English

PenawarCh11 - Kompornya Rusak

0 Comments

Original by Wu Zhe

English by JustBLThings ZrG6Nc

Bahasa by CloudyRin

Donghua BL “Antidote” diadaptasi dari novel ini.

Langit Bieru.

Ketika Jiang Yu Duo berjalan keluar pintu, Chen Qing telah menekan tombol lift. Cheng Ke belum menutup pintu dan berdiri di sampingnya, menatap mereka.

“Tidak perlu mengantar kami turun,” ujar Chen Qing. “Kami bisa turun sendiri.” O5y1hp

“Apa aku terlihat seperti ini mengantar kalian?” Tanya Cheng Ke retoris.

“Kau tidak menutup pintu,” ujar Chen Qing.

“…Baiklah.” Cheng Ke menghela nafas dan menutup pintu.

Pintu lift terbuka, Chen Qing membantu Jiang Yu Duo masuk ke dala,. iT70dv

“Bukankah ia ingin mengantar kita?” Chen Qing berkata, “Jika ia tidak ingin, untuk apa menunggu kita. Benar kan?”

Jiang Yu Duo bersandar di dinding lift, melihat angka yang terus berganti. “Dia melakukan itu sebagai bentuk sopan santun. Kita masih di koridor, ia pasti tidak akan menutup pintu.”

“Benarkah?” Chen Qing berkata, tertegun, “Biasanya ketika aku keluar kau bahkan tidak berdiri di pintu. Aku harus menutupnya sendiri.”

“Dia bahkan tidak mengenal kita dengan baik!” Jiang Yu Duo berteriak, merasakan lukanya semakin sakit. euC0iA

Luka ini membuatnya merasa ia tidak pernah sembuh.

Semalam, ia membawa beberapa orang ke tempat Zhang Da Qi untuk menjemput Chen Qing. Lukanya terbuka lagi sebelum ia dapat menyembuhkan luka dari gang belakang beberapa hari lalu. Beberapa hari selanjutnya, ia harus berjalan ke sudut lemari terbuka.

“Kalau begitu kamu tidak akrab dengan mereka…” Chen Qing terus bingung.

Jiang Yu Duo meremas luka di kepalanya dan berusaha keras untuk tersenyum pada Chen Qing. “Orang jalanan seperti kita bahkan tidak mencoba terlihat terdidik seperti tuan mereka. Kita hanya akan dipermalukan, mengerti?” JRYy7e

Chen Qing baru saja ingin membuka mulutnya saat Jiang Yu Duo menambahkan, “Diam meski pun kau tidak.”

Chen Qing mengangguk.

Pulang dengan mobil, Jiang Yu Duo menarik turun cermin untuk melihat lukanya.

“Kakak Ketiga,” Chen Qing mengerutkan dahinya, “Kau benar-benar harus menjahit luka itu.” U1iBmL

“Tidak.” Jiang Yu Duo menjawab dengan tegas. “Jangan pernah coba menyentuhkan jarum ke kepalaku, tidak meski pun aku ditusuk.”

Chen Qing meludahi kemudinya.

Story translated by Langit Bieru.

“Bukankah kau baru saja mencuci mobil ini?” Jiang Yu Duo berbalik untuk melihatnya.

Chen Qing tidak mengatakan apa pun dan menatap tajam Jiang Yu Duo. Ia tidak bisa melakukan hal lain selain meludah lagi. CynI8f

“Jangan mengatakan hal buruk lagi di masa depan,” ujar Chen Qing. “Itu menakutiku, kau tidak akan mengerti. Zhang Da Qi tidak akan berani melakukan apa pun. Para polisi datang.”

“Jadi? Memangnya kenapa kalau mereka datang,” ujar Jiang Yu Duo. “Kau lah yang mencari masalah dengannya. Jika mereka ingin menangkap seseorang, mereka akan menangkapmu lebih dulu.”

“Meski begitu, tidak akan ada pertengkaran seperti ini!” Chen Qing berkata, “Alhasil, kau terluka! Apa yang akan kita lakukan jika itu terjadi lagi dan kita tertangkap!”

