English

[Reinkarnasi] Master PedangChapter 17

0 Comments

Lin Yifei duduk di sampingnya. Dia seperti memikirkan sesuatu dan tertawa.

“Itu karena di hatiku, kamu tidak benar-benar pergi. Setiap kali aku berpisah darimu, aku tahu bahwa kita akan bertemu lagi. Aku akan terus melihatmu pergi ke puncak tertinggi. Bagiku, cara satu-satunya untuk mengusirmu adalah ketika aku menyerahkan segalanya, meski aku tidak dapat meraihmu dan tidak akan pernah bertemu denganmu lagi. Dibandingkan hal itu, aku bisa menerima apa pun.” Pm1FcR

Lin Yifei tidak akan pernah melupakan saat dia mengucapakan selamat tinggal kepada Chris di gereja, perasaan bahwa dunianya benar-benar tenggelam dalam kegelapan.

Chris mengerutkan dahi.

Langit Bieru.

“Hei, sampai jumpa di pertandingan individu akhir pekan.” Sudut mulut Lin Yifei naik ke atas, memiliki semacam kepercayaan diri yang membuat orang-orang yang melihatnya semangat.

“Mmm.” bq9l6A

Chris berdiri, membawa tasnya dan turun. Lin Yifei mengikutinya.

Sebuah mobil hitam diparkirkan di luar restoran. Tuan Osborne berdiri di luar mobil.

Chris menatapnya dan kembali mengerutkan dahi.

“Pulanglah, ibumu sangat merindukanmu.” Tuan Osborne berkata dengan lembut. Lalu, menatap Lin Yifei yang tak jauh dari sana. GPm o6

Ini adalah pertama kalinya dia melihat bocah Tionghoa itu dengan jelas.

Matanya yang cerah seperti mencerminkan dunia dan senyuman kecil di mulutnya terlihat nakal, tapi berpikiran terbuka.

Chris kembali menatap Lin Yifei sebelum masuk ke mobil.

Lin Yifei hanya melambaikan tangan. “Sampai jumpa di akhir pekan! Kamu tidak boleh kalah sampai final!” R8uFPq

Chris tidak berbicara. Setelah duduk, dia hanya menurunkan jendela dan menatap Lin Yifei.

Pikirkan Tuan Osborne sedikit terganggu. Tiba-tiba dia teringat dulu ketika dia pertama kali melihat Sissie di ruang kelas konservatori musik. Tubuhnya anggun dan jari-jari yang bergerak di tuts piano seperti menari. Ketika menoleh, dia tidak bisa tidak melihat senyum di bibirnya, senyuman yang sebenarnya sangat mirip dengan anak Tionghoa di depannya.

Mobil itu perlahan melaju keluar dari ChinaTown. Chris masih menopang kepalanya dan melihat keluar jendela.

“Aku tidak menyangka kamu akan pulang bersamaku.” Tuan Osborne berkata lembut, sementara Chris tetap diam. izREMd

“Lain kali, kamu bisa meminta Lin berkunjung untuk bermain. Bukankah kamu punya ruang anggar pribadi? Kamu bisa berlatih bersama.”

Bahu Chris sedikit naik.

“Ibumu juga mengatakan bahwa dia sudah lama tidak bertemu Lin dan ingin bertemu dengannya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Mmm.” Chris menjawab dengan lembut. Z8hiHJ

Hal ini membuat Tuan Osborne merasa tertegun. Tidak peduli apa yang dikatakannya pada Chris sebelumnya, keterdiaman anak itu sepertinya masih terus berlanjut.

Kembali ke kamarnya, Chris meletakkan ranselnya dan mengembalikannya ke lemari.

Read more BL at langitbieru (dot) com

George mengetuk pintu dan masuk.

“Tuan Muda, ini semua surat dari temanmu.” XH FbR

Dia meletakkan semua surat di meja dan pergi.

Ini adalah tumpukan surat yang banyak. Chris melihat surat-surat itu dan mengambil satu. Satu demi satu, Lin Yifei dengan ceria menceritakan kehidupan sekolahnya. Ada beberapa yang mengeluhkan kenapa Chris tidak pernah membalas suratnya. Surat-surat dari Lin Yifei tidak pernah panjang, tapi selalu membuat Chris berulang kali tanpa merasa bosan.

Berbeda dengan sikap ceroboh Lin Yifei, dia justru menulis kata-kata berbahasa Inggris dengan indah. Chris tidak bia menahan diri untuk menyentuh tempat di mana dia menuliskan namanya.

Setelah Chris pindah, Lin Yifei merasa kesepian, tapi jauh di dalam lubuk hatinya dia merasa sangat bahagia. X4TIwa

••••••

“Lin, apa yang berbeda darimu?” Katehrine, yang berlatih anggar dengan Lin Yifei, bertanya.

“Oh, apa yang beda?”

“Sebelumnya ketika aku dan kamu berlatih, kamu selalu merasa sedikit senang. Itu adalah hal yang normal karena ada celah di antara kita. Akhir-akhir ini, meskipun kamu berlatih dengan Mark dan Philip, kamu sangat serius.” q2Pp9U

Tidak jauh dari sana, Mark dan Philip merasa malu.

“Katherine, menurutku, kita berdua tidak terlalu baik, tapi juga tidak terlalu buruk.”

Lin Yifei tertawa. “Mungkin karena aku merasakan kegalauan.”

Chris telah tumbuh dengan kecepatan yang tidak bisa dibayangkan. Bagaimana dia bisa tetap diam? YP6rcV

Kompetisi akhir pekan akhirnya tiba. Lin Yifei harus memenangkan dua pertandingan pagi ini untuk mendapatkan tiket 16 besar di Washington. Misalnya, di kota-kota ekonomi berkembang lebih baik seperti Washington atau New York, anak-anak banyak yang berlatih anggar sehingga lebih banyak kompetisi untuk mendapatkan posisi dibandingkan di tempat lain.

Lin Yifei berdiri di pinggir arena dan merapikan pelindungnya. Lawannya adalah seorang anak berambut pirang pendek dan terlihat tenang. Pelatihnya memberikan instruksi di menit-menit terakhir. Sejak pelatih pribadi dipekerjakan, mungkin anak itu tertarik pada anggar. Lin Yifei menyesal. Hari ini mungkin akan melukai harga diri anak itu.

Begitu wasit selesai berkata ‘allez‘, Lin Yifei dengan indah membalas pihak lain dan secara tak terduga memukul dadanya dengan sepak terjangnya.

Kemudian, situasinya mungkin lebih menguntungkan satu pihak. Sabre Lin Yifei cepat, baik ofensif ataupun defensif. Pihak lain tidak bisa mengatasinya. Lin Yifei bisa melihat dari pembelaannya bahwa keterampilan dasar anak itu cukup baik. Lin Yifei memimpin, tidak hanya untuk membuat lawan kewalahan, tapi juga menghilangkan ritme pertandingan. Di penghujung set pertama, Lin Yifei sudah mencetak lima poin, sementara lawannya nol poin. YVIclW

Setelah keluar dari arena untuk minum air, dia melihat Mark dan Philip. Keduanya memberitahu dengan gerakan seperti ‘kamu akan memenangkan pertandingan ini‘.

Pelatih memberitahu anak itu dengan sangat hati-hati. Jangan terlalu dipikirkan oleh kekelahan barusan. Anak itu menghela napas lega dan  menganggukkan kepalanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Di awal set kedua, Lin Yifei tidak terburu-buru menyerang dan mengambil sikap untuk bereksperimen. Serangan lawan sangat efektif dan pertahannya juga cermat. Hanya timing yang menjadi keunggulan Lin Yifei. Ketika dia menekan serangan lawan dan mencetak poin lagi, anak itu kehilangan kepercayaan dirinya.

Untuk pertama kalinya, Lin Yifei merasa curang. jAOqi7

Namun, lawannya tidak kalah telak, malah bertanding dengan serius. Hasilnya bisa ditebak. Lin Yifei memenangkan pertandingan, sementara anak itu melepas pelindungnya dan berjabat tangan dengan Lin Yifei dengan air mata yang berlinang.

“Sudah berapa lama kamu berlatih anggar?” tanya Lin Yifei pada anak itu.

“Ah?” Pihak lain sepertinya tidak mengharapkan dia untuk menanyakan hal seperti itu. “…Dua tahun.”

“Hanya dua tahun sudah mencapai level ini? Aku telah berlatih selama enam tahun.” Tentu saja, Lin Yifei berlatih anggar selama ‘lebih dari enam tahun’. Dia hanya ingin melakukan sesuatu untuk mengembalikan kepercayaan diri anak itu. YXA5C9

“Benarkah? Kamu mulai berlatih di usia yang sangat muda!”

“Pergilah ke pertandingan selanjutnya. Kamu telah kalah di sini. Ingatlah untuk kembali memenangkan pertandingan berikutnya.”

Pada pertandingan kedua melawan Lin Yifei pagi ini, lawannya adalah anak yang lebih tua darinya. Keunggulan tinggi lawan membuat Lin Yifei sedikit sulit untuk mengatasi beberapa serangan. Namun, fleksibilitasnya juga terbatas. Lin Yifei selalu tahu bagaimana mengembangkan kekuatan dan menghindari kelemahan sehingga tidak ada ketegangan siapa yang akan memenangkan pertandingan ini.

Ketika dia keluar dari ruang ganti untuk menonton pertandingan orang lain, seseorang sudah menunggunya di pintu. Sosok itu terlihat ramping dan tinggi, dagu sedikit terangkat dengan ekspresi sedikit mengejek. k47EoK

“Chris?” Lin Yifei bertanya-tanya bagaimana dia tahu di mana letak ruang gantinya.

“Kamu sangat lambat.” Chris memiringkan kepala. Bibirnya menunjukkan senyuman tipis.

“Lihatlah dirimu, pagi ini kamu memenangkan pertandingan.” Lin Yifei memukul dengan bahunya.

“Hmm. Kamu juga menang.” KiD7dL

“Ha ha, kuharap aku tidak bertemu denganmu terlalu cepat di semi final.”

Mereka berjalan bersama kembali ke bangku penonton. Mark dan Philip tercengang.

“Ha ha. Ini temanku.” Lin Yifei memberikan pengenalan singkat, sementara Chen Manman yang duduk diam di samping Mark tidak bisa tidak memiringkan kepalanya untuk melihat Chris. Tentu saja Lin Yifei juga mengetahui hal ini. Sayangnya, berapa pun usia mereka, Chris selalu menarik perhatian orang.

“Jika berbicara mengenai sabre wanita, mari diam dan beri Katherine wajah.” Philip mengangkat alisnya. ovJ4Kh

Katherine bermain cukup lancar hari ini. Pertandingan pertama dimenangkan tanpa hambatan dan pertandingan kedua sedikit berbahaya hingga menit-menit terakhir pertandingan, ketika dia tiba-tiba membuat ledakan besar dan merebut tiga poin berturut-turut hingga bisa memasuki babak semi final. Dia melepas pelindungnya dan melompat ke arah Lin Yifei dan teman-temannya. Semua orang tidak bisa menahan tawa.

“Dia benar-benar seperti kelinci!”

Please visit langitbieru (dot) com

Pada siang hari, mereka pergi makan bersama di McDonald’s yang dekat arena anggar.

“Ah, hari ini benar-benar menyenangkan.” Katherine meneguk coke. “Aku tidak hanya memenangkan pertandingan, tapi juga mendapatkan teman baru. Namamu Chris, ‘kan? Kamu cukup terkenal. Kamu berada di urutan ketiga dalam kompetisi anggar junior nasional.” WAdmfN

Lin Yifei berpura-pura menatap Chris dengan heran. “Jadi, kamu sudah sangat terkenal?”

Semua orang tertawa. Meskipun Chris terlihat tidak mudah didekati, Lin Yifei selalu mudah berbicara dengannya. Suasana seperti ini juga menular ke orang-orang di sekitarnya. Katherine tampaknya berpikir bahwa Chris sedikit pendiam, tapi tidak sulit untuk berteman.

“Ngomong-ngomong, apakah ada yang bawa kamera? Ayo berfoto!” Usulan Katherine segera mendapatkan tanggapan.

“Aku bawa kamera.” Chen Manman menjawab lembut dan mengeluarkan kamera dari tas di punggungnya. “Ibuku bilang seharusnya aku memotret Saudara Yifei, tapi aku begitu terpesona dengan pertandingan tadi sehingga aku melupakannya.” 5tfAK9

“Belum terlambat untuk memgambil foto sekarang!” Philip mengambil kameranya. “Astaga … Berapa banyak foto yang bisa diambil oleh kamera ini?”

“Sembilan belas.” Manman sedikit malu. Perkataan Philip seperti menyiratkan bahwa kameranya sudah ‘ketinggalan zaman‘.

“Baiklah. Ayo ambil foto dulu!” Philip memanggil seorang pelayan. Sekelompok orang berkerumun di sisi cerah dekat jendela.

Chris duduk di sebelah kiri Lin Yifei, Chen Manman di sebelah kanannya. Katherine dan kedua temannya berdiri di belakangnya. xmkO7t

Setelah pelayan meneriakkan ‘satu, dua, tiga’, semua orang tertawa bersama. Mark di belakang juga tidak lupa membuat pose aneh.

“Baiklah, pemotretan selesai. Ayo mengambil foto para pemenang hari ini.” Mark mengambil kamera. “Wanita duluan, Katherine!”


Penerjemah Inggris: IdleTurtle

KLt1Pf

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!