English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh26 - Tetap Di Sini Ba

1 Comment

“Kamu, kamu, kamu…”

Fu Wenbo dengan takut mundur ke pojokan. Kucing dan manusia yang berada di depannya ini terlalu aneh. LoCD4i

Dia melihat Xiao Lan tersenyum, lalu Xiao Lan maju dan memandangnya dari atas sampai bawah dengan cara yang ramah dan bersahabat seolah-olah dia sedang membeli daging babi di supermarket. Hanya setelah dengan cermat memindai Fu Wenbo dari ujung kepala sampai ujung kaki, dia membuang muka dengan ekspresi sesal.

Fotografi sama nilainya dengan kekayaan tiga generasi; Benar saja, ini adalah prinsip dunia.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tatapan Fu Wenbo kebetulan mengarah ke arah TV di belakang Xiao Lan, dan dia langsung tercengang saat mengetahui bahwa dialah satu-satunya orang yang ada di dalam kamera; tidak ada tanda-tanda keberadaan pemuda di hadapannya ini.

Seketika, hatinya menjadi dingin dan hampir membekukan dirinya sepenuhnya. MHLeUI

“Fu Wenbo.”

Suara wanita yang santai dan agak malu-malu keluar dari dalam TV, membuat ketakutan terdalam yang ada di hati Fu Wenbo terbangun dengan kaget.

“Maaf! Maaf! Maafkan aku ba…”

Fu Wenbo memohon untuk pengampunan ke arah TV, dia tidak lagi bisa berdalih di depan roh jahat yang sedang mendekatinya ini. Terlepas dari seberapa tidak bersalahnya dia pikir dirinya itu, Gu Mo mendorong masing-masing orang dari kelompok alumni untuk berjalan menuju kematian mereka sedikit demi sedikit. gInaSl

Melihat tidak adanya tanggapan dari TV, dia memutar badannya kembali ke arah Xiao Lan. “Kau akan membujuk dia untuk memaafkanku, kan?”

Xiao Lan tersenyum tipis. “Memaafkanmu adalah urusan dia(GM). Kamu bisa bertanya padanya sendiri ah.”

Sambil dia berbicara, dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke atas kepala Fu Wenbo.

Kulit kepala Fu Wenbo segera terasa mati rasa. Dia dengan kaku mengangkat kepalanya untuk melihat rambut hitam pekat panjang yang menjuntai sampai menyentuh bahunya. Rambut panjangnya lembab, air menetes ke pundaknya dan membawa bau kolam air panas. 3gzQph

Fu Wenbo mengangkat kepalanya dan bertatap muka dengan wajah yang muncul dalam mimpinya setiap malam dan sekarang mimpi itu telah menjadi mimpi buruknya.

Wajah pucat itu berjarak kurang dari lima centimeter dari wajah Fu Wenbo. Dia bahkan bisa mencium bau busuk yang tercampur dengan udara kolam air panas.

Ini adalah bau keputusasaan.

Gu Mo, yang muncul dari dalam dinding, mengulurkan lengan pucatnya yang ditutupi dengan luka goresan untuk mencengkeram Fu Wenbo dan menyeretnya ke dalam dinding dengan kekuatan yang berada di luar pemahaman manusia. 0BAMgd

Fu Wenbo berjuang dengan keras, kedua tangannya memegang dinding sementara dia melakukan yang terbaik untuk menarik kakinya. Tapi ini tidak meningkatkan kesempatannya untuk bertahan hidup bahkan sedikit pun, karena dia dipaksa masuk ke dalam dinding. Dinding kokoh itu terbelah untuk menelannya.

Dinding itu kemudian menutup sedikit demi sedikit, lalu kembali ke tampilan dinding yang mulus dan bersih seperti sebelumnya.

Dengan instan, TV tadi menghilang, dindingnya hilang, dan hotelnya juga hilang, semuanya kembali lagi menjadi kabut putih tanpa batas.

Dalam kabut, ada langkah kaki yang terdengar dari kejauhan. ARKmiT

Seorang gadis menuju ke arah Xiao Lan dengan langkah-langkah yang lincah. Dia mengenakan rok biasa dan memiliki rambut hitam; dia tampak sama halus dan cantiknya seperti di foto. Dia masih membawa tas ransel yang agak jadul; tas itu adalah tas yang diambil Xiao Lan dari tangan Du Yuhui.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Gadis muda itu tersenyum kepada Xiao Lan, senyumnya sangat ceria dan cerah, tanpa rasa malu-malu dan kurang percaya diri yang dimunculkan pada masa lalu.

