English

Merebut MimpiCh56 - Matahari Tersembunyi

2 Comments

Penerjemah : Via


Ini adalah pertama kalinya aku berfikir, bahwa hujan yang turun akan seindah ini. 0XMu4a


Peristiwa tak terduga ini benar-benar terjadi terlalu cepat; Chen Yekai adalah orang pertama yang bereaksi. Dia mengangkat senjatanya untuk membidik dan menembakkan beberapa tembakan cepat ke ekor ular, tetapi itu dengan cepat menghilang. Zhou Sheng benar-benar tidak percaya. Ketika dia mengangkat kepalanya lagi, peron menjadi miring, dan monster raksasa yang berkobar itu mengembangkan sayapnya saat memanjat.

Titan itu memiliki tinggi sekitar 10 meter, tubuh bagian atasnya memiliki bentuk tubuh Lin Xun sementara tubuh bagian bawahnya adalah ekor ular, Dewa Ular Berbulu. Dia tertawa sinting, “Kamu sudah berada di bawah kendaliku begitu lama,  sekarang, kamu masih berani berpikir untuk merebut kembali pemandangan mimpimu?! Justru amarahmu yang akan menghancurkanmu——!
“Chen Laoshi ……” Yu Hao berjuang untuk menekan lukanya.
“Yu Hao!” Teriak Chen Yekai dengan panik.
“Percayalah pada dirimu sendiri . “Suara Yu Hao bergetar,” Jangan takut …… aku …… aku mampu regenerasi …… ”
Tidak ada sinar matahari yang menerangi alam mimpi. Peron itu runtuh dengan kecepatan yang mengkhawatirkan, dan api yang berkobar telah membawa kehancuran seluruh dunia ini. Semburan hujan petir, dunia seolah tenggelam dalam kegelapan yang mencekik. Monster aspal yang terbakar itu membentangkan sayapnya dan terbang ke arah mereka, menyerbu reruntuhan peron yang jatuh.
Ribuan monster aspal dihidupkan kembali, seperti iblis yang muncul dari neraka, mereka masuk ke dunia Chichén Itza.
Chen Yekai terlibat dalam pertempuran sengit dengan Lin Xun menggunakan senjatanya, tetapi dengan serangan yang kuat, ia terbanting ke reruntuhan.
“YU HAO——”
Dalam kegelapan, hanya ada tangisan sedih Zhou Sheng yang membawa rasa sakit memilukan yang bisa didengar.

Langit Bieru.

Dunia Impian · Chichén Itza
Api besar yang menutupi langit telah menghancurkan seluruh dunia bawah sadar. Platfrom itu runtuh. Chen Yekai meraung marah saat dia menembaki monster Ular raksasa itu, namun itu tidak menunjukkan sedikit pun rasa takut.

“Karena kamu sudah berjanji setia kepadaku, kenapa harus repot-repot mengambil tindakan yang tidak perlu?” Suara jahat Lin Xun mengema di seluruh dunia mimpi. djcn4m

“Tidak!” Tubuh Chen Yekai babak belur, namun dia menolak untuk menyerah. Suaranya bergetar, “Aku … tidak akan takut lagi denganmu … aku tidak akan!”

Sepertinya matahari tidak akan pernah terbit, awan gelap masih tampak di atas kepala.

“Akhiri ini ba!” Suara Lin Xun bergema di seluruh Alam mimpi, “Tidak peduli apa yang kamu lakukan, Kamu tidak akan pernah bisa mengubah kenyataan——” setelah mengatakan itu dia langsung mencekik leher Chen Yekai dengan tangan raksasa yang dilalap api.

“Di duniaku ……” Chen Yekai terengah-engah, “Selain Ryuusei, masih ada teman-temanku …… ada Yu Hao, Zhou Sheng …… aku tidak bisa membiarkan mereka begitu saja, di dunia impianku ……” 8QXmZW

Chen Yekai dengan gigih berjuang dan meraung keras; dia merenggut tangan iblis Lin Xun dan melepaskan tembakan yang menembus mata kiri Lin Xun. Lin Xun merintih kesakitan saat dia meraih matanya dan dengan kejam melemparkan Chen Yekai ke lautan api.

“Zhou Sheng ……” Yu Hao berbaring di pelukan Zhou Sheng. Tangannya berlumuran darah ketika dia mengangkatnya dan menunjuk ke arah cakrawala. Dia bisa merasakan tubuhnya pulih, tetapi kekuatan iblis ular itu terlalu jahat; itu mendatangkan malapetaka di tubuhnya, dan bertarung dengan Chen Yekai guna mendapatkan kekuatan untuk menguasai dunia ini!

“Yu Hao! Yu Hao! ” Zhou Sheng berteriak seperti orang gila.

“Lihat …… Lihat ……” Yu Hao Tergagap, “Matahari ….. Sudah …… Terbit …… Kekuatan pemilik dunia ini, sedang terganggu ……” Ow0UL8

Zhou Sheng mendongak, dan melihat siulet kilat diantara lapisan awan tebal yang menutupi langit.

