English

Merebut MimpiCh20 - Uang Kuliah

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Penerjemah : jeff

Editor : Ai RercOS

Mungkin, di dunia ini, satu-satunya orang yang memiliki hak untuk memaafkannya atau membiarkannya menanggung penyesalan adalah Shi Ni.

Langit Bieru.

Hari ini, Yu Hao benar-benar mengantarkan sebuah kehidupan baru ― itu mungkin kehidupan baru Shi Ni, tapi itu juga miliknya. Chen Yekai menekannya untuk duduk saat dia mengubah gaya rambutnya, dan dia melihat sosok orang yang terpantul pada cermin di depannya yang menjadi tampak jauh lebih bersemangat. Dia tidak bisa benar-benar mendengar apa yang dikatakan Chen Yekai, dia merasa linglung sepanjang hari itu.

Pikiran tentang perpisahannya dengan Jenderal telah memenuhi pikirannya. HBbGJ5

“Kamu akan jatuh cinta dengan orang yang kamu suka……”

“Kamu akan pergi ke banyak tempat……”

“Dan kamu akan melakukan apa yang ingin kamu lakukan, dan hidup seperti yang kamu inginkan……”

“Hari ini, saat matahari terbit, itu juga akan menandai kehidupan barumu……” EGykTa

Ai!” Zhou Sheng memanggil Yu Hao kembali ke dunia nyata.

“Bagaimana?” Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk melihat gaya rambut barunya.

Rambut Zhou Sheng telah dicukur menjadi potongan rambut yang terlihat bagus, kamu tidak bisa lagi melihat rambutnya yang diwarnai. Penata rambut muda itu bahkan berinisiatif untuk mengukir dua luka di alisnya, dan bentuknya kebetulan sejajar dengan bekas luka dangkal di atas alisnya, membuat bekas luka itu tidak terlihat. Penampilannya saat ini dengan alis yang dipotong sebenarnya cukup tampan.

“Ini sangat jelek!” Sudut mulut Zhou Sheng bergerak-gerak. e6I7dd

“Sangat tampan!” Yu Hao dan Chen Yekai sama-sama memahami Zhou Sheng yang pada dasarnya sombong dengan sangat baik, jadi mereka dengan cepat memutar otak untuk dengan segera menghujaninya dengan berbagai pujian.

Yu Hao tiba-tiba sangat ingin keluar dan bermain, atau hanya melakukan sesuatu untuk memperingati bagaimana dia telah mengatasi takdirnya dan mengumumkan kelahirannya kembali setelah 18 tahun hidupnya. Dia meninggalkan masa lalunya, dan sekarang masa depannya dipenuhi dengan kemungkinan yang tak terbatas. Ada jalan di depannya yang menunggunya untuk dilewati. Meski bergelombang, dan mungkin penuh dengan onak dan duri, dia tetap bersemangat untuk melewatinya dan memulai perjalanannya kembali.

Tetapi ketika malam tiba, tubuhnya menggigil karena terkena embusan angin dingin dan tidak ingin keluar lagi. Sebaliknya, dia hanya ingin segera kembali ke asramanya secepat mungkin. Musim dingin kali ini sangat dingin. Chen Yekai juga telah membuat permintaan tentang apa yang dia diskusikan dengan Yu Hao kemarin malam ― untuk membuatnya meluangkan waktu untuk mengajar Zhou Sheng dan Fu Liqun Bahasa Inggris.

“Aku sangat berharap dalam ujian akhir tahun ini, tidak boleh ada seorang pun di dua kelas yang aku bimbing akan gagal.” Chen Yekai memeriksa jadwal mengajarnya. Zhou Sheng menanggapi dengan acuh tak acuh. Setelah mereka mengirim Yu Hao kembali ke asramanya, Zhou Sheng melihat sosok Chen Yekai dan berkata tanpa daya, “Menjadi guru pembimbing itu tidak mudah.” yLcDdP

Yu Hao tersenyum, “Apa kau mendengar itu? Mulai besok dan seterusnya, aku akan memberikan pelajaran tambahan untuk kalian berdua.”

