English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh18 - Sepuluh Tahun Yang Lalu

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Suara di luar pintu akhirnya menghilang, dan langkah kaki yang mondar-mandir juga tiba-tiba berhenti.

Xiao Lan sama sekali tidak tertarik untuk membuka pintu demi memastikan keberadaannya; lagipula, rasa ingin tahu membunuh umpan meriam. Xiao Lan berbalik dan membenamkan wajahnya di bulu Luo. Meskipun Luo tidak memiliki suhu tubuh, bulunya dapat menyerap kehangatan manusia kalau ia bersandar pada seseorang, dan Luo pun menjadi nyaman untuk dipeluk dan hangat. AIdP8h

Mendengarkan napas Xiao Lan yang semakin dalam, ekor Luo dengan lembut melingkari sang tuan seraya mata kuningnya tanpa berkedip menatap ke arah pintu untuk berjaga-jaga terhadap kemungkinan munculnya bahaya dari luar.

Jika seseorang mengamati ekspresi kucing hitam pada saat itu, mereka akan melihat misteri yang mendalam serta asing di matanya, bagaikan dewa tanpa ampun dan kejam yang berdiri tinggi di atas altar, menjaga harta paling berharga di seluruh langit dan bumi.

Please visit langitbieru (dot) com

Sayangnya, hanya ada Xiao Lan di sebelahnya, yang rambutnya mencuat karena cara tidurnya.

––– NTeRCg

Keesokan paginya.

Xiao Lan membawa kucing itu ke ruang makan. Sarapan diambil sendiri, dan ruang makan itu memiliki sederet hidangan mewah yang disediakan untuk dipilih oleh para tamu. Ruangan itu dipenuhi dengan aroma hangat sarapan tradisional.

Xiao Lan tidak bisa dianggap datang awal, dan sudah ada seseorang yang terlebih dahulu duduk di meja makan.

Liu Yiyi meminum teh yang dia hina kemarin dengan pikiran kosong. Melihat Xiao Lan datang, dia mengambil waktu untuk mengangguk padanya sebagai bentuk salam. dtEGq2

Xiao Lan melirik cangkir teh di tangannya, lalu mengangguk kembali pada Liu Yiyi. Keduanya tidak banyak berinteraksi.

Saat Xiao Lan sedang makan, pemain lain datang satu demi satu. Lagipula, sekarang juga bukan waktu liburan, tidak ada yang berminat untuk bangun siang selama permainan ini.

Para pemain duduk bersama dan mendiskusikan spekulasi mereka tentang permainan tersebut. Xiao Lan berbagi petunjuk tentang penemuan buku harian Gu Mo dengan mereka. Sementara itu, Liu Yiyi hanya mendengarkan dengan diam hari ini, dan secara tidak terduga tidak menganggu orang lain seperti yang dia lakukan kemarin.

Xiao Lan sekali lagi menilai Liu Yiyi. Perilakunya hari ini sangat aneh. Ia takut sesuatu mungkin sudah terjadi kepadanya… jVZQwT

Tong Qing dengan ragu-ragu mulai berbicara. “Kalian… Apakah kalian mendengar seseorang berbicara tadi malam?”

Zhao Fan menggelengkan kepalanya. “Aku kemarin…tidur seperti mayat.”

Liu Yiyi menggelengkan kepalanya.

Gu Shengan: “Kamu juga mendengarnya?!” fJQc1o

Tong Qing mengangguk. “Aku mendengar seorang pria yang terdengar seperti ia sedang berbicara dengan orang di sampingnya sambil berjalan, tapi…aku hanya mendengar sepasang langkah kaki.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vfafijt vlj wfcujajxjc lae, lj ajcqj rjvjg wfgjyj ifcujccsj.

“Itu tidak benar ah, aku mendengar suara seorang wanita tua; dia batuk-batuk sambil menyanyikan lagu anak-anak,” kata Gu Shengan bingung. Dia menoleh ke arah Xiao Lan. “Kamar kita bersebelahan; kemungkinan besar kamu mendengarnya juga, kan?”

Wljb Ojc wfcjget mjcuxlg aft sjcu yfgjvj vl ajcujccsj. “Tjcu xevfcujg jvjijt rfbgjcu kjclaj, lj lculc jxe ecaex wfwyexj qlcae vjc wfwyljgxjccsj wjrex.” nQHhTq

Ujgj qfwjlc wfcjglx cjqjr vfcujc ajpjw, vjc rfwejcsj wfcjajq Wljb Ojc rjwyli wfcecuuecsj ecaex wfwyfgl ajte jqj sjcu afgpjvl rfijcpeacsj.

Xiao Lan dengan santai mengambil donat dari nampan. “Aku bilang aku tidak perlu ke toilet pada malam hari dan menyuruhnya untuk balik terlebih dahulu; lalu, dia pergi.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Para pemain: “…”

Berbicara secara logis, pengalamanmu itu seharusnya tidak berjalan seperti ini? Ada apa dengan reaksimu yang begitu tenang? Juga, sekarang memangnya waktu yang tepat untuk makan donat?! Tidak hanya itu, tetapi kucing hitam yang mengenakan sapu tangan hijau zamrud, yang duduk dengan tenang di sebelah Xiao Lan, bahkan membantunya mendorong cangkir teh lebih jauh dengan ekornya agar tidak jatuh. IYD1 M

Benar-benar seorang profesional.

“Ah!” Tong Qing menarik perhatian semua orang saat dia tiba-tiba berteriak ketakutan dan mereka menoleh untuk melihat.

Mereka hanya melihat ia sedang menatap tangan kirinya dengan ekspresi tidak percaya; wajahnya pucat pasi dan berkeringat dingin. “Baru saja, ada sebuah tangan menarikku dari bawah meja. Tangannya sangat dingin.”

Sensasi dingin yang kaku dan membekukan masih terasa di tangannya. aCBb5

Semua orang segera melihat ke bawah meja—kosong, tidak ada apa-apa di sana.

Tong Qing mengerutkan kening, matanya penuh ketakutan. “Bagaimana itu bisa terjadi? Baru saja aku jelas…”

Meskipun mereka tidak melihat apa-apa, mereka sekarang berada di dalam permainan; para pemain tidak akan mencurigai bahwa Tong Qing berbohong seperti tokoh-tokoh film, ataupun menyarankannya untuk mencari psikolog.

Ekspresi mereka berubah menjadi waspada. Pertama, setiap orang mendengar suara orang yang berbeda tadi malam; sekarang, ada tangan. Bahaya sudah ada di sekitar mereka, tetapi mereka masih belum memiliki petunjuk apa pun. VQUZkt

Pada saat itu, ada langkah kaki di luar ruang makan; para tamu lainnya, dari kelompok alumni, telah tiba.

Mereka tidak terlihat sesantai tadi malam, dan benar-benar diam sambil berjalan. Saat memasuki ruang makan, mereka berpencar dan pergi mencari makanan. Xiao Lan tidak melihat Du Yuhui, yang menatapnya kemarin, di antara mereka. Sebaliknya, orang lain yang disebutkan dalam buku harian itu, Cheng Lang, muncul.

Hari ini, Cheng Lang kebetulan duduk di posisi lebih dekat dengan Xiao Lan, hal ini memudahkan Xiao Lan memanfaatkan kesempatan untuk memeriksa lebih lanjut.

Duduk di sana dengan sarapannya, cara makan Cheng Lang tampak sangat beradab. Rambutnya juga disisir rapi, setelan kemejanya dijahit sesuai dengan bentuk tubuhnya dan tidak terlihat seperti barang murahan, dan sepatu kulitnya disemir sampai bersinar; dia tampak seperti sosok orang yang sukses. rNeqZh

Tetapi Xiao Lan memperhatikan bahwa kerah kemejanya sedikit kotor dan ujung kaus kakinya juga kuning; ini menunjukkan bahwa dia tidak serapi dan se-terobsesi dengan kebersihan seperti yang terlihat pada keseluruhan penampilannya.

Xiao Lan mendekati Cheng Lang seolah dia ingin mengobrol. “Tuan Cheng terlihat seperti orang yang berbakat; kamu pasti sangat populer.”

Cheng Lang memandang Xiao Lan yang memakai kaus putih biasa dan tersenyum bangga, tapi berkata dengan rendah hati, “Bagaimana mungkin? Aku hanya sedikit populer.”

Xiao Lan melanjutkan perkataannya, “Kudengar orang-orang populer dengan mudah menarik perhatian para wanita sejak usia muda.” 5JglrA

Cheng Lang menatapnya dengan tatapan ‘Oh, kau benar-benar paham rupanya‘. “Hehe, bukankah itu benar? Kadang-kadang itu bisa sedikit mengganggu, ah.”

Xiao Lan memanfaatkan kesempatan itu untuk mengajukan pertanyaan yang ingin dia ketahui jawabannya. “Saat SMA, apakah ada gadis yang diam-diam naksir padamu?”

Story translated by Langit Bieru.

Cheng Lang menunjukkan senyuman dan hendak membual, tetapi sepertinya tiba-tiba ia teringat sesuatu, dan menahan diri. Akhirnya, dia memaksa sudut bibirnya untuk ditarik ke atas. “Begitu banyak orang menyukaiku, bagaimana aku bisa mengingatnya? Uh… Aku sudah selesai makan, jadi aku pergi dulu.”

Dengan kalimat itu, dia bangkit dan pergi. Saat dia berdiri, dia bahkan tidak sengaja menjatuhkan sepasang sumpit ke lantai. jANuf

Melihat gerakannya yang berantakan dan perilakunya yang mengelak, tampaknya kata-kata “gadis yang diam-diam naksir padamu saat SMA” berarti sesuatu baginya, dan muncul sedikit rasa bersalah tentang topik itu.

Apa yang telah dia lakukan?

–––

Pada siang hari, para pemain mencari informasi bersama; hanya Liu Yiyi yang melakukan pekerjaannya sendiri. SFrnTq

Hanya setelah mereka menyelidiki barulah mereka mengetahui bahwa hotel ini telah direnovasi sepuluh tahun yang lalu; apakah itu untuk menyembunyikan sesuatu?

Para karyawan baru tidak dapat menjelaskan detail spesifiknya dengan jelas, jadi para pemain tidak punya pilihan selain mencari pemilik hotelnya.

Pria tua jangkung dan kurus itu sedang memegang sebatang rokok di dekat jendela, dan sedikit kewalahan menghadapi tamu-tamu yang sangat ingin tahu tentang hal ini. “Hotel kami ini telah dibuka selama lebih dari tiga puluh tahun, jadi memperbaiki fasilitas kami sepuluh tahun yang lalu adalah hal yang normal. Kalian ah, apakah kalian terlalu banyak menonton film horor? Tidak ada yang meninggal di sini.”

Gu Shengan tidak mau menyerah, dan lanjut menekan, “Lalu, apakah ada yang terjadi sekitar sepuluh tahun yang lalu?” u2QnjZ

Si pemilik mengerutkan kening sambil memikirkannya. “Tidak ada, ah. Ada sekolah yang selalu datang ke sini untuk wisuda mereka saat itu; Seharusnya kejadian mereka yang sepuluh tahun lalu, ba. Saya ingat bahwa tampaknya ada seorang siswi yang menyebabkan keributan karena masalah yang tidak pantas untuk umurnya, dan polisi bahkan datang untuk menyelidikinya.”

Mata Zhao Fan berbinar.  “Apakah—apakah gadis itu sudah meninggal?”

Pemiliknya dengan paksa mematikan rokoknya di asbak di sampingnya, dan berkata dengan nada tidak senang, “Apanya yang meninggal? Dikatakan bahwa dia hamil dan kawin lari dengan orang yang tidak berguna; dia baik-baik saja! Hotel kami sangat menghargai keamanan; jika kasus seperti itu terjadi, bagaimana hotel kami masih bisa beroperasi?!

“Kalian semua jangan bicara omong kosong di sini!” E4dzix

Melihat pemiliknya sedikit marah dan terlebih lagi, dia juga tampaknya tidak berbohong, para pemain hanya bisa pergi.

.

Di dalam koridor.

“Sepertinya pemiliknya tidak berbohong, ah.” Zhao Fan mengenakan ekspresi bingung di wajahnya. “Mungkinkah kita salah berpikir dan tidak ada yang meninggal sepuluh tahun yang lalu?” rauJ3C

Gu Shengan: “Itu tidak mungkin. Ponsel kemarin sudah menjadi petunjuk yang sangat jelas tentang jalan cerita utama permainan ini. Seseorang pasti meninggal sepuluh tahun yang lalu. Mungkinkah Gu Mo adalah orang yang katanya kawin lari?”

Zhao Fan: “Bagaimana itu bisa …”

Langit Bieru.

Xiao Lan tiba-tiba berkata, “Mungkin dia sudah mati, tapi tidak ada yang tahu tentang kematiannya.”

Satu demi satu, mereka menoleh untuk melihat Xiao Lan. iSK7ne

Xiao Lan melanjutkan, “Sepuluh tahun yang lalu, mereka adalah orang-orang yang datang ke sini untuk wisuda mereka. Gu Mo juga meninggalkan buku hariannya pada saat itu, dan orang yang dia suka adalah Cheng Lang. Karena Gu Mo diam-diam jatuh cinta dengan Cheng Lang pada waktu itu, bagaimana bisa dia kawin lari dengan orang lain?

“Selain itu, aku menginterogasi Cheng Lang pagi ini, dan mengetahui bahwa dia jelas merasa bersalah atas seorang siswi yang naksir dengannya saat SMA.

“Juga, pasti ada sesuatu yang terjadi berdasarkan reaksi orang-orang itu ketika mereka melihat foto tersebut kemarin. Sekarang, pertanyaannya adalah apa yang terjadi dengan Gu Mo? Bagaimana dia meninggal? Juga—di mana dia meninggal?”

Warna kulit Gu Shengan tiba-tiba berubah. “Renovasi sepuluh tahun yang lalu, dan kejadian sepuluh tahun lalu yang tidak diketahui siapa pun. Jangan-jangan dia…” FsiYP0

Saat berbicara, para pemain melihat ke lantai di bawah kaki mereka secara serempak, kulit kepala mereka mati rasa. Apakah mereka bermalam di tempat yang menyembunyikan mayat? Dan mereka masih harus terus tidur di sini…

Xiao Lan menghibur mereka. “Lihat sisi baiknya: pemilik hotel sudah tidur di sini selama sepuluh tahun.”

Jika pemiliknya mendengar kalimat ini, dia pasti ingin memukul seseorang.

goXEK2

Translator's Note

karakter yang bisa dibuang kapan saja

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!