English

Merebut MimpiCh11 - Bicara Tatap Muka

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff


Setelah reporter pergi, ruang konferensi hening selama satu menit. bHoFdw

“Kalau kau memiliki sesuatu yang ingin kamu katakan maka langsung saja katakan ba,” Tuan Shi tersenyum sinis, “Nini masih harus sekolah nanti sore.”

Huang Ting berkata perlahan dan tidak terganggu, “Tujuan utama kita hari ini adalah membuat kedua pihak membicarakannya dan menyelesaikan kesalahpahaman ini.”

Langit Bieru.

Yu Hao memfokuskan kembali perhatiannya pada Shi Ni. Sejak reporter masuk dan kemudian pergi, tatapan Shi Ni tidak pernah meninggalkan ponselnya.

Tuan Shi berkata, “Aku tidak tahu apa kesalahpahaman itu. Jadi stasiunmu ingin mengabaikan insiden ini sekarang?” 0VyWT7

Huang Ting berkata, “Tuan Shi seharusnya mendengar tentang bagaimana siswa Yu Hao mengembalikan uang yang ia temukan ba. Sepertinya tidak mungkin baginya untuk menyentuh barang orang lain.”

Chen Yekai berkata, “Seharusnya ada semacam kesalahpahaman di sini. Yu Hao tidak pandai mengekspresikan dirinya, seharusnya itu bukan kesalahan salah satu pihak. Ini akan baik-baik saja setelah kalian membicarakannya.”

Saat Yu Hao mendengar Chen Yekai dan Huang Ting saling melengkapi dalam harmoni yang sempurna, dia tiba-tiba punya firasat: apa mereka berdua saling kenal sebelum ini?

Tuan Shi berkata, “Kita adalah masyarakat yang diatur oleh hukum; kita tidak bisa menjadi idealis, semuanya perlu dibuktikan dengan bukti. Benar kan, Petugas Huang?” ZluMnJ

Huang Ting mengulangi putaran lain melepas topi polisi dan mengenakannya kembali sebelum dia berkata dengan serius, “Saat ini, kami tidak memiliki bukti untuk membuktikan bahwa Yu Hao sudah mengambil barangmu juga.”

“Ini masih belum dianggap sebagai bukti?” Tuan Shi tidak bisa menahan tawa.

“Tapi kau sudah melihat ini juga,” Chen Yekai mengeluarkan pemberitahuan Ditemukan Barang Hilang milik Yu Hao, “Dia benar-benar tidak tahu. Mungkinkah jam itu jatuh ke tasnya secara tidak sengaja?”

Saat itulah Shi Ni mengangkat kepalanya dan menatap Yu Hao. 9KWRHz

“Aku pikir tidak perlu berbicara lebih jauh,” Tuan Shi berkata, “Ini hanya buang-buang waktu. Pada awalnya aku berpikir bahwa dia datang ke sini hari ini untuk mengakui kesalahannya, dan jika dia dengan tulus mengakui kesalahannya, aku bisa mempertimbangkan untuk tidak menuntutnya. Tapi sekarang……”

Yu Hao tiba-tiba berkata, “Apa aku bisa berbicara dengan Shi Ni?”

Ekspresi Tuan Shi berubah seketika, “Apa hakmu?”

Chen Yekai dan Huang Ting bertukar pandangan cepat; setiap orang yang hadir memahaminya dengan jelas di hati mereka. 3defR8

Huang Ting berkata, “Bekerja sama dengan penyelidikan ba, biarkan kedua belah pihak berkomunikasi sedikit lebih banyak. Ini bisa membantu dalam menyelesaikan kesalahpahaman.”

“Tidak ada kesalahpahaman di tempat pertama!” Kata Tuan Shi.

Huang Ting hanya menatap Tuan Shi. Tuan Shi menatapnya dengan tatapan marah. Sejenak, semua orang di ruang konferensi menatap ke arah Tuan Shi.

Tuan Shi berkata lagi, “Bicara tentang apa?” zpCHQP

Tidak ada yang berbicara. Semua orang di ruang konferensi berpikir dengan suara bulat, kau mencoba bermain dengan kami yang belajar Psikologi?