“Matahari hanya …… diblokir …… oleh …… awan ……”

Zhou Sheng menarik napas dalam-dalam. Dia menutup matanya, berlutut di atas jindouyunnya dan memeluk Yu Hao dengan erat.

“Selama …… sinar matahari …… muncul …… Aku akan ……” LRo2yP

“Ayo. “Zhou Sheng berkata dengan suara rendah. Di bawah langit yang gelap ini, tubuh mereka bersinar seperti tubuh Chen Yekai setelah dia merebut totemnya kembali. Rambut pendek Zhou Sheng terbakar seperti api emas, seperti terik matahari yang membakar kubah surga.

Sementara itu, bulu sayap Yu Hao yang terkulai di jindouyun berkibar di udara, seperti kepingan cahaya bulan yang jatuh ke dunia keputusasaan yang gelap ini.

Di kamar hotel.
Napas Chen Yekai menjadi tidak beraturan dalam mimpinya; keringat mengucur di dahinya seolah-olah berada dalam cengkeraman mimpi buruk.
Yu Hao sedikit menggigil dalam tidur nyenyaknya. Dia secara tidak sadar menggunakan lengan Zhou Sheng sebagai bantal, dia berbalik saat bermimpi dan memeluk pinggang Zhou Sheng. Pada saat yang sama, Zhou Sheng berguling untuk menghadapi Yu Hao; mereka berdua saling berpelukan dengan cara ini, Yu Hao menempel di depan bahu Zhou Sheng, dan mereka bersandar satu sama lain dalam pelukan yang erat.
Chichén Itza di Dunia Impian.
“Ayo……”

“Ayo. ” 9FCVmf

“SEMUA, DARI, KAMU, DATANG——!” Zhou Sheng tiba-tiba mengangkat kepalanya dan mengeluarkan suara gemuruh yang meratakan tanah di langit yang gelap.

Cahaya yang kuat muncul di langit. Yu Hao dengan lemah membuka matanya dan menatap langit. Dalam pupil matanya yang cerah, pantulan lapisan awan yang telah tersebar dapat terlihat; sinar matahari yang terik mengalir melalui celah di awan.

Please visit langitbieru (dot) com

Matahari telah terbit! Itu menembus lapisan awan dan menerangi keduanya.

Tubuh Yu Hao yang terluka mulai membaik, luka-lukanya sembuh lebih cepat di bawah sinar matahari. SuJEhf

“Sinar matahari ……. ku ……” Dia mengangkat tangannya ke arah matahari, dan pada saat berikutnya, terik matahari yang telah disembunyikan oleh awan gelap berubah menjadi Roda Gagak Emas, tiba-tiba meletus membawa meteor berapi yang tak terhitung jumlahnya!

Di bawah penerangan sinar matahari itu! Tubuh Yu Hao sembuh sepenuhnya!

“Aku baik-baik saja sekarang!” Kata Yu Hao, “Zhou Sheng! Aku sudah pulih! ”

Perwujudan iblis ular Lin Xun meraung dan menatap langit dengan ketakutan; dia meraih Chen Yekai dengan satu tangan dan mengangkat tangannya yang lain untuk melindungi dari sinar matahari. tEyA9O

Meteor api berjatuhan, menembus lapisan demi lapisan awan tebal; mereka jatuh tanpa henti, dan setiap meteor berubah menjadi prajurit yang mengenakan baju besi diseluruh tubuhnya dan saling bertabrakan. Mereka bergabung menjadi tentara di bumi dan bergegas ke lautan api, berperang melawan monster aspal yang terbakar!

Zhou Sheng menunduk dan menatap Yu Hao.

“Mereka disini . “Yu Hao tersenyum. Luka-lukanya sudah pulih, dia mengibaskan sayapnya dan melepaskan pelukan Zhou Sheng. Dia menghunuskan kedua belatinya dan berteriak, “Ayo bertarung!”

Zhou Sheng menegakkan tubuhnya dan melihat ke arah celah di mana sinar matahari masuk. Raungan naga membuat dunia bergetar; setelah jutaan meteor, naga hitam adalah yang terakhir melewati Roda Gagak Emas! Zhou Sheng berputar di udara dan melangkah ke punggung naga hitam untuk memasangnya, lalu berteriak, “Lin Xun——! Kamu binatang !! ” 4y 7wM

Lin Xun meraung marah pada Yu Hao. Segera Yu Hao mengelak di udara; dengan belati di genggamannya, ia menggambar busur bulan purnama yang indah di udara – cahaya yang kuat meledak dan menembak ke arah Lin Xun yang bertubuh manusia dan ekor ular. Zhou Sheng kemudian mengambil kendali naga besar itu, melewati busur bulan purnama dan dengan keras menghantan iblis ular besar itu.

Naga raksasa itu mengalahkan iblis ular; memuntahkan api naga berwarna biru kehijauan dari dari mulutnya. Zhou Sheng dibalut dengan baju besi perak seluruh tubuhnya, menjelma sebagai ksatria naga; dia mengayunkan jingubang-nya dan menghantamkan tongkatnya di kepala ular!

