English

Merebut MimpiCh79 - Ladang Gandum

3 Comments

Penerjemah : Visean

Editor : AdaRa 382Yxm


Medusa melambangkan ketakutanku akan pernikahan dan gagasan tentang sebuah keluarga.


Cahaya keemasan menyala dan Yu Hao langsung terseret ke dunia mimpi!

Story translated by Langit Bieru.

Ada banyak perubahan pada pemandangan mimpinya, sekarang ada jalur roller coaster yang berkelok-kelok dan bidadari terbang di langit. Padang rumput di luar ibu kota telah menjadi ladang gandum emas dan perwira bawahan serta prajuritnya menunggang kuda saat mereka meninggalkan ibu kota melalui semua sisi gerbang untuk pergi berburu. Air sungai mengalir melewati luar kota seperti sabuk brokat, di langit, cahaya bulan perak samar dan nyaris tak terlihat muncul!

“Sekarang Duniaku memiliki bulan?” Yu Hao menatapnya dengan rasa ingin tahu, tetapi sinar bulan sangat redup, seperti bulan di langit malam yang muncul bersama dengan matahari. Hampir menyatu dengan langit biru. tPx71m

Di kejauhan, anak tangga membentang ke bawah dari sinar matahari dan mengarah ke menara suar Tembok Besar.

Yu Hao, “Sekarang sudah berubah menjadi seperti ini?”

Sudah lama sekali sejak terakhir kali Yu Hao memasuki alam mimpinya sendiri. Sekarang setelah dia merenungkan perubahan ini, dia memiliki kesan yang samar tentang mereka. Dia membentangkan sayapnya dan terbang menuju Roda Gagak Emas dan melewatinya.

Lampu lain menyala lagi. Yu Hao muncul dalam mimpi Zhou Sheng, masih di platform yang luas itu. Tidak ada perubahan sama sekali di sini. 6KOvUD

“Zhou Sheng!” Yu Hao berteriak, “Di mana kamu?”

Lautan awan melonjak. Yu Hao melihat sekelilingnya. Dia merenung sejenak sebelum berbalik di udara dan bergegas turun di bawah lautan awan, tetapi tepat ketika dia melewati awan, Yu Hao merasa tubuhnya tiba-tiba mengalami perubahan besar!

Yu Hao, “!!!”

Seragam hitamnya berubah menjadi putih dengan deru, kemudian dibuka menjadi bulu. Sayapnya mundur dan bergetar lagi, kedua tangannya berubah menjadi kaki depan berbulu, dan telinganya memanjang karena angin. hGZMYb

“Tidak mungkin ba——” Rubah putih berteriak, “Apa-apaan ini?!?” Sebelum akhirnya dia jatuh lurus ke bawah!

Badai dahsyat melanda, guntur dan kilat ada di mana-mana dan ada kerumunan orang di sekitar colosseum berbentuk cincin. Zhou Sheng menopang dirinya dengan tamengnya, mengenakan seragam militer dan mengenakan sepatu yang diberikan Yu Hao saat berdiri di lumpur.

Hujan deras terus turun tanpa henti. Wajah Zhou Sheng basah kuyup dengan air saat dia menghadap ke tengah colosseum. Medusa, yang disembunyikan dalam kegelapan, merayap di tengah-tengah sorakan banyak orang. Naga hitam itu babak belur dan memar di sekujur tubuhnya, dengan darah merembes terbawa air  hujan ketika diletakkan di satu sisi tanpa ada yang tahu apakah itu mati atau hidup.

“Itu terlalu kuat.” Zhou Sheng terengah-engah, “Perlu menunggu kesempatan…” p4thIs

Medusa berkeliaran di sekitar ring dan terus mendekati Zhou Sheng. Zhou Sheng mengangkat perisainya, mengambil napas dalam-dalam dan mencoba menghapus air hujan dari wajahnya. Bahu, kaki dan punggungnya semua berlumuran noda darah dari cakar tajamnya.

“Zhou Sheng!” Suara Yu Hao terdengar, disertai dengan sambaran petir. Seekor rubah dengan sayap melesat ke dalam arena!

“Yu Hao?” Mata Zhou Sheng melebar dalam sekejap, tetapi pada saat yang sama, Medusa mengeluarkan teriakan kasar dan menerkam ke arah Zhou Sheng!

Zhou sheng segera memblokir dengan perisainya dan bertabrakan dengan monster itu, tetapi dia terbang terkena dampaknya. 7yCt6M

“Zhou Sheng!” Rubah berteriak dan terbang ke Zhou Sheng.

“Pergi… Pergi!” Zhou Sheng megap-megap, “Keluar dari sini, cepat!!”

Langit Bieru.

Rubah itu mendarat, dan tubuh mungilnya melindungi Zhou Sheng. Itu menatap monster yang terus mendekatinya.

Setelah diusir, kilat menjalar di mata lebar monster itu, yang memiliki rambut ular dan memekik parau — itu sebenarnya adalah Medusa! fIBcPA

Rubah, “Apa itu? ibumu?”

“Medusa! Yu Hao! jangan lihat matanya!” Zhou Sheng berteriak.

Tanpa ragu-ragu sejenak, rubah melebarkan sayapnya melompat ke udara dan mendarat di kepala Medusa. Medusa menjerit parau dan ular di kepalanya meliuk ke segala arah. Rubah menangkap salah satu ular di kepala medusa, Medusa segera mengulurkan tangan untuk menarik rubah itu ke bawah, namun rubah menggigit salah satu ular dikepala Medusa dan menolak untuk melepaskannya.

Dalam sekejap, Zhou Sheng melihat peluang. Dia mengayunkan jingubang ke seberang dan Medusa menjerit kesakitan, tetapi rubah itu juga terbang! H 9MOY

“Kau melanggar aturan,” suara setan terdengar.

Rubah jatuh ke tanah, bulunya tertutup lumpur. Dia berjuang untuk bangun sebelum mengangkat kepalanya dan mengamati  sekitarnya.

Zhou Sheng berkata, “Datanglah padaku! Yu Hao!”

Rubah itu melesat ke arah Zhou Sheng sementara di sudut, Medusa sudah mengubah orientasi dirinya sendiri. Dia menjerit marah dan tiba-tiba tumbuh setidaknya setinggi 10 meter! Cahaya merah keluar dari matanya, menyapu mereka di sepanjang tepi arena. Rubah memperhatikan bahwa naga hitam itu terletak di tepi dan berteriak, “Jenderal! Nagamu!” dcdkZR

Kemanapun mata Medusa menyapu, segala sesuatu akan membatu. Ribuan patung di antara penonton hancur dan ambruk, pemandangan setelahnya berubah menjadi gila dan kacau.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Lupakan!”

Zhou Sheng melompat ke udara dengan rubah di tangannya. Keduanya berjungkir balik, Zhou Sheng menggunakan perisainya untuk menahan pandangan Medusa yang membatu, dan tamengnya yang seperti cermin membiaskan cahaya sedemikian rupa sehingga akan diarahkan ke sisi lain arena. Area penonton yang luas hancur. Si Rubah mendengar peluit Zhou Sheng dan Jindouyun terbang mendekat, membawa mereka terbang keluar dari arena dengan teriakan. Di belakang mereka datang teriakan serak Medusa dan raungan Setan yang marah.

“Kau akan menuai apa yang kau tanam!” Setan meraung. BkT7SK

Dalam sekejap mata, Zhou Sheng telah terbang keluar dari arena dengan Rubah kecil di tangannya. Rubah berkata, “Pergi ke mimpiku!”

Zhou Sheng tidak menjawab. Dia melewati semua petir yang menghujani suksesi dari langit yang gelap dan menyeret keluar gelombang raksasa dari laut. Rubah membelalakkan matanya, dia melihat satu-satunya pulau di kejauhan.

Ada lubang di awan di atas pulau yang sepi dan sinar matahari keemasan tumpah melalui celah itu, menyatu dengan cahaya keemasan yang dipantulkan dari permukaan laut di sekitar pulau.

Zhou Sheng memeluk Rubah dan terjun lebih dulu ke pulau kecil itu, mereka berdua jatuh ke padang rumput keemasan. Rubah itu jatuh begitu keras hingga jatuh beberapa kali dan berguling seperti bola berbulu. 86X5Zq

Rubah, “……”

Pulau ini luasnya sekitar dua hingga tiga ratus meter persegi dan pulau itu diselimuti rumput emas panjang. Ada empat tempat tidur di tengah pulau dan tata letaknya persis sama dengan asrama mereka.

Please visit langitbieru (dot) com

Rubah bergumam pada dirinya sendiri, “Di mana tempat ini? Tempat yang aman?”

Rubah melihat ke atas. Di seluruh dunia mimpi Zhou Sheng, hanya pulau ini yang bermandikan sinar matahari. DqFx4w

“Zhou Sheng?” Rubah berbalik dan berlari cepat menuju Zhou Sheng, yang terbaring tak sadarkan diri di rumput emas.

“Zhou Sheng!” Rubah dengan cepat menyenggolnya, tetapi itu benar-benar terlalu kecil dan hampir tidak sebesar anak anjing sehingga tidak memiliki kekuatan sama sekali. Ketika dia mengangkat cakarnya, dia langsung mendapat ketakutan besar.

“Zhou Sheng! Kau terlalu banyak berdarah!” Bulu putih di tubuh rubah diwarnai warna hitam keunguan oleh darah Zhou Sheng. Dengan cepat bergerak mendekati hidung Zhou Sheng untuk mengendusnya. Untungnya, dia masih bernafas.

“Selamat malam!” Rubah itu menekankan kakinya ke dahi Zhou Sheng dan berkata dengan cemas, “Selamat malam! Cepat bangun! Ini tidak bekerja!!” OeDm36

Rubah itu menekankan cakarnya pada luka Zhou Sheng dengan panik, tetapi kemampuannya untuk menyembuhkan hilang. Dia tidak memiliki tongkat dan sihir, apa yang harus dia lakukan ahhhhhh!!

“Zhou Sheng!” Rubah berteriak dengan panik, “Apa yang harus ku lakukan?! Bangun!!”

Sisi wajah Zhou Sheng mengalami luka, luka itu berdarah sejak awal bertarung dengan Medusa dan setidaknya sedalam satu sentimeter. Rubah itu merintih dan mendekat untuk menjilatnya dengan lidahnya……

……Luka Zhou Sheng secara ajaib sembuh! 5IYjOH

Ini bagus! Yu Hao berpikir.

Dia buru-buru mengerahkan semua kekuatannya pada luka di wajah Zhou Sheng dan dengan setiap jilatan, luka akan sembuh sedikit lebih cepat. Jadi rubah dengan cepat melompat ke punggungnya dan menjilatnya. Punggung Zhou Sheng tergores begitu parah sehingga bahkan bahunya terbuka. Hati rubah sakit saat menjilatnya, dan darah yang merembes tanpa henti dari luka Zhou Sheng secara bertahap berhenti.

“Aku seharusnya tidak memiliki rabies ba…” Rubah bergumam pada dirinya sendiri, “Tunggu, ini bukan mimpi, jadi itu seharusnya baik-baik saja… Zhou Sheng! Berbalik! Cepat berbalik!! ”

Zhou Sheng bergerak, merintih dan bangun. M3Jb5w

Rubah itu mendorong wajahnya dengan paksa, “Berbalik! Cepat!!”

Zhou Sheng dengan gagah membalik dan mengerang, “Rasanya sakit sekali…”

“Sebentar lagi akan baik-baik saja.” Rubah melompat ke dadanya dan mulai menjilati lehernya. Zhou Sheng tertawa dan meraih rubah di belakang lehernya untuk mengangkatnya, lalu menatapnya dengan sedikit tawa di matanya.

“Apa itu kau?” Zhou Sheng berkata, “Yu Hao? Kenapa kau di sini?” EpkWON

Rubah kecil itu diangkat dan mulai mencakar dengan panik di udara. Dia dengan cepat berkata, “Biarkan aku turun! Cepat! Kamu masih berdarah!! ”

Tapi Zhou Sheng tidak peduli. Dia memeluk rubah kecil yang berubah menjadi Yu Hao dan mengusap kepalanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kamu akan mencekikku sampai mati…” Rubah kecil itu berjuang. Itu tidak mudah bagi Rubah untuk melompat keluar dari lengan besi seperti Zhou Sheng dan terus membantu mengobati lukanya. Luka pada tubuh Zhou Sheng mulai sembuh dengan jilatan dari rubah kecil, tetapi setelah beberapa saat dia benar-benar tidak tahan dengan itu lagi dan tertawa terbahak-bahak saat dia berteriak, “Ini geli!”

“Aku akan segera selesai!” Kata rubah kecil. hfeO97

Rubah kecil itu mulai menjilati lutut Zhou Sheng dan setelah lututnya sembuh, kaki Zhou Sheng sedikit terbelah saat dia duduk di rumput emas panjang. Dia menatap rubah kecil itu.

Rubah itu mengotak-atik kaki Zhou Sheng yang mengenakan sepatu bola basket dan setelah dia selesai memeriksanya, dia berkata, “Tidak ada cedera pada kakimu, aku sudah selesai.”

Zhou Sheng berkata, “Yu Hao, lihat cakarmu sendiri?”

Rubah melihat ke bawah dan melihat cakarnya sendiri berwarna hitam, karena digigit ular kecil ketika dia meraih Medusa dan sudah mati rasa. 3ObFXQ

Dia menundukkan kepalanya dan menjilat cakarnya sendiri, “Tidak apa-apa, di mana lingkaran perlindunganku? Bukankah tidak mungkin bagiku untuk terluka dalam mimpimu?”

Zhou Sheng berkata tanpa daya, “Itu selektif. Jika aku berpikir bahwa Medusa dapat menyakitimu, maka kau dapat digigitnya. Biarkan aku memeriksanya?”

Zhou Sheng memegang cakar rubah dan mendekatinya dengan lebih ringan untuk memeriksa dengan teliti cakar depannya.

Ini pertama kalinya Yu Hao berubah menjadi kecil. Ketika dia memandang Zhou Sheng, dia berpikir bahwa dia tampak sangat besar, cukup menarik. 26KQoZ

“Kenapa kamu melakukan sesuatu yang berbahaya lagi!” Rubah berjongkok di tanah dan berkata dengan marah kepada Zhou Sheng, “Jelaskan ini padaku!”

Embusan angin bertiup. Zhou Sheng hanya tersenyum, lalu mengangkat tangannya dan menjentikkan jarinya.

Suara renyah terdengar. Padang rumput keemasan melepaskan lautan cahaya yang menyelimuti Yu Hao dan Zhou Sheng. Pakaian Zhou Sheng berubah – set baju zirahnya yang asli telah berubah menjadi T-shirt dan celana pendek. Perisainya hancur menjadi partikel-partikel cahaya redup yang mengelilingi leher Zhou Sheng dan berubah menjadi syal merah yang berkibar tertiup angin.

Rambut Zhou Sheng sedikit memanjang, rambut pirangnya seindah padang rumput Emas. Sementara itu, tubuh Yu Hao perlahan tumbuh membesar sampai akhirnya mengambil bentuk manusia, meskipun telinganya tetap rubah yang berdiri tegak. Postur duduk Yu Hao menekan ekornya, yang sangat tidak nyaman, jadi dia harus jongkok sedikit. fWYuhA

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “Apakah kau mendengarkanku?”

“Ya.” Yu Hao berkata, “Begitu aku masuk, aku melihatmu memukul ibumu… “

Zhou Sheng berkata tanpa daya, “Itu bukan ibuku. Medusa mewakili rasa takutku akan pernikahan dan ide keluarga.” 8njCad

Yu Hao menyaksikan Zhou Sheng dan berkata, “Dia dulu sering menggarukmu, kau takut pada cakarnya.”

“Un……” Zhou Sheng berkata, “Jadi luka yang tergores oleh Medusa tidak bisa sembuh.” Dia menghela napas saat berbicara, “Mengganggu.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku akan membantumu bertarung.” Yu Hao berkata, “Mari kita lakukan bersama.”

Zhou Sheng menjawab, “Tidak ada orang lain yang diizinkan di arena.” TmMKLd

Yu Hao, “Bagaimana bisa begitu?”

Zhou Sheng menjelaskan dengan sabar, “Begitulah adanya. Setelah asisten bergabung, Medusa akan berubah menjadi apa yang kau lihat – dia akan menjadi sangat kuat sehingga kita tidak akan memiliki kesempatan untuk mengalahkannya sama sekali. Lupakan saja, jika dia tidak bisa dikalahkan, maka aku tidak akan melawannya untuk saat ini……”

Yu Hao memikirkannya sebentar dan berkata, “Itu pasti mungkin! Aku ingat kamu mengatakan sebelum itu……”

“Ya, aku mengatakan bahwa aku tidak pernah ingin menikah seumur hidupku.” Zhou Sheng bangkit dan berkata, “Dan aku juga tidak ingin menjalin hubungan, aku tidak ingin menjadi seperti ayahku, tidak ingin…… dalam hal apapun, ingat Liang Laoshi?” 17dw6V

Zhou Sheng berjalan ke ujung lapangan dan melihat ke arah arena di sisi lain laut. Ombak gelisah meraung di laut di antara angin kencang.

“Ini adalah ketakutanku untuk memulai sebuah keluarga.” Zhou Sheng menyatakan.

“Jangan katakan itu!” Yu Hao bangkit dari rumput dan mengejar Zhou Sheng, “Pergi ke ibumu dan bicara dengannya, seperti naga hitam dalam mimpiku, pasti akan ada jalan…”

Zhou Sheng menjawab, “Aku sudah mencobanya, namun tidak ada gunanya. Apakah kau pikir ibuku adalah seseorang yang dapat kau ajak bicara? “ l6knI1

“Lalu aku akan berbicara dengannya.” Yu Hao menjawab dengan keras kepala.

Senyum tipis bisa dilihat di mata Zhou Sheng. Dia berbalik dan menghadap Yu Hao.

Zhou Sheng dengan lembut melambaikan tangan kirinya, dalam angin sepoi-sepoi, seikat rumput panjang tersentak dan terbang di antara jari-jarinya. Tatapan Yu Hao bergeser ke rumput itu dan menyadari bahwa bentuknya bukan rumput ekor-anjing, tetapi telinga gandum. Pulau ini sebenarnya adalah ladang gandum kecil.

Di tengah ladang gandum hanya empat tempat tidur yang berdiri diam ditiup angin. Lampu meja, buku dan kursi putar – semuanya tampak seperti mimpi dan nyata. SDAetd

Zhou Sheng menawarkan telinga gandum kepada Yu Hao. Yu Hao tidak mengerti apa yang dia maksud dengan ini, tetapi tepat ketika dia menyentuh telinga gandum, dia tanpa sadar menarik tangannya.

“Kamu akan menjadi lebih baik.” Yu Hao berkata, “Aku tidak pernah berpikir…… bahwa akan seperti ini di bawah awan kamu…… seperti…… “

Zhou Sheng hanya menatap Yu Hao dengan tenang.

Yu Hao berkata, “Ayo kembali ke dunia nyata untuk menemukan jalan ba. ” W3EPH

“Panggil Roda Gagak Emas di hatimu.” Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Bayangkan penampilannya, sampai mulai beresonansi denganmu. Maka kau akan dapat meminjam kekuatannya untuk sementara waktu; dorong tanganmu melewatinya, tekan keluar, dan ucapkan ‘selamat malam’.”

Yu Hao, “……”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao mulai membayangkan Roda Gagak Emas, dan beberapa detik kemudian, bentuk Roda Gagak Emas muncul di depan matanya. Tapi itu berbeda dari Roda Gagak Emas yang dia bayangkan – Roda Gagak Emas yang dia bayangkan adalah perak, dan memancarkan cahaya yang sangat lembut.

Dia mengangkat tangannya, melewati Roda Emas Gagak perak dan menekan dahi Zhou Sheng. Zhou Sheng menutup matanya. W4o3gO

“Selamat malam.” Kata Yu Hao.

Yu Hao, “!!!”

Ini terlalu mistis! Sebelum Yu Hao bisa melihat tangan kanannya, dia juga telah berubah menjadi partikel perak yang tersebar ke langit.

Jam 4.30 pagi, Zhou Sheng dan Yu Hao bangun bersamaan di balkon. TsNOjf

Hujan deras mengguyur, suara yang tak bisa dijelaskan mencerminkan suara gelombang di alam mimpi Zhou Sheng. Yu Hao memandang ke samping ke arah Zhou Sheng, tetapi Zhou Sheng sudah mengangkat kepalanya untuk melihat tirai hujan di luar balkon.

“Masuklah, nanti masuk angin.” Zhou Sheng hanya berkata dengan ringan sebelum bangun dan memasuki asrama. Dia melepas Roda Emas Gagak, melemparkannya ke laci dan menguncinya.

Yu Hao berkata, “Kamu sudah menyadarinya……”

“Gege akan kembali malam ini.” Zhou Sheng menyela, “Lihat WeChatmu? Balas dia untuk mengonfirmasi apakah kau akan pergi atau tidak. ” a98bAR

Yu Hao berpikir, baiklah kalau begitu. Dia tahu bahwa Zhou Sheng tidak ingin membahasnya, jadi dia harus menunggu sampai waktu yang tepat untuk menyebutkannya di lain hari.

Dia pergi tidur dan bersin. Zhou Sheng mengerutkan kening, “Kau kedinginan?”

Yu Hao melambaikan tangannya. Tadi malam hujan deras dan suhunya turun selama beberapa hari terakhir, jadi sepertinya dia masuk angin.

“Aku akan memasak sup jahe untukmu.” Zhou Sheng berkata, “Dan untukku.” tAEZH0

Yu Hao menjawab dengan “tidak”. Dia melihat melalui teleponnya dan melihat Fu Liqun telah bertanya kepada mereka tentang jalan-jalan di obrolan kelompok mereka. Sebagian besar orang di kelas olahraga kembali ke sekolah hari ini, jadi semua orang berencana pergi ke taman hiburan besok untuk bermain. Dia bertanya apakah Yu Hao dan Zhou Sheng ingin pergi.

“Apakah kamu ingin pergi?” Tanya Yu Hao.

Zhou Sheng membungkuk di atas tong sampah untuk mengupas jahe dengan pisau kecil, “Jika kau pergi, aku akan pergi.”

Yu Hao, “Kamu tidak akan bertemu siapa pun lusa?” IjwoCt

Zhou Sheng mengangkat kepalanya dan bertanya, “Kau tidak bertemu siapa pun lusa?”

Yu Hao, “……”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kalau begitu aku akan membalas Gege.”

“Un.” Zhou Sheng berkata dengan sabar, “Terserah kau.” jnUAtE

Yu Hao menambahkan dirinya dan Zhou Sheng ke daftar hadir dan mentransfer uang itu ke Fu Liqun, yang kemudian mentransfernya ke Xia Lei untuk memesan tiket. Yu Hao mengambil stok tabungannya dan berpikir bahwa dia tidak punya banyak yang tersisa untuk biaya hidupnya. Tapi untungnya, mereka masih memiliki beasiswa setelah sekolah dibuka kembali, serta hadiah kompetisi yang diberikan oleh perguruan tinggi kepada Zhou Sheng…… tidak, uang hadiah dan beasiswa Zhou Sheng semuanya milik Zhou Sheng, bagaimana itu bisa dimasukkan dalam biaya hidupnya sendiri? Yu Hao tiba-tiba terkejut. Zhou Sheng selalu mempercayakan uangnya kepada Yu Hao, dan setelah mengelolanya untuk waktu yang lama, Yu Hao sebenarnya mulai mempertimbangkan uang Zhou Sheng sebagai miliknya tanpa menyadarinya.

Ini pasti tidak akan berhasil, Yu Hao mengingatkan dirinya sendiri. Untungnya, dia menyadarinya sejak dini, tidak peduli seberapa baik hubungan yang dimiliki teman dekat, masih akan aneh jika uang mereka dicampur bersama…… Dia berpikir bahwa Fu Liqun benar-benar baik untuk mengingatkannya pada titik ini…… Zhou Sheng juga harus memiliki lebih banyak pengeluaran di masa depan? Yu Hao tiba-tiba teringat bahwa dia telah melihat Zhou Sheng dan gadis itu di mal hari ini.

Dalam sekejap, Yu Hao hampir mengerti segalanya!

Dia memutar kepalanya dengan linglung dan menatap Zhou Sheng. zKSedq

Hujan deras di luar seperti air terjun. Zhou Sheng selesai mengupas jahe, menaruhnya di ketel, lalu mengelap pisau dengan selembar kertas. Sepertinya dia sedang memikirkan sesuatu.

Yu Hao menyadari bahwa Zhou Sheng akhirnya memutuskan untuk mengubah dirinya sendiri, untuk mencoba dan menjalin hubungan. Medusa adalah perwujudan dari bayangan psikologis dan penolakannya terhadap cinta. Dia akhirnya mengangkat senjata dan memilih untuk bertarung, yang juga berarti bahwa dia akhirnya memutuskan untuk mengambil langkah maju ini.

Yu Hao merasa seperti dia mendorong awan ke samping untuk melihat kabut saat dia perlahan-lahan menemukan alasan perilaku abnormal Zhou Sheng baru-baru ini. Tapi dia teringat kesalahpahaman terakhir yang dia miliki tentang ‘pacarnya’, jadi Yu Hao merasa bahwa dia harus mengkonfirmasinya.

“Ada apa?” Zhou Sheng selesai mengupas jahe dan mulai memasak ikan. Dia berdiri di depan meja Yu Hao dan melihat Rubik yang diberikan Ou Qihang padanya. Dia mengambilnya dan mengotak-atiknya sebentar, “Siapa yang memberikan ini padamu?” CKdDa5

Yu Hao, “Bagaimana kamu tahu kalau itu diberikan kepadaku oleh seseorang.”

Zhou Sheng, “Kenapa kau membeli kubus Rubik?” Saat dia berbicara, suara pelan terdengar ketika jari-jarinya dengan cepat memutar kubik dan meninggalkannya beberapa kali, tepat beberapa kali, membalik ke samping, memutarnya beberapa kali lagi. Kotak berwarna-warni di kubus Rubik tampaknya jatuh ke tempatnya seolah-olah di bawah mantra sihir.

Yu Hao, “……………………”

“Kamu menyelesaikannya?!” Yu Hao berteriak dengan panik. Bagaimana bisa Zhou Sheng, hanya dengan melihatnya selama beberapa menit dan membalik kubus Rubik di sana-sini, akan benar-benar mengumpulkan semua enam sisi begitu saja ?! bL693X

Zhou Sheng, “Kenapa? Sangat mengejutkan?”

Yu Hao berkata, “Kamu tahu cara bermain dengan kubus Rubik?”

“Apakah Aku terlihat sebodoh itu?” Zhou Sheng berkata dengan geram, “Semuanya memiliki formula. Tidakkah mereka mengajarimu dalam instruksi manual yang datang dengan kubus Rubik? Potong salib bersamaan, lalu balikkan sesuai dengan formula. ”

Yu Hao tercengang. Intensitas cahaya Zhou Sheng langsung naik setingkat! Gk5c2K

Zhou Sheng terus bermain dengan kubus Rubik tanpa mengangkat kepalanya, “Anak sekolah menengah yang kau temui kemarin memberikan ini padamu?”

Yu Hao berkata, “Cepat, cepat! Biar aku lihat! Kamu sudah selesai menyatukannya?!”

Story translated by Langit Bieru.

Tepat setelah Zhou Sheng selesai menyatukan enam sisi bersama-sama, dia tanpa ampun membalikkannya secara acak beberapa kali. Kubus Rubik dari Ou Qihang, sekali lagi berantakan. Zhou Sheng kemudian melemparkan kubus Rubik ke tempat tidur Yu Hao.

“Ai!” Kata Yu Hao, “Aku belum melihatnya!” F5RDl1

“Lihat apa?” Zhou Sheng berkata dengan tidak sabar, “Apakah kau mempunyai fotonya? Biarku lihat?”

Yu Hao, “???”

Yu Hao menelusuri lingkaran teman-teman Ou Qihang, hanya ada dua foto di sana yang diambilnya bersama teman-temannya. Alis Zhou Sheng sedikit mengerut.

Yu Hao, “Yang di tengah.” d5oQFx

Zhou Sheng, “Menambahkannya melalui T&J juga?”

Sampai sekarang, Yu Hao masih tidak tahu bagaimana Ou Qihang berhasil menemukan informasi kontaknya, jadi dia mengatakan yang sebenarnya. Zhou Sheng berkata, “Kembalikan kubus Rubik kepadanya, jangan mengambil barang-barang dari anak itu.”

Yu Hao bertanya, bingung, “Kenapa?”

“Tidak ada ‘Kenapa’!” Zhou Sheng langsung menjadi marah, “Laozi tidak menyukainya!” J1yTjo

Yu Hao, “……”

Yu Hao memegang kubus Rubik dan ingin membalas, tetapi dia menahan. Dia menatap kubus Rubik dan memutarnya beberapa kali secara acak. Zhou Sheng berkata, “Kembalikan padanya.”

Baik!” Yu Hao juga sedikit kesal karena Zhou Sheng.

Zhou Sheng menunggu pot mendidih. mN4AEd

“Apakah kamu pergi dengan Huang Jinya hari ini?” Suara Yu Hao dipenuhi dengan ketidakpuasan.

“Iya.” Zhou Sheng menaburkan jahe abon ke dalam air mendidih dan menjawab dengan nada datar.

Yu Hao tiba-tiba merasa tertahan dan sulit bernapas. Dia berusaha sekuat tenaga untuk mengambil napas dalam-dalam, menahannya selama beberapa detik, lalu mengeluarkan bersin yang mengguncang dunia.

ODTMr

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

3 comments