“Apa masalahnya. Seperti kita tidak pernah tertangkap saja.” Jiang Yu Duo berkata, “Sebenarnya, ada bagusnya untuk berdiam diri beberapa hari dan tidak kekurangan tidur.” 2ZhfJV

“Jika kau ingin menenangkan diri, aku akan memberimu kunci rumah lamaku. Tinggal di sana saja,” ujar Chen Qing, “Aku bahkan akan memberimu beberapa ekor ayam untuk dirawat..”

Jiang Yu Duo menoleh dan menatapnya.

“Ayam asli!” Ujar Chen Qing. “Yang bisa kukuruyuk!”

“Sial.” Jiang Yu Duo tertawa. “Aku mengerti.” 9fXFnv

Berhenti di gerbang, Chen Qing melihat jam tangannya. “Waktunya makan malam, kau tidak menyuruh mereka membawa makanan?”

Jiang Yu Duo bergumam. “Aku mengantri setiap hari untuk makan. Jika seseorang tidak menyadari menghilangnya aku, mereka mungkin berpikir aku mati?”

“Lalu bagaimana kau akan makan?” Chen Qing berpikir sejenak. “Bagaimana jika aku ambil beberapa makanan untuk kita makan bersama?”

“Aku akan menunggu sampai wajahku lebih baik.” Chen Qing keluar dari mobil dan memutar mobil untuk membantu Jiang Yu Duo keluar. “Aku tidur di toko terus belakangan ini, aku tidak perlu mendengar ocehan ibuku.” HjRcIN

Jiang Yu Duo tersenyum.

Ponsel Chen Qing berbunyi, ia mengeluarkannya. “Gou Zi.

Segera setelah panggilannya tersambung, Jiang Yu Duo bisa mendengar suara tangisan Gou Zi di sampingnya. “Kak Qing! Kak Qing!”

“Untuk apa kau menangis?!” Chen Qing berkata, “Apakah seseorang memukulmu? Jika kau punya waktu untuk menangis, lalu lari saja.” BpG1zw

“Zhang Da Qi mengembalikan uangku! Kak Qing! Ia mengembalikan uangku!” Tangis Gou Zi.

“Bukankah itu hal yang baik? Kenapa kau menangis?” Tanya Chen Qing. “Tangisan kebahagiaan?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jiang Yu Duo menghela nafas.

“Aku tidak berani memberi tahu Kak Ketiga,” ujar Gou Zi. “Kak Qing, terima kasih! Bantu aku memberi tahu Kak Ketiga kalau aku akan melakukan apa pun untuknya!” 21ADPd

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Setelah mendengarnya, Jiang Yu Duo melihat ponselnya. Untungnya Gou Zi tidak di sini, jika ia di sini, dia akan meminta Chen Qing melemparnya keluar.

“Cqj sjcu ylrj xje ijxexjc, xje tjcsj pjub wfcjculr.”Jtfc Hlcu wfcutfij cjojr. “Kfgrfgjt. Djkj ejcucsj xf rlcl vjc wfcjculr ifylt ijwj ijul. Bje tjger yfgtjal-tjal jxjc jqj qec sjcu afgpjvl vl wjrj vfqjc. Cxe alvjx ylrj wfwyjcaewe rfijwjcsj.”

“Ftw! Cxe wfcufgal, Bjx Hlcu,” epjg Xbe Il, wjrlt wfcjculr.

“Itjcu Gj Hl wfwyfglcsj ejcu lae?” Kjcsj Aljcu Te Geb. adN6TY

“Mm.” Chen Qing mengembalikan ponselnya ke sakunya. “Sebenarnya, kita mencari Zhang Da Qi hanya karena uangnya, kan?”

“Jangan katakan itu,” ujar Jiang Yu Duo, “Untukku, dipukuli seperti ini hanya untuk tiga ribu….”

“Itu bukan hanya dari dipukuli.” Chen Qing membantunya memasuki koridor. “Kakimu terluka ketika kau jatuh melewati dinding.”

“Sial!” Jiang Yu Duo menampar punggung Chen Qing. “Kau melihatnya kan!” JdQ4B2

Chen Qing meraba punggungnya dan menghela nafas, “Kalau bukan untukku…”

“Baiklah.” Jiang Yu Duo mengeluarkan kunci dan membuka pintu. Dia dengan cepat melirik sekitarnya lalu masuk. “Kenapa kau tidak masuk?”

“Aku akan membeli makan.” Chen Qing berkata, “Mari makan dengan lebih sederhana hari ini. Kau sedikit pucat belakangan ini. Apakah karena kau terluka? Apakah makan ikan setiap hari berpengaruh pada penyembuhan?”

“Terserah kau.” Jiang Yu Duo menyilangkan lengannya. TFV3xt

Setelah Chen Qing menutup pintu, Jiang Yu Duo jatuh ke sofa dan berbaring, menutup matanya.

Dia memang tidak merasa enak. Dia tidak bisa tidur saat malam tiba.

Ketika ia akhirnya tertidur, ia tidur dalam ketakutan. Namun sebuah malam penuh dengan mimpi buruk lebih baik dari malam dengan mata yang terbuka hingga subuh.

Dia sudah lama tidak merasa seperti ini. Dia tidak ingin memberi tahu siapa pun. Meski pun Chen Qing dan Lu Qian adalah orang terdekatnya, ia tidak mengatakan apa pun. Dia tidak ingin seorang pun tahu seburuk apa kondisinya. ZB3I6x

Hari ini lebih baik dari biasanya. Meski mereka mengunjungi Cheng Ke, dia dan Cheng Ke tidak berada di jalan yang sama. Perasaan baru ini memperbaiki suasana hatinya lebih baik. Cheng Ke.

Kata ‘patuh’ dan ‘harmonis’ membentuk nama itu.

Langit Bieru.

Jiang Yu Duo bahkan tidak bisa tahu bagaimana ia menginterpretasikan nama itu.

Di masa lalu, ketika berbicara dengan Chen Qing, Chen Qing pernah bertanya bagaimana menginterpretasikan namanya, Jiang Yu Duo. 6XK or

Tentu saja, ia tidak tahu bagaimana menginterpretasikannya. Namun ia setidaknya mencoba dan memberinya penjelasan.

“Aku akan menjelaskan apa arti Dou”,” ia berbicara dengan serius, “Artinya berukuran besar, mengerti?”

“Mengerti.” Satu hal bagus dari pikiran Chen Qing adalah ia sangat cepat. Ia mengangguk dengan penuh rasa hormat. “Aku tahu. Itu besar.”

Jiang Yu Duo tidak dapat menahan diri dan tersenyum dengan senang semalaman. dJ9NRw

Setelah beberapa saat tersenyum, ia sadar betapa tidak bergunanya situasi itu. Menghela nafas, ia membuka mata dan menatap kosong langit-langit.

Miao mungkin lapar. Ia memanjat sofa dan duduk di dadanya, mengeong padanya.

“Aku tidak mau bangun.” Jaing Yu Duo menatapnya. “Sebentar lagi, minta Kak Qingmu untuk memberimu makan.

Miao duduk tegap, terus mengeong. AwY dZ

“Jangan ganggu aku.” Jiang Yu Duo berkata, “Suasana hatiku sedang buruk. Aku akan melemparmu keluar jika kau membuatku kesal.”

Miao yang tidak bergerak terus mengeong padanya sampai Chen Qing tiba-tiba memasuki ruangan.

“Cepatlah dan beri makan kucing ini,” ujar Jiang Yu Duo. “Ia terus mengeong. Sangat menyebalkan, ia pikir karena ia kecil aku tidak akan memukulnya.”

“Yang mau memeliharanya itu kau.” Chen Qing menuang makanan kucing ke mangkuk. “Yang mau memukulnya juga kau. Jika kau tahu apa yang akan terjadi, kenapa kau memeliharanya.” IixfZg

“Jangan bicara kalau kau tidak tahu apa pun.”

Meski Chen Qing berkata makanannya akan sederhana, tapi ini terlalu sederhana. Semua makanan yang ia bawa ada;ah makanan vegetarian. Selain semangkuk kecil, pai daging sebesar telapak tangan, semuanya adalah sayuran. Tidak sepotong daging pun terlihat.

“Aku akan memberimu sedikit dupa nanti.” Ia duduk, melihat makanan di depannya.

“Untuk apa?” Tanya Chen Qing, meletakkan semangkuk bubur di depan Jiang Yu Duo. JpPZra

“Membuat beberapa bintik di kepalamu.” Katanya. “Lalu mencari sebuah vihara dan menemukan seorang bhiksu untuk memberimu nama religius.”

“Huh?” Chen Qing melihatnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Bagaimana dengan Master Wu Rou?” Ujar Jiang Yu Duo. “Itu seharusnya Master Zhi Que.” QL8rVp

Zhi Que berarti kurang bijaksana

“Sial.” Chen Qing duduk. “Apakah sesusah itu untuk tidak mengoceh saat makan satu kali saja.”

“Itu.” Jiang Yu Duo menunjuk pai daging kecil. “Tidak cukup untukku.”

“Ini punyaku.” Chen Qing mengambil sebuah pai daging. “Aku ambil dua.” uwlgdF

“Sial, apa aku salah dengar?” Jiang Yu Duo berteriak syok.

“Aku bertanya-tanya. Ternyata terlalu banyak albumin buruk untuk lukamu,” ujar Chen Qing. “Aku tidak mau membuatmu iritasi jadi aku belikan beberapa pai daging kecil daripada yang besar.”

“Apakah orang-orang menanyakanmu jika Kak Ketiga membayar uang sewa belakangan ini? Pai dagingnya tidak harus sekecil ini juga!” Jiang Yu Duo menahan amarahnya yang memuncak karena kekurangan daging.

“…Aku akan memberimu setengah punyaku.” Chen Qing mengambil setengah pai daging dan meletakkannya di mangkuknya. mgkWO

“Apa aku harus membungkuk untuk berterima kasih?” Jiang Yu Duo bertanya. Tanpa menunggu jawaban Chen Qing, ia menunjuk setengah pai yang ada di mangkuk Chen Qing. “Sial, lebih baik kau makan itu sekarang!”

“Huh?” Chen Qing membeku.

“Cepat!” Jiang Yu Duo berteriak.

Chen Qing dengan cepat mengambil pai daging itu dan memasukkannya ke dalam mulut. 8Ub6o

Jiang Yu Duo mengangguk puas. “Bagus, sekarang kau tidak punya daging untuk dimakan. Aku punya. Jadi lihat aku makan dengan perlahan sudah cukup.”

Chen Qing melihatnya, tertawa seharian. “Bukankah kau sedikit kekanak-kanakan?”

“Bukan urusanmu. Sekarang makanlah sayur-sayurmu.” ujar Jiang Yu Duo.

Setelah makan, Chen Qing membersihkan semua kotak-kotak dan membuangnya. Ia ingat seseuatu yang tidak jelas ketika ia kembali. “Ey, Kak ketiga. Ji pasti tahu jika sampahnya harus dibuang ke tong sampah di bawah ‘kan?” RXVGqE

“Dia buruk dengan pekerjaan rumah tangga.” Jiang Yu Duo menyalakan sebatang rokok dan menjepitnya di bibir. “Tidak bodoh.”

“Oh.” Chen Qing mengangguk. “Kau telah melihat apa yang ada di rumahnya ‘kan? Dia punya segalanya. Benda yang ada di lantai pasti mesin penyedot debu. Aku pikir itu adalah timbangan aneh. Aku hampir menginjaknya. Jika ia punya robot untuk menyapu, untuk apa sapunya. Kursi pijatnya juga, aku benar-benar ingin naik dan berbaring di sana sebentar.”

Langit Bieru.

“Lupakan saja.” Jiang Yu Duo berkata, “Tidak gampang mencari uang. Bahkan biaya pemakaman sangat mahal sekarang.”

“Kursi pijat,” ujar Chen Qing. “Ayo ke sana dan duduk saat ia tidak di rumah.” vbET6R

Jiang Yu Duo meliriknya.

“Tidak.” Chen Qing menghela nafas. “Mall punya satu. 20 yuan sekali. Akan lebih baik pergi ke mall.”

“Kembali ke tokomu.” Jiang Yu Duo berkata, “Aku takut sebentar lagi aku tidak bisa menahan diri dan memukulmu. Lukaku belum sembuh dan aku tidak ingin mengeluarkan tenaga apa pun.”

“Baik.” Chen Qing mengeluarkan ponselnya dan melihat waktu. “Telepon aku jika kau ingin pergi ke suatu tempat besok. Aku akan cari mobil untuk menjemputmu.” OPzY1s

“Mm.” Jiang Yu Duo berbaring di sofa.

Setelah Chen Qing pergi, ia mematikan lampu dan berdiri dekat jendela untuk melihat keluar melalui celah gorden.

Langitnya gelap dan angin bertiup kencang.

Lampu jalanan hanya menerangi pojokan kecil. Pojokan kuning kusam yang kecil. Sudut-sudutnya bercampur dengan kegelapan. Jika kau melihatnya dengan lama, kelihatannya ada sesuatu yang bergerak. IYcun0

Pikiran ini membuat orang panik.

Selalu ada bayangan yang datang dari kegelapan. Cahaya remang kembali menyatu dengan kegelapan. Jaing Yu Duo meninggalkan jendela, mencuci wajahnya sekilas sebelum berbaring di kasurnya.

Malam ini tidak dilewati dengan malam tanpa tidur namun penuh dengan mimpi.

Jiang Yu Duo tahu kapan pun ia bermimpi, tidak peduli betapa realistisnya mimpi itu, ia tidak akan berhenti memberitahu dirinya bahwa ini tidak nyata. QIupWE

Tidak nyata.

Kata-kata ini telah menjadi senjata utamanya dalam melawan ketakutannya. Ia tidak bisa mengingatnya namun hal itu telah berlangsung lama bahkan sebelum ChenQing dan Lu Qian ada di sini.

Itu tidak nyata. Itu terdengar tidak berguna dan tidak membantu.

Jiang Yu Duo menghela nafas lembut. Ia memimpikan Cheng Ke dan ini bukannya tidak terduga. Mimpi Jiang Yu Duo selalu seperti memo. Terus mengikuti segala sesuatu yang terjadi setiap hari. Beberapa akan terus terulang-ulang meski telah lama dilewati. F0Kcog

Cheng Ke berkata, namaku Cheng Ke, Ke yang berarti patuh dan bukan penumpang.

Cheng Ke berkata, apa kau gila?

Read more BL at langitbieru (dot) com

Cheng Ke berkata, kapan kau akan mengembalikan jam tanganku padaku?

Cheng Ke berkata, aku tidak punya masalah apa pun. Tujuanku datang kemari sangatlah sederhana. FkcgGw

Aku ingin kau tidak pernah punya satu hari yang tenang dalam hidupmu.

Cheng Ke menghampirinya, memegang sebuah paku berkarat dan menusuknya dengan kasar ke mata Jiang Yu Duo.

Sesaat sebelum Cheng Ke menusuknya, itu berubah menjadi sebuah pisau.

Ketika pisau itu menyayat wajahnya, ia dapat merasakan rasa sakit dan melihat warna merah darah. YdZVcl

Itu tidak nyata.

Jian Yu Duo dengan ce[at menarik dirinya kembali ke kenyataan. Dia masih bisa mendengar dirinya sendiri membisikkan “itu tidak nyata” ketika ia bangun. Matanya membelalak dan terdiam untuk waktu yang lama. Melihat ke kegelapan sebelum mengutuk dirinya sendiri. “Sial.

Dia dapat merasakan tubuhnya dibasahi oleh keringat, bajunya basah. Rasanya ia dapat memeras air dari selimutnya saat ia menyingkirkannya dari tubuhnya. Kesal, ia melepaskan bajunya, bahkan celana dalamnya juga.

Lebih baik. 6xZ82R

Cheng Ke mengeluarkan ponselnya. Di layar terpampang nomor Jiang Yu Duo, namun ia dapat merasakan keraguan di hatinya untuk menelpon. Kompor gasnya tidak dapat menyala lagi. Namun ia masih ragu untuk menelpon. Setelah mempelajari cara menggunakan kompor dari Jiang Yu Duo, ia belajar cara mengoperasikannya dengan baik. Buka selangnya, tekan knopnya, putar untuk menyalakan api, dan memasak mie instan serta hal lainnya.

Namun hari ini, ketika ia ingin merebus dua telur, benda rusak ini tidak mau menyala. Kompor gas baru ini mungkin benar-benar rusak kali ini. Meski pun ia percaya akan kesimpulannya, bayangan Jiang Yu Duo yang marah membuatnya ragu.

Setelah menanyakan dirinya sendiri empat kali, ia memutuskan untuk percaya pada kesimpulannya dan menelpon tuan tanah untuk mencari orang dan membenarkannya.

Ia menekan tombol telepon. UjCMyQ

Panggilan itu berbunyi beberapa saat sebelum tersambung.

“Huh?” Suara Jiang Yu Duo terdengar serak dan lemah dan hal itu membuat Cheng Ke sedikit ragu.

“…Jiang Yu Duo?”

“Siapa ini?” Jiang Yu Duo menjawab. Suaranya terdengar sama, Cheng Ke memastikan ini adalah suara Jiang Yu Duo. ArSuhB

“Maaf mengganggumu.” Cheng Ke menebak bahwa ia sedang tidur. “Bisakah aku bicara denganmu sekarang?”

“Haruskah aku menutup teleponnya jika aku tidak bisa?” Tanya Jiang Yu Duo. Suaranya sangat serak hingga ia hampir tidak bisa mendengar apa pun.

Story translated by Langit Bieru.

“Jika tidak, maka aku akan menelponmu nanti.” Cheng Ke merasa ini bukan suara seseorang yang baru saja bangun, namun suara orang yang sakit tenggorokan.

“Katakan saja, ada apa?” Ujar Jiang Yu Duo. vqEVLG

“Kompor…nya,” ujar Cheng Ke, “itu tidak menyala. Aku menggunakannya sebelumnya tanpa masalah tetapi hari ini tidak bisa menyala.

“Hancurkan,” ujar Jiang Yu Duo.

Cheng Ke merasa meski pun ia telah terbiasa dengan reaksi seperti ini dari Jiang Yu Duo , mungkin ia akan seperti Chen Qing di masa depan. Berbohong begitu saja. “mood Jiang Yu Duo cukup baik hari ini.”

“Apakah kartu gasnya habis?” Ujar Jiang Yu Duo perlahan, membatasi penggunaan suaranya. “Lihat meteran gasnya.” TArRXl

“Dimana meteran gasnya?” Cheng Ke pergi ke dapur dan bertanya, “Apa kau sakit?”

“Tidak sakit,” ujar Jiang Yu Duo , “Hanya hampir mati. Meteran gasnya ada di sebelah kompor, lihatnya dengan baik. Nanti, ketika aku meninggal, tidak ada yang peduli padamu.

“Ketemu.” Cheng Ke melihat meterannya. “Seperti apa bentuknya?”

“Ada sebuah kartu, masukkan, dan lihat apa yang ada di layar,” ujar Jiang Yu Duo. 07ycte

“Okii,” Cheng Ke mengikuti instruksinya dan memasukkan kartunya ke dalam meteran. Sejujurnya, ia terkejut karena Jiang Yu Duo tidak meneriakinya sekali pun. Hal itu bahkan membuatnya merasa sedikit bersalah. Jiang Yu Duo sedang sakit dan ia masih harus mengajarinya cara melakukan pekerjaan rumah tangga dengan sabar. “Ada nomor.”

“Berapa?”

“Nol.” Cheng Ke langsung mengerti, itu berarti gasnya telah habis. “Aku…”

“Itu tidak menyala karena gasnya habis, bodoh.” Jiang Yu Duo berbicara tanpa henti. “Pergi masukkan uang.” 8fglLU

Rasa bersalah di hati Cheng Ke seketika menghilang. Namun ia tidak bisa menahan diri untuk melawan Jiang Yu Duo, “Dimana?”

“Bank.” Jiang Yu Duo berkata, “Pergi ke bank yang kau kunjungi kemarin-kemarin.”

“Terima kasih.” Cheng Ke menggertakkan giginya. Ia sangat enggan untuk mengatakan dua kata itu ke Jiang Yu Duo, namun ia mengatakannya sebagai rasa hormat saja. Jiang Yu Duo di sisi lain tidak mengatakan apa pun mau pun memutuskan panggilannya. Cheng Ke menunggu beberapa detik namun Jiang Yu Duo masih saja diam. Ia lalu menutup panggilannya dengan ragu.

Rumah Jiang Yu Duo ada di dekat bank, Cheng Ke mempunyai pandangan yang buruk mengenai area itu. Lagi pula, ia ditusuk tanpa alasan di persimpangan jalan ini. Meski pun lukanya sudah baik sekarang, jika kau lihat dari dekat, lukanya masih bisa terlihat. Mungkin ia butuh waktu yang lama agar bisa sembuh dengan sempurna. OBFA6K

Mengisi ulang kartu gasnya sebenarnya cukup mudah. Masukkan kartunya ke sebuah ponsel di bank adalah hal yang perlu dilakukan. Anggap saja ia sedang mempelajari hal baru. Cheng EK tidak pernah tahu ada program “cara mengisi ulang kartu gas” di dalam hidupnya.

Setelah mengisi ulang, ia meninggalkan bank dan tanpa sadar menghampiri persimpangan jalan untuk melihat-lihat. Ketika ia baru saja ingin berbalik, ia berhenti. Ia bukan orang yang baik hati. Liu Tiancheng masuk rumah sakit karena radang usus dan ia terlalu malas untuk menjenguknya, namun tiba-tiba ia ingin menjenguk Jiang Yu Duo.

Please visit langitbieru (dot) com

Dibanding radang usus, ini bukanlah hal yang serius. Namun, mendengar suara serak Jiang Yu Duo membuat kekhawatirannya berlipat ganda. Dia tidak dapat menahan diri dan membayangkan Jiang Yu Duo yang tengah mengajarinya kartu gas dan meninggal sebelum ia dapat mematikan ponselnya.

Ia menggelengkan kepalanya saat kata-kata tidak baik itu muncul. foZtsk

Maaf, Buddha.

Dia berjalan menuju persimpangan. Karena ia telah dekat sini, mari mengunjungi Jiang Yu Duo sebentar. Cheng Ke lebih jago mengingat jalan dibanding mengurus pekerjaan rumah tangga. Meski pun ia hanya datang sekali, ia dapat mengenalinya dengan baik.

Sebenarnya, selama perjalanan, ia berharap bertemu dengan pengikut Chen Qing atau Jiang Yu Duo yang tengah berpatroli untuk menyuruh mereka memeriksa Jiang Yu Duo. Hal itu lebih baik dari pada ia sendiri yang harus pergi. Tidak akan begitu canggung.

Dia berdiri di depan rumah Jiang Yu Duo. Pikiran pertamanya adalah bagaimana ia harus bereaksi jika Jiang Yu Duo sebenarnya tidak baik-baiks aja. Lalu ia mengetuk pintu. AdMlgN

Tidak ada suara yang datang dari dalam. Dia mengetuk dua kali lagi namun ia tidak dapat mendengar apa pun dari dalam. “Jiang Yu Duo?” Ia memanggil, terus mengetuk. “Apa kau di rumah?”

Tetap hening.

Ia tiba-tiba merasa tidak enak dan mengetuk lebih keras, lebih cepat dari sebelumnya. “Jiang Yu Duo!”

“Siapa?” Suara Jiang Yu Duo akhirnya terdengar dari dalam. lctqh0

“Aku, Cheng Ke.” Cheng Ke menghela nafas lega.

Pintunya terbuka.

“Kau—!” Cheng Ke baru mulai berbicara namun sisa kata-katanya tertahan di tenggorokannya.

Jiang Yu Duo telanjang. Dari atas sampai bawah, tidak ada sehelai pun pakaian. Ia berdiri di sana, telanjang di depan pintu dan menatapnya. Cheng Ke ketakutan, ia tidak pernah melihat seseorang bisa keluar dari kamar mandi dalam keadaan telanjang dengan tenang di seumur hidupnya. Au531Y

Jiang Yu Duo menatapnya beberapa detik sebelum mengatakan, “Sial.”

Lalu menutup pintu.

drama kecil dariku~

Chen Qing: Nama bos berarti berukuran besar! Mengerti? kopAa

Cheng Ke: (///A///)

Chen Qing: Kenapa wajahmu merah?

Story translated by Langit Bieru.

Cheng Ke: Ti-Tidak apa-apa.

V16ZX8

Translator's Note

sebuah panggilan. memanggil seseorang yang kau sayang bodoh tapi dengan intim.

Translator's Note

Karakter Duo di nama Jiang Yu Duo adalah kombinasi dari karakter besar dan karakter inchi China

Translator's Note

Wu Rou berarti tanpa daging

Zhi Que berarti kurang bijaksana

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!