Dengan belati di kedua tangan, Yu Hao membentangkan sayapnya dan memimpin ribuan pasukan untuk bergegas ke tengah reruntuhan!

Di atasnya, awan yang tersebar bersatu, dan dunia ini sekali lagi turun ke api penyucian. Darah menyembur keluar dari tubuh iblis Ular raksasa dan kulitnya terkelupas. Tetapi begitu sinar matahari menghilang, lukanya mulai pulih dengan cepat di dalam kegelapan. 74b P3

“Kita tidak bisa membunuh orang itu!” Zhou Sheng berteriak dari belakang naganya, “Pikirkan sesuatu!”

Yu Hao meluncur di udara sambil menghindari monster aspal yang terbakar yang terbang melewatinya. Para prajurit di tanah menembakkan panah ke langit, menumbangkan monster satu demi satu.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Di mana Chen Laoshi ?!” Teriak Yu Hao.

“Ufgul mjgl vlj!” Itbe Vtfcu yfgafgljx, “Ulxlgxjc rfrejae! Ujral jvj mjgj ecaex wfwyecetcsj! “ jRoSdg

Te Ljb wfiltja rfxlijr aeyet yfgjcajxjc Jtfc Tfxjl rjja vlj yfgpejcu xfiejg vjgl gfgecaetjc.

“Oeqjxjc jxe!” Jtfc Tfxjl yfgafgljx, “Ulxlgxjc yjujlwjcj mjgj wfijglxjc vlgl! Cxe jxjc wfwjcmlcucsj qfgul! “

Please support our translators at langitbieru (dot) com

_Djujlwjcj xlaj wfwyecetcsj?_ Te Ljb qeaer jrj wfcpfijpjtl lcujajccsj vjc alyj-alyj afglcuja jqj sjcu vlxjajxjc Rjxjujkj Eseerfl xfqjvjcsj rfyfiew wfgfxj wfclcuujixjc reweg.

“Apa itu?” Yu Hao berteriak pada Zhou Sheng, “kata Ryuusei, selama kita memiliki satu hal, kita bisa mengalahkan Lin Xun! Di mana kita pergi untuk mencarinya? Kita harus cepat! Kalau tidak dunia ini akan hancur! ” mCV zs

Zhou Sheng memukul ular raksasa itu ke tanah dengan jingubang-nya. Dengan ledakan keras, api dan abu meledak ke segala arah; dia berbalik  dan menjawab, “Kamu tidak perlu mencarinya! Pikirkan saja, dan itu akan muncul! ”

“Lalu apa itu?” Yu Hao bertanya dengan cemas.

“Apa itu ?!” Zhou Sheng berteriak pada Yu Hao, “Bagaimana saya tahu ?! Tangan siapa yang dia katakan ada di dalam! ”

Tiba-tiba, ular ular itu meraung ketika ia keluar dari lautan api dan menangkap naga besar itu. Zhou Sheng kehilangan pijakan dan terlempar. Saat tubuhnya melayang sebentar di udara dan hampir jatuh, Yu Hao terbang melewati dan menangkapnya. cblfuR

Yu Hao berteriak, “Kata Ryuusei, itu adalah sesuatu yang Kaikai berikan padaku ?!”

Zhou Sheng mengayunkan jingubang-nya dan menyapu ratusan monster terbang dengan satu sapuan, “Apakah itu bajunya ?!”

Yu Hao, “Tidak! Aku sudah mengembalikannya! ”

Chen Yekai melepaskan tembakan di dalam reruntuhan, dan pilar cahaya tepat mengenai lengan iblis ular. Iblis ular meraung dengan marah dan gelombang kejut berapi-api meledak dari tubuhnya, melemparkan naga Zhou Sheng menjauh. Kemudian berbalik dan menerjang ke arah Chen Yekai. 5TVJhH

“Kalian berdua, pergi ……” Chen Yekai berbalik dan berlari; dia benar-benar mencoba untuk memancing Iblis ular pergi.

Zhou Sheng, “Kaikai! Jangan gegabah! ”

Yu Hao, “Kemana perginya?”

“Air terjun!” Zhou Sheng melihat jalan yang dilewati Chen Yekai dan tahu bahwa dia bermaksud untuk bergegas menuju air terjun. Hanya Air Terjun Iguazu yang bisa menahan api iblis ular. SpTen8

Naga besar itu terbang dan meraih Yu Hao dan Zhou Sheng. Yu Hao memeluk pinggang Zhou Sheng, keduanya turun dan terbang menuju Chen Yekai yang sedang berlari.

“Jika bukan bajunya, lalu apa?” Zhou Sheng berkata, “Tenang! Tenang! Pikirkan baik-baik! Yu Hao! Apakah dia memberimu banyak hal? ”

“Hanya itu ……”

“Dia pasti memberimu sesuatu yang lain? Apakah Kamu meminta sesuatu padanya? Malam itu! “Zhou Sheng ingat sekarang,” Pisau! Pisau! Pisau bedah! ” cgBs4Q

Yu Hao tiba-tiba mengingatnya juga dan berteriak, “Kami datang!”