Ketika Tuan Shi tidak mendapatkan jawaban yang dia inginkan, dia melanjutkan, “Nini, apa kau mau berbicara dengannya?”

Langit Bieru.

Shi Ni tetap diam, jadi Tuan Shi menghadap yang lain lagi dan berkata, “Kau lihat? Nini bahkan tidak ingin berbicara dengannya.”

Semua orang di ruang konferensi berdiri pada saat bersamaan, lalu membuka pintu dan berjalan keluar. Hanya Yu Hao dan Shi Ni yang tertinggal. Yu Hao berpikir bahwa ini adalah kemenangan peperangan psikologis yang sebenarnya dalam praktik– ketika kau sedang bernegosiasi, kutip harganya terlebih dahulu sebelum mengamati lawanmu; pada saat seperti ini, siapa pun yang berbicara lebih dulu akan kalah, dan tentu saja, Tuan Shi telah kalah dalam pertempuran. 6s 1Dk

Dia hanya punya 5 menit. Yu Hao memperhatikan bahwa ponsel Chen Yekai dan Zhou Sheng ditinggalkan di ruang konferensi; perekam audio mereka pasti dihidupkan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Nini, ” Yu Hao menghadapi Shi Ni saat dia berbicara.

Shi Ni duduk di hadapan Yu Hao. Dia menatap ponselnya saat dia mengucapkan “un“.

Yu Hao berkata, “Aku memaafkanmu –ini adalah premis untuk dialog kita.” a7AYi8

Ekspresi wajah Shi Ni tiba-tiba berubah. Dia berkata, “Apa hakmu untuk mengatakan itu? Aku tidak melakukan kesalahan, jadi mengapa aku perlu dimaafkan?”

Yu Hao berkata, “Kamu menaruh jam tangan di tasku –aku melihat semuanya. Hari itu, kamu memanfaatkan waktu ketika aku keluar untuk menerima panggilan dan mendekati kursiku dan membuka kotak jam tangan. Kau ingin mengambil jam tangan lain pada awalnya, kan? Sidik jarimu ditinggalkan di semua jam tangan lainnya.”

Shi Ni menatap Yu Hao dan langsung terkejut.

Shi Ni dalam keadaan kacau. Ayahnya memiliki 11 jam tangan, semuanya disimpan dalam kotak jam tangan kayu besar yang disimpan di rak buku. Setelah Yu Hao pergi, Shi Ni secara khusus menggunakan tisu untuk menyeka pintu rak buku, namun dia lupa bahwa dia akan meninggalkan sidik jarinya di jam tangan lain saat dia memilih satu untuk dimasukkan ke dalam tasnya. 2LYMuq

Dan wanita pembersih hanya akan membersihkan rak buku; dia tidak akan membersihkan jam tangan Tuan Shi untuknya.

“Aku mengatakan kepada mereka untuk tidak memberi tahu ayahmu tentang masalah sidik jari ini,” Yu Hao berkata dengan sabar, “Mari kita memikirkan cara untuk menyembunyikan ini untukmu, oke? Laoshi berjanji untuk tidak membiarkan kamu dimarahi, tetapi kamu seharusnya tidak menjebakku lagi. Mengapa kamu sangat membenciku? Apakah itu karena ayahmu merasa terhina, jadi dia memaksamu untuk …… “

Ketakutan dan keputusasaan yang tak tertandingi muncul di mata Shi Ni; Yu Hao hanya baru sampai pada setengah dari kalimatnya ketika dia merasa ada sesuatu yang salah, tetapi kenyataan tidak memberinya cukup waktu untuk berpikir terlalu dalam tentang hal itu –Shi Ni menangis dengan “waaa“. Yu Hao hendak menghiburnya ketika raungan marah terdengar di luar ruang konferensi.

“Jangan menakuti dia!” Tuan Shi telah menatap ke dalam ruangan melalui jendela sejak dia pergi. Saat Shi Ni menangis, dia bergegas masuk. 4OJsgB

Ai!” Zhou Sheng berteriak dengan marah, “Ini bahkan belum 5 menit?!”

