English

PenawarCh3 - Jika kau dalam masalah, cari Kakak Ketiga.

0 Comments

Setelah sarapan, Jiang Yu Duo memaksa si kurus yang berpura-pura menjadi anak kaya untuk membawa semua makanan yang tidak termakan pulang.

“Membawa semua makanan ini…” Anak kurus itu beragumen, “Aku akan berjalan di sekitar jalanan. Kakak ketiga kenapa kamu tidak…” hC79Xn

“Jangan lihat aku. Aku sedang diet.” Jiang Yu Duo melambaikan tangannya. “Berikan itu pada pengemis, kucing liar atau kucing, atau bahkan tikus.”

“Baik.” Si anak kurus menghela nafas. “Lalu…aku lebih baik pergi, kakak ketiga.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Sana.” Jiang Yu Duo membalas.

Si anak kurus pergi dengan makanan. Jiang Yu Duo ada di jalan untuk melihat bocah kecil yang bertengkar itu sedang melakukan apa namun ponselnya berbunyi hanya setelah beberapa langkah. VAuUz0

Chen Qing adalah pria yang baik, dia hanya memiliki kepintaran yang terbatas dan bermimpi setinggi langit untuk menjadi pemimpin top di dunia bawah tanah. Jiang Yu Duo mengeluarkan ponselny dan berpikir untuk memukul Chen Qing, cukup untuk membuatnya bodoh sehingga Jiang Yu Duo tidak perlu khawatir tentangnya.

“Ikuti dia sekarang, aku akan menelponmu nanti.” Dia berbicara segera setelah ia mengangkat telepon.

“…Yo ketiga, kau punya keberanian untuk memerintahku.” Suara di seberang telepon bukan milik Chen Qing.

Jiang Yu Duo mendekatkan ponselnya ke wajahnya. Nama yang tertera di ID penelpon adalah Zhang Daqi. AEdcpk

“Ada apa?” Tanyanya.

“Tidak usah berpura-pura denganku. Bagaimana kau tidak tahu ada apa?” Zhang Daqi berteriak dengan garang di seberang telepon.

“Aku telah kehilangan memoriku.” Balas Jiang Yu Duo.

“Aku beritahu kau, ketiga,” Jiang Daqi lanjut berteriak, “Kontrol anak buah sialanmu itu dan jangan biarkan aku melihat mereka di daerahku lagi. Jangan pikir kau adalah orang penting hanya karena aku memberimu sedikit rasa hormat.” 2HvEWu

Jiang Yu Duo balas berteriak dengan tidak sabar, “Berapa kali harus kubilang? Simpan rasa hormatmu, aku tidak membutuhkannya.”

“Bajingan…” Zhang Daqi terdengar seperti sedang berada diambang mengutuk hingga menciptakan badai.

“Paman Daqi, Aku dengar barmu sangat baik beberapa hari ini,” Jiang Yu Duo memotong kata-kata kotornya sebelum itu dimulai, “kau punya keberanian untuk berteriak padaku ketika kau bahkan tidak bisa membayar 3000 yuan? Sudah dua bulan.”

“Bagaimana bisa itu jadi urusanmu, sialan? Apakah kau ibu atau ayahku? Atau kau menjalankan penampungan?” Ujar Zhang Daqi. “Kuberitahu kau jika aku melihat satu lagi orang bodoh milkmu, aku akan memukul mereka hingga hancur.” tKmQEI

“Baik, aku tidak akan menyuruh mereka ke sana besok,” Jiang YuDuo menyalakan rokok. “Aku akan datang sendiri.”

Dia memutuskan sambungan sebelum Zhang Daqi dapat berbicara.

“Tuan, kau harus membawa kartu identitas pribadimu ke stasiun servis layanan akun baru dan membuat pernyataan kartu hilang di sana.” Manajer itu tersenyum dan memberi informasi pada Cheng Ke.

“Servis akun baru?” Cheng Ke berpikir panjang dan keras untuk sekitar 5 detik, “Tapi ak tidak ingat dimana aku membuka akunnya…” I jYmM

Manajer itu membalas, “Kami dapat memeriksanya dengan nomor kartumu.”

“Tapi aku tidak tahu nomor kartuku,” Cheng Ke mulai frustasi, “Tidak bisakah kau menggunakan kartu identitasku untuk melihatnya?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku takut tidak bisa,” ujar manajer, “tapi itu pasti tidak bisa di sini. Kau bisa coba di salah satu cabang di daerahmu.”

Cheng Ke membuka mulutnya seperti ingin mengatakan sesuatu, namun pada akhirnya, dia menggumamkan  sebuah “terima kasih” dan meninggalkan bank tanpa kata lainnya. Gdu6tO

Manajer itu kembali berbicara selama ia berjalan pergi, “Kau juga bisa mencoba masuk ke aplikasi m-bankingmu.”

Seperti Cheng Ke punya ponsel saja. Namun meski pun ia punya ponsel, dia tidak akan punya m-banking.

Cheng Ke berdiri di bawah pohon di sebelah kanan bank. Apa yang harusnya menjadi pekerjaan mudah menjadi tidak mungkin ketika itu dikerjakan olehnya.

Dia membutuhkan sebuah ponsel. Apa pun yang ia cari atau kemana ia pergi, dia setidakna membutuhkan tempat untuk tidur. Kemudian dia bisa menggunakan IDnya dan mencoba semua bank di dekat rumahnya untuk mencari cabang sialan dimana dia membuka akunnya…kecuali dia bahkan tidak punya uang untuk naik taksi. Rd8SeK

Dia mencari di sakunya, menggali sekotak rokok dan pemantik api. Saat ia mengeluarkan rokok, sepotong karton yang menempel di kotak rokoknya jatuh ke tanah.

Segera setelah ia memungut itu, ia melihat kata-kata yag tertulis dengan tinta pulpen.

Jiang Yuduo.

‘Jika kau membutuhkan sesuatu, cari aku.’ pExAul

Cheng Ke menatap deretan nomor di karton itu.

Dia melakukan itu untuk waktu yang sangat lama hingga ia merasa ia mengingat benda itu sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat ke sekeliling.

Di hari dan zaman ini, apakah orang-orang bahkan tahu apa itu telepon publik? Karena dia tidak punya ponsel di tangan, Cheng Ke tidak tahu apa yang bisa ia lakukan dengan nomor itu.

Saat ia menarik pandangannya dari sekelilingnya, sebuah gerakan dari sebuah pohon di dekatnya menangkap perhatiannya. wxgelZ

Ketika Cheng Ke melihat lebih dekat, dia sadar bahwa pria canggung yang masuk ke pandangannya tak lain dan tak bukan adalah supir yang membantu Jiang YuDou mengeluarkan anak kucing dari malam kemarin.

“Kau!” Cheng Ke menunjuk pria itu dan berseru.

Pria itu dengan cepat memasang wajah “Aku hanya orang lewat yang tidak bersalah”  dan berbali untuk melihat ke belakangnya ke arah dimana jari Cheng Ke menunjuk.

“Aku berbicara padamu,” Cheng Ke berbicara sambil berjalan mendekati pria itu, “Kau supir Jian YuDou kan?” GjXsx

“Penjaga yang terhormat.” Pria itu membenarkannya segera.

“…Oh, orang yang di kiri atau yang di kanan?” Tanya Cheng Ke.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ke-kepala.” Pria itu menunjuk dirinya sendiri. “Aku menutupi semua bagian dari dirinya.

“Ah,” Cheng Ke melihatnya dan yakin bahwa pria ini memang setipe dan segila Jiang YuDou. DMzoIy

“Apakah kau punya ponsel untuk dipinjam?”

“Tentu,” Kepala penjaga terhormat itu emngeluarkan ponselnya dan memberikan itu padanya, penuh senyum, “Siapa yang akan kau panggil?”

“Tidak menelpon,” Cheng Ke mengambil posel itu, “Aku akan masuk ke WeChat sebentar, aku harus mencari temanku.”

“Oh,” kepala penjaga itu menjawab, “Tapi ponselku tidak ada data.” aZOGIh

“Apa?” Cheng Ke mendongak terkejut.

“Bagaimana jika aku membawamu ke Kakak Ketiga? Dia punya kuota.” Kepala penjaga terhormat itu melambaikan tangannya. “Ayo.”

“Kemana?” Cheng Ke waspada.

“Ke Kakak Ketiga,” ujar kepala penjaga terhormat, “dia tinggal tepat di belakang gedung pencakar langit ini. Dia harusnya ada di sekitar sana sekarang.” uOEfx4

“Tidak perlu,” Cheng Ke menolak untuk pergi kemana pun jika bukan jalan setelah apa yang terjadi. Dia memencet tombol telepon di ponsel dan melihat kepala penjaga menelepon Kakak Ketiga sekitar 5 menit lalu. Tanpa ragu, Cheng Ke menekan telepon ulang, “Aku akan menelponnya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Demi Jesus, apa lagi sekarang?” Jiang Yuduo mengangkat telepon.

“Ljib,” pjkjy Jtfcu Bf, “Cqj lcl Aljcu TeGeb?”

“Vljqj lcl?” Vejgj Aljcu Teveb ijcurecu wfcvlculc yfyfgjqj vfgjpja. NRUJYq

“Pcl JtfcuBf,” Jtfcu Bf alyj-alyj wfgjrj rjcuja mjcuuecu, “Cxe tjcsj…”

“Gjc jxe rl reqlg rljijc lae,” Aljcu Teveb wfculcafgeqrl, “Glwjcj Jtfc Hlcu?”

[T/N: Nama Cheng Ke terdengar sama dengan “penumpang” di Mandarin]

Jtfcu Bf wfcufgeaxjc jilrcsj ajcqj ajte yjujlwjcj mjgj ecaex wfijcpeaxjc qfgmjxjqjc, pjvl lj wfwyfglxjc qbcrfi lae xfwyjil xf xfqjij qfcpjuj afgtbgwja, “vlj wfcmjgl Jtfc Hlcu.” 1dmDbG

“Itu aku,” kepala penjaga terhormat mengangguk dan mengambil ponselnya, “Kakak Ketiga, aku di sini, pria itu Tuan Jaeger.”

Cheng Ke menoleh dengan terkejut.

Story translated by Langit Bieru.

“Kau…” Jiang YuDuo menggigit lidahnya. Jika Chen Qing berdiri di depannya, dia akan menendang bokongnya. “Dia menghela nafas perlahan dan berusaha untuk tetap tenang. Jangan panggil dia Tuan Jaeger di depan wajahnya.

Chen Qing berbicara pelan, “Tapi aku tidak tahu apa namanya.” 86YDfM

“Bukankah dia baru saja mengatakan namanya adalah Cheng Ke?” Jiang YuDuo berhenti berteriak setelahnya, “Berikan dia ponselmu!”

“Halo,” Cheng Ke menjawab lagi.

“Nama belakangmu adalah Cheng, kan?” Tanya Jiang YuDuo.

“Yup, Cheng Ke. Ke dari KeShou atau menjadi teliti.” Jawab Cheng Ke. 1Hjvi4

“Kenapa kau mencariku?” Jiang YuDuo bertanya lagi.

“Aku…ingin meminjam ponselmu,” Cheng Ke berbicara dengan susah payah, “Kepala penjaga terhormatmu bilang ponselnya tidak punya kuota.”

Jiang YuDuo terdiam.

‘Meminjam ponselnya?’ 3EIB97

‘Alasan idiot macam apa itu?’

‘Pria itu benar-benar mencurigakan.’

Jiang Yuduo mengedutkan bibirnya ke atas, “Aku akan ke sana, minta Chen Qing membawamu ke persimpanagan jalan.”

“Bisakah kau datang ke pintu masuk bank?” Tanya Cheng Ke. 1QenuP

“Tidak,” dengan itu, Jiang YuDou memutuskan panggilan.

Cheng Ke mengikuti Chen Qing ke persimpangan jalan dan merasa konyol. Makin lama ia berdiri di sana, ia makin merasa bimbang.

Dia hanya mau sebuah ponsel untuk menelpon beberapa teman dan tidak tahu bagaimana hal itu berubah menjadi situasi mencurigakan seperti orang-orang bertemu untuk bertukar identitas palsu.

Hal itu mencurigakan bagaimana pun kau melihatnya. MOAJlK

Ketika Jiang YuDuo dan dua orang lainnya keluar dari gang di sebelah mereka, hati Cheng Ke tenggelam. Dia mencoba pergi namun semua sudah terlambat.

Chen Qing segera menghalanginya di depannya, dan sebelum Cheng Ke bisa mendorongnya menjauh, dua pria yang Jiang Yuduo bawa mengapitnya dikedua sisi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Cheng Ke sangat terkejut dan syok hingga ia tidak bisa gelisah. Dia menoleh ke Jiang YuDuo dan meminta penjelasan, “Apa maksud dari semua ini?”

“Ikuti aku,” Jiang Yuduo melihatnya, “Kau mencoba lari, dan aku akan menuskmu di sini tepat di jalan.” VdW4vy

“Silahkan,” respon Cheng Ke.

Jiang Yu Duo mengeluarkan tangannya dari sakunya dan ketika Cheng Ke tahu Jiang Yudou punya sebuah pisau di tangannya, pisau itu telah menusuk bajunya dan memotong sisi kanan dari pinggangnya.

Ujung pisau itu menikam jaket dan kaos di bawahnya dan pisau itu menyayat kulitnya.

Cheng Ke dapat dengan jelas merasakan sakit datang dari area itu ketika Jiang Yuduo menarik pisaunya keluar. vMh6Hu

Dia tidak sadar bahwa pria itu adalah seorang kidal di pertarungan kemarin.

Cheng Ke tidak pernah mengalami hal seperti ini di seumur hidupnya. Meski ketika ia tengah membuat masalah dengan teman-temannya, biasanya itu hanya melibatkan keributan dan sangat jarang ada konfrontasi satu lawan satu.

Terasa tidak nyata untuk ditusuk oleh seseorang yang berdiri tepat di depannya.

Antara Jiang Yuduo gagal mengenai sasaran, atau pria ini pasti sangat hebat dalam menusuk orang dengan presisi. Setelah melihat pandangan di mata Jiang Yuduo, Cheng Ke bersandar padanya. NZ7t6n

“Ikut  saja,” Jiang YuDuo berkata lagi, “Jangan membuatku kesan dan tidak ada yang akan terjadi padamu.

Cheng Ke tetap diam, melirik ke lubang dijaketnya dan mengikuti Jiang Yuduo ke gang tempat mereka baru saja keluar.

Itu adalah gang pendek dan beberapa langkah kemudian, mereka muncul di sebuah blok gedung perumahan tua. Cheng Ke pernah ke sini untuk minum sebelumnya, namun ia tidak pernah tahu bahwa ada begitu banyak gedung di belakang gedung-gedung pencakar langit.

Saat mereka berjalan di antara gedung, Cheng Ke melirik ke sekitarnya dan sadar bahwa hampir semua gedung-gedung telah disewakan. Jendela-jendalanya digantung dengan tanda atau display LED yang mengiklankan slaon, café kartu, fasilitas perawatan tubuh, dan fasilitas pendidikan yang mencurigakan. QGfYdx

Jiang Yuduo berbelok ke jalan lain dan Chen Qing dan dua anak buahnya berhenti di sana.

“Kemari.” Jiang Yuduo berbalik dan memiringkan kepalanya ke Cheng Ke sebagai undangan.

Cheng Ke melihat ke dua jalan sebelum mengikutinya ke dalam.

Sejujurnya, meski tempat ini terlihat lusuh, tempat itu bersih dan rapi dan tidak seperti tempat dimana seseorang akan dibunuh. TCHcve

Jiang Yuduo membuka sebuah pintu di lantai pertama.

Cheng Ke melihat ke dalam dan melihat itu adalah sebuah rumah biasa. Tanpa dekorasi mewah, hanya ruang putih, lantai yang tertutup dengan keramik dengan furnitur campur aduk, meja-meja, dan kursi-kursi. Sangat merendah ke bumi.

Story translated by Langit Bieru.

Namun itu terlihat bersih dan Cheng Ke bahkan mendeteksi tanda-tanda bunga di udara.

“Masuk,” Jiang YuDuo membuka pintu. aAdey2

Cheng Ke masuk dan meneliti layout dari ruang tersebut. Itu adalah unit dengan dua kamar tidur dan sebuah kamar tidur yang pintunya terbuka sehingga kau bisa melihat pekarangan kecil di sisinya.

“Tidak buruk,” dia tidak bisa menahan diri untuk berseru, “tidak bisa dipercaya bahwa ka bisa mempunyai rumah di area kota ini.”

“Ingin melihat-lihat?” Tanya Jiang Yuduo.

“Tentu,” Cheng Ke mengangguk setuju. kT69xH

Jiang YuDuo membawanya ke pekarangan belakang.

Itu adalah halaman kecil, tidak lebih besar dari 10 meter persegi. Dinding yang mengelilinginya tinggi dan kau tidak bisa melihat apa pun di luar. Beberapa tanaman yang ia tidak tahu namanya berjejer di dinding, namun mereka semua telah kering dan terlihat sedikit menyedihkan.

Saat ia melihat-lihat lingkungannya, sesuatu menyapu celana Jiang Ke.

Tikus! uXpUKV

Terima kasih atas insting pertamanya, Cheng Ke melompat terkejut.

Sebelum Cheng Ke mengangkat kaki kanannya untuk menginjak binatang itu, Jiang Yudu menendangnya dan menghentikannya di udara.

“Kucingku,” Jiang Yuduo menatapnya, “menginjaknya dan kau mati.”

Cheng Ke melihat ke bawah dan melihat anak kucing seukuran telapak tangan berjalan tertatih-tatih melewatinya, berguling ke dalam halaman. dqt23n

Anak kucing itu mengingatkan Cheng Ke akan hubungan asli di antara dirinya dan Jiang Yudou dan keadaan aneh yang membawanya ke halaman ini.

Dan di detik berikutnya, ia merasakan rasa sakit yang membara kembali ke kehidupan di sisi kanannya.

‘Bagaimana bisa aku berdiri di sini dan melihat halaman dengan Jiang Yuduo di keadaan seperti ini?’

Dia tidak tahu jika pikiran yang sama tengah berputar di kepala Jiang Yuduo, namun dia menurunkan kakinya setelah keheningan beberapa detik dan berbalik untuk kembali masuk ke rumah. tsoeDi

“Beri tahu aku.” Jiang Yuduo duduk di sofa di ruang tamu dan membentangkan tangannya di sandaran sofa.

Cheng Ke berdiri di tengah-tengah ruang tamu dan merasakan sendiri aura “Kakak Ketiga” melingkupi Jiang Yuduo.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Beri tahu kau apa?” Tanyanya.

“Untuk apa kau ke sini.” Jawab Jiang Yuduo. 60vZ79

“Aku di sini untuk menggali sampah.” Balas Cheng Ke.

Jiang Yuduo terdiam dan memiringka kepalanya untuk melihat Cheng Ke.

“Kakak Ketiga.” Agar perbincangan lebih mudah, Cheng Ke mengalungkan kakinya ke sebuah kursi dan menyeretnya untuk duduk. Dia menggunakan istilah itu sebagai tanda hormat dan melanjutkan, “Mari kita bersikap adil, aku tidak mau ada di sini. Aku hanya lewat ketika kau menyeretku ke sini. Semua yang aku inginkan hanyalah meminjam sebuah ponsel. Jika aku bisa, bagus, jika tidak, baiklah. Kenapa kau melakukan ini?”

“Kemana ponselmu pergi?” Tanya Jiang Yuduo. kQ59S8

“Aku meninggalkannya di rumah,” jawab Cheng Ke.

“Oh,” Jiang Yuduo mencibir, “jadi kenapa kau tidak pulang ke rumah dan mengambilnya?”

“Aku tidak punya uang untuk biaya taksi” adalah balasan Cheng Ke.

“Seratus yen tidak bisa membawamu ke tempat kau harus pergi?” Jiang Yuduo lanjut bertanya. WATk6D

“Aku menghabiskannya.” Cheng Ke membalas.

Jiang Yuduo terdiam.

“100,” Cheng Ke mengangkat satu jari, “bukan 1000.”

“Kau hanya punya 100 sialan itu dan kau tidak langsung pulang ke rumah?” Jiang Yuduo tiba-tiba bangun dari sofa dan berpindah ke depan Cheng Ke. Dia membanting tangannya ke dinding di belakang Cheng Ke dan membungkuk sehingga ujung hidungnya hampir bersentuhan dengan wajah Cheng Ke.” 6rNzMt

Cheng Ke mundur untuk memberikan jarak di antarnya dan ujung hidung Jiang Yuduo.

Namun sandaran kursi tepat di belakangnya mencegah Cheng Ke untuk mundur lebih jauh lagi. Yang bisa ia lakukan hanyalah mengalihkan pandangannya, yang jatuh ke luka panjang yang melintang dari tulang selangka Jiang Yudou ke suatu tempat yang disembunyikan kausnya.

Dia mengerutkan alisnya.

Jiang Yuduo menatapnya dan lanjut bertanya, “jika kau tidak punya cukup uang, tidak bisakan kau memanggil taksi, pulang, lalu membayar supirnya. ikNbj9

Chen Ke mengangkat matanya untuk melihat Jiang Yuduo.

Dua hari ini terasa seperti mimpi brengsek. Dia tidak punya tempat untuk tiggal dan entah bagaimana membuat dirinya terlibat dengan meriam longgar seperti orang aneh di depannya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Hanya saja saat ini, setelah menjawab berbagai pertanyaan dari Jiang Yuduo dan mendapati dirinya datang sedekat ini, Cheng Ke mulai bangun dari sensasi seperti mimpi ini.

“Mengaku!” Jiang Yuduo berteriak di samping telinganya, “siapa yang mengirimmu?” gdwCeE

Cheng Ke berpikir jantungnya baru saja akan meledak keluar dari dadanya karena teriakan itu. Jika mulutnya terbuka, jantungnya mungkin telah meloncat keluar.

Tanpa berpikir, ia membanting lengannya ke tulang selangka Jiang Yuduo.

Ketika Jiang Yuduo membungkuk karena rasa sakit ia menyikut dagu Jiang Yuduo dengan gerakan kasar.

“…Sial.” Jiang Yuduo memegang dagunya dengan satu tangan dan tulang rusuknya dengan yang lain, mundur beberapa langkah, dia jatuh ke sofa. OTHygU

Cheng Ke maju ke depan, membanting bahu Jiang Yuduo ke sofa, memposisikan lutut tertekuknya di antara kaki Jiang Yuduo.

“Minggiratau akan kuhancurkan bolamu!” Cheng Ke menunjuk Jiang Yuduo.

“Lepaskan aku dalam 3 detik,” Jiang Yuduo melihatnya, “atau jangan harap kau bisa melangkah keluar dari pintu ini.”

“Satu, dua, tiga.” Cheng Ke menghitung. UjDG07

Jiang Yuduo melihatnya, lalu melihat ke area selangkangannya dimana lutut Cheng Ke berada.

“Pindah atau aku akan keras.”

“Apa yang baru saja kau katakan?” Cheng Ke syok.

“Satu, dua, tiga.” Lalu Jiang Yuduo memajukan pinggulnya ke depan. mDBlq2

“Sialan kau, brengsek!” Cheng Ke melonggarkan genggamannya dan meloncat ke belakang beberapa langkah.

Jiang Yuduo tertawa dan duduk, dengan tenang menyalakan sebatang rokok dan menghisapnya, “Jika kau tidak mau bilang, baiklah. Pergi atau gunakan ponselnya.”

Cheng Ke menatapnya.

“Nanti ketika kau mengikuti seseorang, cobalah untuk berpikir dan datang dengan sesuatu yang sedikit tidak jelas,” Jiang Yuduo berkata, “Jika aku menangkapmu lagi, kau tidak akan seberuntung ini.” o1LFaT

Cheng Ke mengira Jiang Yuduo sedang berbicara dalam bahasa asing karena ia tidak mengerti apa pun yang ia bicarakan.

“Masih ingin mengunakan ponsel?” Jiang Yuduo mengeluarkan ponselnya dan melambaikannya sejenak sebelum meletakkannya di atas meja kopi.

Langit Bieru.

Cheng Ke mengerti pertanyaan ini dan ia menolak dengan datar. “Tidak.

“Lihat,” ujung bibir Jiang Yuduo naik dan membentuk seyuman, “sebelumnya kau bilang kau ingin menggunakan ponselku. Sekarng ketika aku memberkannya apdaku, kau mengatakan kau tidak membutuhkannya. Ini baru 20 menitdan kau tidak bisa menjaga ceritamu.” txgcZ5

Cheng Ke syok lagi.

Tiga detik ekmudian, ia merampas ponsel itu dari meja kopi.

Ponsel Jiang Yuduo tidak memiliki kode password dan sangat mudah untuk menemukan aplikasi WeChat. Cheng Ke menemukan bahwa meski pun ponselnya tidak terkunci, WeChatnya juga tidak masuk. Dia menghela napas lega. Dia tidak ragu bahwa idiot tak berotak ini akan menuduhnya mencoba untuk mencuri informasi jika ia membuka akun Jiang Yuduo.

Dia menemukan opsi untuk memastikan identitas dengan suara. 21HTtR

Kami perlu memastikan suara anda. Tolong tekan tombol dan bacakan nomor ini dengan keras.

Cheng Ke sedang karena ia tidak pilek atau sakit tenggorokan hari ini, meski pun metode verifikasi ini membuatnya terlihat bodoh…Dia menekan tombol, membersihkan tenggorokannya, dan berkata “tujuh-empat-satu-dua-sembilan-enam-lima-delapan.”

Jiang Yuduo terkekeh.

Ada beberapa pesan di WeChatnya, namun ChengKe tidak punya waktu untuk melihatnya satu per satu. Dia dengan cepat memencet nama Liu Tiancheng dan menekan tombol telepon tanpa peduli untuk menekan satu pun pesan. H3bMwm

Namun hingga waktu panggilan berakhir, Liu Tiancheng tidak mengangkat.

Cheng Ke mengerutkan alisnya dan melihat Jinag Yuduo menyeringai padanya dengan penuh ketertarikan di sofa. Ia merasa tersindir akan pandangan itu.

Itu bukan karena ia peduli dengan reputasinya, namun ini tidak bisa diterima.

Dia menekan percakapan Xu Ding dan melihat Xu Ding meninggalkan sebuah pesan kemarin. BeJO6y

[Keluar dan main?]

Kelihatannya Xu Ding tidak tahu tentangnya ditendang keluar rumah kemarin, mungkin karena mereka tidak biasanya keluar, jadi Cheng Yi lupa untuk ‘membersihkannya’ dari deretan teman Cheng Ke kemarin.

“Kenapa kau tidak menggunakan ponsel?” Xu Ding mengangkat panggilannya.

“Aku akan menunggumu di depan Secret,” respon Cheng Ke, “datang sekarang.” rVP8aZ

“…Aku tidak di kota,” balas Xu Ding, “Aku baru saja keluar, mungkin akan kembali dalam tiga hari.”

“Baik,” Cheng Ke tidak punya waktu utnuk memikirkan seberapa dekatnya ia dengan Xu Ding dan berkata, “Aku an tinggal di rumah kosongmu di Roman Gardens. Kau punya kunci cadangan?”

Langit Bieru.

Xu Ding terdiam dalam keterkejutannya, “Ya, ada di ruang serbaguna. Aku akan menelpon mereka dan kau bisa mengambilnya.

“Terima kasih.” Cheng Ke menutup telepon audionya, keluar dari akunnya, menghapus semua infonya lalu meletakkan ponsel itu kembali ke meja kopi. cqB4W2

Dia merasa lebih rileks setelah tahu ia punya kunci Xu Ding, yang berarti ia punya tepat untuk tinggal dengan tenang untuk beberapa hari ke depan. Ia punya banyak hal untuk dipikirkan, mulai dari mencoba mendapatkan kartu bank dan sebuah ponsel atau masa depan samar yang tidak pernah ia pikirkan sebelumnya

“Bisa aku pergi sekarang?” Dia melihat ke Jiang Yuduo.

“Hanya seperti itu?” Rokok itu bergoyang di dalam mulut Jiang Yuduo, “Aku menyelamatkanmu sekali, membiarkanmu menggunakan ponselku, dan mengizinkanmu beristirahat di rumahku…”

Cheng Ke menginterupsi, “Apa yang aku tahu adalah jika aku bisa pergi sekarang. 3EG2Vx

“Pergi,” jawab Jiang Yuduo, “Aku akan mengingat hal ini untukmu.”

“Tidak perlu,” Cheng Ke melepaskan jam tangannya dari pergelangan tangannya dan melemparnya ke Jiang Yuduo, “Kau telah menginginkan ini untuk waktu yang lama, kan? Apakah ini cukup?”

Jiang Yuduo melihatnya dan tersenyum tanpa mengatakan apa pun.

Cheng Ke menarik pintu dan keluar. PVkdFB

Chen Qing dan dua anak buah lainya masih ada di sana. Segera setelah ia melihat Cheng Ke keluar, Chen Qing berteriak, “Kakak Ketiga?”

“Biarkan dia pergi,” Jiang Yuduo menjawab dari dalam rumah.”

Chen Qing melangkah minggir.

Jiang Yuduo mengambil jam tangan itu dan memeriksanya. Itu terlihat masih baru, mungkin belum dipakai untuk waktu yang lama. r8gF34

Cheng Ke tidak ragu ketika melempar jam tangan itu, seperti itu adalah barang palsu…

Jiang Yuduo menyipitkan matanya dan mengambil ponselnya lagi.

“Kita akan membiarkannya pergi begitu saja?” Chen Qing melangkah masuk.

“Lalu apa?” Ujar Jiang Yuduo. 2SVsTo

“…bukankah itu jam tangannya?” Chen Qing mendekatman wajahnya, “Demi Tuhan, apakah kau mencurinya?”

Jiang Yuduo membunyikan jari-jarinya.

Please visit langitbieru (dot) com

“Tidak,” Chen Qing sadar, “Dia memberikan itu padamu sebagai rasa terima kasih!”

Jiang Yuduo memikirkan rasa jijik dan amarah di wajah Cheng Ke saat ia melempar jam tangan itu dan berkata, “Seperti itu.” PMayE7

“Pujian untukmu.” Komen Cheng Qing

“Cari seseorang untuk melihat ini dan liat apakah beda ini asli.” Jiang Yuduo menyerahkan jam tangan itu.

“Lalu?” Tanya Chen Qing.

“Jual.” Perintah Jiang Yuduo DkIiSJ

“Dimengerti.” Chen Qing mengambil jam tangan itu dan berjalan keluar pintu.

Jiang Yuduo menutup pintu dan berjalan kembali ke jendela, dimana ia mengangkat salat sat sudut gorden dan mengintip keluar. Tidak ada hal aneh terjadi di luar. Sekarang adalah waktu bekerja dan hanya ada beberapa pria dan wanita tua berjalan-jalan.

Dia mengambil sekaleng makanan kucing dan mengetuknya dengan jari-jarinya.

Anak kucing keluar entah dari mana di rumah itu. Dia baru memberinya makanan sedikit dari makanan itu kemarin, tidak lebih dari ujung jarinya, dan itu sudah mengenali suara dan bereaksi segera. t5JdE6

Ketika anak kucing itu meraih sendok dan menjilat makanannya hingga bersih, Chen Qing memanggil. “Kakak ketiga, pria itu benar-benar bukan gelandangan!”

“Hm.” Jiang Yuduo bergumam setuju.

“Jam tangan ini adalah Jaeger. Satu sisi ganda sesuatu berptar.” Chen Qing melanjutkan. “Ini dijual di suatu tempat dengan rentang harga 160,000 hingga 170,000 yuan.”

“Hm.” Jiang Yuduo bergumam lagi sambil menyubit telinga sang anak kucing. edsm1t

“Apakah kita akan menjualnya?” Tanya Chen Qing. “Pie Besar bilang karena kita tidak punya kotak original atau struknya, harga paling bagus hanya sepuluh ribu.”

“Bawa ke sini.” Jiang Yuduo memutuskan.

“Tentu. Kau bisa mengenakannya sendiri.” Chen Qing setuju. “Ini memang terlihat bagus.”

“Diam, aku tidak akan menggunakannya.” Jiang Yuduo meregangkan tubuhnya dengan malas, “Ia akan kembali.”maaf jika ada typo…hari ini aku tidak bisa menyelesaikan ept maba ui karena sinyal yg jelek dan terlalu sedih untuk mengecek ulang…Semoga kalian yang PJJ tidak mengalami hal yang sama denganku. Pastikan sinyal kalian tetap kuat saat hujan. VkuB90

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!