Chen Yekai sudah terbakar. Dia bergegas ke depan air terjun Iguazu. Zhou Sheng membawa Yu Hao bersamanya membimbing naga hitam besar dan memimpin ribuan pasukan ke Air Terjun Iguazu untuk membuat barisan pertahanan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kaikai! Ambil senjatanya—— ”

Suara Zhou Sheng terdengar. Keduanya menunggang naga besar sementara Yu Hao menunjuk dua jari ke langit. Dia menutup matanya dan mengingat kembali malam itu. Darah tiba-tiba menyembur dari telapak tangannya, kemudian badai yang tak berujung  yang membentang sejauh mata memandang ditarik ke telapak tangannya. u2rtO

Dalam badai mengamuk yang tampak mengabarkan kiamat, Chen Yekai mengangkat kepalanya dia berdiri di depan Air Terjun Iguazu.

Iblis ular melebarkan sayapnya, tanpa henti mengejar mereka bertiga terbang di belakang mereka.

Yu Hao mengarahkan semburan petir yang tak berujung untuk menerangi dunia yang gelap ini, segera setelah itu semua petir menghilang tanpa jejak.  Cahaya perak bersinar dalam kegelapan sebelum menyatu membentuk pisau bedah putih perak.

Zhou Sheng menggenggam pisau bedah dengan dua jari dan melemparkannya ke tanah; pisau bedah dikelilingi oleh kilatan petir, dan Chen Yekai menangkapnya. jnJsZD

“Bunuh dia . ” Zhou Sheng menurunkan helmnya, mengumpulkan kekuatannya! Seluruh tubuhnya meledak dengan api keemasan!

Yu Hao terpisah dari Zhou Sheng.

Malaikat Agung membuka sayapnya, dan Jenderal mengacungkan jingubangnya yang berkilau!

Naga besar itu memuntahkan api naga! Ribuan tentara melepaskan panah mereka sekaligus! Zr h41

Arus Air Terjun Iguazu mengalir turun dengan gemuruh yang menggelegar, dan puluhan ribu ton jet air meluap ke arah cakrawala!.
Jenderal Berbaju Besi menahan serangan iblis Ular Api. Yu Hao bergegas menuju tirai air dan meraih tangan Chen Yekai sebelum membawanya terbang ke udara.
Iblis ular meraung marah; karena dikalahkan oleh naga besar Zhou Sheng, dan setelah kepalanya  dipukul oleh jingubang, itu jatuh ke tanah.

Naga besar mengepakkan sayapnya dan mundur; Jendral  melompat ke udara dan meraih Chen Yekai yang telah terbang. Chen Yekai mengulurkan tangan kirinya – pisau bedah dengan cepat berputar di antara lima jari rampingnya. Jenderal menyapu jingubangnya dan menggunakannya sebagai pemancar udara. Chen Yekai melangkah ke jingubang, melompat, dan terbang menuju iblis ular!

Iblis ular mengangkat kepalanya dan meraung. Chen Yekai dengan cepat memindahkan pisau bedah ke tangan kanannya dan melesat seperti meteor; ia terbang melewati leher Lin Xun, pisau bedah itu terbang keluar dari tangannya dengan suara Whossshh dan aliran cahaya keemasan!

Teriakan gila mengguncang seluruh dunia mimpi. Sebuah nyala api meledak dari mulut iblis ular sebelum tiba-tiba hancur menjadi abu dan meledak dalam angin kencang. KZBED2

Dengan benturan keras, tirai air itu roboh. Yu Hao benar-benar basah kuyup, dan sayapnya menjadi begitu berat sehingga dia Jatuh. Naga besar melewati arus dan menangkapnya.

“Apakah sudah mati?”

“Sudah mati ba. “Zhou Sheng mengangkat helmnya untuk menyaksikan adegan terakhir ini dengan jelas sebelum menambahkan,” Sudah mati, kan? ”

Yu Hao menatap langit, tapi sepertinya hampir tidak berubah. Bumi masih tenggelam dalam lautan api, dan pasukan di bawah komandonya masih dengan gugup menjaga bagian depan air terjun; mereka semua memiliki anak panahnya yang diikat dan tali busur ditarik ke belakang saat mereka dengan waspada mengawasi musuh yang bisa muncul kapan saja. 35AfYR

“Bagaimana dengan dia?” Tanya Yu Hao.

Zhou Sheng memberi isyarat agar Yu Hao melihat. Yang bisa dia lihat hanyalah monster aspal yang sudah lenyap, baju Chen Yekai yang compang-camping saat dia berdiri di depan lautan api.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng mengulurkan tangan kirinya, dan dengan tangan berbalut besi, dia menjentikkan ibu jarinya; membuat suara yang jelas dan merdu, seolah-olah dia menjentikkan jarinya. Naganya perlahan naik, membawa mereka berdua ke langit; mereka memiliki pandangan udara dari neraka yang terbakar ini.