Zhou Sheng mengikuti dari belakang dan ingin menyeret Tuan Shi keluar. Yu Hao berpikir, sial, sekarang dia menangis, kata-kata yang ingin dia katakan dipotong di tengah jalan oleh insiden yang tiba-tiba ini.

“Beri aku 2 menit lagi!”

“Nini!” Kata Tuan Shi dengan marah, “Pergi dengan Ayah!” wJ0l9H

“Bagaimana kamu bisa menelan kata-katamu sendiri?”

Setelah Shi Ni berdiri, dia terus bergerak ke ujung ruang konferensi untuk bersembunyi. Yu Hao melihat Zhou Sheng menyeret Tuan Shi dan dengan cepat berkata, “Ayo kita bicarakan dengan damai … jangan berkelahi!”

Langit Bieru.

Ketika Tuan Shi diseret oleh Zhou Sheng, dia menjadi marah dan berbalik untuk menamparnya. Dia mengertakkan giginya saat dia berkata, “Kau sampah nakal ……”

Tanpa diduga, Zhou Sheng hanya mengambil langkah mundur dan dengan mudah menghindari tamparannya, sebelum dia segera membalasnya dengan tinju! IWAg83

Dalam sekejap, Yu Hao ditampar dengan dua kata yang tiba-tiba muncul di depannya –kita selesai.

Ketika tinju Zhou Sheng mendarat, ruang konferensi berantakan. Tuan Shi meraung sebelum dia menerjang maju untuk bergulat dengan Zhou Sheng, tetapi Fu Liqun berkata, “Jangan berkelahi! Ayo kita bicarakan semuanya!” Dan ketika dia berbicara, dia meraih Tuan Shi dari belakang.

Hehe–“

Zhou Sheng segera bangkit dua kali, mengepalkan kedua tangannya dan benar-benar memperlakukan Tuan Shi sebagai target saat dia mengarahkan tinju lain padanya. Tuan Shi terdiam dengan tidak normal; darah di seluruh wajahnya berceceran di mana-mana setelah ledakan amarah terdengar. XWE5xV

“Hentikan sekarang juga!” Chen Yekai akhirnya membawa Petugas Huang Ting mendekat. Suaranya menggelegar seperti guntur dan para siswa di kampus yang menghadiri kelas tiba-tiba muncul –mereka berkerumun di sepanjang koridor sampai tidak ada setetes air pun yang keluar. Tontonan ini tidak dapat dikendalikan untuk sementara waktu, namun Yu Hao secara tidak sengaja memperhatikan bahwa Shi Ni yang bersembunyi di bawah meja telah menjulurkan kepalanya untuk mengamati situasi.

“Tunggu saja! Jika aku tidak mengacaukanmu, maka nama keluargaku tidak akan menjadi Shi!”

Pada akhirnya, Tuan Shi dengan putus asa melolong marah.

“Benar-benar mengerikan!” Wakil kepala sekolah praktis meraung, “Sungguh karakter yang mengerikan!” PWrxkM

Setengah jam kemudian, dekan mengakhiri pertemuannya dan bergegas kembali ke kampus. Dekan itu adalah seorang wanita tua berusia enam puluhan; dia duduk di ruang konferensi saat dia membalik-balik laporan dengan wajah lurus. Yu Hao, Zhou Sheng, Chen Yekai dan Fu Liqun berdiri di satu baris di seberangnya dengan tangan menggenggam di belakang punggung mereka saat mereka menerima omelan.

“Seorang siswa sudah menghajar ayahnya,” Wakil Kepala Sekolah menghadapi dekan saat dia berkata. Dia menunjuk ke sisi yang berlawanan dan menjelaskan, “Dia jelas memihak saat mencoba menghentikan perkelahian! Aku melihatnya dengan mata kepalaku sendiri! Siswa lain sedang melompat-lompat dan dia memukul pria itu seperti dia adalah karung pasir! Bagaimana mungkin perguruan tinggi kita memiliki siswa seperti ini, hanya saja ……”

“Mahasiswa Yu Hao, ” Saat dekan berbicara, wakil kepala sekolah menutup mulutnya.

Yu Hao menatap darah di tangan Zhou Sheng pada awalnya. Ada pandangan penuh tanya di matanya, tapi Zhou Sheng memberi isyarat bahwa dia baik-baik saja. Ketika dia dipanggil, Yu Hao mendongak dan bertemu dengan tatapan dekan. LCBs4p

“Sebelumnya, penasihatmu, Tuan Xue telah mengajukan aplikasi ‘Membujuk untuk Meninggalkan‘ untukmu. ” Dekan berkata, “Tapi tadi malam, ketika hampir jam 12 tengah malam, Chen Laoshimu datang ke rumahku dan berbicara denganku selama dua jam penuh.”

Yu Hao tenggelam dalam pikirannya saat dia tetap diam. Dekan tiba-tiba melemparkan materi ke meja dan berkata dengan marah, “Dan ini adalah bagaimana kalian menangani semuanya?! Benar-benar konyol!”

Sudut bibir dekan dikelilingi oleh lipatan nasolabial. Chen Yekai ingin menjelaskan pada awalnya, tetapi setelah dia dimarahi, dia diam sejenak.

“Aku adalah orang yang memukulnya.” Zhou Sheng memasang ekspresi acuh tak acuh di wajahnya, “Itu tidak ada hubungannya dengan dia. Jika ada seseorang yang ingin dibujuk untuk pergi, itu harusnya aku. Bujuk aku ba, bujuk aku dan aku akan pergi.” PBgImd

Fu Liqun tiba-tiba tertawa terbahak-bahak dengan “pu” dan ruang konferensi langsung jatuh ke keadaan canggung.

“Ini tidak ada hubungannya dengan mereka!” Yu Hao segera berkata, “Aku yang memanggil mereka untuk membantu! Dan Tuan Shi adalah orang yang memulai pertarungan, kita bisa memeriksa kamera pengawasannya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dekan tua –dengan nama keluarga Ning– pernah cukup terkenal di kalangan yang bijaksana. Setelah pensiun dini, ia dipekerjakan oleh perguruan tinggi; dia mungkin tampak acuh tak acuh tetapi sebenarnya dia adalah orang yang sangat sadar akan situasi di sekitarnya. Lagi pula, dia telah menemui semua jenis kasus pembunuhan dan kejahatan, jadi ketika datang ke kasus sepele seperti Yu Hao, dia bisa menceritakan bagaimana cerita ini dalam sekilas. Selain itu, dia telah mendengarkan Chen Yekai berbicara tentang Yu Hao selama setengah hari di malam sebelumnya, jadi dia kurang lebih tahu apa yang sedang terjadi.

“Ini masalahku,” Chen Yekai membungkuk ke arah Dekan Ning dan menjawab, “Aku akan menghadapinya ba.” cp5FNk

Dekan Ning bergegas kembali dengan terburu-buru. Ketika dia sampai di pintu masuk kampus, dia secara kebetulan bertemu dengan Tuan Shi yang sedang berdiri. Wajah Tuan Shi berlumuran darah dan dia pergi di tengah-tengah tawa siswa yang mengejek; saat dia melihat wanita tua yang tidak bisa dia hindari melemparkan pelecehan padanya dan mengabaikan permintaan maafnya sebelum dia masuk ke mobilnya dan pergi.

“Zhou Sheng akan tetap di sekolah untuk menerima penahanannya,” Dekan Ning berkata dengan dingin, “Yu Hao mendapat peringatan serius; Senin depan kita akan mengadakan pertemuan para siswa, Yu Hao akan melafalkan refleksi diri di depan mereka. Yekai, pikirkan masalah ini dengan hati-hati, jangan mengubur masa depan para siswa ini.”

Kata-katanya agak keras. Chen Yekai segera menjawabnya, lalu Dekan Ning berdiri dan pergi dengan marah.

Setelah dia meninggalkan kampus, Yu Hao terdiam beberapa saat sebelum dia mencoba menuju koridor. Chen Yekai menghentikannya dan berkata, “Apa yang kau coba lakukan lagi?” 7RtI32

“Aku akan menemui dekan,” Yu Hao berkata, “Aku menyeret Zhou Sheng ke dalam masalah ini!”

“Tidak masalah, ” Zhou Sheng berkata apatis, lalu menyeret Yu Hao pergi bersama dengan Chen Yekai.

“Yu Hao, kau tidak akan dibujuk untuk pergi lagi, ‘kan?” Fu Liqun tiba-tiba berkata.

Zhou Sheng mengingatnya juga, “Oh ya, bukankah mereka mengatakan bahwa mereka ingin membujukmu untuk pergi?” 72pMym

Chen Yekai tidak tahan lagi. Dia berteriak dengan marah di luar kampus, “Jadi kalian pikir kau berhasil mendapatkan tawaran dari ini?!”

Chen Yekai sudah mencari dekan untuk dengan jelas menjelaskan alasan di balik tuduhan pencurian, dan karena insiden pengambilan uang, dekan telah membentuk kesan yang baik tentang Yu Hao. Dia berniat untuk memungkinkan pihak yang terlibat untuk menyelesaikan diskusi mereka hari ini dan menyelesaikan masalah ini secara damai, dengan begitu semuanya akan diperbaiki. Pada malam setelah Yu Hao dan Zhou Sheng mengambil uang itu, dekan penuh dengan pujian untuk dua siswa ini. Terlebih lagi, karena Tuan Shi mengarahkan jarinya ke kampus, itu membuatnya sangat tidak senang.

Jadi pendirian dekan adalah bahwa jika pihak lain tidak mau berkompromi, maka mereka juga tidak perlu takut padanya. Inilah sebabnya mengapa Chen Yekai begitu penuh percaya diri dan semangat, tetapi dia tidak mengharapkan masalah baru muncul, dan bahwa Zhou Sheng akan mengeluarkan pukulan lain yang akan turun dalam sejarah.

Untungnya, Fu Liqun tidak terseret ke dalamnya. 4EzloO

“Mari kita pergi ke kantin untuk makan ba. Apa kau membawa kartu kafetariamu?” Zhou Sheng menghadap Fu Liqun saat dia berkata dengan acuh tak acuh lagi.

“Kalian semua kembali ke asrama kalian!” Chen Yekai akhirnya kehilangan rasionalitasnya saat dia berteriak dengan marah pada mereka bertiga. Yu Hao membuka mulutnya dan berkata, “Chen Laoshi ……”

Chen Yekai mengangkat tangannya seolah dia ingin memukul Yu Hao; Yu Hao tanpa sadar menundukkan kepalanya dan menutup matanya.

“Aku benar-benar kecewa padamu.” 1k5P0I

Yu Hao jatuh linglung; jantungnya tiba-tiba terasa seperti ditusuk.

Zhou Sheng memasukkan kedua tangannya ke sakunya saat ia menendang pintu ke asrama Yu Hao terbuka. Teman-teman asramanya semua kaget.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kami mengadakan pertemuan.” Zhou Sheng berkata, “Pinjami kami tempat.”

Semua orang, “……” DmRvg0

“Jangan, jangan.” Yu Hao dengan cepat menarik Zhou Sheng kembali. Bagaimanapun, ini adalah asramanya, tetapi begitu Fu Liqun dan Zhou Sheng masuk, teman-teman asramanya tampak seperti mereka melihat hantu ketika mereka semua berdiri dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Zhou Sheng membawa kursi untuk duduk sementara Fu Liqun langsung berbaring di tempat tidur Yu Hao. Yu Hao pergi untuk mengambil pakaian Zhou Sheng dan memberikannya padanya. Zhou sheng mengucapkan “wu” sebelum ia menerimanya, lalu membenamkan kepalanya di ponsel untuk mengirim pesan pada QQ.

Yu Hao merasa sangat bersalah karena menyeret semua orang ke dalam masalahnya, dan karena menyebabkan mereka sangat menderita.

Fu Liqun berkata, “Apa kau mendapatkan informasi darinya?” d3pe X

Zhou Sheng melirik Yu Hao, lalu meletakkan ponselnya di dekat telinganya untuk mendengarkan pesan suara.

Yu Hao berkata, “Hanya sedikit lagi dan dia akan berbicara.”

Fu Liqun melanjutkan, “Ayahnya sangat waspada, dia sangat takut bahwa kau bisa menangkap informasi dari putrinya. Kaikai menemani petugas saat mereka merokok di luar, tetapi petugas itu harus pergi tiba-tiba setelah ia menerima telepon. Jika dia ada di sekitar, pria Shi itu tidak akan berani masuk.”

Yu Hao berkata, “Aku tidak tahu mengapa … tapi aku selalu merasa seperti Shi Ni memiliki sesuatu yang ingin dia katakan.” dngsu8

Fu Liqun berkata, “Kalau begitu kita harus pergi ke sekolahnya untuk menunggunya besok? Apa kau tahu di mana sekolahnya?”

Tentu saja Yu Hao tahu, itu adalah sekolah dasar utama di pusat kota. Tetapi setelah apa yang baru saja terjadi, Tuan Shi pasti akan waspada dan bahkan mungkin mengantar jemputnya secara pribadi. Beberapa dari mereka mungkin tidak akan bisa mendekati putrinya sama sekali. Dia memandang Zhou Sheng dengan curiga — Zhou Sheng tetap diam dan tidak mengucapkan sepatah kata pun sampai sekarang.

“Rambut merah.” Fu Liqun berkata, “Berhenti berkirim pesan, pikirkan sesuatu.”

Yu Hao memandang ponsel Zhou Sheng dan hanya melihat potongan teks di atasnya. Pihak lainnya adalah Chen Yekai. Chen Yekai telah mengiriminya banyak pesan suara, dan semuanya berdurasi 60 detik. ZYEojh

“Jangan marah padanya lagi,” Yu Hao dengan cepat berkata, “Aku orang yang mengecewakannya, Zhou Sheng!”

Zhou Sheng berkata, “Aku harus menjelaskan kepadanya! Kenapa dia kecewa padamu?! Akulah yang memukul pria itu, itu tidak ada hubungannya denganmu!”

Yu Hao benar-benar kacau. Di masa lalu, dia tidak akan berani berpikir bahwa dia bisa melakukan hal seperti itu.

“Maaf.” Zhou Sheng meletakkan ponselnya di sakunya dan berkata kepada Yu Hao. gdme7S

“Orang yang harus meminta maaf adalah aku.” Yu Hao berkata dengan muram, “Kau dihukum karena aku.”

Zhou Sheng segera berkata, “Kalau begitu cuci semua pakaian kotorku untukku ba.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Oke.”

Fu Liqun berkata, “Aku selalu merasa bahwa Zhou Sheng harus dihukum. Jadi sangat luar biasa sekarang, aku akhirnya merasa nyaman.” fHy3XL

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng berkata, “Gadis yang bicara denganmu, bagaimana situasinya?”

Yu Hao tidak tahu mengapa, tetapi dia selalu memiliki perasaan aneh tentang hal itu. Tangisan Shi Ni sepertinya bukan tangisan ketakutan, melainkan karena dia sudah terlalu lama tertekan dengan semacam keluhan dan kesedihan, jadi dia menangis sebagai sarana perantara. Tapi dia tidak berselisih dengan Tuan Shi, jadi pihak lain tidak punya motif untuk memerintahkan putrinya untuk menjebaknya.

Mereka bertiga berdiskusi di sana-sini, tetapi mereka masih belum bisa mencapai kesimpulan. Selama diskusi mereka, telepon di asrama berdering. Yu Hao pergi untuk mengambilnya. Itu adalah Chen Yekai. WvMEaq

Kemarahan Chen Yekai telah hilang, dia menelepon untuk meminta maaf kepada Yu Hao. Dia berkata di telepon, “Aku kehilangan akalku saat itu. Masalah ini tidak ada hubungannya denganmu, itu semua karena bajingan Zhou Sheng, kita adalah korban di sini. Minta mereka untuk mengembalikan pantat mereka ke asrama mereka sendiri dan berhenti berusaha menggerakkan masalah lagi. Kerjakan refleksi dirimu.”

Yu Hao menatap tajam ke dua lainnya: Fu Liqun sedang tidur di tempat tidur Yu Hao dengan kepala tertutup, sementara Zhou Sheng sudah terhubung ke Wi-Fi di asrama Yu Hao untuk memainkan beberapa permainan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Yu Hao terus berkata “baik-baik saja” dan “baik-baik saja” sebelum akhirnya dia menutup telepon.

“Dia meminta kalian untuk kembali.” Yu Hao membangunkan Fu Liqun. Fu Liqun turun dari tempat tidurnya dengan grogi sementara Zhou Sheng berkata, “Ayo makan.” dGVAUQ

Kehidupan sehari-hari Zhou Sheng selalu disertai dengan makanan. Yu Hao membawa kartu kafetarianya dan ingin mentraktir mereka makan, ia masih memiliki sejumlah uang yang tersisa di kartunya. Meskipun dia tidak bisa mendapatkan uang mengajarnya kembali, dia harus membayar makanan ini. Setelah makan malam, Zhou Sheng memberikan setumpuk pakaian besar padanya.

Yu Hao mengenakan headphone-nya dan mencuci pakaian dari jam 8 malam sampai lampu padam, tetapi semua pakaian itu masih terendam dalam ember. Jika itu hanya pakaian luar dan kaos maka itu bukan masalah, tapi Zhou Sheng bahkan memberinya kaus kaki dan pakaian dalam …… ini adalah pertama kalinya Yu Hao mencuci kaus kaki dan pakaian dalam orang lain, jadi suasana hatinya agak rumit saat ini. Jika dia mengenal Zhou Sheng di sekolah menengah, dia mungkin sudah menganggapnya sebagai pacarnya.

Tapi Yu Hao tidak akan jatuh cinta pada pandangan pertama dengan orang-orang seperti Zhou Sheng. Dia tidak akan bisa menjelaskan dengan jelas tipe apa yang dia sukai. Zhou Sheng mungkin sudah melindunginya dalam segala hal, tetapi tampilan ‘perlindungan’ ini terlalu lurus baginya. Karena dia tidak merasakan jantungnya berdebar-debar kegirangan untuk Zhou Sheng, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia dilarang menyukainya. Dia pasti tidak bisa membiarkan Zhou Sheng tahu tentang orientasi seksualnya, atau dia mungkin akan menganggapnya menjijikkan.

Lalu tipe apa yang aku suka? Seperti Liu Pengxuan? Yu Hao teringat pada Liu Pengxuan yang penuh kebencian saat dia berdiri di depan gerbang dan merasa sedikit terkejut, aku benar-benar menyukainya di masa lalu? Apa bagusnya dia? TI4WH9

Saat dia mencuci pakaian Zhou Sheng, Yu Hao tiba-tiba berpikir, apakah Zhou Sheng punya pacar? Dia berharap bahwa dia bisa punya pacar. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya ia sangat berharap akan cinta. Tapi mungkin, dalam kehidupan ini, sudah ada “seseorang” yang telah meninggalkan tanda yang tak terhapuskan di dunianya sendiri –di mana Jenderal? Bagaimana keadaannya? Jika memungkinkan, dia ingin meminta Jenderal untuk memasuki mimpi Shi Ni untuk melihatnya, untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Aku tidak bisa menyelesaikan semua cucian ini – aaaahhhhh-

Lampu akan segera dimatikan, tapi pakaian Zhou Sheng masih basah dalam ember besar. Yu Hao tidak melakukan apa pun malam itu selain mencuci pakaian, dan dia masih perlu untuk terus mencuci semuanya besok sepanjang hari. Dengan demikian, hari itu dia hanya bisa tidur tanpa daya.

otHGS0

Translator's Note

Ini berbeda dari mengeluarkan siswa secara langsung, dan seperti namanya, itu adalah bentuk yang ‘membujuk’ siswa untuk meninggalkan institusi. Biasanya ditulis untuk siswa yang melakukan keresahan besar, tidak akan berubah tidak peduli apa pun atau terlibat dalam perkelahian besar, dll. Ini jauh lebih ringan daripada pengusiran.

Translator's Note

Sekolah utama berbeda dari sekolah biasa di mana sekolah utama umumnya memiliki peluang yang lebih baik murid-murid mereka, lingkungan yang lebih baik, lebih mahal dll.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!