English

PenawarCh5 - Hanya kau yang boleh tinggal di rumah ini. Orang lain, bunga, burung, serangga, kucing atau anjing tidak diizinkan.

0 Comments

Original by Wu Zhe

English by JustBLThing IYhwnF

Indonesia by CloudyRin

***********************************************

Read more BL at langitbieru (dot) com

Donghua BL “Antidote” diadaptasi dari novel ini.

*********************************************** tmCfGP

Di rumah Xu Ding, sofa mungkin adalah furnitur paling nyaman. Cheng Ke melewati banyak malam di sofa dan yang mengejutkannya, ia merasa tidur lebih nyenyak di sofa daripada di rumah.

Mungkin karena pada dasarnya ini bukan rumah. Lagi pula, dia juga tidur nyenyak di meja McDonald sebelumnya.

Dia duduk di sofa dan megusap wajahnya. Dia melihat ke kamar tidur dan sadar bahwa tidak ada seorang pun di atas ranjang. Koper Xu Ding juga sudah hilang.

“Xu Ding!” Panggilnya. Adeb0f

Dia memastikan bahwa Xu Ding benar-benar tidak ada di rumah, berdiri dan meregangkan tubuh, lalu perlahan berpindah ke kamar mandi.

Tidak ada apa pun di kamar mandi karena rumah ini sebelumnya tidak ditinggali dan normalnya hanya ada staff sewaan yang datang untuk bersih-bersih. Namun, Cheng Ke berakhir membeli banyak barang.

Normalnya ia bahkan tidak membeli banyak barang rumah tangga. Biasanya ibunya akan mengganti segala barang yang telah habis jadi iya bahkan tidak tahu apa yang ia gunakan dan tidak bisa membedakan barang yang satu dengan yang lainnya.

Karena ia harus berbelanja sekarang, ia mengambil botol-botol besar atau paket keluarga karena mereka telihat lebih murah. zSVexc

Setelah dipikir-pikir, tak heran Xu Ding menanyakan belanjaannya. Ia mungkin bingung, dan Cheng Ke berharap ia tidak memberi kesan bahwa ia akan tinggal di sini selamanya.

Cheng Ke melihat waktu di ponselnya dan menelpon sang makelar. Mereka membuat perjanjian untuk sejam lagi untuk melihat beberapa rumah.

Ia harus makan sarapan karena ia belum makan apa pun sejak kemarin malam dan ia kelapara sekarang. Meski pun laparnya hampir berada di titik dimana ia tidak bisa menahannya, ia masih belum tau apa yang ingin ia makan.

Dia berjalan-jalan di jalan tepat di larrumah dua kali sebellum masuk ke toko pizza kecil. drWvuY

Ia memesan segelas kopi dan sebuah pizza seafood.

Cheng Ke jarang makan sarapan di luar. Di ingatannya, setiap hari ia akan bangun dengan sarapan memenuhi meja ruang makan dan tidak akan ada menu yang diulang setidaknya untuk setengah bulan.

Dan lagi, tidak ada satu pun makanan yang merupakan favoritnya. Dan meski pun tidak ada duplikat, kebanyakan adalah makanan Barat. Cheng Ke percaya ia lebih suka susu kacang, cakwe, dan kembang tahu.

Cheng Ke melihat kopi dan pizza di depannya dan berpikir kenapa ia membeli ini. Fw5oHV

Tepat pada waktunya, sang makelar datang dengan mobil dan bertanya, “Tuan Cheng? Aku makelarnya. Kau bisa pangil aku Zhang.”

Cheng Ke mengangguk dan bergumam mengerti.

Langit Bieru.

Zhang melihatnya dan kemudian berkata, “Masuk. Aku akan membawamu berkeliling. Ada tiga unit yang bisa kau pilih.”

“Terima kasih.” Cheng Ke masuk ke dalam mobil. LCmSnZ

Ada suatu bau di dalam mobil yang Cheng Ke pikir mungkin saja parfum. Namun karena sangat menyengat, Cheng Kehampirbisa mencium bau alkohol yang berusaha ditutupi dengan susah payah. Dia membuka sedikit jendela mobil.

Seseorang sepertinya yang dengan tidak elitnya meninggakan rumah mungkin harus terbiasa berada di luar.