“Ayo naik ke awan untuk melihatnya?” Tanya Yu Hao. 9zKxpZ

“Ssst. “Zhou Sheng menjawab,” Lihat. ”

Chen Yekai sepertinya telah mengalami perubahan yang aneh. Tubuhnya memancarkan cahaya dan dia melangkah keluar ke dunia yang terbakar, namun dia tetap tidak gentar oleh kobaran api di dalam hatinya.

Suara air mengalir tak ada hentinya. Yu Hao melihat di kejauhan, dan bisa melihat arus Air Terjun Iguazu mulai naik lagi. Tapi kali ini, itu dengan lembut berubah menjadi tetesan air yang melayang sebelum naik ke langit.

Naga hitam gunung berteriak. Zhou Sheng kemudian mengarahkannya untuk terbang ke puncak terpencil lainnya. Ini adalah tempat tertinggi di alam mimpi, secara kebetulan, tempat ini bisa melihat seluruh dunia serta Chichen Itza di kejauhan. RVs DE

Yu Hao memandang sekelilingnya dan menemukan bahwa ini sebenarnya adalah puncak Gunung Tianqing yang terhubung ke jembatan gantung – tempat ia menemukan dirinya pada saat pertama kali memasuki alam mimpi ini!

Saat Chen Yekai menghilang ke lautan api, seluruh pemandangan alam mimpi mulai berubah. Angin berhembus sepoi-sepoi ; itu adalah angin lembut yang membawa nafas vitalitas.

Armor Zhou Sheng menghilang. Dia meletakkan satu tangan di bahu Yu Hao, dan mereka berdua bersandar di sisi naga hitam saat mereka memandang ke kejauhan.

Di dunia yang tercakup dalam hamparan putih luas, air dari Air Terjun Iguazu naik ke cakrawala saat badai di awan menghilang tanpa jejak. Kemudian banjir besar turun ke seluruh dunia. WK3eqk

Air hujan jatuh ke atas api yang terbakar, dengan cepat memadamkan kobaran api. Abu yang tellah mencekik udara tersapu ke tanah oleh hujan dan meresap ke dalam bumi.

Zhou Sheng dengan santai memukul naga hitam yang tergeletak di samping mereka. Naga besar itu mengangkat sayapnya dan menutupinya dari atas; air hujan mengalir deras. Yu Hao berpikir itu lucu, dan ketika dia mengangkat kepalanya untuk melihat, dia menyadari bahwa sayap yang diangkat untuk melindungi mereka dari hujan berada dalam postur yang tampak seperti gerakan hati yang digunakan orang saat mengambil foto.

Zhou Sheng, “Ada apa dengan senyum bodoh di wajahmu?”

“Tidak ada . ” Yu Hao memandang ke kejauhan, ” Ini pertama kalinya saya berpikir bahwa hujan yang turun bisa seindah ini. ” 9 FZCE

Hujan terus berlanjut tanpa akhir, dan dunia mimpi ditutupi oleh hamparan putih yang luas.

Zhou Sheng berkata, “Pada waktu hujan, akan lebih sempurna jika ada cokelat dan musik. Sayang sekali tidak ada cokelat, atau musik. ”

Yu Hao, “Batuk batuk. ”

Zhou Sheng, “……” TjZ0na

Yu Hao, “Aku menemukan cinta untuk ohoh —— Aku. ”

Zhou Sheng, “!!!”

Story translated by Langit Bieru.

Suara Yu Hao Sangat jelas dan penuh emosional, ketika dia bernyanyi. Bahkan naga itu tidak bisa membantu tetapi menoleh dan meliriknya.

“Sayang, selami saja, dan aku akan mengikuti langkahmu …” dtvUTj

“Yah, aku menemukan anak laki-laki, tampan dan cerdas. ”

Hujan turun dengan deras, seolah-olah dunia ini tidak bisa melupakan kesedihannya; memadamkan amarah dan memelihara semua makhluk hidup di dunia ini. Hujan berkumpul menjadi aliran didalam pegunungan. Meresap kedalam inti tanah dan hati; menyatu menjadi sungai  indah nan megah yang melonjak ke laut.

Mayat monster aspal tersapu oleh hujan dan memudar ke tanah sebelum menghilang. Puluhan juta pohon mulai tumbuh dari bumi; tunas hijau tumbuh dan mulai menyebar.

“Oh, aku tidak pernah tahu kamu adalah orang yang menungguku, 6kivUR

Karena kita hanya anak-anak ketika kita jatuh cinta … ”

Di bawah gerimis yang jatuh dari  langit, Yu Hao tersenyum saat melirik Zhou Sheng dan bernyanyi dengan lembut; suara nyanyiannya seakan bergaung di langit.

Hujan berhenti.

Angin sepoi-sepoi bertiup, awan membelah di antara angin, pilar cahaya yang tak terhitung jumlahnya turun seperti cahaya suci untuk jatuh ke tanah. pkvG47

Chen Yekai berdiri di tengah reruntuhan. Batu bata mulai bangkit dari reruntuhan dan berdiri di satu tempat.

Matahari muncul; itu menerangi bumi di antara awan yang tersebar. Pilar cahaya bergerak berkelok-kelok, dan semua makhluk hidup yang tersentuh oleh cahaya tumbuh dan berkembang dengan vitalitas yang tinggi.