“Hei, kenapa kau tidak mempertimbangkan saranku dengan serius? Untuk pindah ke asrama kami.” kata Zhou Sheng.

Belakangan ini, Fu Liqun jarang tinggal di asrama. Bukannya Zhou Sheng merasa bosan dan kesepian tinggal sendiri di sana, tetapi dia khawatir Yu Hao akan repot untuk bergerak karena cederanya. Akan lebih baik jika Yu Hao pindah ke asrama mereka untuk sementara waktu.

“Tidak masalah.” Yu Hao mendorong pintu ke dalam dan menjawab, “Aku bisa menjaga diriku sendiri, jangan khawatir.” 6z0Grc

Zhou Sheng tidak mempermasalahkan hal itu lebih jauh, “Kalau begitu, selamat tinggal.”

Yu Hao kembali ke asramanya. Teman sekamarnya masih bersikap seolah-olah dia tidak ada ― mereka terus makan dan mengobrol seolah dia belum masuk. Tapi mereka diam-diam meliriknya dari waktu ke waktu. Yu Hao menopang dirinya di atas meja saat dia bergeser sedikit demi sedikit, lalu mengambil sprei ― yang telah dikotori Zhou Sheng ketika dia makan di atasnya ― untuk dia cuci.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tidak satu pun dari mereka bertanya kenapa kakinya terluka, tapi Yu Hao juga tetap acuh tak acuh. Dia mencuci seprai dan menggantungnya hingga kering, lalu membaca buku dan mendengarkan beberapa lagu seperti biasa.

Sebelum lampu padam, Shi Ni meneleponnya. Dia hanya berbicara singkat tentang harinya ketika orang lain mengambil alih ponselnya ― itu adalah ibu Shi Ni. qAwb 5

Jadi Anda akhirnya muncul? Yu Hao berpikir. Melirik teman sekamarnya, dia memakai earphone dan berjalan perlahan dengan tertatih-tatih menuju koridor untuk melanjutkan panggilan. Sepertinya ibu Shi Ni baru saja menangis. Dia meminta maaf padanya dengan suara lembut dan cemas, dan juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Yu Hao hanya mendengarkannya dengan tenang dan mengucapkan “un” sebagai tanggapan dari waktu ke waktu. Dia benar-benar ingin menyela dan berkata, “Jika Anda tahu bahwa semua ini akan terjadi, lalu mengapa Anda baru sekarang menyesali perilaku Anda di masa lalu? Anda adalah kaki tangan untuk semua yang telah terjadi. Kerusakan yang Anda timbulkan pada diri Nini tidak kurang dari Shi Liang.” Tapi kata-kata itu tersangkut di tenggorokannya. Sekarang setelah semuanya terjadi dan sudah sampai sejauh ini, dirinya yang gelisah sudah tidak ada artinya lagi.

“Lupakan saja ba.” Yu Hao berhasil menahannya sampai akhir, tidak menyuarakan apa pun yang akan memprovokasi dia, “Saya hanya berharap Anda benar-benar telah mengatasi jiwa pengecut dari cinta orang tua dalam diri Anda, dan tolong jangan sakiti Nini lagi.”

“Kamu tidak tahu…..” Suara ibu Shi Ni bergetar, “Aku sudah mencobanya, dia tidak hanya memukulku, tapi dia juga mengancam akan membunuh Nini……” oW2VTd

“Jadi?” Yu Hao berkata dengan dingin, “Anda menyerah?”

“Apa yang bisa aku lakukan?” Ibu Shi Ni mulai menangis, “Aku bahkan berpikir untuk mati. Aku adalah wanita yang lemah …… mungkin kalian semua akan berhenti memarahiku setelah aku mati.”

Ketika dia mendengar kata-kata itu, Yu Hao teringat ketika dia mencoba menggunakan metode pengecut semacam itu untuk melarikan diri dari kehidupannya sebelumnya. Pada akhirnya, dia tidak berhak mengkritik ibu Shi Ni. Mungkin, di dunia ini, satu-satunya orang yang memiliki hak untuk memaafkannya atau membiarkannya menanggung penyesalan adalah Shi Ni.

“Siapa wali Shi Ni sekarang?” Yu Hao bertanya. 6SrT7P

Lampu di gedung asrama semuanya telah padam pada saat bersamaan. Perguruan tinggi mereka dibangun di sebelah gunung yang terletak jauh dari kota, jadi hanya ada sedikit polusi cahaya di daerah mereka. Setelah lampu padam, hanya galaksi terang di atas yang tersisa di malam musim dingin ini. Yu Hao menatap langit berbintang dan mengingat langit malam yang cerah di pemandangan alam mimpinya sebelum matahari terbit ― sejelas matanya saat ini.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Kakakku.” Ibu Shi Ni berhenti menangis dan menjawab, “Mereka akan merawatnya dengan baik.”

Un.” Yu Hao berkata, “Beliau memiliki informasi kontak saya. Jika ada hal lain yang terjadi, beliau bisa menghubungi saya kapan saja. Bahkan jika beliau berada di suatu tempat sejauh ujung surga, saya tidak akan mengabaikan masalahnya.”

“Kfglwj xjrlt. Klvjx qfveil jqjqec sjcu afgpjvl, jxe lculc yfgafglwj xjrlt……” Pye Vtl Rl yfgxjaj, “Bjwl afijt wfcsljqxjc rfvlxla ejcu rfyjujl tjvljt xfmli, jxe ajte xjwe rfvjcu yfgjvj vjijw rlaejrl sjcu rfvlxla reila……” OIlmKo

“Klvjx.” Te Ljb yfgxjaj, “Vjsj alvjx wfwyeaetxjccsj, vjc rjsj alvjx jxjc wfcfglwjcsj.”

Vfrfbgjcu yfgrlei vjgl rfyfgjcu ufvecu jrgjwj. Te Ljb wfcvbcujx vjc wfiltja Itbe Vtfcu wfgbxbx vl yjixbc rjwyli wfwfujcu qbcrficsj vfcujc ajcujc xbrbcu.

“Jangan sampai masuk angin!” Yu Hao berteriak.

Zhou Sheng masuk kembali. Yu Hao berkata di ponselnya, “Bayar saja gajiku, jangan beri aku sepeser pun.” 5e7hFd

Ibu Shi Ni menyerahkan ponselnya lagi pada Shi Ni, dan sepertinya telah meminta Shi Ni untuk membujuk Yu Hao.  Nini berkata, “Aku sudah memberi tahu mereka kalau kamu tidak menginginkannya. Ayo pergi ke taman hiburan bersama saat aku kembali, Zhou Sheng sudah berjanji padaku.”

Yu Hao tersenyum, “Aku akan mengingatkannya tentang itu. Selamat malam, Nini.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Selamat malam.” Dia bisa mendengar sedikit tawa dalam suara Shi Ni. Mulai malam ini dan seterusnya, dia tidak lagi mengalami mimpi buruk.

Selama beberapa malam berturut-turut, Yu Hao tidak pernah memimpikan Jenderal lagi. Pada awalnya, dia mengalami mimpi yang terputus-putus dan terpecah-pecah, tetapi dia tidak dapat mengingat apa pun setelah bangun. Hari-hari setelah itu semuanya adalah malam tanpa mimpi. Seiring waktu berlalu, ingatannya tentang Jenderal secara bertahap menjadi semakin kabur. Dia mulai meragukan apakah semua yang telah terjadi itu nyata atau tidak. DGIsdj

Dia menulis tentang Tembok Besar, mercusuar, dan fjord bersalju yang dia alami dalam mimpinya di ponsel. Dia bahkan menuliskan ciri-ciri khas dan detail Jenderal dengan jelas ketika dia muncul dua kali, sehingga dia tidak akan melupakannya ― tetapi seperti bagaimana Jenderal mengatakan “kamu akan melupakan aku”, kata-kata ini seperti kutukan, dan seiring berjalannya waktu, dan semakin dia melihatnya, semakin Yu Hao merasa seperti dia menderita histeria.

“Hei, Yu Hao? Kenapa kau melamun begitu?”

“Ah?”

Yu Hao mengangkat kepalanya dari pertanyaan yang sedang dia kerjakan dan menatap Fu Liqun. xwYOWu

Chen Yekai telah meminta ruang kegiatan dari kampus untuk mereka dan memesannya atas nama guru pembimbing mereka. Jendela-jendela ruangan itu bersih dan pencahayaannya bagus. Ruangan di sebelahnya adalah ruang Catur dan Kartu dari Perkumpulan Mahasiswa. Setiap hari, tiga kelompok siswa itu akan belajar bersama di ruang kegiatan itu.

“Oh, begitukah.” Fu Liqun memutar pena di tangannya saat dia menjawab secara acak, lalu membenamkan diri ke dalam bukunya lagi saat dia membalik beberapa halaman.

“Kaulah yang melamun.” kata Yu Hao.

Fu Liqun menghela napas lagi. Yu Hao mendengar bahwa Fu Liqun jarang kembali ke asramanya baru-baru ini dan bersikap mencurigakan. Zhou Sheng tidak mengatakan apa-apa, jadi sepertinya tidak pantas untuk menanyakannya. RrGdw9

Setelah setengah hari, keduanya menyelesaikan serangkaian pertanyaan sebelum Zhou Sheng datang sambil menguap. Dia cukup kesal dengan kenyataan bahwa dia harus tiba-tiba menghadiri kelas belajar mereka meskipun ujian masuk perguruan tinggi sudah berakhir.

“Belajar ba.” Yu Hao mendesak.

Selama beberapa hari berikutnya, Yu Hao mengajari Zhou Sheng dan Fu Liqun dalam bahasa Inggris di ruang kegiatan. CET-4 benar-benar tidak terbayangkan, paling tidak mereka harus berusaha untuk tidak gagal dalam ujian akhir tahun ini. Sementara keduanya menjawab pertanyaan, Yu Hao akan memeras otak untuk belajar Matematika Tingkat Lanjut ― Matematika benar-benar terlalu sulit baginya.

Bahasa Inggris Zhou Sheng dan Fu Liqun sangat buruk sampai sangat menyakitkan untuk bahkan melihat kertas jawaban mereka ― Yu Hao ingin menangis begitu melihatnya. Y3wzfX

“Bahkan kalau kau memilih semua jawabannya ‘A’, jawabanmu tidak akan salah sebanyak ini!” Yu Hao benar-benar menjadi gila.

“Ini membuktikan kalau aku melakukannya dengan sangat rajin.” Zhou Sheng menjawab.

Yu Hao hanya bisa menjelaskan pertanyaan demi pertanyaan kepada mereka, dan setelah mereka menyelesaikan empat bagian, Zhou Sheng menyerah. Dia belum pernah belajar untuk waktu yang lama sebelumnya. Dia meminta Yu Hao untuk membiarkan mereka memainkan beberapa permainan untuk mengimbangi antara bekerja dengan istirahat. Yu Hao hanya mengizinkan mereka bermain selama 20 menit. Fu Liqun segera meraih ponselnya dan menarik Yu Hao bersama mereka untuk bermain dan menambahkan dua orang lainnya seperti biasa.

“Ini tim kami.” Fu Liqun mengatakan, “Kau akan jadi penyembuh ba, kita kekurangan penyembuh.” vZI5p

Yu Hao, “……”

“Ikuti saja aku.” Zhou Sheng berkata, “Jangan berlarian ke tempat lain, dan jangan melakukan tugas untuk pemula.”

Please visit langitbieru (dot) com

Fu Liqun, “Apa yang kau pilih?”

“Sun Wukong.” Zhou Sheng menjawab. VT6XSD

Yu Hao jarang bermain game. Dia merasa sangat bingung, dan dia tampak sangat bingung dalam game. Fu Liqun berperan sebagai prajurit sementara Zhou Sheng berperan sebagai Sun Wukong, dan mereka memperkenalkan peran tersebut kepada Yu Hao satu per satu. Mereka memilih Bian Que untuknya, lalu merekrut seorang pemanah, Hou Yi, dan seorang penyihir wanita, Angela. Yu Hao berpikir, apakah itu pacar Fu Liqun? Dan dia hendak menyapanya ketika:

Hou Yi: 【Bukankah murid-murid berandalan ini harus menghadiri pelajaran tambahan bersama?! Kenapa kalian bermain?】

Sun Wukong: 【Bukankah kau juga bermain? Berhenti berakting.】

Yu Hao: “……” mTGI30

Angela: 【Ayo main ba. Kita akan bicara setelah kita menyelesaikan dua putaran, lalu kita bisa makan siang sesudahnya.】

Hou Yi berkata kepada Angela: 【Kau tidak bekerja hari ini?】

Semua orang, “……”

“Pemanahnya adalah Kaikai.” Fu Liqun berkata, “Penyihir wanita adalah Huang Ting.” q9LCSv

Yang ingin Yu Hao lakukan hanyalah membuang ponselnya, dan berpikir: Apa kalian bercanda?! Dia hendak menjelaskan semuanya kepada Chen Yekai saat pertandingan tiba-tiba dimulai. Yu Hao masih tampak bingung saat dia membuntuti Zhou Sheng, sementara Zhou Sheng berteriak “susu, susu!” sepanjang waktu.

“Aku benar-benar bodoh!” Yu Hao panik, “Jangan desak aku! Aku akan cemas kalau kau terus menekanku!!”

Zhou Sheng berkata, “Ini hanya permainan! Apa yang bisa membuatmu cemas? Pergilah!”

Yu Hao mengikuti di belakang Zhou Sheng dan mencoba yang terbaik untuk menambahkan darah untuknya, tetapi Zhou Sheng berkata, “Jangan beri aku susu lagi! Aku sudah kenyang! Aku akan bersendawa dan muntah karena semua susu ini!” 5xw4PX

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng mengetuk ponselnya dengan marah, tetapi dia juga akan mengulurkan tangannya untuk mengetuk ponsel Yu Hao untuknya. Keduanya mengetuk sana-sini dan akhirnya bertengkar. Fu Liqun berteriak dengan marah, “Dia seorang pemula! Diamlah!”

Yu Hao bahkan tidak tahu apa keahliannya, jadi dia hanya bisa mengikuti di belakang Zhou Sheng. Zhou Sheng tertawa dan tiba-tiba berhenti bergerak, lalu pergi melihat ponsel Yu Hao sebagai gantinya. Yu Hao masih berlarian secara acak di peta sambil menghela napas dengan sedih, “Game ini benar-benar! Sangat! Sulit!”

Zhou Sheng, “Apa kau tidak menyadari sesuatu?” UTepdf

Yu Hao, “?”

Gege sudah mati! Itu musuhnya! Apa kau buta??”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng memegang dahinya dengan satu tangan. Setelah mereka bermain selama setengah hari, mereka masih menang pada akhirnya dan Yu Hao berpikir terima kasih Tuhan. Dia meraih ponselnya dan pergi ke satu sisi, “Beri aku waktu untuk berlatih sendiri, aku pasti akan segera mengerti.” 3tWmRn

Zhou Sheng membungkuk untuk mengajarinya. Yu Hao memahami sistem dengan lebih baik, lalu berkata, “Waktu bermain sudah berakhir. Ayo belajar lagi. ”

Zhou Sheng & Fu Liqun, “……”

Awalnya, mereka berpikir bahwa setelah mereka melempar Yu Hao ke dalam lubang juga, mereka bertiga akan bisa bermain game sepanjang hari. Tetapi mereka tidak berharap Yu Hao begitu memperhatikan misinya. Dia bahkan menekan kepala mereka untuk membuat mereka menjawab semua pertanyaan mereka. Setelah itu, Yu Hao berencana untuk mentraktir mereka berdua prasmanan malam ini karena dia sekarang sudah mendapatkan gajinya. Dia ingin berterima kasih atas bantuan mereka.