Story translated by Langit Bieru.

Alxj xjwe wfcujyjlxjc rfxfibwqbx rbrbx wjcerlj sjcu qjvja vl yfijxjcucsj.

‘Orang-orang’ ini tampak mati rasa dan kaku, dan mereka basah kuyup seolah baru saja ditarik keluar dari kolam air. Mereka tampak benar-benar tak bernyawa; Xiao Lan bahkan melihat Tong Qing, Liu Yiyi, dan Zhao Fan di antara mereka. Mungkin mereka semua adalah para pemain yang telah gagal menyelesaikan permainan ini. H5Rx34

Prestasi seperti itu; Nona Gu Mo cukup sengit ah

Xiao Lan tidak dapat melihat Gu Shengan di antara mereka, dan diam-diam menghela nafas lega di dalam hatinya. Dia mungkin telah dengan aman menyelesaikan permainan ini ba.

Xe Zb wfcueiegxjc ajcujccsj vjc wfwyfglxjc rfyejt pjw qjrlg xfqjvj Wljb Ojc, pjw qjrlg lae rfexegjc afijqjx ajcujc, vjc yfglrl qjrlg xffwjrjc.

【Rjwj: Ufwyjilxjc Qjxae (Pafw ijcuxj, revjt afglxja)】  VtwalD

【Cylilas: Zfweajg wecveg kjxae wfcpjvl pjw xjqjc rjpj vjijw 24 pjw afgjxtlg rfxjil (Aewijt qfcuuecjjc 3/3)】

【Deskripsi: Dapat digunakan pada orang dan objek; jangkauan tempat dapat ditentukan】

Xiao Lan mengulurkan tangan dan menerimanya, lalu meletakkannya di dalam ransel barangnya.

“Ding dong —”  AFLIZq

“Selamat kepada pemain Xiao Lan yang telah menyelesaikan permainan ‘Kolam Air Panas Enam Alam’.”

Kegelapan yang pekat melonjak untuk menutupi semua yang ada di depannya. Baik Gu Mo dan kerumunan di belakangnya secara perlahan menjadi semakin jauh.

Xiao Lan menunggu dengan diam untuk kembali ke dunia yang gelap gulita itu. UErDBQ

Tapi dengan tak terduga, kabut putih yang menyelimuti Kolam Air Panas Enam Alam tiba-tiba menyerbu dengan kuat ke dalam kegelapan yang baru saja akan menutupi lokasi permainan. Hitam dan putih terjalin beberapa kali, lalu Xiao Lan muncul di dunia yang dipenuhi kabut putih sekali lagi.

“Tik—”

“Situasi tidak normal.”

“Tik—” kImiwJ

“Gagal untuk kembali.”

Xiao Lan sedikit tercengang dengan keadaan yang tidak terduga ini. Apa yang sedang terjadi di sini? Sambil melihat, dia dikelilingi oleh kabut putih sekali lagi, dan di depannya adalah Gu Mo dengan senyum tipisnya dan kerumunan manusia yang padat di belakangnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Ini tidak terlihat bagus…

Senyum yang diberikan Gu Mo padanya sangat cerah. “Kamu orang yang baik. Tetaplah bersama kami ba.” WTm9ub

Xiao Lan mundur selangkah. “…”

Lebih baik tidak ba, Nona. Kalau saja ia tahu bahwa membantu Gu Mo akan membuatnya terjebak di sini, Xiao Lan pasti akan meledak dan memukul dirinya yang ikut campur di masa lalu saat itu juga sampai nyawanya sekarat.

Gu Mo terus tersenyum, “Ini adalah dunia milik kita. Hal-hal yang mengganggu itu sudah tidak ada lagi.”

Sambil berbicara, Gu Mo melambaikan tangannya. Kerumunan yang lesu itu segera bergerak dan mengangguk serempak, persis seperti boneka yang sedang dikendalikan. VE9hed

Gu Mo melambai lagi, dan kerumunan itu berpisah dengan diam untuk memperlihatkan Fu Wenbo dan empat orang lainnya yang telah dibunuh Gu Mo.