Itu menyinari Chichen Itza; altar pengorbanan di piramida yang menahan beban Chen Yekai naik tak ada henti-hentinya keatas. Batu-batu besar berlumut bergabung satu sama lain untuk mendirikan keajaiban umat manusia kuno dan mulia ini.

“Dia berbagi mimpiku, aku berharap suatu hari nanti aku akan berbagi rumahnya …” MmSZ4

Matahari telah muncul, cahayanya menyinari bumi.

Sinar matahari juga menerangi Chen Yekai; pakaiannya yang terbakar berubah menjadi partikel cahaya yang mengalir. Kemeja itu lenyap dari tubuh bagian atasnya, memperlihatkan dada yang Bagus dan lengan yang kekar. Pakaian kuno Indian Amerika kemudian dengan lembut menutupi seluruh tubuhnya – ia memiliki dua tali di bagian atas tubuhnya yang tertanam dengan batu pirus, sementara tubuh bagian bawahnya dibalut dengan rok perang merah marun, serta celana berburu dan sepatu bot kulit.

Burung muncul di hutan. Bulu-bulu mereka yang tersebar dengan lembut terbang menuju pusat Chichen Itza dan berkumpul di atas rambutnya, membentuk topi perang berjambul yang terdiri dari ratusan bulu elang.

Chen Yekai mengangkat kepalanya, dan memandang ke puncak Gunung Tianqing menghadap Chichen Itza. Suara nyanyian Yu Hao menggema di seluruh dunia ini. tw6Xdj

“Kami masih anak-anak, tapi kami sangat jatuh cinta ,

Berjuang melawan segala rintangan, aku tahu kali ini kita akan baik-baik saja… ”

Story translated by Langit Bieru.

Matahari telah muncul, cahayanya menyinari bumi.

Di langit biru jernih di atas, awan hujannya telah menghilang, hanya tersisa sebagian awan putih. Bayangan mereka melintasi bumi; saat sinar matahari menyinari hutan, dedaunan bersinar begitu terang sehingga tampak seperti laut emas yang berkilauan. Burung dan binatang buas di hutan dengan cepat hidup kembali dan mulai menyuarakan tangisan mereka. fg4p8x

Ada suara keras dari Tyrannosaurus Rex saat berjalan menuju piramida; ia meraung menuju tempat yang tinggi sebelum jatuh di bawah piramida.

Matahari telah muncul, cahayanya menyinari bumi, dan juga pada Zhou Sheng dan Yu Hao. Naga itu tiba-tiba bangkit, mengepakkan sayapnya, dan terbang ke langit sebelum menghilang ke cakrawala.

Yu Hao dan Zhou Sheng berdiri di tengah-tengah puncak terpencil ketika mereka melihat Chichen Itza di kejauhan.

Chen Yekai menghadap puncak terpencil, mengulurkan kedua tangan, lalu dengan lembut mengapit pistol dan pisau bedahnya ke sabuk senjata di pinggangnya. Dia membungkuk ke arah tempat yang jauh di kejauhan. iE 21q

Sinar matahari menyinari bagian atas Chichen Itza; sebuah rumah kayu muncul di peron. Perabotan dan lantai rumah kayu menunjukkan penampilan yang sama dengan interior rumah Chen Yekai dan Ryuusei.

Tirainya berkibar tertiup angin. Sinar matahari masuk ke kamar dan mendarat di atas meja makan. Partikel-partikel cahaya yang berkilauan perlahan naik dari taplak meja dan membentuk dua cincin kawin. Sebuah cahaya menyala; totem itu tampak seperti dua bintang biner yang perlahan-lahan berputar di sekitar satu sama lain di dalam alam semesta tanpa batas.

Sinar matahari menyinari reruntuhan di puncak terpencil. Suara bising dapat terdengar dari jembatan gantung; potongan kayu naik dari dasar jurang, disambungkan kembali ke jembatan, dan tali dihubungkan kembali. Sementara itu, puing-puing di sekitar Yu Hao dan Zhou Sheng juga naik.

Batu bata putih berputar mengelilingi mereka, lalu mendarat; lapis demi lapis, mereka membangun dinding dan membentuk menara. Kaca patri yang terfragmentasi menyatu kembali ke tempatnya ketika mereka kembali ke jendela, dan meja serta kursi di posisi semula. zNTxZw

Di puncak sunyi, sebuah kapel putih kecil muncul. Embusan angin bertiup dan kelopak tersebar ke segala arah sebelum berkumpul menjadi bunga segar. Karpet merah membentangkan dirinya; Zhou Sheng dan Yu Hao berdiri di depan altar pengorbanan dengan wajah kosong.

Matahari telah terbit; menerangi Chichén Itza, menerangi dunia yang baru lahir ini.

“Terlihat cukup bagus. “Zhou Sheng mengangkat kepalanya untuk melihat langit-langit,” Kaikai pria yang romantis. ”

Yu Hao memikirkannya sebentar, “Aku pikir, ini adalah tempat teraman ba-nya. ” KdCEf1

Keduanya terdiam sesaat, mereka saling berhadapan.

Zhou Sheng berkata, “Ketika kamu ditusuk oleh ekor ular tadi, itu cukup membuatku takut setengah mati ”

Yu Hao kehilangan kata-kata untuk sesaat, jadi mereka berdua berdiri seperti itu di kapel putih kecil, dikelilingi oleh bunga.

“Aku …… aku minta maaf. “Yu Hao berkata karena kebiasaan,” Aku terlalu gegabah ” Setelah dia mengatakan ini, Yu Hao berpikir itu terdengar agak salah; dalam situasi saat itu, tidak ada metode alternatif sama sekali, apa lagi yang bisa dia lakukan? gvL1FB

“Tidak . “Namun Zhou Sheng menjadi lebih tidak nyaman. Setelah dia merenung sejenak, dia melanjutkan, “Aku akan memasak sesuatu yang enak untukmu ketika kita kembali, apa yang ingin kamu makan?”

Yu Hao, “Tuliskan menu ba. ”

Story translated by Langit Bieru.

“Baik . “Zhou Sheng berkata,” Kalau begitu …… tidak ada lagi yang bisa dilihat, jadi mari kita pergi? ”

“Ayo pergi . ” Jawab Yu Hao, ” Aku ingin kembali ke dunia nyata untuk beristirahat. Sekarang aku merasa seperti tidak bisa beristirahat dengan baik ketika aku tidur, bermimpi sangat melelahkan …… ” d pWDX

Kata-kata itu aneh menggelitik Zhou Sheng dan dia tertawa untuk waktu yang lama. Keduanya menatap ke luar jendela; sinar matahari bersinar terang. Zhou Sheng mengangkat tangannya dan hendak menekannya ke dahi Yu Hao, sebelum dia tiba-tiba bertanya, “Apa nama lagu yang kamu nyanyikan? Bisakah kamu merekam itu untukku ketika kita kembali? ”

“Tentu saja . ” Yu Hao menjawab.

“Selamat malam . ” Zhou Sheng berdiri di depan Yu Hao dan menatap matanya, lalu dengan lembut menekankan tangannya ke dahi Yu Hao.

Saat mereka berdua menghilang, sekelompok partikel cahaya berkumpul di kapel putih; mereka berubah menjadi Nakagawa Ryuusei, yang punggungnya menghadap ke pintu utama saat dia menunggu dengan tenang. vW1Dc6

Sinar matahari memudar tiba-tiba, dan Yu Hao membuka matanya di pelukan Zhou Sheng.

Yu Hao, “……”

Mereka berdua saling berpelukan sambil terbaring di satu ranjang. Yu Hao menggunakan lengan Zhou Sheng sebagai bantal, dan tangan bebasnya yang lain melilit lehernya; Sementara itu, Zhou Sheng memeluk Yu Hao dengan satu tangan, sementara lengan lainnya memeluk pinggangnya …… bibir mereka hampir bersentuhan! Detak jantung Yu Hao segera melonjak hingga 180bpm; dia bisa merasakan dada panas Zhou Sheng di bahunya. Yang membuatnya lebih buruk adalah bagaimana Zhou Sheng hanya mengenakan jubah mandi, dan salah satu kakinya bahkan melilit pinggang Yu Hao dengan pahanya menempel di pinggang Yu Hao.

Dalam posisi ini, “barang” mereka berdiri tegak karena kegiatan pagi mereka. Itu masih baik-baik saja untuk Yu Hao karena dia mengenakan celana dalamnya, tetapi Zhou Sheng langsung menyodok Yu Hao! GYDTn4

Jadi …… sangat besar! Dan itu sangat sulit juga! Pikiran pertama Yu Hao adalah, dengan ukuran ini … itu harus setidaknya 20cm ba! Biasanya, dia tidak berani melihatnya, dan ketika dia melihatnya sesekali dari sudut matanya, dia hanya berpikir bahwa milik Zhou Sheng seharusnya tidak kecil. Tapi dia tidak menyangka akan sebesar ini!

Zhou Sheng juga bangun dan membuka matanya. Yu Hao segera pindah dan mencoba memisahkan dirinya dari Zhou Sheng.

“Bukankah aku mengatakan kamu menggunakan lenganku sebagai bantal,” kata Zhou Sheng, “Yu Hao, sudah berakhir, lenganku akan patah!”

“Aku tidak tahu ……” Yu Hao baru saja berbalik ketika dia merasa bagian bawah tubuhnya basah dan licin, jadi dia langsung berhenti berbicara. QoPaG8

“Brengsek!” Zhou Sheng menyadarinya dan segera menarik jubah mandinya untuk menyembunyikan benda terangkatnya, tampak sangat memalukan.

Yu Hao duduk. Setengah bagian bawah kausnya, pakaian dalamnya, dan pahanya semua basah. Keduanya tidak bisa malu, dan Zhou Sheng tidak tahu mengapa otaknya konslet ketika dia tiba-tiba bertanya, “Kamu atau aku?”

Wajah Yu Hao memerah, “Pasti kamu!”