Setelah mengikuti pelajaran tambahan di pagi hari, giliran Yu Hao yang mengikuti pelajaran tambahan di sore hari. Chen Yekai secara pribadi membawa catatannya sendiri untuk membimbing beberapa siswa untuk mata pelajaran Matematika Tingkat Lanjut. Saat itulah Yu Hao mengetahui bahwa Chen Yekai belajar matematika sebelumnya, kemampuannya sebagai guru jika dibandingkan dengan Yu Hao seperti perbedaan antara langit dan bumi. n2rpjM

“Apa ada yang punya pertanyaan?” Chen Yekai berkata, “Tidak perlu mengkhawatirkan nilai kalian, tetapi setiap orang setidaknya harus lulus.”

Semua siswa menjawab dengan “un”. Chen Yekai membagikan beberapa makalah ― semuanya adalah soal ujian akhir Matematika Tingkat Lanjut tahun lalu. Dia mungkin mendapatkannya melalui sarana pribadi. Setelah siswa lain pergi, Chen Yekai berkata, “Yu Hao, tetap tinggal sebentar.”

Sinar matahari senja masuk melalui jendela ruang kegiatan. Yu Hao ingin mengajak Chen Yekai makan bersama mereka juga. Semua siswa memandang Yu Hao dengan tatapan aneh ― kau bisa tahu bahwa pasti ada sejumlah rumor yang menyebar di kampus mereka. Chen Yekai memandang mereka dan menunggu mereka pergi.

Meskipun Chen Yekai belum lama ini mengajar di perguruan tinggi ini, dia dengan cepat membangun reputasi yang baik untuk dirinya sendiri. Dia sangat berpengetahuan dan berasal dari keluarga kaya juga. Menurut deduksi Zhou Sheng, keluarga Chen Yekai seharusnya lebih kaya daripada semua generasi kedua yang kaya dan anak-anak pejabat di perguruan tinggi mereka, ditambah dia telah belajar di luar negeri, sehingga prestise perusak kurva seperti dia dapat membunuh semua orang dan tidak ada yang berani untuk memprovokasi dirinya. Agaknya, pasti banyak spekulasi yang dilakukan di belakang punggungnya. 7XzSuN

Dia mengenakan sweter yang terlihat sangat mahal hari ini, dan selalu terlihat sangat rapi dan bersih kapan pun kau melihatnya. Dia memiliki penampilan dewa pria yang sempurna. Bahkan jika dia bergaul dengan sekelompok siswa, dia akan tetap memperhatikan sopan santun dan sikapnya.

Yu Hao menebak bahwa selama beberapa hari terakhir, Chen Yekai pasti memiliki sesuatu yang ingin dia diskusikan. Tidak lama kemudian, dia menghela napas lega dan bersandar ke kursi. Cahaya matahari terbenam melewati jendela dan menerangi mereka dengan lembut.

“Shi Liang menarik gugatannya. Huang Ting ingin menyimpulkan kasus tentang jam tangan itu untukmu, jadi ikuti prosesnya bersamanya saat kamu memiliki waktu luang.” Chen Yekai berkata, “Aku sudah menjelaskannya kepada para pemimpin juga. Tidak banyak, aku hanya ingin memberitahumu. Ini akan menjadi kesimpulan dari masalah tersebut. Sedangkan untuk kasus lainnya, persidangannya akan dilaksanakan setelah ujian akhirmu. Dan kamu juga harus bersaksi di persidangan itu.”

“Terima kasih, Laoshi.” kata Yu Hao. oMxCti

“Aku tidak akan bergabung dengan kalian untuk makan malam malam nanti.” Chen Yekai melihat arlojinya, “Aku harus menjemput Laoshi-ku sendiri nanti.”

Yu Hao bergumam “ah”, lalu Chen Yekai melanjutkan, “Profesor Lin, seorang guru yang sangat aku hormati. Kamu bisa menjadi mahasiswa pascasarjananya lain kali.”

“Pasca …….. pascasarjana?” Yu Hao terkejut, “Aku tidak bisa mengerjakan matematika.”

Chen Yekai berkata, “Kamu bisa belajar. Ujian pascasarjana untuk Psikologi tidaklah sulit.” lfjHWK

Yu Hao tidak pernah berpikir bahwa seorang siswa rendahan seperti dia bisa menjadi mahasiswa pascasarjana. Seolah-olah Chen Yekai tahu apa yang dia pikirkan, “Kamu selalu memikirkan masa lalu, tapi pernahkah kamu serius memikirkan masa depanmu?”

Yu Hao terkejut, “Belum.”

Langit Bieru.

Cahaya matahari terbenam menyinari Chen Yekai. Ada beberapa orang yang terlihat bersinar secara alami dengan cahaya yang mulia. Yu Hao duduk di seberangnya, dan hanya merasa seperti batu yang tidak mencolok.

Yu Hao bertanya, “Laoshi, apa yang mungkin tidak kamu anggap ‘sulit’ sebenarnya sangat ‘sulit’ bagiku.” CJtcjy

Chen Yekai menyesap kopinya sambil mengetukkan jarinya ke meja secara berirama.

Yu Hao merenung beberapa saat sebelum dia berkata lagi, “Kualifikasiku tidak begitu baik. Awalnya, aku hanya ingin mendapatkan gelar, kemudian mencari pekerjaan tetap setelah aku lulus untuk menghidupi diriku sendiri.”

Chen Yekai berkata, “Kamu tidak kekurangan sama sekali, kamu adalah murid yang sangat baik. Yu Hao, aku selalu menganggapmu sebagai adikku, jadi aku berharap kamu bisa dewasa dengan baik. Bahasa Inggrismu sangat bagus. Melalui upayamu sendiri, kamu tidak hanya akan diterima di sekolah pascasarjana, tetapi kamu juga bisa pergi ke luar negeri untuk studi lebih lanjut. Kamu bisa mengejar kehidupan yang kamu inginkan.”

“Itu semua adalah hal yang tidak berani aku impikan.” Yu Hao tersenyum sedikit sedih. 6o4FLI

“Apa yang kurang dari dirimu hanyalah kesempatan untuk berubah.” Chen Yekai berkata, “Suatu hari, kamu akan tiba-tiba memikirkan semuanya dan memahami apa yang kamu inginkan, apa yang ingin kamu lakukan, dan kehidupan seperti apa yang ingin kamu jalani……”

Yu Hao tiba-tiba teringat kata-kata Jenderal.

“Kamu akan pergi ke banyak tempat……”

“Dan kamu akan melakukan apa yang ingin kamu lakukan, dan hidup seperti yang kamu inginkan……” pW0nzN

Chen Yekai melanjutkan, “……dan aku berharap momen itu akan segera datang untukmu.”

Yu Hao berkata, “Tapi di dunia ini, tidak semua orang bisa meninggalkan semua kekhawatiran mereka dan sepenuhnya membiarkan diri mereka sendiri bebas mengejar masa depan mereka. Kita semua dibatasi oleh batasan lingkungan tempat kita dibesarkan, itulah pandangan hidupku.”

Chen Yekai sedikit terkejut, lalu tersenyum, “Fakta bahwa kamu menyadari itu berarti benih telah ditaburkan di dalam hatimu.”

“Benar.” Yu Hao tersenyum, “Aku masih mencoba yang terbaik untuk menaikkan nilaiku. Aku harap aku bisa mengajukan beasiswa.” UkMTeD

“Pinjaman pelajarmu akan disetujui sebelum musim dingin.” Chen Yekai berkata, “Oh benar, apa kamu bisa membantuku?”

Yu Hao menjawab, “Tentu saja, aku bersedia melakukan apa pun.”

Perasaannya terhadap Chen Yekai secara praktis berada pada titik memuja, tetapi semakin banyak waktu yang dia habiskan dengan Chen Yekai, semakin dia merasa bahwa kecemerlangannya tidak muncul secara kebetulan.

“Akan ada pertunjukan seni sastra untuk ulang tahun perguruan tinggi kita.” Chen Yekai berkata, “Aku ingat pernah melihat di formulirmu bahwa kamu bisa bernyanyi?” tRCQ3K

Yu Hao, “……”

“Bernyanyi?” Zhou Sheng memandang Yu Hao dengan ragu, “Kau akan bernyanyi di atas panggung?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Uh……..”

Yu Hao mulai menyesali janjinya kepada Chen Yekai.  Meskipun dia menyanyikan beberapa lagu sekarang dan nanti, dia belum pernah tampil di atas panggung sebelumnya. Hanya memikirkan untuk tampil di depan banyak orang membuatnya sangat gugup hingga dia merasakan sakit yang mencekam di perutnya. Xp8Az6

“Ayo, nyanyikan sesuatu untuk Daye!” Fu Liqun berkata, “Tuan Muda Zhou, siapkan beberapa ikat kepala brokat dan beberapa barang lainnya untuk ini!”

Zhou Sheng, “Kau ingin memberinya ikat kepala brokat? Menurutmu era seperti apa sekarang?! Nyanyikan satu untuk kami, host! Ayo~ Mawar! Roket! Lamborghini sedang menunggumu~!”

“Berhenti main-main!” Yu Hao benar-benar menjadi gila, “Apa yang harus aku lakukan aaaahhhhh!”

Pada Malam Tahun Baru, mereka bertiga makan prasmanan. Zhou Sheng sangat puas dengan makanannya, “Kau pasti bisa, bernyanyi saja ba. Lebih percaya diri.” NLQEuR

Sehari setelah ujian akhir mereka berakhir akan menjadi hari jadi perguruan tinggi. Sebelum Festival Musim Semi tahun ini, perguruan tinggi mereka memburu seorang superstar di industri Psikologi dengan gaji tinggi. Namanya Lin Xun, dan dia sedang bersiap untuk pindah ke perguruan tinggi ini. Dan tahun depan akan menandai dimulainya tugas di perguruan tinggi tingkat ketiga ini. Zhou Sheng, Yu Hao dan Fu Liqun mendiskusikannya selama setengah hari sebelum mereka tahu bahwa Chen Yekai adalah murid yang paling dibanggakan oleh Lin Xun.

Ketika mereka menghubungkannya dengan Profesor Lin sang superstar ini ― bakat yang secara pribadi diminta datang oleh dekan baru untuk mengawasi semua orang di perguruan tinggi ― mereka sadar bahwa pendukung Chen Yekai bukanlah orang biasa. Mungkin ini alasan mengapa konselor kelas mereka dan Wakil Kepala Sekolah tidak mau mengambil risiko perselisihan sengit dengan Chen Yekai.

“Ada beberapa orang di kelasmu yang mengatakan kalau kasusmu hanya bergantung pada hubunganmu dengan Chen Yekai.” Zhou Sheng berkata, “Kalau dia tidak memiliki latar belakang yang kuat, masalah ini pasti tidak akan terselesaikan.”

Yu Hao berkata, “Lupakan saja, biarkan orang lain mengatakan apa yang mereka inginkan. Shi Ni juga memainkan peran kunci dalam hal ini, bukan?” iV8Z5P

“Apa kalian tahu?” Fu Liqun menuangkan bir untuk mereka berdua, “Huang Ting dan reporter yang datang kemarin adalah teman sekelas Chen Laoshi.”

Yu Hao mengucapkan sebuah “oh” agak kecewa, tapi Zhou Sheng mengatakan, “Un, tidak apa-apa asalkan semua orang bisa memahami hal itu di dalam hati mereka.”

Tapi mengapa orang yang luar biasa seperti Chen Yekai kembali ke perguruan tinggi tingkat tiga di kota Ying untuk menjadi guru?

AeBR26

Translator's Note

Dokter Negara yang dikenal karena keahliannya dalam menyembuhkan.

Translator's Note

Pemanah mitologis Cina yang istrinya adalah Chang’e, seseorang yang memanah sembilan matahari.

Translator's Note

Murid bodoh lol.

Translator's Note

Istilah arogan untuk menyebut dirimu sendiri tuan muda.

Translator's Note

Kain yang digunakan seseorang ketika tampil. Biasanya diikat di kepala.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!