“Aku menanyakan budgetmu sebelumnya,” Zhang berbicara sambil mengendarai, “apa kau punya perkiraan? Tiga unit ini punya harga yang berbeda dan jika kau tahu, kita bisa mulai dengan harga yang paling mendekati.”

“Tidak juga,” Cheng Ke menjawab dengan jujur, “Aku hanya punya dua permintaan untuk rumah.” CLGr8Z

“Tentu,” Zhang mengangguk, “Apa saja?”    3023034369

“Aku suka yang lebih besar, bersih, dan dekat dengan transportasi publik,” balas Cheng Ke. “Di lingkungan yang bagus.”

“Itu tidak murah.” Zhang memberi tahunya.

Cheng Ke bergumam setuju. AsGdTp

Dia berpikir untuk memberi tahu Zhang bahwa ia tidak tahu apa pun tentang menyewa rumah. Dia tidak punya petunjuk berapa harga setiap tipe properti.

Unit pertama yang mereka lihat adalah unit dengan dua kamar tidur, di lingkungan perumahan yang bagus dan dekat dengan transportasi publik. Tapi Cheng Ke merasa tidak nyaman segera setelah ia melangkah masuk. Jarak antara rumah dan tangga terlalu sempit. Dia dapat melihat ke dalam kamar tidur dan melihat pola di sarung bantal hanya dengan berdiri di samping jendela; pola itu tidak berselera.

Dan unit itu tidak benar-benar baru dan ada wallpaper. Dia lebih suka dinding putih.

“Bagaimana?” Tanya Zhang. “Rumah ini memenuhi semua…” L0SlRd

“Apakah tidak ada yang lebih baru dari ini?” Tanya Cheng Ke.

“Pemiliknya baru punya rumah ini selama dua tahun,” balas Zhang. “Jaika kau pikir ini tua, lalu kita terbatas pada beberapa unit baru.

“Tentu,” Cheng Ke berjalan menuju pintu. “Lalu, kita akan melihat unit baru.”

“Kita bisa melakukannya.” Zhang menepuk tangannya. “Apa yang kau kerjakan, kalau aku boleh tanya?” CIS0Qr

Cheng Ke terdiam, tak dapat langsung menjawab pertanyaan itu. Tidak ada yang pernah menanyakan pekerjaan apa yang ia lakukan sebelumnya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Orang-orang yang biasanya berjalan-jalan bersamanya adalah kenalan santai. Orang-orang baru tidak akan pernah berpikir untuk menanyakan hal ini. Itu bukan karena mereka adalah orang malas sepertinya, namun kebanyakan juga tidak punya pekerjaan yang serius.

Langit Bieru.

Pj gjue ecaex yfyfgjqj vfalx vjc wfwlilt ecaex vljw.

Itjcu wfcujgjtxjccsj xf yjkjt vjc wfcpfijrxjc, “Cxe alvjx yfgwjxrev jqj-jqj, Kejc Jtfcu. Ljcsj rjpj rjcu aejc ajcjt vjgl ecla-ecla yjge lae qfwlilt afgtjvjq qfcsfkj qbafcrljicsj.” C8qed6

Jtfcu Bf yfgqlxlg ecaex yfyfgjqj rjja vjc xfwevljc wfifwqjgxjc rjae-rjaecsj “qfxfgpjjc” sjcu ylrj vlijxexjc. “Oexlrjc qjrlg.”

“Kau menjual sofa?” Tanya Zhang.

Cheng Ke menjelaskan lebih lanjut. “Lukisan pasir. Menggunakan pasir untuk melukis.”

“Ah. lukisan pasir! Aku tahu itu!” Zhang berseru dan mengangguk. “Jadi kau adalah seniman! Lukisan pasir itu menakjubkan!” Qb4DKk

Cheng Ke tersenyum dalam diam.

“Hanya saja sangat disayangkan, Zhang melanjutkan, “Semua pekerjaanmu hilang dalam beberapa usapan tanganmu.”

Cheng Ke setuju lalu mengganti topiknya. “Apa lagi yang dicari si tuan tanah?”

“Seseorang dengan pekerjaan asli.” Zhang melihat listnya. “Bersih, rapih, tidak membawa orang apa pun pulang, tidak boleh pasangan keculai mereka menikah, tapi tida boleh ada anak-anak.” ma8 zH

“…Oh, aku single.” Cheng Ke tidak tahu jika ketentuan itu aneh, namun ia harus memenuhi semuanya.

Ketika ia melihat rumahnya, Cheng Ke menghela nafas lega. Tidak perlu melihat rumah yang ketiga.

Unit itu berada di lantai teratas dan punya sebuah teras yang menghadap kebun di lingkungan itu. Dekorasinya adalah kombinasi sederhana dari lantai kayu dan dinding putih dengan furnitur dasar.

Satu-satunya kekurangan unit ini adalah itu hanya berjarak dua blok dari tempat dimana ia ditarik ke pertengkaran random oleh tong sampah lalu dtusuk beberapa hari lalu. YZL v9

Zhang merasakan keraguannya dan berbicara satu mil tiap menit tentang keuntungan tempat ini. Itu berada di lingkungan yang ramai, ada berbagai supermarket di dekatnya dan kehidupan malamnya juga luar biasa. Banyak hotel, bar, dan klub malam untuk dipilih.

“Dan akses ke transportasi publiknya tidak perlu diragukan lagi. Ada metro di sebelah sana dan banyak rute bus untuk dipilih. Jika mereka semua sampai di waktu yang bersamaan, jalan akan terhalang.” Zhang melanjutkan, “Kemana pun kau ingin pergi…”

“Aku akan mengambilnya,” interupsi Cheng Ke. Zhang tidak bisa diam sedari tadi dan Cheng Ke merasa ia tenggelam dalam kata-kata yang datang dari mulut agen itu.

‘Bagus. Aku akan membicarakannya secara spesifik.” Zhang membicarakan detilnya. “Jika kau ingin membeli furnitur atau elektronik baru apa pun kau harus m emberi tahu sang tuan tanah sebelumnya. Tidak boleh ada biantang peliharaan, kau tidak boleh mengganti kuncinya. Jika sesuatu rusak, kau harus memberi tahu tuan tanah dan kau tidak boleh memperbaikinya sendiri.” ygm2xv

Cheng Ke merasa kepalanya memberat dengan segala informasi itu. Dia duduk di sofa tanpa benar-benar mendengarkan Zhang. Ia tidak tahu apakah Zhang atau sang tuan tanah yang menyebalkan, namun ia terus bergumam setuju. Percakapan itu berhenti dengan Zhang yang berkata, “deposit tiga dan bayar satu.”

“Apa maksudnya?” Tanya Cheng Ke.

Langit Bieru.

“…Kau membayar uang sewa tiga bulan sebagai deposit lalu membayar uang sewa tiap bulan,” jelas Zhang.

“Oh,” Cheng Ke memikirkannya. “Aku bisa bayar setengah tahun.” 4fOrjE

“Tidak, si tuan tanah mau itu dilakukan tiap bulan,” balas Zhang.

“Kenapa?” Cheng Ke bingung.

Zhang menjawab jujur. “Akan lebih mudah menaikkan harga sewa. Juga, lebih mudah untuk diurus jika mereka tidak ingin menyewa lagi.”

“Oh,” ujar Cheng Ke, masih sedikit bingung. OpMRg

Jiang Yu Duo berdiri di samping jendela dengan sebatang rokok di mulutnya. Dia melihat ke bidak-bidak di tangan Lu Qian. Lu Qian menyapukan jarinya ke bidak-bidak di sebelah kanannya dan masih belum memutuskan yang mana yang akan ia mainkan.

Pada akhirnya, ia memilih sebuah bidak dua wan dan baru saja ingin melemparnya saat Jiang Yu Duo menendang belakang kursinya. “Kau memberi uang secara gratis?”

“Tunggu, Ketiga, apa maksudmu?” Kak Liu, yang akan main setelah Lu Qian, memukulkan telapak tangannya ke meja dengan kesal. “Kau diam atau kau bermain sendiri. Berhenti memberikan petunjuk.”

“Jika aku main, kau akan kehilangan rumahmu delapan puluh kali,” sindir Jiang Yu Duo. BuD15W

“Apakah kau tidak tahu arti dari tetap diam saat menonton sebuah permainan yang sedang berjalan?” Kak Liu meliriknya tajam.

“Kita hanya berjudi. Jangan coba menganggap ini elegan.” Jiang Yu Duo tersenyum.

“Ha, kau ternyata tahu kami sedang berjudi!” Kak Liu berteriak.

“Tidak apa, tidak apa.” Lu Qian menepuk pundak Kak Liu lalu melambaikan tangan ke Jiang Yu Duo. “Jangan beri aku nasihat, pergi dan jalan-jalan di luar.” mEXYRt

“Aku pergi,” Jiang Yu Duo meregangkan tubuh dan berjalan ke pintu. Saat ia melewati Kak Liu, ia melempar sekotak rokok padanya. “Semoga beruntung, Kak Liu.”

“Bajingan kecil, kau tidak pernah berubah!” Kak Liu memasukkan rokok itu ke sakunya. “Menjadi baik ke seseorang setelah kau membuat mereka marah.”

“Apakah kau ingin aku baik padamu atau tidak?” Jiang Yu Duo mengulurkan tangan. “Jika tidak, kembalikan.”

“Pergi jalan-jalan sana!” Kak Liu memukul meja. XFNIb

Jiang Yu Duo tertawa, membuka pintu, dan berjalan keluar.

Dia tidak suka melihat Lu Qian bermain. Sudah beberapa tahun dan dia tidak berkembang sedikit pun. Dia memberikan uangnya begitu saja.

Story translated by Langit Bieru.

Dia harusnya pergi ke gedung satu hari ini. Keluarga di lantai dua memohon padanya dengan penuh air mata untuk satu bulan lagi, berkata bahwa mereka benar-benar tidak punya uang. Jiang Yu Duo setuju namun ia masih harus ke sana untuk memperingatkan mereka.

Dia biasanya tidak akan setuju untuk bulan lain, Jiang Yu Duo berpikir dirinya bukan seseorang yang penuh simpati. Kadang ketika ia melihat orang-orang berjuang untuk bertahan hidup, dia merasasangat kesal. At6YVO

Mungkin karena ini mengingatkannya akan masa lalu. Jikakau membandingkan siapa yang lebih buruk, akan selalu ada orang yang hidup lebih susah darimu.

Namun itu adalah properti Lu Qian dan ia perlu mengikuti perintah Lu Qian. Lu Qian hanya menggonggong namun tidak menggigit. Ada mantan penyewa yang menunda uang sewa selama 8 bulan dan kabur, bahkan membawa meja. Lu Qian berteriak seama tiga hari dengan kata-kata yang tajamnya dapat memotong besi, namun ia masih memberikan masa tenggang pada siapa pun yang ingin melanjutkan.

Dia (LQ) juga seperti itu ketika ia (JYD) menolak pindah. Di satu sisi ia akan memberikannya pekerjaan seperti dia tidak akan pernah lelah, namun di sisi lain ia tidak akan pernah mengusirnya dan memberikannya uang.

Suara ponsel menginterupsi nostalgia Jiang Yu Duo. Dia mengeluarkan ponselnya dan menunduk untuk menemukan nomor tidak dikenal. Dia tanpa sadar melirik ke sekitar, menyandarkan punggungnya pada dinding, lalu mengangkat telepon. LXeu1A

“Apakah ini Tuan Jiang?” Suara seorang pria datang dari seberang telepon.

“Siapa?” Tanya Jiang Yu Duo.

“Aku Zhang, sang makelar. Kau meletakkan sebuah properti di pasar dengan kami sebelumnya,” balas Zhang, “apakah kau punya waktu sekarang? Bisakah kau datang dan menanda tangani kontraknya sekarang? Kami telah menemukan penyewa yang cocok.”

“Besok,” ujar Jiang Yu Duo. r5ZX4C

“Masalahnya, penyewa ini cukup keras kepala.  Dia ingin pindah malam ini juga. Dan seseorang yang tegas sangat jarang.” Zhang berkata, “Kau punya banyak syarat dan ia bahkan tidak bernegosiasi.”

Jiang Yu Duo mengerutkan alisnya. “Orang ini memenuhi semua kriterianya?”