Zhou Sheng, “Bagaimana kamu tahu?” hmtUFS

“Sehari sebelumnya, milikku hanya …… ​​itu. Kamu …… ada begitu banyak …… ”Yu Hao berkata,“ Itu menyentuh milikku…….. bahkan kaos-ku basah …… ”

“Bisakah kamu berhenti membicarakannya ?! Mengapa kamu menyentuhnya ?! Pergi dan cuci! “Zhou Sheng berkata,” Saya sudah berlari sepanjang hari jadi saya tidak …… selama dua minggu terakhir …… jadi pasti akan ada banyak …… tidak, mengapa aku menjelaskan ini?! Lupakan!! ”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Chen Yekai juga bangun, dan mereka berdua segera berhenti berbicara. Zhou Sheng dengan kuat membungkus jubah mandinya di sekeliling tubuhnya dan duduk di tempat tidur dengan Yu Hao saat mereka melihat Chen Yekai.

Chen Yekai berjalan ke jendela dan menggambar tirai. Sinar matahari melenggang masuk dan menyinari mereka bertiga. abtd7

Yu Hao dibutakan oleh sinar matahari sehingga dia hampir tidak bisa membuka matanya. Chen Yekai menyipitkan matanya dan memalingkan kepalanya, seolah-olah dia menghindari sinar matahari, namun juga tampak seperti menerima baptisan kehangatan sinar matahari yang membakar.

Zhou Sheng menunjuk ke kamar mandi dan memberi isyarat agar Yu Hao masuk dengan cepat. Yu Hao dengan cepat bangkit, meraih celananya, dan berlari ke kamar mandi untuk mandi.

Chen Yekai berdiri di dekat jendela dan menatap ke kejauhan. Hotel ini berada di tengah-tengah gunung, dan di seberang kota, Anda dapat melihat kincir ria di cakrawala.

Ini adalah “tempat indah” yang diambil oleh Zhou Sheng dan Yu Hao ketika mereka duduk di kincir ria sejak lama. JGYn U

“Aku tidak punya pakaian lagi untuk dipakai, Zhou Sheng! Bisakah Aku memakai bajumu? ” Tanya Yu Hao dari kamar mandi.

Zhou Sheng, “Lalu aku pakai apa?”

Yu Hao, “Lalu aku pakai apa? Aku tidak peduli! Ini semua salahmu!”

Zhou Sheng, “Bukankah aku memintamu untuk berhenti membicarakannya?” yM7G0d

Zhou Sheng mengambil jubah mandi dan berjalan langsung menyerahkannya kepada Yu Hao. Dia bahkan tidak melirik Yu Hao sebelum mengambil bajunya dari lantai, dan mulai mencuci untuknya dengan punggung menghadap bak mandi. Yu Hao duduk di bak mandi dan menatap betis berwarna perunggu Zhou Sheng di bawah jubah mandinya.

“Apakah dia baik-baik saja?” Yu Hao juga membungkus dirinya dalam jubah mandi dan menggali telinganya di samping. Keduanya mengenakan jubah mandi, dan dia melihat bayangannya di cermin. Zhou Sheng menyikat giginya setelah mencuci pakaian dan menjawab dengan “wu”. Yu Hao memegang pengering rambut di atas kepalanya untuk mengeringkan rambutnya, lalu Zhou Sheng mengambilnya untuk membantunya mengeringkan rambut di belakang kepalanya, “Rambutmu semakin panjang, saatnya memotongnya. ”

“Apa?” Yu Hao tidak mendengarnya, jadi dia bertanya dengan tatapan bingung.

Zhou Sheng mematikan pengering rambut dan berteriak, “Saya katakan Anda semakin sulit untuk melayani!” MUf4aG

Zhou Sheng terus mengeringkan rambutnya, dan setelah dia selesai, dia mulai meniup kering T-shirt dan celana Yu Hao. Itu tidak mudah untuk mengeringkan mereka, dan setelah meniup mereka dengan pengering rambut selama setengah hari, dia kemudian menyerahkannya kepada Yu Hao dan memintanya untuk mengeluarkan pantatnya sehingga dia akhirnya bisa mandi sendiri. Setelah mereka selesai berpakaian, Chen Yekai masih berdiri di dekat jendela.

“Dia sudah berdiri di sana selama satu jam. “Zhou Sheng berkata,” Apakah dia baik-baik saja? ”

Yu Hao, “Chen Laoshi?”

Chen Yekai, “Aku baik-baik saja, hanya memikirkan banyak hal dari masa lalu. ” fohOKF

Chen Yekai berbalik dan tersenyum pada mereka – senyum itu sangat hangat, seperti ketika Yu Hao pertama kali melihatnya. Dia merasa bahwa Chen Yekai yang lama telah kembali.

Zhou Sheng menarik napas dalam-dalam. Chen Yekai merenung sejenak sebelum berkata, “Kamu benar-benar ingin memarahiku, kan?”

Langit Bieru.

Zhou Sheng, “Tidak, aku hanya ingin bertanya apakah kamar ini menyediakan sarapan prasmanan di lantai bawah. ”

  d3H0W5

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments