya selangkah demi selangkah melewati udara yang lembab.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tapi lingkungan seperti ini tidak pernah membuat Yi Zhe merasa kesal. Dia mengerjakan setiap soal dengan serius dan mendengarkan setiap pengingat dari guru. Satu-satunya pengecualian adalah belajar mandiri pada malam hari pada hari Jumat, di mana dia masih terus melirik jam, bergantian dengan waktu kosong, pikirannya hampa. Dia menjadi terbiasa bersepeda pulang pada Jumat malam dan berputar-putar di halaman dengan perlahan. Jika dia bisa melihat mobil Xu Tangcheng, itu yang terbaik. Jika dia tidak bisa, dia masih akan menyelesaikan perjalanan antisipasi terpanjang sepanjang minggu dan hatinya bisa tenang.

Hujan tidak turun sekali pun di Kota C sepanjang musim panas. Angin musim panas mengumpulkan panas yang tak ada habisnya, menahannya di atas kota sepanjang waktu tanpa menghilang bahkan setelah sekian lama. Baru hari ini, di hari Sabtu, tiba-tiba hujan deras mengguyur mulai dari sesi belajar mandiri malam kedua. Itu dimulai dengan guntur yang menakutkan, mengejutkan kelas yang selalu tenang menjadi gelisah. Hujan deras mendekat terlalu cepat, suhu turun drastis dan hujan bahkan mengakibatkan kabut naik dari tanah. Pemandangan itu menarik beberapa orang ke jendela untuk melihat. Yi Zhe menggunakan belajar mandiri malam ini untuk mengerjakan soal ujian sains dengan batas waktu, maka dia tidak terlalu memerhatikan hujan yang tiba-tiba. 8hnKie

Suara hujan yang begitu kencang bahkan menenggelamkan suara para siswa yang memanggil orang tuanya.

“Hei.”

Seseorang menyenggolnya dari belakang. Yi Zhe berbalik dan melihat Zhao Weifan menatapnya dengan kepala miring.

“Ambil payung ini.” KimCMY

Zhao Weifan memberikannya sebuah payung. Dia membuka kancing di payung lain dan dengan goyangan tangannya, payung terbuka.

“Bagaimana kau pulang?” Yi Zhe melihat ke luar. Drainase jalan di gerbang sekolah tidak terlalu bagus dan permukaannya tertutup air yang sangat dalam, bagian terdalamnya bahkan mencapai tulang kering seseorang. Banyak siswa mengarungi dengan celana digulung dan sepatu mereka dipegang.

“Ayahku menjemputku.” Setelah mengatakan itu, Zhao Weifan mendongak dan menatap Yi Zhe dengan ragu untuk beberapa saat. Pada akhirnya, dia masih bertanya, “Kami akan mengantarmu pulang.”

Seperti yang dia duga, Yi Zhe memalingkan wajahnya dan berkata, “Tidak perlu.” cbzuSo

Cukup banyak orang di sekitar mereka telah pergi satu demi satu. Yi Zhe dan Zhao Weifan baru saja akan pergi ketika tiba-tiba, mereka mendengar seseorang memanggil Yi Zhe. Zhao Weifan berbalik dan melihat seorang gadis dari kelas sebelah.

“Aku lupa membawa payung.” Gadis itu memandang Yi Zhe, senyumnya dengan sempurna memenuhi persyaratan untuk menggerakkan hati seseorang. “Ayahku menungguku tepat di gerbang. Bisakah kau berbagi payung denganku untuk berjalan ke sana?”

Yi Zhe menatap kosong. Tanpa disadari, dia mulai mengernyit.

Zhao Weifan tidak akrab dengan gadis ini tapi melihat yang gadis itu lakukan, dia tahu apa yang sedang terjadi. Untuk sekali, ada drama yang melibatkan Yi Zhe yang bisa dia tonton secara alami, dia tidak terburu-buru pergi. Dia dengan malas bergerak satu langkah ke samping dan bermain-main dengan payungnya sambil menunggu Yi Zhe merespons. glyIUo

Tanpa diduga, Yi Zhe segera mengulurkan tangannya. “Ambillah.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ketika gadis itu mendengar kata-katanya, ekspresi terkejut terlihat di wajahnya. Meskipun dia dengan sangat cepat menekan ekspresi tidak wajar ini, itu tidak luput dari pandangan Zhao Weifan yang dengan tenang menonton pertunjukan.

“Payung itu bukan milikku.” Yi Zhe melihat ke arah tempat Zhao Weifan berdiri dan berkata kepada gadis itu. “Ingat untuk mengembalikannya padaku.”

Zhao Weifan hampir tertawa terbahak-bahak. flETDr

Setelah berhenti selama beberapa detik, gadis itu akhirnya menerima payung itu. Dia bahkan masih mempertahankan senyum yang pantas dan berterima kasih kepada Yi Zhe.

Sosoknya yang anggun menghilang ke dalam hujan. Zhao Weifan akhirnya maju beberapa langkah, bibirnya tersenyum. Dia menyenggol Yi Zhe dengan lengannya. “Kau benar-benar tidak mengerti romansa.”

Please visit langitbieru (dot) com

Yi Zhe tidak bisa diganggu untuk menanggapi ejekannya. Dia bertanya, “Di mana ayahmu menunggumu? Air di gerbang sekolah sangat dalam, kurasa mobil tidak bisa melintas.”

“Aku tidak tahu. Tapi dulu ayahku tidak menjemputku di gerbang. Dia selalu menunggu di persimpangan di samping.” UMfzrh

“Hubungi dia.” Yi Zhe melihat ada banyak orang di gerbang dan takut Zhao Weifan tidak dapat menemukan ayahnya bahkan jika dia keluar. Tapi ketika dia mengeluarkan ponselnya, dia menyadari bahwa layarnya menjadi gelap.

“Sial.” Dia mengumpat. “Aku baru saja mengisi dayanya kemarin.”

Sementara itu, Xu Tangcheng kebetulan ada di rumah hari ini. Melihat hujan turun dengan deras, dia menghubungi Xu Tangxi sebelumnya. Xu Tangxi keluar di dekat sisi kanan gerbang sekolah dan ditarik ke samping oleh Xu Tangcheng yang sudah lama menunggunya di sudut itu.

“Singkirkan payungmu. Air di depan terlalu dalam. Aku akan menggendongmu.” KGmI95

Di gerbang sekolah terlalu berisik. Xu Tangcheng berteriak tepat di telinga Xu Tangxi ketika dia bicara.

“Tidak perlu.”

“Tidak.” Xu Tangcheng menariknya untuk berdiri di bawah payungnya dan mengangkat tangannya untuk langsung menyingkirkan payungnya untuknya. “Airnya mencapai lututmu. Jika kau masuk angin, itu akan merepotkan.”

Xu Tangxi tidak punya pilihan selain mengikuti kata-kata Xu Tangcheng. Dia mengambil payung yang dipegang Xu Tangcheng dan naik ke punggungnya. Xu Tangcheng membawa Xu Tangxi ke mobil dan memastikan bagian dalam mobil tidak dingin dan tubuh Xu Tangxi tidak basah sebelum memberikan kunci mobil padanya. “Tunggu di sini. Aku akan pergi menunggu Yi Zhe.” UT5Jh2

Xu Tangcheng sebenarnya telah menghubungi Yi Zhe tepat setelah menghubungi Xu Tangxi tapi ponsel Yi Zhe terus-menerus tidak tersambung. Dia takut Yi Zhe akan pergi secara tidak sengaja selama waktu ini sebelum dia bisa kembali ke gerbang sekolah dan karena celananya sudah agak basah, dia memutuskan untuk tidak membuang waktu mencari tempat di mana airnya dangkal. Dia mengangkat payung dan hanya berlari ke depan.

Xu Tangcheng berdiri berjinjit dan menjulurkan lehernya untuk melihat ke halaman sekolah. Hampir setiap siswa yang keluar membawa payung dan mengenakan seragam sekolah. Sepintas, sangat sulit membedakan mereka. Melihat aliran orang yang tak ada habisnya mengalir keluar, dia juga tidak yakin peluangnya untuk melihat Yi Zhe di lingkungan yang kacau ini.

Untungnya, Yi Zhe sangat tinggi. Dia pikir ini akan membuat targetnya lebih jelas.

Hanya seperti itu, dia menunggu sebentar. Jumlah siswa yang keluar berkurang dan kesenjangan antara semua orang semakin lebar. Itu bukan segerombolan lebah seperti tadi, tapi Xu Tangcheng masih tidak melihat Yi Zhe. elQjdS

Dia melihat jam di pergelangan tangannya. Pukul 22.20.

Mungkin dia belum keluar?

Hujan belum berhenti dan bahkan disertai angin sekarang.

Xu Tangcheng sekali lagi mencondongkan tubuh ke kanan dan ke kiri untuk mengintip ke dalam. Aku akan menunggu beberapa saat lagi. M1wJeL


Ada terlalu banyak orang tua dan wali yang menunggu di gerbang sekolah untuk menjemput anak-anak mereka. Dalam perjalanan ke parkiran sepeda, Yi Zhe melirik ke arah gerbang dan melihat gelombang manusia yang padat dan segera merasakan ledakan kejengkelan.

Hujan semacam ini yang tidak seorang pun bersiap adalah hal yang suram dan tidak menyenangkan tapi anehnya, itu bisa menyebabkan keaktifan seperti ini yang penuh dengan kehangatan dan kelembutan.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Banyak orang yang menyerah naik sepeda karena hujan begitu deras sehingga meski sudah pulang sekolah, parkiran sepeda masih berdesakan penuh. Yi Zhe menggeser tiga sepeda sebelum dia hampir tidak bisa mendorong sepedanya sendiri keluar. Dia tidak membawa payung, seluruh tubuhnya basah kuyup dan air menetes tanpa henti dari poni di dahinya. Dia naik ke sepedanya, menyeka air di bagian belakang lehernya, lalu membelokkan sepedanya ke arah lain.

Sekolah memiliki gerbang belakang yang mengarah ke area perumahan untuk anggota keluarga staf. Saat ini, dia tidak ingin melewati gelombang manusia yang padat di pintu masuk utama. Stang sepedanya bergoyang ke kiri dan ke kanan beberapa kali, kakinya yang tadinya menginjak tanah terangkat, dan sepedanya melaju dengan sangat cepat. Dia berkendara melawan arus orang-orang di sisi jalan yang kosong. UCJkXW

Remaja itu membungkuk dan bersepeda di halaman sekolah. Hujan deras mengguyur kepalanya dan mengalir ke seluruh tubuhnya. Air memercik terus-menerus di bawah kakinya. Itu seharusnya menjadi pemandangan yang sangat menyedihkan, namun entah bagaimana, itu membuat Yi Zhe merasa segar kembali. Dengan hujan deras seperti itu, tidak ada yang peduli bahwa dia bersepeda di halaman sekolah. Semua orang yang dia lewati bergegas pulang, beberapa membawa payung sementara yang lain langsung menanggung beban hujan deras seperti dirinya. Dan di mata mereka, dia hanyalah seseorang yang bergegas pulang.

Dia mempercepat sepanjang jalan pulang, membawa pulang tubuhnya yang benar-benar basah kuyup. Semua anak tangga yang dinaikinya memiliki genangan air yang gelap. Bahkan kunci rumah yang diambilnya pun meneteskan air. Yi Zhe menjentikkannya beberapa kali, lalu menggosokkannya ke lengan bajunya yang basah. Dia baru saja akan membuka pintu ketika pintu di belakangnya terbuka.

Penampilan Yi Zhe mengejutkan Zhou Hui. Setelah keheranan singkat, dia mengambil langkah kecil ke depan, lalu mundur lagi dengan agak tergesa-gesa. Saat dia bimbang, Yi Zhe menyapanya lebih dulu. “Halo, Bibi.”

“Hai.” Zhou Hui mengangguk beberapa kali. “Kenapa…” JULrZB

Zhou Hui mengucapkan satu kata itu, lalu berhenti seperti dia tidak tahu bagaimana melanjutkannya. Yi Zhe menatapnya dan menunggu dengan tenang.

“Kenapa kau pulang sendirian? Bukankah Tangcheng pergi menjemput kalian berdua?”

Butuh beberapa saat bagi Yi Zhe untuk bereaksi terhadap kata-kata “kalian berdua.”

Zhou Hui sudah curiga setelah dia melihat Yi Zhe. Melihat ekspresi bingung di wajahnya sekarang, itu mengkonfirmasi dugaannya bahwa Yi Zhe sama sekali tidak menyadari hal ini. undBZl

Namun… entah karena tidak bisa dihubungi atau karena belum dihubungi, Zhou Hui belum bisa memastikan. Perbedaan antara keduanya terlalu besar dan itu membuatnya memilih kata-katanya dengan sangat hati-hati.

“Kalau begitu aku akan-“

Sebelum dia bisa selesai bicara, Yi Zhe sudah memegang pagar dan melompat menuruni tangga dua langkah sekaligus.

Zhou Hui tercengang. Dia dengan cepat melangkah keluar dari pintu dan memanggilnya tapi Yi Zhe sepertinya tidak mendengar apa-apa. Pintu koridor terbuka dan tertutup lagi, sebuah bantingan yang benar-benar menghalangi suara hujan. tNR7Ue

Kata-kata Zhou Hui barusan mengandung beberapa ketidakpastian tapi Yi Zhe tidak pernah membuat keputusan secepat yang dia lakukan sekarang—Xu Tangcheng pasti telah menghubunginya berkali-kali dan jika dia mengisi daya ponselnya sekarang, dia pasti akan melihat banyak pesan darinya. Dia akan menyuruhnya menunggu di gerbang sekolah sepulang sekolah, akan memberitahunya bahwa dia akan menjemputnya, dan juga akhirnya akan memberitahunya…

Aku tidak bisa menghubungimu. Jika kau melihat ini, tolong balas.

Kenapa dia harus pergi melalui gerbang kecil tadi?

Yi Zhe bersepeda kembali, kepalanya dipenuhi dengan pertanyaan seperti itu sepanjang jalan. Apa salahnya dengan berjalan di mana ada banyak orang? Apa salahnya dengan membuat orang melihatnya? Yi Zhe menggertakkan giginya. Sialan, kenapa dia selalu membuat kerecokan seperti itu? rZkuJ6

Sepedanya terlalu lambat. Yi Zhe merasa jalan menuju sekolah tiba-tiba menjadi sangat panjang, seperti akan memakan waktu lebih lama sebelum dia sampai. Bersepeda gilanya menarik perhatian orang-orang yang lewat tapi dia tidak memerhatikan sama sekali. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk berdiri saja dan dengan hujan deras yang menghalangi pandangannya, dia bersepeda sampai sepedanya bergoyang ke kiri dan ke kanan, mendorong kecepatannya hingga batasnya saat dia melewati arus manusia yang menuju ke arah yang berlawanan.

Akhirnya, dia sampai di pintu masuk utama sekolah. Pahanya sudah sakit, akumulasi asam laktat mulai membuat diri mereka diketahui. Tapi tetap saja, mereka tidak bisa menghalangi gerakannya yang hampir seperti robot.

Langit Bieru.

Kenapa tubuh manusia menghasilkan asam laktat? Ini adalah pertanyaan yang baru saja dia kerjakan malam ini.

Dia mengerem dan berhenti. Sekali melihat dan Yi Zhe melihat orang yang berdiri di gerbang. yG1PwK

Di tengah hujan lebat, Xu Tangcheng memegang payung hitam.

Itu adalah tempat perlindungannya dari badai.

Yi Zhe bersepeda di seberang jalan dan berhenti di belakang tapi Xu Tangcheng tidak memerhatikannya sama sekali. Yi Zhe melihat cara dia meregangkan lehernya untuk mengintip ke halaman sekolah, cara kakinya berjinjit, dan dengan lembut memanggilnya.

Hujan menenggelamkan suaranya. Orang di depan matanya tidak mendengarnya. Tapi ketika Yi Zhe ingin mengambil langkah maju, orang itu tiba-tiba berbalik. Dp63Uu

“Kau…” Xu Tangcheng terkejut. Melihat bagaimana Yi Zhe basah kuyup sampai ke tulang, dia agak terkejut saat dia mengulurkan tangan dan menarik lengan Yi Zhe. “Kau dari mana saja?”

Satu payung menutupi mereka berdua.

Napas Yi Zhe belum sepenuhnya tenang. Dia membuka mulutnya, suaranya bergetar. “Ponselku kehabisan baterai.”

wbkuPp

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!