“Seniman, single, dan terlilhat bersih dan rapih,” jawab Zhang. “Sekitar 20 tahun.”

Alis Jiang Yu Duo masih menyatu. Pria? Dan ingin cepat pindah? Perlu menanda tangani kontraknya sekarang? Tidak bisa menunggu hingga besok? Terdengar mencurigakan. Y4Kcwa

“Tuan Jiang?” Zhang memanggilnya dari sisi lain sambungan telepon.

“Baik, tunggu sebentar, aku akan segera ke sana.” Jiang Yu Duo memutuskan sambungan telepon dan menelpon Chen Qing. “Apakah kau ada mobil sekarang? Jemput aku dan turunkan aku di tempat baru kakakku.”

“Ada, tapi sebuah Cayenne, mungkin tidak cukup besar?” Jawab Chen Qing. “Mau aku bawa truk?”

Jiang Yu Duo tidak mengatakan apa pun dan berusaha keras untuk menemukan maksud Chen Qing dari pertanyaannya sebelum meneriakinya. Pada akhirnya, dia menyerah. NkJyFd

Dia berusaha terdengar tenang saat bertanya, “Aa maksudmu, sialan?”

“Bukankah kau punya furnitur untuk dipindahkan? Cayenne tidak muat,” respon Chen Qing.

Langit Bieru.

Jaing Yu Duo merasa perlu untuk menarik seseorang dari jalan dan memukul mereka. Dia menggigit bibirnya dan menggerutu, “Tidak perlu. Datang dengan Cayenne sekarang. Aku di bawah, di luar ruang bermain.”

“Oke,” Chen Qing berkata dengan garing, “segera ke sana.” 2Hk4Wd

Segera, sebuah Cayenne berbelok dan berhenti di samping Jiang Yu Duo.

Sebelum Chen Qing dapat membuka pintu, Jiang Yu Duo masuk dan membuka pintu pengemudi, menggenggam lengan Chen Qing dan memukul punggungnya beberapa kali.

“Pindah macam apa?” Jiang Yu Duo berteriak tepat di telinga Chen Qing. “Kenapa kau pengemudinya? Pergi bekerja pada perusahaan pindahan saja!”

“Ya Tuhan!” Chen Qing menutup telinganya. “Kau bilang tempat baru Kak Qian! Memintaku datang dengan sebuah mobil! Ini yang kau bilang saat terakhir kali kau pindah!” qKPd5Z

“Kita akan menanda tangani kontrak!” Jiang Yu Duo menyingkirkan tangannya dan berteriak lagi.

“Aku mengerti.” Chen Qing membanting kepalanya ke setir mobil dan menggali telinganya dengan jari-jarinya. “Kak Ketiga, biarkan aku hidup.”

“Kenapa bukan kau yang membiarkanku hidup.” Jiang Yu Duo menduduki kursi penumpang dan menghela nafas saat ia memakai sabuk pengaman. “Setiap hari seperti kita hidup di dua dimensi yang berbeda. Kita berbicara dengan dua saluran yang berbeda.”

“Propertinya disewa?” Cheng Qing bertanya sambil mengendarai. E5Q8f4

“Ya.” Jiang Yu Duo menyalakan sebatang rokok. “Katanya dia seniman.”

“Dia seharusnya punya banyak uang.” Chen Qing mengangguk. “Tidak perlu khawatir sewa yang terlewat sekarang.

Jiang Yu Duo tetap diam.

“Aku rasa itu tidak benar.” Chen Qing berbicara setelah berpikir. “Mengingat Tuan Jaeger. Dia berpakaian bagus, memakai jam tangan seharga sepuluh ribu lebih, dan menggali sampah. Apakah itu mencerminkan seni?” kT h1d

“Diam dan mengemudi.” Jiang Yu Duo menyalakan radio dan menaikkan volumenya.

Chen Qing mungkin tersangkut di kesan bahwa Cheng Ke adalah gelandangan yang menggali sampah. Jiang Yu Duo merasa sedih untuk mewakili Cheng Ke.

Dia bingung tentang Cheng Ke. Permainan macam apa yang dia mainkan?

Dia masih belum menemukan orang untuk mengikutinya belakangan ini. Satu-satunya yang mencurigakan adalah Cheng Ke, namun Cheng Ke tidak terlihat seperti seseorang yang dapat meraih seseuatu. iLX98g

Dan semua tukang pukul sekarang semuanya tampan, berpendidikan, namun tipe yang bodoh?

Namun sekarang, orang yang mencari unit untuk disewa lebih mencurigakan dari Cheng Ke.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jiang Yu Duo menoleh ke arah Chen Qing. “Apakah ada seseuatu yang mencurigakan sekarang?”

“Tidak sama sekali.” Chen Qing menggelengkan kepalanya. “Semuanya tenang dan hanya ada beberapa pertengkaran kecil. Masalah satu-satunya adalah uang yang Zhang Daqi pinjam dari Dog. Dog murung setiap hari karenanya.” TIoEzw

“Aku akan pergi besok,” ujar Jiang Yu Duo. “Dog perlu tumbuh dewasa. Itu hanya 3,000 yuan. Tidak seberharga itu untuk tidak tidur sebulan.”

“Dia tidak sepertimu. Lihat berapa banyak yang kau punya dan berapa banyak ayng ia punya. Dia dimanja di rumah dan kau..” Chen Qing menelan ludah. “Biarkan aku pergi besok. Tidak baik untukmu pergi. Seseorang seperti Zhang Daqi tidak pantas untuk menerima kunjungan pribadi darimu.”

Jiang Yu Duo setuju dan terdiam, menolehkan kepalanya untuk melihat-lihat keluar jendela.

“Berapa lama lagi?” Cheng Ke duduk di sofa dan menekan tombol-tombol di ponselnya karena bosan. Dia melihat layarnya menyala, lalu menggelap, dan menekan sesuatu untuk menyalakannya lagi. 5pcuaI

Ponselnya tidak punya apa pun, bahkan tidak ada gim penghabis waktu. Namun, lagi-lagi, ponsel lamanya juga sama. Dai hanya menggunakan ponselnya untuk menelpon dan melakukan beberapa pembayaran. Itu hampir tidak muncul di waktu lain.

Lagi pula, dia jarang punya waktu untuk duduk dan menatap orang-orang asing sebelumnya.

“Segera,” jawab Zhang. “Mereka tidak jauh.”

Segera setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, lift di luar pintu berbunyi dan seseorang berjalan keluar. skdgUY

Cheng Ke menghela nafas dan menyimpan ponselnya ke sakunya. Ia mengangkat kepalanya saat ia berdiri dan terdiam dalam keterkejutan.

“Cepat, aku punya…” Jiang Yu Duo masuk ke dalam ruangan, melihat Zhang dulu dan tertegun saat pandangannya jatuh ke wajah Cheng Ke, “hal untuk dilakukan.”

“Sialan? Tuan Jaeger?” Di belakang Jiang Yu Duo adalah kepala kemanan terhormat, Chen Qing. Saat ia melihat Cheng Ke, ia meneriakkan merk yang mungkin akan ia ingat selama sisa hidupnya.

“Kalian kenal satu sama lain?” Zhang terkejut. Ew0dDR

“Tidak sama sekali,” ujar Jiang Yu Duo.

Cheng Ke membuka mulutnya di saat yang bersamaan. “Tidak sama sekali.”

“Ah,” Zhang tertawa kikuk dan mengusap tangannya. “Jadi…bagaimana jika kita ke kontraknya dan menanda tanganinya.”

“Tidak perlu.” Cheng Ke hanya ingin menyelesaikannya secepat mungkin. rPJiCX

“Baik.” Jiang Yu Duo menggelayutkan kakinya ke sebuah kursi dan duduk di depan meja.

“…tentu.” Cheng Ke mengambil kontrak yang Zhang berikan.

Please visit langitbieru (dot) com

Sejujurnya, saat ia melihat Jiang Yu Duo, Cheng Ke ingin berlari dan tidak pernah berbalik lagi, bahkan jika seseorang menariknya.

Namun ia menggertakkan giginya dan tetap di sana. SgsM9

Dia benar-benar suka unit ini dan perlu membereskan segala sesuatu secepatnya.

Jiang Yu Duo masih berhutang padanya tusukan itu.

“Kontrak ini di antara kalian berdua. Aku di sini hanya sebagai saksi,” Zhang memberi tahu mereka. “Kita semua di atas, jadi tenang saja.”

Cheng Ke menatap kontrak itu dalam diam dan berusaha melihat semuanya dengan hati-hati, namun tidak satu pun hal menyangkut di otaknya. WEdw4

“Kau mengikuti ketentuannya?” Tanya Jiang Yu Duo.

“Ya,” jawab Zhang.

“Ketentuan yang mana?” Cheng Ke keceplosan.

Jiang Yu Duo menoleh ke Zhang, yang tergagap, “Tuan Cheng adalah orang yang aku beri tahu padamu tadi.” kj3sXQ

“Oh.” Cheng Ke mengangguk. “Iya.”

“Kau adalah satu-satunya penghuni yang diizinkan. Tidak boleh ada manusia, bunga, burung, ikan, kumbang, anjing atau kucing,” jelas Jiang Yu Duo, “kau perlu memberi tahuku sebelum menggeser apa pun di apartemen ini…”

“Dimengerti.” Cheng Ke melempar kontraknya ke meja, mengambil pulpen dan menanda tanganinya. Lalu ia bersandar ke kursi dan berkata, “Aku sibuk.”

Jiang Yu Duo menatapnya sejenak dan melihat ke Zhang. “Apakah aku menanda tangani namaku atau pemilik properti?” BnQf9J

“Punyamu tidak masalah,” jawab Zhang. “Kita punya surat hukum dari pemilik properti.”

“Oke.” Jiang Yu Duo meraih pulpen, tanda tangan, lalu melempar kontrak itu ke Zhang. Lalu ia meliaht ke Cheng Ke. “Kau punya nomorku?”

“Tidak,” jawab Cheng Ke.

Jiang Yu Duo memiringkan kepalanya dan Chen Qing, yang berdiri di belakangnya dengan wajah serius seperti pengawal, segera mengeluarkan karton rokok dan meletakkannya di depan Jiang Yu Duo. 4twJZG

Cheng Ke melihat ke kartu yang tertera nama dan nomor Jiang Yu Duo dan tahu, tanpa menolehkan kepalanya, Zhang yang duduk di sampingnya melihat mereka dengan syok.

Dia meringis namun mengambil “kartu bisnis” dan meletakkannya di sakunya.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah menanda tangani kontrak dan membayar deposit tiga bulan dan uang sewa bulan pertama, Jiang Yu Duo menyerahkan kunci yang “tidak akan pernah berganti.” Cheng Ke berpikir tahap berikutnya adalah semua orang berdiri dan pergi ke jalan masing-masing.

Namun Jiang Yu Duo tetap duduk di depan meja, menatapnya. 0l6U42

Chen Qing dan wajah panci gosongnya juga tetap berdiri di belakang Jiang Yu Duo, menatapnya.

Berbeda dengan Zhang, yang juga tetap di sana, Cheng Ke melegakan tenggorokannya dan bersiap untuk mengatakan kalimat perpisahan. Dia tidak ingin Zhang berpikir ia kabur dari rumah sakit jiwa yang sama dengan dua idiot di depannya ini.

“Pergi.” Jiang Yu Duo membuka mulutnya duluan dan melambai ke arah Zhang, “kerja bagus.”

“Lalu…” Zhang ragu. ISVfxo

Chen Qing menghampirinya dan dengan tegas mengantarnya keluar sebelum menutup pintu.

“Aku hanya akan memberi tahumu sekali.” Jiang Yu Duo melihat ke Cheng Ke. “Aku tidak tahu apa yang kau inginkan. Nmaun jika kau tidak ingin menyewa tempat ini, kau bisa mundur sekarang.”

“Kalau begitu biar aku beri tahu kau sesuatu. Aku tidak tahu apa masalahmu, namun jika aku bilang aku ingin menyewa properti ini.” Cheng Ke menekan luka di pinggangnya. “Maka aku menyewa properti ini.”

YPypr3

Translator's Note

di mandarin, lukisan pasir (sha hua) dan sofa (sha fa) terdengar sangat mirip

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!