Mereka masih mempertahankan penampilan mereka saat meninggal, dan terlihat sangat jelek dan mengerikan, tetapi mata mereka masih hidup sambil mereka menatap sosok di sekitar mereka dengan waspada. Akhirnya, mata mereka penuh dengan penyesalan dan teror, dan bibir mereka yang pecah dan cacat itu membuka dan menutup berulang kali sambil mereka bertobat tanpa henti atas apa yang telah mereka lakukan pada masa lalu.

“Ketika mereka masih hidup, mereka selalu berkata bahwa itu bukan salah mereka, dan bahkan di ambang kematian, mereka masih tidak tahu bagaimana cara bertobat.” Gu Mo tersenyum dan menunjuk ke arah mereka. “Tapi lihat, mereka semua sekarang telah mengetahui bahwa mereka salah.”

“Tetaplah di sini ba. Kamu dapat memiliki semua yang kamu inginkan di sini.” mT7zXI

“Jangan bilang kamu tidak muak dengan orang-orang bodoh dan jahat itu? Dunia luar penuh dengan orang-orang seperti mereka.”

“Ini adalah tempat terbersih di dunia.”

Xiao Lan menunjukkan senyum malu yang tetap sopan. “Terima kasih, tapi aku tidak mau. Aku…punya hal lain yang ingin kulakukan.”

Mendengar penolakannya, senyum di wajah Gu Mo tiba-tiba menghilang, dan dia menatap Xiao Lan dengan mata yang hitam pekat. 3PQiG1

Dulu ketika Gu Mo menjadi hantu, rambutnya telah menutupi wajahnya hingga tidak terlihat. Setelah menyelesaikan permainan, Gu Mo memiliki senyuman yang selalu ada, sampai-sampai baru sekarang Xiao Lan mengetahui bahwa ketika wanita ini tidak tersenyum, tatapannya sangat dingin.

“Kamu tidak mau?” Nada suara Gu Mo juga menjadi dingin.

Xiao Lan tiba-tiba mulai merindukan bos dari permainan pertama, Zhang Dong. Meskipun dia sangat sederhana dan kikir, serta tidak memiliki banyak integritas, pria itu setidaknya mementingkan kesepakatan bersama saat memilih karyawan. Memetik melon dengan paksa benar-benar tidak manis, Nona Gu Mo!! Kamu sudah memiliki banyak adik laki-laki di bawah kendalimu; tidak ada artinya untuk menambahkan satu lagi, kan?!

Gu Mo mendekati Xiao Lan. “Bagian mana dari tempat ini yang tidak bagus?” zL1IjM

Saat dia berjalan, penampilannya mulai berubah, warna kulitnya yang sehat perlahan berubah pucat, rambutnya yang lembut mulai kusut, dan tubuh langsingnya perlahan mulai berputar, seperti mainan boneka dengan bagian tubuh yang salah ditempatkan.

“Kamu— tidak— boleh—berpikiran—untuk —pergi—”

Please visit langitbieru (dot) com

Dia berencana untuk menggunakan kekerasan untuk membujuk Xiao Lan agar ia bergabung dengan fraksinya.

Gu Mo benar-benar berubah menjadi penampakan hantu yang jahat, dan ia menerkam dengan ganas ke arah Xiao Lan. aIDo U

Sosok hantu yang kaku juga keluar satu demi satu dari kabut putih yang awalnya tenang dan menuju ke arah Xiao Lan. Ekspresi mereka datar dan gerakan mereka kaku sambil mereka menyeret diri mereka di tanah.

Melihat situasinya berubah menjadi lebih buruk, Xiao Lan berlari.

Setelah menjadi lebih mahir dalam menyelesaikan permainan dan meningkatkan kemampuannya, tidak bisa dikatakan bahwa Xiao Lan sedikit lebih cepat dari Cheng Lang dan yang lainnya; ketika dia berlari, dia hanya meninggalkan bayangan dirinya di belakangnya. Luo juga mengikuti Xiao Lan di belakang, dan dalam sekejap, Gu Mo tertinggal.

Sayangnya, tidak ada cara untuk menentukan arah di dalam kabut putih ini. Cara biasa yang digunakan untuk mencari jalan juga tidak dapat digunakan di dunia ini, jadi Xiao Lan hanya bisa mempertaruhkan segalanya pada keberuntungan dan mengandalkan intuisinya untuk terus maju. xmlhUR

Masih ada suara langkah kaki yang berantakan di kejauhan, suaranya bisa tiba-tiba jauh kemudian tiba-tiba mendekat. Jelas bahwa Gu Mo dan kelompok hantu yang dipimpinnya masih belum menyerah, dan sebentar lagi mereka akan mendekati Xiao Lan.

Di dunia ini yang sepenuhnya dikontrol oleh bosnya, Xiao Lan bisa lari selama beberapa waktu, tetapi untuk berapa lama dia harus seperti ini? Manusia akan menjadi lelah, tetapi hantu tidak. Cepat atau lambat, Gu Mo pasti akan menemukannya.

Tiba-tiba, kabut putih di depannya menjadi lebih tipis, dan hotel kolam air panas muncul sekali lagi.

Namun ada juga beberapa bagian yang berbeda. Hotel yang muncul kali ini terlihat baru dan tidak ada tanda-tanda bahwa itu sudah digunakan. Semuanya terlihat teratur dan rapi, bahkan pintunya tidak memiliki goresan sedikit pun, seolah-olah pintu itu hanya sebuah dekorasi atau model. Tidak ada lampu di dalamnya, dan tidak ada jejak-jejak orang sama sekali. rKwsqH

Tapi apa yang Xiao Lan yakini adalah bahwa tempat ini tampak berbeda dari semua properti yang telah dikendalikan Gu Mo sebelumnya; mungkin ini adalah tempat yang sama sekali berbeda.

Suara langkah kaki masih bergema tanpa henti di antara kabut sambil Gu Mo memimpin kerumunan hantunya untuk mendekati Xiao Lan.

Xiao Lan menggertakkan gigi dan masuk ke dalam hotel ini yang nampak sangat berbeda. Saat ini, dia hanya akan bertaruh apakah tempat ini berada di bawah kendali Gu Mo atau tidak.

tzdDS

Hotel kolam air panas itu sangat sunyi, seolah-olah keributan di luar sama sekali tidak ada hubungannya dengan hotel ini. Xiao Lan menemukan kamar yang ada jendela di lokasi yang tersembunyi, dan menutup tirainya untuk beristirahat sejenak.

Setelah beberapa waktu.

Suara langkah kaki yang terseok-seok mulai terdengar di luar seolah-olah mereka sedang mengadakan perayaan tanpa suara.

Bersembunyi di balik tirai, Xiao Lan diam-diam melihat keluar. OddP8Z

Sepertinya orang-orang yang telah mengikuti Gu Mo di belakang sudah dikirim keluar. Mereka berdesakan satu sama lain di luar hotel. Mata Xiao Lan menyapu mereka, tampaknya area di bawahnya penuh dengan kepala manusia, dan adegan itu cukup untuk membuat kulit kepala seseorang mati rasa.

Tidak perlu menebak siapa yang sedang mereka cari.

Story translated by Langit Bieru.

Sepertinya mereka tidak bisa masuk ke dalam hotel, tapi dengan mengandalkan banyak orang ini saja, tidak akan lama sebelum seluruh hotel dikepung. Pada saat itu, Xiao Lan tidak akan bisa melarikan diri sama sekali.

Sambil dengan lembut menjatuhkan tirai, Xiao Lan menghela nafas. PCUd5D

“Nona muda itu terlalu kejam …”

Melihat pemandangan langit malam di luar, Xiao Lan sedikit khawatir. Gu Mo telah benar-benar menyela Dunia Advent yang sedang mengirimnya keluar dari permainan ini, dan dia tidak tahu lagi apakah akan ada kesempatan kedua untuk kabur.

Apakah ada yang peduli jika dia menjadi salah satu orang yang hilang?

“Da —”  KFwPqt

“Da —” 

“Da —” 

Tiba-tiba, terdengar suara langkah kaki dari tangga kayu hotel, dan Xiao Lan menoleh untuk menatap pintu.

Siapa yang datang ke atas? hAPcQw

Translator's Note

Rure :buat alatnya aja mahal setara kekayaan 3 generasi.

Translator's Note

spesifiknya prestasi militer

Translator's Note

jadi penampilan mereka saat udah jadi mayat, bukan penampilan biasa mereka

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment